Utama / Gastritis

Cara belajar tentang keadaan kesehatan pankreas

Gastritis

Malnutrisi, alkohol dan jajak pendapat merokok, asupan obat-obatan yang tidak terkontrol tidak menyebabkan kematian instan. Mereka menyebabkan peradangan akut atau kronis dan kadang-kadang proses tumor di pankreas, menyebabkan diabetes. Ini akan mengambil tindakan tepat waktu dan menghindari komplikasi parah pankreatitis hanya mereka yang, tanpa menunggu munculnya gejala berbahaya, tahu cara memeriksa pankreas. Mari kita buka tabir kerahasiaan.

Prinsip-prinsip Pemeriksaan Pankreas

Diagnosis pankreas harus komprehensif: Anda perlu mendapatkan informasi tidak hanya tentang struktur tubuh, tetapi juga tentang fungsinya. Jelaskan mengapa.

Pankreas adalah kelenjar besar dengan struktur dan fungsi yang unik. Inilah yang memainkan peran kunci dalam implementasi pencernaan, menghasilkan enzim yang diperlukan untuk pemecahan protein dan lemak menjadi zat yang, sekali di dalam darah, akan memberi makan sel. Insulin diproduksi di kelenjar ini, yang membantu substrat energi utama, glukosa, pasokan sel dan jaringan dengan energi. Hormon lain juga disintesis di dalamnya.

Kelenjar ini terletak di ruang retroperitoneal, di depannya terletak perut, kolon transversum dan duodenum, di kedua sisi - ginjal. Di dalam tubuh ada saluran, mengumpulkan jus pankreas yang kaya akan enzim dari sel kelenjar. Mereka jatuh ke dalam satu saluran besar, yang terbuka di duodenum.

Jika sejumlah jaringan kelenjar rusak, jaringan yang tersisa menggantikan fungsinya, dan tidak ada gejala penyakit yang muncul. Pada saat yang sama, suatu situasi dapat muncul ketika area yang sangat kecil mati atau terangsang, ini tidak terlihat dalam struktur seluruh kelenjar, tetapi disertai dengan perubahan yang jelas dalam fungsi organ. Itulah sebabnya pemeriksaan pankreas harus kompleks, dan mencakup struktur tubuh dan fungsinya.

Diagnosis laboratorium

Analisis selama pemeriksaan pankreas menentukan keadaan fungsi organ. Pada lesi akut pankreas ada peningkatan aktivitas enzim yang dihasilkannya. Beberapa dari mereka lebih informatif untuk menentukan dalam darah, yang lain - dalam urin, beberapa - dalam kotoran. Untuk menentukan tingkat keparahan lesi, indikator fungsi organ hati yang terkait dengan pankreas juga dinilai.

Diagnosis pankreas meliputi tes berikut:

  1. Hitung darah lengkap: terjadi peningkatan kadar leukosit, penusukan, dan neutrofil tersegmentasi, LED pada eksaserbasi akut atau akut dari proses kronis.
  2. Analisis biokimia darah: peningkatan kadar bilirubin total dan langsung - dalam bentuk pankreatitis ikterik (dengan ALT sedikit meningkat), peningkatan kadar gamma globulin, seromucoid, asam sialic.
  3. Tes darah spesifik pankreas:
    • alpha-amylase darah (nilainya 16-30 g / l per jam);
    • penentuan trypsin (aktivitasnya akan melebihi 60 μg / l);
    • lipase darah (lebih dari 190 U / l akan meningkat);
    • glukosa darah - akan meningkat (lebih dari 6 mmol / l) dengan keterlibatan bagian endokrin (insular) dari pankreas dalam proses inflamasi atau destruktif.

Peringatan! Tingkat aktivitas enzimatik dapat sedikit berbeda sesuai dengan laboratorium yang berbeda.

  • Penentuan trypsin, lipase, amylase dalam isi rongga 12 ulkus duodenum pada perut kosong, dan kemudian beberapa kali setelah pengenalan ke dalam usus 30 ml larutan asam hidroklorat encer. Biasanya, kadar enzim ini dalam dua bagian pertama dari isi usus menurun, kemudian secara bertahap meningkat ke nilai aslinya; pada pankreatitis kronis ada penurunan yang signifikan pada semua bagian.
  • Tes urin: amilase, kadar asam amino (tes Lasus). Dengan kekalahan pankreas ada kandungan zat ini yang tinggi.
  • Coprogram. Dalam hal kekurangan enzim kelenjar, lemak, pati, serat yang tidak tercerna dan serat otot ditentukan dalam tinja.
  • Sebelumnya, analisis utama, yang berfokus pada diagnosis penyakit pankreas, adalah amilase pankreas - enzim yang diproduksi oleh tubuh. Dalam peradangan kelenjar kronis dan eksaserbasi akut, peningkatan aktivitas enzim ini tercatat dalam darah - di atas 30 g / l per jam dan dalam urin (di sana didefinisikan sebagai "diastasis urin") - di atas 64 U / l per jam. Ketika situs pankreas mati - nekrosis pankreas, pankreatitis sklerosis - ada penurunan aktivitas amilase dalam darah (di bawah 16 g / l per jam) dan dalam urin (di bawah 10 U / l).

    Sampai saat ini, kriteria diagnostik laboratorium utama untuk lesi pankreas adalah enzim elastase, yang terdeteksi dalam tinja. Dalam kasus kekurangan fungsi kelenjar, aktivitas elastase pankreas kurang dari 200 μg / g, dalam kasus kerusakan organ parah - kurang dari 100 μg / g.

    Peringatan! Semua tes darah dilakukan dengan perut kosong, tetapi beberapa tes untuk pankreas perlu persiapan. Poin ini harus diklarifikasi jika tidak dengan dokter, maka dengan staf laboratorium tempat Anda berencana menjalani diagnosis.

    Tes stres laboratorium

    Dalam beberapa kasus, mungkin perlu untuk melakukan beberapa tes tidak hanya pada perut kosong, tetapi juga setelah masuknya zat-zat tertentu ke dalam tubuh - tes stres.

    Ada tes beban seperti itu:

    1. Tes Glyco-amilase. Konsentrasi awal amilase darah ditentukan, setelah itu orang tersebut harus minum 50 g glukosa; setelah 3 jam amilase diuji ulang. Dalam kasus patologi setelah 3 jam, peningkatan enzim ini dicatat oleh lebih dari 25% dari tingkat awal.
    2. Tes Prozerin. Konsentrasi awal diastase urin ditentukan, setelah itu Prozerin diberikan. Kemudian setiap setengah jam selama 2 jam, tingkat diastase diukur: biasanya naik tidak lebih dari 2 kali, tetapi kemudian kembali normal. Dalam berbagai jenis patologi pankreas, berbagai indikator ditentukan.
    3. Tes Iodolipol. Setelah terbangun, pasien kencing, lalu minum obat "Yodolipol." Kemudian dalam satu jam, satu setengah, dua dan 2,5 jam, tingkat iodida dalam urin ditentukan. Diagnosis penyakit pankreas ini didasarkan pada aktivitas enzim lipase yang diproduksi oleh organ ini. Biasanya, satu jam kemudian, iodida mulai terdeteksi dalam urin, dan tingkat ekskresinya lebih dan lebih maksimal - dalam porsi urin yang dikumpulkan dalam 2,5 jam.
    4. Tes secretin-pankreozyminovaya. Hal ini didasarkan pada perubahan komposisi kimiawi isi duodenum 12 setelah pemberian sekresi hormon seperti hormon ke dalamnya (itu menyebabkan peningkatan sekresi enzim jus bikarbonat yang kaya dan jus pankreas).
    5. Tes toleransi glukosa penting untuk mendiagnosis lesi pada alat endokrin pankreas. Pada saat yang sama kadar glukosa darah ditentukan pada waktu perut kosong, setelah satu jam dan dua setelah mengambil larutan glukosa di dalam. Analisis ini hanya diresepkan oleh ahli endokrin, ia juga menafsirkannya, karena ada bahaya komplikasi yang terkait dengan peningkatan kadar karbohidrat karbohidrat sederhana dalam darah.

