Utama / Pankreatitis

Karakteristik lumpur bilier

Pankreatitis

Lumpur bilier terlihat dalam pemeriksaan ultrasonografi sedimen di kantong empedu. Ini terjadi pada berbagai kondisi patologis kandung empedu. Artikel ini akan membahas tanda-tanda utama, gejala, kriteria diagnostik dan metode perawatan modern.

Penyebab


Lumpur empedu terbentuk karena stagnasi empedu yang berkepanjangan di kandung kemih. Ini adalah endapan empedu kering, dan terdiri dari:

  • kolesterol;
  • pigmen empedu;
  • garam kalsium;
  • musin;
  • protein empedu.

Zat ini disimpan di rongga kantong empedu, dan mereka, karena komposisi kimianya, divisualisasikan dengan USG. Dokter mengidentifikasi faktor-faktor risiko, di mana keberadaannya, lumpur empedu berkembang cukup sering:

  1. Kolesistitis. Kolesistitis kronis adalah penyakit yang sangat umum. Selama 10 tahun terakhir, jumlah pasien dengan radang kandung empedu telah meningkat secara signifikan. Pada kolesistitis kronis, proses inflamasi lambat. Dinding kantong empedu menebal, dan menguap empedu lebih lambat. Akibatnya, empedu mengalami stagnasi dan endapan empedu terbentuk. Karena kolesistitis kronis terjadi secara siklis selama remisi, lumpur empedu dapat sepenuhnya lewat. Dengan eksaserbasi kolesistitis, sedimen di kantong empedu muncul kembali.
  2. Kehamilan Dokter memperkirakan bahwa endapan bilier terjadi pada 20% wanita hamil. Biasanya, itu bukan tanda kolesistitis. Selama kehamilan, rahim naik, dan menekan organ dalam. Pada saat yang sama, mungkin ada penurunan motilitas kantong empedu. Setelah melahirkan, pekerjaan kantong empedu dikembalikan, dan sedimen dilepaskan bersama dengan empedu.
  3. Diet permanen untuk menurunkan berat badan. Dengan asupan nutrisi yang tidak mencukupi dalam tubuh, organ-organ internal mulai mengubah pekerjaan mereka. Motilitas menurun di kantong empedu, dan empedu mulai mandek untuk waktu yang lama. Lumpur empedu pada saat yang sama berkembang cukup sering. Ia dapat lulus secara mandiri. Dengan pemulihan nutrisi yang tepat, dan mungkin menjadi penyebab kolesistitis kronis dan kolelitiasis.
  4. Penerimaan beberapa obat dapat merangsang kelebihan kolesterol kekenyangan. Empedu menjadi lebih kental, dan sedimennya dapat tetap di kandung kemih.

Di bawah ini adalah daftar obat-obatan yang dapat menyebabkan endapan empedu:

  • sefalosporin generasi ketiga;
  • suplemen kalsium;
  • kontrasepsi;
  • lipolitik.

Lumpur empedu dapat menyebabkan kolesistitis kronis, pankreatitis, dan penyakit batu empedu. Dengan stagnasi empedu yang berkepanjangan, mungkin ada kolesistitis akut, yang membutuhkan intervensi bedah.

Gambaran klinis


Sebagian besar dokter menganggap lumpur empedu sebagai tahap pertama dari kolesistitis dan penyakit batu empedu. Pada 20% kasus, ia muncul tanpa gejala, dan pada 80% gambaran klinisnya mirip dengan kolesistitis kronis.

Lumpur empedu di kantong empedu

Pembaca yang budiman, batu empedu sering terungkap secara tidak sengaja. Dan banyak yang tertarik pada apakah ada batas negara yang mendahului perkembangan penyakit batu empedu. Ya, itu - itu adalah empedu lumpur atau sindrom lumpur. Jika terdeteksi selama diagnosa ultrasound, pembentukan concrements akan terjadi dengan probabilitas tinggi selama beberapa bulan ke depan.

Yang terbaik adalah segera menghubungi hepatologis atau dokter umum untuk memberi tahu dokter apa itu - lumpur di kantong empedu dan bagaimana mencegah kolelitiasis di masa depan.

Apa itu lumpur empedu

Tentang lumpur bilier sebagai prekursor penyakit batu empedu mulai menulis dalam literatur asing hanya di tahun 70-an. Di negara kami, negara bagian ini mulai belajar bahkan kemudian. Para ahli berbicara tentang sindrom lumpur pada kandung empedu dalam hal bahwa selama pemeriksaan ultrasound, setiap heterogenitas empedu tanpa bayangan akustik terdeteksi. Sebagai bagian dari lumpur bilier, kolesterol dan kristal bilirubin paling sering mendominasi dalam proporsi yang sama. Beberapa ahli menganggap keberadaan sedimen dalam empedu sebagai tahap awal perkembangan penyakit batu empedu.

Itu penting! Jika selama USG dokter mendeteksi lumpur empedu di kantong empedu, jangan tinggalkan pencarian aktif untuk penyebab penebalan empedu dan pembentukan sedimen flokulan. Hanya dengan menghilangkan efek faktor predisposisi, barulah pembentukan batu dapat dicegah.

Dengan empedu yang lebih manis, lebih baik segera berkonsultasi dengan profesional. Dokter akan membantu menganalisis gaya hidup, sifat makanan, yang akan dengan cepat mendeteksi kemungkinan penyebab pelanggaran.

Penyebab endapan empedu

Penyebab pasti sindrom lumpur bilier tidak dapat ditentukan. Tetapi para ahli, menggunakan pengalaman bertahun-tahun mempelajari keadaan ini, mengidentifikasi sekelompok faktor predisposisi:

  • jenis kelamin perempuan - lumpur empedu dan batu lebih sering ditemukan pada wanita (karena ketidakstabilan latar belakang hormonal, kehamilan dan persalinan);
  • gaya hidup tak bergerak, yang berkontribusi pada peningkatan litogenisitas empedu, stagnasi dan pembentukan bilirubin dan serpihan kolesterol;
  • penggunaan kontrasepsi hormonal dan obat-obatan tertentu, termasuk antibiotik umum (ceftriaxone);
  • interval besar di antara waktu makan, puasa;
  • perkembangan penyakit kronis pada hati dan saluran pencernaan;
  • kelebihan berat badan

Sebagai aturan, beberapa faktor predisposisi ditemukan dalam sejarah seseorang dengan lumpur bilier. Penyakit gastrointestinal yang sering diidentifikasi dan kronis. Hubungan lumpur empedu dan JCB saat ini terbukti, tetapi masih kurang dipahami oleh para ahli. Beberapa dokter bahkan menolak untuk mengenali endapan empedu sebagai sesuatu yang patologis dan berpotensi berbahaya. Secara konvensional, penyebab lumpur empedu mirip dengan penyebab penyakit batu empedu.

Faktor predisposisi sementara (kehamilan, perawatan hormonal) jarang menyebabkan pembentukan batu. Efek negatif jangka pendek dapat dengan cepat dikompensasi dengan diet dan gaya hidup sehat.

Tetapi faktor-faktor penyebab konstan (usia di atas 60 tahun, pertumbuhan tumor yang aktif secara hormonal, faktor keturunan yang tidak disukai oleh lumpur dan batu empedu) hampir selalu menyebabkan pembentukan batu empedu. Pada orang yang dipaksa mengonsumsi nutrisi parenteral tiruan, sludge terbentuk pada 80% kasus.

