Utama / Gastritis

Sakit perut setelah makan

Gastritis

Ketidaknyamanan di perut - fenomena yang agak sering. Ini adalah organ sentral dari sistem pencernaan, yang bertanggung jawab untuk pengolahan makanan.

Munculnya rasa sakit dapat berkontribusi pada banyak faktor. Terkadang gejala ini menunjukkan penyakit berbahaya. Orang yang menghadapi masalah ini ditanya apa yang harus dilakukan jika perut terasa sakit setelah makan dan bagaimana menentukan penyebab sebenarnya dari kondisi ini.

Faktor yang berkontribusi terhadap rasa sakit

Spesialis di bidang gastroenterologi mengidentifikasi banyak prasyarat untuk rasa sakit setelah makan.

  1. Makan berlebihan Ini adalah salah satu alasan paling umum yang menyebabkan ketidaknyamanan di perut. Ketika sejumlah besar makanan masuk ke dalamnya dalam waktu singkat, dinding mengalami peregangan, yang mengarah pada penyakit patologis.
  2. Hernia diafragma. Diafragma, lokasi yang menjadi ruang dada dan rongga perut, memiliki lubang, melewati esofagus. Dengan peningkatan di bagian atas epigastrium jatuh dan mencubit. Terutama tanda-tanda akut muncul segera setelah makan. Proses semacam itu mengarah pada terjadinya rasa sakit.
  3. Sindrom lambung yang mudah marah. Penyebab penyakit adalah makanan. Dalam kebanyakan kasus, manifestasi pelanggaran berkontribusi terhadap hidangan asin, pedas, berlemak dan daging asap.
  4. Obstruksi. Dalam hal ini, ada penyumbatan pada area tubuh tertentu. Setelah makanan masuk ke dalamnya, timbul kesulitan untuk meneruskannya ke bagian yang tersumbat. Terhadap latar belakang ini, dinding direntangkan, yang disertai dengan sensasi yang tidak menyenangkan.
  5. Pilorospasme - kejang pilorik. Yang terakhir adalah daerah lambung, terletak di perbatasan lambung dan duodenum. Kondisi ini paling sering berkontribusi pada kegagalan sistem saraf. Jika diagnosis ini terjadi, rasa sakit muncul hanya sepertiga dari satu jam setelah orang tersebut makan, dan kondisi mual dan muntah diamati. Sindrom nyeri menghilang hanya setelah pembersihan tubuh sepenuhnya dari isinya.
  6. Alergi. Banyak produk mungkin tidak dapat dirasakan oleh tubuh. Karena itu, rasa tidak nyaman sering muncul setelah makan. Biasanya, reaksi seperti itu dapat menyebabkan produk susu, ikan.
  7. Stenosis kerongkongan. Kondisi ini menyebabkan pengurangan yang signifikan dalam lumennya. Alasan untuk ini mungkin adalah tumor neoplasma, cedera, keberadaan benda asing. Setelah perut diisi dengan makanan, ada rasa sakit yang hebat, yang sering disertai mual dan muntah.
  8. Keracunan Jika gejala tidak menyenangkan muncul setelah beberapa waktu, perlu memperhatikan kualitas produk yang digunakan. Anda dapat mempercepat proses pembuangan racun dari tubuh dengan bantuan sorben atau obat-obatan yang tindakannya bertujuan memulihkan pencernaan.
  9. Gastroduodenitis. Ketika proses inflamasi di duodenum juga memungkinkan ketidaknyamanan di wilayah epigastrium. Penyebab paling umum dari hal ini adalah nutrisi yang tidak tepat. Untuk memperbaiki masalah, mereka merekomendasikan makanan dan obat-obatan.
  10. Pankreatitis - radang pankreas. Gejala nyeri muncul setengah jam setelah makan. Lokalisasi mereka menjadi berbagai area perut, biasanya hipokondrium atau bagian tengah.
  11. Bisul. Permukaan luka terbentuk di mukosa. Makanan agresif atau jus lambung, memukulnya, menyebabkan sindrom yang menyakitkan.
  12. Gastritis - proses patologis yang terjadi dalam tubuh. Berkembang di bawah pengaruh mikroorganisme bakteri.

Penyebab lain juga dapat memicu rasa sakit setelah makan makanan:

  • infeksi virus atau bakteri;
  • radang selaput dada kiri;
  • serangan jantung;
  • penyakit ginjal, kandung kemih;
  • cedera pada tulang dada atau tulang rusuk.

Untuk mendiagnosis patologi itu benar, Anda harus menjalani serangkaian pemeriksaan medis.

Jenis dan lokalisasi nyeri

Tergantung pada intensitas dan tempat terjadinya, sensasi yang menyakitkan dibagi menjadi beberapa kategori.

Menurut sifat manifestasi menonjol:

  1. Nyeri akut. Dalam kebanyakan situasi, penampilannya dipicu oleh produk-produk berkualitas rendah, keracunan, infeksi, dan bisul.
  2. Jika ada sensasi tipe terbakar saat makan, ini biasanya mengindikasikan gastritis yang memburuk atau pankreatitis. Keadaan seperti itu mampu menyebabkan makanan asin, pedas, asam tinggi.
  3. Jika ada rasa sakit yang mengganggu yang terjadi terus-menerus, ini menunjukkan adanya maag, gastritis kronis, kanker atau makan berlebihan secara normal.

Mengetahui tempat terjadinya rasa sakit, seseorang dapat mencurigai adanya patologi tertentu. Jika rasa tidak nyaman dirasakan di pusar, ini adalah gejala dari timbulnya peradangan pada mukosa organ. Muncul segera setelah makan atau setelah 2 jam.

Pada nyeri hypochondrium yang tepat akan menunjukkan gangguan seperti cholelithiasis, radang kandung kemih. Munculnya sensasi tidak menyenangkan dicatat sekitar satu jam setelah makan.

Dengan sindrom nyeri di hipokondrium kiri, ada patologi ulseratif duodenum atau lambung di perut atau di bagian atas perut. Dalam kasus pertama, muncul setelah beberapa jam, dalam detik - setelah satu setengah jam. Sifat sakitnya bisa apa saja, dengan gejala tambahan tidak dikecualikan.

Baik luka potong maupun nyeri tumpul merupakan tanda pankreatitis. Seiring waktu, itu meningkat dan menjadi akut.

Dengan perkembangan kanker pada tahap awal pembentukannya, pasien tidak akan merasa tidak nyaman. Ketika kanker berkembang, rasa sakit menjadi lebih intens, sementara dengan gejala-gejala berikut:

  • kurang nafsu makan;
  • penurunan berat badan;
  • merasa perutnya penuh;
  • mulas, mual;
  • peningkatan ukuran perut.

Dengan nyeri awal, patologi lambung dan kerongkongan dicatat, dan dengan nyeri lanjut, usus diamati.

Gejala manifestasi

Di antara tanda-tanda tambahan yang mungkin menyertai ketidaknyamanan rasa sakit di epigastrium, keluarkan:

  • mual dan muntah persisten;
  • kehilangan nafsu makan;
  • dehidrasi;
  • mulas;
  • nafas pendek;
  • berat;
  • ketidaknyamanan usus;
  • pembengkakan;
  • peningkatan suhu tubuh;
  • sembelit atau diare;
  • sering bepergian, tidak menyenangkan dan menyakitkan.

Gejala yang lebih parah:

  • tinja dengan darah;
  • adanya muntah isi darah.

Dengan rasa sakit di perut, yang terjadi selama atau setelah makan dan disertai dengan satu atau beberapa gejala, perlu untuk segera menghubungi ahli gastroenterologi.

Peristiwa medis

Terapi nyeri ditujukan untuk melakukan dua tugas utama:

  • perlu menghilangkan faktor-faktor yang berkontribusi terhadap munculnya rasa sakit;
  • minum obat.

