Utama / Gastritis

Bagaimana cara mengobati perubahan difus di pankreas?

Gastritis

Perubahan difus pankreas adalah tanda-tanda keberadaan penyakit, yang dapat dideteksi dengan ultrasonografi. Anda juga dapat menentukan perubahan dalam struktur gema dari seluruh kelenjar, yang disertai dengan perubahan ukuran.

Perubahan ini tidak dianggap sebagai diagnosis independen, tetapi hanya berbicara tentang patologi, menyajikannya sebagai gejala terpisah. Adanya perubahan tersebut mengindikasikan penurunan ukuran kelenjar atau pemadatan struktur jaringannya. Ini dipicu oleh peradangan, pengerasan, dan juga bisa menjadi pertanda penuaan, tanpa dikaitkan dengan penyakit apa pun.

Bagaimana cara mengobati perubahan difus di pankreas?

Kebutuhan dan jumlah perawatan ditentukan oleh dokter yang hadir. Ketika gejala yang merupakan karakteristik dari penyakit kelenjar tidak ada, terapi tidak diperlukan, tetapi penelitian harus dilanjutkan untuk keberadaan kista atau tumor.

Pengobatan perubahan difus di pankreas dilakukan hanya jika ada keluhan karakteristik penyakit pada saluran pencernaan dan setelah konfirmasi diagnosis. Terapi dalam situasi saat ini diarahkan untuk memperbaiki penyakit utama.

Pengobatan pankreatitis akut

  1. Selama periode pankreatitis akut, kelenjar harus diberi istirahat.
  2. Untuk tujuan ini, daya berkurang atau dibatalkan sama sekali untuk jangka waktu tertentu.
  3. Untuk mengurangi peradangan, makanan biasa diganti dengan intravena. Dalam situasi seperti itu, gejala-gejala kerusakan kelenjar harus berkurang.

Pengobatan pankreatitis kronis

Selama manifestasi kronis pankreatitis, dengan tidak adanya eksaserbasi, pasien mungkin mengalami nyeri tumpul, sembelit, mual, kecernaan lemak yang buruk dan tinja yang intens dapat muncul. Pada pankreatitis kronis, jaringan kelenjar dihancurkan dalam jangka waktu yang lama.

Pemulihan penuh tidak terjadi dan tugas utama spesialis adalah mencegah kerusakan lebih lanjut pada kelenjar:

  • Peran penting dimainkan oleh diet dalam peradangan pankreas.
  • Penting untuk mengecualikan kafein dan minuman beralkohol,
  • makan makanan ringan dengan konsentrasi rendah lemak,
  • ambil enzim dan vitamin
  • mengobati diabetes, jika ada.

Pengobatan otot polos spasmodik pada saluran kelenjar

Untuk mengendurkan otot polos spasmodik dari saluran kelenjar, diresepkan antispasmodik (tanpa spa, platyphilin). Ini membantu meningkatkan aliran jus pankreas, yang mengandung enzim, di dalam usus.

Untuk mengurangi produksi enzim pencernaan, atropin digunakan, terapi lokal sebagai dingin ke situs kelenjar. Black elderberry ditandai dengan efek koleretik dan antipiretik yang kecil, mengurangi kejang otot. Bunga Elderberry sudah termasuk dalam banyak biaya.

Pengobatan pengerasan parenkim pankreas

Perubahan difus moderat dalam parenkim pankreas dapat mengindikasikan penggantian jaringan kelenjar dengan bekas luka atau sel lemak.

Ketika sklerosis parenkim berkembang dan dikaitkan dengan defisiensi enzim yang kuat:

  • Protein intravena diberikan.
  • Perkenalkan nutrisi dari asam amino.
  • Tetapkan vitamin dan hormon yang meningkatkan anabolisme.
  • Terapi obat hanya digunakan dalam memerangi patologi.
  • Tetapkan enzim. Dana ini diambil dengan makanan. Jadi pasien agak mengisi ketidakmampuan kelenjar untuk menghasilkan jumlah enzim pencernaan yang diperlukan.

Pengobatan fibrosis pankreas

Hal ini diperlukan untuk mengobati fibrosis kelenjar untuk mengisi kembali insufisiensi intra dan eksokrin:

  • Tetapkan diet No 5p, yang meliputi stimulasi sekresi enzim, produk dengan protein konsentrasi tinggi.
  • Batasi karbohidrat.
  • Ketika cachexia diekspresikan, makanan parenteral dikonsumsi.
  • Terapi etiotropik adalah untuk menghilangkan penyebab patologi (tidak termasuk penggunaan minuman beralkohol, penerapan kolesistektomi selama cholelithiasis, operasi papilostenosis).

Untuk menggantikan insufisiensi eksokrin resep enzim: Pancreatin, Creon, Lipase dan lain-lain. Ketika kegagalannya absolut, maka alat ini digunakan secara teratur dalam dosis terbesar. Kriteria untuk efektivitas pengobatan tersebut adalah untuk menghentikan penurunan berat badan, mengurangi dispepsia, menghilangkan diare.

Koreksi kegagalan metabolisme karbohidrat dilakukan:

  • Dengan agen hipoglikemik oral;
  • Jarang membutuhkan perawatan insulin.
  • Ketika tidak ada eksaserbasi penyakit, mereka merekomendasikan perawatan di sanatorium atau resort.
  • Operasi. Ketika perasaan menyakitkan diekspresikan, pengobatan konservatif tidak efektif, berat badan cepat hilang, dan ada kekambuhan pankreatitis yang konstan.

Perawatan Lipomatosis

Paling sering lipomatosis kelenjar dicoba untuk diobati dengan bantuan metode konservatif.

Ini termasuk:

  • Revisi dan penyesuaian gizi.
  • Ketahanan terhadap kelebihan berat badan.
  • Eliminasi kebiasaan berbahaya: merokok, alkohol.
  • Gaya hidup aktif.

Selain hal di atas, pengobatan tambahan juga ditentukan, yang bertujuan mengembalikan sistem pencernaan menjadi normal dan mengembalikan kekurangan hormon.

Terapi konservatif mengacu pada pengobatan penyakit terkait:

  • Hepatitis
  • Penyakit tiroid.
  • Terapi selama diabetes.

Masalah dengan tiroid dan gangguan kadar hormon TSH, T3 dan T4 dapat menyebabkan konsekuensi serius seperti koma hipotiroid atau krisis tirotoksik, yang seringkali berakibat fatal.
Tetapi ahli endokrin Marina Vladimirovna memastikan bahwa kelenjar tiroid itu mudah disembuhkan bahkan di rumah, Anda hanya perlu minum. Baca lebih lanjut ยป

Makanan diet

  • Nutrisi selama periode perubahan difus disesuaikan sesuai dengan diagnosis yang ditetapkan.
  • Perawatannya panjang dan membutuhkan kepatuhan ketat pada rekomendasi diet.
  • Terlepas dari penyakitnya, pasien dengan perubahan seperti itu harus ingat bahwa, pada prinsipnya, pankreas tidak merasakan alkohol. Konsumsi alkohol menyebabkan bentuk akut penyakit dan memperburuk nada keseluruhan.
  • Anda harus mengikuti diet rendah kalori, di mana peran utama dimainkan oleh makanan nabati, sereal, dan susu asam.
  • Itu harus benar-benar dihapus merokok, acar dan rempah-rempah, memperkuat rasa dan nafsu makan.
  • Makanan harus moderat, untuk mencegah sekresi jus yang kuat, karena memicu serangan pankreatitis.
  • Gejala ini dapat mengindikasikan diabetes progresif. Dari menu Anda juga perlu menghilangkan karbohidrat yang mudah dicerna: permen, beberapa buah.
  • Makanan diet harus termasuk sereal dan hidangan sayuran. Makanan disesuaikan tergantung pada penyakit yang menyebabkan perubahan ini di dalam tubuh.

