Utama / Pankreatitis

Gejala dan sakit dengan kolesistitis

Pankreatitis

Dengan rasa sakit di hati yang dihadapi banyak orang setelah 30 tahun. Jika Anda merasakan penyakit ini, Anda dapat mencurigai kolesistitis. Gejala malaise paling sering terjadi setelah makan berat dengan lemak, makanan yang digoreng, dan alkohol.

Sangat sering, patologi terdeteksi secara tidak sengaja, selama berbagai pemeriksaan. Terbukti bahwa gejala peradangan kandung empedu pada wanita diamati lebih sering daripada pada pria. Ini karena asupan kontrasepsi dan melahirkan anak-anak.

Gejala umum penyakit ini

Gejala kolesistitis muncul setelah infeksi virus telah menembus ke dalam kantong empedu atau karena stagnasi empedu.

Gejala dari berbagai bentuk kolesistitis serupa. Terkadang penyakit benar-benar hilang tanpa gejala. Tahap awal kolesistitis selalu dimanifestasikan oleh rasa sakit yang tiba-tiba di sebelah kanan, di daerah hati. Itu berlangsung tidak lama dan setelah beberapa waktu berlalu dengan sendirinya. Mengkonsumsi obat penghilang rasa sakit juga membantu meringankan serangan.

Setelah beberapa hari, rasa sakitnya kembali, disertai demam tinggi, pingsan, dan muntah. Gejala keracunan tubuh muncul - keringat berat, gangguan tidur, kehilangan nafsu makan. Seseorang berubah menjadi kulit kuning dan bola mata, ada takikardia yang kuat. Denyut nadi bisa mencapai 280 denyut per menit. Ini pertanda yang sangat mengganggu. Pasien perlu dirawat di rumah sakit segera.

Semua bentuk kolesistitis ditandai oleh gangguan tinja. Diare tiba-tiba berbicara tentang pemburukan penyakit. Tapi mungkin ada penundaan di kursi.

Dalam kasus apa pun Anda tidak dapat mengobati penyakit ini sendiri. Tanda-tanda kolesistitis mirip dengan gejala banyak penyakit lainnya, yang tidak kalah berbahaya.

Agar tidak menyebabkan komplikasi dan peralihan penyakit menjadi bentuk kronis, tidak perlu untuk menarik kesimpulan tergesa-gesa tentang sifat indisposisi. Penting untuk segera berkonsultasi dengan dokter untuk penunjukan perawatan yang memadai. Terapi akan tergantung pada jenis dan gejala penyakit.

Bentuk akut penyakit ini

Tahap awal inflamasi obstruktif akut pada pasien dimulai dengan kolik bilier. Ditandai dengan serangan mual dan nyeri akut pada hipokondrium di sisi kanan dan pusar. Jika pasien telah mengonsumsi makanan berlemak sebelumnya, tanda-tandanya akan lebih terasa.

Bentuk akut dari penyakit ini dimanifestasikan oleh gejala-gejala berikut:

  • menusuk, sakit parah, mual, muntah, kepahitan di mulut;
  • kenaikan suhu yang cepat hingga 40 ° C, demam, menggigil;
  • keracunan parah;
  • peningkatan yang signifikan di hati.

Gejala utama dari bentuk akut kolesistitis adalah nyeri hebat di hipokondrium, di sebelah kanan. Mereka muncul secara spontan, paling sering pada malam hari dan memberikan ke daerah pusar dan ulu hati. Sentuhan sekecil apa pun dari area hipokondrium kanan menyebabkan penderitaan hebat.

Perjalanan penyakit yang akut dapat ditentukan oleh gejala Ortner. Mengetuk ringan di busur kanan iga jauh lebih menyakitkan daripada di sebelah kiri.

Indikator intensitas peradangan pada kolesistitis obstruktif adalah denyut nadi, adanya demam, nyeri di hati.

Selama regresi, suhu tubuh turun, denyut nadi menjadi normal, rasa sakit mereda.

Jika penyakit ini berlanjut, akan terjadi takikardia konstan, demam, dan rasa sakit yang berlangsung lama di bawah tepi kanan. Kondisi umum pasien lesu, tidak ada nafsu makan, tidur terganggu. ESR meningkat menjadi 50 mm / jam.

Kolesistitis akut agak sedikit berbeda. Simtomatologi dimanifestasikan oleh keracunan tubuh yang parah, peningkatan suhu tubuh yang tajam, keringat pasang-surut. Nyeri sering tidak terlokalisasi dan intensitasnya berbeda.

Berbeda dengan bentuk obstruktif penyakit, yang penyakit kuningnya tidak khas, kekuningan kulit dan putih mata muncul ketika tidak ada batu.

Sangat penting bagi pasien dengan diagnosis kolesistitis akut untuk berkonsultasi dengan dokter pada waktunya agar tidak memicu pembentukan penyakit kronis.

Pada pria dan wanita di usia yang lebih tua, gejala-gejala peradangan akut mungkin tidak diekspresikan dan bersifat umum. Seringkali ada kelesuan, muntah, kelelahan, anoreksia.

Penyakit kronis

Kolesistitis kronis biasanya terbentuk dengan latar belakang berbagai infeksi. Virus dan protozoa memasuki kantong empedu melalui darah, getah bening atau langsung dari saluran pencernaan.

Salah satu penyebab bentuk kronis penyakit ini adalah invasi oleh parasit. Sebagai contoh, Giardia cholecystitis menyebabkan diskinesia bilier yang parah, disertai dengan peradangan dan disfungsi organ.

Jika semua tanda-tanda penyakit menampakkan diri secara bersamaan dan jelas, dokter akan dengan mudah membuat diagnosis yang benar. Tetapi kebetulan bahwa gejala peradangan kronis tidak diucapkan. Ada satu tanda, dan sisanya luput dari perhatian. Dalam hal ini, penyakitnya membutuhkan waktu lama dalam bentuk laten.

Diagnosis lebih rumit dengan adanya dua jenis peradangan kronis - tanpa batu dan kalkulus. Dalam kasus terakhir, gambaran klinis penyakit ini diperumit dengan adanya batu bergerak di kantong empedu.

Gejala paling penting dari peradangan kronis

Ada beberapa sorotan yang terkait dengan gambaran klinis.

  1. Dalam manifestasinya yang klasik, kolesistitis disertai dengan sensasi yang menyakitkan di daerah sisi kanan dan solar plexus. Dalam hal ini, rasa sakit paling sering terjadi di bahu dan di bawah skapula di sebelah kanan, kadang-kadang di dada dan sisi kiri. Dalam hal ini, ia menciptakan perasaan absolut bahwa seseorang mengalami serangan jantung. Untuk bentuk kronis dari penyakit ini ditandai dengan rasa sakit yang tumpul, yang berlangsung selama beberapa hari.
  2. Paling sering, ketidaknyamanan muncul setelah makan makanan berlemak, pedas atau goreng, soda, alkohol. Muntah sering terjadi dan suhu naik.
  3. Dalam kasus bentuk patologi tanpa batu, kulit dan mata yang menguning biasanya tidak ada. Kekuningan dimanifestasikan hanya dalam peradangan yang cukup. Tetapi dalam kasus pelanggaran proses sekresi empedu, kekuningan kulit juga dapat muncul dengan peradangan non-inflamasi.
  4. Kolesistitis kronis, diperburuk oleh kolik hati, disertai dengan sensasi nyeri paroksismal yang intens. Di daerah saluran pencernaan ada perasaan berat dan kembung. Penghilang rasa sakit dapat membantu meringankan serangan.
  5. Berlawanan dengan kepercayaan umum, muntah bukanlah salah satu gejala utama peradangan kronis. Ini lebih merupakan indikator penyakit yang menyertai. Selama remisi, refleks muntah, sebagai gejala, muncul setelah pelanggaran diet yang ditentukan atau akibat syok.

