Utama / Disentri

Nyeri pada buang air besar pada wanita

Disentri

Secara normal buang air besar pada orang dewasa terjadi setiap hari atau setiap hari tanpa adanya sensasi yang tidak menyenangkan. Terjadinya rasa sakit saat buang air besar menunjukkan patologi usus atau organ yang berdekatan dan memerlukan konsultasi wajib dari dokter.

Penyebab rasa sakit saat buang air besar

Nyeri saat buang air besar mungkin merupakan satu-satunya gejala patologi atau disertai dengan tanda-tanda lain:

  • penampilan lendir atau darah dalam tinja;
  • gatal dan terbakar di dubur dan di sekitar anus;
  • sakit perut bagian bawah;
  • sembelit;
  • perut kembung;
  • kembung.

Gejala-gejala ini menunjukkan patologi usus. Jika satu saja tanda dari daftar muncul bersamaan dengan rasa sakit, Anda perlu berkonsultasi dengan dokter.

Nyeri tanpa darah

Karakteristik negara-negara tersebut:

  • Sfingteritis. Peradangan struktur saluran anal jarang merupakan penyakit yang terisolasi. Patologi terjadi pada latar belakang pankreatitis, tukak lambung, dan enterokolitis jangka panjang. Alasannya mungkin mengambil antibiotik, infeksi usus, dysbacteriosis dan kondisi lainnya. Proses inflamasi berlanjut dengan munculnya rasa gatal, rasa terbakar, ketidaknyamanan di dubur. Ketidaknyamanan meningkat selama tinja, terutama jika ada pelanggaran kursi (diare atau sembelit). Gejala berlalu setelah pengobatan penyakit yang mendasarinya.
  • Cryptit Peradangan sinus rektum terjadi dengan latar belakang cedera pada selaput lendir oleh massa tinja yang keras atau selama iritasi usus akibat diare. Nyeri dapat dari berbagai intensitas - dari ringan ke parah dengan sakit pinggang yang tajam dan iradiasi ke punggung bagian bawah. Ada perasaan benda asing di rektum, terbakar, gatal parah. Ditandai dengan penampilan sekresi purulen atau lendir yang berat.
  • Radang usus Peradangan usus besar dengan perkembangan sembelit menyebabkan rasa sakit saat buang air besar. Ketidaknyamanan dikaitkan dengan keluarnya feses yang keras melalui saluran anus.
  • Paraproctitis akut. Peradangan jaringan peri-rektal disertai dengan rasa sakit yang parah selama buang air besar, pembengkakan jaringan, dan keluarnya nanah dari anus. Ditandai dengan demam. Membutuhkan bantuan mendesak dari dokter!
  • Fistula rectum. Hasil logis dari perkembangan paraproctitis. Fistula itu sendiri tidak sakit, tetapi selama peradangan ada ketidaknyamanan selama buang air besar. Penampilan purulen discharge adalah karakteristik.
  • Tulang ekor. Dibentuk selama perkembangan janin dan merupakan anomali dari struktur usus. Dapat tetap tanpa gejala selama bertahun-tahun. Rasa sakit muncul selama peradangan pada saluran coccygeal epitel.
  • Stenosis saluran anus. Penyempitan lumen terjadi dengan latar belakang peradangan, setelah cedera, operasi. Mungkin kelainan bawaan (terdeteksi pada tahun pertama kehidupan). Nyeri dicatat selama buang air besar, diperparah jika terjadi konstipasi.
  • Patologi neurologis. Nyeri saat buang air besar dapat menjadi salah satu manifestasi dari osteochondrosis dengan lesi zona lumbar dan sakrokoksieal.

Pada wanita, beberapa kondisi harus dibedakan, yang menyebabkan rasa sakit saat buang air besar:

  • Cedera saat lahir. Ketegangan otot dan kerusakan pada selaput lendir perineum menyebabkan rasa sakit ketika mengunjungi toilet. Gejala berlanjut hingga dua minggu dan mereda setelah penyembuhan jaringan.
  • Endometriosis eksternal. Kerusakan jaringan di sekitar usus menyebabkan munculnya rasa sakit yang khas. Sensasi yang tidak menyenangkan meningkat beberapa hari sebelum menstruasi, bertahan selama menstruasi dan 1-2 hari setelahnya.
  • Fibroid rahim. Tumor, yang terletak di lapisan subserous di sebelah usus, menekannya, menyebabkan sembelit dan rasa sakit saat buang air besar.

Anda dapat menetapkan diagnosis setelah pemeriksaan penuh oleh dokter kandungan.

Pada pria, rasa sakit saat buang air besar dapat dikaitkan dengan prostatitis - radang kelenjar prostat. Pada tahap akut penyakit, ketidaknyamanan disertai dengan demam. Ketika proses dikronifikasi, ketidaknyamanan berkurang, dan sedikit rasa sakit hanya dicatat selama eksaserbasi. Diagnosis dan perawatan dilakukan oleh ahli urologi.

Nyeri dengan darah

Munculnya rasa sakit saat buang air besar di latar belakang pendarahan dari anus terjadi dalam kondisi seperti:

  • Wasir. Wasir tanpa komplikasi tidak sakit. Ketidaknyamanan terjadi ketika trombosis atau prolaps nodus. Rasa sakitnya mungkin berbeda keparahannya. Kemungkinan munculnya darah di feses atau pakaian dalam.
  • Celah anal. Rasa sakit meningkat dengan buang air besar dan berlanjut setelah itu. Munculnya cairan berdarah (di linen, kertas toilet) adalah karakteristik.
  • Trauma ke saluran anus. Ketika kerusakan jaringan terjadi, rasa sakit terjadi selama buang air besar. Ada peningkatan rasa sakit setelah buang air besar karena perkembangan peradangan. Tingkat keparahan perdarahan tergantung pada kedalaman kerusakan jaringan.
  • Tumor usus. Kanker rektum disertai dengan munculnya gatal-gatal dubur, rasa terbakar, nyeri, keluarnya darah dan lendir.

Penyebab rasa sakit selama dan setelah tinja

Banyak orang yang akrab dengan fenomena rasa sakit saat buang air besar. Terlepas dari apakah itu permanen atau terjadi dari waktu ke waktu, itu menyebabkan ketakutan dan ketidakpahaman.

Ini menjadi sangat menakutkan ketika rasa sakit saat buang air besar dilengkapi dengan gejala seperti gatal di anus, rasa terbakar, darah dalam kotoran, perubahan warna, konsistensi, bau.

Ada banyak penyebab buang air besar yang menyakitkan. Dalam artikel ini, mereka dibahas secara rinci.

Jangan mencoba mendiagnosis diri sendiri. Nyeri pada anus dapat memiliki etiologi yang benar-benar tidak berbahaya, tetapi juga dapat menjadi hasil dari penyakit yang mengancam jiwa. Penting untuk menghubungi spesialis yang kompeten dan menjalani diagnosis menyeluruh.

Signifikansi tinja normal

Biasanya, setiap orang harus buang air besar 1-2 kali sehari. Di hadapan berbagai penyakit dan alasan lain, proses ini dapat rusak: benar-benar hilang atau sebaliknya, meningkat. Dan pada kenyataannya, dan dalam kasus lain, ada penyakit selama buang air besar, yang secara signifikan dapat mempersulit kehidupan seseorang.

Pelanggaran terhadap frekuensi buang air besar sudah merupakan gejala dari suatu penyakit yang memerlukan konsultasi dengan proktologis, ahli bedah, dan gastroenterologis.

Pada tanda-tanda pertama nyeri akut di rektum, kebutuhan mendesak untuk mengunjungi proktologis. Hanya dalam kasus ini, Anda dapat menjamin perawatan yang benar dan hasil yang menguntungkan.

Faktor-faktor apa yang mempengaruhi penampilan darah setelah buang air besar?

Mengapa gatal di dubur? Lebih lanjut tentang alasan artikel ini.

Nyeri saat buang air besar: penyebab utama

Penyebab nyeri selama buang air besar mungkin berbeda, mereka tergantung pada banyak faktor. Jadi, bahkan alasan dangkal seperti sakit perut dapat menyebabkannya. Jumlah makanan yang melimpah, kualitasnya yang buruk, makanan yang tidak cocok untuk lambung menyebabkan gangguan pencernaan makanan. Akibatnya, masalah dengan buang air besar.

Situasi ini sering diamati ketika seseorang tidak mengikuti diet, mengkonsumsi makanan berlemak dan pedas dalam jumlah berlebihan. Menghilangkan jatah makanan yang bisa menyebabkan gangguan perut bisa menyelesaikan masalah. Jika seseorang terus menjalani kehidupan normal, pengembangan komplikasi yang lebih serius, yang harus dirawat di bawah pengawasan spesialis, tidak dikecualikan.

Ini adalah sikap hati-hati terhadap kesehatan mereka yang membantu seseorang dengan cepat menghilangkan rasa sakit di anus atau bahkan tidak pernah tahu apa itu.