Makanan terlarang:

  • Alkohol dalam dosis apa pun.
  • Makanan pedas, berlemak, manis, asin, goreng, asap.
  • Jus dalam paket, makanan kaleng, rempah-rempah, sosis.

Makanan yang diizinkan:

  • Hidangan sayur dan buah-buahan (asupan jeruk harus dikurangi, karena mengandung banyak gula).
  • Jenis daging dan ikan rendah lemak.
  • Susu asam dan produk susu.
  • Produk sereal, sereal.

Kiat lainnya:

  • Bagian harus dibuat kecil;
  • Disarankan untuk sering makan, tetapi secara bertahap.
  • Memasak harus dikukus;
  • Melarang makan berlebihan.
  • Penerimaan garam menyebabkan penumpukan garam di jaringan, sehingga disarankan untuk mengeluarkannya dari menu.

Penyebab perubahan difus

Alasan untuk perubahan kelenjar itu beragam. Seringkali mereka terjadi selama proses metabolisme dan distrofik. Ini juga berkembang selama kerusakan dalam sirkulasi darah di situs ini, dengan penyakit sistem endokrin, tidak berfungsinya saluran empedu dan hati.

Pada usia tua dan pada penderita diabetes, ukuran jaringan pankreas menjadi lebih kecil. Kurangnya isi dengan jaringan adiposa. Perubahan seperti itu tidak patologis dan tidak perlu perawatan. Tetapi setelah USG, perubahan difus pada kelenjar didiagnosis dengan peningkatan echogenicity dengan dimensi normal.

Ini dapat diamati selama penggantian seragam dari jaringan kelenjar yang hancur dengan jaringan ikat. Dimensi tubuh normal atau sedikit kurang. Patologi serupa muncul sehubungan dengan gangguan metabolik dan distrofi kronis atau selama bentuk pankreatitis akut. Jika penyakit ini tidak dikonfirmasi, maka perubahan tersebut tidak perlu perawatan.

Penyebab berbagai perubahan kelenjar adalah:

  • Diet yang tidak memadai, asupan makanan pedas, manis, asin, berlemak, berlebih.
  • Stres konstan dan lokasi genetik.
  • Penggunaan berlebihan minuman beralkohol, merokok.
  • Penyakit pada saluran pencernaan.
  • Penggunaan obat-obatan secara tidak benar.

Seringkali, perubahan tersebut terjadi pada penderita diabetes karena kurangnya produksi insulin. Konsentrasi gula dalam aliran darah meningkat, dan glukosa memasuki urin. Dalam situasi seperti itu, perawatan khusus diperlukan, yang bertujuan menghilangkan penyakit yang mendasarinya.

Tanda dan gejala perubahan

Tanda-tanda perubahan difus pada pankreas dikaitkan dengan penyakit utama yang menyebabkan terjadinya fenomena ini. Gejala utamanya adalah sebagai berikut:

  • Nafsu makan menurun;
  • Sembelit dan diare persisten;
  • Perasaan berat perut.

Dengan pankreatitis akut

Selama bentuk akut pankreatitis, tekanan tinggi dapat muncul di jalur pankreas, yang dapat menyebabkan kerusakan dan pelepasan enzim pencernaan melalui jaringan organ. Ini dapat menyebabkan kerusakan jaringan kelenjar dan memicu keracunan.

Orang tersebut merasakan:

  • Nyeri tajam di dekat hipokondrium kiri;
  • Refleks muntah reguler
  • Mual
  • Gejala palpitasi progresif
  • Tekanan darah rendah.

Pasien tidak menjadi lebih baik, kadang-kadang Anda mungkin perlu terapi intensif atau pembedahan.

Selama bentuk kronis pankreatitis, patologi menjadi lebih berkepanjangan:

  1. Pada tahap awal, ada lesi kelenjar, yang menyebabkan edema dan pendarahan ringan.
  2. Setelah itu, besi menjadi lebih kecil dan pengerasan terjadi, yang menyebabkan gangguan dalam produksi enzim.
  3. Dalam proses perkembangan penyakit pada pasien ada rasa sakit yang diucapkan.

Pada tahap awal fibrosis pankreas

  • Ketika perubahan difus dipicu oleh fibrosis, tidak ada patologi pada tahap awal penyakit. Selama peradangan fibrosa, jaringan normal organ ini digantikan oleh jaringan ikat. Hal ini dapat menyebabkan penurunan produksi enzim dan hormon yang mendukung proses metabolisme dan pencernaan di dalam tubuh.
  • Pada tahap selanjutnya, patologi penyakit ini mirip dengan gejala pankreatitis. Pasien merasakan nyeri yang konstan di dekat hipokondrium kiri dan mual.
  • Karena kurangnya enzim, ada mual, diare, muntah refleks, penurunan berat badan yang tiba-tiba.
  • Kemudian, sebagai akibat dari menipisnya cadangan protein, suatu organisme alergi dan kegagalan fungsi dalam produksi insulin, yang mengarah pada diabetes.

Dengan lipomatosis pankreas

Ketika perubahan pankreas dipicu oleh lipomatosis, itu akan menjadi proses yang tidak dapat diubah. Jaringan organ yang sehat menggantikan jaringan lemak.

Karena fakta bahwa sel-sel lemak tidak dapat melakukan fungsi kelenjar pencernaan, tubuh merasakan kekurangan zat yang dibutuhkan untuk operasi yang tepat.

Patologi lipomatosis sepenuhnya tergantung pada keparahan perubahan ini pada kelenjar. Dengan demikian, ketika penyakit ditandai dengan penyebaran terbatas nidus gejala, proses akan berlanjut tanpa gejala.

Selama perkembangan yang tidak terkendali, parenkim diperas oleh akumulasi besar jaringan adiposa, menyebabkan rasa sakit dan menyebabkan kerusakan kelenjar.

Diagnostik

Untuk mengetahui cara mengobati perubahan difus di pankreas, Anda harus membuat diagnosis yang benar. Untuk mendiagnosis perubahan difus pada kelenjar bisa menggunakan ultrasonografi. Dengan menggunakan metode ini, seorang spesialis mendeteksi peningkatan atau penurunan kepadatan jaringan, perubahan keseragaman, dan deteksi fokus peradangan. Namun akhirnya dimungkinkan untuk diyakinkan tentang perubahan ini hanya dengan menggunakan ujian tambahan.

Untuk pasien lakukan:

  • Tes darah biokimia;
  • Diagnosis endoskopi;
  • Spesialis dapat mengumpulkan anamnesis, mulai dari klaim pasien.
  • Perasaan jari-jari kelenjar perlu dilakukan.
  • Penelitian dengan alat.

Diagnosis perubahan tersebut meliputi:

  • Deteksi konsentrasi enzim dan kadar glukosa dalam aliran darah.
  • Tes darah umum.
  • Deteksi enzim dalam urin dan rasio inhibitor / trypsin.
  • Ultrasonografi pankreas (ukuran, adanya segel dan edema, kondisi umum jalur virus).
  • Implementasi CT dan ERPHG.

Gejala dan pengobatan perubahan difus di pankreas

Perubahan difus pankreas - sebuah konsep yang tidak terkait dengan diagnosis. Istilah ini adalah kesimpulan dari USG spesialis, menunjukkan adanya pankreatitis pada pasien dari berbagai bentuk atau konsekuensinya. Tingkat kelahiran kembali difus bervariasi tergantung pada tahap proses patologis.

Apa itu perubahan difus?

Difusi dalam konteks anatomi adalah proses penggantian beberapa komponen jaringan sel dengan yang lain. Fenomena serupa didiagnosis di pankreas, di mana daerah yang terkena penyakit hidup berdampingan dengan sel normal. Oleh karena itu, manifestasi semacam ini terdeteksi menggunakan metode ultrasound.