Untuk menghilangkan penyebab penyakit, Anda harus mematuhi nutrisi yang tepat.

Diet

Dengan rasa sakit yang parah, yang terbaik adalah menolak makanan selama sehari.

Selanjutnya, penting untuk mengikuti rekomendasi ahli gizi.

Fitur diet untuk sakit perut:

  • penting untuk menolak makanan yang terlalu dingin atau panas;
  • tidak termasuk alkohol, teh kental dan kopi, minuman berkarbonasi;
  • sering makan (hingga enam kali sehari) dan dalam porsi kecil;
  • Jangan makan bumbu, makanan enak, makanan berlemak, pedas, dan asin.

Produk yang harus dimasukkan dalam menu utama:

  • sereal susu;
  • bihun atau pasta rebus;
  • telur rebus lunak;
  • sup sayur - kentang tumbuk;
  • daging dan ikan diet;
  • sayuran yang dimasak dalam bak uap;
  • buah dan buah non-asam;
  • sosis rendah kalori.

Pada siang hari juga dianjurkan untuk minum sejumlah besar (hingga satu setengah liter) cairan.

Terapi obat-obatan

Dari obat-obatan yang membantu rasa sakit di perut, berikut ini yang diresepkan:

  1. Antiinflamasi. Meringankan peradangan dan meningkatkan kesejahteraan secara keseluruhan. Namun, perlu diingat bahwa sebagian besar obat dalam kelompok ini memiliki efek negatif pada organ pencernaan utama.
  2. Antispasmodik. Meringankan rasa sakit dan meredakan kejang otot polos.
  3. Antibakteri. Diresepkan jika ada infeksi yang dikonfirmasi. Mereka harus diambil dengan sangat hati-hati dan hanya seperti yang ditentukan oleh dokter yang hadir.
  4. Antasida. Mereka dianjurkan untuk diambil hanya ketika disertai dengan rasa sakit, peningkatan sekresi jus lambung. Mereka membantu menetralkan kelebihan asam Gastrofarm, Rutacid, Almagel.
  5. Memulihkan lendir. Ini adalah Misoprostol, Solcoseryl, minyak buckthorn laut.

Dengan penggunaan obat-obatan ini efek terapeutik tercapai dalam waktu singkat.

Jika, sebagai hasil dari mencari tahu mengapa perut sakit setelah makan makanan, patologi dari beberapa sistem tubuh ditemukan, perawatan akan ditujukan untuk menghilangkan akar penyebabnya.

Pembedahan hanya dimungkinkan dalam kondisi ekstrim:

  • ada neoplasma (dalam banyak kasus bersifat ganas);
  • perforasi dinding lambung.

Dalam situasi ini, operasi tidak dapat dihindari.

Obat tradisional

Pengobatan patologi lambung dapat dilakukan dengan bantuan obat tradisional. Namun, mereka harus diterapkan dengan sangat hati-hati, setelah berkonsultasi dengan spesialis.

Resep paling populer dan efektif:

  1. Kentang mentah Jika rasa sakit dipicu oleh tukak lambung, jus dari produk ini dapat mengatasinya. Perlu menggunakan tiga sendok makan sebelum makan. Ketika sejumlah kecil madu ditambahkan ke dalamnya, efektivitas pengobatan meningkat.
  2. Untuk menghilangkan serangan akut gastritis, yang diamati setelah makan, propolis baik. Anda dapat menggunakan alkohol atau larutan minyak. Dosis yang disarankan - 40 tetes di pagi, siang dan sore hari 1 jam sebelum makan. Obat ini mengatur keseimbangan asam dan menghancurkan bakteri patologis.
  3. Gooseberry Saat kejang digunakan rebusan. Satu sendok makan dituangkan 200 ml air. Kapasitas diambil tembaga atau aluminium. Setelah itu, komposisi harus direbus selama 15 menit. Jika rasa tidak enak tidak dapat ditransfer, gula ditambahkan. Anda perlu mengambil 50 gram setiap tiga jam.
  4. Minyak zaitun. Menghilangkan ketidaknyamanan yang menyakitkan di epigastrium. Sebelum digunakan, tambahkan madu. Jumlah harian: 1 sendok makan empat kali sehari.

Jika ada rasa sakit sesekali yang berlangsung untuk waktu yang singkat, kita dapat mengatakan bahwa alasan untuk kondisi ini adalah diet yang salah. Sebagai aturan, makan berlebihan dan camilan tanpa bubuk harus disalahkan.

Untuk menghilangkan gejala yang tidak menyenangkan, cukup untuk menormalkan pola makan Anda. Makanan harus fraksional, dalam dosis kecil. Makan malam harus diatur paling lambat tiga jam sebelum tidur malam. Pastikan untuk meninggalkan makanan berat, minum banyak cairan, tidak hanya sebelum makan, tetapi di antara mereka.

Dalam kasus rasa sakit yang parah dan teratur, terhadap pencernaan yang terganggu dan suhu tubuh naik, disarankan untuk segera mencari bantuan medis. Dalam situasi apa pun, dalam situasi seperti itu dimungkinkan untuk melakukan pengobatan sendiri, terutama dengan penggunaan obat-obatan. Semua yang diizinkan untuk pasien dalam hal ini adalah penolakan untuk makan dan menerima air murni.

Apa yang harus dilakukan ketika perut mulai terasa sakit setelah makan dapat diminta oleh seorang spesialis. Berdasarkan hasil pemeriksaan diagnostik, ia akan menentukan penyebabnya, memicu rasa tidak nyaman, dan memilih taktik terapi yang benar dan efektif yang tidak akan membahayakan kesehatan pasien.

Pengobatan sakit perut setelah makan, penyebabnya

Seringkali, pasien saat berkunjung ke dokter mengeluh sakit perut setelah makan. Semua orang tahu bahwa organ ini bertindak sebagai bagian sentral dan bertanggung jawab atas pencernaan makanan yang telah tiba. Sensasi menyakitkan dapat terjadi karena berbagai alasan mulai dari kekurangan gizi, stres, dan adanya penyakit. Karena itu, banyak yang tertarik dengan apa yang harus dilakukan ketika perut sakit setelah makan.

Gejala ketidaknyamanan perut

Rongga perut ditempati oleh saluran pencernaan, yang tidak hanya terdiri dari lambung dan usus, tetapi juga dari organ-organ penting lainnya. Rasa sakit dapat terjadi karena berbagai alasan. Yang paling umum adalah malnutrisi.

Selain rasa sakit, pasien mungkin mengeluh tentang:

  • bersendawa konten asam;
  • perut kembung dan kembung;
  • mual dan muntah;
  • kehilangan nafsu makan;
  • diare atau konstipasi berlangsung lama.

Gejala di atas dapat menandakan perkembangan penyakit serius atau mengindikasikan konsumsi makanan berlemak, goreng, dan berlemak. Ketika perut terasa sakit setelah makan, dokter mendiagnosis gastritis. Setelah konsumsi makanan, organ bertambah besar ukurannya, dengan latar belakang yang diperas organ yang berdekatan.