Kolesistitis kronis tidak segera terbentuk. Makan tidak teratur, makanan langka dengan penggunaan makanan berlemak, pedas atau goreng menyebabkan kejang otot melingkar. Konsumsi kue dan permen yang berlebihan, sejumlah besar telur, kurangnya serat makanan memicu atonia atau hipotensi, radang selaput lendir.

Dengan perkembangan selanjutnya dari penyakit, proses berkembang, menangkap daerah tetangga. Ada paku dengan hati, perut, usus.

Dalam kasus lanjut, dinding organ yang meradang ditutupi dengan bisul kecil, dan ekspresi dan nekrosis muncul. Hal ini dapat menyebabkan perforasi dan pengeluaran empedu.

Tanda-tanda peradangan kronis

Klinik malaise permanen ditandai dengan tanda-tanda perjalanan panjang menuju perkembangan dengan eksaserbasi sesekali. Karakteristik penyakit ini ditentukan oleh adanya peradangan di kantong empedu dan gangguan fungsi aliran empedu ke dalam duodenum karena perkembangan diskinesia.

Sindrom nyeri

Perasaan sakitlah yang merupakan tanda utama ketidaktegasan. Lokalisasi, saturasi dan durasi perasaan tergantung pada:

  • jenis diskinesia bilier;
  • adanya kelainan tambahan di saluran pencernaan;
  • pembentukan komplikasi.

Patologi tak berujung kronis ditandai dengan sensasi nyeri di daerah sisi kiri atau di belakang perut. Dalam hal ini, pasien menarik perhatian bahwa mereka menjadi lebih intens dan lebih lama setelah pesta liburan, minum minuman beralkohol atau berkarbonasi, aktivitas fisik aktif.

Biasanya rasa sakit dengan kolesistitis memiliki sifat sakit yang terus menerus. Dalam beberapa kasus, mungkin berhubungan dengan perasaan berat di daerah hati.

Ketika berbagai komplikasi muncul, rasa sakit menjadi lebih kuat dan mengubah lokasinya. Dengan peradangan tanpa komplikasi, mereka hanya memberi pada bagian kanan atas tubuh: bahu, tulang belikat, atau tulang selangka. Komplikasi yang berkembang dapat menyebabkan sensasi nyeri konstan yang menjadi lebih kuat selama penekukan atau puntiran tubuh. Melambaikan tangan dengan kuat juga bisa menyebabkan rasa tidak nyaman.

Jika seorang pasien mengabaikan serangan menyakitkan dan tidak pergi ke dokter, kolesistitis kronis dapat memicu pertumbuhan batu empedu.

Dispepsia

Cholecystitis biasanya menyebabkan gangguan pencernaan. Mereka diekspresikan oleh mulas yang konstan, bersendawa dengan telur busuk (bahkan dengan perut kosong), perasaan pahit di mulut.

Pasien mengeluh perut kembung, perut kembung, diare, atau sembelit. Mual, muntah, dan kepahitan jauh lebih jarang terjadi. Jika ada atonia atau hipotensi kandung empedu, muntah memudahkan kondisi pasien, menghilangkan serangan dan perasaan berat di samping.

Untuk diskinesia hipertensi ditandai dengan peningkatan nyeri setelah muntah. Dalam hal ini, muntah mengandung sejumlah empedu. Semakin besar stagnasi empedu, semakin banyak ditemukan dalam isi perut.

Muntah sering muncul pada latar belakang ketidakpatuhan dengan diet yang ditentukan, stres olahraga atau stres emosional.

Perhatian khusus pada dispepsia harus diberikan pada keadaan kursi. Kepadatan dan frekuensi desakannya sering menunjukkan terjadinya komplikasi atau pembentukan endemis sekunder.

Salah satu tanda kolesistitis yang dapat diandalkan adalah warna tinja. Warna kotoran dalam patologi sering kali terang, kadang-kadang benar-benar putih. Ini disebabkan oleh sejumlah kecil empedu yang memasuki duodenum.

Keracunan tubuh

Selama eksaserbasi penyakit, tanda khas dari proses inflamasi muncul - kenaikan suhu. Biasanya tidak melebihi 38 ° C, tetapi dengan eksaserbasi penyakit atau perkembangan komplikasi dapat mencapai 40 ° C.

Kenaikan suhu tubuh, disertai dengan banyak keringat dan menggigil, diamati dengan latar belakang peradangan purulen kantong empedu.

Pada orang yang kelelahan dan lanjut usia, suhunya mungkin tetap normal bahkan dalam kasus kolesistitis purulen. Hal ini disebabkan berkurangnya adaptasi organisme yang melemah terhadap lingkungan.

Selain karakteristik di atas yang merupakan karakteristik dari semua kelompok populasi, ada sejumlah gejala yang melekat hanya pada lingkaran pasien tertentu.

Misalnya, pada penderita alergi, penyakit kandung empedu hampir selalu menyebabkan gatal, urtikaria. Mungkin penampilan angioedema.

Belum lagi gejala khas kolesistitis pada wanita yang telah melangkah lebih dari 50 tahun. Pada saat yang sama ada kegagalan dalam pekerjaan sistem vaskular dan endokrin, dalam keadaan psiko-emosional. Gejala PMS muncul:

  1. depresi, suasana hati yang buruk, menangis dan mudah tersinggung;
  2. migrain;
  3. pembengkakan dan kelembutan kelenjar susu;
  4. pembengkakan wajah, tangan;
  5. mati rasa anggota badan;
  6. perubahan konstan dalam tekanan darah.

Sangat sering, sindrom pramenstruasi bertindak bukan sebagai indisposisi hormonal, tetapi sebagai salah satu gejala kolesistitis. Kita harus dapat membedakan mereka satu sama lain.

Semua tanda karakteristik PMS muncul beberapa hari sebelum dimulainya peraturan dan menghilang segera setelah kedatangan mereka.

"Masker klinis" kolesistitis

Gejala kolesistitis kronis tidak selalu terasa. Sebaliknya, sebaliknya, malaise ditutupi oleh penyakit lain. Oleh karena itu, pada pasien yang berbeda, gejala dari satu kelompok mendominasi dalam simptomatologi. Situasi ini sangat mempersulit diagnosis penyakit.