    Mempelajari struktur tubuh

    Studi pankreas didasarkan pada sifat-sifat jaringan: tidak terlihat selama pemeriksaan sinar-X rutin, tetapi saluran kelenjar dapat diperiksa secara radiografi dengan memasukkan kontras ke dalamnya. Zat besi tersedia untuk pemeriksaan dengan metode ultrasonografi, dan sonografi Doppler menentukan aliran darah di pembuluh darahnya. Computed tomography memvisualisasikan strukturnya dalam lapisan, tetapi analog resonansi magnetik optimal untuk menentukan struktur terkecil dari suatu organ. Pertimbangkan segala sesuatu secara berurutan.

    Metode sinar-X

    1. Radiografi survei memungkinkan visualisasi hanya kalsifikasi jaringan kelenjar, batu-batu besar di salurannya.
    2. Endoskopi retrograde cholangiopancreatography adalah pengenalan agen kontras sinar-X ke dalam saluran kelenjar duodenum menggunakan alat optik, yang melakukan fibrogastroscopy.
    3. Selektif angiografi - pemeriksaan x-ray kelenjar vaskular setelah injeksi agen kontras.
    4. Computed tomography membantu dalam diagnosis tumor dan proses inflamasi pada kelenjar.


    Setiap metode pemeriksaan mengharuskan pasien untuk melakukan prosedur persiapan.

    Ultrasonografi

    Metode ini tidak seakurat studi tomografi, tetapi karena kesederhanaan dan keamanannya, metode ini sangat penting untuk diagnosis primer patologi kelenjar. Ultrasonografi memungkinkan visualisasi peradangan akut dan kronis, tumor, abses, kista; Ultrasonografi Doppler sangat berharga untuk penilaian utama aliran darah organ. Metode ini membutuhkan persiapan terlebih dahulu. Bagaimana melaksanakannya, sehingga hasil penelitian ini dapat diandalkan, kami katakan dalam artikel: Persiapan untuk USG dalam patologi pankreas.

    Pencitraan resonansi magnetik

    Tomografi NMR adalah metode yang paling informatif untuk mempelajari kelenjar, yang sangat akurat memvisualisasikan jaringan organ berlapis-lapis. Ketika menggabungkan MRI dengan pengenalan kontras ke dalam saluran (cholangipancreatography) atau pembuluh darah (angiografi), keandalan maksimum dari penelitian pankreas tercapai.

    Indikasi untuk MRI pankreas adalah sebagai berikut:

    • tumor organ berdiameter kecil;
    • penyakit hati;
    • pankreatitis;
    • persiapan untuk operasi pada kelenjar;
    • sebagai perawatan organ kontrol.

    Biokimia Pankreas

    Analisis biokimia darah adalah tes paling objektif yang menunjukkan fungsi organ internal. Pada artikel ini kami akan memberi tahu Anda indikator apa yang merupakan norma untuk pankreas. Kami juga akan berbicara tentang penyimpangan apa yang bisa dilihat pada peradangan jaringan organ.

    Kriteria diagnostik dasar

    Untuk menentukan fungsi pankreas, indikator berikut harus digunakan:

    • protein total (mencirikan fungsi enzimatik);
    • amilase (biasanya zat ini terkandung dalam sel-sel jaringan, dalam jumlah besar yang dilepaskan ke dalam darah hanya selama proses destruktif);
    • lipase (juga merupakan enzim intraseluler, tingkat tinggi dengan pankreatitis bertahan lama);
    • whey elastase (indikator paling akurat untuk nekrosis pankreas);
    • glukosa (menunjukkan produksi insulin normal, yang diproduksi oleh sel-sel ekor pankreas).

    Indeks tidak langsung mengkarakterisasi pankreas dan hati:

    • bilirubin (menunjukkan aliran empedu yang normal, dapat meningkat dengan pankreatitis, dipicu oleh patologi hati);
    • transaminase (indikator biokimiawi kerusakan jaringan hati);
    • GGT (menunjukkan stagnasi di saluran empedu);
    • alkaline phosphatase (memiliki arti yang sama dengan GGTP, tetapi bereaksi lambat).

    Norma

    Jadi, berapa tingkat normal nilai biokimia untuk tes pankreas?

    Total protein biasanya 75-85 g / liter. Indikator ini tergantung pada usia dan jenis kelamin. Ini membuktikan nutrisi yang cukup dan pencernaan makanan. Oleh karena itu, pada pankreatitis kronis, ketika terjadi defisiensi enzim yang nyata, kadar total protein akan menurun.

    Amilase biasanya tidak lebih dari 64 Unit. Dalam proses peradangan pankreas akut, levelnya naik puluhan, ratusan dan ribuan kali. Peningkatannya berlangsung 2-3 hari, setelah itu zat dikeluarkan dari darah. Amilase digunakan untuk membuat diagnosis pankreatitis. Itu meningkat dengan serangan pada setiap pasien kelima.

    Lipase pada orang yang sehat mencapai 190 Unit. Semua nilai yang lebih tinggi dari angka ini dapat dianggap sebagai pankreatitis akut. Lipase adalah tes yang lebih spesifik. Tingkat enzim meningkat selama 3-5 hari setelah serangan dan dijaga pada ketinggian 10-14 hari. Setelah ini, lipase perlahan menurun.

    Elastase adalah 0,1-4,0 ng / ml. Indikatornya sangat spesifik untuk peradangan organ ini. Zat tersebut hanya terkandung dalam jaringan pankreas. Meningkat dalam proses akut setelah 6 jam dari awal serangan. Elastase berkurang menjadi 10 hari sakit. Enzim bereaksi pada hampir semua pasien.

    Glukosa bervariasi dari 3,5 hingga 6,2 mmol / liter. Peningkatan glukosa pada pankreatitis kronis yang dipersulit oleh diabetes mellitus.

    Kriteria tidak spesifik

    Biokimia juga akan membantu menilai penyebab peradangan pada pankreatitis. Sebagai aturan, penyakit dimulai dengan saluran empedu dan hati. Patologi organ ini dibuktikan dengan peningkatan bilirubin total (biasanya, indeksnya 8,4-20,5 μm / liter) dan bilirubin langsung (2,2-5,1 μm / liter).

    Bilirubin langsung ditemukan dalam sel-sel hati dan meningkat dengan penghancuran jaringan (sitolisis pada hepatitis, sirosis, onkologi). Fraksi total meningkat dengan penyumbatan saluran ekskretoris. Misalnya, dengan batu di kantong empedu, radang akut pada saluran, penyakit tumor pada kepala pankreas. Bilirubin dapat meningkat dengan pankreatitis sekunder.

    Transaminase (ALT, AST) mencirikan penghancuran jaringan hati. Mereka meningkat dengan hepatitis toksik dan virus, tumor primer dan metastasis hati. ALT biasanya 0–38 U. AST bervariasi dari 0–42 U. Ketika pankreatitis sekunder terjadi karena nekrosis inflamasi jaringan hati, tingkat enzim mungkin tinggi.

