Utama / Pankreatitis

Kami memahami mengapa ada rasa sakit di hipokondrium kanan setelah makan

Pankreatitis

Tubuh manusia adalah sistem unik yang memiliki kemampuan menyembuhkan dirinya sendiri. Namun, jika Anda “melelahkan” tubuh dengan makanan berbahaya (memanggang, merokok daging, acar, dll.) Dan kecanduan berbahaya (alkohol, tembakau, obat-obatan), maka itu akan mulai goyah, yang dimanifestasikan terutama oleh perasaan menyakitkan di hipokondrium kanan setelah makan.
Jika gejala ini diabaikan oleh seseorang, rasa sakit sesekali akan menjadi permanen, yang akan berfungsi sebagai indikasi perkembangan patologi serius, pengobatan yang bisa sangat, sangat sulit.

Penyakit utama

Selanjutnya, kami mempertimbangkan sejumlah penyakit, salah satu tanda di antaranya adalah nyeri pada hipokondrium kanan, timbul setelah makan, ciri khas, dan metode diagnosis serta pengobatannya.

Biasanya, sakit di bawah tulang rusuk di sebelah kanan jika terjadi patologi di hati dan kandung empedu. Kadang-kadang gejala menunjukkan masalah dengan pankreas kepala, organ saluran pencernaan.

Hepatitis

Hepatitis adalah nama umum untuk patologi yang ditandai oleh peradangan jaringan hati.

Menurut penyebab penyakit, hepatitis diklasifikasikan menjadi:

  • viral (A, B, C, D, E, F, G);
  • Toksik (penyebab perkembangan: efek alkohol, obat-obatan, zat beracun);
  • autoimun;
  • radiasi (penyebab perkembangan - paparan radiasi).

Menurut sifat dari perjalanan penyakit, hepatitis akut dan kronis dibedakan.

Menurut manifestasi klinis, patologi dibagi menjadi bentuk ikterik, anikterik dan subklinis.

Ciri khas dari patologi hati ini adalah tidak adanya klinik. Hanya dengan perkembangan penyakit, tanda-tanda pertama muncul, seperti menarik nyeri tumpul di hipokondrium kanan, timbul setelah makan, intoleransi terhadap makanan berlemak dan peningkatan volume hati.

Selain rasa sakit yang dirasakan di sisi kanan bawah tulang rusuk, pasien sering memperhatikan:

  • perolehan oleh kulit dan skleras mata rona kuning cerah (dalam bentuk ikterik dan subklinis);
  • pruritus parah;
  • perasaan mual yang menyertai bersendawa dengan aftertaste pahit;
  • urin gelap;
  • klarifikasi feses;
  • peningkatan demam ringan;
  • kelemahan dan kelelahan.

Ketika rasa sakit di samping muncul, khususnya di hipokondrium kanan, terutama ketika gejala hepatitis lainnya dimanifestasikan, seseorang perlu berkonsultasi dengan dokter umum yang, berdasarkan hasil pemeriksaan pribadi dan analisis klinis, akan menentukan taktik lebih lanjut dari manajemen pasien. Paling sering, pasien dirujuk untuk penyakit menular, gastroenterologis dan hepatologis untuk perawatan lebih lanjut.

Dimungkinkan untuk mengkonfirmasi keberadaan hepatitis dengan:

  • tes darah klinis;
  • tes darah untuk penanda hepatitis;
  • USG hati;
  • biopsi hati.

Dalam perjalanan perawatan, pasien dianjurkan untuk mengamati diet khusus dan istirahat setengah tempat tidur.

Juga meresepkan obat hepatoprotektif semacam itu, seperti:

Dalam pengobatan hepatitis, terapi oksigen dan oksigen baroterapi telah merekomendasikan diri dengan baik.

Terapi hepatitis autoimun juga dilakukan dengan bantuan kortikosteroid dan imunosupresan.

Sindrom Gilbert

Nama lain untuk patologi ini adalah disfungsi hati konstitusional atau penyakit kuning non-hemolitik keluarga. Penyakit ini bersifat herediter dan bawaan. Ini ditandai dengan kadar bilirubin dalam darah yang tinggi.

Paling sering, perjalanan penyakit ini tidak menunjukkan gejala atau memanifestasikan dirinya sebagai tanda-tanda kecil, seperti pewarnaan kulit yang lemah, selaput lendir dan sklera berwarna kuning. Seringkali, ketika memanifestasikan penyakit, pasien mengeluh bahwa ia memiliki rasa sakit di bagian depan di bawah tulang rusuk kanan, terutama setelah makan makanan berlemak atau pedas.

Manifestasi lain dari sindrom ini meliputi:

  • asthenia, pusing;
  • gangguan tidur;
  • gangguan nafsu makan;
  • rasa pahit di mulut;
  • bersendawa setelah makan dan memiliki rasa pahit;
  • sensasi terbakar di ruang retrosternal;
  • mual, terkadang berakhir dengan muntah;
  • gangguan usus (sembelit, diare);
  • perut kembung;
  • hati membesar.
  • inspeksi;
  • palpasi;
  • tes darah (klinis, biokimia);
  • koagulogram;
  • Analisis DNA dari gen yang bertanggung jawab atas penampilan patolog;
  • penanda hepatitis;
  • Ultrasonografi organ peritoneum;
  • CT scan;
  • biopsi hati;
  • elastografi.

Pengobatan patologi termasuk penghentian merokok total dan konsumsi minuman yang mengandung alkohol, kepatuhan terhadap diet khusus yang tidak termasuk makanan berlemak, goreng, merokok dan pedas.

Juga, jika ada penyakit kuning, pasien disarankan untuk minum obat dari kelompok berikut:

  • barbiturat;
  • koleretik;
  • hepatoprotektor;
  • enterosorben.

Seringkali obat yang diresepkan mengarah pada fungsi normal kantong empedu.

Untuk penghancuran bilirubin terpaksa fototerapi, yang, paling sering, dilakukan dengan bantuan lampu biru.

Kolesistitis

Penyakit ini ditandai dengan peradangan pada kantong empedu, diikuti oleh pembentukan batu di dalamnya. Gejala utamanya adalah rasa sakit di perut, di samping, terutama di hipokondrium kanan. Rasanya sakit di samping, paling sering, setelah makan makanan berlemak dan goreng, serta daging asap. Selain itu, ada peningkatan demam dan kelemahan ringan.

Tanda-tanda tambahan kolesistitis meliputi:

  • pruritus;
  • gangguan fungsi usus;
  • sakit kepala;
  • rasa pahit dan logam di mulut;
  • bersendawa;
  • meningkatkan perut kembung dan kembung.

Diagnosis kolesistitis meliputi:

  • tes darah klinis;
  • pemeriksaan empedu mikroskopis;
  • kolesistografi;
  • Ultrasonografi kantong empedu;
  • endoskopi.

Pengobatan kolesistitis harus dilakukan hanya oleh spesialis gastroenterologi. Terapi terdiri dalam mempertahankan pasien diet khusus, pengecualian dari makanan berlemak dan pedas, ketaatan istirahat. Juga, pasien diresepkan obat antibakteri, obat antispasmodik dan koleretik, obat yang berkontribusi pada normalisasi fungsi motorik kandung empedu.

Selama remisi dalam patologi kronis, sering disarankan untuk melakukan fisioterapi termal di wilayah hipokondrium.

