Utama / Gastritis

Sakit perut dan kembung: penyebab dan pengobatan

Gastritis

Selama bertahun-tahun, gagal berjuang dengan gastritis dan bisul?

“Anda akan kagum betapa mudahnya menyembuhkan gastritis dan bisul hanya dengan meminumnya setiap hari.

Kembung adalah kondisi khusus ketika gas terakumulasi dalam saluran pencernaan, yang mungkin disebabkan oleh pelepasan yang tidak lengkap dari tubuh. Dalam tubuh manusia tanpa patologi ada sejumlah gas. Jumlah dan karakteristik mereka tergantung pada nutrisi, usia dan karakteristik kehidupan. Dalam situasi normal, gas menumpuk di tubuh di usus besar, serta di perut.

Mengapa pembentukan gas terjadi?

Peningkatan pembentukan gas dan kerutan perut muncul saat mengonsumsi produk-produk tersebut:

  • Berbagai buah-buahan,
  • Jagung
  • Kentang,
  • Legum,
  • Kubis
  • Produk yang manis
  • Roti hitam

Karena pencampuran makanan yang berbeda, perut bisa membengkak, membawa ketidaknyamanan yang mengganggu kinerja hal-hal biasa. Makanan seperti itu harus dimakan pada waktu yang berbeda, misalnya, lebih baik menggunakan buah satu jam sebelum makan siang atau beberapa jam kemudian.

Peningkatan pembentukan gas dapat menjadi hasil dari berbagai penyakit pada saluran pencernaan.

Secara khusus, ini diamati ketika:

  • Brengsek
  • Gastroenteritis kronis atau akut,
  • Dysbacteriosis,
  • Gangguan usus,
  • Pankreatitis.

Patologi ini memicu pembengkakan dan mempersulit keluarnya gas.

Beberapa gangguan pencernaan, khususnya, kembung, juga diamati ketika minum obat tertentu, seperti agen antibakteri.

Untuk mencegah rasa tidak nyaman, perlu paralel dengan antibiotik untuk memperkenalkan obat untuk regenerasi mikroflora usus, dapat berupa:

  • Linex,
  • Bifidumbacterin,
  • Laktiale
  • Kapsul yogurt.

Rasa sakit yang nyata di perut dan kembung dapat diamati jika seseorang sering merokok dengan perut kosong dan menyalahgunakan alkohol, ini juga merupakan penyebab patologi yang signifikan. Ketika merokok terjadi konsumsi udara yang berlebihan, yang mengarah pada penumpukan gas di perut.

Penggunaan tembakau itu sendiri berbahaya, tetapi ketika kembung, kebiasaan ini bahkan lebih merusak. Reaksi alergi terhadap beberapa produk juga dapat menjadi penyebab perut kembung.

Orang tersebut muncul:

  • Ruam pada tubuh berwarna merah,
  • Hidung beringus
  • Bersin

Gejala utamanya

Perut kembung, sebagai suatu peraturan, bukan penyakit independen, itu hanya gejala dari patologi yang lebih jelas dari organ pencernaan. Pembentukan massa gas di organ saluran pencernaan dapat diamati dengan pankreatitis kronis.

Kondisi patologis ini ditandai dengan defisiensi enzim yang harus dihasilkan pankreas. Pembesaran perut pada saat yang sama, sebagai suatu peraturan, terjadi ketika seseorang makan siang, dan tanpa memperhitungkan kekhasan produk.

Selain itu, perut kembung dapat disebabkan oleh sindrom iritasi usus besar. Kondisi ini ditandai dengan penurunan motilitas usus. Seseorang menderita sakit perut, dan ada kembung disertai sembelit atau diare.

Ukuran perut bisa bertambah karena pembengkakan karena polip atau tumor. Pelepasan gas kemudian menjadi sulit dan segera mulai gas dalam perut.

Peningkatan pembentukan gas dapat terjadi karena dysbiosis usus. Fungsi perlindungan tubuh terganggu, sehingga pelanggaran mikroflora dimulai di usus. Mikroba patogen yang memasuki usus memicu produksi gas.

Jadi, di dalamnya adalah:

Proses patologis semacam itu menyebabkan kembung disertai dengan bau yang tidak sedap. Selain itu, perut kembung dapat dimulai ketika ada intoleransi laktosa individu. Tidak ada enzim dalam tubuh yang memungkinkan seseorang menyerap makanan yang mengandung susu.

Saat kembung, sering ada sakit perut, yang berumur pendek. Ketidaknyamanan berkurang ketika gas mulai melewati usus. Nyeri dapat dirasakan di berbagai area perut.

Jika ada rasa sakit yang parah dan berkepanjangan dalam jangka waktu yang lama, ini dalam banyak kasus menunjukkan adanya patologi yang serius, yang membutuhkan penanganan segera ke dokter gastroenterologi.

Langkah-langkah terapi

Banyak produk meningkatkan proses fermentasi, misalnya, kvass, kombucha, dan bir. Karena itu, dengan kecenderungan perut kembung, pertama-tama, dokter menunjukkan perlunya menghilangkan produk-produk ini dari makanan.

Selain hal di atas, pembengkakan tidak diinginkan untuk dikonsumsi:

  • Produk cokelat,
  • Teh dan kopi,
  • Makanan yang terlalu dingin dan panas,
  • Biji,
  • Oats,
  • Ragi
  • Permen
  • Susu
  • Sayang
  • Produk ragi,
  • Daging panggang
  • Permen karet,
  • Sereal,
  • Kismis,
  • Bawang dalam bentuk apa pun,
  • Lobak

Ketika pembengkakan dan nyeri timbul dari pankreatitis, sebagaimana dikonfirmasi oleh penelitian, terapi harus mencakup obat-obatan yang memiliki enzim tertentu.

Di antara yang paling populer adalah:

Terapi perut kembung harus didasarkan pada penyebab kondisi yang mendasarinya. Ini mungkin ulkus, radang usus besar dan patologi lain dari saluran pencernaan.

Terapi obat terdiri dari prinsip-prinsip berikut:

  • pengobatan patologi utama yang menyebabkan kembung,
  • regenerasi mikroflora,
  • penghapusan gas dari lumen usus.

Untuk keperluan ini, obat-obatan berikut digunakan:

  • Persiapan bismut,
  • Prokinetik
  • Semiticon, Espumizan.

Metode pengobatan alternatif

Jika bersama dengan peningkatan pembentukan gas ada detak jantung yang sering, ada baiknya minum teh peppermint. Metode non-konvensional disarankan untuk menggunakan obat ini selama beberapa hari.

Dengan nyeri spasmodik biasa pada latar belakang perut kembung, setengah dari sendok makan chamomile dapat dituang dengan tiga cangkir air panas dan dibiarkan selama sekitar 45 menit. Selanjutnya, alat ini disaring dan diambil dalam setengah gelas sampai hilangnya gejala yang tidak menyenangkan.

Ketika tidak ada nafsu makan dan ada banyak gas, Anda bisa menggunakan obat tradisional - jahe kering. Ini ditumbuk menjadi bubuk dan diambil dalam seperempat sendok kecil 2 hingga 4 kali sehari, 20 menit setelah makan. Produk dicuci dengan segelas air ketiga.

Adalah baik untuk menggunakan cara pada meteorisme pada bayi. Untuk membuat teh adonan seperti itu, Anda perlu satu sendok besar produk cincang dan tuangkan 500 ml air panas. Obat ini digunakan dingin setelah makan.

Daun Bayam dan Cumin

Kolitis, sembelit kronis dan kembung menghentikan alirannya karena daun bayam. Dokter terutama merekomendasikan produk ini kepada orang-orang di masa kanak-kanak dan usia tua. Daun jinten juga banyak digunakan untuk melawan penyakit pencernaan.

