Utama / Disentri

Apa antibiotik yang diresepkan untuk kolesistitis

Disentri

Antibiotik untuk kolesistitis adalah bagian penting dari terapi kompleks peradangan kandung empedu. Secara simtomatis, kolesistitis dimanifestasikan oleh nyeri perut, mual, muntah, demam. Untuk penyembuhan infeksi, berikan resep obat antibakteri. Selain pengobatan dengan antibiotik dan terapi simtomatik (misalnya, obat empedu), dianjurkan untuk mengikuti diet rendah lemak cair. Pada artikel ini, kita akan melihat gejala dan pengobatan dengan antibiotik selama kolesistitis.

Diagnosis banding

Cholecystitis paling sering merupakan konsekuensi dari penyakit batu empedu lanjut (GCB) dan membutuhkan terapi antibiotik untuk mencegah komplikasi pada saluran empedu. Dengan demikian, pada 20% pasien dengan kolik bilier yang mengabaikan pengobatan, bentuk akut dari penyakit inflamasi berkembang. Jika bentuk akut tidak diobati, kolesistitis lambat laun menjadi kronis dan diperumit oleh peradangan organ-organ tetangga: kolangitis, pankreatitis, kolangiohepatitis, dan lainnya.

Lebih dari 90% kasus kolesistitis disebabkan oleh penyumbatan batu empedu.

Untuk mengkonfirmasi diagnosis menggunakan ultrasonografi (ultrasonografi) dari organ perut, dapat juga ditugaskan untuk tes laboratorium.

Faktor risiko meliputi:

  • kontrasepsi oral;
  • kehamilan;
  • kecenderungan genetik;
  • obesitas;
  • diabetes dan gangguan metabolisme lainnya;
  • penyakit hati.

Tanpa kurangnya pengobatan tepat waktu kolesistitis, itu menjadi kronis. Pengobatan kolesistitis selalu kompleks dan tergantung pada keparahan kondisi dan adanya komplikasi. Paling sering, perawatan dilakukan berdasarkan rawat jalan di rumah, tetapi dalam beberapa kasus mungkin perlu untuk tinggal di rumah sakit dan bahkan perawatan bedah. Antibiotik digunakan untuk melawan infeksi itu sendiri. Untuk memilih obat yang efektif hanya bisa dokter berdasarkan gambaran klinis dan data laboratorium.

Apakah mungkin dilakukan tanpa antibiotik selama kolesistitis?

Cholecystitis terjadi ketika dinding kandung empedu terinfeksi. Itulah sebabnya antibiotik diresepkan untuk melawan infeksi pada orang dewasa dan anak-anak. Terlepas dari kenyataan bahwa antibiotik untuk peradangan kandung empedu sendiri tidak dapat menyembuhkan kolesistitis, tidak mungkin dilakukan tanpa penggunaannya. Tidak ada metode nasional untuk menekan fokus infeksi di kantong empedu tidak akan bekerja, yang paling maksimal - untuk merangsang aliran empedu, tetapi bukan pengobatan infeksi. Selain itu, tanpa antibiotik, ada risiko infeksi akan menyebar ke organ tetangga - itu akan masuk ke saluran empedu, hati, pankreas. Peradangan dapat dipicu sejauh dokter harus mengeluarkan kantong empedu.

Terapi antibakteri diresepkan pada periode eksaserbasi penyakit batu empedu, pengobatan kolesistitis kalkisitis yang terukur, akut dan kronis. Menggunakan obat spektrum luas, untuk memaksimalkan penghancuran infeksi dan mencegah komplikasi.

Kontraindikasi untuk terapi antibiotik

Semua kontraindikasi untuk penggunaan antibiotik selama kolesistitis dan cholelithiasis adalah relatif, yang berarti bahwa jika ada kontraindikasi untuk pasien, dokter harus memilih opsi perawatan alternatif yang paling tepat.

Tinjauan janji diperlukan dalam kasus berikut:

  • riwayat alergi terhadap antibiotik dari kelompok mana pun;
  • mononukleosis infeksius;
  • kehamilan di semua periode;
  • periode laktasi;
  • riwayat reaksi alergi terhadap obat apa pun;
  • kondisi parah dekompensasi pasien.

Obat antibakteri terbaik untuk kolesistitis

Banyak yang khawatir tentang pertanyaan antibiotik mana yang terbaik untuk dipilih. Tidak ada satu pil "ajaib" untuk pengobatan kolesistitis. Setiap obat memiliki spektrum aksi sendiri, karakteristik penggunaannya, karena dokter harus memilih antibiotik untuk perawatan berdasarkan gejala dan pemeriksaan. Ada protokol standar untuk pengobatan kolesistitis, yang memandu pilihan obat. Baca lebih lanjut tentang ini di artikel di bawah ini.

Peradangan kandung empedu adalah penyakit serius, dan pengobatan sendiri kolesistitis tidak hanya tidak dapat diterima, tetapi bahkan berbahaya. Untuk mengklarifikasi diagnosis, pemilihan rejimen pengobatan dapat ditugaskan untuk studi tambahan: USG, kultur sampel (juga disebut seeding), umum, analisis biokimia darah. Pengobatan kolesistitis selalu kompleks, tetapi tanpa terapi antibiotik, pemulihan tidak akan datang.

Perawatan antibakteri standar dunia

Paling sering kolesistitis menyebabkan E. coli E. coli dan bakteri patogen B. fragilis, serta beberapa jenis Klebsiella, enterococci, pseudomonads. Dengan mempertimbangkan kekhasan perjalanan infeksi-infeksi ini, kelompok-kelompok antibiotik itu diresepkan yang memiliki aksi antimikroba maksimum. Dengan demikian, rejimen pengobatan standar untuk kolesistitis akut dan eksaserbasi kolesistitis kronis dikembangkan.

Antibiotik yang paling direkomendasikan adalah:

  • piperacillin + tazobactam (Aurotaz, Zopercin, Revotaz, Tazar, Tazpen);
  • ampisilin + sulbaktam (Ampisid, Sulbacin, Unazin);
  • Amoksisilin + asam klavulanat (Amoxiclav, Augmentin, Flemoklav);
  • Meropenem (Alvopenem, Aris, Demopenem, Europenem, Mipenam, Merogram, Meronem, Ronem, Expenem);
  • ipenem + cylastin (Prepenem).

Regimen pengobatan lain yang efektif mencakup kombinasi sefalosporin generasi ketiga dengan metronidazole (Trichopol), yang mampu meningkatkan efek pengobatan. Dari sefalosporin yang paling sering digunakan:

  • Cefotaxime (Cefantral, Loraxim);
  • Ceftriaxone (Auroxon, Belcef, Loraxon, Cefogram);
  • ceftazidim (Aurocef, Orzid, Fortum, Ceftadim);
  • cefoperazone + sulbactam (Macrocef, Sulperazon, Sultsef);
  • cefixime (Lopraks, Sorcef, Supraks, Cefix).

Antibiotik yang terdaftar dan nama dagang yang digunakan bukan satu-satunya. Dalam beberapa kasus, dokter mungkin meresepkan skema lain, dipandu oleh hasil tes.

Obat pilihan kedua adalah gentamisin, kloramfenikol, tetrasiklin, eritromisin, dan beberapa jenis antibiotik lainnya.

Dalam beberapa kasus, ketika, selain kolesistitis, saluran empedu (kolangitis) meradang atau ada komplikasi lain, beberapa obat antibakteri dapat digunakan secara bersamaan. Sebagai contoh, kombinasi penisilin dengan fluoroquinolon - paling sering ampisilin dengan ciprofloxacin. Atau ampisilin dengan oksasilin (Ampioks).