Obat-obatan provokatif

Beberapa obat menyebabkan spasme sfingter Oddi dan peningkatan sekresi kolesterol menjadi empedu. Obat-obatan ini termasuk ceftriaxone, cyclosporine, kalsium, kontrasepsi hormonal. Sangatlah penting untuk memperhatikan obat-obatan yang dapat mempengaruhi litogenisitas empedu dan metabolisme lemak, untuk menghindari pengobatan sendiri.

Selama menopause, wanita sering diresepkan suplemen kalsium untuk pengobatan dan pencegahan osteoporosis. Ketika penggunaan dana yang tidak terkendali dan berlebihan meningkatkan sintesis kalsium bilirubinat, yang mengarah pada peningkatan sifat empedu lithogenik. Morfin dan obat-obatan provokatif lainnya menyebabkan kejang sfingter Oddi, memulai proses patologis pembentukan lumpur di kantong empedu.

Berdiet

Dalam beberapa tahun terakhir, diet rendah kalori menjadi sangat populer. Namun pengurangan tajam lemak dalam makanan memicu stagnasi empedu, pembentukan serpihan dan sedimen. Seiring waktu, ini menyebabkan tingkat pengosongan kantong empedu yang rendah, karena lemaklah yang merangsang aliran empedu. Berbahaya adalah diet di mana kurang dari 10 g lemak per hari.

Gejala utama

Dalam kebanyakan kasus, tanda-tanda lumpur bilier tidak ada untuk waktu yang lama. Yang paling khas untuk pelanggaran rasa sakit ini adalah hipokondrium kanan. Selain itu, ada rasa pahit di mulut, yang bisa disertai mual dan muntah. Gangguan pada kursi jarang terjadi. Beberapa orang dengan sembelit bergula bilier berganti dengan diare. Hampir setiap orang memiliki kecenderungan untuk menyatakan perut kembung.

Gejala lumpur empedu dapat dengan mudah dikacaukan dengan gangguan pencernaan atau eksaserbasi yang biasa terjadi pada penyakit kronis saluran pencernaan. Jika rasa sakit di hipokondrium kanan dikombinasikan dengan mual, muntah, perlu memperhatikan perubahan tersebut dan untuk melakukan studi laboratorium dan instrumen yang tersedia.

Diagnosis dan pengobatan lumpur di empedu

Metode utama pemeriksaan untuk dugaan lumpur bilier tetap dengan USG. Metode ini informatif, tidak memerlukan persiapan yang rumit dan memungkinkan Anda untuk dengan cepat mendapatkan informasi yang dapat dipercaya tentang keadaan kantong empedu dan komposisi empedu.

Perawatan lumpur di kantong empedu dilakukan oleh seorang hepatologis atau terapis. Pendekatannya harus komprehensif, perlu untuk memasukkan kepatuhan dengan diet. Sifat nutrisi secara langsung mempengaruhi sifat litogenik empedu dan kemampuan kontraktil kantong empedu.

Fitur nutrisi untuk bilier bergula

Jika Anda mengecualikan tindakan faktor predisposisi utama yang menyebabkan pembentukan lumpur empedu di kantong empedu, berhenti minum obat hormonal dan obat-obatan berbahaya lainnya, maka dengan diet Anda dapat menyingkirkan suspensi empedu dan mencegah pembentukan kalkulus.

Prinsip-prinsip dasar diet dengan gula empedu:

  • makanan fraksional dalam porsi kecil 4-5 kali sehari;
  • penolakan lemak, makanan yang digoreng, alkohol, hidangan pedas dan pedas, minuman berkarbonasi (diet nomor 5);
  • penggunaan serat tanaman setiap hari;
  • peringatan makan berlebihan.

Perawatan awal lumpur bilier dengan makanan membantu menghindari tidak hanya penyakit batu empedu, tetapi juga patologi lain pada saluran pencernaan. Organ saluran pencernaan berhubungan erat dengan keadaan kantong empedu. Pembentukan lumpur empedu dapat memicu kaskade penyakit di pankreas, hati, usus, sistem endokrin. Makanan berkualitas tinggi dan sehat dalam porsi kecil adalah pilihan diet terbaik untuk penebalan dan sedimentasi dalam empedu.

Perawatan obat-obatan

Obat-obatan dengan lumpur bilier meningkatkan sifat empedu, mengembalikan fungsi organ yang terganggu, terutama kandung empedu dan sfingter Oddi. Untuk mengurangi litogenisitas empedu, persiapan asam ursodeoksikolat (Ursosan, Ursofalk) ditentukan. Mereka digunakan dalam kursus panjang. Asam ursodeoxycholic digunakan dalam pengobatan penyakit batu empedu, penyebab utamanya adalah stagnasi bilier. Pada akhir program terapi, yang dapat bertahan lebih dari 4 bulan, tes ultrasound harus ditentukan.

Dari agen simtomatik digunakan analgesik, antispasmodik. Perhatian khusus diberikan pada pengobatan herbal seperti obat Gepabene. Ini terdiri dari ramuan choleretic, yang secara teratur melepaskan kantong empedu dan mencegah pembentukan sedimen.

Metode rakyat

Obat tradisional menawarkan banyak pilihan untuk mengatasi lumpur. Pada dasarnya itu adalah obat dengan efek koleretik. Tetapi herbal mungkin tidak berbahaya seperti yang terlihat. Lumpur secara harfiah dalam beberapa minggu berubah menjadi batu kecil, yang dianggap paling berbahaya. Mereka sering menyebabkan kolik bilier.

Beberapa hari sebelum dimulainya pengobatan nasional lumpur bilier dianjurkan untuk menjalani diagnosis USG. Dengan tidak adanya batu, Anda dapat mulai dirawat dengan persiapan obat, yang menyebabkan kontraksi kantong empedu dan melepaskan organ dari empedu yang mandek.

Dari tanaman, Anda dapat menggunakan yang berikut ini:

  • chamomile;
  • Immortelle;
  • yarrow;
  • mint;
  • mawar pinggul;
  • calendula;
  • tansy

Selain itu, dianjurkan setiap hari untuk minum rebusan gandum dalam tegukan kecil. Dengan lembut membersihkan kantong empedu dari empedu, membantu menghilangkan sedimen dan menghancurkan batu-batu kecil. Tetapi segera minum sejumlah besar rebusan tidak bisa karena risiko kolik bilier.

Lumpur empedu di kantong empedu: gejala dan metode pengobatan, perbedaan dari sindrom lumpur

Lumpur bilier adalah tahap pra-batu dari pembentukan penyakit batu empedu (ICD), yang tidak memiliki gejala yang jelas dan terdeteksi menggunakan metode penelitian instrumen. Ini adalah perbedaan dari sindrom lumpur, yang terbentuk pada latar belakang stagnasi empedu dan memiliki sejumlah besar manifestasi klinis. Lumpur empedu diobati dengan diet dan obat-obatan. Diperbolehkan menggunakan obat tradisional.

Lumpur empedu adalah tahap awal penyakit batu empedu (cholelithiasis). Ini ditandai dengan heterogenitas empedu di kantong empedu dan saluran, yang dideteksi dengan ultrasonografi. Tahap pra-batu ini ditandai oleh perubahan empedu dengan gangguan fisikokimia dalam strukturnya, yang mengarah pada pembentukan kristal kolesterol.

Lumpur empedu terjadi pada wanita 2-3 kali lebih sering daripada pria. Pada 8-20% kasus, batu muncul seiring waktu, dan pada 18–70% pasien, patologi menghilang dan tidak lagi terbentuk. Pada kelompok pasien lain (30-60%), itu selalu menghilang dan muncul kembali.

Lumpur bilier dapat berkembang secara independen (primer) atau berlanjut dengan latar belakang patologi lain (sekunder).