Dalam hal kegagalan pengobatan, reseksi darurat kantong empedu dilakukan.

Penyakit batu empedu

Ini adalah patologi yang ditandai dengan pembentukan batu empedu dan / atau saluran empedu.

Penyakit ini diklasifikasikan ke dalam bentuk berikut:

  • laten, tanpa gejala;
  • sakit kronis;
  • kronis berulang, di mana ada kejadian berkala dari nyeri hebat di sisi kanan (di hypochondrium), mual, sendawa pahit;
  • dispepsia;
  • angina pectoris, di mana sindrom nyeri terlokalisasi di sternum di daerah jantung.

Tingkat keparahan penyakit menghasilkan:

  • bentuk ringan, di mana serangan kolik terjadi tidak lebih dari 5 kali setahun, sementara sisa waktu pasien merasa dinilai memuaskan;
  • bentuk sedang, di mana jumlah serangan kolik adalah 6-12 kali setahun;
  • bentuk parah, ditandai dengan terjadinya serangan kolik bilier setiap 4-7 hari.

Khas penyakit ini adalah kolik, gejalanya adalah:

  • nyeri mendadak di regio epigastrium dan di hipokondrium kanan;
  • rasa sakit yang mengganggu di samping, yang meningkat setelah makan, terutama ketika makan pedas, makanan berlemak dan daging asap. Gejala ini adalah karakteristik dari bentuk kronis patologi;
  • hipertonia otot perut, pegal saat menyentuh perut;
  • perut kembung, mual, sering bersendawa;
  • muntah yang banyak, sering, dan gigih;
  • kelemahan;
  • peningkatan suhu derajat rendah ke 38 ° C;
  • pruritus;
  • kesal tinja dalam bentuk sering diare (hingga 10-12 kali per hari).

Diagnosis penyakit adalah studi sejarah pribadi dan keluarga, pemeriksaan pasien. Juga dilakukan sejumlah metode diagnostik laboratorium dan instrumental:

  • Oak;
  • tes darah biokimia;
  • penanda hepatitis;
  • analisis urin;
  • memprogram ulang;
  • USG;
  • EGD;
  • radiografi;
  • retroangi cholangiopancreatography;
  • kolesistangiografi;
  • CT dan MRI.

Patologi dirawat oleh ahli gastroenterologi, yang, berdasarkan hasil diagnostik, menentukan taktik terapi. Sebagai aturan, metode berikut digunakan untuk perawatan:

  • tujuan nutrisi makanan;
  • resep asam empedu;
  • penggunaan obat-obatan yang membantu dalam nutrisi dan perlindungan jaringan hati;
  • terapi antibakteri;
  • intervensi bedah.

Pankreatitis

Peradangan pankreas.

Gejala pertama dari perkembangan pankreatitis di kepala pankreas, adalah rasa sakit di sisi kanan. Sifat sindrom nyeri sangat berbeda: dari menarik, tumpul ke akut, permanen. Paling sering, pasien mencatat bahwa rasa sakit terjadi 1,5-3 jam setelah makan, tetapi terjadi bahwa penyakit itu memanifestasikan dirinya segera setelah makan.

Manifestasi pankreatitis lainnya termasuk:

  • nafsu makan menurun tajam;
  • pembentukan dan kembung gas;
  • diare yang banyak dan sering atau konstipasi persisten;
  • bau kotoran;
  • penurunan berat badan yang drastis;
  • perasaan haus;
  • mukosa mulut kering.

Diagnosis patologi juga meliputi:

  • tes darah klinis;
  • urinalisis;
  • ekotomografi;
  • USG;
  • CT scan;
  • gastroskopi;
  • duodenografi;
  • pemindaian radioisotop.

Pengobatan patologi dilakukan dengan menggunakan metode berikut:

  • kepatuhan diet;
  • mengambil analgesik dan antispasmodik;
  • terapi dengan persiapan enzim, vitamin kompleks.

Jarang resor untuk operasi.

Bisul perut

Penyakit kronis ditandai dengan terbentuknya borok pada selaput lendir. Ketika ulkus terbentuk di sisi kanan perut, patologi memanifestasikan dirinya sebagai rasa sakit di sisi kanan perut, terutama di bawah tulang rusuk di depan. Rasa sakit itu menyakitkan, karakter yang tumpul. Penyebab meningkatnya rasa sakit - aktivitas fisik, makan makanan pedas atau alkohol.

Selain rasa sakit, pasien mencatat gejala-gejala berikut:

  • mulas;
  • mual;
  • mengurangi atau sama sekali tidak nafsu makan;
  • perut kembung;
  • bersendawa dengan rasa pahit atau asam;
  • gangguan usus;
  • plak lidah;
  • berkeringat intens, terutama di telapak tangan.

Diagnosis maag dibuat menggunakan:

  • analisis umum darah, urin, tinja;
  • analisis darah okultisme tinja;
  • FEGDS;
  • pemeriksaan ultrasonografi pada hati, kantong empedu dan pankreas;
  • radiografi;
  • memantau pH jus lambung pada siang hari dan pH-metri.

Ahli gastroenterologi berurusan dengan pengobatan tukak lambung. Paling sering, terapi dilakukan dengan bantuan:

  • antibiotik;
  • obat yang meningkatkan perlindungan mukosa lambung;
  • obat antisekresi;
  • antispasmodik;
  • probiotik.

Dalam hal komplikasi dan ketidakefektifan terapi obat, intervensi bedah dilakukan.

Brobit

Suatu penyakit yang ditandai oleh radang selaput lendir duodenum, yaitu bulb-nya.

Bulbit dibagi menjadi beberapa jenis:

  • katarak;
  • hiperplastik;
  • atrofi;
  • erosif;
  • dangkal;
  • fokus;
  • menyebar;
  • ulseratif;
  • hemoragik.

Gejala utama dari proses inflamasi adalah nyeri tumpul atau akut, terlokalisasi di daerah epigastrium dan menjalar ke hypochondrium, samping atau pusar. Biasanya, area ini terasa sakit setelah 1,5-2 jam setelah makan, dan juga pada malam hari.

Manifestasi patologi lainnya termasuk:

  • kepahitan di mulut;
  • bersendawa setelah makan;
  • mual;
  • kelelahan yang berlebihan;
  • sakit kepala;
  • gangguan tidur;
  • peningkatan berkeringat;
  • gangguan saraf.

Untuk menentukan adanya patologi hanya mungkin dengan bantuan fibrogastroduodenoscopy.

Perawatan bulbit ditentukan oleh ahli gastroenterologi dan termasuk:

  • makanan diet;
  • antibiotik;
  • normalisasi gaya hidup;
  • obat yang berkontribusi pada normalisasi fungsi lambung dan duodenum.

Sindrom iritasi usus

Gangguan fungsi usus, di mana ketidaknyamanan dan rasa sakit terkait dengan pergerakan usus, perubahan tinja.

Patologi diklasifikasikan menjadi:

  • IBS dengan diare, yang didominasi oleh alokasi tinja cair;
  • IBS dengan sembelit, di mana tinja yang sangat ketat menyumbang lebih dari seperempat dari semua pengosongan;
  • tampilan campuran.

Penyakit ini ditandai dengan terjadinya sakit perut, termasuk di hipokondrium kanan. Biasanya, rasa sakit berlalu setelah mengosongkan isi perut, tetapi tidak lama. Seringkali sindrom nyeri disertai dengan perut kembung, konstipasi persisten atau diare.