Jika kita berbicara tentang penyakit, maka paling sering rasa sakit yang terjadi saat buang air besar terjadi ketika:

  • celah anal;
  • paraproctitis subkutan dan siatik;
  • radang dubur;
  • wasir akut;
  • kanker kolorektal.

Pertimbangkan masing-masing patologi ini secara lebih rinci.

Celah anal

Kerusakan pada selaput lendir rektum di lokasi fisura sfingter - anal, disertai dengan tiga fitur utama:

  1. Nyeri hebat.
  2. Pendarahan
  3. Kejang sphincter anal.

Sensasi menyakitkan datang pada tinja, kejang tidak berlangsung lama, sekitar 20 menit, namun begitu kuat sehingga menyebabkan siksaan yang tak tertahankan.

Paraproctitis subkutan

Bentuk akut dari penyakit ini ditandai dengan pembentukan abses di bawah kulit di sekitar lubang anal. Paraproctitis sering menjadi penyebab rasa sakit di anus saat buang air besar.

Nyeri paling parah pada anus diamati secara langsung dalam proses buang air besar.

Paraproctitis subkutan berkembang dengan cepat, disertai dengan manifestasi yang menyakitkan. Anda dapat mengenalinya dengan fitur berikut:

  • pembengkakan pada perineum, kemerahan dan pembengkakan kulit;
  • nyeri konstan dan progresif cepat pada anus, diperburuk selama buang air besar;
  • rasa sakit berdenyut, menunjukkan transisi penyakit pada fase purulen;
  • pemadatan yang meningkat dengan cepat di anus (abses);
  • hyperthermia - kulit menjadi panas saat disentuh;
  • malaise umum, demam.

Paraproctitis siatik

Penyakit ini disertai dengan rasa sakit yang parah yang muncul selama buang air besar. Ini membuat mengosongkan perut terasa menyakitkan, bahkan tidak mungkin.

Paraproctitis siatik adalah penyakit serius yang ditandai dengan perjalanan cepat. Jika Anda tidak berkonsultasi dengan spesialis dalam waktu, konsekuensinya bisa mengerikan: peningkatan suhu tubuh dan keracunan tubuh dengan cepat.

Peradangan usus

Untuk karakteristik proktitis akut:

  • nyeri di rektum, parah, berdenyut, diperburuk oleh buang air besar. Seringkali ia memberi dalam perineum dan alat kelamin;
  • sensasi terbakar, berat, benda asing di anus;
  • purulen dan keluarnya darah dari dubur;
  • tinja yang terganggu: diare atau sembelit;
  • kotoran darah dalam tinja;
  • sering ingin buang air besar;
  • demam, malaise umum.

Dengan peralihan penyakit menjadi bentuk nyeri kronis, mereka menjadi kusam, terasa sakit di alam. Gejala ringan mereka tidak membuat pasien khawatir. Tetapi ini tidak berarti bahwa penyakit tersebut tidak memerlukan perawatan.

Wasir akut

Nyeri pada wasir di anus disebabkan oleh eksaserbasi penyakit, ditandai dengan hilangnya wasir dari anus atau penahanan. Mungkin ada rasa sakit setelah tindakan buang air besar, saat berjalan, dalam bentuk yang diabaikan - saat istirahat.

Gejala lain penyakit ini:

  • gatal dan terbakar di anus;
  • perdarahan dari anus saat buang air besar.
  • perasaan benda asing di anus.

Rasa sakit yang paling parah, pasien rasakan dengan trombosis wasir.

Kanker dubur

Gejala kanker kolorektal yang paling umum adalah rasa sakit di anus dan kotoran darah merah di tinja.

Tahap awal ditandai dengan rasa sakit saat buang air besar, yang secara bertahap meningkat dan menjadi permanen. Dengan perkembangan patologi, rasa sakit muncul di perut bagian bawah, paha, dan alat kelamin.

Kehadiran sindrom nyeri yang kuat menunjukkan fase neoplasma yang terabaikan.

Alasan lain

Alasan di atas adalah yang paling umum, tetapi bukan satu-satunya:

  1. Jika rasa sakit selama buang air besar disertai dengan diare, patologi seperti kolitis, polip usus, dan divertikulitis mungkin terjadi.
  2. Masalah buang air besar pada pria bisa disebabkan oleh radang prostat. Dalam hal ini, selain rasa sakit, ada ketidaknyamanan dan perasaan bahwa pasien duduk di atas bola golf. Karakteristik lain dari prostatitis adalah sering buang air kecil dan menyakitkan.
  3. Pada wanita, buang air besar yang menyakitkan tanpa perdarahan dapat disebabkan oleh penyakit radang organ panggul atau kista ovarium.
  4. Pada kedua jenis kelamin, buang air besar yang menyakitkan dapat disebabkan oleh usus buntu yang meradang.

Bagaimana cara menghilangkan rasa sakit saat buang air besar?

Untuk menghilangkan rasa sakit setelah buang air besar, perlu untuk menentukan sifatnya. Seperti yang Anda lihat, ada banyak penyakit yang menyebabkan gejala ini.

Masalah yang terkait dengan penyakit anus, berkaitan dengan proktologis. Hanya dokter yang dapat mendiagnosis penyakit dan berkontribusi untuk menyingkirkan masalah tersebut.

Ada kemungkinan bahwa dalam proses diagnosis mungkin perlu untuk berkonsultasi dengan spesialis lain: ahli bedah, ahli urologi, dokter kandungan, ahli gastroenterologi.

Metode diagnostik seperti ano-, colono-, gastroskopi, akan membantu memeriksa selaput lendir rektum, mengidentifikasi wasir, celah, tumor jinak dan ganas.

Metode diagnostik laboratorium (darah, urin, feses, termasuk darah gaib) akan memungkinkan untuk membedakan patologi.

Metode pengobatan untuk buang air besar yang menyakitkan tergantung pada diagnosis:

  1. Untuk sembelit atau diare yang disebabkan oleh kekurangan gizi, cukup lepaskan faktor yang memprovokasi.
  2. Pada wasir, fisura anus, proktitis, dan paraproktitis, dianjurkan terapi konservatif atau bedah. Dokter memilih rejimen pengobatan secara individual, berdasarkan keparahan gejala dan tingkat pengabaian penyakit.
  3. Jika pasien menderita sakit parah di anus sebelum, selama dan setelah buang air besar, selain pengobatan utama, pengobatan simtomatik juga diresepkan, yang bertujuan mengurangi ketidaknyamanan dan mengurangi tindakan buang air besar.

Bukan peran terakhir dalam menghilangkan rasa sakit memainkan pasien sendiri. Sangat penting untuk menormalkan feses, menghindari sembelit dan diare dengan segala cara. Untuk ini, Anda perlu:

  • hati-hati memilih makanan untuk diet harian Anda;
  • minum setidaknya dua liter air setiap hari;
  • Konsumsilah serat yang cukup (ditemukan dalam sayuran dan buah-buahan segar), yang membantu melunakkan feses.

Jika sembelit tidak teratur, dokter mungkin menyarankan untuk mengambil obat pencahar, namun, untuk waktu yang singkat, jika tidak Anda mungkin terbiasa dengan obat dan masalahnya hanya akan memburuk.

Penyebab nyeri pada pergerakan usus dan metode perawatan

Nyeri saat buang air besar paling sering merupakan gejala patologi, yang menunjukkan masalah dengan usus atau organ terdekat lainnya. Ketika menyakitkan seseorang untuk mengosongkan selama pengosongan, sfingter sakit sebelum atau setelah buang air besar, terbakar di anus, dan ada juga gangguan kursi, ini menunjukkan bahwa Anda perlu segera mencari tahu penyebab dari fenomena ini dan mulai menyembuhkan penyakit.

Apa sakitnya?

Rasa sakit dapat muncul segera sebelum buang air besar, selama itu (terutama jika upaya yang kuat diperlukan saat mengosongkan usus), segera setelah tindakan pengosongan.

Buang air besar yang menyakitkan pada wanita dan pria dapat:

  • akut - paling sering diamati selama proses itu sendiri;
  • tumpul, sakit - biasanya memanifestasikan dirinya setelah buang air besar dan dapat diberikan ke organ tetangga;
  • menusuk - sering terasa di usus sebelum tinja, dan ketika mendekati itu menjadi akut;
  • tajam - muncul secara spontan dan juga cepat mereda;
  • pemotongan - terjadi sangat jarang dan paling sering menyertai tindakan buang air besar;
  • kuat - hampir tidak mungkin untuk menahan rasa sakit seperti itu, sehingga sulit bagi seseorang untuk kadang-kadang berjalan, karena rasa sakit dirasakan ketika berjalan, duduk, berbaring dan tidak mereda untuk waktu yang lama, sehingga seringkali rektum terasa sakit;
  • lemah - nyeri seperti itu biasanya mengejar seseorang secara bergantian setiap saat, dapat meningkat sedikit setelah pengosongan.

Alasan

Penyebab rasa sakit saat buang air besar cukup lebar.