Dosis obat tergantung pada keparahan infeksi, dipilih secara individual. Dalam kasus yang parah, suntikan obat antibakteri dianjurkan, dalam bentuk oral yang lebih ringan dapat diambil.

Pengobatan kolesistitis selama kehamilan dan menyusui

Untuk pengobatan kolesistitis pada wanita hamil digunakan kelompok-kelompok antibiotik yang diizinkan untuk digunakan selama kehamilan. Ini termasuk beberapa penisilin, sefalosporin, dan dalam beberapa kasus menggunakan makrolida. Ampisilin + sulbaktam yang paling umum digunakan (Ampisid, Sulbatsin, Unazin), ceftriaxone (Auroxon, Beltsef, Loraxon, Cefogram), azithromycin (Sumamed, Hemomitsin). Antibiotik yang terdaftar relatif aman untuk janin dan diizinkan untuk digunakan selama kehamilan, jika manfaat yang diharapkan mencakup kemungkinan bahaya dari penggunaannya.

Tetapi menyusui pada saat pengobatan harus berhenti, sehingga dengan ASI anak tidak menerima sebagian dari antibiotik. Untuk memprediksi konsekuensinya sangat sulit, karena itu perlu untuk menunda menyusui, sementara ibu mengambil obat antibakteri.

Dalam kasus apa pun tidak dapat mengobati sendiri, minum obat apa pun tanpa berkonsultasi dengan dokter. Beberapa antibiotik dapat menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki pada janin, karena hanya dokter yang dapat meresepkan perawatan selama kehamilan dan menyusui.

Fitur masuk dan komplikasi terapi antibiotik

Selama perawatan, Anda harus benar-benar meninggalkan alkohol, mengikuti diet untuk kolesistitis: tidak termasuk makanan berlemak, konsumsi gula yang berlebihan, kacang-kacangan, buah-buahan asam dan buah beri, kaleng, makanan asap, hidangan pedas, kopi kental.

Penting untuk sepenuhnya mematuhi rejimen pengobatan, tidak mengubah dosis, tidak ketinggalan penerimaan, tidak menghentikan kursus, bahkan jika ada pemulihan penuh. Jika tidak, resistensi terhadap antibiotik dapat berkembang, kekambuhan penyakit yang cepat. Seperti halnya obat lain, antibiotik memiliki sejumlah efek samping. Rincian lebih lanjut tentang kemungkinan efek samping dijelaskan dalam instruksi untuk obat ini.

Dalam ulasan pengguna, Anda dapat menemukan berbagai efek samping, tetapi paling sering terjadi:

  • dysbacteriosis, yang mengarah pada pelanggaran saluran pencernaan;
  • defisiensi vitamin K, yang dapat menyebabkan mimisan;
  • kandidiasis oral dan selaput lendir lainnya (misalnya, sariawan);
  • reaksi alergi, jika ada sensitivitas individu terhadap komponen obat (tanda-tanda ini tidak dapat diabaikan).

Untuk pencegahan efek samping, Anda harus dengan jelas mengikuti instruksi dan rekomendasi dari dokter Anda. Setelah penerimaan yang lama, dianjurkan untuk minum probiotik untuk memulihkan mikroflora usus yang sehat.

Video

Cholecystitis, penyebab penampilan, bentuknya, gejala, metode diagnosis dan pengobatan.

Pengobatan antibiotik untuk kolesistitis

Peradangan usus, hati, dan perut melalui kontak menyebar ke kantong empedu karena lokalisasi, koneksi anatomis dan fungsional. Peluang infeksi dari fokus yang jauh dengan darah pada tonsilitis kronis, gigi karies, sinus adalah mungkin. Penyebab paling umum dari kolesistitis adalah bakteri, lebih jarang jamur, virus. Aktivasi flora patogen kondisional patut mendapat perhatian khusus.

Antibiotik untuk kolesistitis termasuk dalam skema wajib tindakan terapeutik. Persiapan kelompok ini ditentukan oleh dokter tergantung pada jenis patogen, tingkat keparahan kondisi pasien. Kemungkinan komplikasi, transisi dari proses inflamasi dari akut ke kronis tergantung pada agen antibakteri yang digunakan dalam pengobatan.

Apa agen penyebab antibiotik?

Studi tentang isi kandung empedu pada pasien dengan manifestasi klinis kolesistitis menunjukkan adanya pertumbuhan mikroflora bakteri pada 1/3 pasien pada hari pertama sakit atau eksaserbasi, dan setelah tiga hari - dalam 80%.

Agen penyebab paling umum dari kolesistitis selama infeksi dari usus adalah:

Jika ada fokus kronis yang jauh, maka dari itu melalui getah bening dan aliran darah ke kantong empedu:

Patogen yang sangat langka termasuk:

  • protei;
  • basil tipus dan paratifoid;
  • Jamur Candida.

Pada 1/10 dari pasien, kolesistitis kronis disebabkan oleh virus hepatitis B dan C pada latar belakang atau setelah proses aktif di hati. Ketika memilih obat, harus diingat bahwa dalam kasus peradangan kronis yang tidak terhitung, flora campuran sering ditemukan di kantong empedu.

Dalam terjadinya kolesistitis kronis, pentingnya infeksi parasit diberikan:

Giardia saat ini dianggap sebagai sarana penghancuran:

  • 5 kali meningkatkan sifat infeksi Escherichia coli;
  • mengurangi kekebalan;
  • menyebabkan disfungsi saluran empedu.

Tetapi mereka tidak dianggap sebagai agen penyebab kolesistitis, karena:

  • Giardia tidak bisa hidup lama di kandung kemih, mati dalam empedu;
  • sangat mungkin bahwa mereka berasal dari duodenum;
  • tidak diperoleh hasil morfologis yang membuktikan penetrasi ke dinding kandung empedu.

Antibiotik terbaik harus dipertimbangkan yang:

  • sesensitif mungkin terhadap flora yang terdeteksi;
  • ketika memasuki tubuh mampu menembus kandung kemih dan menumpuk di empedu.

Antibiotik kolesistitis apa yang tidak ditunjukkan?

Dalam mengenali penyebab radang kandung empedu, keadaan pankreas perlu diperhitungkan. Faktanya adalah bahwa pada pankreatitis kronis, gangguan dalam produksi enzim menyebabkan penutupan sfingter Oddi yang tidak mencukupi dan peningkatan tekanan pada duodenum.

Dalam kondisi seperti itu, terbentuk refluks duodenobiliary (membuang isi duodenum ke dalam kantong empedu). Enzim pankreas teraktivasi menyebabkan peradangan non-bakteri, "cholecystitis enzimatik." Opsi ini tidak memerlukan antibiotik wajib.

Bagaimana cara menentukan indikasi untuk meresepkan antibiotik?

Indikasi untuk penggunaan antibiotik ditemukan dari pertanyaan dan pemeriksaan pasien. Biasanya pasien khawatir:

  • sakit yang tidak stabil, tetapi agak intens pada hipokondrium di sebelah kanan;
  • kolik di sepanjang usus;
  • tinja yang longgar;
  • mual, muntah mungkin terjadi;
  • suhu meningkat lebih dari 38 derajat.

Tes darah mengungkapkan:

  • leukositosis dengan pergeseran ke kiri;
  • ESR meningkat.

Keputusan tentang kesesuaian penggunaan antibiotik, pemilihan dosis dan rute pemberian obat hanya diambil oleh dokter. Kami memperhatikan bahaya besar dari perawatan sendiri.