Manifestasi lain dari penyakit ini termasuk:

  • perasaan koma di tenggorokan;
  • nyeri epigastrium;
  • jantung berdebar;
  • sering buang air kecil;
  • penurunan berat badan;
  • mukosa mulut kering;
  • kelemahan, kelelahan.

Terkadang pasien mengeluh bahwa mereka sakit kepala, serta otot dan sendi.

Diagnosis patologi dibuat dengan bantuan:

  • tes laboratorium darah dan tinja;
  • EGD;
  • Ultrasonografi organ panggul dan rongga perut;
  • kolonoskopi;
  • irrigoskopi;
  • electrogastroenterography;
  • manometri.

Perawatan IBS termasuk terapi obat, diet, normalisasi gaya hidup, kadang-kadang psikoterapi.

Penyebab nyeri yang dijelaskan di atas dalam hipokondrium kanan (dan daftar penyakit masih jauh dari lengkap) menunjukkan bahwa gejala ini menunjukkan perlunya akses cepat ke perawatan medis. Hanya perawatan tepat waktu untuk spesialis, diagnosis akurat dan perawatan yang memadai akan membantu menghindari perkembangan komplikasi yang dapat menyebabkan kerusakan luar biasa pada tubuh.

Nutrisi manusia yang optimal

Perhatian! Kami tidak memberikan rekomendasi untuk nutrisi yang tepat. Di sini, biaya minimum satu set produk dihitung, memastikan konsumsi jumlah nutrisi yang diperlukan (protein, lemak, karbohidrat, vitamin, mineral), berdasarkan pada pengolahan data secara matematis tentang kandungan nutrisi ini dalam produk.

Pada tahap pertama, biaya minimum dari satu set produk dihitung (Anda juga dapat memasukkan produk dari diet Anda). Pada tahap kedua, Anda dapat menyesuaikan diet yang diterima dan melihat contoh menghitung diet nyata. Untuk detailnya, lihat bagian "Cara menggunakan perhitungan".

Ketergantungan harapan hidup pada berbagai faktor - di sini.

Nyeri di hipokondrium kanan setelah makan

Nyeri pada hipokondrium kanan setelah makan adalah manifestasi yang tidak menyenangkan dari berbagai tingkat intensitas, yang terjadi terlepas dari kategori usia dan jenis kelamin.

Penyebab utama dari perkembangan gejala seperti itu adalah penyakit pada organ sistem pencernaan, dan lebih jarang kemunculannya disebabkan oleh penyakit lain. Selain itu, ada sekelompok kecil faktor predisposisi fisiologis.

Karena, dalam sebagian besar kasus, sindrom nyeri pada lokalisasi yang sama dan waktu manifestasi menunjukkan penyakit, adalah wajar bahwa gejala lain akan berkembang dengan latar belakangnya. Untuk menentukan apa yang menjadi sumber tanda tersebut, pasien diperlihatkan kompleks pemeriksaan laboratorium dan instrumental. Taktik perawatan sepenuhnya akan mematuhi faktor etiologis.

Etiologi

Sebelum berbicara tentang penyebab rasa sakit, pasien perlu mengetahui organ internal yang berada di area ini. Ini termasuk:

  • hati;
  • ginjal kanan dan kelenjar adrenalin;
  • kantong empedu;
  • pankreas, yaitu kepalanya;
  • bagian dari diafragma;
  • embel-embel sekum;
  • saluran empedu.

Ini adalah organ utama, yang kekalahannya pasti akan menyebabkan rasa sakit setelah makan. Namun, rasa sakit dapat terjadi dengan patologi lambung dan duodenum atau sistem kardiovaskular, serta vena kava inferior.

Di antara penyakit pada sistem pencernaan yang dapat menyebabkan rasa sakit, ada:

  • Hepatitis adalah proses patologis yang ditandai oleh peradangan pada jaringan organ ini. Dalam kasus seperti itu, rasa sakit akan terasa sakit di alam;
  • Penyakit Gilbert adalah penyakit keturunan yang bisa tanpa gejala, tetapi dalam banyak kasus itu dinyatakan oleh kekuningan kulit dan rasa sakit di bawah tulang rusuk di sebelah kanan setelah makan makanan;
  • kolesistitis adalah peradangan kandung empedu, yang sering disertai dengan pembentukan batu di organ ini atau salurannya;
  • JCB - patologi, yang merupakan penampilan batu empedu atau saluran empedu. Pada dasarnya, penyakit ini terjadi dalam bentuk kronis, dan manifestasi gejala, khususnya rasa sakit di bawah tulang rusuk kanan, terjadi selama periode eksaserbasi;
  • pankreatitis adalah lesi inflamasi pada pankreas, tetapi perlu dipertimbangkan bahwa timbulnya nyeri pada hipokondrium kanan setelah makan hanya berkontribusi pada radang kepala organ ini. Sindrom nyeri bervariasi dari kusam hingga akut;
  • tukak peptik atau tukak duodenum;
  • Bulbit - ditandai dengan peradangan pada membran duodenum. Munculnya gejala yang sama disebabkan oleh kerusakan pada bola duodenum. Nyeri dapat diekspresikan tidak hanya beberapa jam setelah makan, tetapi juga di malam hari;
  • IBS;
  • gastritis;
  • radang usus buntu akut.

Selain itu, ada penyebab nyeri yang kurang umum, tidak terkait dengan organ-organ sistem pencernaan. Sebagai contoh:

  • penyakit ginjal - rasa sakit akan herpes zoster;
  • pneumonia - rasa sakit di bawah tulang rusuk kanan terjadi beberapa jam setelah makan, dan juga meningkat secara signifikan dengan batuk;
  • osteochondrosis;
  • gagal jantung kronis;
  • infark miokard - dengan penyakit ini, pasien merasakan nyeri hebat dan belati;
  • masalah ginekologis, seperti kehamilan ektopik;
  • gangguan mental - sementara penyakit pada saluran pencernaan pada manusia tidak diamati.

Alasan fisiologis untuk munculnya sensasi nyeri di lokasi yang sama setelah makan adalah:

  • serangan batuk parah - dalam kasus seperti itu, rasa sakitnya hilang dengan sendirinya, setelah waktu tertentu;
  • masa kehamilan - perkembangan rasa sakit terjadi dengan latar belakang peningkatan ukuran rahim dan pertumbuhan aktif janin, penggunaan makanan hanya merupakan faktor yang mengganggu;
  • akhir siklus menstruasi - saat ini ada penurunan kadar progesteron dan peningkatan estrogen. Inilah yang menyebabkan kejang pada saluran empedu, yang menyebabkan rasa sakit di bawah tulang rusuk di sebelah kanan dan depan setelah makan;
  • mengambil kontrasepsi hormonal wanita;
  • olahraga intens segera setelah makan;
  • makan banyak makanan berlemak dan pedas;
  • kebiasaan minum makanan berkarbonasi dan minuman beralkohol, serta kopi kental.

Faktor predisposisi seperti itu dapat menyebabkan timbulnya rasa sakit di bawah tulang rusuk kanan setelah makan pada orang sehat sempurna.

Simtomatologi

Terhadap latar belakang fakta bahwa dalam hampir semua kasus gejala yang sama menunjukkan penyakit saluran pencernaan, gambaran klinis dapat terdiri dari tanda-tanda yang berbeda karakteristik penyakit tertentu.