Di bawah pengaruh faktor-faktor seperti usia tua, diabetes, gangguan sirkulasi darah, penyakit pada sistem kardiovaskular, ada hilangnya sel-sel pankreas dengan pembentukan di tempat adiposa atau jaringan ikat. Para ahli tidak mengenali kondisi ini sebagai penyakit. Modifikasi persisten diamati dalam pelanggaran sirkulasi darah dan berfungsinya organ endokrin, gangguan proses metabolisme.

Perubahan struktur pankreas adalah karakteristik pankreatitis dan gangguan distrofik yang terjadi dalam sistem metabolisme. Proses tersebut dapat terjadi untuk waktu yang lama, tanpa disertai dengan gejala yang menyakitkan.

Moderat perubahan difus

Dalam kebanyakan kasus gejala yang menyakitkan, kondisi ini tidak memerlukan intervensi terapeutik. Perubahan difusi sedang secara seragam terletak pada transformasi parenkim. Para ahli medis Parenchyma menyebut penyatuan sel-sel fungsi utama dari organ kelenjar, transformasi yang mempengaruhi tingkat kepadatan.

Jika pasien memiliki keluhan, perlu dilakukan pemeriksaan pankreas, kandung empedu, organ pencernaan, dan hati. Organ-organ ini saling berhubungan, dan kegagalan yang terjadi pada salah satu dari mereka mungkin serupa dalam gambaran gejala dengan patologi yang lain.

Perubahan yang tidak diungkapkan

Distorsi kecil dari sifat difus tidak memprihatinkan. Deteksi gejala seperti itu mungkin mengindikasikan bahwa peradangan, yang baru-baru ini ditunda, diet yang tidak sehat, dan situasi yang sering membuat stres. Salah satu penyebab gangguan fungsi pankreas adalah kegagalan sistem saraf. Pengalaman stres yang teratur menyebabkan peningkatan tingkat sekresi yang disekresi, dan depresi menghambat fungsi kelenjar ini.

Penghapusan penyebab pelanggaran tersebut, yang terdiri dari mengamati aturan gizi dan mempertahankan keadaan emosi positif, memungkinkan Anda untuk memperbaiki perubahan. Jika tahap awal dari proses patologis yang tidak diekspresikan dibiarkan tanpa perhatian yang tepat, maka kemungkinan pembentukan lesi yang bersifat reaktif kemungkinan besar, yang dapat menyebabkan penyakit berbahaya.

Perubahan difusi yang diucapkan

Transformasi di pankreas menunjukkan adanya proses inflamasi atau penyakit di dalam tubuh. Ketika modifikasi organ diekspresikan, dokter melakukan studi tambahan pada sistem pencernaan. Dalam kasus yang kompleks, transformasi difus disertai dengan rasa sakit, sensasi kehadiran pemadatan di zona pankreas, dan gangguan pada organ pencernaan.

Penyebab paling umum dari pembentukan perubahan yang nyata adalah pankreatitis, dimanifestasikan dalam beberapa bentuk:

  1. Tahap akut penyakit ini menyebabkan stagnasi cairan pankreas di organ kelenjar. Pasien dalam kondisi serius, mengalami rasa sakit yang hebat. Dalam hal ini, dokter merekomendasikan untuk menggunakan obat-obatan yang ditujukan untuk mengendurkan otot-otot pencernaan dan menghambat fungsi kelenjar.
  2. Patologi kronis dapat didefinisikan sebagai perubahan yang diucapkan dan diucapkan dengan cukup. Dengan jenis penyakit ini, tahapan remisi dan eksaserbasi dicatat. Fase akut membutuhkan intervensi terapeutik.

Gejala

Tanda-tanda perubahan difus pada pankreas tergantung pada penyakit yang mendasarinya. Daftar gejala klinis meliputi kondisi berikut:

  • berat di perut;
  • diare;
  • sembelit teratur.

Pankreatitis dalam bentuk akut dan perubahan distrofik ditandai dengan peningkatan tekanan yang signifikan pada saluran kelenjar, yang menyebabkan deformasi organ. Enzim yang diperlukan untuk pencernaan menembus struktur sel pankreas, menyebabkan keracunan tubuh. Keracunan seperti itu disertai dengan rasa sakit, terlokalisasi di bawah tulang dada di sisi kiri. Juga, pasien mengalami mual, muntah, menurunkan tekanan darah, takikardia. Kondisi ini memerlukan intervensi terapeutik bedah.

Tahap awal pankreatitis kronis dimanifestasikan oleh pembentukan edema, perdarahan di pankreas. Dengan perkembangan patologi ada penurunan ukuran kelenjar, pertumbuhan jaringan ikat, yang menggantikan sel-sel pembentuk enzim yang rusak. Hasilnya adalah pelanggaran terhadap produksi zat pencernaan.

Dengan perkembangan fibrosis, perpindahan sel-sel pankreas yang sehat dengan pembentukan jaringan ikat didiagnosis. Berkat penggantian ini, ada penurunan tajam dalam produksi enzim dan hormon. Permulaan penyakit tidak disertai dengan gambaran gejala yang cerah.

Lipomatosis ditandai dengan penggantian sel kelenjar normal dengan jaringan adiposa. Pasien mengungkapkan kekurangan zat hormon dan enzimatik. Tingkat keparahan patologi tergantung pada jumlah transformasi difus. Dengan perubahan minimal, penyakit ini tidak bermanifestasi. Dengan pertumbuhan sel lipoid yang progresif, terjadi kerusakan kelenjar dengan gejala yang menyakitkan.

Alasan

Penyebab perubahan sifat difus sangat bervariasi. Pada orang tua, atrofi kelenjar sering didiagnosis, sehingga ukurannya menurun. Dalam hal ini, echogenicity (situasi ketika jaringan pankreas memantulkan gelombang ultrasonik) berada dalam kisaran normal. Pasien tidak merasakan sakit dan tidak membutuhkan perawatan.

Penyebab lain dari modifikasi kelenjar difus adalah pankreatitis, di mana ada pelepasan enzim dan zat beracun. Begitu berada di dalam darah, racun menyebabkan kehancuran semua organ dan sistem, termasuk pankreas. Pasien mengeluh nyeri hebat, demam, muntah, nadi cepat. Pada penyakit ini, besi memiliki ukuran yang meningkat dan struktur fuzzy. Tanda-tanda gema berkurang, diameter saluran berubah, area neurotik terdeteksi.

Proses peradangan yang terjadi dalam waktu lama di pankreas, menyebabkan perkembangan fibrosis, disertai dengan pertumbuhan jaringan ikat, yang datang untuk menggantikan sel-sel yang rusak. Patologi terdeteksi selama diagnosa ultrasound, ditentukan secara echoscopically oleh gain, peningkatan kepadatan organ. Dengan tidak adanya keluhan ketidakpatuhan pada pasien, perawatan tidak diperlukan.

Lipomatosis, ditandai dengan distorsi difus, terjadi pada orang tua dan penderita diabetes. Penyakit ini dimanifestasikan oleh proliferasi sel-sel lemak, akibatnya jaringan-jaringan kelenjar terjepit. Pembentukan lipid yang berlebihan dapat disebabkan oleh steatosis, yang termasuk dalam kategori penyakit yang disebabkan oleh gaya hidup abnormal.

Komplikasi

Berbagai patologi yang disertai dengan DIPP dapat menyebabkan konsekuensi serius:

  • abses - penetrasi nanah ke dalam organ dan sistem, yang mengarah pada pengembangan proses inflamasi;
  • neoplasma dalam bentuk kista dan tumor;
  • pendarahan internal;
  • radang selaput dada, pneumonia berkembang sebagai akibat dari infeksi dalam sistem peredaran darah;
  • duodenal stenosis - tekanan pankreas yang berlebihan pada duodenum menyebabkan penyempitan lumennya.