Penyebab rasa sakit setelah makan

Ada banyak faktor yang secara bertahap mengarah pada perkembangan rasa sakit di perut. Dokter percaya bahwa jika perut sakit setelah makan, alasannya tersembunyi sebagai berikut:

  1. makan berlebihan Alasan ini dianggap yang paling umum. Ketika sejumlah besar makanan masuk ke perut dalam waktu singkat, dindingnya mengembang. Sebagai hasil dari proses ini, tubuh meremas organ di dekatnya;
  2. sindrom lambung mudah marah. Rasa sakit muncul setelah mengkonsumsi jenis makanan tertentu. Seringkali fenomena ini terjadi ketika ada makanan yang digoreng, berlemak, pedas, asin, dan diasap;
  3. hernia diafragma. Diafragma terletak di antara dinding perut dan daerah dada, dan juga memiliki lubang di mana esofagus lewat. Dengan meningkatkan saluran, bagian atas perut dijepit. Akibatnya, segera setelah makan sakit perut;
  4. pilorospasme. Di bawah konsep ini merujuk pada kejang di bidang gatekeeper. Ini adalah bagian perut, yang terletak di wilayah persimpangan organ dan duodenum. Pilorospasme sering memanifestasikan dirinya dengan adanya gangguan pada sistem saraf. Nyeri terjadi sekitar 20-30 menit setelah makan. Lalu ada mual dan muntah. Ketidaknyamanan menghilang hanya setelah perut benar-benar kosong;
  5. stenosis esofagus. Jenis patologi ini disertai oleh penyempitan lumen yang signifikan. Alasannya adalah penampilan formasi seperti tumor, cedera traumatis, pukulan benda asing. Setelah makan, pasien mengeluh berat di perut, sakit parah, mual, dorongan muntah;
  6. obstruksi lambung. Dalam situasi seperti itu, area tertentu terhalang oleh polip atau formasi mirip tumor. Penyakit ini disertai dengan kram parah;
  7. kekalahan kantong empedu. Itu terletak di rongga perut bagian atas di sisi kanan. Dengan perkembangan proses inflamasi atau pembentukan batu, kantong empedu meremas perut, yang mengarah pada munculnya rasa sakit;
  8. manifestasi alergi. Jika satu jam setelah makan sakit perut, maka mungkin alasannya terletak pada alergi terhadap produk tertentu. Biasanya, fenomena ini terjadi ketika makan hidangan ikan, madu, produk susu;
  9. keracunan. Setelah dua jam, sakit perut mungkin disebabkan oleh keracunan produk berkualitas rendah. Untuk mempercepat proses menghilangkan komponen beracun, Anda perlu minum sorben;
  10. pankreatitis. Nyeri perut setelah makan terjadi ketika penyakit radang berkembang di pankreas. Ketidaknyamanan perut terjadi 30 menit setelah makan. Dalam hal ini, rasa sakit dapat diberikan baik ke kanan dan ke kiri atau memiliki karakter herpes zoster;
  11. gastroduodenitis. Jenis penyakit ini ditandai oleh lesi duodenum. Penyebab paling umum adalah gizi buruk;
  12. penyakit ulseratif pada lambung atau usus kecil. Di bawah penyakit ini adalah kekalahan pada selaput lendir dan pembentukan borok. Jika tubuh mendapat jus lambung atau makanan agresif, maka segera ada perasaan menyakitkan;
  13. gastritis. Penyakit radang yang terjadi dengan aktivasi agen bakteri yang disebut Helicobacter pylori. Jika gastritis akut tidak dirawat dalam waktu lama, itu menjadi kronis.

Jika ada rasa sakit di perut setelah makan, alasannya harus dicari sesegera mungkin. Ini hanya dapat membantu dokter yang berpengalaman dan pemeriksaan menyeluruh.

Klasifikasi nyeri di perut


Mengapa perut terasa sakit setelah makan? Lebih dari 60 persen pasien mengajukan pertanyaan ini. Untuk mengidentifikasi penyebab proses patologis, perlu untuk menganalisis manifestasi nyeri.

Sifat nyeri dibagi menjadi beberapa jenis.

  • Jenis nyeri akut. Perut dapat sakit jika terjadi keracunan serius, infeksi usus, pengembangan pankreatitis, radang usus buntu, gastritis, atau sebagai akibat dari penggunaan produk-produk berkualitas rendah.
  • Jenis rasa sakit yang membakar. Terjadi ketika mengambil makanan asam, pedas atau pedas. Penyebabnya mungkin gastritis atau pankreatitis.
  • Tipe kronis dan menarik. Tanda seperti itu menunjukkan manifestasi dari jenis gastritis kronis, makan berlebihan, penerimaan hidangan yang cepat. Dalam beberapa kasus, sensasi nyeri kronis menandakan eksaserbasi ulkus atau perkembangan kanker.

Lokasi sindrom nyeri juga bisa bervariasi.

  • Jika perasaan tidak menyenangkan muncul di daerah pusar atau di atas perut, maka ini menunjukkan lesi pada mukosa lambung. Gejala tidak muncul segera, tetapi beberapa jam setelah makan siang yang lezat.
  • Nyeri di zona ileum menunjukkan peradangan kandung empedu atau lewatnya batu di sepanjang jalurnya. Gejala tidak menyenangkan muncul 30 menit setelah makan.
  • Perasaan tidak nyaman di hipokondrium kiri atau bagian tengah perut menandakan lesi ulkus. Perlahan-lahan, sensasi yang menyakitkan menjadi sirap. Bisa berikan ke area dada.
  • Untuk nyeri kronis di sisi kiri atau kanan perut, mereka mengindikasikan pankreatitis. Sindrom nyeri paling sering akut dan parah, yang menyebabkan syok pada pasien.

Tanda-tanda lain akan menunjukkan adanya penyakit tertentu.

  • Dengan perasaan berat, perut kembung, sedikit mual, adalah kebiasaan untuk berbicara tentang diet yang tidak tepat atau kekurangan jus lambung.
  • Perut mungkin bengkak saat gastritis. Dalam hal ini, ada manifestasi lain: bersendawa, terbakar, mulas, pelanggaran kursi.
  • Ketika bersendawa dengan bau busuk atau rasa asam, sudah biasa berbicara tentang pankreatitis atau gastroduodenitis.
  • Jika ada pelanggaran tinja, kelemahan, peningkatan nilai suhu, muntah, dokter mendiagnosis infeksi usus atau keracunan.

Gejala di atas menunjukkan mengapa perut terasa sakit. Tetapi, bagaimanapun juga, jangan ragu-ragu dengan kunjungan ke dokter. Hanya dia yang bisa meresepkan perawatan yang sesuai.

Membantu dengan rasa sakit di perut

Jika pasien mengalami sakit akut di perut kiri, Anda harus segera memanggil ambulans. Tidak ada biaya apapun. Dilarang keras meminum obat penghilang rasa sakit, mengompres, dan memasukkan enema.

Jika sakit perut terjadi setelah makan secara berkala, pengobatannya adalah sebagai berikut:

  • penggunaan agen enzim: Mezim, Festala, Creon;
  • menerima obat antispasmodik: Tanpa-shpy, Drotaverina;
  • penggunaan mulas dan berat di perut untuk menormalkan komposisi jus lambung: Maalox, Gastala, Renny;
  • penggunaan obat-obatan yang menetralkan asam klorida, menghilangkan racun, melindungi selaput lendir: Phosphalugel, Almagel.

Dalam beberapa kasus, membantu memecahkan masalah obat tradisional. Anda dapat mengambil ramuan berdasarkan chamomile, mint, sage. Mereka memiliki efek anti-inflamasi.

Untuk membantu meningkatkan kondisi panas. Untuk melakukan prosedur ini, perlu membasahi handuk dengan air hangat dan menempelkannya ke perut. Jika rasa tidak nyaman tidak hilang, Anda harus mengunjungi dokter.

Tindakan pencegahan

Mulailah sakit perut kapan saja. Untuk mencegah proses ini, Anda perlu mengikuti beberapa pedoman:

Ikuti diet ketat. Semua produk yang digoreng, berlemak, pedas, dan diasap sepenuhnya dikeluarkan dari menu. Asupan garam dibatasi hingga 6 gram per hari. Penekanannya adalah pada produk yang direbus, dikukus, dan dikukus. Anda bisa memasak hidangan daging dan ikan, sayuran dan buah-buahan.

Penting untuk sering makan, tetapi secara bertahap. Volume porsinya tidak boleh lebih dari 200 gram.