Jika penyebab gejala utama adalah hepatitis, maka rasa sakit di hipokondrium kanan setelah makan akan disertai oleh:

  • kekuningan kulit dan selaput lendir;
  • perasaan mual yang terus-menerus;
  • bersendawa dengan bau yang tidak sedap;
  • mengubah warna dan feses urine;
  • peningkatan suhu tubuh;
  • gatal parah pada kulit;
  • peningkatan kelemahan dan kelelahan.

Dalam situasi di mana sumbernya adalah penyakit Gilbert, gambaran klinis akan terdiri dari:

  • gangguan tidur;
  • kehilangan nafsu makan;
  • rasa pahit di mulut;
  • bersendawa pahit;
  • pusing;
  • peningkatan pembentukan gas;
  • mual dan muntah;
  • sensasi terbakar di daerah dada;
  • tinja terganggu.

Ketika penyebabnya adalah kolesistitis atau batu empedu, pada latar belakang gejala utama muncul:

  • kulit gatal;
  • serangan sakit kepala parah;
  • rasa pahit dan logam di mulut;
  • peningkatan ukuran perut;
  • peningkatan suhu tubuh yang signifikan.

Dengan pankreatitis, selain rasa sakit, manifestasi klinisnya adalah:

  • kurang nafsu makan;
  • perut kembung dan kembung;
  • bergantian diare dan sembelit;
  • penurunan berat badan;
  • sensasi nyeri;
  • selaput lendir kering;
  • haus yang kuat.

Dalam kasus pembentukan rasa sakit di bawah tulang rusuk kanan dengan tukak lambung, gejala juga dapat mencakup:

  • mulas yang parah;
  • mual dan perut kembung;
  • Bersendawa pahit dan asam;
  • nafsu makan menurun;
  • peningkatan berkeringat;
  • Penampilan serangan di lidah.

Perlu dicatat bahwa manifestasi gejala suatu penyakit akan bersifat individual untuk setiap orang.

Diagnostik

Jika Anda mengalami rasa sakit di hipokondrium kanan setelah makan, Anda harus mencari bantuan dari ahli gastroenterologi. Agar klinisi dapat menentukan penyebab timbulnya gejala seperti itu, pasien akan diresepkan sejumlah laboratorium dan tindakan diagnostik instrumental. Namun, sebelum penerapannya, dokter harus melakukan beberapa manipulasi sendiri. Dengan demikian, diagnosis primer terdiri dari:

  • melakukan survei terperinci untuk gejala tambahan;
  • pengenalan riwayat penyakit dan riwayat hidup pasien;
  • pemeriksaan fisik, dengan palpasi abdomen wajib.

Baru setelah ini diperlihatkan kinerja tes laboratorium darah, urin dan feses.

Namun, dasar untuk diagnosis penyakit apa pun adalah metode pemeriksaan yang penting, di antaranya patut disorot:

  • USG;
  • Sinar-X;
  • FEGDS;
  • EKG;
  • CT dan MRI;
  • cholecystangiography dan retrograde cholangiopancreatography;
  • biopsi;
  • sfingter oddi manometri.

Jika perlu, konsultasi tambahan spesialis sempit dapat ditunjuk.

Peristiwa semacam itu akan membantu dokter tidak hanya untuk mengetahui penyebab gejala utama, tetapi juga untuk menetapkan setiap pasien taktik perawatan yang paling efektif.

Perawatan

Penghapusan rasa sakit di hypochondrium kanan setelah makan secara langsung tergantung pada alasan penampilan mereka. Dalam kebanyakan kasus, itu akan cukup untuk melakukan terapi konservatif, yaitu:

  • minum obat - untuk menetralisir gejala, peradangan dan bakteri patogen, serta untuk menormalkan fungsi organ yang terkena;
  • kepatuhan dengan diet - jika penyebab penyakit adalah saluran pencernaan;
  • Penggunaan terapi alternatif resep - ini tidak boleh menjadi satu-satunya pengobatan.

Intervensi bedah ditangani dengan ketidakefektifan pengobatan konservatif, dalam kasus-kasus kondisi pasien yang parah, serta dengan JCB, onkologi dan tukak lambung.

Nyeri di hipokondrium kanan setelah makan

Dalam praktik gastroenterologis, pasien sering mengeluh nyeri pada hipokondrium kanan setelah makan. Kondisi ini tidak jelas bagi orang dengan perut yang sehat. Mereka percaya bahwa rasa sakit di bawah tulang rusuk, secara umum, tidak berhubungan dengan pencernaan. Pendapat yang salah dibantah oleh survei.

Tentu saja, kemungkinan penyebabnya mungkin penyakit tulang rusuk, herpes zoster (herpes zoster), penyakit vertebra toraks bagian bawah dengan sindrom radikular, neuralgia. Alasan-alasan ini tidak persis terkait dengan makanan, tidak tergantung pada waktu makan. Ada banyak penyakit pada organ yang terletak di hipokondrium kanan atas, yang bereaksi terhadap kualitas dan diet.

Untuk organ mana dari hypochondrium yang tepat adalah nutrisi yang tepat penting?

Langsung di daerah subkostal adalah lobus kanan hati, kantong empedu dengan jalur ekskresi, tikungan kolon transversal. Hati memproduksi empedu dan membawanya ke kantong empedu untuk disimpan. Kuantitas dan kualitas empedu tergantung pada "urutan" yang masuk dari perut, ditentukan oleh komposisi makanan dan minuman yang diterima.

Overloading dengan hidangan daging berlemak dan goreng, alkohol, bumbu pedas menyebabkan peningkatan fungsi. Kadang-kadang, bahkan dengan rasa sakit yang berlebihan pada hipokondrium kanan setelah makan, mereka menunjukkan kerusakan sintesis, ketidakmampuan untuk menghasilkan cukup untuk pemisahan. Dengan kebiasaan hanya makan daging, reaksi pedas seperti itu tak terhindarkan.

Hati bekerja sepanjang waktu, menghilangkan enzim-enzimnya dari zat-zat beracun yang berbahaya, termasuk mencoba menerjemahkan bentuk tidak beracun dari alkohol yang diterima, zat-zat karsinogenik. Ini kehilangan fungsinya ketika sel-sel menjadi meradang dengan hepatitis, degenerasi lemak, atau diganti dengan jaringan parut. Situs sirosis terbentuk, tidak dapat bekerja.

Kekurangan vitamin menyebabkan terganggunya sintesis sistem enzim hati. Dan kurangnya dukungan karbohidrat yang tepat karena diet kelaparan menyebabkan hilangnya glikogen, yang terpaksa dipecah menjadi glukosa untuk energi.

Kecanduan makanan pedas berkontribusi pada pelanggaran motilitas dinding otot kandung kemih dan cara-cara. Disebut kontraksi spastik atau stagnasi empedu. Ini menjelaskan mengapa rasa sakit terkait dengan makan.

Yang paling penting adalah konsentrasi garam dalam komposisi empedu. Efek makanan pada presipitasi dengan perekatan berikutnya dan pembentukan batu batu telah terbukti.

Ekskresi empedu yang tertunda - penyebab peradangan dan pengenalan mikroorganisme patogen dalam tubuh, kehilangan kekebalan lokal. Dengan demikian, kolesistitis terbentuk.