Gejala kolesistitis dapat dibagi menjadi beberapa jenis berikut:

  • gastrointestinal - pasien mengeluh terutama gejala dispepsia. Nyeri dalam hal ini tidak diucapkan atau sama sekali tidak ada;
  • neurasthenic - sindrom neurotik yang diekspresikan;
  • jantung - keluhan stenocardia, gangguan irama, cardialgia aneh. Gejala-gejala kolesistitis seperti itu sering diamati pada pria di atas 45;
  • rematik - disertai aritmia, ketidakstabilan EKG;
  • tirotoksik - gejalanya adalah tremor tangan, iritabilitas, keringat berat, gangguan saraf, penurunan berat badan;
  • tanda-tanda kerusakan akibat ulu hati.

Dimungkinkan untuk secara tepat mendiagnosis gejala-gejala kolesistitis hanya jika pasien tidak menerima obat apa pun sesaat sebelum serangan.

Gejala dan tanda-tanda patologi pada anak-anak

Penampilan kolesistitis pada anak-anak tidak dikecualikan. Orang tua yang penuh perhatian akan dengan mudah melihat gejala pertama penyakit pada anak mereka:

  • mekar kuning di lidah;
  • nafsu makan sering hilang, mual ringan;
  • gangguan tinja periodik - tinja longgar diganti dengan konstipasi;
  • keluhan rasa sakit dan berat di hati.

Gejala-gejala ini dapat menunjukkan tidak hanya kolesistitis, tetapi juga patologi lain pada saluran pencernaan. Karena itu, perlu beberapa waktu untuk memantau kesehatan anak, agar tidak melihat tanda-tanda penyakit yang dapat diandalkan:

  • palpasi hati dan kandung empedu yang menyakitkan;
  • kehilangan nafsu makan, sering bersendawa dengan telur busuk;
  • perut kembung dan gemuruh konstan di perut.

Dalam kasus yang jarang terjadi, suhu bisa naik. Dalam hal ini, sangat mungkin timbul rasa sakit yang tajam di sisi kanan.

Setiap orang tua perlu mengingat bahwa tanda perut akut mungkin tidak hanya dengan kolesistitis. Sehingga serangan radang usus buntu bisa dimulai.

Setiap keluhan anak tentang rasa sakit di perut harus mengingatkan anggota keluarga. Ini harus segera berkonsultasi dengan dokter untuk nasihat dan dalam hal apapun tidak membuat kesimpulan independen tentang sifat penyakitnya.

Frekuensi gejala peradangan kronis

Penyakit kantong empedu, biasanya, hanya diamati di negara-negara beradab di dunia. Gejala penyakit terdeteksi pada semua kelompok umur populasi, tetapi kebanyakan orang menderita setelah usia 40 tahun. Insiden kolesistitis adalah sekitar 7 kasus per seribu orang. Baru-baru ini, ada kecenderungan peningkatan jumlah pasien, yang dikaitkan dengan peningkatan kesejahteraan populasi.

Cholecystitis adalah penyakit yang sangat berbahaya. Jika Anda mengalami gejala awal penyakit, yang utama adalah muntah, bersendawa, sakit pada hati, dispepsia, Anda harus pergi ke dokter tanpa penundaan. Hanya diagnosis yang tepat dan terapi yang dimulai tepat waktu akan membantu mencegah komplikasi. Jangan mengobati sendiri. Itu tidak akan menghasilkan sesuatu yang baik.

Nyeri pada kolesistitis sebagai gejala pertama penyakit

Nyeri pada kolesistitis secara langsung disebabkan oleh keparahan penyakit, keparahan gejala dan sifat proses inflamasi. Selama radang kandung empedu, empedu menumpuk di dalam rongga, dan alirannya terganggu. Patologi ini disertai dengan sensasi menyakitkan dari sifat yang berbeda.

Terlepas dari seberapa jelas sindrom nyeri itu, sangat penting untuk tidak memulai pengobatan sendiri, tetapi untuk mengunjungi spesialis yang akan meresepkan langkah-langkah terapi yang tepat dan dosis obat yang kompeten dalam setiap kasus.

Fitur gejala dalam pengembangan penyakit tipe kalkulus

Jenis penyakit yang dapat dihitung biasanya berkembang secara lambat selama periode waktu yang lama. Kolesistitis yang bermakna ditandai oleh periode-periode wabah dan remisi. Para ahli berbagi dua tahap kunci dari kolesistitis tersebut - fase akut dan fase kronis. Mereka memiliki gambaran klinis sendiri.

Ketika eksaserbasi kolesistitis kalkulus, tanda-tanda berikut muncul:

  • Nyeri akut pada hipokondrium kanan, dapat diberikan di punggung atau di korset bahu,
  • serangan mual atau muntah berkala, isinya mengandung kotoran empedu,
  • indikator suhu tubuh demam
  • menurunkan tekanan darah
  • kelemahan umum dan munculnya keringat yang lengket.

Dalam bentuk kolesistitis ini, sindrom nyeri paroksismal (menyerupai kontraksi), sering diberikan di punggung, leher, atau bahu tangan kanan. Jika kolik bilier berkembang, ini disertai dengan ketegangan yang kuat dari dinding perut, selama palpasi rasa sakit di sisi kanan menjadi sangat kuat.

Jenis kolesistitis kalkulus kronis dimanifestasikan oleh gejala-gejala berikut:

  • sakit perut konstan di sebelah kanan, sakit di alam,
  • ada sedikit mual, bersendawa pahit atau asam terus-menerus hadir,
  • ada sakit kepala.

Munculnya gejala-gejala tersebut membutuhkan daya tarik ke dokter. Hanya dia yang bisa menentukan penyebab ketidaknyamanan, membedakan serangan kolesistitis dari penyakit lain.

Fitur rasa sakit selama eksaserbasi penyakit

Jenis proses patologis di kantong empedu secara langsung mempengaruhi intensitas, durasi, lokasi nyeri. Untuk menentukan apakah rasa sakit adalah gejala kolesistitis akut, atau merupakan manifestasi masalah dengan usus atau lambung, penting untuk mempertimbangkan secara paralel gejala-gejala lain yang menyertainya.

Sifat akut kolesistitis ditandai oleh munculnya gejala yang tajam, tanpa prekursor. Kadang-kadang kondisi ini dapat terjadi setelah aktivitas fisik yang intens, setelah melompat atau gemetar (misalnya, setelah bepergian dengan mobil, setelah menunggang kuda), serta setelah makan makanan yang terlalu berlemak, atau setelah makan berlebihan.

Dalam hal ini, cholelithiasis disertai dengan rasa sakit yang memiliki karakter sebagai berikut:

  • Di bawah tepat di bawah tepi.
  • Di wilayah epigastrium.
  • Di hipokondrium kanan di depan.
  • Ditinggalkan di bawah tulang rusuk, menjalar ke epigastrium (jika pankreas meradang).
  • Iradiasi ke bahu kanan, sisi kiri, tulang selangka, rahang atau leher.

Terkadang eksaserbasi memiliki gejala atipikal:

  • Dalam beberapa kasus, rasa sakit tidak terjadi di perut, dan di punggung - di sebelah kanan atau di antara tulang belikat, memberikan ke punggung bawah.
  • Jika sindrom kolesistokardial berkembang, rasa sakit pada kolesistitis muncul di belakang dada, sehingga mudah untuk mengacaukannya dengan serangan jantung, karena zat beracun dengan eksaserbasi proses inflamasi memiliki efek negatif pada sistem otot jantung.