Aturan perawatan antibiotik

Dalam pilihannya, dokter dipandu oleh persyaratan perawatan antibiotik tertentu.

  1. Cara terbaik adalah meresepkan obat dengan sensitivitas terbukti terhadap agen penyebab kolesistitis diidentifikasi. Tanpa waktu atau kesempatan untuk menunggu hasil tangki. analisis penggunaan antibiotik spektrum luas, maka ketika menerima kesimpulan dan ketidakefektifan terapi sebelumnya digantikan oleh yang lain.
  2. Dosis dihitung berdasarkan tingkat keparahan kondisi pasien, usia dan berat badan.
  3. Keuntungannya adalah rute pemberian intravena dan intramuskular. Minum pil di tengah muntah dan dispepsia adalah hal yang mustahil.
  4. Kursus pengobatan harus setidaknya 7-10 hari. Gangguan dan pemanjangan sama-sama berbahaya dan mengancam pengembangan patogen yang resisten.
  5. Terhadap latar belakang terapi antibiotik, perlu untuk meresepkan vitamin (kelompok B, C). Menjadi koenzim dalam banyak proses biokimia tubuh, agen ini memiliki efek antiinflamasi yang mendukung.
  6. Di hadapan flora campuran, penyakit kronis terkait, dimungkinkan untuk meresepkan kombinasi antibiotik dengan obat lain. Ini harus mempertimbangkan kontraindikasi dan kompatibilitas akun.

Antibiotik apa yang diperlukan untuk kolesistitis?

Obat berikut memiliki tindakan paling efektif untuk kolesistitis. Erythromycin adalah kelompok farmakologis makrolida, dekat dengan penisilin dalam tindakan, memperlambat multiplikasi streptokokus dan stafilokokus.

Memberikan reaksi alergi silang dengan obat lain dari kelompok (oleandomycin), ditingkatkan oleh tetrasiklin. Kerugiannya adalah produksi hanya dalam bentuk pil, mereka diminum oleh pasien hanya dalam peradangan ringan.

Ampisilin - dari kelompok penisilin semi-sintetik, membunuh bakteri, menghancurkan dinding sel mereka. Efektif melawan stafilokokus, streptokokus, enterokokus, salmonella, Escherichia coli. Dengan cepat menembus kantong empedu dan usus. Cocok untuk pemberian intravena dan intramuskuler. Ketika digunakan bersama-sama, itu meningkatkan sifat aminoglikosida dan antikoagulan. Tes pembekuan darah harus dipantau.

Levomycetin adalah antibiotik spektrum luas, tetapi untuk kolesistitis, masuk akal untuk meresepkannya hanya dengan patogen yang sudah mapan (tongkat demam tipus dan demam paratifoid, salmonella, bakteri disentri). Ini memiliki aktivitas yang lemah terhadap clostridia, protozoa, tongkat pyocyanic. Digunakan dalam pil dan suntikan.

Obat ini tidak kompatibel dengan obat antiinflamasi seperti:

  • sulfonamid;
  • sitostatika;
  • obat antikoagulan;
  • barbiturat (hipnotik).

Amoxiclav - sebagai sediaan penisilin, diperkuat dengan asam klavulanat, oleh karena itu ia memiliki spektrum aksi yang luas. Aplikasikan bahkan dalam mengidentifikasi jenis yang resistan terhadap ampisilin. Menghancurkan bakteri melalui pengikatan alat reseptor sel, menghalangi enzim.

Tersedia dalam bentuk tablet dan suspensi untuk penggunaan internal. Ini tidak dapat digunakan bersama dengan antibiotik tetrasiklin dan makrolida, dengan sulfonamida karena penurunan efektivitas obat.

Kelompok penisilin "terlindungi" (asam klavulanat dan tazobactam, yang menghambat enzim mikroorganisme) meliputi:

  • Timentin (Ticarcillin + asam klavulanat);
  • Tazocin (piperocillin + tazobactam).

Ampioks - mengacu pada bentuk kombinasi antibiotik, tersedia dalam kapsul dan injeksi, adalah campuran cair dari garam Ampisilin dan Oxacillin dalam perbandingan 2: 1. Cocok untuk pemberian intravena. Cepat memasuki kantong empedu. Mempengaruhi berbagai infeksi.

Gentamicin - milik kelompok aminoglikosida, menghancurkan mikroorganisme patogen dengan menghancurkan sintesis protein, efektif dalam kasus etiologi kolesistitis yang disebabkan oleh:

  • tongkat usus;
  • staphylococcus;
  • proteem;
  • Klebsiella;
  • shigella dan lainnya.

Dalam empedu tidak membuat konsentrasi yang cukup, oleh karena itu, digunakan dalam kombinasi. Ini memiliki efek negatif pada ginjal, sistem saraf. Semua antibiotik dikontraindikasikan:

  • selama kehamilan dan menyusui;
  • dalam kasus kerusakan pada hati, ginjal;
  • membutuhkan kehati-hatian dalam penyakit darah.

Penggunaan pengobatan kombinasi

Bahkan obat-obatan kelas cephalosporin kelas II dan III modern tidak selalu memiliki kemanjuran yang cukup pada kolesistitis berat. Ancaman pembentukan empiema (abses) di kantong empedu, peritonitis dengan terobosan ke dalam rongga perut mengharuskan penggunaan kombinasi antibiotik dengan obat antiinflamasi lain atau dua obat dari kelompok yang berbeda.

Jadi, dengan Metronidazole membentuk kombinasi aktif sefalosporin:

  • Cefoperazone;
  • Ceftriaxone;
  • Sefotaksim;
  • Cefuroxime;
  • Ciprofloxacin.

Pilihan lain: Ampisilin + Gentamisin + Metronidazole. Dalam hal ini, beberapa obat diberikan secara intravena, yang lain - secara intramuskular. Sizomisin digunakan sebagai pengganti Gentamicin, karena strain mikroorganisme nosokomial memberikan ketahanan hingga 90% terhadap Gentamicin.

Untuk menghilangkan efek samping aminoglikosida, kombinasi sefalosporin generasi ketiga dan penisilin terbaru direkomendasikan:

  • Ceftazidime (dapat diganti dengan Fortum atau Tazicef) + Flucloxacillin.
  • Cefipime (mengacu pada generasi keempat sefalosporin) dapat digantikan oleh Maxipime, digunakan dalam kombinasi dengan Metronidazole.

Komplikasi apa yang harus dihindari dengan perawatan antibiotik?

Setiap organisme memiliki kepekaan individu dan karakteristik penyerapan obat, yang tidak dapat diramalkan sebelumnya. Pada latar belakang penerapan dosis antibiotik yang diperlukan dan setelah pengobatan, komplikasi berikut yang tidak diinginkan dapat terjadi:

  • manifestasi alergi dengan berbagai tingkat keparahan, dari urtikaria (ruam kulit) hingga syok anafilaksis;
  • serangan bronkospasme dengan mati lemas;
  • pengurangan imunitas secara signifikan;
  • bergabung dengan infeksi jamur;
  • dysbiosis usus, manifestasi kursi tidak stabil, distensi abdomen konstan.

Untuk mencegah kemungkinan dampak negatif, pasien harus mengikuti rekomendasi dokter. Jika tanda-tanda yang tidak biasa muncul, pastikan untuk memberi tahu dokter. Dalam hal apapun tidak dapat mentolerir fenomena seperti itu.

Singkirkan jamur membantu Nystatin. Kadang-kadang diresepkan secara paralel dengan antibiotik. Probiotik dan diet membantu memulihkan flora usus setelah menghilangkan gejala akut kolesistitis.