Penyebab rasa sakit di hipokondrium kanan setelah makan

Tanpa diagnosa tambahan, penyakit pada organ tetangga sulit dibedakan dari masalah lokal. Pertimbangkan opsi-opsi untuk penyebab nyeri pada kuadran atas di sebelah kanan oleh gejala-gejala yang khas.

Nyeri pada kolesistitis

Pada awal penyakit terjadi kegagalan fungsional dari pengeluaran empedu. Kemungkinan peningkatan atau penurunan motilitas. Kemudian infeksi dari hati pada hepatitis, pankreas, usus memasuki kantong empedu.

Patogen patogen dikirim oleh getah bening atau dengan darah dari amandel palatina, rongga rahang atas, gigi karies, organ sistem kemih, pelengkap peradangan pada wanita, prostat pada pria dengan peradangan kronis. Kemungkinan reaksi terhadap pengenalan cacing dan Giardia.

Pada kolesistitis batu (batu) yang terhitung, stasis empedu adalah penting. Jika tidak, maka faktor tambahan penting. Di antara provokator peradangan kandung empedu, kebiasaan makanan berlemak, minum alkohol, camilan goreng atau pedas, aktivitas fisik yang lemah.

Nyeri di hipokondrium kanan di depan muncul dua jam setelah makan dan bisa menjadi sangat kram (dengan bentuk akut penyakit) dengan mual, muntah empedu, demam tinggi. Iradiasi diamati pada tulang belikat kanan, bahu, tulang selangka, punggung bawah.

Pada periode interiktal, rasa sakitnya tumpul, menarik di alam (dapat digantikan oleh perasaan berat setelah makan). Seseorang mengeluh kepahitan yang konstan di mulut, mual, kehilangan nafsu makan. Seringkali, rasa sakit pergi dari hipokondrium kanan ke daerah ulu hati dan dirasakan sebagai bagian bawah tubuh dan lebih dekat ke pusar.

Kolesistitis bermanfaat disertai dengan menguningnya kulit dan sklera setelah serangan rasa sakit. Jika tidak diobati, dinding yang meradang bernanah dan kolesistitis menjadi phlegmon dan gangren. Rasa sakitnya menjadi tumpul, ada demam, menggigil, kelemahan bertambah. Nekrosis jaringan kandung kemih menyebabkan hilangnya rasa sakit pada latar belakang kondisi umum yang parah.

Nyeri pada kolangitis

Masuknya flora usus patogen kondisional dalam saluran empedu menyebabkan peradangan mereka (kolangitis). Hampir tidak mungkin untuk membedakannya dari kolesistitis, karena infeksi dengan cepat menyebar ke kantong empedu.

Sakit kejang (kolik hati) setelah mengonsumsi makanan berminyak dan gorengan adalah tipikal. Peradangan menyebabkan tumpang tindih saluran keluar empedu dan stagnasi di kandung kemih. Pasien mengembangkan penyakit kuning, gatal di latar belakang peningkatan suhu tubuh. Perjalanan kolesistitis dan kolangitis yang berkepanjangan menyebabkan sirosis bilier, gagal ginjal-hati.

Nyeri batu di kantong empedu

Penyakit batu empedu yang berhubungan dengan kolesistitis: peradangan menciptakan kondisi untuk pembentukan batu di kandung kemih dan saluran.

Serangan rasa sakit di hipokondrium kanan muncul setelah makanan berlemak, alkohol. Rasa sakitnya tajam, sangat intens. Iradiasi ke sisi kanan, skapula, bahu, tulang selangka, zona epigastrium. Dalam hal ini, pasien kedinginan, merobek kepahitan. Serangan itu berlangsung beberapa menit atau jam. Setelah itu ada kelemahan umum yang kuat, rasa sakit di kantong empedu.

Sakit hati setelah makan

Rasa sakit di hipokondrium kanan, tergantung pada penyakit hati, dipicu oleh makanan berlemak dan makanan yang digoreng, asupan alkohol (termasuk bir), soda, bumbu pedas.

Hepatitis - penyakit yang bersifat inflamasi, lesi toksik dan autoimun. Virus hepatitis yang paling umum. Tahap laten laten dari penyakit adalah karakteristik, di mana pasien mengamati:

  • mual sementara;
  • kurang nafsu makan;
  • intoleransi bau makanan.

Pada tahap klinis, nyeri tumpul muncul di hipokondrium di sebelah kanan sebagai respons terhadap pembengkakan dan distensi kapsul hepatik. Pelanggaran aliran empedu menyebabkan aliran komponen-komponennya ke dalam darah. Akibatnya, kekuningan kulit, sklera, selaput lendir, kulit gatal, urin gelap dan feses keabu-abuan, tinja yang tidak menentu terwujud. Suhu tidak pernah tinggi, tetapi kelemahan, sakit kepala diekspresikan.

Dengan hati berlemak, akibat alkoholisme kronis atau keracunan berkepanjangan, hepatosit kehilangan lemaknya dan mati. Perlahan-lahan, hati dimatikan dari pencernaan. Ada rasa sakit yang tumpul setelah makan dan di luar, nyeri pada palpasi hati, peningkatan dalam tubuh, dan peningkatan kelelahan.

Nyeri ulkus peptikum

Ulkus yang terlokalisasi di area boh duodenum dapat menyebabkan nyeri pada hipokondrium di sebelah kanan. Penyakit sebelumnya sering bulbit - peradangan di daerah tersebut.

Pasien menggambarkan rasa sakit memotong 1,5-2 jam setelah makan atau pada waktu perut kosong di malam hari. Segera setelah makan, bersendawa, mual, muntah, kembung, peningkatan keringat, kelemahan muncul.

Lebih jarang, rasa sakit pada hipokondrium kanan terganggu ketika ulkus terletak di bagian pilorik lambung. Munculnya sifat nyeri belati menunjukkan perforasi dinding dan keluarnya isi ke dalam rongga peritoneum.

Nyeri pankreatitis

Di hipokondrium kanan menyebar rasa sakit saat pankreatitis, kanker kepala pankreas. Untuk sindrom nyeri khas diucapkan intensitas, denyut alam, fenomena "girdling" dengan mual, muntah empedu, diare. Pasien kehilangan berat badan dengan cepat karena pelanggaran penyerapan komponen makanan utama yang bermanfaat.

Nyeri pada Sindrom Gilbert

Penyakit ini juga disebut "disfungsi hati konstitusional, penyakit kuning non-hemolitik keluarga." Patologi bawaan, diturunkan. Darah secara konstan ditentukan oleh kandungan bilirubin yang tinggi, yang menyebabkan kekuningan kulit yang lemah.

Pasien memiliki sensitivitas yang meningkat terhadap hidangan berlemak dan pedas. Setelah makan, mereka memiliki rasa sakit pada karakter yang tumpul di sisi kanan epigastrium dan di hipokondrium, bersendawa, mual dan muntah kepahitan. Selain gejala-gejala ini, ganggu:

  • pusing;
  • kepahitan di mulut;
  • insomnia;
  • gangguan tinja.

Diagnostik

Pada pemeriksaan, dokter memeriksa bahasa, warna sklera, keadaan kelenjar getah bening. Palpasi perut memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi daerah yang paling menyakitkan, hati membesar, tepi padat atau lembut, permukaan bergelombang dengan sirosis, pembesaran kantong empedu.