Alasan pembentukan sejumlah besar kolesterol adalah:

  • obesitas;
  • makan banyak produk yang mengandung kolesterol;
  • mengurangi jumlah asam empedu yang memasuki empedu;
  • penebalan empedu;
  • penurunan jumlah fosfolipid;
  • situasi yang membuat stres.

Ada faktor-faktor risiko untuk GCB:

  • usia lebih dari 50 tahun;
  • hereditas terbebani pada saluran pencernaan;
  • penyakit hati;
  • kehamilan;
  • urolitiasis;
  • gaya hidup menetap.

Lumpur empedu terdeteksi oleh ultrasound atau analisis biokimia empedu.

Sludge di kantong empedu

Lumpur kantong empedu adalah patologi yang ditandai oleh pembentukan sedimen padat dalam bentuk suspensi atau serpihan, yang dapat dideteksi selama pemeriksaan ultrasonografi organ perut. Istilah "lumpur bilier" muncul dalam gastroenterologi dan hepatologi baru-baru ini, oleh karena itu, algoritma diagnostik dan rejimen pengobatan untuk diagnosis ini mungkin berbeda di berbagai lembaga medis karena kurangnya standar seragam. Beberapa dokter percaya bahwa lumpur kantong empedu adalah penyakit sementara (lewat cepat, sementara), tetapi penelitian baru-baru ini menunjukkan bahwa dalam kebanyakan kasus, perubahan litogenisitas empedu adalah tahap awal dari kolelitiasis (penyakit batu empedu).

Sludge di kantong empedu

Definisi dan klasifikasi

Istilah "sindrom lumpur" berarti pembentukan di kantong empedu dari sedimen tersuspensi yang terdiri dari kolesterol, bilirubin, urobilin, garam kalsium dan terbentuk sebagai akibat dari stagnasi empedu yang berkepanjangan yang melanggar fungsi kontraktil saluran empedu. Suspensi juga mengandung sejumlah besar glikoprotein berat molekul tinggi yang mengandung polisakarida asam, dan protein empedu - imunoglobulin (tidak lebih dari 4,5%).

Paling sering, lumpur bilier terdeteksi pada individu dengan penyakit pada sistem hepatobiliary, yang meliputi organ yang terlibat dalam pembentukan dan sekresi empedu (saluran hati dan kistik, saluran empedu dan hati). Frekuensi diagnosis pada pasien yang tidak menderita kelainan pada organ pencernaan dan yang tidak memiliki riwayat kolelitiasis tidak melebihi 3,7-4%. Patogenesis pembentukan lumpur diwakili oleh proses berikut:

  • perubahan litogenisitas (sifat biokimia, kemampuan membentuk batu) empedu;
  • pelanggaran fungsi sekresi hati dan kantong empedu;
  • akumulasi kolesterol berlebihan di hati;
  • perpaduan bentuk kristal pigmen dan kolesterol dan pembentukan mikrolit selanjutnya;
  • pelanggaran kemampuan motorik (kontraktil) kantong empedu.

Apa itu lumpur empedu

Itu penting! Jika lumpur tidak terdeteksi secara tepat waktu, risiko mengembangkan kolesistitis kronis dan kolelitiasis akan lebih dari 40-60% (tergantung pada kombinasi faktor-faktor lain).

Spesies lumpur

Spesialis menawarkan beberapa kualifikasi lumpur bilier.

Dengan kombinasi dengan penyakit batu empedu:

  • lumpur terhitung (dengan kalkulus);
  • lumpur non-kalkulus (tanpa kalkulus).

Menurut aktivitas fungsi motorik kandung empedu dan salurannya:

  • dengan keterampilan motorik normal;
  • dengan motilitas yang berkurang (diskinesia bilier);
  • dengan kantong empedu yang tidak terhubung (motilitas sama sekali tidak ada).

Terjadinya sindrom lumpur bilier

Klasifikasi berdasarkan komposisi

Klasifikasi Umum (Panggung)

Dalam kasus yang jarang, pasien memiliki jenis sindrom lumpur khusus: poliposis kolesterol (polip yang terbentuk oleh kristal kolesterol muncul di dinding kantong empedu).

Bagian aktif dan pasif dari empedu hati ke dalam kantong empedu

Penyebab patologi

Dalam sebagian besar kasus, lumpur kantong empedu bersifat sekunder, yaitu, merupakan komplikasi dari penyakit dan patologi apa pun. Kelompok risiko utama termasuk orang yang menderita penyakit hati (kista parasit, sirosis, hepatitis, degenerasi lemak hepatosit) dan saluran empedu. Para ahli menganggap penyakit batu empedu, suatu kondisi di mana batu (batu) dari berbagai bentuk dan ukuran terbentuk, merupakan salah satu faktor pemicu utama pembentukan lumpur. Peningkatan risiko penyakit diamati pada pasien dengan kolesistitis, kolangitis kronis, pankreatitis dan penyakit lain yang dapat mempengaruhi sekresi empedu dan pergerakannya ke dalam duodenum (termasuk gerakan sekunder melalui vena portal hati).

Konsekuensi dari lumpur di kantong empedu

Penyebab lumpur lainnya dapat:

  • akumulasi cairan dan lendir eksudatif di rongga kantong empedu;
  • lithotripsy (menghancurkan batu melalui kulit menggunakan instalasi gelombang kejut);
  • kolestasis ekstrahepatik (sindrom patologis gangguan ekskresi empedu hati ke duodenum dan disertai oleh ikterus obstruktif);
  • nutrisi parenteral jangka panjang (dengan bantuan pemberian campuran dan larutan nutrisi intravena);
  • penyakit hati berlemak non-alkohol;
  • penyakit sistem endokrin (diabetes mellitus, hipo- dan hipertiroidisme);
  • hemoglobinopati, disertai dengan gangguan herediter dari pembentukan rantai hemoglobin normal di eritrosit, di mana ia mengadopsi struktur kristal.

Lumpur juga dapat muncul setelah minum obat tertentu, misalnya, Ceftriaxone (Hazaran, Cefaxone, Ceftriabol, Lendacin). Dengan penggunaan jangka panjang dari obat-obatan ini, empedu menjadi lebih kental dan jenuh dengan kolesterol, yang menyebabkannya menetap di dinding kantong empedu dalam bentuk serpih dan suspensi kristal. Efek serupa dapat terjadi dari pengobatan dengan kalsium dan kontrasepsi oral ("Lindinet", "Yarina", "Janine").

Ultrasonografi kantong empedu

Faktor risiko untuk wanita

Salah satu alasan pembentukan lumpur, menurut hepatologis, adalah fluktuasi tajam dalam kadar hormon, sehingga patologi ini terdeteksi pada wanita beberapa kali lebih sering daripada pada pria. Karakteristik fisiologis tubuh wanita yang terkait dengan fungsi reproduksi, mengarah pada fakta bahwa hormon bahkan pada wanita sehat berubah setiap bulan selama siklus menstruasi.

Puncak pelepasan hormon turun pada hari 14-16 setelah hari pertama menstruasi: selama periode ini pematangan folikel dominan berakhir dan pecah, akibatnya sel telur yang matang memasuki saluran tuba falopi, di mana pembuahan terjadi setelah fusi dengan sel sperma. Agar sel telur yang dibuahi dapat ditanamkan di endometrium (lapisan dalam rahim), tubuh mulai secara aktif memproduksi progesteron, hormon yang diperlukan untuk pelestarian dan perkembangan kehamilan lebih lanjut. Selama periode ini, risiko perubahan sifat litogenik empedu dianggap setinggi mungkin, oleh karena itu, wanita perlu memberikan perhatian yang meningkat pada pencegahan patologi empedu.