Terapi antibiotik harus hati-hati dibandingkan indikasi dan mekanisme kerja obat. Karena itu, diperlukan pengetahuan dan pengalaman khusus. Aplikasi independen tidak hanya tidak meyakinkan, tetapi juga menyebabkan kerusakan signifikan pada kesehatan manusia.

Antibiotik untuk kolesistitis: indikasi, aturan penggunaan, perwakilan terbaik

Cholecystitis adalah penyakit umum yang menyebabkan kerusakan kandung empedu. Patologi dapat terjadi baik dalam bentuk akut maupun kronis. Dasar pengobatan kolesistitis dibiarkan dengan antibiotik, yang memungkinkan untuk menghilangkan bakteri patogen patologis yang menyebabkan patologi. Lebih baik menggunakan antibiotik mana dalam keadaan serupa, dan bagaimana menggunakannya dengan benar - nanti dalam artikel.

Penyebab patologi

Paling sering, kolesistitis pada pasien berkembang dengan latar belakang penyakit batu empedu yang mengalir. Dalam hal ini, batu-batu di kantong empedu akan merusak dinding organ, menyebabkan penurunan aliran empedu.

Faktor-faktor tambahan untuk pengembangan penyakit ini dapat:

  • kelainan bawaan organ;
  • gangguan metabolisme;
  • dampak penyakit kronis parah yang tidak diobati (mungkin diabetes atau aterosklerosis);
  • trauma pada rongga perut;
  • kehamilan (perubahan hormon dan pertumbuhan rahim);
  • gaya hidup menetap dan tidak adanya aktivitas fisik sama sekali;
  • sembelit;
  • perubahan usia;
  • gangguan makan dan prevalensi junk food dalam menu.

Fitur terapi

Antibiotik untuk kolesistitis adalah wajib dalam terapi medis. Dengan bantuan obat-obatan ini dimungkinkan dalam periode waktu sesingkat mungkin untuk menekan aktivitas bakteri patogen yang memicu proses inflamasi dalam tubuh.

Paling sering, antibiotik untuk pengobatan kolesistitis diresepkan untuk perjalanan penyakit yang akut. Durasi terapi tidak boleh lebih dari tujuh hari. Dalam kasus yang jarang terjadi (dengan perkembangan komplikasi) jalannya pengobatan berlangsung 10 hari.

Selama ini, pasien harus dipantau oleh dokter yang hadir. Melakukan perawatan yang tidak terkendali sangat berbahaya.

Tugas terapi obat

Terapi terapi untuk peradangan kandung empedu memiliki tujuan sebagai berikut:

  • meningkatkan aliran empedu;
  • menghentikan proses infeksi;
  • penghapusan proses inflamasi;
  • penghapusan racun dari tubuh;
  • pengurangan rasa sakit;
  • pencegahan komplikasi;
  • meningkatkan fungsi sistem pencernaan secara keseluruhan.

Ingat! Terapi antibakteri akan efektif pada kolesistitis akut tanpa komplikasi. Jenis kalkulus penyakit yang didiagnosis, yang disertai dengan pembentukan batu di organ atau salurannya, dalam bentuk aliran lanjut akan membutuhkan pembedahan.

Indikasi untuk pengangkatan

Penggunaan antibiotik untuk kolesistitis adalah wajib, karena jika Anda tidak menghentikan sumber infeksi pada waktunya, penyakit ini dapat mulai berkembang dan memicu komplikasi dalam bentuk bisul.

Ini dapat menyebabkan pasien menjadi fatal. Untuk mencegah hal ini, terapi tradisional melibatkan penggunaan agen antibakteri secara wajib.

Indikasi langsung untuk meresepkan kelompok obat ini adalah:

  • peningkatan suhu tubuh (di atas 38 derajat);
  • kram nyeri perut yang tidak memiliki lokalisasi yang jelas;
  • adanya lesi infeksi sekunder pada pasien;
  • tanda-tanda khas infeksi dalam tubuh, yang akan membantu vyvit tes darah umum;
  • rasa sakit di hati, yang sifatnya progresif;
  • sering diare, muntah parah, dan gejala gangguan pencernaan lainnya;
  • kolik usus;
  • peningkatan volume kantong empedu atau hati, yang dideteksi dengan pemeriksaan ultrasound;
  • malaise umum, pucat dan kelemahan sebagai gejala keracunan tubuh.

Perlu diketahui! Sebelum pengangkatan antibiotik untuk peradangan kandung empedu harus mengidentifikasi kerentanan pasien terhadap bahan aktif spesifik obat. Hal ini disebabkan oleh kenyataan bahwa cukup banyak obat mungkin tidak memiliki efek pada agen infeksi, jika obat tersebut tidak dipilih dengan benar.

Kelompok obat-obatan dan perwakilan populer

Terapi antibiotik untuk kolesistitis memungkinkan penggunaan kelompok obat berikut ini:

  • makrolida (klaritromisin);
  • tetrasiklin (doksisiklin);
  • fluoroquinolones (Ciprofloxacin);
  • turunan dari nitroimidazole (metronidazole).

Paling sering, radang kandung empedu dihentikan oleh antibiotik berikut:

  1. Azitromisin. Obat dapat disajikan dalam bentuk kapsul atau tablet. Itu harus diambil dalam dosis 1 g.
  2. Azikar. Obat ini dengan cepat meredakan peradangan dan dikombinasikan dengan baik dengan obat lain.
  3. Flemoxin. Ini adalah salah satu bentuk turunan dari Amoxicillin, yang tersedia dalam bentuk pil. Obat ini cepat diserap, dan memungkinkan Anda untuk dengan cepat menormalkan kondisi pasien.
  4. Amoxil. Ini adalah obat kombinasi, zat aktif di antaranya adalah Amoksisilin dan asam klavik. Dapat digunakan sebagai suntikan, dan minum pil secara oral.

Antibiotik untuk pengobatan wanita hamil

Antibiotik untuk kolesistitis akut atau kronis pada wanita hamil biasanya tidak digunakan oleh ahli gastroenterologi agar tidak berdampak buruk pada janin.

Meskipun demikian, ada kalanya tidak mungkin dilakukan tanpa menggunakan obat-obatan ini. Dalam hal ini, dokter harus memilih obat untuk wanita tersebut, tidak hanya dengan mempertimbangkan sensitivitas bakteri, tetapi juga memperhitungkan durasi kehamilan.

Selama persalinan, penggunaan jangka panjang dari kelompok obat berikut ini diperbolehkan:

Perhatian! Anda tidak dapat menggunakan antibiotik yang tersedia pertama selama kehamilan, karena ini tidak hanya dapat membahayakan janin, tetapi juga menyebabkan keguguran, kelahiran prematur dan komplikasi serius lainnya.

Kontraindikasi

Antibiotik untuk kolesistitis tidak dapat digunakan dalam semua kasus. Kontraindikasi langsung terhadap terapi tersebut adalah:

  1. Intoleransi individu oleh pasien dari zat aktif obat.
  2. Masa kehamilan dan menyusui (kecuali obat-obatan yang diizinkan digunakan selama kehamilan).
  3. Peningkatan kerentanan terhadap alergi.
  4. Kondisi parah pasien (pelanggaran serius fungsi ginjal, hati).
  5. Mononukleosis menular.

Fakta! Efek terapeutik terbaik dari antibiotik ditunjukkan ketika mereka digunakan dalam terapi kombinasi dengan obat lain.