Untuk membuat persiapan yang lembut, Anda perlu mengambil satu sendok kecil biji jintan dan menuangkannya dengan segelas air panas. Setelah mendidih selama satu menit, agen diinfuskan selama setengah jam dan kemudian disaring.

Ambil cairan harus dengan penambahan madu alami tiga kali sehari selama 20 menit sebelum makan. Dosis tunggal adalah 150 ml. Jika orang dewasa membutuhkan perawatan, maka ambil satu sendok besar biji dan tuangkan air mendidih di atasnya.

Distensi dan nyeri perut

Seringkali, distensi abdomen dan nyeri yang tidak intens muncul saat makan berlebihan. Gejala-gejala ini hilang dalam waktu satu jam. Waktu ini akan diperlukan agar perut membebaskan sebagian dan sebagian makanan untuk masuk ke duodenum, di mana proses pemisahan berlanjut dan penyerapan dimulai.

Tingkat keparahan perut dapat dirasakan setelah makanan tertentu atau jika Anda menggunakan hidangan yang tidak sesuai, misalnya, minum herring dengan susu. Tetapi jika perut bengkak dan sakit untuk waktu yang lama setelah makan atau gejalanya tidak terkait dengan makan, ini menunjukkan perkembangan patologi sistem pencernaan. Semakin cepat penyebab peningkatan pembentukan gas terdeteksi, semakin sedikit risiko komplikasi.

Dari situlah di saluran pencernaan gas

Meteorisme dalam terjemahan dari bahasa Yunani berarti "membesarkan", "membengkak", karena sinonim juga dapat digunakan konsep "timpaniya" atau "pembengkakan". Istilah-istilah ini dipahami sebagai akumulasi gas yang berlebihan di rongga perut, yang terjadi jika banyak gas terbentuk atau tidak dapat dihilangkan secara efektif dari tubuh.

Biasanya, jumlah gas di bagian usus bervariasi tergantung pada diet, aktivitas, usia, dan faktor lainnya. Gas biasanya di perut dan di tempat rotasi usus besar, apalagi terkonsentrasi di sigmoid dan sekum, dan sangat sedikit di jejunum.

Gas-gas di perut muncul:

  • ketika tertelan;
  • diekskresikan dalam proses pencernaan (sebagian besar);
  • sambil menetralkan sekresi pencernaan dengan bikarbonat;
  • volume kecil bisa masuk usus dari darah.

Penyebab kembung

Salah satu alasan paling umum mengapa perut bengkak dan sakit adalah diet yang salah. Beberapa produk membantu meningkatkan pembentukan gas. Jika seseorang menggunakan banyak produk tepung dan produk yang mengandung ragi, serta kol dalam bentuk atau legum apa pun, maka membaginya menghasilkan banyak gas, yang mengarah ke peregangan dinding organ dan sakit perut.

Biasanya, komponen makanan yang tidak tercerna tidak boleh masuk ke usus besar:

  • karbohidrat mulai memecah bahkan di mulut di bawah aksi enzim air liur (amilase dan maltase). Proses ini berlanjut di perut dan usus kecil, di mana karbohidrat terurai menjadi glukosa, yang menembus sel dan teroksidasi menjadi air dan karbon dioksida, atau berubah menjadi lemak atau glikogen;
  • Protein dalam lambung terpapar asam klorida, menyebabkan pembengkakan dan denaturasi. Kemudian pepsin membelah mereka menjadi asam amino, yang menembus ke dalam darah dan dikonversi oleh sel menjadi molekul protein yang diperlukan;
  • Sebagian kecil lemak rusak di perut di bawah aksi lipase. Proses pencernaan utama terjadi di usus kecil karena efek asam dan enzim.

Dengan demikian, semua makanan harus dipecah bahkan sebelum memasuki usus besar. Dalam bentuk yang tidak berubah, hanya air, vitamin dan elemen, serta zat yang tidak dapat dicerna (misalnya, selulosa) yang menembus di sini.

Jika dalam makanan manusia terlalu banyak karbohidrat dan mereka tidak dapat membelah selama perut dan duodenum lewat, maka sekali di usus besar, mereka mulai berfermentasi. Alkohol, asam organik, aseton, karbon dioksida, hidrogen, dan senyawa organik lainnya terbentuk selama proses fermentasi.

Jika protein menembus ke dalam usus besar, mereka mulai membusuk di bawah aksi enzim bakteri, menghasilkan metana, karbon dioksida, hidrogen, asam laktat dan asam laktat, dan racun. Senyawa-senyawa ini mempengaruhi mukosa usus dan menyebabkan fakta bahwa perut sakit dari gas yang dihasilkan.

Semakin banyak makanan yang dimiliki oleh bakteri putrefactive, semakin cepat mereka mengeluarkan flora usus yang berguna (dysbacteriosis akan berkembang). Melanggar pemecahan lemak, yang mungkin disebabkan oleh latar belakang hormonal, protein dan karbohidrat dicerna dengan buruk, karena lemak mengelilingi molekul makanan dan mencegah enzim mempengaruhi mereka.

Fermentasi dan pembusukan dapat terjadi tidak hanya di usus besar, prosesnya juga dapat dimulai di perut, jika jumlah asam klorida dan trypsin yang tidak mencukupi dilepaskan. Dalam hal ini, rasa sakit terjadi di perut bagian atas dan penyakit ini disertai oleh gangguan pencernaan.

Ini adalah pembusukan dan fermentasi yang mengarah pada pembentukan gas di rongga perut, tetapi alasan mengapa proses ini berlangsung berbeda.

Penetrasi protein dan karbohidrat ke dalam usus besar dapat disebabkan oleh perkembangan patologi organik atau fungsional, serta menjadi varian dari norma.

Jika motilitas berkurang, maka pembusukan dan fermentasi dimulai di perut atau usus kecil, saat makanan mandek. Jika peristaltik meningkat, enzim tidak punya waktu untuk membelah komponen sebelum mereka memasuki usus besar.

Bahkan dengan tidak adanya penyakit pada saluran pencernaan (GIT) dengan makan berlebih, minum minuman berkarbonasi, atau diet yang tidak seimbang, akan ada rasa kembung dan sakit perut.

Bagian dari udara yang ada di perut tertelan saat minum atau makan makanan. Biasanya, keluar melalui mulut ketika bersendawa dengan udara. Tetapi jika ada rasa tidak enak di mulut atau gas dengan bau asam, maka ini menunjukkan penyakit serius pada saluran pencernaan.

Dalam beberapa kasus, penyebab rasa sakit di perut bagian bawah dalam patologi organik yang serius, di mana aktivitas saluran pencernaan terganggu. Hal ini menyebabkan kurangnya enzim yang diperlukan untuk pemecahan protein, lemak, atau karbohidrat.

Ketika patologi kandung empedu, pankreas, lambung atau usus tidak disintesis enzim atau hormon, yang harus mencerna makanan atau berkontribusi pada proses ini. Ada banyak faktor yang menyebabkan kembung dan sakit perut.