Retakan Anus

Rasa sakit muncul dengan tajam selama upaya untuk mengosongkan usus, seringkali tinja keluar dengan susah payah dan mereka memiliki lendir dan darah. Karena rasa sakit yang parah di usus, pasien seringkali secara tidak sadar menyebabkan sembelit pada diri mereka sendiri.

Tumor rektum

Rasa sakit akan memanifestasikan dirinya segera sebelum pengosongan, ketika pembengkakan menyentuh kotoran. Perasaan dirasakan di usus, jika tumornya rusak, tinja keluar dengan darah.

Bulanan

Selama menstruasi, wanita mungkin mengalami rasa sakit ketika mereka mencoba untuk mengosongkan usus mereka. Mungkin ada sensasi terbakar di daerah anus, tinja keluar normal tanpa darah.

Ada juga rasa berat di perut dan kelemahan, tetapi semua gejala ini segera hilang dan tidak mempengaruhi kondisi kesehatan, karena mereka tidak disebabkan oleh patologi, tetapi oleh keadaan normal wanita itu.

Proktitis akut

Peradangan rektum sering disertai dengan rasa sakit, yang meningkat dengan tindakan buang air besar dan hanya sedikit berkurang setelahnya.

Ketika suatu penyakit diabaikan, tampaknya bagi pasien bahwa ada sesuatu yang memotong di dalam.

Infeksi usus

Infeksi usus sering disertai dengan diare atau sembelit. Masing-masing kondisi ini menyebabkan peradangan sementara pada selaput lendir usus dan dubur, dan karena itu seseorang mengalami rasa sakit saat buang air besar.

Juga dalam kasus-kasus seperti itu, kram nyeri perut, tenesmus (keinginan palsu untuk buang air besar) adalah karakteristik, kotoran darah, lendir dan bahkan nanah dicatat dalam tinja.

Peradangan rahim

Wasir

Ini adalah penyebab paling umum yang menyebabkan rasa sakit ketika mencoba mengosongkan usus. Wasir terletak di rektum atau anus, dan ketika feses lewat, ada rasa sakit yang hebat dan tajam.

Komplikasi wasir yang umum adalah sembelit, yang hanya memperburuk keadaan, karena tinja menumpuk di rektum, menjadi lebih kering dan lebih keras, dan kemudian meninggalkan usus, menyebabkan rasa sakit yang sangat parah pada seseorang.

Pada anak-anak

Rasa sakit anak selama buang air besar dapat terjadi karena nutrisi yang tidak tepat. Ketika diet bayi dibentuk sedemikian rupa sehingga makanan di usus berubah menjadi tinja yang padat, kering, padat, sulit baginya untuk melewati anus tanpa mengiritasi selaput lendir.

Video

Prostatitis

Prostatitis akut jarang menyebabkan nyeri pada pria. Pada awalnya, rasa sakit itu lemah, jarang, tetapi ketika penyakit berkembang, itu akan meningkat.

Pria sering menghindar dari masalah mereka dan pergi ke dokter terlambat, dan kemudian mereka harus mengambil tindakan darurat tidak hanya untuk mengurangi rasa sakit, tetapi juga untuk menyembuhkan pasien.

Fistula rektum

Fistula selalu menyebabkan kesulitan besar dalam mengosongkan usus. Selain rasa sakit, seseorang mengembangkan mual, kelemahan, ketidaktegasan, sembelit, dan peritonitis juga dapat berkembang.

Poliposis

Banyak polip (neoplasma jinak) sering muncul di usus, membawa ketidaknyamanan dan rasa sakit pada seseorang. Pada tahap pertama perkembangan penyakit, praktis tidak ada gejala, dan rasa sakit adalah gejala yang memungkinkan diagnosis penyakit sebelum sempat menyebabkan kerusakan signifikan pada tubuh.

Konsili E. Malysheva

Untuk menghilangkan lendir, nanah dan darah di tinja - tidak perlu pil! Tulis resep sederhana namun efektif yang akan membantu menyingkirkan diagnosis yang tidak menyenangkan ini untuk selamanya. Anda hanya perlu menyeduh normal di pagi hari.

Bagaimana jika sakit ke toilet?

Tidak mungkin mengobati sendiri tanpa menegakkan diagnosis. Pada awalnya, Anda perlu berkonsultasi dengan ahli gastroenterologi atau proktologis (Anda mungkin juga perlu berkonsultasi dengan ahli onkologi atau ginekologi).

Dokter akan meresepkan:

  • endoskopi usus;
  • analisis tinja umum;
  • analisis darah okultisme tinja;
  • sigmoidoskopi;
  • hitung darah lengkap;
  • melakukan diagnosis usus digital;
  • akan memeriksa vagina.

Setelah menerima hasil akan didiagnosis.

Jika Anda mulai mengobati hanya gejala (mandi, minum obat penghilang rasa sakit), maka Anda dapat kehilangan momen untuk diagnosis, dan ketika penyakit ini terungkap, maka sudah terlambat untuk mengobatinya. Karena itu, Anda harus selalu menghubungi dokter untuk meminta nasihat, walaupun kasusnya ternyata sepele, lebih baik memastikannya.

Nyeri perut saat buang air besar

Nyeri di usus setelah pengosongan, penyebab, pengobatan

Tidak selalu sensasi menyakitkan di usus mengindikasikan penyakit tertentu. Terkadang perasaan tidak nyaman di area usus # 8212; Ini adalah konsekuensi dari mengonsumsi obat-obatan tertentu, diet panjang, dan diet tidak sehat. Penting untuk memperhatikan sifat rasa sakit. Terutama berbahaya adalah memotong, menarik, tumpul, tajam dan terus menerus. Anda harus segera mengingatkan rasa sakit yang terjadi setelah buang air besar. Apa yang dia provokasi? Bagaimana cara menghilangkannya? Seberapa berbahaya rasa sakit?

Alasan

Sindrom nyeri diamati dalam kasus kompresi saraf, kejang, dapat dipicu oleh alasan vegetatif, mekanis. Seringkali rasa sakit setelah pengosongan adalah konsekuensi dari proses inflamasi di usus. Terkadang ketidaknyamanan terjadi dalam kasus kekalahan mukosa usus. Dalam kasus ini, dokter membuat diagnosa seperti kolitis ulserativa, cacing usus, tumor, polip.

Untuk membuatnya lebih mudah untuk mendiagnosis penyebab rasa sakit, Anda perlu memperhatikan tempat di mana ada ketidaknyamanan setelah buang air besar:

Kejang di sekitar pusar - menandakan helminthiasis. Kejang di sebelah kanan, yang menyebabkan pangkal paha, kaki adalah tanda pertama dari apendisitis akut. Nyeri yang tumpah di seluruh perut mungkin mengindikasikan keracunan makanan, enteritis. Menarik rasa sakit di perut bagian bawah, anus, anus - retak di rektum, wasir.

Perhatian! Penting untuk membedakan rasa sakit di usus dari ketidaknyamanan pada organ reproduksi, sistem kemih.

Pada wanita, rasa sakit di sebelah kiri adalah tanda pertama peradangan pada indung telur, endometriosis, perlekatan.

Jika Anda baru saja melahirkan, rasa sakit saat pengosongan mungkin merupakan konsekuensi dari kerusakan pada ligamen selama persalinan. Juga pada wanita, gejala yang tidak menyenangkan ini muncul selama menstruasi. Nyeri di usus kadang-kadang menunjukkan endometriosis. Biasanya, patologi adalah karakteristik usia reproduksi.

Bagaimana cara merespons kejang usus dengan baik?

Jika Anda 100% yakin bahwa rasa sakit terlokalisasi di usus, sementara rasa tidak nyaman itu kuat, Anda harus:

Minum antispasmodik - Baralgin, Papaverin, No-shpu. Ambil posisi yang nyaman, berbaringlah di sana selama sekitar 30 menit.

Selain itu, untuk menghilangkan rasa tidak nyaman di usus setelah pengosongan, perlu untuk mengambil langkah-langkah mendesak berikut:

Ingat tindakan buang air besar terakhir. Apakah Anda sudah mengosongkan isi perut selama seminggu sekarang? Segera gunakan obat pencahar. Lakukan pijatan pada pinggang, perut. Perhatian! Jalankan itu harus searah jarum jam. Dengan prosedur ini Anda akan menghilangkan gas dan stagnasi. Mengganggu pembengkakan? Anda harus mengambil karbon aktif, Smektu atau Enterosgel. Sering peduli dengan rasa sakit di usus? Pada siang hari, minumlah setidaknya satu gelas air. Dengan cara ini, Anda menormalkan motilitas, menyingkirkan sembelit.

Minum hanya air, bukan kolak, kopi, teh. Membersihkan usus dengan cepat bisa berupa air rebusan dingin. Cobalah minum produk dengan perut kosong, jika tidak kram mungkin muncul di perut bagian bawah. Untuk mencegahnya, Anda harus mengikuti rekomendasi ini:

Makan dengan benar. Latihan, sangat penting untuk melakukan latihan pada pers, sehingga Anda dapat dengan cepat mengembalikan gerakan peristaltik.