Efek samping

Salah satu kelemahan utama dari obat antibakteri adalah meningkatnya kecenderungan mereka untuk memprovokasi efek samping. Reaksi negatif dalam kasus ini dapat terjadi ketika tablet tidak diberi dosis atau digunakan dengan benar ketika pasien memiliki kontraindikasi yang jelas.

Paling sering, terapi antibiotik memicu reaksi buruk berikut:

  • gatal, ruam kulit, kemerahan;
  • gangguan pencernaan, yang dapat bermanifestasi sebagai dysbiosis, mual, diare;
  • kekebalan berkurang;
  • hipovitaminosis;
  • infeksi jamur;
  • bronkospasme;
  • gusi berdarah;
  • kandidiasis pada wanita;
  • stomatitis;
  • gangguan penglihatan.

Dalam kasus yang lebih parah, syok anafilaksis dapat terjadi, yang membutuhkan bantuan segera dari dokter.

Dengan perkembangan setiap kemunduran di negara bagian saat mengambil antibiotik, ada baiknya segera memberitahu dokter yang hadir. Dalam hal ini, seorang spesialis dapat menyesuaikan dosis tablet atau meresepkan antibiotik yang lebih aman.

Aturan aplikasi dan rekomendasi para ahli

Sebelum memulai pengobatan antibiotik, penting untuk membiasakan diri dengan rekomendasi pengobatan berikut:

  1. Pemilihan agen antibakteri harus dilakukan dengan mempertimbangkan usia pasien. Juga, dokter harus memperhitungkan keberadaan penyakit serius lainnya pada pasien (riwayat serangan jantung, diabetes, hepatitis, dll.). Untuk anak-anak, digunakan antibiotik yang disetujui secara terpisah.
  2. Indikasi utama untuk penggunaan obat-obatan ini adalah proses inflamasi aktif.
  3. Antibiotik untuk kolesistitis dapat digunakan dalam berbagai bentuk pelepasan. Pilihan jenis obat tertentu tergantung pada stadium penyakit.
  4. Tidak mungkin untuk menghentikan jalannya pengobatan, kecuali obat yang diresepkan mulai memicu komplikasi.
  5. Pilihan obat yang salah atau keterlambatan dalam memulai pengobatan dapat memperburuk kondisi pasien dan menyebabkan pengembangan komplikasi. Itulah sebabnya bahkan pada kecurigaan pertama kolesistitis, ada baiknya menghubungi dokter.
  6. Satu antibiotik dapat digunakan tidak lebih dari seminggu. Jika tidak, efeknya dapat berkurang.
  7. Sejalan dengan penggunaan antibiotik, penting untuk minum obat untuk mencegah dysbiosis (Linex). Kursus pengobatan dengan probiotik harus setidaknya sebulan.

Antibiotik untuk pengobatan kolesistitis

Pada kolesistitis, adalah wajib untuk memiliki antibiotik dalam rejimen pengobatan, yang diresepkan dengan mempertimbangkan agen penyebab utama penyakit ini. Obat yang diresepkan harus memengaruhi E. coli, staphylococcus, streptococcus, dan patogen lain yang menyebabkan kolesistitis akut.

Apa itu kolesistitis dan kapan diobati dengan antibiotik?

Peran utama dalam pembentukan proses inflamasi pada orang dewasa di kantong empedu adalah hipertensi empedu (proses mengganggu aliran empedu, yang berhubungan dengan penyumbatan saluran empedu dengan lendir, batu, detritus, Giardia) dan infeksi empedu. Infeksi pada kandung kemih bersifat limfogen, hematogen atau enterogen.

Kolesistitis akut, yang harus menjalani terapi antibiotik, adalah patologi mendadak, yang disertai oleh:

  • radang kandung empedu;
  • sakit perut parah yang diperburuk selama palpasi area subkostal kanan;
  • menggigil dan demam;
  • muntah dengan empedu.

Dasar terapi obat dalam periode eksaserbasi adalah penggunaan antibiotik - untuk menghilangkan infeksi, obat antispasmodik - untuk menormalkan aliran empedu, NSAID - untuk mengurangi keparahan peradangan, nyeri, mengurangi edema, solusi infus kristaloid.

Antibiotik untuk peradangan kandung empedu dianggap wajib untuk digunakan, karena mereka membantu mengurangi risiko mengembangkan komplikasi septik. Pengobatan dengan antibiotik untuk kolesistitis terjadi selama eksaserbasi penyakit, yaitu, selama serangan akut selama perjalanan penyakit kronis atau selama perjalanan penyakit akut. Selama periode remisi, pengobatan antibakteri tidak dilakukan.

Video terkait:

Cholecystitis dapat diklasifikasikan menjadi:

  • akut dan kronis;
  • rumit dan tidak rumit;
  • kalkulus dan tidak kalkulatif.

Menurut etiologi penyakit dibagi menjadi:

  • viral;
  • bakteri;
  • parasit;
  • non-mikroba (imunogenik, aseptik, alergi, pasca-trauma, enzimatik) dan jenis lain dari kolesistitis.

Tablet untuk radang kandung empedu juga dapat digunakan setelah intervensi bedah untuk ekstraksi batu, kolesistektomi atau reseksi.

Ada rejimen pengobatan tertentu untuk kolesistitis, dimana ditentukan bagaimana dan obat antibakteri yang harus diminum.

Antibiotik apa yang digunakan untuk kolesistitis

Kelompok obat dasar yang paling efektif dalam pengobatan kolesistitis adalah obat dari daftar berikut:

  • fluoroquinolones ("Ciprofloxacin");
  • tetrasiklin ("doksisiklin"). Tetrasiklin bersifat bakteriostatik, tetapi ditandai dengan sejumlah besar efek samping, dan dapat mempengaruhi sintesis protein dalam tubuh manusia, sehingga penggunaannya terbatas.
  • turunan nitroimidazole (Ornidazole, Metronidazole);
  • beta-laktam (sefalosporin dan penisilin resisten). Penisilin memiliki efek bakterisidal, karena sifatnya untuk menghambat pertumbuhan bakteri dengan menekan pembentukan dinding sel mereka. Mereka digunakan dalam pengobatan infeksi yang menembus ke dalam sel-sel tubuh manusia, dengan fokus pada resistensi bakteri jenis ini terhadap kelompok penisilin. Kelompok obat ini memiliki dua kelemahan signifikan: mereka dapat menyebabkan alergi dan dengan cepat dihilangkan dari tubuh. Sefalosporin terjadi dalam beberapa generasi. Obat-obatan ini dapat menekan infeksi yang resisten terhadap penisilin. Tetapi antibiotik dalam kelompok ini memiliki struktur yang sama dan dapat memicu alergi. Sefalosporin generasi ke-3 dapat menyembuhkan penyakit menular serius yang tidak rentan terhadap efek sefalosporin dan penisilin generasi sebelumnya;
  • macrolides ("Erythromycin", "Clarithromycin"). Makrolida memiliki efek bakteriostatik, mereka dibedakan dari obat kelompok beta-laktam dengan kemampuan mereka untuk mempengaruhi bakteri yang tidak memiliki dinding sel. Mereka mampu masuk ke dalam sel-sel tubuh manusia dan menghambat sintesis protein mikroba, menghalangi kemampuan untuk berkembang biak. Makrolida digunakan bahkan selama kehamilan, menyusui, diizinkan untuk anak-anak dan alergi, mereka dapat digunakan dalam kursus 3 hari tanpa menggunakan pengobatan jangka panjang;
  • aminoglikosida bersifat toksik, sehingga penggunaannya hanya dibenarkan dengan penyebaran infeksi yang masif, dengan peritonitis dan sepsis. Pengobatan dengan antibiotik pada kelompok ini hanya mungkin pada tahap akhir kolesistitis akut. Dilarang menggunakan obat dalam kelompok ini selama kehamilan;
  • linkosamines (Clindamycin).