Sifat nyeri pada kolesistitis akut bisa berbeda: tajam, sakit, menusuk, paroksismal, menindas. Untuk waktu yang singkat, gejala seperti itu dapat mengurangi keparahannya sendiri, jika seseorang menggunakan obat penghilang rasa sakit, tetapi setelah beberapa saat, setelah akhir pengobatan, itu mulai sangat menyakitkan sehingga orang tidak dapat menahan, orang itu panik, sampai rasa sakitnya tiba-tiba. Biasanya serangan akut semacam itu berlangsung dari beberapa jam hingga dua minggu.

Fitur Gejala Selama Pemeriksaan

Selama palpasi, selama pemeriksaan medis, ketegangan berlebih dari otot-otot rongga perut jelas ditentukan, rasa sakitnya meningkat sangat, dan lokalisasi sering lebih ke kanan di bawah tulang rusuk dan di daerah epigastrium. Biasanya, dokter, untuk mendiagnosis dengan benar, memicu peningkatan rasa sakit - ketika pasien menghirup, ia menekan di daerah empedu, dalam hal ini gejalanya menjadi lebih kuat.

Ada metode lain untuk menentukan diagnosis. Tetapi keluhan pasien adalah yang paling informatif bersama dengan USG atau sonografi.

Fitur tanda-tanda klinis tentu saja kronis

Nyeri pada kolesistitis kronis ditandai oleh tingkat keparahan dan karakter. Jika kolesistitis kronis berkembang, gejala-gejala berikut terjadi:

  • di mana sakit - ke kanan di daerah ileal, sensasi paroxysmal, mengurangi keparahan mereka sendiri atau setelah penggunaan obat-obatan,
  • perut mungkin sakit di sebelah kanan, di daerah epigastrium, sedangkan sifat gejala tidak mengganggu, tidak diucapkan, sakit (tanda-tanda tersebut melekat dalam pengembangan jenis penyakit kronis non-kalkulus),
  • kadang-kadang sensasi menyakitkan benar-benar tidak ada, pasien hanya merasakan perasaan tertekan atau meremas di sisi kanannya di bawah tulang rusuk. Kondisi ini disebabkan oleh akumulasi sekresi empedu di kandung kemih, yang merupakan pelanggaran aliran keluarnya.

Dalam beberapa kasus, bentuk kronis penyakit dapat memanifestasikan tanda-tanda atipikal:

  • Sindrom jantung ditandai dengan rasa sakit di jantung, memberi jalan ke daerah di belakang dada. Pasien mungkin secara keliru merasa jantungnya sakit. Rasa sakitnya tumpul, sulit untuk menentukan di mana ia berada secara spesifik, dan di mana ia berada. Gejala-gejala tersebut dilengkapi dengan peningkatan denyut jantung, aritmia yang tidak stabil, terutama setelah makan utama.
  • Sindrom matahari. Dalam kasus ini, perjalanan peradangan penyakit berpindah ke lokasi solar plexus, sehingga bagian ini juga mulai bereaksi secara intensif - serangan nyeri hebat terjadi di sekitar pusar, di perut. Ini dapat dilokalisasi di satu tempat atau diberikan di belakang, di antara tulang belikat.
  • Sindrom esophalgic dimanifestasikan oleh nyeri tekan tumpul yang terlokalisasi di tengah dada, pasien merasa seolah-olah ada sesuatu yang mengganggu dadanya atau kerongkongan, mulas yang berkepanjangan juga terjadi, ada benjolan di tenggorokannya saat menelan makanan dan cairan saliva.

Penyakit kronis pada kantong empedu atau saluran empedu sering disertai dengan manifestasi klinis lain yang ditandai:

  • sering bersendawa dengan udara, dengan asam atau kepahitan,
  • sering mual, dalam beberapa kasus, ada serangan muntah dengan campuran sekresi bilier,
  • sering muncul rasa pahit di mulut,
  • seolah-olah perut penuh dengan tekanan, terutama di daerah tepat di bawah tulang rusuk,
  • sakit kepala tumpul muncul, mereka sering diucapkan dan tidak lega dengan obat analgesik,
  • ada lapisan tebal pada permukaan warna lidah kekuningan,
  • terkadang kulitnya berubah agak kuning,
  • diameter hati membesar, mudah dideteksi saat palpasi,
  • selalu ada gatal-gatal pada epidermis.

Apa yang harus dilakukan dalam kesakitan

Bagaimana menghilangkan rasa sakit, apa yang harus dilakukan ketika suatu kondisi muncul, bagaimana cara meredakannya? Obat apa yang akan diresepkan oleh dokter ditentukan secara langsung oleh jenis dan jenis penyakit, tingkat keparahan manifestasi klinis. Juga tindakan terapeutik secara langsung tergantung pada apakah ada komplikasi.

Jika saluran empedu dan salurannya meradang, bentuknya akut, tetapi tidak ada batu di saluran empedu, terapi dapat dilakukan dengan cara yang konservatif.

Untuk ini, pasien harus dirawat di rumah sakit. Di hadapan sifat penyakit akut atau kronis, antispasmodik dan obat antibakteri yang diresepkan oleh dokter dapat menghilangkan rasa sakit. Pemberian obat yang diresepkan juga dilakukan dengan menggunakan solusi untuk injeksi intravena.

Di situs kantong empedu memaksakan kompres dingin. Dengan terapi tepat waktu dan tepat, Anda dapat dengan cepat menghilangkan gejala serangan atau secara signifikan mengurangi keparahannya.

Jika kalkulus ukuran besar atau beberapa kalkuli hadir di rongga organ, ada berbagai komplikasi, dan tidak ada obat yang mengurangi rasa sakit. Dalam situasi ini, hanya perawatan bedah darurat yang diperlihatkan, di mana kantong empedu diangkat sepenuhnya, dan saluran empedu dipulihkan dengan operasi.

Terapi konservatif diresepkan oleh spesialis hanya jika sifat kolesistitis adalah tanpa batu (akut atau kronis). Pada saat yang sama, pendekatan pengobatan harus kompleks, proses inflamasi dapat dihilangkan, aliran cairan darah akan meningkat secara signifikan, ini merupakan tindakan pencegahan yang sangat baik terhadap pembentukan batu di rongga empedu atau salurannya.

Untuk menghilangkan serangan rasa sakit, dokter meresepkan obat berikut: agen antibakteri, antispasmodik, obat koleretik, enzim untuk meningkatkan pencernaan. Setelah perawatan seperti itu, gejala biasanya mengurangi keparahan atau berhenti total.

Agar dokter meresepkan pengobatan yang benar, penting untuk menentukan lokalisasi nyeri, menggunakan metode diagnostik tambahan.

Di mana dan bagaimana sakit kolesistitis?

Cholecystitis adalah suatu kondisi abnormal dari kantong empedu dengan peradangan pada dinding yang terjadi dalam kasus aliran empedu yang tertunda. Akumulasi dalam tubuh memprovokasi rasa sakit dan pengembangan fokus infeksi.

Untuk mengenali penyakit pada waktunya, pasien perlu tahu persis di mana kolesistitis sakit.

Nyeri pada kolesistitis akut dan kronis

Tergantung pada jenis patologi, nyeri dengan kolesistitis berbeda dalam tingkat keparahan, durasi, lokalisasi (penampilan di tempat tertentu).