  1. Jangan makan berlebihan.
  2. Pantau kualitas produk. Menolak produk setengah jadi, makanan cepat saji dan alkohol.
  3. Berhenti merokok.
  4. Setelah makan, berbaringlah selama 20 menit. Dan kemudian berjalan di jalan.
  5. Secara teratur menjalani pemeriksaan pencegahan.
  6. Untuk melakukan latihan fisik khusus yang meningkatkan aliran jus lambung.
  7. Pada malam hari Anda harus minum segelas produk susu: yogurt, yogurt, ryazhenka.

Jika ada sensasi menyakitkan setelah makan, dan mereka muncul terus-menerus, Anda perlu mengunjungi dokter. Dia akan menjadwalkan pemeriksaan dan menentukan penyebab patologi. Dan setelah diagnosis, resepkan perawatan yang sesuai.

Nutrisi manusia yang optimal

Perhatian! Kami tidak memberikan rekomendasi untuk nutrisi yang tepat. Di sini, biaya minimum satu set produk dihitung, memastikan konsumsi jumlah nutrisi yang diperlukan (protein, lemak, karbohidrat, vitamin, mineral), berdasarkan pada pengolahan data secara matematis tentang kandungan nutrisi ini dalam produk.

Pada tahap pertama, biaya minimum dari satu set produk dihitung (Anda juga dapat memasukkan produk dari diet Anda). Pada tahap kedua, Anda dapat menyesuaikan diet yang diterima dan melihat contoh menghitung diet nyata. Untuk detailnya, lihat bagian "Cara menggunakan perhitungan".

Ketergantungan harapan hidup pada berbagai faktor - di sini.

Sakit perut setelah makan

Nyeri perut setelah makan adalah salah satu keluhan paling umum yang dihadapi gastroenterologis.

Dan bahkan jika rasa sakitnya tidak akut atau mengembang dan hanya terjadi sesekali, ia memerlukan sikap serius dan kewajiban untuk melakukan diagnosa yang menyeluruh, karena dapat menjadi gejala penyakit berbahaya.

Mengapa perut terasa sakit setelah makan?

Setelah makanan memasuki lambung, organ bertambah besar, mulai mengeluarkan jus lambung dan menyusut secara aktif, yang memungkinkan makanan bergerak ke duodenum.

Ketika pelanggaran terhadap salah satu dari proses ini, pencernaan makanan menjadi sulit - ada rasa sakit di perut. Nyeri juga bisa disebabkan oleh paparan makanan atau cairan pencernaan pada mukosa lambung yang rusak.

Paling sering, rasa sakit di perut setelah makan terjadi karena diet yang tidak benar: kegagalan untuk mematuhi rezim, makan malam, konsumsi makanan yang cepat, makanan "ransum kering".

Sensasi terbakar di daerah ileum muncul setelah makan hidangan asam, pedas atau terlalu berpengalaman. Penyebab perasaan berat di perut bisa karena makan berlebih dan asupan cairan yang rendah pada interval antara waktu makan, makan makanan terlalu kering atau makanan protein dalam jumlah besar.

Orang dengan intoleransi laktosa mungkin memiliki perasaan kembung setelah minum susu. Reaksi semacam itu dapat menyebabkan alkohol, lutein, sorbitol, dan fruktosa. Alergi terhadap makanan tertentu juga dapat menyebabkan sakit perut setelah dikonsumsi.

Nyeri perut bisa menjadi gejala penyakit berikut:

  • Gastritis - radang mukosa lambung, terjadi di latar belakang masuk ke infeksi saluran pencernaan atau penggunaan jangka panjang GMP.
  • Ulkus peptikum adalah penyakit yang terjadi selama jangka panjang gastritis.
  • Obstruksi lambung adalah penyakit yang ditandai dengan pemblokiran parsial antara bagian bawah lambung dan duodenum. Penyebab kejadiannya mungkin polip, tumor kanker, stenosis pilorus.
  • Hernia dari pembukaan esofagus diafragma: setelah makan, bagian perut yang menonjol melalui pembukaan diafragma dapat dibatasi.
  • Stenosis esofagus: patologi dapat menyebabkan mual dan muntah segera setelah makan.

Setelah makan, mungkin ada rasa sakit, tidak terkait dengan patologi lambung. Paling sering, gambar ini dikaitkan dengan penyakit berikut:

  1. esofagitis, maag dan patologi kerongkongan lainnya;
  2. kolitis, sembelit, diare, sindrom iritasi usus besar, radang usus besar;
  3. pielonefritis sisi kiri, glomerulonefritis, urolitiasis;
  4. ulkus duodenum;
  5. kolesistitis;
  6. penyakit batu empedu;
  7. pankreatitis;
  8. penyakit limpa.

Kehadiran patologi ini tidak memperburuk rasa sakit di perut setelah makan, tetapi juga dipertimbangkan selama diagnosis.

Sering untuk rasa sakit di perut setelah makan mengambil gejala kondisi patologis yang tidak berhubungan dengan sistem pencernaan:

  • fraktur sternum dan tulang rusuk;
  • infark miokard akut;
  • pecahnya aneurisma aorta;
  • radang selaput dada kiri dan pneumonia lobus bawah fokal;
  • ketoasidosis yang timbul pada latar belakang diabetes;
  • osteochondrosis radikular dari tulang belakang toraks.

Diagnosis sendiri untuk nyeri perut setelah makan

Rasa sakit di perut dapat bersifat berbeda dan memiliki lokalisasi yang berbeda. Oleh karena itu, pasien harus mencoba menggambarkan perasaannya seakurat mungkin pada janji dengan dokter. Berdasarkan sejarah dan deskripsi gejala, dokter akan membuat asumsi dan mengembangkan taktik survei.

Sifat nyeri setelah makan

Nyeri hebat dan tajam di perut setelah makan

Ini dapat disebabkan oleh makan produk-produk berkualitas rendah, keracunan makanan, infeksi, radang usus buntu, pankreatitis, tukak lambung, gastritis akut dan banyak alasan lainnya.

Nyeri terbakar

Setelah makan makanan pedas, asam atau asin, rasa sakit tersebut merupakan ciri eksaserbasi gastritis dengan peningkatan atau keasaman normal, pankreatitis.

Menarik sakit konstan

Ini mungkin terjadi dengan latar belakang gastritis kronis dan tukak lambung, kanker lambung dan divisi gastrointestinal terdekat, makan terlalu banyak, terlalu cepat mengonsumsi makanan, sebagai reaksi terhadap produk tertentu. Dengan eksaserbasi ulkus lambung, rasa sakitnya konstan, setelah mengonsumsi makanan ringan.

Lokalisasi sakit perut

Nyeri sejati di perut terlokalisasi di regio iliaka dan hipokondrium. Namun, setelah makan, rasa sakit bisa terjadi tidak hanya di perut itu sendiri. Seringkali dia menurunkan perut, di hipokondrium, kembali. Dengan melokalisasi ketidaknyamanan seseorang dapat menilai keberadaan berbagai penyakit.

Nyeri di tengah perut dan di sekitar pusar

Ini adalah gejala peradangan selaput lendir lambung dan duodenum. Ini mungkin muncul segera, saat menggunakan produk tertentu, dan 1,5-2 jam setelah makan.

Nyeri di daerah iliaka, meluas ke hipokondrium kanan

Ini adalah karakteristik dari penyakit batu empedu, radang saluran empedu dan kantong empedu. Dengan patologi ini, ketidaknyamanan di daerah perut muncul sekitar 0,5-1,5 jam setelah makan makanan (manis, berlemak dan digoreng).

Rasa sakit pada organ dalam tidak hanya perut, ada banyak organ vital lainnya di bawah tulang rusuk kanan, cari tahu lebih banyak jika Anda memiliki rasa sakit di sisi kanan di bawah tulang rusuk.