Untuk tujuan praktis, ada:

  • Meteorisme pencernaan. Dikembangkan karena pemisahan produk yang meningkatkan pembentukan gas. Banyak gas yang dikeluarkan dengan mengonsumsi makanan tinggi serat dan pati. Ini adalah polong-polongan (kacang polong, kacang, lentil, buncis, kacang tanah), kentang, roti hitam, kol apa saja.
  • Perut kembung yang timbul karena gangguan fungsi pencernaan. Kekurangan enzim, penurunan fungsi penyerapan, dysbiosis menyebabkan pembusukan dan fermentasi pada saluran pencernaan. Dengan proses ini, banyak gas dilepaskan, perut bisa membengkak setelah makan.
  • Kembung mekanis. Dikembangkan karena kemunduran fungsi evakuasi. Yaitu, gas menumpuk di bagian tertentu dari usus, karena mereka tidak bisa lewat lebih jauh karena adanya semacam hambatan. Ini bisa berupa paku, tumor, stenosis, batu feses.
  • Perut kembung dinamis. Terjadi karena pelanggaran motilitas gastrointestinal. Gas diekskresikan dengan buruk pada peritonitis, aerofagia, infeksi akut dan keracunan, setelah melahirkan atau vagotomi. Bentuk ini termasuk pikun dan pikul masa kecil, serta refleks, yang muncul selama kompresi mesenterium.
  • Perut kembung. Ini muncul karena ada gangguan sirkulasi umum atau lokal (misalnya, akibat stagnasi darah di pembuluh darah usus), yang menyebabkan penurunan penyerapan gas dari usus ke dalam darah dan peningkatan aliran gas dari sistem peredaran darah ke usus.
  • Perut kembung psikogenik. Dikembangkan karena gangguan mental yang mempengaruhi aktivitas sistem pencernaan, misalnya, dengan histeria.

Seringkali, wanita hamil menderita perut kembung. Ini disebabkan oleh tekanan rahim yang membesar di dinding usus dan aksi hormon progesteron, yang mengarah pada relaksasi otot polos organ dan menghambat peristaltik. Hal ini menyebabkan terganggunya pergerakan massa tinja dan penurunan fungsi penyerapan.

Anak-anak kecil sering mengalami distensi perut, karena saluran pencernaan belum sepenuhnya terbentuk, enzim-enzimnya tidak cukup aktif dan jus lambung kurang asam. Semakin banyak variasi makanan anak, semakin cepat sistem enzimatiknya akan memastikan proses pencernaan yang normal.

Gejala-gejala seperti kembung dan kram nyeri perut dapat mengindikasikan obstruksi usus, yang membutuhkan pembedahan darurat untuk menyelesaikannya. Dalam patologi, ada pelanggaran bagian dari isi usus karena penyempitan lumen usus sebagai akibat dari gangguan hemodinamik, persarafan, kompresi atau kejang.

Sakit perut dan perut bengkak

Nyeri di usus setelah makan

Untuk pengobatan gastritis dan bisul, pembaca kami telah berhasil menggunakan Teh Monastik. Melihat popularitas alat ini, kami memutuskan untuk menawarkannya kepada Anda.
Baca lebih lanjut di sini...

Jika seseorang memiliki rasa sakit di perut dan usus setelah makan, ini adalah sinyal bahwa proses penyakit tertentu terjadi dalam tubuh, yang merupakan akar penyebab rasa sakit dan pencernaan. Apa yang bisa menjadi penyebab ketidaknyamanan lambung, bagaimana cara mengobati penyakit ini, dan tindakan pencegahan apa yang akan membantu menyingkirkan penyakit ini?

  • 1 Penyebab sakit usus setelah makan
  • 2 Fitur negara
    • 2.1 Komunikasi dengan makanan
    • 2.2 Nyeri dengan tekanan
    • 2.3 Ulkus lambung dan nyeri
  • 3 Cara merawat?
  • 4 Pencegahan

Penyebab sakit usus setelah makan

Ada sejumlah besar faktor yang menyebabkan rasa sakit di perut, dan Anda perlu pergi ke dokter untuk menentukan efeknya pada kesejahteraan seseorang. Paling sering, faktor utama yang menyebabkan rasa sakit di usus adalah penggunaan makanan berat dan pedas, makanan saat bepergian, ransum kering. Piring yang terlalu dingin atau panas, yang mengiritasi dinding selaput lendir organ sistem pencernaan, yang menyebabkan kegagalan fungsi, memengaruhi kesejahteraan.

Itu juga terjadi bahwa faktor yang menyebabkan sakit perut mungkin merupakan produk yang tidak sesuai dengan orang tertentu, dan setelah meminumnya, reaksi alergi, fermentasi dan kolik dapat terjadi. Dalam hal ini, Anda perlu mengidentifikasi produk semacam itu dan menghilangkannya dari diet. Jika perut sakit tanpa sebab yang jelas, orang tersebut merasa tidak enak, suhunya naik, maka dalam hal ini Anda perlu berkonsultasi dengan dokter, karena ini bisa menjadi radang usus buntu, yang, jika ditunda pengobatan, akan menyebabkan komplikasi serius.

Kembali ke daftar isi

Fitur negara

Perkembangan tukak lambung mungkin disertai dengan rasa sakit di tubuh setelah makan.

Jika seseorang sakit perut tepat setelah makan, ini mungkin merupakan indikasi bahwa ia menderita tukak lambung. Faktanya adalah bahwa ketika makanan masuk ke lambung, asam klorida mulai menonjol, yang menggelembungkan dan menggerogoti dinding lendir organ, menghasilkan sensasi yang menyakitkan. Setelah 1,5−2 jam setelah makan rasa sakit berlalu, ketika tingkat rahasianya turun. Jika ini terjadi secara teratur, dan mengubah diet dan tetap menggunakan rejimen tidak membantu, maka Anda tidak dapat ragu, dan segera mencari bantuan medis. Ulkus kronis atau gastritis, jika diobati secara tidak tepat, dapat menjadi akar penyebab munculnya neoplasma ganas.

Kembali ke daftar isi

Koneksi Daya

Jika rasa sakit di usus berhubungan langsung dengan penggunaan makanan dan terjadi segera setelah diminum, maka dalam kasus ini mereka dapat terjadi karena alasan berikut: penggunaan makanan yang mengiritasi selaput lendir dan memuat perut. Mungkin ada rasa sakit yang timbul karena fakta bahwa orang tersebut belum makan tepat waktu, dalam hal ini mereka menghilang segera setelah pasien mengambil makanan. Jika rasa sakit terjadi di tengah malam, dan sulit untuk menghilangkannya, itu sering menunjukkan bahwa orang tersebut menderita maag. Jika rasa sakit itu permanen dan teratur, ini adalah bukti bahwa patologi terjadi di usus yang membutuhkan deteksi dan perawatan segera.

Kembali ke daftar isi

Nyeri tekanan

Jika rasa sakit terjadi sebagai akibat dari tekanan, maka dalam kasus ini menunjukkan kemungkinan adanya penyakit seperti usus buntu, gastritis, yang memiliki bentuk kronis, ulkus duodenum, adanya neoplasma, sering kali berasal dari keganasan. Perlu untuk menjaga dalam kasus ketika rasa sakit di perut disertai dengan peningkatan suhu, yang sulit untuk diturunkan, paling sering itu merupakan tanda bahwa usus buntu telah meradang di dalam tubuh.

Kembali ke daftar isi

Ulkus lambung dan nyeri

Eksaserbasi penyakit ini sering terjadi pada musim gugur dan musim semi.

Jika seseorang memiliki tukak lambung, maka pusat nyeri terkonsentrasi di tengah perut, dan rasa sakit dapat melakukan perjalanan ke kanan dan ke kiri. Sindrom nyeri terjadi setelah makan, ketika asam mencapai tingkat maksimum. Lebih sering dengan tukak lambung penyakit menjadi memburuk dan khawatir di musim gugur dan musim semi, ketika tubuh mengalami stres terbesar. Selain sensasi yang menyakitkan, bukti bahwa seseorang memiliki tukak lambung:

  1. mual dan muntah persisten;
  2. mulas, yang terjadi setiap kali setelah pasien makan, ada juga serangan refluks dengan rasa asam yang memotong;
  3. seseorang mungkin jijik dengan jenis makanan tertentu;
  4. Setelah makan beban di perut muncul, usus tampak membengkak, kolik dapat mengganggu;
  5. kurang nafsu makan, yang mengarah pada fakta bahwa pasien mengalami penurunan berat badan dengan cepat.

Kembali ke daftar isi

Bagaimana cara mengobati?

