Utama / Pankreatitis

Sakit perut setelah makan hilang

Pankreatitis

Baca, hati-hati dan sehat:
Minumlah air meleleh, periksa diri Anda, - di mana air meleleh disebut protium. Metodenya adalah sebagai berikut: Panci berenamel dengan air keran yang disaring atau biasa harus diletakkan di kompartemen freezer kulkas. Setelah 4-5 jam, Anda harus mendapatkannya. Permukaan air dan dinding panci sudah terjebak di es pertama. Air ini ditiriskan ke panci lain. Es yang tersisa di panci kosong berisi molekul air berat yang membeku lebih awal dari air biasa pada +3,8 0C. Es yang mengandung deuterium pertama ini dibuang begitu saja. Panci air dimasukkan lagi ke dalam freezer. Ketika air di dalamnya membeku dua pertiga, air yang tidak beku dikeringkan - ini adalah air “ringan”, itu mengandung semua bahan kimia dan kotoran berbahaya. Dan es yang tersisa di wajan - ini adalah air protik, yang diperlukan untuk tubuh manusia. Ini bebas dari kotoran dan air berat hingga 80% dan mengandung 15 mg kalsium per liter cairan. Es ini perlu dicairkan pada suhu kamar dan minum air ini di siang hari.
Ada resep dan penggunaan air lelehan di luar ruangan. Penggemar gaya hidup sehat, penemu nasional V. Mamontov, mengetahui tentang sifat khusus air lelehan, menemukan metode pijat dengan air lelehan - "talitsu". Dia menambahkan garam batu ke dalam air yang meleleh, yang mengandung semua elemen penting, dan sedikit cuka dan larutan ini digunakan untuk pijat yang digosokkan ke kulit. Dan "keajaiban" dimulai. Begini cara dia menulis tentang hal itu: “Setelah beberapa kali menggosok, jantung, terus-menerus mengingatkan dirinya dengan kesemutan, sakit pinggang, nyeri tajam, berhenti mengganggu, kerja perut disesuaikan, tidur kembali normal. Vena-vena mulai menghilang, tali dan buntalan yang sebelumnya menonjol di kaki dan lengan. Setelah normalisasi metabolisme, pembuluh yang dekat dengan kulit mulai pulih. Kulit pada wajah dan tubuh telah menjadi elastis, lembut, lembut, telah memperoleh warna yang semarak dan alami, kerutan-kerutan sudah terasa halus. Kakinya menghangat, parodontosis lama menghilang dalam beberapa hari, gusi berhenti berdarah ”.

Larutan "Talitsa" disiapkan sebagai berikut: dalam 300 ml air leleh, encerkan 1 teh. satu sendok garam batu (lebih disukai garam laut tidak dimurnikan) dan 1 teh. sendok cuka (lebih baik dari apel atau buah lainnya).

Untuk mandi rongga mulut (untuk sakit tenggorokan, penyakit gigi, gusi, periodontitis), "Talitsa" harus disimpan di mulut selama 10–15 menit, melakukan beberapa prosedur sehari selama 7-10 hari.

Air dan prosedur memijat dengan menggunakan "talitsa" dapat bervariasi dengan mengganti air biasa dengan "talitsa" dalam berbagai prosedur air. Prosedur dengan "Talitsa" tersedia secara luas, tidak memerlukan peralatan dan pelatihan khusus, tidak memiliki kontraindikasi, dan memberikan tubuh nada umum.
Sumber: [tautan akan muncul setelah dimoderasi]

Perawatan untuk sakit perut sebelum dan sesudah makan tergantung pada penyebabnya.

Mari kita bicara tentang salah satu gangguan yang paling umum: sakit perut. Hampir tidak ada orang yang tidak pernah menderita masalah ini?

Dalam sebagian besar kasus, ini hanyalah malaise, tetapi jika masalahnya berulang dan dikaitkan dengan gejala lain, maka itu harus menjadi sinyal yang mengkhawatirkan.