Dimungkinkan untuk mencegah pembentukan komplikasi dengan bantuan ketaatan pada resep dokter, diet yang tepat, dan ulasan gaya hidup. Deteksi kelahiran kembali difus pada tahap awal memungkinkan seseorang untuk menghindari pembentukan konsekuensi yang parah.

Diagnostik

Pemeriksaan perubahan kelenjar dilakukan menggunakan diagnostik ultrasound. Metode ini memungkinkan untuk menentukan tingkat kepadatan kelenjar dan perubahan homogenitas, untuk mengidentifikasi area peradangan. Mengonfirmasi adanya difusi dimungkinkan menggunakan survei komprehensif, yang terdiri dari melakukan kegiatan berikut:

  • pengambilan sejarah;
  • klarifikasi keluhan pasien;
  • palpasi daerah pankreas;
  • hitung darah lengkap (dilakukan untuk menentukan tingkat zat pankreas);
  • urinalisis (memungkinkan Anda mengidentifikasi enzim pankreas);
  • computed tomography.

Definisi tanda-tanda echographic dari perubahan difus mengambil posisi terdepan selama pemeriksaan ultrasound. Metode ini, berdasarkan pada kemampuan jaringan-jaringan tubuh manusia untuk memantulkan gelombang ultrasonik, memberikan gambaran objektif tentang keadaan organ-organ internal. Pertama-tama, seorang spesialis memperhatikan untuk menguraikan tanda-tanda gema berikut:

  • heterogenitas struktur organ dengan definisi area peningkatan echogenisitas;
  • perubahan ukuran kelenjar;
  • tingkat dilatasi dari saluran;
  • adanya tumor.

Pankreas pada USG didefinisikan sebagai organ dengan struktur homogen dan echogenisitas tidak berubah. Tingkat kerapatan dapat bervariasi dari nilai normal ke arah menurun atau meningkat. Penurunan echocharacteristics dan kepadatan terdeteksi selama pembentukan kista, adanya cairan dalam tubuh. Peningkatan echogenicity menunjukkan perkembangan fibrosis.

Perawatan

Perubahan difus pada pankreas tidak memerlukan perawatan, karena kondisi ini bukan penyakit independen. Modifikasi tubuh menunjukkan proses alami yang terjadi dalam tubuh, atau penyakit yang diderita di masa lalu. Dalam kasus seperti itu, perubahan tidak menyebabkan rasa sakit dan kecemasan, oleh karena itu, terapi ditentukan ketika diagnosis diklarifikasi.

Pengobatan pada anak-anak dan orang dewasa ditujukan untuk mengoreksi penyakit utama yang diidentifikasi. Tidak mungkin untuk menghilangkan transformasi difus yang terbentuk, karena telah ada penggantian signifikan sel-sel pankreas yang sehat dengan jaringan adiposa atau ikat.

Jika penyebab perubahan adalah diabetes, efek terapeutik ditujukan untuk menjaga kadar glukosa. Perawatan semacam itu menyiratkan kepatuhan pada diet khusus, minum obat penurun gula. Pasien yang lebih tua, yang memiliki modifikasi kelenjar, disarankan untuk melakukan senam, untuk mengikuti aturan gaya hidup sehat lainnya.

Diet

Diet dalam difus metamorfosis ditentukan oleh diagnosis akhir, karena kondisi ini disebabkan oleh berbagai patologi, di antaranya adalah pankreatitis, hepatomegali sedang, dan diabetes. Terlepas dari penyakit yang diidentifikasi pasien minum alkohol dikontraindikasikan. Minuman yang mengandung alkohol menyebabkan kerusakan dan memperburuk rasa sakit.

Dasar dari diet orang yang menderita patologi pankreas adalah produk susu dan sayuran, berbagai sereal. Makanan berasap dan asin, rempah-rempah, pengawet tidak termasuk dalam makanan. Bagian tidak boleh besar, berkontribusi pada peningkatan produksi jus pencernaan.

Daftar makanan yang dilarang termasuk minuman beralkohol, makanan yang memiliki asin cerah, merokok, rasa pedas, sosis, makanan kaleng, bumbu.

Sebagai yang paling cocok untuk makan makanan, para ahli merekomendasikan hidangan berikut:

  • bubur;
  • daging tanpa lemak, ikan;
  • buah-buahan;
  • produk susu;
  • sayuran

Metode memasak yang disukai adalah pengolahan uap. Roti kering harus dihindari, serta konsumsi garam dan gula yang berlebihan, karena ini dapat menyebabkan pengendapan zat-zat yang tidak perlu dalam tubuh.

Pencegahan dan konsekuensi penyakit

Pencegahan perubahan sifat difus yang terjadi pada jaringan pankreas, adalah untuk mematuhi prinsip-prinsip tertentu:

  • untuk meningkatkan efisiensi tubuh, dampaknya pada tubuh dari makanan berlemak, alkohol, nikotin harus dikecualikan;
  • penggunaan teh berdasarkan herbal penyembuhan;
  • moderasi dan fragmentasi makanan;
  • melakukan pemeriksaan rutin ke seluruh tubuh.

Kepatuhan dengan langkah-langkah pencegahan dapat secara signifikan mengurangi kemungkinan pembentukan transformasi difus, serta konsekuensi yang parah, dimanifestasikan oleh rasa sakit yang parah dan kebutuhan untuk intervensi bedah. Sendiri, penyesuaian difus bukanlah penyakit dan tidak perlu terapi khusus.

Perubahan difus pada pankreas: mematikan atau tidak

Adakah pasien yang melihat entri ini dalam kartu atau laporan diagnostik yang tertarik dengan artinya? Dengan istilah ini berarti penggantian struktur yang sehat dengan jaringan adiposa atau ikat. Identifikasi perubahan difus pada pankreas melalui diagnostik instrumental. Lebih sering itu adalah USG. Patologi ini bukan diagnosis spesifik, tetapi hanya istilah yang menggeneralisasi seluruh kelompok patologi.

Konsep dan sebab

Jika perubahan difus terdeteksi, spesialis perlu memeriksa tanda-tanda gema dari elemen lain dari rongga perut - ini akan menunjukkan apakah perubahan hanya terjadi pada kelenjar atau patologi telah menyebar dari organ lain. Seringkali, masalah pindah ke pankreas dari kantong empedu, limpa dan hati. Perubahan dalam hal ini disebut reaktif.

Perubahan difus terjadi karena berbagai alasan:

  1. Nutrisi yang tidak tepat. Penyalahgunaan junk food, kurang keseimbangan.
  2. Stres kronis.
  3. Predisposisi genetik.
  4. Kebiasaan buruk (alkohol, narkoba, rokok).
  5. Patologi di saluran pencernaan.
  6. Obat yang salah (tidak sengaja, melebihi dosis, mengabaikan kontraindikasi).
  7. Pelanggaran suplai darah ke pankreas.
  8. Masalah dengan proses metabolisme dan endokrin.
  9. Usia tua

Perubahan difus pada anak hanya muncul dengan patologi organ lain. Ini biasanya proses inflamasi kronis. Alasan untuk perubahan tersebut mungkin juga:

  • infeksi anak;
  • kelainan bawaan;
  • trauma;
  • minum antibiotik yang kuat;
  • keracunan.

Cari tahu penyebab pasti dari perubahan tersebut dengan penelitian tambahan. Ini adalah tes darah, endoskopi duodenum 12, tomografi.

Gejala dan tipe

Tanda-tanda tertentu biasanya memberi tahu tentang perubahan yang menyebar:

  • beban konstan di perut;
  • bergantian tinja yang kencang dan longgar;
  • kurang nafsu makan.