"Metronidazole" dengan kolesistitis digunakan dalam kombinasi dengan antibiotik lain. Secara independen obat tersebut tidak digunakan.

Persiapan kelompok nitroimidazole diresepkan untuk infeksi campuran, menggunakannya bersama dengan antibiotik utama ("Fluoroquinolone", "Cephalosporin" dan lain-lain) memungkinkan Anda untuk memperluas area pengaruh obat.

Pada infeksi enterococcal yang parah, kombinasi Ampisilin yang dilindungi dengan inhibitor dengan antibiotik aminoglikosida Gentamycin biasanya diresepkan. Ampisilin merupakan kontraindikasi pada pasien dengan penyakit limfoproliferatif, mononukleosis, gangguan disfungsional yang berat pada hati dan ginjal, intoleransi beta-laktam.

Obat "Amoxicillin" juga digunakan dalam bentuk yang dilindungi oleh inhibitor (Amoxicillin + asam klavulanat)

Antibiotik antijamur dan "Levomitsetin" sekarang praktis tidak digunakan karena dampak rendah dan sejumlah besar komplikasi.

Dalam pengobatan kolesistitis, antibiotik dari berbagai kelompok digunakan untuk mengurangi risiko pengembangan resistensi terhadap antibiotik oleh organisme patogen. Pilihan satu atau lain persiapan untuk pengobatan kolesistitis tergantung pada formula kimianya, asal usul dan bahan basa aktif.

Analog "Amoxicillin" untuk pengobatan orang dewasa dan anak-anak

Pada kolesistitis akut berat dengan persentase besar risiko sepsis, karbapenem digunakan - "Ertapenem". Peradangan moderat melibatkan penggunaan antibiotik beta-laktam lainnya: inhibitor penisilin, aminopenicillins.

"Ciprofloxacin" diresepkan untuk pasien yang merupakan antibiotik beta-laktam yang tidak menular.

Obat cephalosporin yang digunakan:

Ceftriaxone tidak dianjurkan untuk digunakan, karena dapat menyebabkan stagnasi empedu dan memicu pembentukan batu di kantong empedu.

Obat untuk periode akut penyakit

Proses akut biasanya disebabkan oleh infeksi yang bergabung di tengah gangguan aliran empedu yang normal.

Pada kolelitiasis, ketika obstruksi dipicu oleh penyumbatan dengan kalkulus duktus, terapi kolesistitis dilakukan menggunakan obat koleretik (ketika tes menunjukkan bahwa batu dapat dilepaskan dengan sendirinya).

Pengobatan peradangan harus dilakukan bahkan dengan keberhasilan keluar dari pembentukan dan stabilisasi proses pengeluaran empedu, karena selama periode ini mikroflora patogen dapat bergabung dalam hal apa pun.

Dalam perjalanan penyakit yang akut, antibiotik diperlukan untuk mencegah perkembangan proses yang purulen. Jika tidak, akan ada kebutuhan untuk reseksi atau kolesistektomi pada tahap proses phlegmonous, purulent, atau gangren, yang akan dihasilkan dari tahap eksaserbasi.

Pengobatan kolesistitis dengan antibiotik harus dilakukan, karena infeksi bakteri ada bahkan dalam kasus ketika proses aseptik telah diidentifikasi. Secara sederhana, kepatuhannya terhadap penyakit terjadi kemudian, ketika kerusakan terjadi pada selaput lendir organ, yang disebabkan oleh peningkatan kadar lisolecithin. Sering menggunakan jenis obat ini:

  • "Ampioks", "Gentamicin" dan sefalosporin, karena mereka memiliki spektrum aksi yang besar, dapat digunakan "Furazolidone", yang dikenal sebagai sarana tindakan antimikroba yang luas;
  • eritromisin, yang dapat terakumulasi dalam sekresi empedu, yaitu, langsung menuju ke tujuan ("Spiramisin", "Azitromisin", "Roxithromycin");
  • persiapan tetrasiklin dan penisilin juga terakumulasi dalam empedu dan digunakan untuk alasan kemanfaatan: mereka efektif terhadap infeksi yang paling umum pada kolesistitis - enterokokus, streptokokus, Escherichia coli;
  • "Amoksisilin" dikombinasikan dengan asam klavulanat - kombinasi semacam itu ada dalam "Augmentin", "Amoxiclav", "Flemoklav".

Pilihan terbaik untuk kolangitis dan komplikasi terkait lainnya adalah penggunaan obat multikomponen, di mana terdapat berbagai obat antibakteri.

Terapi tentu saja penyakit kronis

Pada kolesistitis kronis selama remisi, antibiotik tidak digunakan. Terapi antibiotik digunakan dengan kepatuhan yang tepat dengan dosis dan durasi perawatan, dengan mempertimbangkan mekanisme aksi dan beratnya kondisi.

Aturan umum untuk penggunaan antibiotik dalam pengobatan kolesistitis

Saat meresepkan antibiotik, beberapa hal harus dipertimbangkan:

  • untuk anak-anak dan orang dewasa memerlukan penggunaan obat yang berbeda;
  • pada eksaserbasi berat, obat digunakan yang memiliki 2 bentuk pelepasan: pertama, terapi massa diresepkan dengan infus intramuskular (intravena), dan kemudian tablet diterapkan;
  • penggunaan antibiotik diresepkan bersama dengan vitamin dan "Baktisubtil";
  • "Furazolidone" tidak pernah diresepkan ketika ada riwayat patologi ginjal;
  • penggunaan antibiotik spektrum luas tidak berpengaruh jika metode lain dari terapi kompleks tidak digunakan;
  • obat generasi lama memiliki lingkup pengaruh yang digambarkan secara tepat ("Levomitsetin" digunakan ketika eksaserbasi dipicu oleh sebatang demam tifoid, salmonellosis, disentri, "Gentamicin" - di hadapan enterococci);
  • resep sendiri obat dan asupannya yang tidak terkendali dapat menyebabkan efek samping yang tidak diinginkan, efek yang tidak dapat diubah.

Antibiotik untuk kolesistitis selama eksaserbasi

Antibiotik untuk kolesistitis adalah istilah kolektif untuk beberapa kelompok obat.

Mereka digunakan untuk mengobati peradangan di kantong empedu dan sistem hepatobilier, yang merupakan bagian integral.

Perawatan antibiotik dipraktikkan pada berbagai tahap patologi. Antibiotik digunakan untuk mengobati peradangan kandung empedu secara akut atau selama eksaserbasi dari proses inflamasi kronis yang ada.

Mengambil antibiotik dianggap tepat dalam pengobatan proses tertentu dalam kolesistitis kalkulus.

Obat-obatan dalam kelompok ini juga dapat diberikan setelah operasi, yang menghasilkan ekstraksi batu, reseksi atau kolesistektomi.

Jenis kolesistitis dan janji medis

Cholecystitis adalah peradangan kandung empedu, sebuah fenomena multifaktorial yang disebabkan oleh berbagai faktor.

Kolesistitis akut adalah tempat utama di antara semua alasan banding ke ahli bedah perut.

Perkembangan proses inflamasi yang sering terjadi karena kekhususan fungsi dan fiturnya dari struktur anatomi.

Reservoir alami disediakan oleh alam untuk penyimpanan sekresi empedu, yang dirancang untuk berpartisipasi dalam proses pencernaan.