Kejang dan rasa sakit mereda? Ikuti survei:

Ambil analisis feses untuk cacing. Buat program ulang untuk segera mendeteksi cacat pencernaan. Jangan menolak analisis bakteriologis, yang dapat mengindikasikan dysbacteriosis.

Setelah Anda memiliki semua hasil tes di tangan Anda, perlu untuk melakukan pemindaian ultrasound tambahan.

Kapan saya perlu ke dokter segera?

Sebelumnya, tidak ada masalah dengan mengosongkan usus besar, tetapi baru-baru ini mulai khawatir tentang sering sembelit, sakit parah di usus. Diare mulai berganti dengan sembelit. Usus terasa sakit di sebelah kiri, di sebelah kanan. Sensasi menyakitkan, kejang muncul terlepas dari apakah Anda makan atau tidak. Darah diamati di tinja. Tajam mulai menurunkan berat badan.

Semua gejala ini dapat mengindikasikan kondisi yang mengancam jiwa, penting untuk menjalani perawatan tepat waktu.

Kursus terapi

Seringkali, rasa sakit setelah buang air besar adalah konsekuensi dari sindrom iritasi usus. Dalam hal ini, kejang muncul di bagian bawah perut dan ke kiri, keringat dingin dapat muncul di kulit.

Perlu dicatat dengan sindrom kejang yang sangat kuat, mulai memberi di daerah lumbar, semuanya berakhir dengan diare parah. Hanya dokter yang dapat mengobati sindrom iritasi usus. Gangguan pencernaan kronis dapat dipicu oleh berbagai penyebab, termasuk stres, ekologi yang buruk, gizi buruk.

Untuk menghilangkan sindrom ini, Anda memerlukan terapi kompleks:

Minum obat. Sertakan suplemen makanan dalam menu Anda. Membutuhkan relaksasi psikologis. Makan diet dengan selulosa, peningkatan jumlah pektin.

Dengan bantuan terapi kompleks, Anda akan sepenuhnya menghilangkan sakit perut setelah pengosongan, karena hanya ada sedikit diet, minum obat penghilang rasa sakit atau pembersihan. Di sini Anda perlu secara serius mendekati masalah ini.

Pencegahan

Apakah Anda ingin memiliki masalah usus? Pertama-tama, analisis dengan cermat apa yang Anda makan. Buatlah tabel produk yang berbahaya dan bermanfaat. Berikan preferensi, hanya bermanfaat, dari produk berbahaya yang harus dibuang.

Untuk mencegah timbulnya rasa sakit yang tiba-tiba, jangan lupa untuk lulus semua tes kadang-kadang, untuk menjalani USG. Seringkali, ketidaknyamanan di usus adalah konsekuensi dari cacing. Ini sangat berbahaya ketika mereka mulai aktif berkembang biak. Dalam hal ini, setiap enam bulan Anda perlu minum obat Dekaris, dengan bantuannya, Anda dapat dengan cepat menghancurkan parasit.

Ingat, rasa sakit di usus setelah buang air besar muncul karena suatu alasan. Tidak perlu menenggelamkannya dengan analgesik, lebih baik dirawat sekali dan efektif daripada terus-menerus minum banyak obat. Pantau kesehatan Anda dengan cermat!

Artikel menarik:

Nyeri usus

Penyakit di mana nyeri usus terjadi

Semua masalah dengan usus terjadi karena pelanggaran motilitasnya, yaitu gerakan. Dalam keadaan normal, dinding usus bergerak konstan, sehingga benjolan makanan bergerak, bercampur dan dikeluarkan dari tubuh. Dalam kasus di mana gerakannya terganggu, gumpalan makanan berhenti di satu tempat, karena itu timbul obstruksi. Usus tidak dikosongkan, pencernaan tidak lewat, nyeri usus terjadi seiring perkembangan proses peradangan. Selain penyumbatan usus, rasa sakit di daerah usus dapat terjadi dengan penyakit-penyakit berikut:

penyakit radang usus. Dengan beberapa penyakit, rasa sakit menusuk, jangka pendek, dan paroksismal. Yang lainnya disertai dengan rasa sakit yang terus-menerus dan sakit, yang cenderung meningkat selama gerakan tiba-tiba, serangan batuk. Rasa sakit jenis ini cukup stabil, memiliki efek melelahkan pada orang tersebut; obstruksi usus dan radang usus sigmoid memberikan rasa sakit yang tajam di sisi kiri dengan lokalisasi di perut bagian bawah; radang usus buntu, tumor kanker dan radang usus (tiflitis) menyebabkan rasa sakit di sisi kanan - sifat rasa sakit dari ringan dan sakit, hingga akut dan paroksismal; enteritis (radang usus kecil), radang usus besar dan kanker usus disertai dengan rasa sakit, dengan lokalisasi utama di pusar; kanker dan radang rektum - nyeri usus di perineum. Rasa sakit meningkat pada saat atau segera setelah mengosongkan usus (tindakan buang air besar); radang rektum dan kolon sigmoid memberi nyeri hebat sebelum tindakan buang air besar; sakit akut yang parah selama buang air besar terjadi selama eksaserbasi hemoroid, kanker dan radang rektum.

Nyeri konstan dan paroksismal di usus sering bergantian dengan rasa sakit yang bersifat iradiasi:

pada disentri, nyeri diberikan ke sakrum; kolik usus menjalar ke dada (di daerah jantung), menyebabkan dugaan angina pektoris; radang usus buntu - sakit, memberi di kaki kanan.

Diagnosis nyeri usus

Untuk gejala yang menyakitkan di perut, dengan lokalisasi apa pun, pertama-tama perlu untuk berkonsultasi dengan dokter. Faktanya adalah bahwa peradangan pada organ-organ perut berbahaya karena komplikasinya dan bahkan nyeri usus kecil mungkin merupakan tanda pertama dari appendicitis. Jika Anda tidak memperhatikan waktunya, Anda dapat memprovokasi pecahnya usus buntu, curahan isinya ke dalam rongga perut dengan peradangan selanjutnya - peritonitis. Hasilnya mungkin fatal. Oleh karena itu, nyeri paroksismal yang tajam, konstan dan sakit, kejang di salah satu sisi merupakan indikator gangguan pada usus. Untuk mendeteksi area yang bermasalah, x-ray organ perut dengan agen kontras dan jumlah darah lengkap harus diambil. Selain itu, USG organ perut.

Ada sejumlah indikator yang, jika dilihat dari pasien, menunjukkan perkembangan masalah usus:

kering, lidah dilapisi putih; pemeriksaan perut menunjukkan distensi yang tidak rata; dengan palpasi sakit perut meningkat; dalam beberapa kasus, peristaltik usus (pergerakan usus) dengan mata telanjang, kuat dan sering bergemuruh terlihat; dalam kondisi lanjut, tidak ada manifestasi suara dan motorik dari usus yang diamati; Gejala "iritasi peritoneum" - dengan sentuhan ringan ke dinding perut anterior, ada rasa sakit, yang "menyebar" di seluruh area perut.

Masalah usus harus diatasi ke ahli gastroenterologi, proktologis atau onkologi, tergantung pada hasil studi diagnostik.

Pengobatan nyeri usus

Masalah usus dapat terjadi karena berbagai alasan. Dalam kasus di mana patologi atau peradangan memiliki sedikit tingkat perkembangan, ditunjukkan:

diet yang benar dan seimbang, disesuaikan dengan karakteristik individu; terapi obat, termasuk mengambil enzim, obat antiinflamasi dan antispasmodik; penolakan terhadap semua kebiasaan buruk dan mode yang benar hari ini.

Dalam kasus yang parah, tidak mungkin dilakukan tanpa operasi. Selain itu, ada penyakit di mana operasi adalah satu-satunya cara untuk menyelesaikan masalah. Penyakit-penyakit tersebut termasuk, misalnya, usus buntu.

Bagaimana cara mencegah sakit usus?

Gaya hidup sehat, diet yang seimbang dan tepat, menghindari kondisi stres yang sering membuat Anda terhindar dari banyak masalah kesehatan. Agar masalah dalam tubuh tidak menjadi kejutan, setahun sekali, dan setelah 40 tahun dan dua kali setahun, pemeriksaan menyeluruh terhadap semua organ dan sistem harus dilakukan. Nyeri usus, dalam beberapa kasus, dapat menjadi hasil dari invasi cacing, dalam kasus-kasus di mana cacing berkembang biak dengan kecepatan tinggi, menggumpal dan membuat penyumbatan di usus. Untuk menghindari situasi seperti itu, setiap 6 bulan Anda perlu minum obat anthelmintik, misalnya, "Decaris".

Nyeri perut, usus: gejala dan pengobatan penyakit

Ini mungkin disebut sindrom iritasi usus besar (IBS), suatu gejala di antaranya adalah nyeri perut. Prinsip-prinsip penyakit ini dirumuskan di Roma pada tahun 1990 oleh ahli gastroenterologi terkemuka. Menurut apa yang disebut kriteria Roma untuk IBS, dapat dinilai jika, dalam 12 minggu setahun, bahkan secara berurutan, ada ketidaknyamanan atau rasa sakit di perut, perut kembung, yang diringankan setelah pengosongan usus, serta perubahan frekuensi. feses atau konsistensinya.