Gejala-gejala ini biasa terjadi, tetapi untuk setiap penyakit ada karakteristiknya:

  1. Pada pankreatitis akut, integritas jaringan kelenjar terganggu, oleh karena itu, proses ekskresi cairan pencernaan berubah, menyebabkan keracunan tubuh secara umum. Pasien merasa mual, ada hembusan muntah, nyeri akut terjadi di hipokondrium kiri, kadang takikardia meningkat.
  2. Manifestasi kronis pankreatitis dimulai dengan pembengkakan dan pendarahan kecil karena kerusakan jaringan. Pankreas berkurang, rasa sakit selama eksaserbasi meningkat.
  3. Fibrosis mungkin asimptomatik. Produksi enzim berkurang, mengganggu proses pencernaan. Patologi semacam itu dapat memanifestasikan dirinya dengan mual, muntah, tinja longgar dan penurunan berat badan.
  4. Gejala lipomatosis tergantung pada jumlah fokus. Jika dia sendirian, maka penyakitnya ringan atau tidak bergejala. Dengan penyebaran patologi ke seluruh tubuh ada pelanggaran dalam karyanya, dimanifestasikan oleh sensasi yang menyakitkan.
  5. Jika perubahan difus mempengaruhi pankreas dan hati, maka fenomena ini disebut hepatomegali. Ini bukan penyakit, tetapi konsekuensi dari perubahan patologis tertentu. Tahap awal hepatomegali sering tanpa gejala, tetapi setelah hati membesar, menonjol di atas tulang rusuk. Setelah ini, ada rasa sakit, diperburuk oleh palpasi. Pasien menderita mual dengan muntah, mulas dan rasa tidak enak. Nafsu makan berkurang, kulit menjadi kekuning-kuningan, ruam gatal mungkin terjadi.
  6. Perubahan difus heterogen mungkin merupakan tanda kista, tumor atau pengerasan.

Ada juga tanda-tanda USG dari pelanggaran tersebut, membaginya menjadi spesies. Sifat perubahan difus dapat memanifestasikan dirinya dalam diagnosis dengan cara yang berbeda:

  1. Penurunan densitas gema (strukturnya dipadatkan), heterogenitas struktur gerejanya, ukuran kelenjarnya sedang, tetapi meningkat. Ciri-ciri seperti itu merupakan ciri khas dari peradangan akut yang disebabkan oleh gangguan produksi enzim pencernaan. Parenkim (jaringan khusus) kelenjar dapat mengalami perubahan difus.
  2. Kepadatan gema dan gema meningkat, tetapi ukuran organ normal. Jaringan adiposa menggantikan dinding kelenjar, dan dalam kasus yang parah tumpang tindih parenkim. Dalam hal ini, lipomatosis didiagnosis.
  3. Echogenisitas dan kerapatan gema meningkat, ukuran organ normal atau sedikit lebih kecil dari itu. Jaringan besi digantikan oleh struktur ikat. Karakteristik ini adalah karakteristik fibrosis.
  4. Parenkim kelenjar telah berubah oleh echoscopy, kepadatan echo abnormal, beberapa jaringan digantikan oleh struktur lemak. Diagnosis diabetes.
  5. Echodensitas dan echogenisitas berkurang, ukuran kelenjar normal. Bagian dari aliran jus bisa melengkung. Ini adalah tanda-tanda pankreatitis kronis, yang telah timbul karena pelanggaran metabolisme lemak.

Untuk diagnosis, tidak cukup untuk mendapatkan informasi tentang jenis tanda USG. Penting untuk melakukan tes tambahan untuk mendiagnosis penyakit tertentu.

Itu penting! Perubahan difus bukanlah diagnosis penyakit tertentu, jadi jangan abaikan studi tambahan untuk mengidentifikasi akar penyebab patologi. Penyakit ini harus diidentifikasi secara tepat waktu untuk meningkatkan peluang penyembuhan yang berhasil.

Perawatan

Setelah mendeteksi perubahan difus, pengobatan diresepkan hanya setelah studi tambahan. Ini diperlukan untuk membuat diagnosis yang akurat - setiap penyakit memerlukan pendekatan khusus.

Pengobatan pankreatitis

Jika penyebab perubahan difus adalah pankreatitis, maka pertanyaan tentang cara mengobati patologi tergantung pada bentuknya. Dalam kasus penyakit akut, pasien harus dirawat di rumah sakit. Pastikan untuk mengambil langkah-langkah berikut:

  1. Hapus rasa sakit. Untuk resor ini untuk obat anti-inflamasi nonsteroid. Dalam beberapa kasus, jangan lakukan tanpa obat - morfin atau promedola.
  2. Relakskan otot polos. Biasanya digunakan No-Shpu. Ini mengurangi kejang dan meningkatkan aliran jus pankreas.
  3. Menekan sekresi pankreas. Lakukan dengan mengoleskan dingin ke perut dan meresepkan Atropin.
  4. Puasa Perlu untuk mematuhi itu sampai rasa sakit yang tajam tidak turun. Kemudian dibiarkan makan sedikit yogurt. Produk yang tersisa diberikan secara bertahap dan dalam porsi kecil.

Pada pankreatitis kronis, manifestasi akut atau keadaan remisi mungkin terjadi. Perburukan ini kemudian diperlakukan sama dengan penyakit akut. Dalam remisi, terapi berbeda:

  1. Persiapan enzim untuk memerangi diare, mual dan perut kembung. Biasanya resor ke Mezim atau Creon.
  2. Suntikan campuran asam amino. Langkah ini diperlukan saat mengurangi fungsi tubuh ketika tidak ada enzim untuk mencerna makanan protein. Selain itu, mereka menggunakan hormon anabolik dan vitamin C. Artikel lengkap tentang obat untuk pengobatan pankreatitis ada di sini.
  3. Sering dan membagi makanan.
  4. Diet Tetapkan nomor tabel 5p. Di sini Anda dapat membaca lebih lanjut tentang diet pada pankreatitis akut.

Mengenai pengobatan pankreatitis di rumah, baca lebih lanjut di artikel ini.

Fibrosis

Perawatan fibrosis selalu termasuk diet. Tetapkan tabel nomor 5p, seperti pada pankreatitis kronis. Batas karbohidrat sederhana. Jika tubuh sangat terkuras, makanan diberikan secara parenteral.

Ketika fibrosis diresepkan persiapan enzim. Mereka biasanya menggunakan Pancreatin atau Lipaz. Metabolisme karbohidrat yang terganggu dikoreksi dengan obat penurun glukosa, kadang-kadang diperlukan terapi insulin.

Jika seorang pasien kehilangan berat badan secara dramatis, menderita rasa sakit yang parah atau eksaserbasi pankreatitis yang sering terjadi, maka diperlukan intervensi bedah. Dalam masa remisi, ada baiknya merujuk pada perawatan resor-sanatorium.

Lipomatosis

Langkah-langkah terapi untuk lipomatosis terutama ditujukan untuk memperbaiki nutrisi. Pasien perlu menormalkan berat badannya, bergabung dengan gaya hidup sehat, menghilangkan kebiasaan buruk.

Perubahan yang terjadi dengan lipomatosis bersifat ireversibel, tetapi perkembangannya dapat dicegah dengan diet. Prinsip utamanya - makanan fraksional dan porsi kecil. Makanan berbahaya dari diet harus dikeluarkan. Lebih baik memasak produk atau mengukus, tanpa menggunakan minyak sayur. Asupan kalori per hari harus dibatasi - angka maksimum dihitung secara individual.

Lipomatosis dapat disertai dengan hepatitis, penyakit tiroid, diabetes. Dalam hal ini, mereka perlu dirawat.

Hepatomegali

Pertarungan melawan hepatomegali harus dimulai dengan menghilangkan akar penyebabnya. Dalam kompleks medis harus termasuk diet untuk mengurangi beban pada hati dan mengaktifkan regenerasi jaringannya.

Terapi obat adalah penerimaan hepatoprotektor. Obat-obatan ini diperlukan untuk melindungi sel-sel hati.