Mari kita lihat apa yang bisa menjadi penyebab sakit perut dan bagaimana cara menghilangkannya.

Karakteristik sakit perut

Nyeri perut adalah gejala yang dialami setiap orang setidaknya satu kali dalam hidup mereka. Seringkali mereka muncul dari masalah pencernaan sepele atau penyakit kecil lambung, tetapi kadang-kadang, terutama jika disertai dengan gejala lain, dapat menjadi tanda gangguan yang lebih serius. Nyeri perut dapat menyerang orang-orang dari segala usia, tetapi lebih sering anak-anak dan wanita usia subur menderita karenanya.

Nyeri di perut dapat dibagi menjadi beberapa jenis tergantung pada lokasi, waktu timbulnya gejala dan durasi.

Tergantung pada posisi anatomi nyeri lambung, kami memiliki:

  • Kanan: khas untuk proses patologis di pankreas dan kandung empedu.
  • Sisi kiri: khas untuk proses patologis dan non-patologis di lambung dan usus besar.
  • Di tengah atas (epigastrium): khas untuk proses patologis dan non-patologis di perut, sfingter, kandung empedu, dan bahkan kadang-kadang untuk masalah jantung.
  • Bawah (hipogastrium): khas untuk proses patologis yang melibatkan bagian pertama usus halus, duodenum, dan sfingter gastroduodenal.

Namun, opsi klasifikasi ini tidak benar, karena dengan istilah "nyeri di perut" yang kami maksudkan adalah semua rasa sakit di rongga perut. Nyatanya, nyeri lambung yang nyata terlokalisasi antara ujung bawah tulang dada dan dua lengkungan tulang rusuk dan tidak memiliki kecenderungan untuk menyebar jauh di bawah tulang dada.

Tergantung pada kapan ia bermanifestasi, kita mungkin mengalami jenis-jenis nyeri lambung berikut ini:

  • Sebelum makan: khas penyakit seperti gastritis, dan kondisi non-patologis, seperti rasa lapar yang berlebihan.
  • Setelah makan: khas untuk penyakit seperti gastroesophageal reflux dan hiatal hernia, serta kondisi non-patologis seperti pencernaan yang lambat dan sulit atau asupan makanan yang berlebihan.
  • Di pagi hari: mungkin disebabkan oleh kelaparan atau gastritis akut dan kronis atau tukak lambung.
  • Di malam hari: sakit perut, terjadi pada malam hari atau malam hari, adalah tipikal penyakit seperti refluks asam atau hernia hiatal.

Berdasarkan durasi, kita dapat membedakan dua jenis sakit perut:

  • Akut: onset cepat dan tiba-tiba, gejalanya sangat hebat.
  • Kronis: berkembang secara bertahap dan berlanjut dalam periode waktu yang lama. Mungkin tipe kontinu atau terdiri dari periode nyeri dan remisi.

Tapi apa alasan yang menyebabkan sakit perut?

Penyebab Sakit Perut

Nyeri perut dapat dikaitkan dengan penyakit lambung itu sendiri, serta patologi di luar lambung, yang berkembang di luar lambung, tetapi memberikan gejala pada tingkat organ ini.

Di antara penyakit perut kami memiliki:

  • Gastritis: adalah penyebab paling umum dari sakit perut. Ini mungkin akut, dengan gejala yang berkembang cepat, atau kronis, dengan serangan lambat dan kambuh. Penyebab gastritis bervariasi: stres, obat-obatan, infeksi bakteri, tetapi semua mengarah pada peningkatan sekresi asam lambung atau penurunan sekresi lapisan mukosa dinding lambung dengan perkembangan selanjutnya dari proses inflamasi.
  • Maag: adalah komplikasi erosi gastritis, ditandai oleh lesi nyata mukosa lambung, yang menyebabkan kehilangan darah. Penyebab tukak lambung mirip dengan maag.
  • Gastroenteritis: itu adalah infeksi yang berasal dari virus, bakteri atau parasit, yang mengarah ke proses inflamasi yang kuat di perut, yang dimanifestasikan oleh rasa sakit akut. Juga disebut flu usus, yang gejalanya (muntah, demam, sakit perut) sangat mirip dengan yang terjadi dengan flu musiman.
  • Gastroesophageal Reflux: Ini adalah patologi yang disebabkan oleh melemahnya sfingter, yang terletak di antara kerongkongan dan lambung dan yang mencegah isi perut terlempar ke kerongkongan. Penyebab refluks beragam (kelebihan kafein atau nikotin, obat-obatan, infeksi bakteri), tetapi semuanya mengarah pada erosi mukosa esofagus, yang mengarah ke perkembangan esofagitis.
  • Hiatal hernia: terjadi ketika bukaan esofagus melemah pada diafragma, yang menyebabkan pelepasan cairan lambung ke kerongkongan. Hal ini dapat disebabkan oleh penuaan atau eksaserbasi refluks dan menyebabkan nyeri perut yang terkait dengan mulas dan sendawa asam.

Di antara penyakit ekstragastrik, yang dapat menyebabkan sakit perut, kita dapat menyebutkan:

  • Infark miokard: Salah satu gejala yang mungkin dari infark miokard adalah nyeri perut, yang terlokalisasi di daerah epigastal, yaitu, di bagian atas, sering dianggap sebagai nyeri tumpul, berat yang berhubungan dengan pembakaran.
  • Patologi kantong empedu: Kehadiran batu di tingkat kantong empedu dapat menyebabkan kolik bilier, karena obstruksi saluran empedu.
  • Pankreatitis: radang pankreas, yang dikenal sebagai pankreatitis, dapat dimulai dengan sakit perut yang hebat dan intens, yang juga menjalar ke punggung di tingkat punggung.

Lebih jarang, sakit perut bisa menjadi pertanda tumor. Kejadian paling umum dari sakit perut adalah kanker perut dan kanker pankreas.

Penyebab non-patologis

Dalam kebanyakan kasus, sakit perut dikaitkan dengan penyebab non-patologis yang disebabkan oleh berbagai masalah individu.

Di antara kondisi non-patologis kita dapat menyebutkan:

  • Stres dan kecemasan: ini adalah penyebab utama nyeri perut non-patologis. Rasa sakit, seperti gugup, muncul sehubungan dengan peristiwa yang membuat stres, serangan kecemasan, misalnya, sebelum ujian, wawancara kerja penting atau pernikahan.
  • Dingin: hipotermia dapat menyebabkan sakit perut, menciptakan kondisi yang dikenal sebagai kemacetan. Ketika seseorang terkena suhu rendah setelah makan, misalnya, direndam dalam air dingin, minum air dari kulkas, penyumbatan pencernaan yang tiba-tiba dapat terjadi karena penurunan aliran darah ke saluran pencernaan.
  • Obat-obatan: Beberapa obat, khususnya, obat anti-inflamasi nonsteroid, dapat menyebabkan rasa sakit dan sensasi terbakar di perut. Ini terjadi karena jenis obat ini menyebabkan perubahan pada mukosa lambung, mengurangi lapisan lendir pelindung atau meningkatkan sekresi asam, sehingga menyebabkan peradangan.
  • Kekuasaan: sakit perut dapat terjadi dari diet yang tidak tepat. Secara khusus, mungkin memanifestasikan dirinya sebagai konsekuensi dari puasa, dalam hal ini akan dikaitkan dengan kelaparan, atau sebagai akibat makan berlebihan. Juga, sakit perut dapat terjadi jika Anda mengonsumsi makanan yang mengiritasi lapisan lambung, seperti kafein, alkohol, rempah-rempah, dan cokelat, atau jika Anda makan terlalu cepat.