Untuk mengetahui akar penyebabnya, mengapa lambung atau usus sakit, Anda perlu menghubungi ahli gastroenterologi, yang akan merujuk pada langkah-langkah diagnostik yang sesuai, dan segera setelah diketahui apa penyebab akar penyakit, perawatan khusus ditentukan. Jika perlu untuk meredakan sindrom nyeri dan kejang dengan segera, pil No-Shpa dapat membantu, yang menghambat kejang dan membantu menghilangkan rasa sakit untuk sementara waktu. Namun, ini hanya terapi sementara dan pertolongan pertama. "Tapi-Shpa" tidak menyembuhkan akar penyebabnya, dan segera setelah efek obat berakhir, rasa sakit akan kembali dirasakan.

Pijat perut searah jarum jam akan membantu meredakan kejang.

Untuk membantu mengatasi kejang yang menyakitkan bisa gerakan pijatan khusus. Untuk melakukan ini, berbaringlah dalam posisi yang nyaman dan lakukan gerakan mengusap perut dengan arah searah jarum jam. Kram mereda setelah waktu yang singkat dan rasa sakit hilang. Jika seseorang telah didiagnosis dengan lesi ulseratif pada lambung, maka segelas susu hangat, yang memiliki sifat astringen, membantu menurunkan keasaman, yang selama maag paling sering menyebabkan sakit perut, akan membantu menghilangkan sakit perut.

Dengan peningkatan keasaman, dokter meresepkan obat antasid yang memiliki sifat anti-inflamasi, astringen dan analgesik. Almagel, Maalox, Fosfalyugel, Gastal, Gaviscon dan lainnya telah membuktikan diri dengan baik. Mereka universal digunakan, secara efektif membantu menghilangkan penyakit, hampir tidak ada kontraindikasi. Namun, Anda tidak boleh memberikan sendiri obat ini atau itu sendiri, karena hal ini dapat menyebabkan komplikasi, yang kemudian jauh lebih sulit untuk diobati.

Kembali ke daftar isi

Pencegahan

Jika alasan mengapa lambung dan usus sakit terungkap, maka selain terapi obat, dokter akan menyarankan agar pasien mengamati langkah-langkah pencegahan yang akan membantu mencegah kekambuhan dan meredakan ketidaknyamanan dan rasa sakit untuk waktu yang lama. Pencegahan pertama adalah mematuhi aturan diet terapeutik, yang mengecualikan dari diet produk pasien yang berdampak buruk pada mukosa lambung, mengiritasi dan mencegah penyembuhan luka dan erosi.

Hal ini diperlukan untuk mematuhi mode hari dan makanan, makan makanan pada waktu tertentu, mengunyah setiap bagian dengan seksama. Makanan tidak boleh terlalu panas atau dingin, karena itu juga mempengaruhi kerja sistem pencernaan. Selama langkah-langkah pencegahan untuk menyembuhkan usus dan lambung, dengan berkonsultasi dengan dokter Anda, Anda dapat memilih sendiri air mineral penyembuhan yang akan membantu menyembuhkan patologi organ-organ saluran pencernaan.

Jangan lupa tentang terapi fisik, yang akan membantu seseorang merasa sehat, menghilangkan ketidaknyamanan yang tidak menyenangkan di perut. Namun, harus diingat bahwa latihan yang dipilih secara tidak tepat dapat membahayakan pasien dan membuatnya merasa lebih buruk. Jika Anda meminta bantuan dari pelatih, Anda harus memberi tahu dia tentang penyakit apa yang Anda miliki sehingga semua poin diperhitungkan.

Perut bengkak dan sakit perut apa yang harus dilakukan

Distensi abdomen adalah perluasannya karena peningkatan tekanan intraabdomen. Ini mencakup beberapa perubahan terukur dalam lingkar perut.

Ketika perut bengkak dan sakit, kondisi ini menciptakan perasaan sesak dan penuh di perut dan merupakan sumber ketidaknyamanan yang hebat.

Ada banyak penyebab kembung, yang paling umum adalah malnutrisi atau merasa lapar untuk waktu yang lama, asupan makanan yang banyak, konsumsi minuman berkarbonasi yang berlebihan, menelan terlalu banyak udara dan konsumsi makanan yang berkontribusi pada pembentukan gas aktif.

Penyebab dan gejala kondisi

Istilah "pembengkakan" digunakan untuk menggambarkan beberapa kondisi yang mungkin terkait dengan memahami bagaimana pembengkakan terjadi di perut, serta meteorisme fisik nyata dan peningkatan pembentukan gas dengan peningkatan nyata dalam ukuran perut.

Ada banyak faktor berbeda yang berpotensi menyebabkan kondisi ini, termasuk penyakit serius yang menimbulkan bahaya kesehatan nyata, dan masalah kecil yang tidak dianggap mengancam jiwa.

Pembentukan gas tidak selalu menyakitkan, tetapi dapat menyebabkan beberapa ketidaknyamanan. Jika kondisi ini disebabkan oleh sesuatu yang lebih serius (misalnya, suatu penyakit), rasa sakit yang parah dalam kasus ini tidak jarang.

Sementara gas yang berlebihan mungkin merupakan faktor yang berkontribusi pada peningkatan lingkar perut, kadang-kadang akumulasi cairan atau ekspansi organ di wilayah perut mungkin bertanggung jawab untuk meregangkan perut.

Gas usus dapat merupakan hasil dari menelan udara melalui mulut, serta pencernaan makanan tertentu yang tidak lengkap.

Beberapa orang diyakini memiliki masalah ini setelah makan, yang mungkin merupakan hasil dari makan berlebihan, gangguan pencernaan dan intoleransi makanan tertentu.

Dalam banyak situasi, distensi perut juga dapat disebabkan oleh kenaikan berat badan atau karena obesitas. Wanita, di sisi lain, dapat mengamati kondisi ini sebelum atau selama menstruasi.

Jika perut kembung berlangsung untuk periode waktu yang cukup lama, ini mungkin pertanda penyakit seperti:

  1. Irritable bowel syndrome (diare, konstipasi, feses tidak teratur).
  2. Intoleransi terhadap beberapa makanan.
  3. Alergi makanan.
  4. Obstruksi usus (pencernaan yang buruk karena masalah usus).
  5. Sembelit
  6. Parasit usus (cacing ditemukan di dinding usus).
  7. Divertikulitis (kantung yang meradang di usus besar).
  8. Amebiasis (infeksi yang disebabkan oleh amuba).
  9. Penyakit celiac (penyakit autoimun yang mempengaruhi usus kecil).
  10. Kolitis (radang usus besar).
  11. Penyakit Crohn.
  12. Kista ovarium (tumor kista ovarium jinak).
  13. Sindrom ovarium polikistik (penyakit endokrin umum pada ovarium).
  14. Kanker ovarium (tumor kanker yang terbentuk di dalam jaringan ovarium).
  15. Tumor di rongga perut.
  16. Fibroid rahim (tumor non-kanker di ovarium selama persalinan).
  17. Peritonitis (radang peritoneum).
  18. Asites (akumulasi cairan di rongga perut).
  19. Gastroparesis (kelumpuhan parsial otot-otot perut, menyebabkan pengosongan lambung yang lambat).

Dalam kebanyakan kasus, peningkatan pembentukan gas disebabkan oleh beberapa masalah pencernaan.

Sebagai contoh, beberapa orang mengalami kesulitan mencerna makanan tertentu, yaitu makanan yang berserat tinggi, dan mereka mungkin merasa perut mereka bengkak atau bahkan mungkin mengalami sedikit peningkatan ukuran perut.

Ini terjadi karena lebih banyak gas dihasilkan ketika tubuh mencerna makanan yang tidak mudah diproses.

Terlepas dari kenyataan bahwa produk-produk ini dapat menyebabkan peningkatan pembentukan gas, banyak dari mereka dianggap sangat berguna, dan ketika kelebihan gas keluar melalui sendawa, gejalanya hilang.