Faktor risiko sekunder (tidak langsung) yang terkait dengan produksi hormon pada wanita adalah:

  • penyakit pada sistem reproduksi dan reproduksi (endometriosis, endometritis, hiperplasia kelenjar endometrium, mioma uterus, dll.);
  • pubertas (pada anak perempuan);
  • kehamilan;
  • menopause dan menopause.

Itu penting! Peningkatan risiko pembentukan suspensi kristal di rongga kandung empedu pada wanita hamil tidak hanya terkait dengan perubahan hormon, tetapi juga dengan proses fisiologis. Rahim yang membesar dapat menekan kandung empedu, mengganggu aliran empedu, yang menyebabkan stagnasi dan pembentukan serpihan dan sedimen.

Wanita hamil memiliki peningkatan risiko suspensi kristal di rongga kandung empedu

Tanda dan gejala

Dalam beberapa kasus, lumpur bilier terjadi tanpa perubahan klinis yang jelas dan terdeteksi secara kebetulan selama pemeriksaan rutin organ perut (misalnya, selama pemeriksaan klinis). Patologi tidak memiliki gejala yang khas, sehingga diagnosis utama setelah pasien dirawat oleh dokter biasanya "kolesistitis" atau "kolelitiasis". Kesulitan diagnosis terletak pada tidak adanya gejala spesifik, yang dengan tingkat probabilitas tinggi dapat dianggap sebagai manifestasi dari lumpur empedu, oleh karena itu, pasien yang berisiko untuk penyakit pada organ hepatobilier harus mengetahui kemungkinan gejala patologi.

Kompleks gejala lumpur biliaris standar diwakili oleh gejala yang tercantum di bawah ini.

  1. Nyeri akut pada hipokondrium kanan. Sindrom tempur seperti ini berasal dari kolik bilier dan disebabkan oleh serpihan kolesterol yang menghalangi saluran empedu.
  2. Nyeri, nyeri paroksismal di perut bagian atas ke kanan. Terjadi ketika suspensi dipindahkan (dipindahkan), yang dapat mengiritasi ujung saraf dan reseptor mukosa.
  3. Kulit, pelat kuku, mata sklera menguning. Patogenesis sindrom ikterik adalah peningkatan konsentrasi bilirubin yang terkait dengan pelanggaran aliran empedu.
  4. Dispepsia empedu. Pembentukan endapan di kantong empedu mengganggu aliran empedu ke dalam duodenum, di mana tahap kedua pencernaan makanan dan penyerapan nutrisi terjadi. Kurangnya empedu menyebabkan gangguan pencernaan: perubahan tinja, mual, muntah, kejang usus. Jika lumpur empedu dipersulit oleh pankreatitis (radang pankreas), gambaran klinis dilengkapi dengan gas dalam perut dan kembung (pelepasan sejumlah besar gas usus dengan bau menyengat).

Nyeri akut pada hipokondrium kanan mungkin menandakan pembengkakan di kantong empedu

Sindrom keracunan pada biliary swell dimanifestasikan oleh sakit kepala parah, gangguan nafsu makan, gangguan tidur (insomnia atau, sebaliknya, peningkatan kantuk). Banyak pasien memiliki perubahan perilaku yang terkait dengan tanda-tanda sindrom asthenic: agresi irasional, lekas marah, yang digantikan oleh sikap apatis dan kurangnya minat pada kejadian di sekitarnya.

Suhu tubuh dengan kandung empedu yang dipermanis biasanya dalam kisaran normal, dan peningkatannya ke parameter demam (di atas 38 °) dapat menunjukkan perkembangan komplikasi: kolesistitis, pankreatitis, atau kolangitis.

Sindrom lumpur pada anak-anak

Kelompok utama anak-anak yang didiagnosis dengan lumpur di kandung empedu terdiri dari bayi baru lahir dan bayi pada tahun pertama kehidupan (lebih dari 70% dari semua kasus lumpur empedu dalam praktik pediatrik). Paling sering, sindrom lumpur berkembang dengan latar belakang ikterus fisiologis bayi baru lahir, tetapi dalam beberapa kasus dapat menjadi akibat penyakit serius, misalnya, atresia saluran empedu atau sirosis hati bawaan. Satu-satunya gejala patologi yang terlihat pada anak-anak dari kelompok usia ini adalah kuningnya kulit dan selaput lendir. Gejala lain mungkin termasuk distensi perut, lekas marah, tidur gelisah, menangis (tanpa adanya penyebab yang terlihat).

Faktor-faktor yang berkontribusi terhadap pembentukan sindrom lumpur pada bayi selama bulan-bulan pertama kehidupan dapat:

  • pelanggaran rezim pemberian makan;
  • pengenalan awal makanan pendamping;
  • penolakan dari menyusui dan transfer ke makanan dengan susu formula yang diadaptasi (jika tidak ada indikasi objektif untuk ini).

Paling sering sindrom lumpur berkembang dengan latar belakang ikterus fisiologis bayi baru lahir

Di usia yang lebih tua, penyebab gangguan sekresi empedu dan pembentukan lumpur juga bisa menjadi kesalahan gizi, stres emosional yang terkait dengan proses pendidikan, situasi dalam keluarga atau hubungan dengan teman sebaya. Untuk membuat dan mengklarifikasi diagnosis setelah pemeriksaan visual anak akan ditugaskan pemeriksaan komprehensif, yang bertujuan, antara lain, dengan mengesampingkan kemungkinan patologi lain dari kantong empedu dan hati.

Itu penting! Penting untuk berkonsultasi dengan ahli gastroenterologi jika anak mengeluhkan rasa sakit pada hipokondrium kanan, mual, serta dalam kasus gangguan nafsu makan yang jelas dan muntah sesekali (jika tidak ada tanda-tanda klinis lainnya).

Video - Gejala pertama masalah kandung empedu

Analisis dan penyaringan

Diagnosis lumpur bilier dimulai dengan pengumpulan riwayat dan pemeriksaan fisik pasien, yang mungkin juga meliputi palpasi dan perkusi (penyadapan) pada daerah yang sakit. Hampir tidak mungkin untuk mencurigai lumpur di kandung empedu selama pemeriksaan awal, sehingga pemeriksaan mencakup serangkaian metode laboratorium, instrumental dan perangkat keras yang memungkinkan untuk memperoleh gambaran klinis lengkap tentang fungsi sistem hepatobilier dan mengecualikan kemungkinan patologi dan penyakit. Metode-metode ini meliputi:

  • tes urin dan darah;
  • coprogram (pemeriksaan biokimia tinja);
  • Ultrasonografi kandung empedu dan salurannya, hati dan pankreas;
  • intubasi duodenum diikuti dengan pemeriksaan biokimia empedu (termasuk mikroskopi);
  • gamma tomografi kandung empedu dan saluran menggunakan tomograf radiologis dan pengenalan dosis minimum zat radioaktif;
  • Pemeriksaan X-ray pada saluran empedu dan kantong empedu dengan injeksi langsung agen kontras (kolesistografi dan kolangiografi).

Survei ini mencakup serangkaian metode laboratorium, instrumental, dan perangkat keras.

Perhatikan! Jika dicurigai proses tumor, computed tomography juga termasuk dalam kompleks tindakan diagnostik, dengan bantuan yang memungkinkan untuk mengidentifikasi tidak hanya tumor ganas, tetapi juga metastasis.