Tes laboratorium meliputi:

  • analisis umum dan biokimiawi - mengkonfirmasi proses inflamasi, fase penyakit, tingkat disfungsi, komposisi enzim dapat mengungkapkan peran pankreas dan hati;
  • untuk virus hepatitis, tes imunologis dilakukan untuk mengidentifikasi jenis virus tertentu;
  • dalam urin, glukosa dan protein diperiksa. bilirubin, diastase;
  • analisis kotoran untuk infestasi cacing, giardia diperiksa;
  • metode penginderaan mendapatkan isi duodenum, memeriksa komposisi empedu, mengidentifikasi unsur-unsur peradangan pada kolesistitis;
  • Ultrasonografi - teknik umum yang memungkinkan Anda untuk menentukan ukuran organ, keberadaan batu di kandung kemih dan stroke, untuk mengidentifikasi pelanggaran bentuk dengan perubahan cicatricial.

Dalam kasus yang diperlukan, kontras radiografi kandung empedu, fluoroskopi lambung dan duodenum digunakan. Metode fibrogastroscopic memungkinkan untuk memeriksa bagian bawah lambung dan bola duodenum, untuk menentukan lokalisasi ulkus.

Perawatan

Rencana perawatan untuk setiap penyakit dibuat oleh dokter setelah pemeriksaan umum. Anda tidak dapat mengambil agen penyembuhan untuk rasa sakit di hipokondrium kanan. Ini akan mengambil upaya serius pasien untuk mematuhi rezim dan diet.

  • hentikan aktivitas fisik yang berat, cukup berjalan, lakukan senam di pagi hari, Anda bisa melakukan yoga, Pilates, pergi ke kolam renang;
  • dengan kelebihan berat badan mengatur hari puasa;
  • belajar bagaimana mengelola kondisi setelah kecemasan atau minum obat penenang herbal ringan;
  • sangat hati-hati mengikuti kontraindikasi yang ditunjukkan dalam petunjuk jika perlu perawatan dengan cara yang berbeda.

Diet harus dipertahankan seumur hidup. Perlu dikeluarkan dari produk yang dikonsumsi:

  • minuman beralkohol, terlepas dari kekuatannya, air berkarbonasi, teh dan kopi kental, semua produk daging berlemak, krim asam dan mayones, keju cottage berlemak;
  • makanan kaleng;
  • hidangan daging, ikan, sayuran goreng dan asap;
  • kue berlemak dengan krim;
  • kacang, kol segar dan asam, lobak;
  • coklat, permen.

Gunakan dalam nutrisi:

  • ayam, kalkun, daging sapi tanpa lemak;
  • sup dan kaldu tidak boleh kaya;
  • sup susu dan sayur;
  • kasha dengan mentega terbatas;
  • pasta;
  • kentang rebus atau direbus dengan sayuran;
  • kefir dan keju cottage rendah lemak;
  • minyak nabati;
  • buah-buahan

Kedokteran dan Bedah

Penghapusan rasa sakit dicapai dalam setiap kasus dengan cara yang berbeda. Dalam kasus ulkus di lambung atau duodenum, agen pembungkus diresepkan (Almagel-A, Gastal), untuk melawan Helicobacterium - kursus pemberantasan antibiotik sebagai cara merangsang motilitas, obat-obatan tergantung pada jenis keasaman (spasmolitik atau prokinetik).

Perawatan pankreas akan membutuhkan pada hari-hari awal kelaparan, kemudian ekspansi bertahap dari diet. Perlu penunjukan enzim, vitamin untuk mengimbangi, mengembalikan proses penyerapan di usus.

Penyakit hati diobati dengan obat antivirus dengan imunomodulator (hepatitis), vitamin dalam dosis besar, agen koleretik, kortikosteroid, hepatoprotektor. Pasien harus menggunakan metode detoksifikasi ketika tanda-tanda sirosis dan gagal hati muncul (plasmapheresis, hemodialisis).

Pada penyakit kandung empedu, penting untuk mengetahui penyebabnya. Untuk menghilangkan peradangan yang ditentukan agen antibakteri. Dengan batu, mereka mencoba untuk melunakkan dan membaginya menjadi yang lebih kecil, meskipun ini hanya dapat dicapai sebagian.

Agen yang ada yang bekerja pada alat empedu direduksi menjadi koleretik (meningkatkan sintesis empedu) dan kolekinetik (bekerja pada otot-otot kandung empedu dan saluran). Karena itu, Anda tidak dapat menggunakan saran teman dan minum obat. Setiap pasien memiliki jenis pelanggarannya sendiri.

Keputusan tentang keputusan operasional diambil segera jika terjadi keadaan darurat, yang mengancam jiwa:

  • kantong empedu phlegmon dan gangren harus segera dikeluarkan;
  • ulkus dengan eksisi nyeri persisten dan menjahit lambung dengan loop usus;
  • Tumor ganas mungkin memerlukan pengangkatan total organ atau bagian yang signifikan, di sekitar kelenjar getah bening, diikuti oleh kemoterapi dan radiasi.

Dalam pengobatan sindrom Gilbert digunakan: cholagogue, hepatoprotectors, enterosorbents. Penghancuran bilirubin berlebih dicapai dengan fototerapi dengan lampu biru. Nyeri pada hipokondrium kanan tidak bisa diobati dengan satu cara. Terapi optimal dipilih setelah pemeriksaan dan identifikasi penyebabnya. Hal terbaik yang dapat dilakukan pasien adalah berkonsultasi dengan dokter segera.

Apa yang bisa menyebabkan rasa sakit di kuadran kanan atas setelah makan?

Penyebab utama rasa sakit di kuadran kanan atas di depan setelah makan adalah masalah dengan saluran pencernaan. Di daerah ini adalah kandung empedu, pankreas, hati, bagian dari duodenum. Patologi organ-organ ini menyebabkan rasa sakit. Mereka mungkin akut atau kronis.

Penyebab rasa sakit di hipokondrium kanan setelah makan

Dokter mengidentifikasi beberapa penyakit yang merupakan penyebab paling umum rasa sakit pada hipokondrium kanan.

Kolesistitis

Penyakit ini disertai dengan peradangan kandung empedu, yang dapat terjadi secara kronis atau akut. Ditandai dengan pelanggaran pelepasan empedu dan stagnasinya. Penggunaan makanan berlemak, alkohol, hidangan pedas, gaya hidup yang tidak menentu menyebabkan kolesistitis. Cukup sering, peradangan kandung empedu didiagnosis selama kehamilan. Gejala utama penyakit ini:

  • kram nyeri akut yang memberi skapula dan punggung;
  • mual dan muntah;
  • tanda-tanda aritmia jantung;
  • bersendawa dengan rasa pahit.

Jika kolesistitis disertai dengan adanya batu, ada kemungkinan besar penyumbatan saluran, yang dapat menyebabkan infeksi organ. Pasien mengeluh rasa sakit yang tumpul di bagian depan kanan, peningkatan suhu tubuh dan penurunan kesejahteraan yang tajam. Tanda-tanda keracunan yang cerah.

Kolangitis

Peradangan saluran empedu diprovokasi oleh mikroflora patogen bersyarat, yang sampai di sana dari usus. Penyakit ini sering terjadi dengan kolesistitis. Infeksi cepat menyebar ke jaringan kantong empedu, menyebabkan peradangan mereka. Gejala khas kolangitis:

  • perut di sisi kanan mulai terasa sakit segera setelah konsumsi makanan berlemak;
  • ikterus berkembang, rasa gatal pada kulit diamati;
  • suhu tubuh naik.