Untuk memahami apakah rasa sakit adalah salah satu tanda dari penyakit khusus ini atau, mungkin, manifestasi patologi lain dari usus atau lambung, itu harus dievaluasi bersama dengan tanda-tanda lain.

Arus akut

Permulaan serangan bisa tiba-tiba, tanpa prekursor, kadang-kadang setelah aktivitas fisik, melompat, getaran (mengendarai mobil, mengendarai kuda), setelah makan berat.

Nyeri independen khas biasanya terlokalisasi:

  • tulang rusuk bawah dari sisi kanan;
  • epigastrik - “solar plexus” (sebuah segitiga di bawah proses xiphoid);
  • di sekitar pusar;
  • di sebelah kiri di bawah tulang rusuk dan di sekitar ikat pinggang, jika prosesnya pindah ke pankreas;
  • selama iradiasi (mundur), rasa sakit terjadi di bahu kanan, sendi klavikula, rahang, leher.

  1. Kadang-kadang dengan kolesistitis, nyeri punggung memanifestasikan dirinya - di sisi kanan pinggang, di bawah skapula.
  2. Dengan perkembangan sindrom nyeri kolesistokardial terjadi di belakang sternum, di mana jantung terletak dengan gejala gangguan kontraksi miokard - kegagalan dalam ritme dan frekuensi, yang dikaitkan dengan efek racun pada jaringan jantung.

Sifat nyeri menurut penilaian subyektif: tajam, sakit, menusuk, kram, menekan. Untuk sementara, rasa sakit dapat berkurang dengan sendirinya, ketika menggunakan analgesik, tetapi kemudian ada peningkatan sejauh pasien menjerit dan bergegas.

Kondisi akut biasanya berlangsung dari 6 jam hingga 10 - 14 hari.

Palpasi

Ketika dokter melakukan pemeriksaan otot-otot perut, kekakuan dinding peritoneum dan rasa sakit yang nyata terungkap:

  • di sebelah kanan di bawah tepi;
  • di segmen atas perut (epigastrik).

Sebagai aturan, metode provokasi nyeri digunakan untuk mengkonfirmasi diagnosis. Dalam kasus ini, respon positif (nyeri) dalam proses akut diamati:

    di daerah kantong empedu ketika mencoba untuk menghirup selama depresi ringan (gejala Kera);

Gejala terkait

Nyeri pada penyakit ini disertai dengan kepahitan dan rasa logam setelah itu, serangan mual dan muntah, yang tidak memberikan kelegaan, suhu hingga 39,5 C, kulit menguning dan sklera (pada penghentian aliran empedu), keringat, kelemahan berat.

Ketika destruktif (destruktif) jenis kolesistitis kalkulus (batu), yang meliputi purulen, phlegmonous, gangren, terutama nyeri parah diamati.

Pada saat yang sama, gejala keracunan akut, serta gagal jantung, pembuluh darah, dan jantung sudah jelas:

  • denyut nadi lebih tinggi dari 120, pernapasan terputus-putus;
  • muntah gigih;
  • keringat dingin, kesadaran terganggu, tekanan darah turun di bawah normal;
  • menggigil dengan suhu tinggi yang tidak normal dari 40 - 41C;
  • sakit kepala parah.

Denyut nadi tinggi (hingga 130 - 140 denyut per menit) menunjukkan keadaan keracunan parah dan perubahan organik yang serius di perut.

Bentuk kronis

Jika diamati secara kronis, sensasi nyeri berbeda dalam sifat dan intensitas.

Manifestasi khas sindrom nyeri dengan kolesistitis kronis Tabel №1

Pada saat yang sama, recoil dicatat di daerah lumbar, sendi bahu dan skapula di sisi kanan.

Manifestasi atipikal dalam patologi jangka panjang:

  1. Dalam kardiologi, jantung bisa "terluka." Nyeri tumpul, tidak terkonsentrasi di belakang sternum di sebelah kiri disertai dengan aritmia, peningkatan denyut jantung, biasanya setelah makan.
  2. "Sindrom matahari", ketika organ-organ pleksus matahari terlibat dalam peradangan patologis, dan ada rasa sakit yang parah di perut dan di sekitar pusar, dan ini memberi jalan kepada skapula, punggung bawah.
  3. Sindrom esofagus diwakili oleh rasa sakit yang tumpul dan nyeri di tengah sternum, sensasi objek yang mengganggu di kerongkongan, mulas yang menetap, kesulitan sementara saat menelan.

Metode provokasi nyeri (Murphy, Zakharyin, Kera) dalam kasus perjalanan kronis menunjukkan reaksi negatif atau sedikit nyeri pada palpasi.

Sebagai aturan, saat “menengok” patologi nyeri disertai dengan

  • udara sendawa;
  • sering mual, kadang muntah dengan empedu;
  • kepahitan yang muncul di mulut;
  • tekanan di atas perut, di bawah tulang rusuk kanan;
  • sakit kepala yang membosankan dan cukup kuat
  • mekar kekuningan tebal di lidah;
  • sedikit menguningnya kulit dan putih mata;
  • peningkatan volume hati saat meraba organ;
  • gatal-gatal moderat yang konstan pada kulit (biasanya pada lengan, punggung, perut).

Nyeri dan tanda-tanda lain dari kolesistitis

Nutrisi yang tidak tepat dan penyalahgunaan makanan berlemak dan pedas sering menyebabkan kelebihan berat badan dan berfungsi sebagai pemicu perkembangan penyakit pada sistem pencernaan. Saat ini, kolesistitis tidak jarang terjadi pada orang muda.

Semua kesalahan dari tradisi pesta dan masakan nasional, penuh dengan hidangan berlemak, goreng dan merokok. Anda perlu tahu tanda-tanda utama kolesistitis, gejala-gejala di mana sakit pada penyakit ini, dan bagaimana menghilangkan rasa sakit.

Apa itu kolesistitis?

Ini adalah proses inflamasi di kantong empedu yang terjadi karena pelanggaran aliran empedu. Kondisi ini dengan cepat menyebabkan rasa sakit dan berkontribusi pada pengembangan peradangan. Kehadiran mikroflora patogen di usus berkontribusi untuk proses ini.

Pemicu timbulnya tahap akut biasanya makan berlebihan, makan lada dan makanan berlemak. Untuk mencernanya membutuhkan empedu dalam jumlah besar, yang mulai diproduksi secara intensif. Hal ini pada gilirannya dapat menyebabkan spasme sfingter Oddi, gangguan aliran empedu dan peningkatan tekanan dalam sistem empedu.

Dengan kolesistitis sering menyebabkan gangguan suplai darah ke selaput lendir kandung kemih, meningkatkan viskositas darah. Dalam hal ini, kehadiran mikroflora patogen di kandung kemih dengan cepat menyebabkan proses inflamasi, munculnya gejala dan tanda-tanda penyakit.

Ada dua bentuk penyakit:

Ini terjadi pada 85% -90% kasus, berkembang sebagai komplikasi penyakit batu empedu. Dikembangkan karena penyumbatan batu saluran empedu. Untuk waktu yang lama, batu-batu di dalamnya secara bertahap melukai selaput lendir, melanggar fungsi kontraktilnya

Biasanya berkembang setelah menderita penyakit lambung atau usus dan di hadapan mikroflora patogen di kantong empedu yang masuk dari darah, getah bening atau dari usus.