Gejala nyeri di perut bagian bawah di usus

Manifestasi penyakit iritasi usus adalah:

Nyeri perut. Rasa sakit dapat berubah dari sedikit ketidaknyamanan ringan menjadi rasa sakit yang kuat dan tak tertahankan yang tidak memiliki lokasi spesifik. Ini dapat menyebar ke seluruh perut dan muncul pada waktu yang berbeda di berbagai daerah perut. Sifat sakitnya bisa: terbakar, tajam, sakitnya bisa tumpul, pegal-pegal, melengkung, memotong, mengompres dan lainnya. Rasa sakit biasanya lebih buruk setelah makan, dan tidak mengganggu, tidak bangun di malam hari. Tetapi ketika seseorang bangun, rasa sakit segera muncul.

Perut kembung atau kembung, yang meningkat di siang hari dan memiliki puncak perkembangan di malam hari. Meningkat setelah makan, terutama setelah makan siang.

Kursi itu kesal dan mungkin diare atau sembelit.

Jika kursi itu berupa diare, maka itu terjadi di pagi hari, yaitu setelah sarapan. Usus dikosongkan 2 - 5 kali, dalam interval pendek. Juga, keinginan untuk buang air besar dapat terjadi hampir setelah setiap kali makan. Tapi tidak pernah di malam hari. Mungkin ada lendir di tinja dan makanan yang tidak tercerna, darah atau nanah tidak ada.

Jika sembelit hadir, ia memiliki penampilan "domba", lendir juga dapat hadir dan lebih jarang, jika wasir tersedia, darah.

Mungkin sensasi konstan saat menelan benjolan di tenggorokan, serta rasa sakit di daerah epigastrium. Kejenuhan datang dengan cepat. Ada mual dan berbagai rasa sakit: di hipokondrium kanan, di bagian kiri dada, di sendi, di otot, di punggung, detak jantung, gangguan dalam pekerjaan jantung, tinnitus, sakit kepala, perasaan inhalasi tidak lengkap, masalah tidur di sisi kiri, tremor, sering buang air kecil, penurunan berat badan, kelemahan, muka memerah dan mulut kering.

Fitur pengobatan nyeri perut bagian bawah di usus

Dengan perawatan IBS yang tepat dan lengkap, Anda dapat menyingkirkannya sepenuhnya. Saat merawat usus diperlukan untuk mematuhi aturan berikut:

Kepatuhan dengan diet yang tepat;

Lengkapi perawatan lengkap dengan obat-obatan khusus yang bertujuan memulihkan flora usus normal dan kemampuan kontraktilnya yang normal;

Dengan bantuan metode psikoterapi modern untuk mengembalikan regulasi saraf normal pada usus.

Pengobatan tradisional untuk sakit perut dan iritasi usus

Panggang labu dan kacang-kacangan untuk sakit perut bagian bawah dan untuk pengobatan sindrom iritasi usus

Semua orang tahu betapa berharganya labu dan hidangan itu. Resep untuk sindrom iritasi usus: ambil seperempat labu, kupas dan potong dadu besar. Potong bawang, rebus bersama labu dalam wajan, dengan tambahan minyak bunga matahari. Rebus kacang secara bersamaan (satu cangkir). Segera setelah labu lunak, tambahkan kacang, aduk dan biarkan selama lima menit. Garam, merica, dan berbagai bumbu dapat ditambahkan secukupnya.

Hidangan ini tidak hanya enak, tetapi juga sehat, itu akan memenuhi tubuh Anda dengan nutrisi dan energi. Yang utama adalah ia cepat dicerna oleh usus.

Semolina akan meringankan dari masalah dengan sindrom iritasi usus dan sakit perut

Bubur ini memiliki banyak khasiat yang bermanfaat. Metode memasak: pastikan untuk memasak di atas air dan tanpa menambahkan garam atau gula. Dan jika Anda menambahkan madu ke dalamnya, khasiat penyembuhannya akan meningkat beberapa kali. Semolina akan memulihkan pencernaan Anda dan menyembuhkan usus.

Kulit semangka dengan sakit parah di usus

Dengan rasa sakit yang parah, ketika usus menolak untuk bekerja - gunakan obat tradisional kulit semangka. Dalam bentuk bubuk atau bersikeras air. Untuk membuat bubuk, cuci semangka, singkirkan lapisan hijau dan keringkan (di bawah sinar matahari atau di oven). Setelah itu harus dibawa ke keadaan bedak. Kami membuat infus: setengah liter air mendidih, 3 sendok makan bubuk. Ambil satu sendok teh setiap kali sebelum makan.

© Olga Vasilyeva untuk astromeridian.ru

Artikel terkait lainnya:

Sumber: http://medportal.su/boli-v-kishechnike-posle-oporozhneniya-prichiny-lechenie/, http://ilive.com.ua/health/kishechnaya-bol_106023i15962.html, http: //www.astromeridian.ru / medicina / boli_vnizu_zhivota_kishechnik.html

Belum ada komentar!

Nyeri di usus selalu merupakan kondisi abnormal yang menandakan masalah yang sangat serius yang muncul dalam tubuh. Siapa pun yang pernah mengalami sakit di perut, mungkin mencoba memahami apa yang ada di balik gejala ini. Bagaimana cara menghilangkan rasa sakit, apakah perlu segera mencari bantuan medis, dan apa yang bisa Anda makan dalam kasus seperti itu?

Hari ini kami akan mencoba menjawab semua pertanyaan ini.

Anatomi kecil

Nyeri di usus di perut bagian bawah, yang akan kita bahas dalam artikel ini, paling sering disebabkan oleh masalah yang terkait dengan fungsi usus besar.

Dalam anatomi, ini adalah nama bagian bawah saluran pencernaan, mulai dari katup bauhinia (yang memisahkan usus kecil dan besar) dan diakhiri dengan anus. Panjang bagian usus ini sekitar dua meter, dan di sinilah penyerapan air dan pembersihan kotoran makanan yang melelahkan.

Pelanggaran fungsi bagian usus ini dan munculnya rasa sakit di perut bagian bawah dapat disebabkan oleh sejumlah besar berbagai penyakit. Kami hanya akan memberi tahu beberapa dari mereka.

Gejala iskemia usus akut

Pada pasien dengan aterosklerosis, diabetes mellitus, lesi vena, dll., Patensi pembuluh darah yang menembus dinding usus besar mungkin sulit. Akibatnya, proses peradangan, yang disebut ischemic colitis, berkembang.

Dalam bentuk akutnya, pasien merasakan nyeri kram yang parah di usus bagian bawah atau di daerah lateral. Seiring waktu, mereka menjadi tumpah dan kurang menonjol. Selain itu, patologi dimanifestasikan oleh hilangnya nafsu makan, mual, gemuruh dan distensi perut, tinja yang terganggu (sembelit, diare), sakit perut saat merasa. Dengan perkembangan infark selaput lendir dari dinding usus di tinja dapat muncul darah.

Bagaimana apendisitis akut terwujud?

Jika Anda memiliki sakit usus di perut bagian bawah di sebelah kanan, maka ini mungkin merupakan gejala usus buntu.

Biasanya dimulai dengan timbulnya nyeri difus di daerah perut, dan setelah beberapa saat rasa sakit mereda di bawah, berkonsentrasi di sisi kanan, kadang-kadang memberi (menyinari) ke kaki kanan.

Harus diingat bahwa gejala usus buntu ini kadang kala mereda. Ini disebabkan oleh kematian sel-sel saraf pada usus buntu.

Biasanya, rasa sakit bertambah ketika berjalan, batuk, dan mencoba berguling di tempat tidur. Di perut meningkat ketegangan. Dan ini adalah sinyal untuk perawatan segera ke dokter!

Selain gejala ini, radang usus buntu dapat disertai dengan mual, muntah (biasanya tidak lebih dari 2 kali), anoreksia, suhu tinggi (hingga 38 ° C), kadang-kadang buang air besar, sering buang air kecil, dan tekanan darah tinggi.

Apa lagi yang bisa menyebabkan rasa sakit di usus besar?

Jika usus sakit di perut kiri bawah, itu adalah sinyal masalah dengan bagian bawah usus besar. Paling sering, fenomena ini terjadi pada penyakit radang yang ada, seperti, misalnya, divertikulitis.

Penyakit ini terjadi selama proses inflamasi di bidang tonjolan patologis usus (disebut divertikulum). Biasanya, tonjolan ini tidak memanifestasikan diri, tetapi ketika makanan dan tinja mandek atau dysbacteriosis, peradangan mulai berkembang. Ini disertai dengan nyeri usus yang tajam, demam, diare dan munculnya darah di tinja.