Terkadang kembung dapat terjadi bahkan ketika orang mengkonsumsi makanan yang biasanya sangat mudah dicerna.

Ini mungkin pertanda masalah yang lebih serius, terutama jika terjadi secara kronis.

Misalnya, sindrom iritasi usus besar dapat terjadi, yang merupakan kondisi pencernaan kronis yang sangat parah yang sering mengarah pada serangan jangka panjang dengan perut kembung.

Alergi makanan, seperti intoleransi laktosa, juga dapat menyebabkan masalah perut yang parah dan perut kembung, yang muncul kapan saja setelah makan.

Pada malam hari atau selama menstruasi, banyak wanita mengalami perasaan sakit di perut bersama dengan distensi fisik perut nyata karena kecenderungan tubuh untuk mengambil air berlebih selama waktu ini.

Pembengkakan yang terkait dengan siklus menstruasi, seperti yang diyakini para ahli, tidak dianggap berbahaya.

Beberapa wanita melaporkan keberhasilan penggunaan suplemen multivitamin sebagai cara untuk mempengaruhi masalah ini.

Untuk pengobatan gastritis dan bisul, pembaca kami telah berhasil menggunakan Teh Monastik. Melihat popularitas alat ini, kami memutuskan untuk menawarkannya kepada Anda.
Baca lebih lanjut di sini...

Ada beberapa kasus ketika pembentukan gas dikaitkan dengan kondisi yang sangat serius.

Sebagai contoh, jika seseorang menderita batu empedu, ia mungkin memiliki perasaan kembung bersama dengan rasa sakit yang hebat, muntah, dan demam.

Contoh lain adalah penyakit jantung kongestif, yang dapat menyebabkan retensi cairan dalam tubuh, menyebabkan perut kembung, serta masalah pernapasan dan gejala lainnya.

Ada juga beberapa masalah serius lainnya yang terkait dengan kembung. Yang utama dijelaskan di bawah ini.

Ketika perut sakit dan ada bengkak, kita dapat berbicara tentang penyakit seliaka, yang, pada kenyataannya, merupakan reaksi buruk terhadap gluten yang hadir dalam gandum hitam, gandum, gandum, dll.

Dalam keadaan autoimun ini, membran usus kecil rusak, yang pada akhirnya mempengaruhi kemampuan untuk menyerap nutrisi dari makanan.

Fluktuasi hormon juga berperan dalam penampilan kembung. Segera sebelum dan selama kehamilan, kadar hormon progesteron meningkat, itulah sebabnya motilitas usus melambat, yang secara negatif memengaruhi perut dan kondisinya.

Akibatnya, makanan perlahan melewati saluran pencernaan dan ini mengarah pada pembentukan gas.

Namun, kembung dapat diobati dengan olahraga teratur, minum banyak cairan, makan buah-buahan, sayuran berdaun hijau, dan produk gandum.

Kembung mungkin merupakan gejala kanker ovarium. Menurut penelitian, gejala utama kanker ovarium sangat persisten, mereka termasuk perut kembung, yang mengarah pada fakta bahwa perut bertambah besar dalam ukuran dan rasa sakit, gejala kencing, serta masalah saat makan makanan.

Sangat penting bahwa Anda menjalani pemeriksaan yang tepat jika salah satu dari gejala ini terjadi.

Perut kembung sering disertai dengan berbagai gejala dan tanda.

Perut yang bengkak bersama dengan manifestasi lainnya adalah alat bantu untuk mendiagnosis suatu kondisi ketika secara visual diperiksa oleh dokter.

Gejala yang sering menyertai kembung:

  • sendawa dan perut kembung yang berlebihan;
  • diare;
  • sembelit;
  • perubahan tingkat hormon dalam tubuh;
  • kurangnya menstruasi pada wanita;
  • merasa perutnya penuh;
  • sering buang air kecil di malam hari;
  • muntah;
  • mual;
  • lekas marah.

Ketika perut bengkak dan sakit, perlu untuk mengobati penyakit, yang didasarkan pada mengidentifikasi penyebab penyakit.

Diagnosis yang akurat dapat dialami dokter-gastroenterologis. Selain itu, ia akan memberi tahu Anda apa yang harus dilakukan kepada pasien dan bagaimana melakukan perawatan dengan benar.

Metode diagnosis dan terapi

Dokter sering mewawancarai pasien tentang gejala awal dan melakukan pemeriksaan fisik terperinci untuk mengetahui penyebab kembung dan untuk menentukan apakah itu akibat gas sederhana atau gangguan perut, atau beberapa kondisi medis lainnya.

Jika kembung tidak stabil, biasanya dikaitkan dengan peningkatan gas usus.

Namun, pembentukan gas aktif konstan di perut untuk jangka waktu yang cukup lama dapat menjadi indikator masalah kesehatan yang serius.

Kondisi ini memerlukan beberapa tes diagnostik komprehensif, seperti rontgen perut dan usus, MRI, CT, dan ultrasonografi organ perut, serta beberapa tes khusus untuk mendeteksi malabsorpsi dan intoleransi makanan.

Perawatan akan bervariasi tergantung pada penyebab penyakit yang mendasarinya.

Kasus pelepasan gas usus dan gangguan pencernaan dapat diselesaikan dengan membuat beberapa perubahan dalam gaya hidup dan mengikuti diet makanan.

Penting untuk makan buah-buahan segar, sayuran, karena diet kaya serat dapat meringankan masalah pencernaan yang mempengaruhi lambung dan kondisinya.

Penting untuk menghindari konsumsi berlebihan makanan olahan, serta makanan berlemak, yang juga dapat membantu meringankan perut kembung.

Jika masalah tetap ada setelah periode waktu tertentu, maka perlu untuk melakukan latihan teratur dan pastikan untuk tetap menjalankan diet seimbang.

Minum air putih juga bisa sangat membantu dalam menghilangkan gejala peningkatan gas, gas dalam perut dan perut kembung.

Namun, jika perut diregangkan untuk waktu yang lama, dan juga disertai konstipasi, diare, muntah, dan pendarahan dari dubur, Anda harus mengunjungi dokter Anda.

Kondisi seperti itu mungkin merupakan gejala dari penyakit yang lebih serius dan, karenanya, harus dievaluasi dan disembuhkan dengan baik.

Jangan lupa metode alami perawatan perut kembung.

Tumbuhan berikut ini sangat membantu dalam mengobati gejala kembung:

  1. Jahe Ini dianggap sebagai salah satu obat herbal yang paling efektif untuk gejala ketika perut bengkak. Seperti yang Anda tahu, segar, ditambahkan ke teh dan digunakan dalam kombinasi dengan sejumlah kecil madu. Ekstrak jahe juga bisa digunakan dengan madu. Penggunaan teh jahe secara teratur sangat bermanfaat untuk proses pencernaan, dapat mengurangi pembentukan gas dan memungkinkannya meninggalkan tubuh secara alami.
  2. Mint Anda dapat membuat teh dari mint, yang merupakan obat herbal yang sangat baik untuk meregangkan perut selama pembentukan gas aktif. Ramuan ini memiliki sifat anti-inflamasi dan karminatif yang membantu menenangkan membran usus yang teriritasi.
  3. Biji adas. Ini adalah alat lain yang sangat baik untuk kembung dan perut kembung. Anda cukup mengunyah biji tanaman ini, itu akan membantu mendorong gas dan mengurangi ketidaknyamanan yang mempengaruhi perut. Satu sendok teh biji ini setelah setiap kali makan akan meringankan kemungkinan pembengkakan untuk waktu yang lama.

Secara umum, makan buah-buahan dan sayuran segar, serta diet yang termasuk makanan kaya serat, dapat membantu memerangi masalah pencernaan.