Cairan sekretori spesifik masuk dari hati, dan dikeluarkan, jika perlu, ke usus kecil. Lesi kandung empedu di bawah aksi faktor negatif, menyebabkan stagnasi atau ketidakmampuan untuk mengeluarkan empedu langsung dari reservoir.

Pengobatan kolesistitis adalah proses yang kompleks, karena lokasi organ dalam kasus subklinis yang terpisah, karakter yang telah mengalami peradangan pada kantong empedu.

Ada protokol terapeutik di mana masing-masing kelompok obat diresepkan. Penting untuk memutuskan antibiotik mana yang diperlukan, tergantung pada jenis penyakit kandung empedu yang ada pada pasien tertentu.

Ada beberapa jenis lesi pada organ berlubang yang disebabkan oleh berbagai penyebab endogen dan eksogen:

  • akut dan kronis - ini adalah nama-nama bentuk kursus (akut berkembang pesat dan membutuhkan perawatan segera, kronis - bentuk penyakit yang diambil setelah beberapa serangan akut, tidak menerima pengobatan tepat waktu;
  • calculousy and non-calculous (non-calculous) - sebuah metode untuk membedakan proses inflamasi menjadi kehadiran kerutan pada organ berlubang, atau ketidakhadirannya, (tetapi ada juga bentuk obstruktif yang terjadi ketika saluran tersumbat dengan kalkulus besar);
  • kolesistitis kronis dapat dalam tahap eksaserbasi, atau remisi, ketika tanda-tanda negatif praktis tidak muncul, dan pada periode eksaserbasi gejalanya sangat mirip dengan perjalanan bentuk akut;
  • pada kolesistitis akut, disarankan untuk menggunakan terapi antibiotik hanya untuk menghilangkan bentuk catarrhal, dan meskipun demikian tidak dalam semua kasus, pemberian phlegmonous, purulent, dan gangren untuk eksisi bedah atau reseksi, (5 pemberian pengobatan dengan antibiotik diperlukan untuk menghilangkan kemungkinan konsekuensi.

Untuk mengobati kolesistitis dengan benar, antibiotik hampir selalu diperlukan, tetapi ada gradasi tertentu, yang memungkinkan untuk menentukan kebutuhan untuk penggunaan kelompok individu.

Antibiotik untuk kolesistitis pada periode eksaserbasi berbeda dari obat yang direkomendasikan untuk giardiasis.

Kekalahan kandung empedu karena adanya parasit, pengusiran yang membutuhkan penggunaan obat lain, dan antibiotik dapat diresepkan, jika perlu, untuk menghilangkan efek inflamasi dari lamblia.

Apa antibiotik perlu diambil, menentukan kebutuhan untuk menghilangkan fenomena negatif, kondisi umum pasien dan resistensi infeksi yang bergabung dengan masing-masing kelompok obat.

Kelompok utama antibiotik dan spesialisasi mereka

Dalam pengobatan modern, antibiotik banyak digunakan, karena obat ini dikembangkan untuk menekan aktivitas mikroorganisme, mencegah reproduksi, dan dengan demikian menghilangkan konsekuensi yang mungkin.

Dalam pengobatan kolesistitis, antibiotik juga digunakan oleh kelompok yang berbeda, karena ada sejumlah besar agen patogen di atmosfer sekitar seseorang, dan mereka telah berhasil mengembangkan resistensi terhadap beberapa obat.

Antibiotik berbeda dalam asal (zat antimikroba sintetis dan alami), struktur kimianya menentukan karakteristik individu dari tindakan dan mekanisme pengaruh.

Perawatan konservatif melibatkan antibiotik untuk kolesistitis kronis, selama periode eksaserbasi, tetapi kelompoknya berbeda, karena mereka memerlukan kualitas individu masing-masing.

Dan pilihan yang tepat dalam setiap kasus subklinis individu dilakukan dengan mempertimbangkan provokator yang meluncurkan mekanisme untuk pengembangan peradangan.

Dan intinya di sini bukanlah asal usulnya (dari koloni jamur, tanaman atau hewan, bakteri, reaksi kimia), tetapi dalam sifat obat-obatan.

Ini adalah asal, formula kimia dan bahan aktif yang menentukan kesesuaian penggunaan, pilihan antibiotik, yang diresepkan untuk kolesistitis:

  1. Penisilin (atau antibiotik beta-laktam) memiliki efek bakterisidal, karena kemampuannya untuk menghambat perkembangan bakteri dengan menekan pembentukan dinding sel mereka. Mereka digunakan dalam pengobatan infeksi yang menembus ke dalam sel-sel tubuh manusia, dengan fokus pada resistansi jenis bakteri tertentu terhadap kelompok penisilin. Ini adalah varian umum yang diperoleh dari koloni kapang melalui biosintesis, yang secara praktis tidak memiliki efek berbahaya pada tubuh manusia. Penisilin semisintetik dikembangkan kemudian, dan dapat memengaruhi bakteri yang mengembangkan resistensi terhadap obat-obatan yang berasal dari alam. Kelompok ini memiliki dua kelemahan signifikan: mereka dapat menyebabkan reaksi alergi dan dengan cepat dihilangkan dari tubuh.
  2. Sefalosporin (juga beta-laktam) ada dalam beberapa generasi. Antibiotik ini mampu menekan infeksi yang menyebabkan penisilin tidak berdaya, dan aktif melawan spektrum patogen yang lebih besar. Tetapi mereka memiliki struktur yang sama dan juga dapat menyebabkan alergi. Sefalosporin generasi ke-3 dapat mengobati infeksi parah yang tidak rentan terhadap aksi penisilin dan sefalosporin dari perkembangan sebelumnya.
  3. Makrolida memiliki aksi bakteriostatik, mereka berbeda dari kelompok beta-laktam dalam kemampuan mereka untuk mempengaruhi bakteri yang tidak memiliki dinding sel. Mereka juga dapat menembus ke dalam sel manusia dan menghambat sintesis protein mikroba, mencegahnya berkembang biak dan tumbuh. Macrolides, jika perlu, digunakan bahkan selama kehamilan, periode laktasi diresepkan untuk anak-anak dan alergi, mereka dapat diterapkan dalam kursus tiga hari tanpa menggunakan pengobatan jangka panjang.
  4. Tetrasiklin juga bersifat bakteriostatik, tetapi memiliki efek samping ganda dan dapat memengaruhi sintesis protein dalam tubuh manusia, oleh karena itu, tetrasiklin hanya digunakan dalam pengobatan infeksi yang efektif.
  5. Aminoglikosida beracun, sehingga digunakan untuk peritonitis dan sepsis, penyebaran infeksi yang masif. 5berikan pengobatan kolesistitis dengan antibiotik kelompok ini dapat digunakan pada tahap terakhir kolesistitis akut, tetapi tidak dalam kasus selama masa kehamilan.
  6. Levomycetinum dan antibiotik antijamur praktis tidak digunakan pada saat ini, terutama dengan peradangan kandung empedu, karena efisiensi yang buruk dan sejumlah besar komplikasi, meskipun pada satu waktu mereka menyelamatkan banyak nyawa manusia.

Antibiotik yang terdaftar milik kelompok dengan mekanisme aksi yang berbeda, dan mempengaruhi agen patogenik dari etiologi variabel.

Taktik pengangkatan penyakit kandung empedu adalah proses yang bijaksana dan terukur.

Indikasi untuk penggunaan diperhitungkan hanya setelah diagnosis dan penentuan faktor pemicu utama.

Proses inflamasi dapat disebabkan oleh infeksi berbagai etiologi, oleh karena itu, pengobatan dari salah satu kelompok umum dapat diindikasikan.