Dengan tidak adanya pengobatan yang memadai, penyakit ini mengarah pada pengembangan sirosis. Komplikasi kolangitis yang paling berbahaya adalah gagal ginjal-hati.

Penyakit batu empedu

Patologi terkait erat dengan kolesistitis. Peradangan di kantong empedu menciptakan kondisi optimal untuk pembentukan batu. Kondisi ini disertai dengan munculnya rasa sakit akut dan ketidaknyamanan di hipokondrium kanan setelah konsumsi alkohol atau makanan berlemak.

Gejala cholelithiasis adalah menggigil dan muntah, setelah itu rasa pahit tetap ada di mulut. Setelah mundur dari nyeri akut, pasien mengalami kelemahan dan kelelahan, sensasi yang tidak menyenangkan di perut menjadi sakit di alam.

Patologi hati

Tusuk perut setelah makan makanan berlemak atau goreng, alkohol, minuman berkarbonasi, bumbu pedas. Dalam hal ini, rasa sakit di sisi kanan biasanya dipicu oleh hepatitis. Penyakit disertai dengan peradangan hati karena kekalahan virus, dengan latar belakang efek negatif dari racun dan proses autoimun dalam tubuh. Banyak hepatitis untuk beberapa waktu mungkin disembunyikan, hanya ada gejala seperti ini:

  • sedikit mual;
  • nafsu makan menurun;
  • intoleransi terhadap beberapa bau.

Dengan perkembangan penyakit di hipokondrium kanan menarik lebih banyak dan lebih banyak. Terhadap latar belakang pelanggaran aliran empedu, kuningnya kulit dan selaput lendir muncul. Warna urine menjadi gelap, feses menjadi keabu-abuan. Dengan perkembangan degenerasi lemak hati secara bertahap dikeluarkan dari proses pencernaan. Secara paralel, ada peningkatan dan rasa sakit pada palpasi.

Ulkus peptikum

Nyeri dan kesemutan di sebelah kanan bisa disebabkan oleh ulkus duodenum. Pengembangan patologi ini dimulai dengan bulbit. Nyeri biasanya terjadi 2 jam setelah makan atau di malam hari. Pasien menunjukkan keluhan lain - mual, muntah, keringat berlebih, kelemahan.

Pankreatitis

Di hadapan penyakit, nyeri menjadi berdenyut akut. Pankreatitis disertai dengan muntah, mual, diare. Pasien dengan cepat kehilangan berat badan karena pelanggaran daya serap nutrisi.

Sindrom Gilbert

Patologi bawaan diturunkan. Penyakit ini disertai oleh tingkat bilirubin yang tinggi dalam darah, yang memicu kekuningan kulit. Setelah makan makanan berlemak atau pedas, pasien merasakan nyeri yang tajam di hipokondrium kanan. Gejala tidak menyenangkan lainnya juga diamati:

  • mual dan muntah;
  • rasa pahit di mulut;
  • pusing;
  • gangguan tidur;
  • diare

Keunikan penyakit adalah manifestasi terutama pada usia muda. Sindrom Gilbert lebih sering didiagnosis pada pria.

Diagnostik

Nyeri pada hypochondrium kanan setelah makan dijelaskan oleh masalah dengan sistem pencernaan, sehingga pasien harus berkonsultasi dengan ahli gastroenterologi. Dokter mempelajari sejarah penyakit, memeriksa pasien, dan kemudian menetapkan sejumlah studi:

  • tes darah umum dan biokimia;
  • urinalisis untuk diastase, glukosa, bilirubin, adanya protein;
  • tes imunologi untuk mendeteksi hepatitis dan jenisnya;
  • analisis tinja untuk kehadiran invasi cacing.

Selain itu, pemeriksaan USG pada organ perut. Metode penginderaan mendapatkan isi duodenum, menentukan komposisi kualitatif empedu. Dalam beberapa kasus, ditunjuk oleh radiografi kontras kandung empedu, lambung dan organ lainnya. Dengan bantuan fibrogastroscopy ditentukan oleh keadaan lambung dan duodenum.

Metode terapi

Daftar metode yang digunakan dalam pengobatan nyeri pada hipokondrium kanan setelah makan tergantung pada penyakit yang mendasarinya dan kondisi umum pasien. Dokter menyarankan agar pasien mengubah gaya hidup mereka sepenuhnya:

  • meninggalkan aktivitas fisik yang intens, tetapi pertahankan aktivitas fisik sehari-hari;
  • menormalkan berat badan;
  • mencegah stres;
  • ikuti diet khusus: hentikan alkohol, makanan berat, bumbu pedas.

Selain itu, pasien diberi resep sejumlah obat untuk meringankan gejala penyakit dan mencegah eksaserbasi. Dalam kasus tukak lambung, agen pembungkus digunakan (Gastal), antibiotik digunakan untuk mendeteksi Helicobacter pylori. Jika ada masalah dengan pankreas, enzim, vitamin, obat untuk mengembalikan proses penyerapan di usus ditentukan.

Jika hepatitis didiagnosis, antivirus, agen imunomodulator digunakan untuk pengobatan. Selain itu meresepkan vitamin, obat kolagog, hepatoprotektor, kortikosteroid. Dengan perkembangan gagal hati, detoksifikasi dilakukan dalam bentuk hemodialisis, plasmapheresis. Jika kolesistitis terdeteksi, terapi antibakteri diresepkan. Di hadapan pengobatan batu diterapkan, ditujukan untuk pelunakan dan ekskresi mereka. Choleretics dan cholekinetics digunakan untuk meningkatkan aliran empedu.

Dengan perkembangan komplikasi, keputusan dibuat pada implementasi intervensi bedah. Dokter dapat mengangkat kantong empedu jika ada tanda-tanda phlegmon atau gangrene. Ulkus dieksisi dan perut serta usus dijahit. Jika tumor ganas terdeteksi, mereka diangkat, diikuti oleh kemoterapi.

Tindakan pencegahan

Untuk mencegah munculnya rasa sakit di hipokondrium kanan, seseorang harus memperhatikan diet mereka. Dari diet harus dikeluarkan makanan berat, pedas, mematuhi rejimen minum yang optimal. Penting untuk mencoba menstabilkan berat badan, berhenti minum alkohol dan merokok. Jika keluhan saluran pencernaan terdeteksi, dokter harus dikunjungi dan diperiksa. Penyakit pada tahap awal perkembangan lebih mudah diobati dan tidak mengarah pada komplikasi yang mengancam jiwa.

Mengapa ada rasa sakit di hipokondrium yang tepat setelah makan

Rasa sakit di perut, yang bersifat lokal, memprihatinkan. Tulang rusuk adalah kerangka organisme yang ada secara khusus untuk melindungi organ vital. Nyeri pada hypochondrium kanan setelah makan dapat mengindikasikan masalah dengan hati, kantong empedu, duodenum dan pankreas. Namun, terkadang penyebab ketidaknyamanan ini mungkin lebih sederhana dan tidak berbahaya.

Kemungkinan penyebab rasa sakit

Berbicara tentang penyebab penyakit pada saluran pencernaan, dokter membedakan dua kelompok utama: rumah tangga dan infeksius. Perwakilan dari kelompok pertama lebih tidak berbahaya, lebih umum dan dapat dirawat di rumah.