Gejala yang berhubungan dengan sakit perut

Nyeri perut dapat dikaitkan dengan beberapa gejala yang dapat mengarahkan dokter ke arah pemahaman yang benar tentang penyebabnya dan kemudian ke arah diagnosis yang benar, yang akan menjadi dasar perencanaan perawatan yang efektif.

Di antara gejala-gejala yang dapat menyertai nyeri perut, kami memiliki:

  • Diare: sering terjadi ketika sakit perut disebabkan oleh stres, kecemasan atau gastroenteritis.
  • Batuk: batuk dapat menjadi konsekuensi dari esofagitis atau kegugupan, dalam hal ini berbicara tentang batuk saraf.
  • Muntah dan mual: sering terjadi pada kasus gastroenteritis, tetapi juga muncul selama gastritis yang membuat stres.
  • Terbakar: Ini adalah gejala khas gastritis akut, gastritis erosif, tukak lambung, refluks gastroesofagus dan hernia hiatal. Ini juga dapat terjadi jika puasa berkepanjangan atau kecemasan dan stres.
  • Darah dalam tinja: gejala ini terkait erat dengan adanya gastritis erosif dan tukak lambung.
  • Bersendawa: terjadi pada kasus refluks gastroesofagus dan hernia hiatal.
  • Takikardia: dalam kasus nyeri perut yang menekan, palpitasi dapat terjadi.
  • Kelelahan: jika Anda secara bersamaan menderita kelelahan berlebih dan sakit perut, ada kemungkinan erosi lambung menyebabkan kehilangan darah dan penurunan konsentrasi hemoglobin, yang menyebabkan kelelahan dan kelelahan.
  • Demam: demam bergabung dengan nyeri perut pada semua kasus gastroenteritis.
  • Sakit punggung: sakit perut yang terkait dengan sakit punggung di tingkat ginjal, kemungkinan disebabkan oleh masalah kandung empedu atau pankreas.
  • Nyeri dada: ketika Anda mengalami nyeri dada dan sakit perut pada saat yang sama, ini merupakan indikasi untuk perawatan darurat, karena ini bisa menjadi serangan jantung.

Cari penyebab sakit perut

Nyeri perut adalah gejala, bukan penyakit, dan karena itu perlu bagi dokter Anda untuk menentukan penyebabnya. Pendekatan pertama adalah mempelajari sejarah medis dan penelitian fisik (khususnya, palpasi perut).

Dokter dapat mendiagnosis dirinya sendiri atau merujuk pasien ke dokter spesialis, dalam hal ini seorang ahli gastroenterologi. Yang terakhir, tergantung pada gejala yang dilaporkan oleh pasien atau dokter yang hadir, dapat meresepkan pemeriksaan lain, seperti:

  • Analisis laboratorium: Dokter Anda dapat memesan tes darah untuk menilai kesehatan Anda secara keseluruhan, dan untuk mendeteksi, misalnya, perdarahan tersembunyi, yang mengindikasikan gastritis erosif atau tukak lambung.
  • X-ray: Radiografi perut dilakukan menggunakan agen kontras yang memungkinkan Anda untuk menilai lebih baik kondisi saluran pencernaan. Dengan keahlian ini, perubahan pada sfingter, refluks dan, secara umum, struktur perut dapat diidentifikasi.
  • Gastroskopi: memungkinkan Anda untuk membuat penilaian visual dari kondisi dinding bagian dalam perut melalui pengenalan ke dalam rongga probe fleksibel yang dilengkapi dengan kamera video. Memungkinkan untuk mendeteksi cedera yang disebabkan oleh, misalnya, gastritis erosif, bisul atau kanker lambung.
  • Biopsi: analisis mikroskopis dari potongan kecil jaringan mukosa lambung, yang terdeteksi selama gastroskopi. Dianjurkan untuk mendeteksi tumor lambung atau infeksi Helicobacter pylori.

Obat alami untuk sakit perut

Untuk meredakan sakit perut dengan penyakit ringan seperti gastritis atau gangguan stres, obat alami dapat digunakan.