Divertikulitis yang tidak diobati dapat mengalami perjalanan kronis, yang akan disertai dengan gejala di atas sepanjang waktu. Selain itu, penyakit ini dapat menjadi dorongan untuk pengembangan obstruksi usus besar.

Apa itu obstruksi usus besar

Penyakit ini disebabkan oleh gangguan pergerakan isi melalui usus. Gejala-gejalanya adalah nyeri seperti kolik di usus di perut bagian bawah, kembung (tampak asimetri), muntah berulang, kehilangan nafsu makan, dan tinja yang tertunda atau tidak ada.

Tetapi rasa sakit yang dalam hal ini adalah gejala utama. Ini dapat terjadi kapan saja, tiba-tiba, tanpa berkorelasi dengan makan dan tanpa memiliki bahan pendahulu. Sebagai aturan, serangan menyakitkan berulang setiap 15 menit. Pada hari kedua atau ketiga perkembangan penyakit, rasa sakit dapat berhenti. Tetapi harus diwaspadai, karena paling sering itu adalah bukti penghentian motilitas usus dan ancaman keracunan. Segera konsultasikan dengan dokter!

Apa itu kolitis ulserativa?

Dengan kecenderungan genetik, reaksi alergi, intoleransi individu terhadap beberapa produk dan adanya stres kronis pada seseorang dapat mengembangkan kolitis ulserativa. Ini disertai dengan rasa sakit yang tumpul, terlokalisasi di perut bagian bawah atau ke kiri.

Selain rasa sakit di usus di perut bagian bawah, patologi disertai dengan campuran darah dan nanah dalam tinja, diare, keinginan palsu untuk buang air besar, nafsu makan menurun, nafsu makan menurun, demam (kadang-kadang hingga 39 ° C), kelemahan umum dan, dalam kasus yang parah, penurunan berat badan.

Karena risiko perkembangan neoplasma jinak dan ganas di usus dalam perjalanan penyakit, penyakit ini memerlukan intervensi medis wajib.

Nyeri di usus - gejala proses tumor

Di antara tumor neoplasma yang muncul di usus, polip (tumor jinak) atau kanker usus adalah yang paling umum.

Dalam kasus perkembangan patologi seperti itu, rasa sakit di perut tidak terasa. Pada awal perkembangan penyakit, kadang-kadang mungkin muncul rasa sakit yang lemah yang tidak memiliki lokalisasi yang jelas. Tetapi dalam proses pertumbuhan, tumor dapat memblokir lumen usus, menyebabkan penyumbatannya dan, dengan demikian, menyebabkan gejala penyakit ini.

Jika seorang pasien mengalami konstipasi persisten yang tidak berhubungan dengan asupan makanan dan sulit untuk dikoreksi dengan diet atau obat-obatan, maka ia mungkin dicurigai menderita tumor kanker. Selain itu, darah dapat muncul sebagai tanda peringatan tambahan, muncul di tinja.

Pada perkembangan tumor ganas bersaksi, di samping itu, kelemahan, kehilangan nafsu makan, kelelahan dan penurunan berat badan pada pasien. Semua ini membutuhkan pemeriksaan dan pengamatan langsung dari spesialis.

Sindrom iritasi usus

Nyeri kronis di usus perut bagian bawah, yang ditransformasikan dari paru-paru menjadi tak tertahankan, terjadi kapan saja dan meningkat setelah makan, merupakan gejala penyakit yang cukup umum. Ini disebut sindrom iritasi usus (IBS). Sangat menarik bahwa dengan penyakit ini tidak ada gangguan organik yang terdeteksi.

Keunikan rasa sakit di IBS adalah bahwa mereka menghilang di malam hari, saat tidur, tetapi dapat terjadi segera setelah seseorang bangun. Mereka disertai, sebagai aturan, perut kembung, perut kembung dan tinja (sembelit atau diare, dan kadang-kadang satu atau yang lain). Sering juga perasaan pengosongan tidak lengkap, "koma di tenggorokan" saat menelan, deteksi kotoran lendir dalam tinja, serta nyeri otot dan mual.

Jika Anda mengikuti pengobatan yang tepat, maka Anda dapat menyingkirkan penyakit ini sepenuhnya. Anda akan diresepkan oleh dokter. Tapi jangan lupa tentang nutrisi yang tepat, yang akan mengembalikan flora usus dan kemampuan kontraktilnya.

Diet untuk rasa sakit di usus

Jika rasa sakit disertai dengan sembelit, maka, pertama-tama, perlu untuk mengurangi asupan obat pencahar agar tidak "menyapih" usus untuk bekerja secara mandiri. Ngomong-ngomong, hal yang sama berlaku untuk obat diare. Pertama, Anda harus mencoba menggunakan obat alami dan beralih ke pengobatan hanya jika tidak ada hasilnya.

Universal dalam hal ini adalah selulosa, yang, dengan meningkatkan volume isi usus, secara bersamaan melunakkannya dan memungkinkan sembelit untuk mencapai peningkatan pengosongan, dan bagi diare untuk menormalkan peristaltik.

Diet untuk rasa sakit di usus dan pelanggaran fungsinya harus mengandung makanan yang kaya serat (meskipun mereka dapat menyebabkan efek samping seperti perut kembung dan kembung), atau suplemen nutrisi berdasarkan pada itu (misalnya, metilselulosa dan sekam dan tidak dapat dipercaya).

Usus yang sakit juga membutuhkan pektin, yang mengandung serat makanan. Sebagai aturan, kita berbicara tentang buah pepaya, jeruk bali dan jeruk.

Juga perlu memperhatikan asupan air yang cukup. Jika Anda khawatir tentang rasa sakit biasa di usus bagian bawah, maka ada kebutuhan untuk mengambil hingga delapan gelas air pada suhu kamar pada siang hari. Ini akan membantu meningkatkan jumlah tinja dan memungkinkan mereka untuk bergerak lebih intensif.

Kecualikan dari penggunaan produk susu dan tepung gandum dan sereal, karena mereka sering berfungsi sebagai penyebab rasa sakit.

Cara mengobati sakit usus

Secara alami, dengan meningkatnya gejala nyeri, pemeriksaan wajib oleh spesialis diperlukan. Hanya dia yang bisa menentukan penyebab sebenarnya dan memilih terapi yang tepat untuk pasien.

Sebagai aturan, untuk sakit usus, perawatan terutama ditujukan untuk mengurangi itu. Untuk tujuan ini, antispasmodik, analgesik, dan obat antiinflamasi digunakan.

Dalam kasus diare, tidak mungkin dilakukan tanpa obat antidiare, baik obat maupun phyto, misalnya kaldu dari bilberry dan buah ceri burung, rimpang Potentilla atau bibit alder.

Produk obat-obatan dengan efek pencahar membantu mengatasi sembelit. Dianjurkan untuk menggunakan alat yang tidak hanya dapat menormalkan motilitas usus, tetapi juga meningkatkan mikroflora-nya.

Kesimpulan

Ketika mengalami rasa sakit di usus, dalam hal apa pun jangan melakukan diagnosa dan pengobatan sendiri. Anda dapat membahayakan kesehatan Anda dan melewatkan momen itu, memungkinkan Anda dengan aman menyingkirkan gejala menyakitkan dan penyakit di baliknya. Ini hanya akan membantu Anda spesialis. Memberkati kamu!

Rasa sakit saat buang air besar bisa disebabkan oleh berbagai alasan. Seringkali mereka ditandai dengan sensasi menusuk dengan sensasi terbakar, yang disebabkan oleh iritasi atau trauma pada bagian sensitif, yang diregang oleh saraf tipis dan disuplai dengan darah oleh selaput lendir dubur.

Definisi

Nyeri saat buang air besar adalah gejala dari definisi klinis "proctalgia", penyakit pada daerah anus atau dubur, yang tidak hanya memperparah buang air besar, tetapi juga memiliki efek yang nyata pada ritme kehidupan sehari-hari orang yang menderita penyakit ini.

nyeri dubur, nyeri anus, proktalgia

Istilah dalam bahasa Inggris: Defacation menyakitkan, proctalgia

Deskripsi

Kekasaran (defekasi) adalah proses akhir pencernaan manusia. Setelah makanan yang diterima telah melewati perut, serta daerah usus kecil dan besar, di mana ia telah dipecah menjadi komponen-komponennya karena pencampuran dengan sekresi pencernaan dan nutrisi tertentu diserap oleh sel-sel usus, ia mencapai usus besar. Dengan mengekstraksi air dari usus besar, tinja menjadi tebal dan memperoleh kekerasannya. Tinja (feses) dipindahkan karena buang air besar (peristaltik) di rektum. Di rektum, feses akan disimpan selama beberapa waktu. Dengan demikian, itu ditarik dan terburu-buru untuk buang air besar akan dipicu oleh adanya volume tinja tertentu.

Melalui busur refleks saraf yang dibedakan, otot anular eksternal anus (M. sphincter ani externus) melemah selama pergerakan usus, otot-otot perut berkontraksi dan dengan demikian menciptakan tekanan yang berkontribusi pada ekskresi tinja. Dengan fungsi usus yang sehat, sebagian besar terdiri dari komponen makanan yang tidak tercerna (selulosa), serta bakteri yang termasuk dalam flora usus yang sehat, limbah autogenous dan sel epitel usus yang ditolak.