Latar belakang domestik

Untuk rasa sakit yang sepele termasuk yang disebabkan oleh kelebihan beban tubuh. Stres yang parah di tempat kerja dan kebiasaan buruk meninggalkan tanda pada kesehatan. Salah satu alasan paling umum mengapa sisi kanan sakit adalah:

  • Makan berlebihan atau keracunan. Pesta keluarga adalah atribut penting dari sebagian besar hari libur. Sejumlah besar makanan, terutama lemak dan goreng, berdampak buruk bagi kesehatan hati. Bekerja dalam mode intensif, filter utama tubuh kehilangan sejumlah besar sel dan mengalami beban yang signifikan. Karenanya berat di hipokondrium tepat setelah makan.
  • Penyalahgunaan alkohol. Etanol adalah musuh tubuh yang tak terlihat. Itu tidak membunuh atau bahkan menyebabkan kerusakan yang signifikan secara instan. Hati memiliki waktu untuk mendaur ulang semua zat berbahaya, mengeluarkannya dari tubuh dan pulih, tetapi hanya dalam kondisi di antara metode alkohol yang melewati periode waktu tertentu dan dosis yang cukup diamati. Jika tidak, ia kehilangan sel, yang disertai dengan rasa sakit di hipokondrium kanan di depan setelah makan dan minum.
  • Stres dan merokok. Tidak seperti alasan sebelumnya, keduanya tidak secara spesifik mempengaruhi kerja organ pencernaan. Sebaliknya, mereka menciptakan beban tambahan pada sistem kekebalan tubuh dan sistem saraf. Berjuang dengan musuh-musuh yang diciptakan secara artifisial, tubuh kehilangan beberapa kekuatan yang seharusnya melanjutkan regenerasi.

Penyebab domestik dari rasa sakit dan rasa sakit di sisi kanan timbul hanya karena fakta bahwa sedikit perhatian diberikan kepada kesehatan.

Untuk mempertahankan keadaan normal organ internal sudah cukup untuk mengetahui ukuran dan mengendalikan kebiasaan buruk.

Penyakit menular dan inflamasi

Jika Anda mengabaikan lonceng alarm pertama dan melakukan kunjungan ke dokter, Anda mungkin menghadapi masalah yang lebih serius daripada gemuruh di perut kanan. Penyebab nyeri paling umum di sisi kanan termasuk:

  • Kolesistitis. Berbagai faktor dapat menyebabkan radang kandung empedu: penyumbatan dengan batu atau plak berlemak, infeksi, penyalahgunaan makanan berlemak dan alkohol, cedera fisik. Gejala umum untuk semua jenis kolesistitis adalah nyeri akut atau pegal pada hipokondrium kanan, mual, feses menguning. Masa inkubasi penyakit ini cukup lama, tetapi tidak mungkin menunda pengobatan, karena kolesistitis dapat berubah menjadi bentuk kronis.
  • Diskinesia dari kantong empedu. Ketika ketidaksesuaian dengan keseimbangan air-garam dalam tubuh menumpuk garam berlebih. Itu mengendap di kantong empedu, mengumpulkan partikel mikro limbah di sekitar itu sendiri. Ketika batu mendapatkan massa kritis, tubuh mulai memberikan sinyal dalam bentuk kepahitan di mulut, kelelahan, mual dan kurang nafsu makan.
  • Peradangan pankreas. Nama medis untuk penyakit ini adalah pankreatitis. Gejala-gejalanya adalah: nyeri tajam yang meliputi seluruh perut, mual, tekanan darah rendah dan suhu. Karena jus usus yang diproduksi oleh pankreas adalah unsur yang sangat diperlukan selama pencernaan, tubuh tidak dapat mengurangi jumlah produksinya untuk menghilangkan stres. Itulah sebabnya rasa sakit di sisi kanan setelah makan dengan pankreatitis begitu terasa.
  • Hepatitis Peradangan hati, yang dapat berkembang menjadi sirosis. Penyebab hepatitis yang paling umum adalah alkoholisme, tetapi ada variasi yang disebabkan oleh virus. Jika hepatitis tidak diobati, proses kematian jaringan yang tidak dapat dipulihkan akan dimulai, yang bisa berakibat fatal. Pasien mencatat rasa sakit di sisi kanan dan diare sebagai dua gejala utama.

Jika Anda mencurigai adanya penyakit menular atau radang baru mulai, Anda harus segera berkonsultasi dengan dokter.

Menunggu sampai saat-saat terakhir, berharap bahwa segala sesuatu akan berlalu dengan sendirinya, berarti sangat meningkatkan risiko mengembangkan bentuk parah penyakit apa pun.

Diagnosis penyakit

Untuk menentukan sifat penyakit, dokter menggunakan metode campuran. Mereka menggunakan metode klasik dan penggunaan teknologi medis modern.

  • Palpasi dan inspeksi. Penyakit seperti hepatitis dan sakit hati dapat ditentukan tanpa harus melalui tes. Faktanya adalah bahwa sel-sel organ yang sakit membutuhkan lebih banyak ruang. Ini mengarah ke hati yang membesar. Ini sama dengan sakit gembur-gembur: cairan asing berlebih menumpuk di perut, yang menyebabkan pembengkakan anomali.
  • Analisis biokimia darah. Penyakit menular ditandai oleh penyebaran limbah bakteri ke seluruh tubuh. Setelah ditemukan dalam darah, dokter dapat mendiagnosis dan meresepkan pengobatan dengan tepat.
  • Sinar-X Proses peradangan disertai dengan peningkatan ukuran jaringan yang terkena. Berkat penularannya, dimungkinkan untuk menentukan dengan tepat organ mana yang sakit dan untuk menemukan ancaman secepat mungkin.

Sebagian besar metode hanya tersedia di rumah sakit dan hanya dapat dipahami oleh orang-orang dengan pendidikan kedokteran yang lebih tinggi. Secara mandiri menentukan jenis penyakit di rumah tidak mungkin! Patologi saluran pencernaan hanya membutuhkan perawatan khusus.

Perawatan dan pencegahan penyakit

Tidak heran mereka mengatakan bahwa ancaman lebih baik dihancurkan sejak awal. Untuk menghindari prosedur medis yang panjang dan mahal, dokter merekomendasikan aturan sederhana berikut ini:

  • Jaga laju berat badan. Ini bukan tentang mematuhi diet ketat, tetapi tentang tepat waktu tiga kali sehari. Cukup hanya menghindari obesitas dan ketipisan yang berlebihan.
  • Minumlah setidaknya setengah liter air per hari. Keseimbangan air-garam adalah komponen paling penting dari aktivitas kehidupan lengkap. Dengan mengonsumsi jumlah cairan ini, Anda dapat secara signifikan mengurangi risiko pembentukan batu ginjal dan kantong empedu.
  • Pimpin gaya hidup sehat. Aktivitas fisik yang teratur (berjalan, berolahraga) dan irama kehidupan yang terukur sering membantu lebih baik daripada semua obat. Bagaimanapun, kesehatan bukanlah satu set vitamin dan zat terapeutik aktif, tetapi keadaan umum tubuh dan jiwa.

Dalam hal komplikasi, dokter meresepkan obat dan prosedur kepada pasien. Kasus yang paling parah berakhir dengan rawat inap dan operasi.

Di sini penting untuk dipahami bahwa hanya obat-obatan yang diresepkan langsung oleh dokter yang hadir yang diizinkan dan bermanfaat. Upaya pengobatan mandiri sering berakhir di meja perawatan intensif.