Perlu juga dicatat bahwa identifikasi yang benar dari keadaan yang mendasarinya sangat penting untuk kontrol yang tepat dari keadaan lambung, yang membentang karena pembengkakan.

Jika perut kembung jarang terjadi, seseorang dapat meredakan gejala melalui olahraga ringan dan olahraga bersama dengan diet seimbang.

Tetapi, jika masalah perut diamati untuk waktu yang lama, serta disertai dengan komplikasi lain yang lebih serius, Anda harus segera berkonsultasi dengan dokter yang akan menjawab pertanyaan tentang apa yang harus dilakukan pasien dan meresepkan pengobatan yang tepat.

Video yang bermanfaat

Pankreas: di mana itu dan bagaimana sakitnya

Pankreas adalah organ memanjang, agak padat yang terdiri dari banyak lobus.
Ini adalah organ terbesar kedua (setelah hati), panjangnya 15 ÷ 23 cm, lebar 3 cm (kepala bisa 5 cm), tebal 2 cm.
Pankreas memiliki berat 80 ÷ 100 g
Selama penyakit, ukurannya mungkin lebih besar atau kurang dari norma, yang merupakan salah satu gejala penting dari kegagalan organ.

Pankreas memainkan peran yang sangat penting dalam kehidupan dan kesehatan manusia.
Jika dia sakit - misalnya, enzim tidak akan lagi mengalir ke duodenum dan akan menumpuk di organ itu sendiri, mereka akan mulai melarutkan jaringan kelenjar itu sendiri, yang menghasilkan mereka.
Dan dengan kegagalan dalam produksi insulin - seseorang mulai menderita diabetes.

Pankreas melakukan fungsi ganda dalam tubuh manusia:
Mengambil bagian dalam proses pencernaan. Di lobulus tubuh terdapat sel yang menghasilkan enzim yang memecah protein, lemak, dan karbohidrat di duodenum. Sekresi pankreas juga mengandung ion bikarbonat, yang diperlukan untuk menetralkan kandungan asam dari lambung ke usus.
Siang hari zat besi menghasilkan hingga 2 liter cairan ini! Produksi jus dimulai 1 ÷ 3 jam setelah makan.
Mengatur proses metabolisme dalam tubuh.
Kelompok sel lain, terutama terletak di ekor organ, menghasilkan hormon, khususnya, insulin (bertanggung jawab atas kadar gula dalam darah), serta lipokoin dan glukogen.

Di mana pankreas manusia?

Organ terletak di atas pusar (6 ÷ 8 cm), di mana vertebra toraks (dengan tulang rusuk) melewati vertebra lumbar, di zona epigastrik ("di bawah sendok").
Secara konvensional dibagi menjadi:
Kepala adalah bagian paling tebal dari pankreas, terletak sedikit di sebelah kanan tulang belakang, di sebelah duodenum (yang tampaknya menutupinya dengan tikungan tapal kuda) dan mentransmisikan enzim dan bikarbonat ke usus melalui saluran Wirsung.
Tubuh adalah bagian tengah kelenjar.
Ekor - pergi tertinggal di belakang dinding lambung jauh ke dalam tulang belakang dan berakhir di limpa, melengkung ke atas (2 vertebra lebih tinggi dari kepala). Terutama di dalamnya insulin diproduksi.

Dengan demikian, pankreas dilindungi sepenuhnya:

  • pers otot depan, lambung dan peritoneum;
  • di sebelah kanan, hati, dan duodenum;
  • di sebelah kiri, limpa dan loop usus besar;
  • kembali - tulang belakang.

Di mana pankreas sakit?

Sisi mana yang menyakitkan pankreas?
Jadi, organ ini terletak di area diafragma - di mana bagian toraks tulang belakang masuk ke lumbar; kepalanya sedikit di sebelah kanan tulang belakang, dan ekornya mengarah ke sisi kiri.
Dengan demikian, jika kepala pankreas meradang, ia lebih sakit di daerah hipokondrium kanan, tubuh organ terasa sakit di tengah ("di bawah sendok"), dan jika ekornya dipukul, di hipokondrium kiri.
Tetapi biasanya semua kelenjar menderita, dan rasa sakit biasanya di hipokondrium kiri dan epigastrium.

Mengapa pankreas sakit?

Penyebab nyeri pada pankreas:

  • pelanggaran rezim makanan (berpuasa lama, keluar dengan tidak benar, makan berlebihan, pedas, makanan berlemak);
  • merokok;
  • asupan alkohol;
  • cedera organ;
  • penyakit perut, usus, ginjal, kantong empedu;
  • metabolisme rusak;
  • infeksi dalam tubuh (virus, cacing, bakteri);
  • perubahan tubuh terkait usia;
  • hormon dan antibiotik dipakai untuk waktu yang lama;
  • penyakit keturunan.

Bagaimana memahami apa yang menyakitkan pankreas?

Penyakit organ yang paling umum:

  • pankreatitis akut dan kronis (radang kelenjar),
  • fibrosis kistik,
  • diabetes tipe I,
  • tumor
  • kista.

Tanda-tanda yang sama untuk penyakit pankreas:

Semua penyakit pada tubuh (kecuali diabetes) menyebabkan nyeri hebat.

Bagaimana pankreas sakit?

Rasa sakitnya sangat akut, kadang-kadang terbakar, kadang-kadang ada rasa sakit yang mengencang di perut bagian atas, bergerak ke daerah lumbar kiri (yang disebut nyeri herpes zoster).
Ada pengeboran tajam atau memotong serangan rasa sakit, hampir tidak mungkin untuk bertahan. Rasa sakit seperti itu dapat menyebabkan syok yang menyakitkan.
Pasien tidak bisa berbohong, dia hanya duduk, sedikit bersandar ke depan atau menekan lututnya.

  • Pada pankreatitis akut, rasa sakitnya melingkari, atau lokal ("di bawah sendok" dengan rebound di belakang), agak tajam, terbakar, konstan atau paroksismal.
  • Pada nyeri pankreatitis kronis, nyeri ini muncul hanya pada saat eksaserbasi, biasanya setelah makan berlemak, dan juga alkohol.
  • Pada cystic fibrosis - nyeri kram di perut.
  • Pada tumor, kista - manifestasi berulang dari nyeri tumpul atau tajam.
  • sembelit dan diare secara bergantian
  • kursi dengan tetesan lemak dan potongan makanan yang tidak tercerna,
  • terus-menerus mual dan muntah, kadang dengan empedu,
  • gas dan gemuruh di perut.

Tanda-tanda penyakit pankreas, karakteristik tipe tertentu:

  • Mual
  • Peningkatan muntah, dengan empedu.
  • Cairan tinja, dengan tetesan lemak dan potongan makanan mentah.
  • Gas dan gemuruh di perut.

Pada pankreatitis akut, lebih banyak gejala ditambahkan:

  • detak jantung
  • suhunya naik
  • tekanan darah turun,
  • kulit pucat
  • berkeringat meningkat.

Pada cystic fibrosis - kristal garam kecil terbentuk di kulit.
Dengan kista - demam.
Ketika onkologi - kulit pucat, dan pada tahap terakhir - penyakit kuning.
Dengan nekrosis pankreas - kehadiran konstan nyeri akut.
Pada diabetes (tipe I) - adanya rasa haus dan pruritus yang kuat. Dan jika insulin tidak diambil tepat waktu, manifestasi hipoglikemia dimulai (peningkatan keringat, jantung berdebar, perasaan lapar akut).

Apa yang bisa dilakukan untuk meringankan rasa sakit, menunggu kedatangan ambulans?

  1. Berbaring dan santai.
  2. Letakkan sesuatu yang dingin di perut Anda tepat di atas pusar.
  3. Tidak ada apa-apa.
  4. Minumlah air mineral alkali yang tidak berkarbonasi.
  5. Berdirilah di atas lutut dan siku atau tekan lutut Anda ke dada (dalam posisi seperti itu rasa sakit lebih mudah ditoleransi).
  6. Jangan minum obat penghilang rasa sakit sebelum dokter datang.