Perawatan

Dalam kebanyakan kasus, lumpur empedu cocok untuk pengobatan konservatif, yang harus dideteksi tepat waktu, karena salah satu tujuan utama terapi adalah pencegahan komplikasi yang terkait dengan perkembangan patologi. Perawatan obat diresepkan untuk pasien dalam kondisi lumpur empedu yang didiagnosis secara stabil selama tiga bulan berturut-turut.

Video - Kantung empedu Sladzh

Asam ursodeoxycholic

Persiapan asam ursodeoxycholic adalah kelompok obat utama yang digunakan untuk mengobati penyakit kandung empedu dan hati, disertai dengan empedu stasis. Asam ini adalah asam empedu hidrofilik yang tidak memiliki sitotoksisitas dan termasuk dalam protokol standar untuk pengobatan patologi kolestatik dengan komponen autoimun.

Efek terapeutik dari penggunaan asam ursodeoxycholic dijelaskan oleh sifat-sifat zat aktif berikut ini:

  • mengurangi sintesis kolesterol di hati, mencegah penyerapan berlebihan di usus;
  • merangsang pembentukan dan sekresi empedu;
  • meningkatkan kelarutan kristal kolesterol;
  • mengurangi sifat litogenik empedu;
  • meningkatkan sekresi lambung dan pankreas;
  • melindungi sel-sel hati dari efek negatif dari faktor-faktor yang merusak (misalnya, etanol);
  • menyebabkan pembubaran colokan kolesterol parsial atau lengkap.

Obat-obatan dalam kelompok ini juga memiliki efek imunomodulator moderat dan mengurangi jumlah eosinofil dalam darah.

Di apotek, asam ursodeoxycholic dapat dibeli dengan nama dagang berikut: "Ursoliv", "Ursocid", "Ursohol", "Ursofalk", "Ursodez". Dosis terapi standar biasanya dihitung sebagai berikut: 10 mg asam ursodeoksikolat per kilogram berat badan pasien per hari. Durasi pengobatan adalah dari 6 bulan hingga beberapa tahun.

Itu penting! Persiapan kelompok ini tidak boleh diambil untuk penyakit akut hati dan kantong empedu, patologi parah sistem ginjal, sirosis hati pada tahap dekompensasi. Jika seorang pasien didiagnosis dengan endapan kalsium, pengobatan dengan asam ursodeoxycholic juga dikontraindikasikan.

Antispasmodik

Persiapan dengan efek antispasmodik membantu menghilangkan spasme kandung empedu dan salurannya dan mengembalikan aliran empedu yang normal ke dalam duodenum. Mereka juga digunakan untuk menghilangkan rasa sakit yang disebabkan oleh kolik bilier atau peningkatan tonus kandung empedu. Antispasmodik berbasis Drotaverinum paling efektif untuk permen empedu:

Mereka perlu minum 1-2 tablet (20-40 mg) 2-3 kali sehari. Tidak disarankan untuk terus mengambil lebih dari 5-10 hari berturut-turut tanpa persetujuan dokter Anda.

Analgesik

Obat dengan efek analgesik digunakan untuk sindrom nyeri parah, yang memiliki efek negatif pada kualitas hidup pasien. Secara tradisional, obat anti-inflamasi non-steroid berbasis ibuprofen atau ketorolac ("Ibuprofen", "Ibufen", "Ketorol", "Ketanov") digunakan untuk menghilangkan rasa sakit. Dengan rasa sakit yang parah, dokter mungkin meresepkan "Analgin", tetapi obat ini semakin kurang dimasukkan dalam rejimen pengobatan sebagai analgesik karena banyaknya efek samping.

Untuk sakit parah, dokter mungkin meresepkan "Analgin".

Diet

Terapi diet adalah elemen yang sangat diperlukan dalam pengobatan kompleks patologi kolestatik, yang meliputi sindrom lumpur. Kandungan serat yang cukup dalam makanan sangat penting untuk normalisasi motilitas kandung empedu dan organ-organ saluran pencernaan, tetapi pada periode patologi akut lebih baik menggunakannya dengan hemat agar tidak membuat beban tambahan pada organ pencernaan. Pasien dengan lumpur empedu ditunjukkan sup, kaldu lemah, daging rebus dan parutan casserole sayuran, pure buah dan sayuran. Konsumsi produk manisan harus diminimalkan, dan sebagai hidangan penutup, lebih baik untuk memilih puding keju cottage, jeli, souffle buah.

Terapi diet adalah unsur yang sangat diperlukan dalam pengobatan kompleks patologi kolestatik.

Benar-benar harus meninggalkan produk berikut ini:

  • sosis, bacon, chop dan shank asap;
  • minuman berkarbonasi;
  • kopi dan minuman berdasarkan itu;
  • saus lemak;
  • produk dengan sejumlah besar bahan tambahan kimia;
  • kue-kue segar;
  • makanan kaleng;
  • acar;
  • rempah-rempah panas.

Diet harus ditambah dengan konsumsi air minum yang berlimpah. Seseorang dengan berat badan 70 kg per hari harus minum setidaknya 2,1 liter air (30 ml per kg berat).

Lumpur di kantong empedu adalah patologi umum pada orang dengan penyakit pada sistem pencernaan dan hepatobilier. Mengabaikan gejala lumpur tidak bisa, karena dapat menyebabkan pembentukan batu dan pengembangan kolelitiasis.

Lumpur empedu di kantong empedu. Ditangguhkan - apa itu?

Muncul sedimen di kantong empedu disebut biliary sludge (BS). Endapan itu sendiri biasanya terdiri dari komposisi yang beragam, dan keberadaannya berfungsi sebagai sinyal awal penyakit batu empedu. Sampai hari ini, tidak ada pendapat yang tegas apakah mempertimbangkan lumpur bilier (BS) sebagai penyakit terpisah atau hanya gejala ultrasonografi. Tetapi menurut statistik, sedimen yang sama dapat ditemukan pada 4% orang dengan cholelithiasis, dan pada 8% mengeluh masalah dengan organ-organ saluran pencernaan.

Tapi tetap saja, sebagian besar ahli mengaitkan patologi ini dengan bentuk awal penyakit batu empedu, jika tidak ada perawatan, endapan ini “tumbuh” ke batu. Anomali ini disebut sindrom lumpur.

Untuk memperjelas gambaran, mari kita periksa gejala, tanda-tanda penyakit, jenis diagnosis dan pengobatan.

Latar Belakang dan Faktor Risiko

Serbuk kering dalam kantong empedu (LB) terlihat ketika empedu mandek, dan komposisinya mengandung:

  • Protein empedu;
  • Kolesterol;
  • Pigmen empedu;
  • Garam kalsium;
  • Mucin.

Komponen di atas dikumpulkan di rongga, tetapi USG mudah didiagnosis.