Manifestasi minor hepatomegali tidak memerlukan perawatan khusus. Terapi adalah diet khusus. Anda dapat mendukung kerja hati dengan jumlah gula yang cukup, yang ditemukan dalam buah-buahan, misalnya, dalam 0,2 kg anggur (norma per hari).

Itu penting! Tidak mungkin untuk meresepkan pengobatan sendiri, bahkan jika diagnosis diketahui dengan pasti. Setiap penyakit memiliki karakteristiknya sendiri, di mana nuansa terapi tergantung.

Pencegahan

Perubahan yang menyebar dapat dihindari dengan mengikuti beberapa langkah pencegahan. Itu adalah aturan sederhana:

  • berhenti merokok dan alkohol;
  • makanan yang rasional dan teratur;
  • makanan berlemak minimum;
  • makanan fraksional dan porsi kecil;
  • teh herbal, bukan kopi kental;
  • untuk patologi saluran pencernaan, diperlukan pemeriksaan rutin.

Dan pastikan untuk membaca makanan mana yang berbahaya bagi pankreas untuk mengubah diet Anda.

Mendeteksi perubahan difus tidak sulit, tetapi perlu untuk menentukan akar penyebab terjadinya mereka. Ciri-ciri spesifik dari perawatan tergantung padanya. Bagaimanapun, terapi termasuk diet.

Pengalaman kerja lebih dari 7 tahun.

Keahlian profesional: diagnosis dan pengobatan penyakit pada saluran pencernaan dan sistem empedu.

Fitur perubahan difus di pankreas

Perubahan difus pankreas adalah transformasi struktural dalam jaringan organ, terdeteksi oleh USG. Ini adalah tanda echographic utama. Jenis perubahan dapat menunjukkan adanya patologi atau fenomena terkait usia.

Apa perubahan difus di pankreas?

Perubahan difus (CI) dimanifestasikan oleh transformasi parenkim pankreas yang seragam. Parenchyma adalah jaringan kelenjar tubuh yang memproduksi hormon dan enzim aktif. Setiap perubahan memengaruhi kepadatannya.

DIPZH - bukan diagnosis, tetapi refleksi obyektif dari kondisi patologis yang ada. Mereka bertindak sebagai gejala objektif, mengkonfirmasikan penyimpangan dari norma, dan menunjukkan pemadatan struktur jaringan, perubahan ukuran pankreas.

Apa itu difusi?

Istilah "difusi" dalam bahasa Latin diterjemahkan sebagai interaksi. Ini digunakan dalam fisika dan kimia dan menyiratkan distribusi seragam dari satu substansi dalam substansi lain - distribusi partikel dari satu substansi antara molekul-molekul lain. Dalam anatomi, ini digunakan untuk merujuk pada penetrasi atau pertumbuhan sel dari satu jaringan ke jaringan lainnya - proses difusi. Pada beberapa penyakit di pankreas, jaringan yang berfungsi normal digantikan oleh jaringan ikat atau adiposa. Karena jumlah sel yang sehat tetap, keadaan tubuh dan keadaan orang di masa depan tergantung.

Penyebab perubahan difus

DIPZH - adalah manifestasi tidak hanya kondisi patologis. Dalam kasus-kasus tertentu, ini merupakan varian dari norma: sering terdeteksi pada anak-anak. Biasanya, perubahan seperti pada organ parenkim terjadi dengan bertambahnya usia, ketika struktur jaringan telah berubah di bawah pengaruh penyakit kronis yang pernah ditularkan.

Penyebab DIPZH patologis meliputi:

  1. Penyakit kronis pada sistem pencernaan, termasuk pankreas, yang fungsinya saling terkait. Hal ini terutama berlaku pada kelenjar itu sendiri, hati dan kantong empedu: saluran umum untuk menghilangkan empedu dan jus pankreas berkontribusi pada perkembangan simultan patologi hati dan pankreas.
  2. Pertukaran penyakit distrofik: jaringan organ yang tidak berubah digantikan oleh ikat atau lemak.
  3. Diabetes mellitus dan penyakit pembuluh darah pada orang lanjut usia dengan sejarah panjang patologi ini menyebabkan gangguan pasokan darah ke jaringan pankreas dan metabolisme.
  4. Penyakit menular yang mengarah pada pelanggaran metabolisme jaringan.
  5. Predisposisi genetik.

Faktor pemicu

Perubahan difus pada jaringan pankreas memprovokasi:

  • kesalahan dalam diet yang ditentukan (konsumsi lemak, akut);
  • konsumsi alkohol dan merokok - tidak selalu tentang penyalahgunaan, bahkan intoleransi terhadap alkohol dapat menyebabkan iritasi pada jaringan pankreas dan perkembangan peradangan;
  • penggunaan obat yang tidak sistematis - kadang-kadang obat dalam bentuk tablet tunggal atau larutan dapat menyebabkan pemburukan, jika ada kontraindikasi terhadap obat;
  • stres, gangguan saraf - menyebabkan gangguan pada latar belakang hormonal dan proses metabolisme yang memicu perubahan dalam struktur jaringan organ;
  • umur

Tanda dan gejala

Perubahan yang terdeteksi selama pemindaian ultrasound tidak selalu disertai dengan gejala. Mereka menjadi konfirmasi kondisi patologis yang ada dalam sejarah dan hari ini pasien tidak terganggu.

Tanda-tanda klinis DIPS tergantung pada penyakit pada saat penelitian, yang merupakan manifestasi dari. Selain itu, menurut gambar yang diperoleh dengan bantuan USG, dimungkinkan untuk memverifikasi diagnosis atau melakukan diagnosa penyakit yang diduga.

Tanda-tanda DIPZH meliputi:

  • nafsu makan menurun;
  • feses kesal (diare atau konstipasi);
  • rasa berat atau sakit di perut dan hipokondria;
  • mual dan muntah.

Penampilan pasien adalah karakteristik: ia pucat, kurus, dengan kulit kering dan otot-otot yang kurang berkembang.

Gejala patologi

Gejala yang menyertai perubahan difus pada pankreas dengan USG tidak selalu merupakan manifestasi pankreatitis. Pankreas terletak secara anatomis dan fisiologis dalam hubungan yang erat dengan organ-organ sistem pencernaan yang berdekatan dengannya. Karena itu, penyakit mereka menyebabkan transformasi struktural pada jaringan pankreas.

Gambaran klinis tergantung pada patologi yang mendasarinya pada saat penelitian:

  1. Dengan ulkus peptikum duodenum yang terungkap, rasa lapar dan nokturnal di daerah epigastrium, bersendawa, dan mulas terasa mengganggu. Pada saat yang sama, ini dapat dimanifestasikan oleh berat atau rasa sakit di hipokondrium kiri, kursi yang tidak stabil, mulut kering.
  2. Dengan kolesistitis, terutama kalkulus, selain rasa sakit pada hipokondrium di sebelah kanan, kepahitan di mulut dan manifestasi dispepsia lain yang mengganggu. Secara paralel, pankreas mengganggu: nafsu makan menghilang, rasa tidak nyaman di bawah tulang rusuk di sebelah kiri, menjalar ke belakang, wilayah atrium.
  3. Hepatitis dari etiologi apa pun juga terjadi dengan keterlibatan jaringan pankreas dalam proses patologis. Gejala-gejalanya terdiri dari tanda-tanda kerusakan hati: rasa sakit atau berat pada hipokondrium kanan, perasaan pahit di mulut, sindrom asthenic, perubahan dalam darah, dan dalam kasus yang parah - hepatomegali, penyakit kuning, gatal, manifestasi kulit. Tetapi itu juga dapat mencakup manifestasi individu pada bagian kelenjar itu sendiri.