Karena usus, kolorektal atau daerah anal sering menjadi dasar, gejala berikut juga dapat terjadi:

kotoran janin konsistensi atipikal dan warna akumulasi udara di usus (perut kembung) dengan kembung tanpa debit gas (sering metana, karbon dioksida, hidrogen sulfida) meningkat, sering keluarnya gas-gas usus (kembung) yang menyinggung nyeri perut kejang perasaan berat, kelelahan umum dan kelelahan (jika mungkin) meningkatkan suhu) perasaan kehilangan berat badan dari buang air besar yang tidak lengkap setelah kunjungan ke toilet pembentukan kerak atau gelembung, dengan kemungkinan pelepasan cairan di daerah prianal lendir atau pengeluaran purulen, serta Lenia darah di tinja gatal

Nyeri saat buang air besar sering terjadi pada orang tua. Sebagai gejala non-spesifik, ini dapat terjadi pada semua kelas umur. Hingga 70% dari semua wanita sementara menderita gejala menyakitkan ini setelah melahirkan. Nyeri ini bukan merupakan indikasi penyakit, tetapi merupakan hasil dari tekanan pada daerah vagina dan interstitial selama persalinan.

Adalah perlu untuk memisahkan penyakit Proctalgia fugax - tiba-tiba, sering timbul pada malam hari rasa sakit di anus, bukan disebabkan oleh buang air besar. Penyebabnya adalah kejang otot sfingter dan / atau dasar panggul. Nyeri dapat berlangsung dari beberapa menit hingga satu jam.

Alasan

Faktor dan penyakit berikut ini dapat menyebabkan rasa sakit saat buang air besar:

sembelit diare diare mukosa anal (fisura anal) peradangan di anus (anal fistula, abses) manifestasi eksim anal gejala wasir ("vena yang meradang" di rektum) trombosis vena anal (trombus di vena kecil dari saluran rektum) penyakit usus radang usus kronis yang mudah tersinggung (penyakit Crohn, kolitis ulserativa) penyakit kelamin disertai dengan radang kutil kelamin rektum (proktitis) (Condylomata acuminata) proktitis setelah radiasi kanker pada daerah anus (karsinoma daerah anus) tinja inkontinensia kanker rektum tidak cukup higienis dari daerah intim hidangan pedas

Apa yang bisa kamu lakukan

Hubungi penyedia layanan kesehatan Anda jika Anda menderita gejala-gejala yang dijelaskan di atas. Sebagian besar penyakit yang mendasarinya merespons pengobatan dengan baik dan hanya sementara waktu. Dalam kasus akumulasi darah yang jelas dalam tinja, pemeriksaan medis harus segera dilakukan untuk mengidentifikasi penyebabnya untuk mencegah kehilangan darah lebih lanjut dan untuk menghilangkan penyakit ganas (kanker).

Bantuan spesialis

Bergantung pada kekhasan gejalanya, selain berkonsultasi dengan dokter Anda, diagnostik terperinci lebih lanjut dapat dilakukan dengan berbagai spesialis medis. Seorang spesialis di bidang penyakit yang kompleks ini adalah proktologis, namun, dokter lain mungkin terlibat dalam pemeriksaan tergantung pada diagnosis. Ini termasuk:

spesialis penyakit dalam, ahli pencernaan, ahli bedah, ahli urologi, ginekolog, ahli onkologi

Apa yang menunggu Anda di janji dokter Anda?

Sebelum dokter Anda memulai pemeriksaan, ia akan memulai dengan percakapan (riwayat) mengenai keluhan Anda saat ini. Selain itu, ia juga akan bertanya tentang keluhan masa lalu, serta keberadaan kemungkinan penyakit.

Pertanyaan-pertanyaan berikut mungkin menunggu Anda:

Kapan gejalanya muncul? Apakah ini mendahului acara inisiasi? Apakah gejalanya berubah dari waktu ke waktu? Bisakah Anda menggambarkan rasa sakit lebih detail? Apakah Anda menderita gejala tambahan seperti sembelit atau diare, anus basah, pembengkakan darah, akumulasi lendir atau bernanah dalam tinja? Apakah Anda merasa sakit dan mengalami malaise umum? Pernahkah Anda mengalami hal yang serupa dan apakah gejala ini muncul di keluarga? Apakah sudah ada penyakit masa lalu (manifestasi gejala wasir, penyakit Crohn, kolitis ulserativa) dan apakah Anda diobati untuk ini? Apakah Anda sedang minum obat?

Pemeriksaan (Diagnostik)

Berdasarkan karakteristik gejala dan keadaan Anda saat ini yang diidentifikasi dari anamnesis, dokter akan memulai dengan pemeriksaan medis. Pada saat yang sama, ia akan memeriksa pertama-tama penampilan daerah anus dan mengungkap kemungkinan adanya penyebab nyeri Anda, seperti wasir, celah pada selaput lendir daerah anal atau tanda-tanda peradangan. Dengan bantuan pemeriksaan dubur digital, dokter dapat mendeteksi perubahan dengan palpasi, seperti nodus atau luka di daerah anus. Untuk pemeriksaan rektum lebih lanjut, dokter dapat menggunakan proktoskop.

Tergantung pada kecurigaan adanya penyakit, pemeriksaan lebih lanjut mungkin diperlukan untuk menentukan penyebab nyeri selama buang air besar dan untuk menegakkan diagnosis. Ini termasuk:

rektoskopi (endoskopi rektum) kolonoskopi mengambil smear dari selaput lendir anus, mengambil sampel jaringan (biopsi) untuk pemeriksaan histologis tes morfologi sel darah untuk parameter umum fungsi organ, data sistematis peradangan, dan konfirmasi kultur patogenik

Pengobatan (terapi)

Karena rasa sakit hanya merupakan gejala dari suatu penyakit, tujuan utama pengobatan adalah gambaran dari penyakit tersebut, bersama dengan pengurangan rasa sakit.

Jika penyebab rasa sakit saat buang air besar adalah sembelit kronis (sembelit), dokter Anda akan mendiskusikan dengan Anda pengobatan yang sesuai, jika mungkin tanpa obat, karena seringkali tanda-tanda pertama peningkatannya adalah aktivitas fisik yang meningkat, serta makan makanan yang kaya serat dan jumlah yang cukup. cairan.

Banyak penyakit di daerah anus merespon dengan baik terhadap pengobatan dengan salep, supositoria dan enema, yang tidak hanya mengandung zat pencahar, tetapi juga komponen yang sering efektif yang mengurangi rasa sakit, iritasi dan peradangan (persiapan kortison, relaksan otot, zat medis, antibiotik, sebagai sayuran yang menenangkan lendir membran witch hazel atau ekstrak chamomile). Teknik mandi dalam posisi duduk di air hangat dengan ekstrak chamomile atau minyak pohon teh adalah tambahan yang bagus.

Jika dokter menemukan wasir, perawatan dengan penggunaan salep dan supositoria tidak akan cukup. Dalam kasus seperti itu, kelenjar getah bening dapat diblokir pada pasien rawat jalan (pengerasan), mengencangkan (ligatur), atau segera dihapus (misalnya, ligatur submukosa, pegangan).

Tumor ganas di daerah anus dan usus bagian bawah memerlukan perawatan onkologis yang berbeda dalam bentuk pengangkatan dengan pembedahan (reseksi), serta kemoterapi tambahan atau terapi radiasi, jika perlu.

Tindakan pencegahan

Nyeri saat buang air besar dapat dicegah dengan beberapa langkah:

Mengawasi buang air besar secara teratur dengan konsistensi yang lembut. Untuk melakukan ini, Anda dapat mempromosikan pencernaan dengan gerakan, diet seimbang, diisi dengan serat, serta laju harian 2 liter cairan. Selulosa adalah senyawa nabati yang tidak dapat dicerna dari makanan kita (selulosa) dan ditemukan dalam jumlah besar dalam tepung gandum, buah-buahan, buah-buahan dan sayuran kering, seperti biji rami dan biji pisang.

Mereka berkontribusi pada konsistensi feses lunak, merangsang motilitas usus, dan dengan demikian mencegah perasaan berat, kembung dan sembelit. Hindari konsumsi makanan nabati mentah yang berlebihan, yang semakin memperparah usus. Pasta atau sayuran al dente rebus mengandung semua vitamin penting dan bisa dicerna lebih baik di dalam tubuh.

Selain itu, gunakan kertas toilet lembut tanpa tambahan parfum dan ikuti kebersihan intim yang sesuai. Tisu basah hipoalergenik dapat berkontribusi terhadap kebersihan anus dan sangat diperlukan untuk mencegah gatal di lipatan anus kulit, karena ini dapat menghilangkan sisa-sisa kotoran kering.