Ada beberapa faktor risiko yang berkontribusi terhadap pembentukan lumpur empedu yang cepat:

  1. Seringkali penyakit yang umum - kolesistitis kronis - berkontribusi pada munculnya sedimen pada demam. Selama periode penyakit, dinding kandung kemih menjadi jauh lebih tebal, dan empedu pergi lebih lambat, membentuk endapan, yang mengarah ke lumpur empedu. Cholecystitis - penyakit siklus, lumpur bilier dapat menghilang selama masa remisi penyakit;
  2. Kehamilan juga merupakan salah satu faktor risiko. Statistik mengatakan bahwa penangguhan seperti itu ditemukan pada 20% wanita di posisi itu. Mekanisme kejadiannya sederhana - rahim naik, menghambat organ dalam, karena ini mengurangi motilitas kantong empedu. Setelah lahir, biasanya, semuanya kembali normal, dan penangguhannya, sebagai aturan, diturunkan;
  3. Diet, aneh kedengarannya, juga merupakan penyebab akumulasi sedimen. Dan masalahnya adalah bahwa selama perubahan nutrisi, kita mendapatkan lebih sedikit nutrisi, dan organ-organ internal berusaha mengubah jalannya aktivitas mereka, sebagai akibatnya - aktivitas kantong empedu berkurang lagi, dan empedu mandek. Karena itu, kolesistitis kronis atau cholelithiasis mungkin terjadi, tetapi beralih ke diet yang tepat menyebabkan lumpur bilier mundur. Ada lagi ekstrim - jenuh makanan yang dikonsumsi dengan lemak, garam dan produk berbahaya lainnya. Masalahnya diselesaikan dengan mengubah diet - mengganti hidangan yang tidak diinginkan dengan yang sehat;
  4. Ketika Anda menggunakan beberapa obat juga memiliki kesempatan untuk membeli lumpur empedu. Beberapa obat berkontribusi pada kejenuhan empedu yang berlebihan dengan kolesterol, dan ini membuatnya kental dan dapat mengendap di kandung kemih. Obat-obatan dengan sifat seperti itu termasuk pil KB, obat kalsium, lipolitik, sefalosporin generasi ketiga;
  5. Beberapa penyakit (patologi) secara langsung mempengaruhi motilitas organ pencernaan, sehingga mengganggu metabolisme, yang menyebabkan terjadinya kemacetan di kantong empedu.

Di antara faktor-faktor risiko dapat dikaitkan, dan melakukan intervensi bedah pada organ-organ saluran pencernaan, alkohol berlebih, diabetes, pankreatitis, efek hepatitis, kelebihan berat badan.

Menurut statistik, wanita lebih rentan terhadap penyakit ini.

Ada risiko lumpur empedu pada anak-anak. Fenomena ini berkontribusi terhadap pemberian makan usia yang tidak tepat, penggunaan junk food, stres psikologis. Jika Anda menemukan endapan di kantong empedu anak, pastikan untuk menyesuaikan nutrisi. Seringkali penyakit ini berkembang dengan latar belakang penyakit kuning pada bayi karena peningkatan bilirubin.

Lumpur empedu sering menjadi akar penyebab kolesistitis kronis, kolelitiasis, pankreatitis. Stagnasi empedu yang berkepanjangan bahkan memicu terjadinya kolesistitis akut, yang melibatkan pembedahan.

Diagnosis penyakit

Penunjukan perawatan yang optimal membutuhkan pemeriksaan. Ahli gastroenterologi harus mendeteksi anomali pada tahap awal. Pemeriksaan pertama yang diresepkan biasanya scan ultrasound, di mana jenis lumpur (sedimen) ditentukan. Komposisi dan klasifikasi sedimen secara kondisional memisahkan suspensi menjadi tiga jenis:

  1. Microlithiasis (suspensi gema) - suspensi ini terdiri dari partikel kecil (serpihan) yang bergerak dengan mudah;
  2. Empedu dempul - ada gumpalan dengan kepadatan yang berbeda dengan garis yang berbeda, yang juga bergerak dengan mudah;
  3. Microlithiasis dengan empedu kental (suspensi hyperechoic) - suspensi ini terdiri dari bekuan empedu, lumpur, biasanya ditemukan di belakang LP (menggabungkan tanda-tanda dari dua kelompok pertama).

Menurut beberapa dokter, suspensi halus adalah cikal bakal batu, meskipun hubungan ini belum pasti terbukti.

Hepatisasi organ dimulai ketika kandung empedu terisi penuh dengan lumpur, sebuah situasi yang khas di sini ketika konsentrasi kolesterol meningkat baik di kandung kemih maupun di saluran empedu.

Komposisi lumpur membaginya menjadi tiga jenis:

  1. Lumpur bilirubin;
  2. Curah hujan kristal kolesterol;
  3. Endapan senyawa kalsium.

Setelah menerima data USG, diagnosis yang lebih menyeluruh ditentukan, terdiri dari:

  • Pembentukan komposisi seluler dan biokimiawi empedu (pemeriksaan duodenum pada kandung empedu);
  • Analisis biokimia darah (kandungan bilirubin, kolesterol, transaminase dipertimbangkan);
  • MRI dan computed tomography untuk melihat gambar lapis demi lapis dari kantong empedu.

Penunjukan jenis pemeriksaan dan metode diagnostik lainnya tergantung pada fase penyakit dan adanya komplikasi.

Gejala penyakitnya

Sindrom lumpur dianggap sebagai jenis penyakit ketika perjalanan penyakit pada orang dewasa dan anak-anak tidak disertai dengan gejala yang jelas. Gejala penyakit dapat dicampur dengan gejala umum penyakit yang khas kolesistitis, kolelitiasis. Alasan untuk menghubungi spesialis mungkin karena kurangnya riwayat penyakit tersebut.

Manifestasi umum dari pembentukan sedimen adalah:

  • Nyeri yang cukup kuat di daerah iga ekstrem ke kanan (nyeri mungkin akut atau sakit);
  • Intoksikasi (terjadinya kelemahan, penampilan sakit kepala, demam);
  • Penyakit kuning (penampilannya berkontribusi terhadap aliran keluar sekresi empedu yang buruk);
  • Perut kembung (jika peradangan telah menyebar ke pankreas);
  • Mulas, muntah, tinja terganggu.

Jika ada gejala-gejala ini hadir, USG ditentukan dan alasan untuk pengendapan sedimen ditentukan (biasanya lumpur bilier dianggap sebagai dasar untuk pengembangan penyakit lainnya).

Gejala dan penyebab:

  • Sindrom nyeri kemungkinan pada awal pembentukan kolesistitis atau selama pergerakan suspensi dalam demam, tetapi keberadaan sedimen itu sendiri tidak menyebabkan rasa sakit;
  • Intoksikasi terjadi ketika pankreatitis dan kolesistitis, dianggap sebagai gejala utama dari proses inflamasi;
  • Penyakit kuning disebabkan oleh kejang saluran yang disebabkan oleh rasa sakit atau batu, yang menutup saluran, dengan kata lain, ketika ada gangguan pelepasan empedu;
  • Perut kembung terjadi ketika peradangan pankreas dimulai;
  • Sindrom dispepsia (muntah, mual, mulas, diare) terjadi ketika ada kekurangan empedu yang masuk ke dalam duodenum, dan pencernaan gagal.

Perawatan

Arah utama selama pengobatan lumpur bilier adalah pengurangan ketebalan (pencairan) dan optimalisasi komposisi empedu, menghilangkan rasa sakit dan pencegahan komplikasi. Perawatan termasuk langkah-langkah berikut:

  1. Diet untuk gula empedu. Itu harus konstan - ini adalah komponen penting tidak hanya pengobatan, tetapi juga pencegahan penyakit. Penolakan dari lemak, gorengan, makanan pedas, alkohol adalah wajib. Menu harus mengandung makanan dengan kandungan serat yang tinggi untuk merangsang motilitas usus, dan karenanya aktivitas saluran pencernaan, secara umum.
  2. Minum Penting untuk mengkonsumsi sejumlah besar cairan - untuk menghasilkan sedimen secara gratis.
  3. Obat. Untuk pengobatan lumpur bilier diperlukan untuk menggunakan obat yang diresepkan. Obat "Choludeksan" menormalkan komposisi dan kepadatan empedu, memiliki sifat protektif untuk hati dan menormalkan aktivitasnya. Berbagai antispasmodik ("Nosh-pa", "Papaverine") meredakan sindrom nyeri, menghilangkan kejang saluran empedu, membantu memulihkan aliran empedu. Pil analgesik ("Spazmalgon", "Ketanov") diresepkan untuk sindrom nyeri parah.