Menurut jenis peradangan ada tiga jenis penyakit:

Bentuk awal peradangan paling sering terjadi pada latar belakang penyakit gastrointestinal, termasuk. asal virus.

Pada dinding bentuk borok kandung kemih, gejala dan tanda tampak jauh lebih terang, gambaran klinis lebih berat.

  • Gangren.

Muncul setelah refluks, ditandai dengan perubahan ireversibel pada membran mukosa kandung kemih. Gambaran klinis berbeda dalam tingkat keparahan, diperlukan rawat inap segera.

Di mana kolesistitis sakit?

Pada tahap awal perkembangannya, penyakit berlanjut tanpa tanda-tanda yang jelas dan menarik perhatian hanya setelah timbulnya gejala nyeri perut hebat yang tiba-tiba. Penyebab terjadinya adalah penyumbatan batu saluran empedu.

Rasa sakit bisa hilang dengan sendirinya atau setelah asupan obat penghilang rasa sakit tunggal. Tetapi setelah beberapa saat, gejala dan tanda kembali, secara bertahap meningkat dan menjadi teratur.

Kami membuat daftar di mana sakit dengan kolesistitis:

  • di hipokondrium kanan;
  • di daerah epigastrium (lambung);
  • dapat meluas ke seluruh rongga perut, punggung bawah, daerah dada.

Sifat sindrom nyeri

Dari tahap dan jenis penyakit tergantung pada rasa sakit dengan kolesistitis yang mengganggu pasien.

  1. Pada awalnya, dengan bentuk tanpa batu dan perjalanan yang kronis, mereka tidak ada atau memiliki karakter yang membosankan dan menyakitkan. Pada tahap kolesistitis ini, rasa sakit muncul dan melewati beberapa kali sehari.
  2. Ketika patologi batu empedu bergabung dengan faktor iritasi mekanis, kerusakan saluran dan membran mukosa kandung kemih. Sindrom nyeri diucapkan, lebih jelas terletak di bawah tepi kanan
  3. Setelah penyumbatan saluran kistik, nyeri akut terjadi di hipokondrium kanan, ketika peradangan berlanjut, itu menyebar ke daerah epigastrium, menjadi lebih kuat dan tumpul
  4. Dengan perkembangan bentuk gangren kolesistitis, seseorang merasakan sakit di seluruh rongga perut dan punggung bagian bawah, memanjang ke tulang selangka, bahu. Sulit baginya untuk menentukan lokasi pastinya.

Tanda dan gejala lain dari kolesistitis

Manifestasi penyakit meningkat dengan meningkatnya peradangan dan tergantung pada stadiumnya. Selain rasa sakit pada kolesistitis, gejala dan tanda-tanda yang menunjukkan adanya penyakit ini adalah sebagai berikut.

Secara kronis, terkait dengan gangguan pencernaan:

  • mual, rasa pahit di mulut;
  • diare atau konstipasi berulang;
  • peningkatan pembentukan gas;
  • berat di perut setelah makan;
  • muntah setelah makan makanan berlemak;
  • lidah dilapisi dengan mekar kekuningan karena stagnasi empedu;
  • nyeri pada palpasi perut.

Saat memasuki bentuk akut, tanda dan gejala berikut muncul:

  • nyeri akut pada hipokondrium kanan;
  • mual dan muntah;
  • kenaikan suhu hingga 37-38 derajat C.

Dengan penurunan kondisi yang signifikan, rawat inap yang mendesak dan intervensi bedah mungkin diperlukan untuk mengangkat kandung empedu dan mengembalikan patensi duktus.

Panggil ambulans ketika tanda dan gejala tersebut muncul:

  • kenaikan suhu hingga 39-40 С;
  • penampilan kulit yang kuning;
  • peningkatan denyut jantung menjadi 120 denyut per menit.

Dokter harus meresepkan pemeriksaan komprehensif sebelum diagnosis kolesistitis. Di mana itu menyakitkan seseorang yang paling sulit untuk diketahui.

Bagaimana cara menghilangkan rasa sakit dengan kolesistitis?

Untuk memberikan pertolongan pertama pada seseorang dan meringankan kondisinya sebelum diperiksa oleh dokter, penting untuk mengetahui cara menghilangkan rasa sakit selama kolesistitis:

  1. Ambil posisi horizontal di sisi kiri.
  2. Letakkan bantal pemanas di sisi kanan perut.
  3. Ambil antispasmodik.
  4. Berikan minum teh dari daun mint.
  5. Setelah muntah, beri air hangat untuk diminum dalam tegukan kecil.

Bagaimana jika tanda dan gejala kolesistitis muncul?

Setelah munculnya tanda-tanda pertama penyakit, bahkan jika serangannya cepat berlalu, perlu untuk menghubungi klinik untuk pemeriksaan komprehensif. Setelah diagnosis yang akurat, terapi konservatif atau perawatan bedah akan ditentukan.

Dokter Anda akan menjawab pertanyaan dasar tentang cara menghilangkan rasa sakit selama kolesistitis, apa yang harus dilakukan untuk benar-benar menghentikan semua gejala dan tanda.

Untuk melakukan ini, ia perlu membiasakan diri dengan riwayat penyakit dan penyebab masalah dalam kasus Anda.

Terapi konservatif

Selama eksaserbasi, perlu untuk benar-benar mengikuti diet, makan produk non-lemak dalam bentuk kumuh, air mineral non-karbonasi. Terapi detoksifikasi dapat dilakukan, obat yang diresepkan untuk menghilangkan peradangan dan rasa sakit pada kolesistitis.

Obat-obatan yang digunakan pada periode eksaserbasi kolesistitis:

  • antibiotik dari kelompok penisilin atau jika diindikasikan: Metronidazole, Cefalosporin, Gentamicin, Furazolidine;
  • antispasmodik: misalnya, No-shpa, Atropine, Papaverin, dll.

Dalam kasus kolesistitis tanpa batu, di luar periode eksaserbasi, mereka meresepkan:

  • agen yang meningkatkan / mengurangi tonus kandung empedu (antispasmodik);
  • stimulan empedu: asam empedu dan herbal choleretic
  • enzim dengan empedu untuk menormalkan pencernaan;
  • perairan mineral;
  • salisilat dan valerian diresepkan untuk mencairkan empedu untuk mencegah pembentukan batu.

Perawatan bedah

Dokter yang hadir harus memantau dinamika kolesistitis akut, pada waktunya untuk memperhatikan munculnya tanda-tanda dan gejala berbahaya, dan, jika perlu, melakukan intervensi bedah.

Jamu

Dalam kasus patologi tanpa batu, ramuan obat choleretic diperbolehkan. Memiliki efek koleretik yang baik:

Video yang bermanfaat

Ada banyak informasi menarik dan perlu tentang kolesistitis dalam video berikut:

Nyeri pada kolesistitis

Banyak orang mengalami rasa sakit di hati, terutama setelah 30 tahun. Gejala seperti itu mungkin mengindikasikan perkembangan kolesistitis, sering muncul setelah minum alkohol atau makanan berat.