Jenis-jenis DIPZh

Perubahan difus pada jaringan pankreas memiliki sifat dan tingkat prevalensi yang berbeda:

  1. Kepadatan echo meningkat dengan ukuran normal tubuh adalah karakteristik steatosis: bagian dari pankreas digantikan oleh jaringan adiposa, zat besi menjadi hyperechoic.
  2. Berkurangnya kepadatan gema dengan struktur jaringan yang heterogen dan peningkatan volume kanker prostat ditemukan pada peradangan akut.
  3. Mengurangi kepadatan dan mengurangi echogenicity dengan ukuran tidak berubah diamati pada pankreatitis intensitas rendah kronis.

Perubahan parenkim yang difus

Perubahan difus pada parenkim pankreas - frasa yang sering ditemukan dalam protokol ultrasonografi. Dia menunjukkan fakta bahwa beberapa sel organ mati atau kehilangan fungsinya karena usia, penyakit masa lalu atau saat ini dari kelenjar itu sendiri atau berdekatan dan secara fungsional menghubungkan organ lain.

Perubahan difus dalam struktur pankreas

Secara alami perubahan struktur pankreas dibagi menjadi seragam dan tidak merata. Mereka adalah representasi dari bentuk patologis lokal atau umum. Karena peradangan atau pembengkakan, pankreas mungkin memiliki kepadatan yang lebih besar atau kehilangannya. Struktur jaringan pada transformasi seperti itu secara difus berubah.

Pseudokista, neoplasma, kalkulus, sklerosis memberikan gambaran DIPZH yang tidak rata. Pada diabetes mellitus, modifikasi struktur dalam bentuk steatosis diamati: sel-sel pankreas normal digantikan oleh sel-sel lemak - lipomatosis. Steatosis berkembang sangat lambat dalam waktu yang lama. Pada tahap awal, itu tidak signifikan, tidak menunjukkan gejala, tidak didiagnosis, tetapi terdeteksi ketika proses mencapai ujung pankreas dan diabetes mellitus berkembang. Ini berbahaya untuk kondisi ini, karena semakin banyak area yang terkena di kelenjar, semakin besar metode perawatannya.

Perubahan distrofik

Perubahan distrofik di pankreas dimanifestasikan oleh penurunan sekresi organ. Ini disebabkan oleh penurunan jumlah sel yang berfungsi.

Penyebab distrofi yang paling umum adalah usia. Kehidupan sel tidak terbatas: di bawah pengaruh minuman beralkohol, racun, kesalahan dalam makanan, sel-sel asin yang menghasilkan jus pankreas mati. Dan juga pulau-pulau Langerhans berbeda-beda, menghasilkan hormon. Karena itu, orang lanjut usia disarankan untuk tetap melakukan diet, bahkan saat remisi. Kesalahan apa pun menyebabkan perubahan yang tidak diungkapkan ke patologi serius. Tidak hanya sel, tetapi juga saluran kecil berubah: terjadi ekspansi atau kontraksi yang tidak merata, yang dapat menyebabkan kesulitan dalam mengekstraksi jus pankreas.

Ketika pankreatitis setelah setiap eksaserbasi, jumlah sel normal berkurang tajam, dan pembentukan yang baru tidak terjadi. Pada pankreatitis akut, dipersulit oleh nekrosis, ada kematian masif pada jaringan pankreas. Ini digantikan oleh sel-sel jaringan ikat, dan karena proses degeneratif, sebagian besar kelenjar hampir sepenuhnya berhenti berfungsi.

Kecanduan alkohol menyebabkan kematian sel, bahkan tanpa adanya proses inflamasi di pankreas. Efek serupa pada kelenjar memiliki kekurangan gizi - itu menyebabkan perubahan metabolisme yang nyata di hati dan pankreas.

Tumor jinak, kista dengan pertumbuhannya menekan jaringan sekitarnya dan menyebabkan perkembangan perubahan distrofik. Pada kanker, proses lesi lebih kompleks: ada proliferasi cepat sel-sel patologis yang tidak terdiferensiasi, mereka mengeluarkan yang sehat dan menyebabkan kematiannya.

Reaktif

Perubahan reaktif di pankreas - reaksi kelenjar terhadap patologi organ lain dari saluran pencernaan. Mereka berkembang dengan kolesistitis, hepatitis, tukak lambung. Prosesnya sekunder. Patologi ini dapat menyebabkan gejala yang menyakitkan, mengganggu pencernaan dan kadar glukosa. Dalam keadaan reaktif, jumlah dan kualitas sel-sel pulau Langerhans, yang menghasilkan hormon, termasuk insulin, berubah. Dalam sel asinus, produksi enzim yang berpartisipasi dalam pencernaan makanan berkurang.

Stagnasi empedu menyebabkan perubahan reaktif dari sifat difus di pankreas. Mereka diekspresikan dengan buruk, tanpa manifestasi klinis yang cerah, memiliki jalan yang lambat atau tanpa gejala.

Berserat

Fibrosis pankreas - perpindahan parenkim oleh jaringan ikat. Berkembang setelah pankreatitis yang berulang kali ditransfer. Dorongan untuk pengembangannya adalah makanan berbahaya, minuman beralkohol (termasuk alkohol rendah), dan merokok. Ini tanpa gejala, berkembang pada orang tua, pada orang muda - dengan penyalahgunaan alkohol.

  • difus - lesi menyebar sepenuhnya ke seluruh area organ;
  • fokus - muncul secara lokal, oleh pulau yang terpisah.

Jika jaringan lemak muncul di pankreas bersama dengan jaringan ikat di tempat sel-sel sehat, itu adalah lipofibrosis, atau fibrolipomatosis. Pada USG ini memanifestasikan dirinya sebagai jaringan heterogen difus. Ketika jaringan ikat terkonsentrasi secara lokal, di satu tempat, fibroma berkembang - pertumbuhan jinak.

Jika perubahan tersebut telah berkembang, USG ditentukan oleh peningkatan echogenisitas dan kepadatan jaringan, peningkatan ukuran pankreas. Gambaran klinisnya sedikit, keluhan mungkin tidak ada. Untuk perubahan fibrotik adalah karakteristik:

  • pertumbuhan lambat;
  • tekanan minimal pada jaringan yang berdekatan;
  • tidak adanya metastasis.

Kasus telah dijelaskan di mana fibroma telah tumbuh menjadi ukuran yang sangat besar, merusak jaringan tidak hanya organnya sendiri, tetapi juga organ tetangganya, serta pembuluh dan serabut saraf. Pendidikan tidak menyebabkan ketidaknyamanan dan sering terdeteksi (perubahan fibroma atau fibromatosa) sebagai temuan pada USG selama pemeriksaan fisik atau pemeriksaan patologi organ-organ sistem pencernaan. Ketika fibroma terletak di kepala pankreas, di mana pankreas umum terhubung dengan saluran empedu, ia dapat membanjiri mereka dengan pembentukan penyakit kuning. Dengan tumbuhnya fibroma di kepala hingga ukuran besar, ia bisa memampatkan usus kecil dengan tampilan gambar obstruksi usus.

Penggantian jaringan yang berfungsi normal dari pankreas ke ikat terjadi dalam proses kronis. Alasannya mungkin kebiasaan makan yang buruk dan kebiasaan, pengobatan acak atau jangka panjang, keracunan, infeksi, penyakit kandung empedu, stres, usia lebih dari 60 tahun.

Diagnostik

Untuk mengidentifikasi penyebab perubahan yang terdeteksi, laboratorium dan metode diagnostik fungsional digunakan. Dari tes laboratorium diperlukan:

  • tes darah klinis umum;
  • biokimia (diastasis darah, bilirubin, transaminase, protein dan fraksinya).

Metode ini dapat mendeteksi peradangan akut (leukositosis, LED tinggi), peningkatan diastasis menegaskan pankreatitis, perubahan bilirubin dan transaminase (ALT, AST, GGT) menunjukkan adanya hepatitis.