Di antara solusi alami yang dapat digunakan adalah:

Soda kue: sepasang sendok teh soda dapat digunakan sebagai bantuan utama untuk serangan akut gastritis. Soda kue membantu melawan peningkatan keasaman jus lambung, menetralkan efek asam dan mengurangi gejala.

Apple: mengandung pektin dan glisin, yang berperan sebagai anti-asam. Dengan demikian, dianjurkan dalam pengobatan gastritis, gastroesophageal reflux dan penyakit maag peptik, mereka dianjurkan untuk dikonsumsi setelah makan.

Aloe: memiliki efek penyembuhan dan mempromosikan penyembuhan jaringan dan pertumbuhan sel membran mukosa baru, berkat zat aktif. Disarankan untuk minum jus.

Lemon: direkomendasikan ketika nyeri lambung disebabkan oleh penyumbatan sistem pencernaan akibat paparan dingin atau dalam kasus gastroenteritis dengan diare, tetapi harus dihindari jika terjadi gastritis. Dianjurkan untuk merebus segelas air dan kemudian menyeduh sesendok kulit lemon. Biarkan meresap, saring, dan minum.

Licorice: karena kandungan glycyrrhizin dan flavonoid, licorice berguna dalam pengobatan gastritis, karena zat aktifnya memiliki penyembuhan dan tindakan mukoprotektif. Dianjurkan untuk mengkonsumsi dalam bentuk teh, menempatkan akar licorice dalam secangkir air panas, yang sebelumnya dididihkan. Biarkan meresap selama 10-15 menit, saring dan minum.

Chamomile: karena kandungan azulene dan bisabolol, chamomile memiliki sifat menenangkan dan melembutkan. Terutama berguna dalam kasus gastritis yang membuat stres. Mereka menggunakan bunga yang diseduh dalam secangkir air mendidih, meresapi campuran, menyaring dan minum.

Nutrisi: Dalam hal nutrisi, dianjurkan untuk mengurangi konsumsi rempah-rempah, kafein, makanan berlemak dan alkohol untuk mencegah iritasi dan peradangan pada mukosa lambung. Konsumsi susu kontroversial. Meskipun memiliki efek alkalisasi, ia dapat menyebabkan iritasi pada mukosa lambung karena produk samping yang terbentuk dalam proses mencerna susu.

Terapi obat untuk kasus-kasus serius

Penggunaan obat untuk sakit perut sangat berguna jika disebabkan oleh penyakit seperti gastritis, gastroesophageal reflux dan penyakit maag peptikum, atau dalam kasus penyakit seperti pankreatitis dan masalah kandung empedu.

Secara khusus, dapat digunakan:

  • Antasida: kelas obat ini termasuk natrium bikarbonat, magnesium hidroksida, dan aluminium hidroksida. Kemampuan mereka untuk mengikat dengan ion asam klorida. Dengan demikian, mereka mengurangi keasaman jus lambung, menghilangkan iritasi dan proses inflamasi.
  • Inhibitor pompa proton: golongan obat ini termasuk lansoprazole dan omeoprazole, mereka digunakan untuk menghambat pompa proton yang bertanggung jawab atas sekresi jus lambung. Dengan demikian, mereka mengurangi peradangan dan iritasi yang disebabkan oleh peningkatan sekresi jus lambung.
  • Enzim pankreas: digunakan untuk pengobatan pankreatitis, mereka membantu proses pencernaan dengan mengganti atau mengkompensasi sekresi alami pankreas, yang karena patologi ternyata terbatas atau tidak ada.
  • Asam Ursodeoxycholic dan Chenodeoxycholic: digunakan dalam kasus penyakit kandung empedu seperti cholelithiasis, fungsinya adalah untuk melarutkan batu, yang akan mengembalikan aliran empedu yang normal.

Dalam kasus penyakit lain, seperti tumor dan gastroenteritis, dokter akan memutuskan obat mana yang paling cocok untuk digunakan dalam kasus tertentu.