    Alkaline phosphatase tidak melebihi 260 ED. Enzim ini menjadi ciri stagnasi empedu. Kadang meningkat dengan lesi sekunder pankreas. Ini tidak spesifik untuk organ-organ ini (memiliki bentuk tulang dan jaringan).

    GGTP (gamma-glutamyltranspeptidase) lebih spesifik dalam kasus kemacetan di saluran. Ini juga ditemukan di jaringan hati, karena itu meningkat dengan nekrosis dan peradangan. Norma enzim untuk pria tidak lebih dari 33,5 U / liter, untuk wanita tidak lebih dari 48,6 U.

    Jadi, enzim utama pankreatitis adalah amilase, lipase dan elastase. Hanya tingkat tinggi mereka yang memungkinkan kita untuk berbicara tentang peradangan jaringan. Ingatlah bahwa setiap tes harus dilakukan di pagi hari dengan perut kosong. Dianjurkan untuk tidak makan 8-12 jam sebelum tes, untuk membatasi makanan berlemak dan alkohol. Dengan tingkat lemak yang tinggi dalam darah, chyle terbentuk (serum adalah suspensi partikel kecil lemak), di mana penelitian tidak dapat dilakukan.

    Tes darah untuk pankreatitis

    Pankreatitis adalah sekelompok penyakit pankreas yang sangat sulit didiagnosis. Masalahnya adalah bahwa gambaran gejala yang muncul selama perkembangan mereka memiliki kemiripan yang besar dengan manifestasi klinis penyakit gastrointestinal lainnya, oleh karena itu, untuk membuat diagnosis yang akurat, Anda perlu menjalani sejumlah tindakan diagnostik. Tes darah untuk pankreatitis memberikan informasi paling luas tentang keadaan pankreas dan organisme secara keseluruhan, sehingga wajib dalam proses mendiagnosis penyakit.

    Secara singkat tentang penyakitnya

    Pankreatitis adalah penyakit di mana proses inflamasi mulai berkembang di pankreas. Pada saat yang sama, ada pelanggaran aliran jus pankreas dan aktivasi proses "pencernaan sendiri". Berbagai faktor dapat berkontribusi pada perkembangan pankreatitis. Di antara mereka, yang paling umum adalah:

    • kebiasaan buruk;
    • diet yang tidak sehat;
    • minum obat tertentu;
    • stres dan kurang tidur;
    • kolesistitis;
    • radang saluran empedu;
    • duodenitis;
    • penyakit kardiovaskular;
    • sirosis hati, dll.

    Gejala utama penyakit ini adalah:

    • mual persisten disertai muntah, setelah itu bantuan tidak diamati;
    • kehilangan nafsu makan dan berat badan;
    • nyeri di sekitarnya di hipokondrium kiri;
    • kenaikan suhu;
    • sering bersendawa;
    • cegukan;
    • peningkatan air liur;
    • plak keputihan di lidah;
    • memecahkan bangku.

    Dengan munculnya setidaknya satu tanda perkembangan pankreatitis, perlu segera berkonsultasi dengan dokter dan lulus tes yang akan mengkonfirmasi atau membantah keberadaan penyakit ini.

    Tes darah apa yang Anda miliki untuk dugaan pankreatitis?

    Diagnosis pankreatitis adalah proses yang kompleks dan memakan waktu. Proses peradangan yang berkembang di pankreas, seringkali menunjukkan gejala yang dapat dengan mudah dikaitkan dengan kelelahan manusia, kurang tidur atau stres. Penduduk kota-kota besar, di mana laju kehidupan dipercepat berlaku, sering mengeluh kelelahan, kelelahan, penurunan berat badan dan munculnya berbagai gangguan pencernaan. Tetapi gejala-gejala ini adalah tanda-tanda pertama dari perkembangan pankreatitis dan memerlukan perawatan segera ke dokter.

    Karena alasan inilah dokter, segera setelah ia mendengar dari pasien keluhan keletihan, keletihan, dan gangguan pencernaan yang terus-menerus, segera memeriksa pasien dan meresepkan tes. Dan setelah menerima hasil penelitian, ia memutuskan perlunya pemeriksaan lebih lanjut.

    Sebagai aturan, tes berikut ditugaskan untuk pasien:

    • tes darah biokimia;
    • hitung darah lengkap;
    • analisis umum urin dan feses.

    Jika hasil penelitian ini mengungkapkan pelanggaran pankreas, tindakan diagnostik yang lebih kompleks ditunjuk, yang meliputi USG, computed tomography, MRI, dll.

    Tes darah umum

    Jika Anda mencurigai perkembangan pankreatitis kronis atau akut selalu ditugaskan hitung darah lengkap. Ini memberikan informasi paling luas tentang keadaan pankreas. Namun, tidak mungkin mendiagnosis hanya berdasarkan hasil penelitian ini. Pemeriksaan tambahan pasien akan diperlukan.

    Untuk kolesistitis atau pankreatitis, hitung darah lengkap menunjukkan hasil berikut:

    • pengurangan sel darah merah;
    • penurunan kadar hemoglobin;
    • peningkatan laju sedimentasi eritrosit;
    • peningkatan yang kuat dalam tingkat leukosit (dengan penyakit-penyakit ini tingkat leukosit 2-3 kali lebih tinggi dari normal);
    • peningkatan hematokrit.

    Tes darah untuk pankreatitis pada wanita dan pria dapat meningkat atau menurun. Perubahan tersebut disebabkan oleh perkembangan proses inflamasi di pankreas dan pelepasan zat beracun ke dalam darah. Dan untuk memahami indikator apa yang menunjukkan perkembangan penyakit ini, perlu untuk terlebih dahulu mempelajari norma mereka. Jumlah darah normal ditunjukkan pada tabel di bawah ini.

    Tes darah biokimia

    Metode yang paling informatif untuk diagnosis pankreatitis adalah tes darah biokimia. Ini memberikan gambaran lengkap tentang keadaan tubuh dan pankreas. Pada pankreatitis akut dan kronis, tes darah biokimia menyediakan data berikut:

    • Amilase. Ini adalah enzim pankreas yang bertanggung jawab atas pemecahan pati dalam tubuh. Dengan perkembangan pankreatitis, peningkatannya dicatat, menunjukkan stagnasi jus pankreas di saluran pankreas.
    • Phospholipase, trypsin, lipase dan elastase. Mereka juga enzim dari jus pankreas. Dan dengan perkembangan penyakit ini, tingkat darah mereka juga naik.
    • Glukosa. Tingkat zat ini dalam darah selama pankreatitis meningkat karena fakta bahwa sel-sel pankreas yang rusak tidak lagi menghasilkan insulin, yang bertanggung jawab untuk pemisahan dan pengangkutan glukosa ke dalam sel dan jaringan tubuh.
    • Bilirubin Tingkat zat ini dengan pankreatitis juga melebihi norma. Ini disebabkan oleh stagnasi pada saluran empedu, yang dihasilkan dari edema pankreas.
    • Protein. Dengan perkembangan penyakit ini, tingkat protein diturunkan.
    • Transaminase. Zat ini juga meningkat dengan radang pankreas, tetapi tidak dalam semua kasus.

    Perlu dicatat bahwa ketika memperoleh hasil tes darah biokimia, dokter pertama-tama melihat tingkat amilase, karena peningkatannya menunjukkan perkembangan pankreatitis akut atau kronis. Perhatian lebih lanjut dari dokter beralih ke tingkat enzim lain.