Dari studi fungsional, perlu untuk melakukan USG OBP dan ZP dengan studi menyeluruh tentang struktur organ, EFGDS (esophagofibrogastroduodenoscopy) untuk mempelajari keadaan mukosa duodenum dan perut. Erosi yang terungkap, ulkus, kelainan bentuk katrik memungkinkan untuk memperjelas diagnosis dasar. Ultrasonografi dianjurkan untuk dilakukan setahun sekali.

Dengan diagnosis yang tidak jelas, direkomendasikan CT atau MRI organ perut, ruang retroperitoneal (OBP dan ZP), yang secara signifikan meningkatkan kemungkinan menentukan diagnosis yang benar.

Dalam kasus diagnostik yang kompleks, MRI - magnetic resonance imaging lebih sering digunakan untuk mengklarifikasi patologi organ perut. Jika karena alasan tertentu tidak cocok untuk pasien, mereka menggunakan computed tomography, yang telah menerima umpan balik yang baik dari dokter dari semua spesialisasi. Metode ini memungkinkan Anda untuk melihat bagian-bagian organ berlapis dalam berbagai proyeksi, untuk mengidentifikasi bahkan cacat kecil dalam struktur jaringan.

Ada kontraindikasi untuk CT, karena sinar-X digunakan. Seorang anak tidak dapat dirujuk ke penelitian, CT scan tidak dilakukan pada seorang wanita selama kehamilan, pada orang dewasa dengan intoleransi yodium (jika dilakukan dengan kontras), serta pada patologi hati dan ginjal.

Tanda-tanda gema

Echoprints menempati posisi terdepan dalam diagnostik ultrasound. Metode ini didasarkan pada penggunaan gelombang suara ultra-tinggi yang aman bagi manusia. Mereka menembus tubuh dan dipantulkan, memberikan gambaran objektif dari jaringan. Tanda-tanda gema utama adalah:

  • heterogenitas struktur pankreas karena area-area yang meningkatkan echogenisitas;
  • peningkatan echogenicity yang tidak merata;
  • pelebaran saluran yang tidak rata;
  • perubahan ukuran pankreas (peningkatan karena edema pada fase akut penyakit atau penurunan tahap akhir penyakit dengan atrofi dan fibrosis);
  • tanda-tanda gema tambahan (adanya kista dan pseudokista, perubahan saluran).

Jenis perubahan difus apa yang diungkapkan?

PZh pada USG ditampilkan sebagai seragam tubuh seragam - echogenisitasnya tidak berubah, sesuai dengan hati dan limpa. Kepadatannya mungkin menyimpang dari nilai normal ke arah kenaikan atau penurunan. Echogenisitas meningkat dengan meningkatnya densitas echo parenkim dan perkembangan fibrosis. Ketika kepadatan menurun, echogenicity menurun. Ini terjadi ketika ada kista atau cairan lain di jaringan, pemeriksaan USG dapat menunjukkan hal ini.

Kemungkinan area struktur heterogen. Di hadapan patologi, dimensinya meningkat atau menurun.

Sifat tidak spesifik dari perubahan difus pada ultrasound dapat berbeda:

  1. Perubahan difus sedang dengan berkurangnya densitas echo dan struktur yang tidak seragam lebih merupakan karakteristik pankreatitis akut, ketika struktur jaringan tidak berubah sepanjang organ. Di bawah pengaruh enzim, pencernaan sendiri terjadi, yang mengarah ke edema (lokal atau akut) dan peningkatan kelenjar. Pankreatitis akut ditandai oleh perubahan fokal, segmental, atau total.
  2. Mengurangi echogenisitas dan kepadatan gema, strukturnya bisa berbeda, tetapi diubah secara merata, ukuran pankreas tetap sama. Ini adalah karakteristik pankreatitis kronis: sering diganti dengan jaringan lemak, saluran mengubah bentuk dan ketebalan dinding.

Pengobatan DIPZH

Perubahan difus pada jaringan pankreas tidak memerlukan terapi, karena mereka bukan penyakit, tetapi hanya konsekuensi dari setiap patologi pankreas atau organ tetangga. Mereka menunjukkan proses alami dalam tubuh (ditemukan pada orang tua dan dapat dideteksi pada anak) atau penyakit yang diderita di masa lalu. Dalam kasus seperti itu, DIPZH seharusnya tidak menimbulkan kekhawatiran, terutama dengan kesehatan yang baik dan tidak ada keluhan. Oleh karena itu, pengobatan hanya diresepkan dengan diagnosis yang ditentukan dan dapat bersifat konservatif dan operasional.

Patologi utama sedang dirawat, yang dideteksi dengan mengklarifikasi keluhan, anamnesis, pemeriksaan fisik dan metode fungsional. Tidak mungkin menyembuhkan perubahan yang sudah terbentuk dalam struktur jaringan organ, karena ini disebabkan oleh penggantian sel-sel sehat pankreas dengan jaringan ikat atau adiposa.

Ketika tidak diucapkan eksaserbasi pankreatitis untuk pengobatan perubahan difus diresepkan diet terapeutik dan fisioterapi.

Jika diabetes mellitus menjadi penyebab DIPZH, perlu untuk mempertahankan kadar glukosa normal dalam darah: diet, obat penurun gula ditentukan. Untuk mendapatkan hasil yang diinginkan, perlu melakukan semua yang diresepkan dokter selama pemeriksaan. Kadang-kadang diizinkan untuk menggunakan resep tradisional dari rempah-rempah.

Pengobatan perubahan difus pada pankreas pada lansia tidak diperlukan. Hal ini diperlukan untuk mematuhi diet, gaya hidup aktif, menghentikan kebiasaan buruk.

Karena itu, jika DIPZH terdeteksi untuk pertama kalinya, perlu untuk mengetahui penyebabnya, menghilangkannya, dan meresepkan terapi rehabilitasi. Untuk menormalkan keadaan dalam banyak kasus, perlu mengubah gaya hidup.

Terapi diet dan pencegahan diare

Diet dengan DIPZH yang terungkap tergantung pada diagnosis klinis. Perubahan adalah hasil dari pankreatitis, diabetes. Nutrisi makanan, yang merupakan bagian dari terapi kompleks, diperlukan.

Dalam semua kasus, seorang pasien yang telah didiagnosis dengan CPHD harus berhenti minum alkohol, karena bahkan dosis kecil memiliki efek merusak pada jaringan pankreas. Dianjurkan juga untuk tidak memasukkan makanan berlemak, pedas, berasap, dan asin, bumbu yang memiliki efek sokogonny dan meningkatkan nafsu makan. Sosis, jus kemasan, makanan kaleng juga dikontraindikasikan. Makanan yang terdaftar menyebabkan peningkatan produksi jus lambung dan pankreas, menciptakan beban tinggi pada pankreas. Ini menyebabkan rasa sakit, penyebaran peradangan, komplikasi.

Makanan harus fraksional - sering, dalam porsi kecil, lembut: makanannya tidak terlalu panas atau dingin, semi-cair atau cair, dikukus, direbus atau direbus. Perlu untuk mematuhi konten kalori rendah (untuk ini ada tabel khusus yang memperhitungkan kalori dari produk yang digunakan, sesuai dengan menu yang dihitung). Preferensi diberikan pada makanan nabati dan susu, jika diet dengan penyakit yang teridentifikasi memungkinkannya. Ketika pankreatitis ditugaskan ke tabel diet nomor 5 oleh Pevzner dalam versi yang berbeda. Dalam kasus diabetes mellitus terungkap - tabel nomor 9, yang mengecualikan atau secara dramatis mengurangi konsumsi karbohidrat.

Jika diet yang diresepkan tidak diikuti, penyakitnya memburuk, kambuh terjadi, menyebabkan komplikasi, dan perubahan difus pada jaringan pankreas sedang berlangsung.

Untuk mencegah perkembangan patologi dan perkembangan komplikasinya, perlu berkonsultasi dengan spesialis tepat waktu dan secara akurat melaksanakan semua janji.