Nyeri tajam konstan pada ulu hati bukanlah tanda yang sangat positif. Cari tahu semua informasi tentang gejala di sini.

Nyeri "di bawah sendok" dan di hipokondrium kiri, di perut bagian atas di garis tengah

Tercatat pada ulkus duodenum dan tukak lambung. Dapat bersifat retrosternal, melingkari, memberi kembali. Dengan tukak lambung muncul 1-1,5 jam setelah makan, dengan ulkus duodenum - setelah 1,5-2 jam. Ini bisa dari hampir semua sifat dan disertai dengan sejumlah gejala tambahan.

Kusam atau memotong rasa sakit terus-menerus tinggi "di perut" dan di hipokondrium kanan atau kiri

Ini adalah gejala pankreatitis. Ketika penyakit berkembang, rasa sakit meningkat, rasa sakit menjadi akut, dapat menyebabkan syok, dan menjadi melingkari.

Suspensi untuk kanker kerongkongan, lambung dan duodenum

Pada tahap pertama penyakit, pasien tidak mengalami rasa sakit.

Ketika tumor berkembang, rasa sakit menjadi lebih jelas, sering disertai dengan beberapa gejala berikut: kehilangan nafsu makan dan berat badan, ketidaknyamanan terus-menerus di perut tengah atas dan perasaan kenyang di perut, gangguan pencernaan, mulas, mual dan muntah (kadang-kadang dengan darah), peningkatan ukuran perut dan lainnya.

Nyeri awal (segera atau dalam 1 jam setelah makan) disebabkan oleh penyakit kerongkongan dan lambung, terlambat (setelah 1,5-2 jam) berbicara tentang masalah dengan usus. Rasa sakit yang terjadi setelah satu setengah jam setelah makan, paling sering adalah lambung

Gejala tambahan

Ada atau tidak adanya gejala tambahan dapat dinilai pada penyebab sakit perut setelah makan:

  • Keparahan, mual ringan, kembung - pola makan yang buruk, produksi jus lambung yang tidak mencukupi.
  • Mulas dan terbakar, asam atau bersendawa dengan bau yang tidak menyenangkan, bersama dengan mual, sembelit, diare, perut kembung bisa - memperburuk gastritis.
  • Bersendawa asam atau busuk - gejala gastroduodenitis, pankreatitis.
  • Sembelit atau diare, muntah, lemah, demam, bisa merupakan gejala keracunan makanan atau penyakit menular.

Apa yang harus dilakukan untuk mereka yang menderita rasa sakit terus-menerus

Jika sakit perut setelah makan jarang muncul, tidak berlangsung lama, dan alasannya adalah makan berlebih atau makan makanan kering, kemungkinan besar, itu adalah konsekuensi dari kekurangan gizi.

Untuk menghilangkan gejala, perlu menormalkan cara asupan makanan: makan fraksional dan porsi kecil, makan malam selambat-lambatnya 3 jam sebelum tidur, batasi konsumsi makanan berat, minum cairan sebelum makan atau di sela-sela makan.

Jika rasa sakitnya akut atau teratur, disertai dengan gangguan pencernaan, demam - inilah alasan kunjungan darurat ke dokter.

Bahaya penyakit yang dapat menyebabkan gejala-gejala ini, serta kompleksitas diagnosis sepenuhnya mengecualikan kemungkinan pengobatan sendiri, terutama dengan penggunaan obat-obatan medis.

Semua itu dalam situasi akut dapat membuat pasien tidak makan makanan apa pun, minum hanya air bersih dan segera pergi ke terapis atau ahli gastroenterologi.

Hanya spesialis yang memenuhi syarat pada hasil pemeriksaan yang akan dapat menentukan penyebab pasti dari munculnya rasa sakit dan meresepkan perawatan yang memadai dan aman untuk kesehatan.

Mengapa perut terasa sakit setelah makan?

Itu penting! Obat untuk mulas, maag, dan maag, yang telah membantu banyak pembaca kami. Baca lebih lanjut >>>

Ketidaknyamanan di perut sangat umum. Organ ini adalah bagian sentral dari pencernaan manusia dan bertanggung jawab atas pencernaan makanan. Rasa sakit dapat menjadi konsekuensi dari makanan berkualitas buruk, kebiasaan buruk, stres, obat-obatan. Dalam beberapa kasus, kondisi ini adalah hasil dari penyakit berbahaya. Apa yang harus dilakukan jika setelah makan sakit perut?

Bagaimana mengenali sakit perut setelah makan?

Di rongga perut banyak organ pencernaan. Bagian mana pun dari sistem ini dapat
menyebabkan rasa sakit saat melanggar atau masalah dalam pekerjaan. Ketidaknyamanan perut sering dikaitkan dengan makanan. Selain rasa sakit, tanda-tanda lain mungkin muncul:

Gejala-gejala ini mungkin karena kelainan atau masalah dengan nutrisi. Rasa sakit di perut yang terjadi setelah makan makanan, sering dikaitkan dengan adanya gastritis kronis. Setelah makan, volume tubuh dapat mengembang, yang menyebabkan pemerasan organ dan sistem di dekatnya. Ini juga bisa menyebabkan rasa sakit.

Penyebab rasa sakit

Ada beberapa faktor yang mempengaruhi penampilan rasa sakit setelah makan:

  1. Makan berlebihan Ini adalah penyebab nyeri yang paling umum. Ketika sejumlah besar makanan masuk ke perut untuk waktu yang singkat, dindingnya tidak berdiri, yang menyebabkan peregangan. Itu sebabnya rasa sakit terjadi.
  2. Sindrom lambung yang mudah marah. Penyebab kondisi ini adalah konsumsi beberapa produk. Biasanya, pelanggaran ini berkembang dengan meningkatnya konsumsi makanan berlemak, pedas, asin, dan daging asap.
  3. Hernia diafragma. Diafragma, terletak di antara rongga perut dan dada, memiliki lubang di mana esofagus lewat. Jika lubang ini meningkat, bagian atas perut jatuh dan terjepit. Terutama gejala yang terjadi setelah makan. Semua ini disertai rasa sakit.
  4. Pilorospasme. Di bawah istilah ini, pahami kejang pilorus - bagian perut, yang terletak di area koneksi organ dengan duodenum. Kondisi ini biasanya disebabkan oleh masalah dalam fungsi sistem saraf. Dengan diagnosis ini pada seseorang 20 menit setelah makan, sindrom nyeri yang diucapkan muncul. Lalu ada mual dan muntah. Rasa sakit hilang hanya setelah pengangkatan isi perut.
  5. Stenosis kerongkongan. Dalam hal ini, jarak bebas berkurang secara signifikan. Alasannya mungkin karena adanya formasi tumor, cedera traumatis, kontak dengan benda asing di daerah ini. Setelah mengisi perut dengan makanan, rasa sakit yang hebat, mual, dan kadang-kadang muntah muncul.
  6. Obstruksi bagian perut. Dalam hal ini, area tubuh tertentu diblokir. Kondisi ini dikaitkan dengan kejang yang kuat, penampilan pembentukan tumor atau polip dengan ukuran yang mengesankan. Setelah mengisi organ dengan makanan, itu tidak bisa masuk ke zona yang diblokir. Akibatnya, ada peregangan dinding dan sindrom nyeri.
  7. Lesi pada kantong empedu. Organ ini terletak di bagian kanan atas peritoneum. Ketika lesi inflamasi kandung kemih atau pembentukan batu di dalamnya, perut membesar menekan organ, yang menyebabkan rasa sakit yang parah.
  8. Reaksi alergi. Beberapa makanan mungkin tidak memakan perut. Karena sindrom nyeri sering muncul setelah makan. Biasanya, reaksi semacam itu terjadi pada ikan dan produk susu.
  9. Keracunan. Jika rasa sakit di tubuh muncul setelah beberapa jam, Anda perlu menganalisis kualitas produk. Untuk mempercepat proses mengeluarkan zat beracun harus minum sorben dan artinya untuk menormalkan pencernaan.
  10. Pankreatitis. Di bawah istilah ini pahami penyakit radang pankreas. Penyakit ini disertai dengan rasa sakit hebat yang muncul 30 menit setelah makan. Namun, mereka dapat dilokalisasi di berbagai daerah - di bagian tengah, hipokondrium kanan. Pada kasus yang parah, ada kemungkinan timbulnya rasa sakit ikat pinggang. Penyebab gangguan ini beragam - cedera traumatis, penyakit menular, masalah pada duodenum atau perut.
  11. Gastroduodenitis. Peradangan pada duodenum juga dapat menyebabkan sakit perut. Seringkali penyebab pelanggaran ini terletak pada pola makan yang salah. Untuk mengatasi masalah ini, Anda perlu melakukan diet dan minum obat.
  12. Ulkus peptikum lambung atau duodenum. Penyakit ini disertai dengan munculnya permukaan luka pada selaput lendir organ yang terkena. Ketika dicerna dengan jus lambung atau produk agresif, rasa sakit pada organ muncul. Diet dan obat-obatan yang diresepkan oleh dokter akan membantu mengatasi maag.
  13. Gastritis. Istilah ini mengacu pada radang lambung, yang merupakan hasil dari pengaruh mikroorganisme bakteri - Helicobacter pylori. Terkadang patologi merupakan konsekuensi dari gangguan makan. Untuk mengatasi penyakit tersebut, diresepkan agen antibakteri dan diet khusus.