Bagaimana cara mengetahui apa yang sakit: perut atau pankreas?

Pada tanda-tanda pertama (nyeri perut akut atau berkepanjangan, "di bawah sendok", sering muntah, dll.) Dari kemungkinan kerusakan organ, Anda harus pergi ke rumah sakit!
Anda tidak dapat mengobati sendiri, karena gejala yang sama diamati dengan penyakit lain pada sistem pencernaan.
Hanya dokter, berdasarkan tes, yang dapat membuat diagnosis yang benar.
Untuk pemeriksaan, dilakukan tes darah dan urin, endoskopi, rontgen, ultrasonografi, computed tomography, dan MRI.
Setelah pemeriksaan, dokter meresepkan pengobatan, serta diet makanan - diet nomor 5P.

Diet untuk penyakit pankreas

Selama eksaserbasi penyakit:

  • 1 ÷ 3 hari: Jangan makan! Anda hanya bisa minum, yang terbaik - air mineral alkali.
  • 4 ÷ 7 hari: Secara bertahap, Anda dapat mulai makan makanan yang dihaluskan, disiapkan sesuai dengan instruksi dari diet nomor 5P.
  • Makan 5 ÷ 6 kali sehari dengan istirahat tidak lebih dari 3 ÷ 4 jam. Perhatikan diet!
  • Makanan untuk menghangatkan badan (tidak panas dan tidak dingin!).
  • Sebagian besar dari jumlah total makanan ditempati oleh produk protein.
  • Minyak krem ​​dan nabati dapat digunakan dalam dosis kecil: sedikit hangat (tidak mendidih) dan tambahkan ke makanan yang sudah disiapkan (bubur, salad).
  • Ada baiknya menggunakan sereal seperti oatmeal, soba, beras (kecuali untuk millet).
  • Sup dimasak dalam kaldu sayuran, menambahkan kentang parut, wortel, zucchini, dan labu ke dalamnya. Sup asam, seperti sup dan sup kol, dilarang!
  • Daging rendah lemak (direbus atau dikukus).
  • Produk susu rendah lemak.
  • Minuman berlimpah: teh lemah dengan susu, air mineral alkali, jus buah (diencerkan dengan air), buah rebus gurih, agar-agar.
  • Dari hari ke-8 Anda dapat beralih ke makanan biasa (bukan bubur).

Setelah menghilangkan eksaserbasi, Anda harus mengikuti diet selama beberapa bulan (hingga satu tahun).

PENTING: Dari 1 hingga 7 hari, segala lemak dan garam dilarang.
PENTING: Kubis dilarang dalam bentuk apa pun.

Dalam perjalanan penyakit kronis harus:

  • Berhenti makan terlalu banyak;
  • Ubah diet Anda untuk mengurangi beban pada sistem pencernaan: dilarang menggunakan daging yang kuat, kaldu ikan atau jamur, serta makanan dan saus goreng.

PENTING: Gula biasa direkomendasikan untuk menggantikan fruktosa atau xylitol.

Ketika pankreas sakit, sangat penting bagi organisme yang lemah untuk mendapatkan mineral dan vitamin yang diperlukan dalam jumlah yang cukup, oleh karena itu perlu makan sayuran, buah-buahan, kacang-kacangan dan sereal sebanyak mungkin.

PENTING: Apel tidak dapat dimakan selama periode eksaserbasi, dalam waktu normal Anda hanya dapat menggunakannya dalam warna hijau, 1 buah per hari, dan lebih baik dipanggang.

Perut bengkak dan sakit perut apa yang harus dilakukan

Distensi abdomen dapat mengindikasikan akumulasi gas yang sederhana, dan patologi serius, seperti asites.

Ketika perut bengkak dan sakit, kondisi ini menciptakan perasaan sesak dan penuh di perut dan merupakan sumber ketidaknyamanan yang hebat.

Ada banyak penyebab kembung, yang paling umum adalah malnutrisi atau merasa lapar untuk waktu yang lama, asupan makanan yang banyak, konsumsi minuman berkarbonasi yang berlebihan, menelan terlalu banyak udara dan konsumsi makanan yang berkontribusi pada pembentukan gas aktif.

Penyebab dan gejala jika perut bengkak

Istilah "pembengkakan" digunakan untuk menggambarkan beberapa kondisi yang mungkin terkait dengan memahami bagaimana pembengkakan terjadi di perut, serta meteorisme fisik nyata dan peningkatan pembentukan gas dengan peningkatan nyata dalam ukuran perut.

Ada banyak faktor berbeda yang berpotensi menyebabkan kondisi ini, termasuk penyakit serius yang menimbulkan bahaya kesehatan nyata, dan masalah kecil yang tidak dianggap mengancam jiwa.

Pembentukan gas tidak selalu menyakitkan, tetapi dapat menyebabkan beberapa ketidaknyamanan. Jika kondisi ini disebabkan oleh sesuatu yang lebih serius (misalnya, suatu penyakit), rasa sakit yang parah dalam kasus ini tidak jarang.

Gas usus dapat merupakan hasil dari menelan udara, serta pencernaan makanan tertentu yang tidak lengkap.

Beberapa orang mengalami masalah ini setelah makan, yang mungkin merupakan hasil dari makan berlebihan, gangguan pencernaan dan intoleransi terhadap makanan tertentu.

Dalam banyak situasi, distensi perut juga dapat disebabkan oleh kenaikan berat badan atau karena obesitas. Wanita, di sisi lain, dapat mengamati kondisi ini sebelum atau selama menstruasi.

Jika perut kembung berlangsung untuk periode waktu yang cukup lama, ini mungkin pertanda penyakit seperti:

  1. Irritable bowel syndrome (diare, konstipasi, feses tidak teratur).
  2. Intoleransi terhadap beberapa makanan.
  3. Alergi makanan.
  4. Obstruksi usus (pencernaan yang buruk karena masalah usus).
  5. Sembelit
  6. Parasit usus.
  7. Divertikulitis (kantung yang meradang di usus besar).
  8. Amebiasis (infeksi yang disebabkan oleh amuba).
  9. Penyakit celiac (penyakit autoimun yang mempengaruhi usus kecil).
  10. Kolitis (radang usus besar).
  11. Penyakit Crohn.
  12. Kista ovarium (tumor kista ovarium jinak).
  13. Sindrom ovarium polikistik (penyakit endokrin umum pada ovarium).
  14. Kanker ovarium (tumor kanker yang terbentuk di dalam jaringan ovarium).
  15. Tumor di rongga perut.
  16. Fibroid rahim (tumor non-kanker di ovarium selama persalinan).
  17. Peritonitis (radang peritoneum).
  18. Asites (akumulasi cairan di rongga perut).
  19. Gastroparesis (kelumpuhan parsial otot-otot perut, menyebabkan pengosongan lambung yang lambat).

Dalam kebanyakan kasus, peningkatan pembentukan gas disebabkan oleh beberapa masalah pencernaan.

Sebagai contoh, beberapa orang mengalami kesulitan mencerna makanan tertentu, yaitu makanan yang berserat tinggi, dan mereka mungkin merasa perut mereka lamban atau bahkan mungkin mengalami sedikit peningkatan ukuran perut.

Ini terjadi karena lebih banyak gas dihasilkan ketika tubuh mencerna makanan yang tidak mudah diproses.

Terlepas dari kenyataan bahwa produk-produk ini dapat menyebabkan peningkatan pembentukan gas, banyak dari mereka dianggap sangat berguna, dan ketika kelebihan gas keluar melalui sendawa, gejalanya hilang.