    Harus dikatakan bahwa mereka semua memenuhi peran mereka dalam tubuh, dan penurunan atau peningkatan mereka menunjukkan gangguan serius. Sebagai contoh, amilase bertanggung jawab atas pemecahan karbohidrat, lemak - lemak. Elastase dan tripsin memberikan ikatan peptida dalam protein asam amino. Akibatnya, dengan peningkatan atau penurunan tingkat enzim ini, ada gangguan proses metabolisme yang dapat memicu masalah kesehatan lainnya.

    Analisis biokimia darah dilakukan pada hari pertama setelah pasien masuk rumah sakit dengan serangan yang menyakitkan. Jika tingkat amilase meningkat, analisis harus diambil lagi pada hari berikutnya. Ini memungkinkan Anda untuk melacak dinamika dan keefektifan perawatannya.

    Analisis tambahan

    Jika seorang dokter memiliki kecurigaan tentang perkembangan pankreatitis pada seorang pasien, maka, selain KLA dan penelitian biokimia, ia mungkin juga meresepkan tes darah lainnya. Diantaranya adalah tes darah laboratorium untuk trypsin imunoreaktif. Analisis ini sangat informatif, karena memungkinkan untuk mendapatkan data tidak hanya pada keadaan pankreas, tetapi juga pada organ lain, yang memungkinkan untuk mendeteksi secara tepat waktu apakah pasien memiliki komplikasi pada latar belakang pankreatitis, misalnya, hiperkortisisme, gagal ginjal, dll.

    Perlu segera dicatat bahwa indikator utama perkembangan pankreatitis adalah penurunan kadar trypsin dalam darah. Dan semakin rendah, semakin buruk prognosisnya. Namun, analisis dalam praktik medis ini sangat jarang, karena dibayar dan menghabiskan banyak uang.

    Perlu juga dicatat bahwa dalam diagnosis pankreatitis, analisis urin sering diresepkan. Tetapi tidak umum, tetapi yang memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi tingkat trypsinogen dalam materi yang diteliti. Enzim ini adalah bentuk trypsin yang tidak aktif dan muncul dalam urin hanya dengan adanya proses inflamasi di pankreas.

    Perkembangan pankreatitis berdampak buruk pada kerja seluruh saluran pencernaan. Karena itu, ketika itu terjadi, praktis pada 9 dari 10 pasien ada pelanggaran kursi. Untuk alasan ini, sangat penting dalam diagnosis penyakit ini adalah pengiriman analisis tinja. Dalam studinya, perhatian khusus diberikan kepada:

    • keberadaan lemak dalam tinja (selama operasi normal sistem pencernaan seharusnya tidak);
    • warna bahan yang dipelajari;
    • kehadiran di tinja elemen makanan yang tidak tercerna.

    Dengan adanya penyimpangan dari norma, kita dapat berbicara tentang adanya berbagai gangguan pada saluran pencernaan. Apalagi untuk menentukan mereka belum tentu melakukan studi laboratorium. Pasien sendiri dapat mengidentifikasi pelanggaran seperti itu, jika Anda memeriksa feses dengan hati-hati. Perubahan warna menunjukkan tumpang tindih saluran empedu. Pada saat yang sama, tinja itu sendiri tidak dicuci dengan baik di dinding mangkuk toilet, yang juga menunjukkan adanya proses inflamasi dalam tubuh. Karena kandungan lemaknya yang tinggi, kotoran menjadi mengkilap dan mengeluarkan bau yang tidak sedap dan menyengat.

    Seperti disebutkan di atas, tes laboratorium untuk darah, urin dan feses saja tidak cukup untuk diagnosis. Untuk memverifikasi perkembangan pankreatitis pada manusia, sangat penting untuk melakukan pemeriksaan USG pankreas, serta fibroesophagogastroduodenoscopy, yang akan mengungkapkan pelanggaran pada pertemuan saluran pankreas utama ke dalam 12 duodenum. Sebagai aturan, diagnostik instrumental dilakukan di rumah sakit dan memungkinkan Anda untuk memberikan penilaian lengkap terhadap kondisi tubuh dan pankreas.

    Biokimia darah untuk pankreatitis: indikator kinerja pankreas

    Biokimia dengan pankreatitis memiliki informasi diagnostik yang tinggi. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa dalam darah ditentukan oleh aktivitas enzim yang masuk selama peradangan.

    Penelitian biokimia mencakup sejumlah kriteria.

    Indikator yang ditentukan

    Tes darah biokimia untuk pankreatitis adalah tes penting, yang ditugaskan untuk diagnosis keadaan inflamasi yang dapat diandalkan. Ini melibatkan definisi berbagai indikator, yang dalam berbagai tingkatan menunjukkan tingkat keparahan dan sifat proses.

    Untuk memudahkan dekripsi, studi dibagi menjadi 2 kelompok kondisional:

    • garis lurus - ubah hanya dalam kasus patologi pankreas;
    • tidak langsung - perubahan yang berhubungan dengan penyakit dan organ pencernaan lainnya, khususnya, hati dan struktur berlubang pada saluran hepatobiliary (PSGT).

    Perubahan langsung atau tidak langsung dalam biokimia pankreas dipelajari oleh ahli gastroenterologi atau terapis secara pribadi (tergantung pada hasil penelitian lain, termasuk survei dan pemeriksaan).

    INDIKATOR LANGSUNG

    Indikator langsung dari studi biokimia untuk diagnosis kondisi patologis pankreas termasuk konsentrasi senyawa organik tertentu dalam plasma atau aktivitas enzim:

    1. Total protein Konsentrasi semua senyawa protein dalam plasma secara langsung tergantung pada aktivitas fungsional organ eksokrin.
    2. Amilase adalah enzim yang diproduksi oleh sel kelenjar pankreas dan bertanggung jawab untuk pencernaan karbohidrat dalam lumen usus kecil. Peningkatan aktivitasnya menunjukkan kerusakan pada sel-sel kelenjar, dan senyawa tersebut tidak memasuki saluran organ, tetapi langsung ke dalam plasma.
    3. Lipase juga merupakan enzim yang, bersama dengan asam empedu, bertanggung jawab untuk pencernaan lemak. Setelah kerusakan sel, peningkatan aktivitas lipase plasma berlangsung lama, yang mungkin merupakan kriteria diagnostik yang penting.
    4. Glukosa adalah karbohidrat utama dalam tubuh manusia, yang dalam proses transformasi biokimia memasok energi yang diperlukan. Peningkatan kadar senyawa organik adalah bukti kemungkinan patologi bagian intrasekresi organ dengan gangguan produksi insulin (hormon yang bertanggung jawab untuk pengambilan glukosa oleh jaringan dan penurunan konsentrasi dalam darah).
    5. Whey elastase adalah enzim yang aktivitasnya meningkat adalah bukti langsung dari nekrosis jaringan (kematian) karena perkembangan penyakit.

    Perubahan kriteria langsung dalam analisis memungkinkan untuk menilai perubahan dalam keadaan fungsional dan operasi bagian ekskretoris struktur GIT. Enzim pankreas dalam darah meningkat karena kerusakan nyata pada sel-sel kelenjar.

    Perhatian! Penyebab perkembangan peradangan ditemukan selama diagnosis komprehensif, termasuk teknik lainnya.