Apa yang ditunjukkan oleh sindrom nyeri?

Untuk menentukan penyebab rasa sakit, Anda perlu menganalisis sifatnya. Karena itu, pada janji dengan dokter, pasien harus menggambarkan perasaannya sendiri seakurat mungkin. Bergantung pada manifestasinya, spesialis akan dapat memilih pemeriksaan diagnostik yang diperlukan.

Bergantung pada sifat ketidaknyamanan, kategori-kategori berikut dibedakan:

  1. Nyeri akut dengan intensitas tinggi. Gejala ini adalah akibat keracunan makanan, infeksi, pankreatitis. Ini juga memicu perburukan gastritis, radang usus buntu, konsumsi makanan berkualitas rendah.
  2. Nyeri terbakar. Gejala seperti ini biasanya muncul setelah konsumsi makanan asam atau rempah-rempah dan merupakan karakteristik dari kekambuhan gastritis atau pankreatitis.
  3. Nyeri yang mengganggu kronis. Gejala ini merupakan akibat dari gastritis kronis, makan berlebihan, terlalu cepat makan. Kadang-kadang juga menunjukkan perkembangan maag atau kanker. Dengan eksaserbasi nyeri ulkus peptikum konstan, tetapi lewat setelah konsumsi makanan ringan.

Sindroma nyeri lokalisasi juga bisa berbeda. Rasa sakit di perut ini terasa di hipokondrium, juga di zona ileum. Tetapi ketidaknyamanan setelah makan bisa muncul tidak hanya di tubuh ini. Seringkali dirasakan di perut bagian bawah, punggung, dan hipokondrium. Lokasi rasa sakit juga memungkinkan Anda untuk membuat diagnosis:

  1. Rasa sakit di pusar dan perut bagian atas adalah manifestasi dari lesi inflamasi pada mukosa lambung. Gejala ini dapat terjadi segera setelah konsumsi makanan tertentu atau satu setengah jam setelah makan.
  2. Nyeri di ileum, yang meluas ke hypochondrium kanan, menyertai kerusakan inflamasi pada kantong empedu, serta jalurnya. Dalam hal ini, ketidaknyamanan dapat muncul setengah jam setelah makan.
  3. Ketidaknyamanan di hipokondrium kiri dan bagian tengah perut bagian atas terjadi ketika maag. Rasa sakit mungkin memiliki sinanaga atau karakter berbentuk dada dan dirasakan di punggung. Penyakit ini sering menyebabkan manifestasi lain.
  4. Ketidaknyamanan kronis pada hipokondrium kiri atau kanan menunjukkan pankreatitis. Ketika penyakit berkembang, manifestasi meningkat. Dalam kasus ini, sindrom nyeri bersifat akut, dapat memicu syok dan menjadi herpes zoster.

Untuk mencurigai suatu penyakit, Anda harus memperhatikan manifestasi tambahan:

  • perasaan berat, perut kembung, mual ringan - menunjukkan gangguan dalam diet, defisiensi jus lambung;
  • sensasi terbakar, sendawa, mulas, tinja abnormal, distensi abdomen - mengkonfirmasi kekambuhan gastritis;
  • bersendawa dengan bau busuk atau rasa asam - menunjukkan perkembangan pankreatitis atau gastroduodenitis;
  • tinja tidak normal, lemah, demam, muntah - pastikan infeksi atau keracunan.

Saat terjadinya nyeri

Tergantung pada waktu terjadinya sindrom nyeri, satu atau lain penyakit dapat diduga. Jika ketidaknyamanan terjadi segera setelah makan, kemungkinan besar menunjukkan adanya lesi ulseratif pada lambung.

Jika Anda mengalami rasa sakit setelah 1-1,5 setelah makan, Anda dapat berbicara tentang keberadaan saluran ulkus peptikum pylori. Nyeri telat, terjadi setelah 1,5-2 jam, mengatakan bahwa ia memiliki ulkus yang terlokalisasi di duodenum.

Bagaimana cara membantu mengatasi sakit perut?

Obat-obatan membantu menghilangkan sakit perut. Untuk mengatasi kondisi ini, dokter dapat meresepkan almagel atau fosfalugel. Selain itu, obat-obatan seperti no-shpa, gastal, maalox bisa efektif.

Dalam beberapa kasus, adalah mungkin untuk menghindari penggunaan obat-obatan. Jika sindrom nyeri akibat malnutrisi, itu bisa dihilangkan dengan istirahat total. Dianjurkan untuk berbaring setelah makan selama 20 menit. Setelah itu, Anda bisa berjalan - itu akan membantu menghindari stagnasi empedu dan merangsang proses pencernaan.

Kadang-kadang memiliki obat tradisional efisiensi tinggi. Komposisi paling sederhana adalah infus chamomile. Untuk menyiapkan alat ini, Anda perlu mengambil satu sendok teh herbal dan tuangkan 250 ml air mendidih. Disaring oleh minuman. Sebagai aturan, untuk menghilangkan rasa sakit, 100 ml sudah cukup.

Panas lembab juga akan membantu memperbaiki kondisi. Untuk melakukan ini, selembar kain harus dibasahi dengan air hangat dan dioleskan ke perut selama setengah jam, berubah menjadi selimut hangat. Jika ketidaknyamanan berlanjut atau memburuk, berkonsultasilah dengan dokter. Spesialis akan membantu menghilangkan penyakit serius yang memerlukan perawatan darurat.

Tindakan pencegahan

Untuk mencegah munculnya rasa sakit di perut, disarankan untuk melakukan tindakan berikut:

  • sering ada, tetapi dalam porsi kecil;
  • cobalah untuk tidak makan berlebihan;
  • mengontrol kualitas produk;
  • untuk menolak hidangan berlemak dan pedas, untuk mengecualikan acar, bumbu, daging asap;
  • menolak produk setengah jadi;
  • Jangan mengkonsumsi alkohol dalam jumlah besar;
  • tidak termasuk rokok.

Rasa sakit di perut sering terjadi setelah makan. Biasanya, gejala ini merupakan konsekuensi dari pelanggaran dalam diet. Namun, terkadang itu menunjukkan perkembangan penyakit serius. Untuk mengecualikan patologi berbahaya, penting untuk berkonsultasi dengan dokter tepat waktu.