Penyakit ini sering didiagnosis dalam perjalanan pemeriksaan rutin, dan wanita menjalani patologi lebih sering daripada pria akibat kehamilan, gangguan hormonal.

Penting untuk memahami bagaimana rasa sakit dimanifestasikan dalam kolesistitis untuk mendiagnosis penyakit secara tepat waktu dan memulai perawatan.

Fitur Nyeri

Nyeri pada kolesistitis selalu berbeda, tergantung pada bentuk penyakitnya. Mereka dapat memiliki lokalisasi yang berbeda, durasi, dan dirasakan secara berbeda.

Untuk menentukan gejala dan hubungannya dengan penyakit, Anda harus mengetahui fitur-fitur yang khas.

Tentu saja akut

Jika kolesistitis berkembang dalam bentuk akut, rasa sakit muncul tiba-tiba dan tiba-tiba. Dalam beberapa kasus, gejala ini terasa setelah aktivitas fisik, getaran dalam transportasi atau penggunaan lemak, digoreng.

Dengan penyakit ini, sensasi dilokalisasi di tempat-tempat berikut:

  1. Di bawah tulang rusuk di sisi kanan.
  2. Di daerah ulu hati.
  3. Di daerah pusar.
  4. Di sisi kiri di hipokondrium dan di sekitar pinggang, jika peradangan mempengaruhi pankreas.
  5. Kemungkinan rasa sakit di bahu, tulang selangka atau leher.

Selain itu, tanda-tanda kolesistitis mungkin memiliki gambaran yang tidak khas:

  1. Ada ketidaknyamanan di punggung, sering di punggung kanan bawah dan di bawah skapula.
  2. Dalam beberapa kasus, perasaan tidak tenang di belakang dada, di daerah jantung. Masalah serupa terjadi dengan gangguan kerja jantung, terkait dengan pengaruh zat beracun pada tubuh.

Secara alami rasa sakit pada tahap akut penyakit akan berbeda:

Dari waktu ke waktu, kejang menurun intensitasnya tanpa menggunakan dana tambahan. Jika Anda menggunakan analgesik, gejalanya mungkin hilang, tetapi kemudian dengan cepat tumbuh dan menjadi kritis. Fase akut kolesistitis dapat berlangsung dari 6 jam hingga 2 minggu.

Bentuk akut penyakit ini ditandai oleh gejala tambahan:

  1. Kepahitan di mulut.
  2. Mual dan muntah.
  3. Kenaikan suhu yang cepat menjadi 40-41 derajat.
  4. Kondisi demam.
  5. Peningkatan yang kuat di hati.

Selama regresi, gejala mereda, suhu dan denyut nadi menjadi normal, sindrom nyeri sementara menghilang.

Pada kolesistitis akut tanpa adanya batu, pasien akan mengalami keracunan yang kuat, keringat berlebihan dan suhu. Rasa sakit akan berbeda sifatnya, muncul di berbagai bagian tubuh.

Kebocoran kronis

Rasa sakit pada kolesistitis kronis selalu berbeda dalam kekuatan dan lokalisasi. Gejala utama sindrom ini adalah:

  1. Dengan meningkatnya tonus kandung empedu, rasa sakit akan berada di hipokondrium kanan. Sensasinya bersifat jangka pendek, muncul dengan serangan dan lewat secara independen atau setelah penggunaan obat-obatan. Dalam keadaan ini, sindrom ini dapat menyebar ke punggung, bahu, dan tulang belikat kanan.
  2. Dengan tonus otot berkurang, ketika tidak ada batu, gejalanya berkembang ke kanan di atas perut di perut itu sendiri. Manifestasinya mungkin setelah alkohol, konsumsi makanan berat atau nutrisi yang tidak seimbang, banyak. Dalam posisi duduk, gejala bertambah intensitas, tetapi pada posisi terlentang datang peningkatan. Dengan sifat serangan yang mengganggu, kusam, agak lemah.
  3. Jika kantong empedu bekerja lamban, jika dinding diregangkan dan aliran empedu terganggu, maka mungkin tidak ada rasa sakit, tetapi berat dan tekanan berkembang di hipokondrium kanan, yang tidak membutuhkan waktu lama.

Pada kolesistitis, gejalanya mungkin memiliki bentuk manifestasi atipikal, tetapi mereka hanya akan menjadi karakteristik untuk bentuk kronis penyakit ini:

  1. Mungkin ada rasa sakit di jantung, karakter kusam, yang sering terlokalisasi di belakang dada, dilengkapi dengan perubahan denyut nadi dan aritmia. Manifestasi serupa muncul setelah makan.
  2. Jika bagian dari solar plexus meradang, maka rasa sakit yang kuat di perut, sekitar pusar, dimulai, dapat menyebar ke daerah lumbar atau skapula.
  3. Dalam kasus sindrom esophalgic, pasien akan mengalami sindrom nyeri tumpul di bagian tengah dada, terdapat perasaan produk yang kompleks di sepanjang kerongkongan, mulas yang berkepanjangan dan masalah dengan refleks menelan yang terjadi.

Selain gejala yang dijelaskan, dalam perjalanan kronis, tanda-tanda kolesistitis dilengkapi dengan:

  1. Bersendawa udara berkembang.
  2. Seringkali ada serangan mual, kadang muntah dengan empedu.
  3. Ada kepahitan di mulut.
  4. Perasaan tertekan di perut, di daerah hipokondrium kanan.
  5. Sakit kepala karakter kusam.
  6. Mekar kuning muncul di lidah.
  7. Kulit bisa menjadi agak kuning.
  8. Hati tumbuh dalam ukuran, yang terlihat selama palpasi.
  9. Kulit gatal.

Kolesistitis kronis berkembang karena virus dan infeksi, organisme parasit. Pembentukan penyakit tidak segera terjadi.

Jika makan tidak dilakukan sesuai dengan rezim, menu itu sendiri mencakup banyak produk berbahaya, maka kejang otot mulai berkembang.

Seringkali, masalah muncul dengan penyalahgunaan makanan manis, kue, telur dan kurangnya menu dengan serat. Diet semacam itu menyebabkan proses peradangan, mengurangi tekanan.

Dengan perkembangan penyakit kronis, kerusakan pada organ dan jaringan tetangga dimulai. Mungkin ada paku dengan hati, saluran pencernaan.

Dalam kasus lanjut, dinding tubuh ditutup dengan bisul, kematian jaringan terjadi, yang mengarah pada konsekuensi serius.

Sebagai aturan, perjalanan kronis dari patologi menyebabkan sejumlah gangguan pencernaan karena gangguan fungsi sistem pencernaan.

Kursi rusak, sering ada perut kembung, perut kembung. Dalam keadaan ini, muntah dapat terjadi setelah olahraga, stres, atau nutrisi yang tidak seimbang.

Perhatian khusus harus diberikan pada kursi. Perkembangan komplikasi mungkin tergantung pada frekuensi dan kepadatan massa. Cholecystitis ditentukan oleh warna tinja, harus putih di hadapan patologi.

Memahami cara mengobati suatu penyakit hanya mungkin setelah berkonsultasi dengan dokter. Ia akan melakukan diagnosis yang benar, menentukan penyebab dan diagnosis berdasarkan terapi yang ditentukan.