    INDIKATOR TIDAK LANGSUNG

    Perubahan dalam indikator tidak langsung adalah kriteria diagnostik yang penting untuk menentukan patologi dan struktur lain dari sistem:

    1. Bilirubin umum, langsung dan tidak langsung adalah senyawa organik yang diproduksi oleh hati dan merupakan produk akhir dari pertukaran hemoglobin. Jika bilirubin meningkat dalam kasus pankreatitis, ini adalah bukti edema, yang mengarah ke pemerasan saluran empedu dan gangguan ekskresi komponen dari empedu.
    2. Gamma-glutamyl transpeptidase (GGTP). Aktivitasnya meningkat dengan perkembangan stagnasi pada struktur saluran hepatobiliary yang melanggar sekresi empedu ke dalam lumen duodenum.
    3. Alkaline phosphatase menjadi lebih aktif dengan analogi dengan GGTP, tetapi peningkatannya terjadi lebih lambat.
    4. Transaminase hati (AST dan ALT). Peningkatan mereka adalah indikator kerusakan hepatosit, yang dapat terjadi karena berbagai penyebab.

    Untuk biokimia, bahan diambil dari vena.

    Peningkatan nilai dalam banyak kasus adalah manifestasi edema jaringan, yang mengarah pada kompresi PSHT, stasis empedu dan kerusakan parsial pada sel-sel hati.

    Nilai normal

    Nilai normal langsung dan tidak langsung dari analisis biokimia

    Metode diagnostik untuk patologi pankreas

    Pemeriksaan yang tepat pada pasien dengan dugaan penyakit pankreas membantu dalam waktu untuk menegakkan diagnosis yang benar dan meresepkan pengobatan. Pencarian diagnostik dari setiap spesialis yang memenuhi syarat dimulai dengan metode pemeriksaan klinis dan laboratorium umum. Diagnosis pendahuluan dikonfirmasikan dengan teknik instrumental: komputer dan magnetic resonance tomography, pemeriksaan kontras sinar-X, ultrasound dan lain-lain.

    Wawancara dan Inspeksi Diagnostik

    Pada pertemuan pertama dengan pasien, dokter tertarik dengan keluhan dan melakukan pemeriksaan umum pasien. Selama percakapan, dokter mempelajari karakteristik nyeri, sifat dispepsia, frekuensi dan intensitas gejala klinis. Gejala-gejala berikut memiliki nilai diagnostik terbesar dalam diagnosis penyakit kelenjar:

    1. Nyeri di perut bagian atas, terutama di daerah epigastrik dan subkostal. Rasa sakit sering herpes zoster, terjadi setelah makan makanan berlemak kaya. Keparahan dan rasa sakit di perut tidak berlangsung lama.
    2. Nyeri menjalar ke tulang belikat kiri, punggung bawah, yang menyebabkan seseorang mengambil posisi paksa untuk endowmen negara.
    3. Gejala khas penyakit pankreas adalah muntah dan mual setelah mengonsumsi makanan berlemak. Empedu dapat hadir dalam muntah. Muntah tidak meredakan gejala nyeri.
    4. Pada penyakit kelenjar karena pencernaan lemak dan lipid yang tidak mencukupi, terjadi steatorrhea - feses yang sering cair atau lembek berwarna kuning dengan campuran lemak. Steatorrhea - gejala patognomonik dalam diagnosis pankreatitis, tumor dan kanker organ
    5. Pasien secara berkala khawatir tentang kembung, demam, gejala keracunan, pewarnaan ikterik pada kulit, yang juga mengindikasikan penyakit pankreas.

    Informasi penting! Karena kekurangan enzim, beberapa pasien melaporkan penurunan berat badan yang tidak termotivasi, yang juga dapat mendukung patologi kelenjar. Ketika gejala ini terjadi, perlu segera berkonsultasi dengan dokter, karena dalam sebagian besar kasus, penurunan berat badan adalah tanda perkembangan kanker dalam tubuh.

    Pemeriksaan eksternal menunjukkan penyakit kuning, kulit kering. Pada palpasi di daerah proyeksi nyeri pankreas terdeteksi, namun, tidak mungkin untuk memeriksa dan meraba organ sepenuhnya karena lokasinya yang dalam.

    Semua tentang kelenjar
    dan sistem hormonal

    Pekerjaan seluruh organisme tergantung pada keadaan organ ini.

    Tanda-tanda umum patologi

    Kerusakan pankreas tidak selalu muncul tiba-tiba. Banyak orang tidak menganggap penting ketidaknyamanan teraba di perut bagian atas, yang meningkat setelah pesta. Tunjukkan perkembangan penyakit dapat berupa tanda-tanda seperti:

    • Mual Meningkat setelah minum alkohol, makanan berlemak dan gorengan. Dalam kasus yang parah, disertai dengan muntah, tidak membawa kelegaan.
    • Sakit Rasa sakit atau tajam terkonsentrasi di zona epigastrium, tetapi dapat menyebar di bawah skapula, sternum atau di bawah tulang rusuk.
    • Masalah dengan kursi. Ini adalah sembelit atau diare, tergantung pada jenis patologi dan prasyarat untuk perkembangannya. Jika ada partikel makanan yang terlihat di kotoran - ini tidak normal.
    • Bersendawa dan perut kembung. Gangguan pada proses pencernaan menyebabkan fermentasi residu makanan dan akumulasi gas. Bersendawa disertai dengan rasa tidak enak di mulut.
    • Suhu Peningkatan suhu adalah tanda yang jelas dari proses inflamasi. Dalam hal ini, Anda harus segera bertindak - hubungi ambulans.

    Gejala serupa adalah alasan untuk perawatan rumah sakit segera.

    Dengan perkembangan komplikasi, gejala seperti penyakit kuning, penglihatan kabur, gangguan koordinasi mungkin terjadi. Berat badan juga berkurang, kehilangan nafsu makan.

    Itu penting! Keluhan pasien dan pemeriksaan dangkal saja tidak cukup. Hanya setelah diagnosis komprehensif pankreas dibuat, perawatan dapat ditentukan oleh dokter Anda.

    Tes laboratorium

    Setelah pemeriksaan oleh dokter dan mengambil anamnesis, tes laboratorium diresepkan. Tes apa yang perlu Anda lewati untuk mempelajari pankreas, dokter akan menentukan, karena daftar mereka tergantung pada keadaan tertentu.

    Kategori-kategori studi berikut dapat dibedakan:

    • Standar Mengambil sampel darah, urin atau feses untuk melakukan studi pada indikator standar saat ini.
    • Dengan beban. Terdiri dari beberapa tahap. Indikator dasar dibandingkan dengan hasil analisis setelah penggunaan zat khusus.
    • Spesial Dirancang untuk mendiagnosis patologi tertentu, menyiratkan prosedur khusus untuk pengumpulan dan studi materi.

    Metode utama diagnosis laboratorium pankreas

    Tes darah

    Hal pertama yang diresepkan untuk penyakit pankreas adalah tes darah. Darah jari dan vena diambil untuk pemeriksaan lengkap. Dari indikator umum, jumlah leukosit dan neutrofil, serta ESR, sangat penting.

    Tes apa yang Anda miliki untuk pankreas? Analisis biokimia darah menentukan indikator berikut:

    • bilirubin umum dan langsung;
    • glukosa;
    • alpha amylase;
    • lipase;
    • trypsin.

    Pankreas menghasilkan zat yang paling penting: enzim pencernaan dan insulin untuk pemecahan glukosa. Mengurangi sintesis enzim menyebabkan ketidakmampuan untuk sepenuhnya memproses dan menyerap nutrisi, dan peningkatannya adalah penyebab kerusakan diri pada tubuh. Insulin diperlukan untuk memproses glukosa, jika tidak seseorang akan menghadapi diagnosis diabetes.