Penyebab rasa sakit di perut setelah makan dan apa yang harus dilakukan

Ahli gastroenterologi sering mengobati pasien dengan keluhan sakit perut setelah makan. Serangan menyakitkan memiliki penyebab berbeda, lokalisasi, intensitas dan karakter, tetapi secara signifikan dapat mengurangi kualitas hidup dan menyebabkan kecacatan.

Mengapa perut terasa sakit setelah makan?

Semua organ utama saluran pencernaan terletak di rongga perut, menempati ruang perut yang luas dan diwakili oleh kerongkongan bagian bawah, lambung, usus kecil, rektum, hati, pankreas.

Proyeksi perut pada tubuh manusia

Perut terletak di perut bagian atas, di daerah epigastrium. Di antara pusar dan tepi bawah lengkungan tulang rusuk. Tempat ini dikenal dengan solar plexus.

Penyebab rasa sakit

Penyebab sakit perut yang sering terjadi setelah makan adalah pelanggaran diet yang tepat oleh orang itu sendiri:

  • Makan berlebihan, paling sering pada hari libur. Dalam hal ini, sejumlah besar makanan memasuki perut, dinding tubuh sangat meregang, proses pengolahan massa makanan tertunda, ada perasaan tidak nyaman, disertai rasa sakit segera setelah makan atau bahkan saat makan. Solusinya sederhana - Anda hanya perlu makan lebih sedikit.
  • Keadaan perut yang teriritasi terjadi pada pecinta makanan berlemak, pedas, dan diasap dalam jumlah banyak. Diakui melalui penampilan bersendawa berulang setelah makan, kadang-kadang berlangsung hingga dua jam, sering disertai dengan kejang di daerah proyeksi perut, mual dan mulas.
  • Pelanggaran terhadap mode dan kualitas makanan yang dikonsumsi: makanan saat bepergian, ubi kering, makanan dingin atau sangat panas, dimakan terburu-buru tanpa cairan yang cukup.

Koreksi diet dan kualitas makanan yang dikonsumsi menghilangkan masalah.

Munculnya rasa sakit di perut disebabkan tidak hanya oleh makan makanan yang tidak tepat di mana orang itu sendiri bersalah, tetapi juga oleh banyak penyakit bawaan atau penyakit yang mempengaruhi tidak hanya organ pencernaan yang terletak di rongga perut, tetapi juga tidak berhubungan dengan mereka:

Sayangnya, tidak semua kondisi yang disertai dengan sindrom nyeri tidak berbahaya - terkait dengan kesalahan dalam diet. Kadang-kadang ini adalah tanda-tanda penyakit serius yang tidak dapat ditangani tanpa intervensi dari spesialis.

Sifat nyeri setelah makan

Organ yang sakit bereaksi dengan sensasi yang berbeda sesuai dengan derajat dan sifat asupan makanan:

  • tajam, nyeri terbakar, segera setelah makan atau setelah 1-2 jam;
  • rasa lapar karena sejumlah kecil makanan menenangkan;
  • rasa sakit yang konstan dan nyeri, sering disertai mual dan muntah.

Pemotongan rasa sakit yang tajam pada proyeksi perut terjadi sebagai respons terhadap:

  • konsumsi produk berkualitas buruk;
  • keracunan makanan, bahan kimia atau alkohol;
  • stres berat - sering diamati pada siswa sebelum ujian;
  • puasa dan makan berlebihan selanjutnya;
  • trauma perut;
  • olahraga berlebihan;
  • obat yang sering mengiritasi;
  • beberapa penyakit.

Selanjutnya, kami mempertimbangkan secara lebih rinci penyakit yang terlibat dalam penampilan rasa tidak nyaman di perut dengan rasa sakit.

Penyakit disertai sakit perut setelah makan

Penyakit paling umum yang menyebabkan rasa sakit dan berat di bawah sendok:

Gastritis

Gastritis adalah peradangan pada lapisan dalam lambung. Penyakit ini memimpin di antara patologi organ pencernaan. Ini dibagi menjadi bentuk akut dan kronis saja. Jenis autoimun atau bakteri (helikobakteri) dibedakan. Gastritis yang disertai peningkatan atau penurunan keasaman jus lambung.

Gastritis akut adalah proses inflamasi satu kali yang disebabkan oleh paparan faktor-faktor berbahaya:

  • keracunan
  • infeksi usus
  • obat-obatan.

Untuk gastritis hyperacid (keasaman jus lambung di atas norma) ditandai dengan:

  • sakit parah di perut setelah makan;
  • perasaan tidak enak di perut bagian atas;
  • bersendawa dengan bau yang tidak enak;
  • tinja yang longgar;
  • morning sickness.

Penurunan keasaman dalam perut disertai dengan penurunan motilitas, ini menyebabkan:

  • sembelit;
  • nafas basi;
  • berat di perut;
  • peningkatan pembentukan gas.

Untuk gastritis kronis ditandai dengan perjalanan panjang, periode kesejahteraan digantikan oleh eksaserbasi. Rasa sakitnya lama, sakit di alam, terjadi beberapa saat setelah makan.

Ulkus peptikum

Dalam hal ini, pada selaput lendir lambung di tempat-tempat yang mengalami perubahan inflamasi, ada area ulserasi. Bisul bisa menyendiri, mencapai ukuran besar, atau banyak area kecil integritas mukosa muncul di tempat tertentu.

  • intens;
  • sering terjadi pada perut kosong atau pada malam hari.

Penyakit ini berbahaya karena dalam beberapa kasus borok dipersulit oleh pendarahan hebat, jika pembuluh darah rusak, atau dinding lambung pecah - dan kemudian isi lambung jatuh ke rongga perut. Ulkus berlubang disertai dengan rasa sakit yang sangat tajam, itu juga disebut nyeri belati, ini terjadi lebih sering setelah makan.

Komplikasi ulkus peptikum sangat mengancam jiwa, mereka memerlukan intervensi bedah darurat.

Sejumlah borok, yang terletak di persimpangan perut dengan esofagus atau duodenum, kemudian membentuk bekas luka dan penyempitan pada bagian-bagian ini, menciptakan hambatan bagi promosi makanan. Ini terakumulasi di kerongkongan bagian bawah atau di pintu keluar lambung, ada limpahan organ, dinding melar, ketidaknyamanan dan rasa sakit terjadi.

Polip perut

Disebut pertumbuhan jinak pada lendir di dalam perut. Mereka dapat memiliki berbagai ukuran dan bentuk: dari besar, rata hingga tipis di kaki.

Untuk waktu yang lama, mereka tidak memanifestasikan diri dengan cara apa pun, tetapi dapat menciptakan hambatan bagi kemajuan massa makanan dan menjadi meradang. Kemudian, saat makan atau segera sesudahnya, teriritasi dengan asam lambung, polip mulai terasa sakit.

Kanker perut

Neoplasma ganas juga menyebabkan nyeri hebat saat makan, tetapi mereka ditandai oleh:

  • muntah darah;
  • saturabilitas sejumlah kecil makanan yang dimakan;
  • ada keengganan terhadap beberapa produk yang sebelumnya disukai;
  • penurunan berat badan

Seringkali untuk waktu yang lama penyakit berlanjut tanpa gejala, sehingga pemeriksaan berkala oleh spesialis diperlukan untuk mengidentifikasi penyakit berbahaya. Munculnya tanda-tanda onkologi menunjukkan proses yang diabaikan.

Keracunan

Memburuknya kondisi dan tingkat timbulnya gejala keracunan tergantung pada kualitas dan kuantitas zat beracun dalam tubuh. Penurunan kesehatan terjadi segera atau setelah beberapa jam, kadang-kadang selama 2-3 hari.