Tetapi bahkan dalam pilihan seorang wakil individu, ciri-ciri tindakannya dan kemungkinan komplikasinya tentu saja diperhitungkan.

Indikasi untuk digunakan pada periode akut

Pengobatan kolesistitis dengan antibiotik, kesesuaian pengangkatan tergantung pada sifat proses dan varietasnya.

Antibiotik untuk kolesistitis dalam periode eksaserbasi diperlukan: proses akut yang berkembang dalam perjalanan yang bergolak dan singkat, biasanya disebabkan oleh infeksi, yang bergabung dengan latar belakang pelanggaran aliran empedu normal.

Di JCB, ketika penyumbatan disebabkan oleh penyumbatan saluran dengan kalkulus, pengobatan kolesistitis dengan obat dilakukan dengan menggunakan obat koleretik (jika tes menunjukkan bahwa terapi konservatif dimungkinkan dan batu dapat keluar sendiri daripada mencapai ukuran yang tidak mungkin).

Pengobatan peradangan diperlukan bahkan di bawah kondisi pengusiran sukses pembentukan dan normalisasi proses pelepasan empedu, karena selama periode ini mikroflora patogen bergabung dalam hal apapun.

Anda hanya perlu melakukan penelitian yang akan menentukan sifatnya. Dalam perjalanan akut kolesistitis, antibiotik sangat penting, jika hanya untuk mencegah perkembangan proses bernanah.

Jika tidak, terapi konservatif akan menjadi tidak berdaya, dan akan ada kebutuhan untuk reseksi atau kolesistektomi pada tahap proses purulen, phlegmonous atau gangren, yang dihasilkan dari tahap eksaserbasi.

Praktik umum adalah penunjukan obat. mampu memiliki efek destruktif pada patogen utama yang terlibat dalam proses inflamasi.

Tetapi penting untuk mengobati kolesistitis dengan antibiotik, karena infeksi bakteri ada bahkan ketika proses aseptik telah didiagnosis.

Ini hanya bergabung kemudian, ketika kerusakan pada selaput lendir kantong empedu dimulai, disebabkan oleh konsentrasi lisolecithin yang berlebihan:

  • Ampioks, Gentamisin dan sefalosporin memiliki spektrum aksi yang luas. Furazolidone, yang dikenal sebagai agen antimikroba yang luas, dapat digunakan;
  • Eritromisin luar biasa karena kemampuannya untuk menumpuk dalam sekresi empedu, yaitu, mereka mencapai tujuan mereka (Roxithromycin, Azithromycin dan Spiramicide secara konstan digunakan dalam proses akut;
  • tetrasiklin dan penisilin juga terakumulasi dalam empedu dan ditugaskan untuk alasan praktis: infeksi yang paling umum pada kolesistitis adalah streptokokus, enterokokus dan E. coli, dan antibiotik kelompok ini efektif melawan mereka;
  • Amoksisilin dalam kolesistitis dirujuk ke standar perawatan dunia, asalkan dikombinasikan dengan asam klavulanat - komposisi ini menghasilkan Amoxiclav, Augmentin dan Flemoklav).

Pilihan terbaik untuk kolangitis atau komplikasi terkait lainnya adalah penggunaan obat multikomponen, yang menggabungkan berbagai obat antibakteri.

Misalnya, ampisilin dengan oksasilin adalah ampioks, atau penisilin dengan fluoroquinolon. Contoh klasik adalah ampisilin dengan siprofloksasin, ampisilin dengan sulbaktam (Ampisid, Sulbacin).

Berapa hari antibiotik digunakan tergantung pada faktor individu, diagnosis, tes darah biokimia dan USG.

Untuk menyembuhkan kolesistitis akut, gejala dan pengobatan pada orang dewasa, antibiotik diperlukan.

Proses peradangan tidak dapat dihilangkan tanpa terapi antibiotik, itu tidak akan pergi ke mana pun dan tidak akan menyelesaikan.

Itu harus dirawat selama menyusui dan selama kehamilan. Untuk melakukan ini, pilih yang relatif aman untuk obat-obatan janin yang tidak memiliki efek teratogenik, dan menyusui dihentikan pada saat masuk.

Pengobatan kronis

Antibiotik untuk kolesistitis kronis dalam remisi tidak digunakan. Pemberian sendiri obat-obatan ini tidak boleh dimulai, bahkan jika ada tanda-tanda aktivasi penyakit yang jelas dan transisi ke tahap akut.

Pengobatan simtomatik tidak dapat dilakukan dengan menelan obat apa pun yang termasuk antibiotik, jika hanya karena terapi harus komprehensif.

Pada kolesistitis kronis, obat antiinflamasi dan koleretik diresepkan, diet ketat.

Terapi antibiotik diterapkan sesuai dengan dosis dan lamanya pemberian yang diperlukan, dengan mempertimbangkan mekanisme aksi dan keparahan kondisi, dan sebagai bagian integral dari perawatan kompleks secara keseluruhan.

Penunjukan spontan dan penerimaan yang tidak sah mungkin tidak memberikan hasil sama sekali jika orang tersebut tidak memiliki pengetahuan medis yang diperlukan.

Penting untuk mempertimbangkan nuansa tertentu yang bahkan belum tahu yang belum tahu:

  • Furazolidone tidak pernah diresepkan untuk patologi ginjal, jika mereka dalam sejarah;
  • pada eksaserbasi berat, obat digunakan yang memiliki 2 bentuk pelepasan: pertama, terapi masif dilakukan dengan infus intravena atau intramuskuler, dan baru setelah itu tablet diberikan;
  • untuk anak-anak dan orang dewasa memerlukan obat yang berbeda;
  • dosis yang ditentukan dalam instruksi tidak selalu benar dan berfungsi, itu baik dalam kasus rata-rata, dan dokter dipandu oleh analisis dan gambaran subklinis yang terpisah;
  • buku rujukan medis tidak boleh digunakan sebagai sumber: antibiotik terus diperbarui, dan mungkin ada lebih banyak perawatan yang sesuai daripada yang biasa ada dalam daftar resep;
  • penggunaan antibiotik diresepkan secara paralel dengan vitamin dan Baktisuptil;
  • obat-obatan yang lebih tua memiliki area aksi yang jelas (misalnya, Levomitsetin sekarang hanya digunakan jika eksaserbasi disebabkan oleh disentri, salmonellosis atau tongkat tifoid, dan Gentamicin memiliki efek yang baik pada enterococci).

Untuk menghilangkan proses infeksi yang mulai berkembang di dinding kantong empedu, atau di saluran empedu, antibiotik dari berbagai kelompok dapat digunakan: beta-laktam, fluoroquinolon, makrolida, tetrasiklin, dan bahkan turunan nitromidazol.

Namun, fokus tindakan pada beberapa jenis mikroorganisme melibatkan studi laboratorium awal untuk menentukan agen patogen yang memicu peradangan.

Penggunaan antibiotik spektrum luas tidak berfungsi jika metode lain dari terapi kompleks tidak terlibat.

Antibiotik untuk kolesistitis - perlu, tetapi bukan satu-satunya obat pilihan, yang dipilih dengan mempertimbangkan provokator yang ada, kebutuhan medis, usia dan kondisi pasien.

Penunjukan mereka dilakukan sesuai dengan protokol pengobatan, dan dosis dapat ditentukan oleh pertimbangan tertentu dan gambaran subklinis.

Peresepan antibiotik sendiri dan asupannya yang tidak terkontrol dapat menyebabkan efek samping yang tidak diinginkan, parah, konsekuensi yang tidak dapat diubah, kondisi patologis organ dalam.