    Tes darah adalah prosedur dasar dalam diagnosis penyakit apa pun.

    Itu penting! Donasi darah diperlukan saat perut kosong. Pada malam hari, tidak dianjurkan untuk menggunakan alkohol, minuman berkarbonasi manis, makanan penutup, dan produk lain yang dapat merusak hasil.

    Urin dan tinja

    Yang tidak kalah penting adalah tes untuk pekerjaan pankreas, berdasarkan studi sampel urin dan feses. Mereka mencerminkan pemrosesan zat yang memasuki tubuh. Cara terbaik untuk mengambil barang pagi, terutama untuk air seni.

    Di laboratorium, sampel urin diperiksa untuk parameter biokimia seperti glukosa, amilase, dan asam amino. Dengan penyakit pankreas, merekalah yang mengalami perubahan terbesar.

    Tinja diperiksa untuk melakukan coprogram. Indikator eksternal (konsistensi, warna, keberadaan partikel makanan yang tidak tercerna, dll.), Serta biokimia dianalisis. Kriteria evaluasi yang paling penting adalah:

    • adanya serat dan serat makanan;
    • identifikasi enzim pencernaan;
    • jumlah elastase;
    • analisis proses hidrolisis.

    Tes laboratorium mengungkapkan jumlah dan jenis serat dalam massa tinja.

    Indikator lainnya

    Dalam laboratorium ini diagnosis penyakit pankreas berakhir hanya jika tidak ada kelainan yang signifikan telah diidentifikasi. Jika ada hasil yang meragukan, tes tambahan diperlukan untuk memeriksa pankreas menggunakan metode stress test.

    Opsi penelitian berikut digunakan:

    • Toleransi glukosa - darah diambil pada awal tes, kemudian pasien minum konsentrat glukosa, dan satu jam kemudian pengambilan sampel darah diulang.

    Hasil Uji Toleransi Glukosa

    • Diastase dalam urin - level awal diukur, setelah pemberian prozerin, sampel diambil setiap setengah jam selama 2 jam.
    • Tes Iodolipol. Sampel urin pagi adalah kontrol. Setelah mengambil iodolipol, pengukuran rutin dilakukan selama 2,5 jam untuk menentukan konsentrasi iodida.
    • Antibodi terhadap sel beta mengungkapkan patologi autoimun dari produksi insulin.
    • Enzim dalam duodenum. Sampel awal diambil setelah pengenalan asam klorida.
    • Tes secretin-pankreatikimin. Produksi amilase, trypsin dan lipase distimulasi oleh pemberian sekretin dan kolesisto-pankreozimin; setelah itu, tingkat enzim dalam duodenum dibandingkan dengan yang awal.

    Diagnosis perangkat keras

    Informasi lebih lanjut tentang ukuran dan perubahan struktural organ internal dapat diperoleh melalui diagnostik perangkat keras. Saat memeriksa pankreas, metode ini digunakan:

    • Ultrasonografi. Gelombang ultrasonik dipantulkan dari jaringan kelenjar dan diubah menjadi gambar pada monitor. Perubahan tingkat echogenicity, ukuran organ dan konturnya, serta adanya cairan di rongga perut menunjukkan adanya patologi.

    Ultrasonografi adalah prosedur standar untuk masalah pankreas

    • Pemeriksaan endoskopi. Dengan bantuan probe endoskopi, keadaan jaringan di persimpangan saluran pankreas dan duodenum diamati.
    • ERCP Metode kolangiopancreatografi retrograde endoskopik memungkinkan kita untuk memeriksa keadaan saluran pankreas itu sendiri.

    Selama ERCP ada risiko kerusakan organ jika diagnosa tidak cukup berkualitas.

    • CT Karena CT scan pankreas, struktur organ diperiksa secara rinci, pertumbuhan baru dan tempat transformasi jaringan sehat terdeteksi.
    • Endogram. Digunakan untuk studi terperinci tentang keadaan kelenjar dan salurannya, serta kelenjar getah bening yang terkait.
    • Biopsi. Dalam hal deteksi neoplasma yang mencurigakan, jaringan dikumpulkan dengan tusukan jarum halus untuk pemeriksaan histologis lebih lanjut. Ini memungkinkan Anda untuk mendeteksi onkologi atau memastikan tumornya jinak.

    Itu penting! Karena diagnosis yang kompleks, dimungkinkan untuk secara akurat menentukan jenis penyakit pankreas, serta kemungkinan penyebab perkembangannya.

    Berdasarkan hasil penelitian, sebuah program perawatan dikompilasi, yang dapat mencakup diet dan terapi obat menggunakan enzim. Pada kasus yang lebih parah, pembedahan diperlukan untuk menyelamatkan area kelenjar yang tidak terlalu rusak.

    Tes darah dan lainnya untuk pankreatitis

    Tanda-tanda klinis peradangan pankreas sulit dibedakan dari penyakit lain pada saluran pencernaan, semuanya menyebabkan gejala yang serupa: sakit perut, dispepsia. Dalam hal ini, peran utama dimainkan oleh tes darah untuk pankreatitis. Tes lain, seperti pemeriksaan feses, saliva, urine, menentukan bentuk pankreatitis - akut atau kronis. Untuk dokter yang merawat pankreatitis, Anda harus tahu pasti bahwa ia sedang berhadapan dengan bentuk akut penyakit atau memperburuk proses peradangan kronis pada kelenjar.

    Metode untuk penentuan pankreatitis kronis

    Pankreas menghasilkan enzim yang memecah protein, lemak dan karbohidrat, dan juga mensintesis hormon insulin yang mengantarkan glukosa ke dalam sel-sel tubuh. Diagnosis pankreatitis melibatkan penentuan konsentrasi enzim pencernaan dan hormon kelenjar dalam aliran darah.

    • Amylase - terlibat dalam pengolahan makanan karbohidrat (memecah pati); membedakan amilase pankreas dan α-amilase total (diastase).
    • Tripsin dan elastase - menyediakan pencernaan protein.
    • Lipase - memecah lemak, kekurangannya ditemukan dengan meningkatkan kolesterol dalam analisis.

    Kurangnya insulin menyebabkan peningkatan gula darah.

    Enzim pankreas biasanya menjadi aktif hanya di usus. Jika pergerakan jus pankreas di sepanjang saluran ke usus sulit, beberapa enzim diaktifkan dalam organ itu sendiri, "mencernanya" - proses peradangan terjadi. Ini bisa lamban, terjadi tanpa rasa sakit, tetapi disertai dengan degenerasi jaringan tubuh yang kehilangan aktivitas sekretori. Tes pankreatitis kronis mengungkapkan proses patologis dan insufisiensi fungsional pankreas. Jika Anda mencurigai pankreatitis kronis, diagnosis meliputi tes laboratorium tersebut;

    1. Hitung darah lengkap (UAC) - mendeteksi peradangan dalam tubuh;
    2. Analisis biokimia - studi diagnostik paling penting untuk pankreatitis - memberikan informasi tentang kandungan enzim pencernaan, serta glukosa, kolesterol dalam darah.
    3. Urinalisis untuk diastase - mungkin menunjukkan sedikit tetapi amilase berlebih dalam urin - tanda pankreatitis kronis; penurunan amilase dibandingkan dengan norma menunjukkan degenerasi jaringan kelenjar.
    4. Analisis tinja: massa tinja berlemak dengan warna keabu-abuan dengan sisa makanan yang tidak tercerna mengindikasikan disfungsi pankreas.
    5. Analisis saliva untuk kadar amilase akan membantu membedakan bentuk peradangan akut dari yang kronis.