  • kejang yang tajam pada epigastrium (perut bagian atas);
  • mual, muntah, diare; bantuan setelah muntah;
  • sakit kepala;
  • kelemahan parah

Alasan lain

Nyeri akut yang parah tidak selalu dikaitkan dengan patologi lambung:

  • Terkadang gejala-gejala ini menandakan penyakit pada organ-organ yang berdekatan - usus bagian atas, hati dan kantong empedu, pankreas.
  • Dalam kasus yang jarang terjadi, ini merupakan sinyal gagal jantung akut atau keadaan kritis organ lain yang tidak berhubungan dengan sistem pencernaan.

Jika, setelah makan, sisi di kanan mulai terasa sakit - ini adalah tanda penyakit hati atau kandung empedu.

Nyeri pinggang yang kuat pada sisi kiri adalah karakteristik pankreatitis.

Karakteristik nyeri

Deskripsi yang akurat tentang karakter, lokasi, dan setelah periode waktu mana rasa sakit terjadi setelah makan membantu membuat diagnosis dengan benar.

Awal, sakit perut intens yang terjadi tak lama setelah makan menunjukkan bahwa:

  • lesi inflamasi pada bagian bawah dan tengah lambung;
  • perubahan ulseratif pada mukosa;
  • proliferasi polip.

Ketidaknyamanan semacam itu kadang-kadang berlangsung hingga 2 jam dan hanya setelah pemrosesan massa makanan di perut selesai dan ia pindah ke usus mereda.

Nyeri parah di perut, muncul dalam 1,5-3 jam, adalah tanda:

  • proses tumor;
  • organ pilorus ulkus peptikum;
  • gastritis hyperacid.

Rasa sakit lapar muncul 5-6 jam setelah makan, intens di alam, memotong. Namun setelah camilan pendek atau segelas teh manis hangat menghilang. Jenis rasa sakit ini adalah tanda pasti dari tukak lambung atau duodenum.

Diagnostik

Untuk pemeriksaan dan perawatan organ-organ pencernaan, perlu untuk berkonsultasi dengan dokter-gastroenterologis, dengan tidak adanya spesialis di klinik - untuk terapis atau dokter anak, tergantung pada kategori usia pasien.

Survei ini terdiri dari beberapa tahap.

Tahap 1 Kunjungan awal ke dokter dimulai dengan percakapan. Dokter bertanya secara rinci tentang masalah pencernaan, sifat, intensitas, dan lokalisasi sindrom nyeri.

Kemudian ia mulai memeriksa kulit dan selaput lendir yang terlihat, memperhatikan keadaan lidah, apakah ada plak dan bagaimana tampilannya. Cari tahu apakah ada perubahan warna kulit, penurunan berat badan, dan banyak lagi.

Manipulasi berikut adalah menyelidik dan mendengarkan organ-organ perut.

Tahap 2 Pemeriksaan atau analisis laboratorium. Ada banyak metode, tetapi dokter hanya memilih yang diperlukan dalam setiap kasus:

  • tes darah dan urin - umum dan biokimia;
  • analisis tinja untuk dysbacteriosis, cacing (cacing), darah gaib;
  • analisis isi lambung untuk keasaman, keberadaan bakteri Helicobacter pylori.

Tahap 3 Jika dokter memutuskan bahwa data metode pemeriksaan sebelumnya tidak cukup untuk membuat diagnosis yang benar, diagnosis ditentukan menggunakan peralatan khusus;

  • Ultrasonografi.
  • Elektrogastroenterografi. Memberikan penilaian motilitas, yaitu aktivitas pergerakan organ pencernaan.
  • Esofagogastroenteroskopi. Dengan menggunakan probe, sebuah kamera video mini diperkenalkan, karena semakin maju, spesialis memiliki kesempatan untuk memeriksa keadaan selaput lendir kerongkongan, lambung, usus dua belas jari, atau mengambil sepotong kecil jaringan histologis organ internal untuk pemeriksaan histologis.
  • Rontgen perut atau usus.
  • Penggunaan pilar video. Bergerak melalui tubuh, kamera video miniatur menangkap semua proses yang terjadi di dalam.
  • Tomografi terkomputasi.

Ada teknik lain, tetapi mereka kurang umum.

Membandingkan hasil pemeriksaan, dokter menentukan diagnosis yang tepat dan meresepkan terapi diet dan terapi yang tepat.

Perawatan

Setelah pemeriksaan dan konfirmasi diagnosis pasien, terapi individu diresepkan untuk pengobatan nyeri di perut setelah makan, tergantung pada penyakitnya.

Obat biasanya termasuk:

  • terapi obat;
  • terapi diet;
  • obat tradisional.

Dari materi yang disebutkan, jelas bahwa ada banyak penyakit yang dapat menyebabkan sakit perut, dan untuk menghilangkannya, Anda mungkin memerlukan obat-obatan dari tindakan sebaliknya. Oleh karena itu, penggunaan obat-obatan untuk meredakan serangan direkomendasikan jika pasien telah diperiksa, mengetahui penyebab penyakit dan dia tahu bagaimana cara mengatasinya.

Jika tidak ada kepastian yang lengkap tentang apa yang terjadi, lebih baik tidak mengambil risiko, tidak memilih obat sendiri, tetapi konsultasikan terlebih dahulu dengan dokter.

Dalam kasus rasa sakit yang parah, obat antiinflamasi atau analgesik tidak dapat digunakan. Obat-obatan ini merusak gambaran klinis. Anda dapat minum obat yang mengurangi kejang otot polos, seperti No-silo.

Dokter juga akan meresepkan diet yang sesuai dengan masing-masing penyakit, tetapi selama tidak ada rekomendasi, Anda dapat menggunakan daftar berikut.

Anda tidak bisa makan:

  • semua hidangan sayuran, buah atau berry segar;
  • makanan panggang segar;
  • segala jenis produk asap;
  • saus;
  • acar;
  • makanan penutup cokelat dan es krim;
  • minuman berkarbonasi, kopi, teh;
  • susu segar;
  • tidak ada hidangan dingin, sangat panas, keras, goreng, berlemak dan pedas.

Anda bisa makan:

  • roti kering;
  • sup dan bubur semi-cair, bubur atau berlendir yang terbuat dari beras putih, soba, oatmeal;
  • daging sapi, ayam, kalkun, daging kelinci yang dimasak dengan baik (setelah mengeluarkan semua lemak, dan kulit unggas);
  • sedikit mentega atau minyak sayur;
  • sayuran - kentang rebus, kol yang direbus, bit, wortel.

Makanan harus hangat, tawar, atau termasuk sedikit garam. Anda perlu makan dalam porsi kecil, tetapi sering.

Beberapa resep populer

Minyak zaitun. Penggunaan minyak zaitun dapat dianggap sebagai agen pelepasan cepat yang efektif. Untuk menghilangkan serangan, cukup dengan mengambil 1 sendok makanan penutup. Untuk pengobatan gastritis atau bisul, Anda harus minum 1 sendok makan mentega di pagi hari sebelum makan selama sebulan. Ini memiliki efek penyembuhan dan analgesik.

Minyak buckthorn laut. Rekomendasi untuk penggunaan mirip dengan minyak zaitun.

Propolis. Mereka dapat menyembuhkan gastritis dan bisul, makan setiap hari dengan tingkat kesembuhan puasa 6 gram. Durasi pengobatan adalah 3 minggu.

Infus air jintan. Persiapan: Tuangi air mendidih di atas 2 sendok makan biji, biarkan selama setengah jam, tiriskan. Minumlah larutan itu hangat di siang hari sebelum makan. Meredakan peradangan dan mengurangi rasa sakit.

Pencegahan

Untuk menjaga kesehatan organ pencernaan perlu sedikit:

  • ikuti aturan nutrisi sehat dan kebersihan pribadi;
  • setidaknya setahun sekali untuk menjalani pemeriksaan medis preventif.