14 Desember 2015

Penyakit ususDiagnosisTulang belakang dan penyakit sendiTeknik keamanan

Jika perut sakit setelah buang air besar, penyakit apa yang bisa ditunjukkan oleh gejala ini? Nyeri bukan merupakan gejala spesifik, yaitu, tidak mungkin untuk mendiagnosis hanya berdasarkan data ini.

Kesulitan tambahan diciptakan oleh fakta bahwa rasa sakit dapat diberikan ke tempat lain, sementara pasien salah menentukan sumber rasa sakit. Selama buang air besar, sfingter dan otot-otot panggul dan perut tegang. Tekanan ini dapat menyebabkan rasa sakit jika ada penyakit pada organ dalam. Organ-organ berikut ini terletak di perut bagian bawah:

usus; kandung kemih; organ reproduksi; tulang belakang sacral-lumbar.

Untuk mengetahui penyebab pasti ketidaknyamanan tersebut, seseorang harus memperhatikan sifat rasa sakit dan gejala yang menyertainya. Tergantung pada mereka, Anda harus menghubungi dokter spesialis. Jika pasien tidak dapat memahami dengan tepat apa yang menyakitinya, Anda perlu berkonsultasi dengan terapis.

Penyakit usus

Ketidaknyamanan pada penyakit usus besar terlokalisasi di anus, di perut bagian bawah, dapat terjadi pada punggung bagian bawah. Untuk menentukan penyebab penyakit, Anda perlu memperhatikan faktor-faktor sebelum rasa sakit:

apakah ada reaksi terhadap jenis makanan tertentu; apakah mual, muntah, mulas, bersendawa; apakah akumulasi gas yang berlebihan terbentuk di usus; apakah ada pelanggaran kursi, sembelit, diare; apakah ada kesulitan buang air besar; apakah ada darah atau lendir di tinja; apakah terbakar, kram, dan iritasi terjadi di bagian distal rektum selama dan setelah buang air besar; di mana rasa sakit secara khusus terletak: di perineum, di tingkat tulang panggul.

Jika makanan berlemak, asin, dan pedas mengiritasi dubur, kita dapat mengasumsikan adanya penyakit perut, pankreas, kandung empedu.

Dalam hal ini, rasa sakit dan ketidaknyamanan akan terganggu tidak hanya setelah buang air besar, tetapi juga segera setelah makan.

Darah dalam tinja dapat terlihat dan terlihat secara visual, dan dapat hadir dalam bentuk laten, dalam hal ini tinja akan memiliki warna hitam pekat dan konsistensi kental. Penyakit-penyakit berikut ini menyebabkan sulitnya menghilangkan massa dan rasa sakit tinja setelah buang air besar:

wasir; pembesaran prostat pada pria; tumor usus; sembelit yang disebabkan oleh gangguan pada peristaltik dan sekresi usus; tumor rahim, menyebabkan kompresi rektum.

Untuk mengetahui apa masalahnya, Anda harus menghubungi proktologis.

Langkah-langkah diagnostik akan membantu untuk mendiagnosis secara akurat. Jika rasa sakitnya panas, berdenyut, tajam, kebutuhan mendesak untuk mengunjungi lembaga medis untuk pemeriksaan. Beberapa penyakit usus berpotensi berakibat fatal, seperti radang usus buntu dan obstruksi usus. Pada pecahnya isi usus memasuki rongga perut, peritonitis berkembang. Jika Anda memiliki gejala berikut, Anda harus segera menghubungi ambulans:

kenaikan suhu dari 37,5 ke 40 derajat; sakit kepala, mual, kelemahan otot; ketidaknyamanan dan sakit perut yang parah; meningkatkan intensitas rasa sakit.

Pada wanita, gejala-gejala ini dapat menandakan kehamilan ektopik dan beberapa jenis tumor rahim. Misalnya, dengan mioma, yang terletak di bagian luar sistem otot rahim, memutar dan sekarat tumor menyebabkan peritonitis. Saat menarik, merasakan sakit, dan menumpulkan rasa sakit, kunjungi fasilitas medis sesuai urutan antrian yang direncanakan.

Ambulans - ini adalah tindakan darurat yang harus Anda lakukan jika terjadi bahaya terhadap kehidupan. Wasir dan prostatitis tidak menimbulkan ancaman langsung kepada pasien, meskipun mereka dapat secara signifikan mengganggu kesehatan.

Kembali ke daftar isi

Diagnostik

Ketegangan otot saat buang air besar meremas organ dalam, dan rasa sakit dapat terjadi dengan penyakit yang ada. Seorang pasien yang datang dengan keluhan sakit perut ditentukan langkah-langkah diagnostik berikut:

Gambar radiografi panoramik organ perut dalam tiga posisi: berbaring miring, berbaring miring, berdiri. Hal ini memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi obstruksi usus, fokus kalsifikasi pada penyakit kandung empedu dan ginjal, perdarahan internal saat pecah atau kista atau fibroid yang sekarat. Hitung darah lengkap, yang akan memberikan informasi tentang adanya proses inflamasi. Kultur urin, pemeriksaan mikroskopis. Menunjukkan kondisi sistem kemih. Patogen yang terdeteksi diuji kepekaannya terhadap antibiotik. Ultrasonografi organ panggul. Memungkinkan Anda mengidentifikasi tumor rektum, prostat, uterus, ovarium, pelengkap. Strip tes kehamilan atau tes darah untuk hCG untuk wanita. Pemeriksaan urologi dari prostat untuk mengecualikan prostatitis untuk pria. Pemeriksaan rektum untuk mengecualikan tumor dan wasir.

Untuk penyakit lambung, pankreas, dan usus, Anda perlu menghubungi ahli gastroenterologi. Untuk penyakit pada sistem reproduksi, wanita perlu mengunjungi dokter kandungan, dan pria - seorang ahli urologi. Jika tumor ditemukan di dalam rahim, prostat, rektum, pemeriksaan histologis dilakukan untuk menentukan potensi berbahaya dari tumor.

Untuk tumor ganas, pasien akan membutuhkan bantuan ahli onkologi. Pada wanita hamil, buang air besar dapat menyebabkan perdarahan dan aborsi spontan. Dalam hal ini, rasa sakit akan kram di alam. Munculnya keluarnya darah dari saluran genital adalah alasan untuk mengunjungi dokter kandungan, dan selama kehamilan untuk waktu yang lama Anda perlu memanggil ambulans. Banyak penyakit menular dari sistem genitourinari dapat memicu rasa sakit di perineum, yang meningkat dengan buang air besar.

Selain itu, ada masalah dengan buang air kecil, terbakar dan menyengat di uretra. Penampilan tunggal nyeri perut setelah buang air besar hanya dapat berbicara tentang gangguan sementara dari motilitas usus. Kejadian nyeri yang berulang dan teratur menunjukkan proses patologis yang terjadi baik di organ panggul atau di tulang belakang lumbar. Perhatikan proses ini harus diminta.

Kembali ke daftar isi

Penyakit tulang belakang dan sendi

Nyeri di perut bagian bawah setelah buang air besar dapat berbicara tidak hanya tentang masalah dengan organ internal, tetapi juga tentang gangguan dalam pekerjaan sistem muskuloskeletal. Penyakit tulang belakang sacro-lumbar, seperti stenosis kanal tulang belakang, dapat menyebabkan nyeri pada perut bagian bawah dan punggung bagian bawah.

Meremas ujung saraf menyebabkan sensasi menyakitkan setelah ketegangan otot, termasuk setelah pengosongan usus. Pasien perlu memperhatikan hal-hal berikut:

rasa sakit menyebabkan pergerakan usus atau ketegangan lainnya; berapa lama rasa sakit berlanjut setelah tinja; apakah rasa sakit terjadi saat istirahat, ketika dimiringkan, ketika ketegangan perut; Apakah rasa sakit hanya diekspresikan di perut atau menyebar ke daerah lumbar.

Pemeriksaan tulang belakang dan persendian dilakukan setelah mengesampingkan patologi yang mengancam jiwa seperti obstruksi usus, usus buntu dan tumor pada organ panggul. Penyakit tulang belakang ditangani oleh seorang ahli osteopati dan ahli bedah. Untuk mengetahui penyebab rasa sakit, dilakukan:

Sinar-X computed tomography; pencitraan resonansi magnetik.

Kerusakan pada saraf panggul dapat menyebabkan tidak hanya rasa sakit, tetapi juga berbagai patologi dalam pekerjaan organ panggul.

Kembali ke daftar isi

Rekayasa keamanan

Selama penyebab rasa sakit tidak diketahui, seseorang harus menahan diri dari pekerjaan fisik aktif, mengangkat beban dan melatih beban berlebihan. Sebelum mengunjungi dokter, ada baiknya mengonsumsi makanan setengah cair yang mudah dicerna. Yang terbaik adalah mengunjungi terapis terlebih dahulu, yang akan memberikan rujukan ke spesialis yang relevan. Untuk menghilangkan rasa sakit, Anda dapat minum No-shpu, papaverine atau antispasmodik lainnya.

Baca Lebih Lanjut Tentang Dysbacteriosis

Pankreas

Gastritis