    Perawatan bentuk kronis terdiri dari mengatur nutrisi yang tepat dan minum obat yang memperbaiki kekurangan sekresi organ. Orang sakit cepat mengerti apakah mungkin makan pedas, berlemak, asin. Penting untuk menghentikan diet dengan pankreatitis, karena beberapa jam kemudian serangan yang menyakitkan dimulai, yang harus dibedakan dari bentuk akut peradangan pankreas.

    Diagnosis pankreatitis akut

    Pada peradangan akut ada kerusakan intensif dari jaringan kelenjar dengan enzimnya sendiri, yang disertai dengan keracunan dan kerusakan pada kondisi umum tubuh. Diagnosis pankreatitis dalam bentuk akut dimulai dengan pertimbangan manifestasi klinis. Gejala utama - kolik pankreas - rasa sakit yang tajam di daerah epigastrium, sangat kuat sehingga pasien kehilangan kesadaran.

    Sindrom nyeri diperburuk oleh serangan muntah, tidak membawa bantuan. Dalam situasi seperti itu, dokter meresepkan tes yang diperlukan untuk menetapkan fakta peradangan pada tubuh, untuk menilai tingkat kerusakan pada kelenjar. Studi standar pada pankreatitis disertai dengan catatan “cito!”, Dan harus dilakukan secepat mungkin:

    • hitung darah lengkap (KLA);
    • biokimia darah - berbeda dengan peningkatan tajam dalam kandungan amilase dalam darah, karena dengan patologi seperti itu diaktifkan bukan di usus, tetapi di pankreas itu sendiri dan memasuki aliran darah;
    • analisis biokimia urin menunjukkan peningkatan diastase kadang-kadang 200-250 kali, untuk mengontrol dinamika peradangan akut, urin harus diuji setiap tiga jam;
    • Analisis feses pada pankreatitis akut dapat mengindikasikan bahwa proses pencernaan terganggu.

    Peningkatan amilase darah juga merupakan karakteristik patologi seperti kolesistitis, diabetes mellitus, dan nyeri perut akut dapat menunjukkan apendisitis, perforasi ulkus, dan penyakit lain dari rongga perut. Untuk memperjelas pankreatitis diperlukan diagnosis banding. Sebelum mengenali peradangan akut, pankreas diperiksa dengan metode diagnostik lainnya. Ultrasonografi, MRI, X-ray, - menentukan lokalisasi patologi, sifatnya (peradangan, kista, tumor).

    Tes darah

    Tes informatif untuk pankreatitis adalah tes darah: darah diambil dari jari untuk analisis umum; dari vena - untuk biokimia.

    Analisis umum

    Data analisis umum menunjukkan adanya peradangan dalam tubuh. Pada pankreatitis akut, jumlah darah berubah secara signifikan.

    • Jumlah leukosit terkadang meningkat sepuluh kali lipat. Biasanya, kandungan leukosit tidak lebih dari 9 ∙ 109 / l.
    • Laju sedimentasi eritrosit (ESR) meningkat, laju normalnya: 15-20 mm / jam.
    • Hematokrit meningkat (rasio volume eritrosit dan plasma), darah menjadi kental karena pelanggaran keseimbangan air-garam, kehilangan cairan. Hematokrit normal adalah 46-48%.
    • jumlah leukosit kadang-kadang bahkan menurun, tetapi biasanya ada sedikit peningkatan dalam waktu yang lama;
    • ESR melambat;
    • penurunan kadar hemoglobin diamati - yang menunjukkan anemia yang berkembang terhadap latar belakang kelelahan tubuh. Tingkat hemoglobin normal adalah 120-160 g / l

    Biokimia darah

    Selama analisis biokimia darah untuk pankreatitis memperhatikan data berikut:

    • tingkat enzim yang dihasilkan pankreas: diastase, lipase, trypsin;
    • kadar glukosa;
    • jumlah protein dari fase akut peradangan (globulin, protein C-reaktif);
    • konsentrasi protein total.

    Sebuah komplikasi dalam pengembangan pankreatitis diindikasikan dalam tes darah dengan kandungan kalsium yang rendah, munculnya penanda tumor, pertumbuhan hemoglobin yang terglikosilasi.

    Enzim pankreas

    Ketika peradangan pankreas menghancurkan sel-selnya, enzim-enzim yang ada di dalamnya, memasuki darah - tingkatnya meningkat secara dramatis, yang menunjukkan aktivitas proses peradangan.

    Amilase

    Tanda pankreatitis yang paling khas adalah lompatan amilase dalam darah. Pada awal pankreatitis akut dan pada jam-jam pertama kambuhnya penyakit kronis, pertumbuhan cepat amilase pankreas dalam aliran darah dimulai. Indikator ini mencapai nilai maksimumnya pada akhir hari pertama, kemudian menurun, dan pada hari 4-5 secara bertahap kembali normal.

    Perlu dicatat bahwa nilai total amilase (diastase) tidak selalu menunjukkan perkembangan pankreatitis. Enzim ini diproduksi oleh pankreas (tipe P) dan kelenjar ludah (tipe S). Pertumbuhan α-amilase pada tipe-P normal bukan merupakan tanda pankreatitis. Dalam bentuk penyakit kronis, kadang-kadang bahkan ada penurunan enzim dalam darah, yang mungkin mengindikasikan kerusakan mendalam pada sel-sel kelenjar yang menghasilkan rahasia ini.

    Lipase

    Sebagai bagian dari jus pankreas, lipase memasuki usus, di mana ia mempromosikan pemecahan lemak makanan. Isinya dalam darah harus 20 ribu kali lebih sedikit dari pada jus pankreas. Peningkatan kadar lipase dalam aliran darah - hyperlipasemia - berarti bahwa makanan berlemak dalam usus tidak sepenuhnya dicerna, hal ini menyebabkan peningkatan kadar kolesterol dalam darah, serta perubahan kotoran. Kedua tanda-tanda ini dengan latar belakang pertumbuhan lipase dalam darah memungkinkan untuk mendiagnosis pankreatitis dan patologi pankreas lainnya. Tingkat lipase pada pankreatitis akut mulai tumbuh pada hari kedua sejak permulaan peradangan dan tetap pada ketinggian 1,5-2 minggu, melebihi normal dengan 5-10 kali.

    Saat ini, metode radioimunologis telah dikembangkan untuk penentuan trypsin dan fosfolipase dalam serum. Selama eksaserbasi pankreatitis, aktivasi fosfolipase meningkat puluhan dan bahkan ratusan kali (pada laju 2-7,9 ng / l, mencapai 400 ng / l). Tingkat lipase yang rendah menunjukkan kerusakan sel-sel kelenjar yang mensintesis enzim.

    Protease: trypsin dan elastase

    Protease memecah makanan protein dalam usus, melanggar saluran pankreas, bukan saluran pencernaan, mereka memasuki darah.

    • Kandungan trypsin dalam darah dalam bentuk pankreatitis akut meningkat 12-70 kali dibandingkan dengan norma - pada hari pertama penyakit, dan kemudian dengan cepat berkurang ke tingkat normal. Perjalanan kronis penyakit ini disertai dengan kadar trypsin yang rendah (2-10 kali lebih rendah dari normal), yang merupakan indikator kematian enzim kelenjar yang mensekresi sel-sel kelenjar.
    • Elastase adalah enzim yang, pada pankreatitis akut, tetap tinggi selama 7-10 hari sakit. Pada saat ini, pada banyak pasien kandungan lipase dan amilase sudah kembali normal, tetapi jumlah elastase tetap signifikan pada 100% pasien dengan pankreatitis. Semakin tinggi konsentrasi elastase dalam darah, semakin dipengaruhi oleh peradangan besi, semakin besar area nekrosis dan semakin buruk prognosis penyakit. Pada pankreatitis kronis, diagnostik dilakukan pada kandungan elastase dalam massa tinja, kandungannya yang rendah menunjukkan melemahnya kemampuan kelenjar untuk mensintesis enzim pencernaan.