Nyeri saat palpasi

Selama diagnosis penyakit, dokter harus meraba untuk menentukan di mana rasa sakit itu dan bagaimana sindrom memanifestasikan dirinya.

Untuk tujuan ini, rongga perut diperiksa, dan dengan kolesistitis, dinding akan menjadi keras, menekan menyebabkan rasa sakit. Ketidaknyamanan lokal di hipokondrium di sebelah kanan dan di atas ulu hati.

Paling sering, metode untuk menyebabkan rasa sakit digunakan untuk menegakkan diagnosis dengan benar. Dalam hal ini, sindrom akut akan muncul:

  1. Di daerah kantong empedu dengan tekanan lembut dan berusaha bernapas.
  2. Tepat di atas perut dengan benjolan kecil di daerah tulang rusuk terakhir.
  3. Di rongga perut sambil menghirup dan serentak menekan kantong empedu.
  4. Di area klavikula kanan.

Di hadapan kolesistitis, gejala akan ditambah, pasien tidak hanya merasakan sakit, tetapi juga tanda-tanda khas lainnya.

Gejala tambahan

Seringkali, dengan patologi dan perkembangan rasa sakit, pasien memiliki rasa yang tidak enak di mulut.

Ada rasa pahit atau rasa besi, mual, muntah, setelah itu kondisinya tidak membaik.

Selama eksaserbasi, suhu dapat meningkat ke titik kritis, kulit pasien menguning, sebagai akibat dari proses stagnasi, kelemahan muncul dalam tubuh.

Jika kolesistitis ditambah dengan adanya batu, maka pasien merasakan gejala nyeri yang terpisah.

Selain itu, ada tanda-tanda jelas keracunan, pernapasan dan gagal jantung terjadi. Sebagai akibat dari gangguan kerja sistem yang berbeda, muncul gejala khas:

  1. Denyut nadi meningkat hingga 120 kali, dan pernapasan akan menjadi tersentak-sentak.
  2. Selalu ada muntah.
  3. Pasien merasa keringat dingin, koordinasi terganggu, dan kesadaran menjadi keruh akibat penurunan tekanan di bawah normal.
  4. Menggigil dengan demam tinggi.
  5. Mengalami rasa sakit di kepala.

Dengan denyut nadi yang tinggi, seseorang memiliki gejala keracunan yang parah, serta perubahan pada rongga perut.

Gejala umum kolesistitis

Gejala utama kolesistitis muncul ketika infeksi masuk ke kantong empedu, setelah itu terjadi stagnasi empedu.

Terlepas dari bentuk penyakitnya, gejalanya yang umum mirip satu sama lain. Masih ada situasi di mana patologi berlalu tanpa tanda-tanda khas.

Pada awal perkembangan penyakit akan selalu ada rasa sakit yang tajam dengan kolesistitis di sisi kanan di wilayah hati.

Durasi kecil dan sensasi mereda dengan sendirinya, tetapi obat-obatan membantu menghilangkan rasa tidak nyaman dengan cepat.

Setelah beberapa hari, gejalanya muncul lagi, tetapi dilengkapi dengan muntah dan peningkatan suhu. Ada gejala umum keracunan dan kelemahan:

  1. Berkeringat meningkat.
  2. Gangguan tidur
  3. Kehilangan nafsu makan.
  4. Kulit dan bola mata pasien bernoda kuning.
  5. Pekerjaan jantung yang terganggu dimulai, yang dimanifestasikan oleh denyut nadi yang cepat. Dalam hal ini, pasien harus diberikan perawatan darurat, rawat inap mungkin diperlukan.

Dengan semua jenis kolesistitis, tinja seseorang terganggu, mencret tiba-tiba muncul, yang menunjukkan eksaserbasi patologi.

Terapi diri dilarang, karena tanda-tanda dapat menunjukkan kelainan lain dalam tubuh.

Agar tidak menimbulkan konsekuensi dan komplikasi negatif, Anda harus didiagnosis oleh dokter.

Tanda tersembunyi dari kolesistitis

Gejala penyakit mungkin tidak memiliki gambaran klinis yang jelas. Sangat sering, malaise umum ditutup oleh gangguan lain dalam tubuh.

Karena ini, tanda-tanda spesifik dari setiap orang mungkin berbeda, yang sangat mempersulit diagnosis.

Ada beberapa gejala kolesistitis, yang dibagi menjadi beberapa tipe berikut:

  1. Gastrointestinal - pasien merasakan berbagai kelainan dispepsia, nyeri tidak muncul atau keparahannya sangat lemah.
  2. Neurasthenic - muncul sindrom neurotik.
  3. Jantung - pasien mengalami angina, irama yang terganggu dan fungsi jantung. Seringkali, tanda-tanda muncul pada separuh populasi laki-laki selama 45 tahun.
  4. Rematik - gejala dilengkapi dengan aritmia.
  5. Tirotoksik - ditandai dengan gemetar di tangan, lekas marah pada pasien, peningkatan sekresi keringat, penurunan berat badan, seringnya kerusakan.
  6. Solar - ditandai dengan peradangan pada solar plexus.

Diagnosis yang benar hanya dapat dilakukan jika orang tersebut tidak menggunakan obat-obatan sebelum serangan terjadi.

Gejala pada anak-anak

Cholecystitis dapat berkembang tidak hanya pada orang dewasa. Anak-anak juga dipengaruhi oleh patologi ini.

Orang tua dapat dengan mudah mengidentifikasi penyakit dan tanda-tanda pertamanya, jika Anda mengetahui manifestasinya:

  1. Dalam bahasa anak, warna kuning terbentuk.
  2. Anak-anak mulai menolak untuk makan dan mengeluh mual ringan.
  3. Dari waktu ke waktu ada kelainan pada tinja, diare muncul, yang berubah menjadi sembelit.
  4. Anak itu mengeluh sakit dan tidak nyaman di hati.

Gejala-gejala yang dijelaskan adalah umum dan dapat mengindikasikan gangguan lain yang berhubungan dengan sistem pencernaan.

Untuk waktu tertentu, orang tua perlu memantau kondisi umum agar tidak ketinggalan manifestasi kolesistitis yang tepat:

  1. Nyeri saat palpasi.
  2. Kehilangan nafsu makan total dan berkembangnya telur yang sering bersendawa.
  3. Kembung, perut kembung.

Anak-anak jarang mengalami demam, tetapi rasa sakit yang tajam dapat berkembang, seperti orang dewasa.

Rasa sakit yang tajam dapat mengindikasikan bukan kolesistitis, tetapi suatu pembengkakan usus buntu, yang perlu diketahui orang tua untuk perawatan yang tepat waktu.

Setiap keluhan dari anak-anak harus didiagnosis oleh dokter, dan terapi independen harus dikeluarkan.

Cholecystitis adalah peradangan pada kantong empedu, yang bisa terjadi pada semua usia, tetapi muncul lebih sering setelah 30-40 tahun.

Patologi ini sangat berbahaya, dengan munculnya gejala khas dan rasa sakit, Anda harus segera pergi ke dokter.

Diagnosis tepat waktu dan perawatan dini akan mencegah komplikasi dan konsekuensi serius.