Obat tradisional

Dengan patologi ini memiliki hak untuk keberadaan pengobatan obat tradisional. Agar metode ini efektif, mereka harus diterapkan secara konsisten dengan dokter Anda.

Tumbuhan obat berikut digunakan untuk menghilangkan empedu:

  1. Immortelle berpasir. Ini memiliki sifat anti-inflamasi dan koleretik, digunakan dalam bentuk infus atau decoctions;
  2. Peppermint. Digunakan sebagai teh untuk meredakan kejang pada saluran empedu dan meningkatkan output empedu;
  3. Dougillus officinalis Infus dengan itu menormalkan kerja sistem pencernaan dan digunakan sebagai obat koleretik.

Walaupun pengobatan dengan metode tradisional memberikan efek yang baik saat digunakan, tetapi perawatan seperti itu hanya bisa menjadi pelengkap. Namun, itu tidak akan menggantikan janji medis.

Untuk mengobati atau tidak memperlakukan?

Lumpur bilier sering terjadi. Ini adalah konsekuensi dari patologi atau gejala penyakit. Dalam kasus apa pun, diagnosis awal akan membantu untuk dengan cepat menghilangkan gejala yang tidak menyenangkan dan mengidentifikasi patologi pada tahap awal, dan mengambil kendali penyakit secara tepat waktu akan membantu menyembuhkan dengan metode hemat dan menyingkirkan patologi ini.

Jika tidak diobati, patologi serius dapat terbentuk ketika pengobatan dan diet tidak memberikan hasil yang baik. Saat menjalankan formulir - lakukan operasi untuk mengangkat kantong empedu.

Apa itu lumpur empedu dan bagaimana cara menyembuhkannya

Lumpur bilier adalah bekuan empedu di kantong empedu. Fenomena ini dianggap sebagai awal dari penyakit batu empedu dan membutuhkan kepatuhan terhadap diet, dan kadang-kadang - pengobatan. Lumpur muncul karena perubahan komposisi empedu, ketika menjadi lebih tebal dan mandek di kandung kemih. Kolesterol, salah satu komponen empedu, biasanya dikumpulkan dalam gumpalan. Ini mengkristal dan secara bertahap mengarah pada pembentukan batu.

Apa itu - lumpur bilier

Ini adalah campuran fraksi kolesterol, kalsinasi, kristal pigmen dalam bekuan padat, terbentuk di kantong empedu atau saluran empedu. Penangguhan ini dianggap sebagai awal dari penyakit batu empedu dan terbentuk selama stagnasi empedu. Para ilmuwan menyarankan bahwa sindrom lumpur yang didiagnosis tepat waktu memberi peluang tinggi untuk mencegah GIB. Oleh karena itu, perhatian tersebut diberikan pada studi suspensi empedu (lumpur).

Varietas dan penyebab patologi

Sludge-syndrome pada kantong empedu berhubungan langsung dengan pelanggaran metabolisme kolesterol dalam tubuh manusia. Penyalahgunaan makanan berlemak, hasrat berlebihan terhadap roti, pasta, aktivitas fisik, alkohol, merokok - faktor-faktor yang berkontribusi terhadap terjadinya penyakit empedu. Keras, diet tidak seimbang dengan penurunan berat badan yang cepat - risiko tambahan memprovokasi lumpur. Jenis kelamin wanita, usia tua, kelebihan berat badan meningkatkan kemungkinan lumpur di organ sistem empedu.

Lumpur bilier sering terbentuk di latar belakang:

  • pankreatitis;
  • sirosis hati;
  • anemia sabit;
  • transplantasi organ;
  • mengambil antibiotik, sitostatik dan obat-obatan lainnya;
  • operasi pada organ-organ saluran pencernaan;
  • diabetes;
  • penyakit yang terkait dengan pelanggaran aliran empedu;
  • setelah lithotripsy (menghilangkan batu dengan menghancurkan mereka).

Komposisi bekuan bilier dapat bervariasi, tergantung pada dominasi salah satu fraksi yang termasuk dalam komposisinya. Dalam satu kasus, ada lebih banyak inklusi kolesterol dalam pemanis, kristal kalsium di yang lain, dan partikel bilirubin di yang ketiga.

Telah terbukti bahwa kolestasis dan pembentukan lumpur memicu beberapa antibiotik (sefalosporin generasi ketiga), persiapan kalsium, kontrasepsi oral, dan lipolitik.

Menurut konsistensi, suspensi empedu dapat dibagi menjadi tiga jenis:

  • mikrolitiasis (inklusi minor, bergerak bersamaan dengan gerakan tubuh manusia);
  • lumpur, mengingatkan pada dempul;
  • suspensi termasuk elemen tipe pertama dan kedua.

Menurut dinamika perkembangan, lumpur dibagi menjadi primer dan sekunder. Gumpalan bilier primer terbentuk terlepas dari adanya penyakit apa pun. Sekunder terbentuk dengan bergabung dengan penyakit utama (hepatitis, fibrosis, kolesistitis).

Algoritma untuk pembentukan bekuan empedu:

  • empedu jenuh dengan kolesterol;
  • kolesterol berubah menjadi kristal kecil;
  • kristal terhubung dalam batu kecil dan terus tumbuh;
  • lemak teroksidasi menumpuk, laju mereka meningkat;
  • empedu berkurang dengan buruk, tanpa memastikan penghapusan kelebihan kolesterol;
  • gelembung terbentuk, jenuh dengan kolesterol.

Gejala sindrom kandung empedu

Gejala-gejala tertentu yang memungkinkan dokter untuk memahami bahwa pasien memiliki kandung empedu lumpur empedu tidak ada. Pemeriksaan ultrasound pada hati dan endapan empedu ditentukan secara acak. Kondisi pasien memuaskan, tidak ada keluhan. Dapat diamati:

  • rasa sakit di daerah hipokondrium kanan (metode diagnostik - palpasi), intensitasnya meningkat setelah makan;
  • mual, tidak tergantung pada waktu hari;
  • mulas;
  • diare atau sembelit;
  • nafsu makan yang buruk.

Dalam beberapa kasus, rasa sakit cukup kuat di daerah epigastrium atau hipokondrium kanan. Serangan itu bisa bertahan hingga setengah jam. Ada contoh ketika rasa sakit yang melelahkan bergantian dengan periode remisi selama 2 bulan atau lebih. Ini membuat seseorang tidak mungkin hidup dan bekerja secara normal.

Metode diagnostik

Diagnosis lumpur dimulai dengan anamnesis. Data berikut ini penting:

  • apakah pasien memiliki rasa sakit di perut, di mana ia berada;
  • apakah ada penyakit lambung atau usus;
  • apakah orang tersebut mengonsumsi obat apa pun untuk waktu yang lama;
  • apakah dia pernah menderita hepatitis atau penyakit lain pada sistem hepatobilier sebelumnya;
  • apakah ada sirosis hati;
  • seberapa sering mereka minum alkohol.

Selanjutnya, dokter memeriksa pasien dan meraba perut, mengungkapkan daerah yang menyakitkan. Pada resepsi Anda perlu membawa hasil analisis feses, urin dan darah (umum dan biokimia). Dengan indikator mereka, seseorang dapat secara tidak langsung menentukan apakah ada lumpur empedu di kantong empedu.

Jika lumpur tidak terdeteksi secara tepat waktu, risiko mengembangkan kolesistitis kronis dan kolelitiasis akan lebih dari 40-60% (tergantung pada kombinasi faktor-faktor lain).