Terkadang kembung dapat terjadi bahkan ketika orang mengkonsumsi makanan yang biasanya sangat mudah dicerna. Ini mungkin pertanda masalah yang lebih serius, terutama jika terjadi secara kronis.

Misalnya, sindrom iritasi usus besar dapat terjadi, yang merupakan kondisi pencernaan kronis yang sangat parah yang sering mengarah pada serangan jangka panjang dengan perut kembung.

Alergi makanan, seperti intoleransi laktosa, juga dapat menyebabkan masalah perut serius dan perut kembung, yang muncul kapan saja setelah konsumsi produk susu.

Pada malam hari atau selama menstruasi, banyak wanita mengalami perasaan sakit di perut, bersama dengan distensi perut fisik yang nyata karena kecenderungan tubuh untuk menahan air selama waktu ini.

Pembengkakan yang terkait dengan siklus menstruasi, seperti yang diyakini para ahli, tidak dianggap berbahaya. Beberapa wanita melaporkan keberhasilan penggunaan suplemen multivitamin untuk membantu menyelesaikan masalah ini.

Ada beberapa kasus ketika pembentukan gas dikaitkan dengan kondisi yang sangat serius. Sebagai contoh, jika seseorang menderita batu empedu, ia mungkin merasa kembung bersama dengan rasa sakit yang hebat, muntah, dan demam.

Contoh lain adalah penyakit jantung kongestif, yang dapat menyebabkan retensi cairan dalam tubuh, yang mengarah pada peningkatan volume perut karena cairan di dalamnya, serta masalah pernapasan dan gejala lainnya.

Ada juga beberapa masalah serius lainnya yang terkait dengan kembung. Yang utama dijelaskan di bawah ini.

Ketika perut sakit dan ada bengkak, kita dapat berbicara tentang penyakit seliaka, yang merupakan reaksi buruk terhadap gluten yang hadir dalam gandum hitam, gandum, gandum, dll.

Dalam keadaan autoimun ini, membran usus kecil rusak, yang pada akhirnya mempengaruhi kemampuan untuk menyerap nutrisi dari makanan.

Fluktuasi hormon juga berperan dalam penampilan kembung.

Segera sebelum dan selama kehamilan, kadar hormon progesteron meningkat, itulah sebabnya motilitas usus melambat, yang secara negatif memengaruhi perut dan kondisinya.

Akibatnya, makanan perlahan melewati saluran pencernaan dan ini mengarah pada pembentukan gas.

Namun, perut kembung dapat diobati dengan olahraga teratur, minum banyak cairan, makan buah-buahan, sayuran berdaun hijau, dan makanan gandum.

Kembung mungkin merupakan gejala kanker ovarium. Menurut penelitian, gejala utama kanker ovarium sangat persisten, mereka termasuk perut kembung, yang mengarah pada fakta bahwa perut bertambah besar dalam ukuran dan rasa sakit, gejala kencing, serta masalah saat makan makanan.

Sangat penting bahwa Anda menjalani pemeriksaan yang tepat jika salah satu dari gejala ini terjadi.

Gejala yang sering menyertai kembung:

  • sendawa dan perut kembung yang berlebihan;
  • diare;
  • sembelit;
  • perubahan tingkat hormon dalam tubuh;
  • kurangnya menstruasi pada wanita;
  • merasa perutnya penuh;
  • sering buang air kecil di malam hari;
  • muntah;
  • mual;
  • lekas marah.

Ketika perut membengkak dan sakit, perlu untuk mengobati gejala ini, yang didasarkan pada identifikasi penyebab penyakit.

Diagnosis yang akurat dapat dialami dokter-gastroenterologis. Selain itu, ia akan memberi tahu Anda apa yang harus dilakukan kepada pasien dan bagaimana melakukan perawatan dengan benar.

Metode diagnosis dan terapi

Dokter sering mewawancarai pasien tentang gejala awal dan melakukan pemeriksaan fisik terperinci untuk mengetahui penyebab kembung dan menentukan apakah itu akibat gas sederhana atau gangguan perut, atau beberapa kondisi patologis lainnya.

Jika kembung tidak stabil, biasanya dikaitkan dengan peningkatan gas usus.

Namun, pembentukan gas aktif konstan di perut untuk jangka waktu yang cukup lama dapat menjadi indikator masalah kesehatan yang serius.

Kondisi ini memerlukan beberapa pemeriksaan diagnostik komprehensif, seperti rontgen lambung dan usus, MRI, CT, dan USG organ perut, serta beberapa tes khusus untuk mendeteksi malabsorpsi dan intoleransi makanan.

Perawatan akan bervariasi tergantung pada penyebab penyakit yang mendasarinya.

Kondisi tersebut, disertai dengan peningkatan produksi gas usus, dan gangguan pencernaan dapat dihilangkan dengan membuat beberapa perubahan dalam gaya hidup dan kepatuhan diet.

Penting untuk makan buah-buahan segar, sayuran, karena diet kaya serat dapat meringankan masalah pencernaan yang mempengaruhi lambung dan kondisinya.

Penting untuk menghindari konsumsi makanan cepat saji yang berlebihan, serta makanan berlemak, yang juga dapat membantu meredakan perut kembung.

Jika masalah tetap ada setelah periode waktu tertentu, maka perlu untuk melakukan latihan teratur dan pastikan untuk tetap menjalankan diet seimbang.

Minum air putih juga bisa sangat membantu dalam menghilangkan gejala peningkatan gas, gas dalam perut dan perut kembung.

Namun, jika perut diregangkan untuk waktu yang lama, serta perut kembung disertai dengan sembelit, diare, muntah dan pendarahan dari dubur, Anda harus segera mengunjungi dokter Anda.

Kondisi seperti itu mungkin merupakan gejala dari penyakit yang lebih serius dan, karenanya, harus dievaluasi dan disembuhkan dengan baik.

Jangan lupa tentang metode pengobatan yang populer.

Tumbuhan berikut ini sangat membantu dalam mengobati gejala kembung:

  1. Jahe Ini dianggap sebagai salah satu obat herbal yang paling efektif untuk gejala ketika perut bengkak. Seperti yang Anda tahu, segar, ditambahkan ke teh dan digunakan dalam kombinasi dengan sejumlah kecil madu. Ekstrak jahe juga bisa digunakan dengan madu. Penggunaan teh jahe secara teratur sangat bermanfaat untuk proses pencernaan, dapat mengurangi pembentukan gas dan memungkinkannya meninggalkan tubuh secara alami.
  2. Mint Anda dapat membuat teh dari mint, yang merupakan obat herbal yang sangat baik untuk meregangkan perut selama pembentukan gas aktif. Ramuan ini memiliki sifat anti-inflamasi dan karminatif yang membantu menenangkan membran usus yang teriritasi.
  3. Biji adas. Ini adalah alat lain yang sangat baik untuk kembung dan perut kembung. Anda cukup mengunyah biji tanaman ini, itu akan membantu mendorong gas dan mengurangi ketidaknyamanan yang mempengaruhi perut. Satu sendok teh biji ini setelah setiap kali makan akan meringankan kemungkinan pembengkakan untuk waktu yang lama.

Secara umum, makan buah-buahan dan sayuran segar, serta diet yang termasuk makanan kaya serat, dapat membantu memerangi masalah pencernaan.

Perlu juga dicatat bahwa identifikasi yang benar dari kondisi yang mendasarinya adalah sangat penting untuk pemantauan yang tepat dari keadaan saluran pencernaan.

Jika perut kembung jarang terjadi, seseorang dapat meredakan gejala melalui olahraga ringan dan olahraga bersama dengan diet seimbang.

Tetapi, jika masalah perut diamati untuk waktu yang lama, serta disertai dengan komplikasi lain yang lebih serius, Anda harus segera berkonsultasi dengan dokter yang akan menjawab pertanyaan tentang apa yang harus dilakukan pasien dan meresepkan pengobatan yang tepat.