    Tingkat glukosa

    Jika peradangan menangkap kelenjar endokrin dari kelenjar, yang mensintesis insulin, peningkatan gula darah terjadi dengan latar belakang kekurangannya. Tanpa insulin, pengambilan glukosa oleh sel-sel tubuh tidak mungkin. Tingkat glukosa sangat penting, karena diabetes mellitus adalah salah satu komplikasi pankreatitis yang sering terjadi. Indikator yang lebih akurat adalah hemoglobin terglikasi (terkait glukosa), yang memberikan gambaran kadar gula dalam darah selama tiga bulan.

    Kandungan protein

    Ketika pankreatitis mengubah kandungan protein dalam darah.

    • Jumlah protein dari fase akut (protein C-reaktif, fibrinogen) sedang tumbuh - mereka muncul dalam darah selama proses inflamasi. Dengan berhasil meredakan peradangan, jumlah mereka berkurang.
    • Konsentrasi total protein dan albumin berkurang - ini disebabkan oleh gangguan pencernaan: makanan yang memasuki usus tidak dicerna sepenuhnya karena kekurangan enzim, tidak diserap ke dalam darah, tetapi meninggalkan tubuh dengan kotoran. Terutama karakteristik dari indikator ini pada pankreatitis kronis.

    Indikator lainnya

    Dalam beberapa kasus, indikator lain terlibat dalam diagnosis pankreatitis.

    • Ketika peradangan pankreas meningkatkan konsentrasi enzim ALT (alanine aminotransferase) dan AST (aspartate aminotransferase). Biasanya, senyawa ini di dalam sel, berpartisipasi dalam metabolisme protein. Dengan penghancuran sel secara patologis, enzim memasuki aliran darah. Peningkatan ALT dan AST dalam darah tidak hanya merupakan tanda pankreatitis, tetapi juga menyertai penyakit hati, masalah jantung, dan cedera otot yang parah. Bersama dengan gejala patologi pankreas lainnya, indikator ALT dan AST digunakan untuk memperjelas diagnosis. Pada pankreatitis akut, konsentrasi AST melebihi norma dengan 2-5 kali, dan enzim ALT - oleh 6-10 kali.
    • Definisi penanda tumor dalam darah ditugaskan untuk mengesampingkan komplikasi serius pankreatitis - kanker pankreas. Khusus untuk patologi kelenjar adalah protein CA 19-9 dan CEA (antigen kanker-janin), yang diproduksi oleh sel-sel yang diregenerasi. Peningkatan C 19-9 adalah tiga kali dan CEA adalah tanda pankreatitis dua kali, dalam hal melebihi indikator ini, dikatakan bahwa tumor ganas dapat berkembang di kelenjar. Dalam beberapa kasus, hasil positif untuk penanda tumor menunjukkan penyakit pada hati, lambung, dan bukan pankreas.
    • Peningkatan bilirubin diamati dalam kasus peningkatan ukuran pankreas yang meradang, yang menghambat aliran enzim dari kantong empedu.

    Analisis urin

    Informatif dalam diagnosis pankreatitis adalah analisis biokimia urin. Tanda penyakit menjadi warna urin: warna kuning muda berubah pada peradangan menjadi kuning gelap hingga coklat. Peningkatan diastase diamati dalam analisis urin. Semakin aktif proses inflamasi, semakin tajam tingkat total amilase dalam urin meningkat. Indikator ini tidak hanya karakteristik pankreatitis akut, amilase dalam urin meningkat dan diabetes. Sahabat peradangan parah adalah tubuh keton, leukosit dan eritrosit hadir dalam urin. Protein dalam urin ditemukan ketika penyerapannya di usus terganggu. Dalam perjalanan penyakit yang akut, urin harus diambil berulang kali untuk mengendalikan dinamika amilase dalam tubuh.

    Urinalisis pada penyakit kelenjar kronis menunjukkan penurunan kadar α-amilase, yang terkait dengan melemahnya fungsi sekresi kelenjar selama patologi jangka panjang.

    Analisis feses

    Jika Anda memiliki gejala radang pankreas, untuk mengklarifikasi diagnosis Anda harus lulus feses untuk studi. Untuk mendapatkan hasil yang andal, ikuti tes setelah makan diet. Anda perlu makan 105 gram protein, 180 gram karbohidrat, 135 gram lemak. Analisis pankreatitis tinja memberikan informasi tentang gangguan fungsional pankreas.

    • Meningkatnya kandungan lemak membuat massa tinja mengkilap, dengan konsistensi berminyak dan kandungan asam lemak yang tinggi - bukti kurangnya enzim lipase di usus.
    • Perubahan tinja juga mempengaruhi warnanya: dengan pankreatitis, ia memperoleh warna keabu-abuan.
    • Adanya residu yang tidak tercerna menunjukkan kurangnya enzim pada usus.
    • Penurunan kadar elastase-1 pada tinja menunjukkan seberapa banyak fungsi sekretori pankreas berkurang. Dalam kasus yang parah, tingkat elastase dalam tinja turun di bawah 100 μg / g.

    Decoding analisis biokimia

    Kata-kata akhir dari diagnosis dibuat berdasarkan penelitian: laboratorium dan instrumental. Dalam diagnosis radang pankreas adalah tes darah utama untuk pankreatitis, ini memberikan indikator kelainan enzim kelenjar:

    • tingkat amilase pankreas dalam darah tidak boleh melebihi 54 unit, dengan pankreatitis meningkat secara dramatis pada hari pertama penyakit;
    • kadar normal lipase hingga 1,60 unit / l, dengan pankreatitis akut meningkat 5-20 kali;
    • Kadar trypsin yang normal adalah 10-60 mcg / l, peningkatannya mengindikasikan peradangan akut, penurunan indeks adalah proses kronis.
    • Batas atas tingkat elastase dalam aliran darah adalah 4 ng / ml, semakin besar kelebihannya, semakin parah bentuk penyakitnya.

    Pemeriksaan laboratorium memberikan indikator informatif lainnya.

    • Kandungan gula dalam aliran darah tidak boleh lebih tinggi dari 5,5 mmol / l, dengan pankreatitis meningkat.
    • Kandungan protein total pada orang sehat - 64 g / l, penurunannya menunjukkan patologi pankreas, defisiensi nutrisi atau penyakit usus.
    • Tingkat protein CA 19-9 - hingga 34 u / l; kelebihan kadar - tanda pankreatitis, peningkatan yang signifikan - kecurigaan onkologi.
    • Norma kolesterol darah adalah 6,7 mmol / l, pada pria levelnya lebih tinggi daripada wanita. Dalam kasus diabetes, pankreatitis, kadar kolesterol meningkat.
    • Enzim AST dan ALT biasanya mencapai 41 mmol / l, jika indikatornya meningkat, ada alasan untuk mendiagnosis pankreatitis.

    Dengan berbagai metode diagnostik dan indikator informatif untuk dokter yang hadir adalah nilai amilase pankreas pada hari pertama penyakit dan definisi lipase dan elastase pada hari-hari berikutnya.