Yang terutama penting adalah kadar kolesterol dalam analisis biokimia darah. Ketika lumpur itu terangkat.

Untuk diagnosis yang lebih akurat menggunakan metode instrumental:

  • Studi ultrasound adalah metode dasar untuk menentukan penyakit pada sistem empedu. Ini menentukan kualitas empedu (adanya partikel patologis di dalamnya, kemampuan mereka untuk bergerak ketika tubuh pasien bergerak).
  • Tomografi terkomputasi. Menentukan ukuran yang tepat dari hati, batu empedu dan perubahan patologisnya, keberadaan lumpur.
  • Terdengar duodenal. Memungkinkan Anda mendapatkan sampel empedu dengan pengambilan sampel langsung dari duodenum. Kemudian diperiksa di bawah mikroskop.

Bagaimana cara mengobati

Jika lumpur ditemukan di empedu, ada tiga opsi yang memungkinkan:

  1. Tidak perlu perawatan. Cukup untuk menghilangkan faktor eksternal yang berkontribusi terhadap manifestasi penyakit.
  2. Perawatan diperlukan, karena ada tren negatif - pembentukan batu, risiko penyumbatan saluran empedu.
  3. Dibutuhkan operasi mendesak. Ada bahaya komplikasi serius yang mengancam jiwa.

Jika dalam analisis perubahan patologis empedu dan kemungkinan obstruksi saluran empedu (suspensi tebal, dalam bentuk dempul) terdeteksi, kolesistektomi dilakukan - batu empedu dihilangkan.

Tugas terapi konservatif:

  • mengurangi sintesis kolesterol;
  • meningkatkan sekresi empedu;
  • singkirkan hypertonus dari sfingter Oddi, yang tidak memungkinkan massa empedu bergerak ke duodenum;
  • mengurangi kemampuan usus untuk menyerap kolesterol;
  • menciptakan kondisi pencernaan yang baik di usus, menghilangkan sembelit.

Terapi obat-obatan

Dimungkinkan untuk menormalkan produksi kolesterol dengan aksi produk obat Resalut. Menurunkan tingkat kolesterol total, ia bertindak atas komposisi empedu, mengurangi litogenisitasnya. Kolesterol yang diproduksi oleh hati terhambat. Akibatnya, pembentukan batu berhenti. Durasi perawatan ditentukan oleh dokter yang hadir. Dalam bentuk ringan dari penyakit - 1 bulan, dengan parah - hingga 3 bulan.

Untuk memastikan aliran empedu yang baik dari organ empedu, asam ursodeoksikolat diresepkan (Ursosan, Ursofalk, Ursohol).

Pengobatan sindrom lumpur kandung empedu adalah kompleks dan multikomponen, termasuk terapi diet, efek obat-obatan dan obat herbal, pembedahan. Untuk memperbaiki kondisi pasien dan mengembalikan fungsi kantong empedu, perlu untuk menghapus kristal dan konglomerat dari empedu, menormalkan komposisinya, membuatnya lebih cair. Ini akan membantu mengurangi keparahan gejala dan mengurangi risiko komplikasi.

Nyeri kejang yang timbul dari diskinesia pada saluran empedu, dihilangkan dengan baik oleh obat Mebeverin, Papaverin, No-shpa. Persiapan resalut dan Mebeverin bekerja dengan baik dalam kombinasi, memperpendek durasi pengobatan penyakit.

Ketika refluks (arus balik) empedu melukai lambung, persiapan antasid digunakan - Almagel, Fosfalugel, Maalox.

Perawatan pasien dengan bilier empedu adalah individual, tergantung pada stadium penyakit dan manifestasi klinis.

Diet dan gaya hidup

Pada tahap pertama penyakit, kadang-kadang cukup untuk benar-benar mematuhi diet. Dengan semua rekomendasi tentang nutrisi, pemulihan lengkap dimungkinkan tanpa menggunakan obat-obatan.

Tabel 5 - nama diet, yang mencakup daftar produk yang diizinkan untuk jenis patologi empedu:

  • kompot, jeli, jus dari buah-buahan atau berry (non-asam), kopi dengan susu, teh lemah;
  • keju rendah lemak dan keju cottage 1%;
  • ayam kukus, daging sapi tanpa lemak;
  • minyak sayur (12 g per hari) dan mentega (20 g);
  • roti yang terbuat dari gandum atau tepung terigu;
  • sup sayuran, pasta, sereal;
  • buah-buahan, beri (bukan asam);
  • sayuran, salad, sayuran;
  • tidak lebih dari 1 telur rebus atau telur orak-arik per hari.

Alkohol, kopi kental, daging berlemak, telur goreng, makanan kaleng, acar, daging asap, es krim, cokelat, mustard, lada, ikan berlemak, kaldu kaya, buah asam, pancake, roti, dan semua kue dilarang.

Anda perlu makan fraksional, 4-5 kali sehari. Aktivitas fisik harus bervariasi, sedang. Baik jalan kaki, bersepeda, yoga, berenang.

Obat tradisional dan metode lain

Saat merawat hati, obat tradisional selalu digunakan secara luas, terbukti dari pengalaman berabad-abad. Pada tahap kedua dan ketiga BS, metode pengobatan ini tidak efektif dan kadang-kadang berbahaya.

Pada tahap awal, dengan berkonsultasi dengan dokter, Anda dapat menerapkan resep yang berkontribusi terhadap pembubaran batu kecil dan meningkatkan ekskresi empedu:

  • Anda dapat minum teh dalam bentuk rebusan immortelle, dog rose, rumput dataran tinggi, knotweed, chamomile, gentian, sawi putih. Untuk satu hari menyeduh 1 sdm. ramuan 250 ml air mendidih dan minum sepanjang hari.
  • Jus sayuran membantu dengan baik: labu, bit, mentimun, wortel, dari seledri dan peterseli. Jus perlu diminum per hari minimal 600 ml. Anda dapat mencampur jus yang berbeda.
  • Secara teratur menambahkan adas ke piring, Anda dapat menyingkirkan batu-batu kecil di saluran empedu dalam satu musim.

Apa itu sindrom lumpur berbahaya

Diyakini bahwa kehadiran sindrom lumpur bilier pada seseorang memainkan peran penting dalam perkembangan kolelitiasis. Dari pilihan metode pengobatan dan obat yang benar dan tepat akan tergantung pada pembentukan batu lebih lanjut. Penentuan tahap penyakit yang tepat waktu sangat penting secara klinis dalam pemilihan terapi yang tepat.

Jika Anda tidak merawat lumpur, bilier dan komplikasi lainnya mungkin terjadi:

  • pankreatitis akut;
  • kolestasis (stagnasi empedu);
  • kolesistitis (radang kandung empedu);
  • kolik bilier;
  • kolangitis akut (radang saluran empedu).

Prognosis dan pencegahan

Prognosis perawatan lumpur tergantung pada stadium penyakit, perawatan tepat waktu pasien untuk perawatan medis dan kualifikasi dokter yang merawat. Pada tahap ketiga lumpur empedu dengan pembentukan batu, ada risiko tinggi komplikasi serius (batu mungkin tersangkut di saluran empedu).

Pencegahan pembentukan lumpur adalah dalam cara hidup yang benar: untuk mempertahankan berat badan normal, menghindari puasa dan diet ketat, segera berkonsultasi dengan dokter untuk sakit perut, jangan minum obat tanpa kebutuhan khusus.

Baca Lebih Lanjut Tentang Dysbacteriosis

Nyeri di dubur

Gastritis

Kolitis usus

Disentri