Utama / Usus

Pengobatan gastroduodenitis kronis pada tahap akut

Usus

Biasanya, selaput lendir lambung dan usus dipercaya dilindungi dari kerusakan oleh bakteri. Tetapi ketika terpapar faktor-faktor tertentu (kekebalan berkurang, mengonsumsi obat-obatan kuat, dll.), Itu mengurangi resistensi dan proses inflamasi terjadi. Gastroduodenitis kronis adalah penyakit yang disebabkan oleh gejala peradangan persisten di bagian pilorus lambung dan duodenum (duodenum). Seperti halnya penyakit kronis, gastroduodenitis ditandai oleh periode eksaserbasi. Pertimbangkan secara rinci tahapan dan gejala, serta prinsip-prinsip perawatan, nutrisi dan diet untuk penyakit ini.

Penyebab penyakit

Penyebab utama dari gejala penyakit ini dapat dibagi menjadi eksternal dan internal.

  • nutrisi yang tidak tepat atau kesalahan dalam diet (pedas, dingin, panas, makanan asin);
  • merokok, penyalahgunaan alkohol;
  • infeksi dengan Helicobacter pylori.

Dan faktor internal:

  • peningkatan sekresi asam klorida di lambung;
  • pelanggaran mikrosirkulasi di jaringan saluran pencernaan;
  • mengurangi pembentukan lendir pelindung;
  • penyakit endokrin dan eksaserbasi mereka;
  • kerusakan pada hati dan saluran empedu.
Paparan konstan pada setidaknya beberapa poin ini mengarah pada proses kronis. Dan stres apa pun (terutama kesalahan dalam diet) dapat menyebabkan eksaserbasi lain dan munculnya gejala gastroduodenitis.

Paling sering ini terjadi pada musim semi atau musim gugur, ketika lebih sulit untuk mengikuti prinsip-prinsip nutrisi yang tepat.

Gejala penyakitnya

Manifestasi gastroduodenitis kronis mirip dengan gastritis dan ulkus duodenum. Pertama-tama, itu menyakitkan. Jahitan atau pegal, terlokalisasi di bagian atas perut, di atas pusar. Itu selalu dikaitkan dengan pelanggaran diet, terjadi setelah setengah jam setelah makan. Mungkin ada rasa sakit "lapar".

Gejala tambahan yang menunjukkan pemburukan gastroduodenitis:

  • kembung, gemuruh, keluarnya gas;
  • morning sickness;
  • muntah konten yang mandek, sering dicampur dengan empedu;
  • bersendawa pahit atau asam;
  • mekar kelabu di lidah;
  • kursi tidak stabil;
  • nafsu makan yang buruk, kelemahan, kelelahan.

Secara obyektif, orang dapat melihat kulitnya memucat dan adanya kekurangan multivitamin (kuku rapuh, rambut rontok, gangguan tidur).

Tanda-tanda dan gejala eksaserbasi gastroduodenitis mudah dikacaukan dengan penyakit lain pada saluran pencernaan. Itu sebabnya jika Anda memiliki keluhan harus menghubungi dokter Anda.

Metode diagnostik

Berdasarkan keluhan Anda, dokter akan meresepkan pemeriksaan lengkap. Untuk penyakit lambung atau usus pun tidak bisa tanpa endoskopi. Untuk diagnosis gastroduodenitis, Anda perlu menjalani FEGDS (fibroesophagogastroduodenoscopy). Prosedur ini selalu dilakukan dengan perut kosong. Melalui rongga mulut di perut, dan kemudian usus, sebuah tabung diperkenalkan dengan kamera. Pada monitor khusus, dokter memeriksa kondisi selaput lendir. Kehadiran penyakit ini diindikasikan dengan: erosi pada dinding lambung atau usus, peningkatan perdarahan saat disentuh, kemerahan dan pembengkakan jaringan. Untuk menentukan penyebab dan tingkat peradangan, cubit sepotong jaringan untuk analisis histologis (biopsi).

Untuk meresepkan pengobatan yang memadai, analisis tambahan diperlukan: pH-metri intragastrik. Hal ini memungkinkan untuk mengevaluasi fungsi sekresi lambung. Probe dimasukkan ke dalam lambung dengan elektroda pada akhirnya, mereka mengevaluasi tingkat keasaman sebelum dan sesudah pemberian histamin. pH diukur di semua bagian perut, hasilnya dibandingkan. Jika setidaknya satu dari keasaman lebih tinggi dari normal, maka "pengasaman" dari duodenum juga dimungkinkan. Yang mengindikasikan eksaserbasi gastroduodenitis.

Anda juga harus meresepkan tes napas urease untuk mendeteksi Helicobacter pylori. Kehadiran bakteri juga dapat dideteksi dalam spesimen biopsi setelah fegds.

Selain itu, lakukan tes darah umum dan biokimia, analisis feses untuk menentukan tingkat keparahan proses.

Jenis perawatan

Terapi penyakit ini panjang dan konsisten, tergantung pada jumlah gejala, tahap dan beratnya proses. Ini termasuk diet dengan semua prinsip nutrisi yang tepat, mode motorik, obat-obatan dan obat tradisional.

Diet untuk gastroduodenitis kronis

Makanan harus sering, fraksional, dalam porsi kecil. Makanan diproses secara termal dan didinginkan hingga suhu kamar. Dalam diet, Anda harus merebus daging tanpa lemak (kalkun, ayam, daging sapi muda, kelinci), ikan, dan sayuran (sebaiknya dimasak dalam air atau dikukus). Anda bisa makan dan sereal, buah-buahan, roti putih, produk susu, keju rendah lemak, mentega dan minyak sayur, teh lemah. Dari minuman berkarbonasi, kopi, permen, dipanggang, diasapi, dan diasinkan pada saat diet harus ditinggalkan. Juga layak untuk berhenti dengan alkohol dan merokok.

Perawatan obat-obatan

Satu diet, tentu saja, tidak cukup. Pertama-tama, Anda perlu memengaruhi penyebab penyakit. Paling sering itu adalah bakteri Helicobacter pylori. Karena itu, perawatan tanpa antibiotik tidak akan lengkap. Resepkan Clarithromyci, Amoxicillin, Tetracycline dan Metronidazole (obat ini bukan milik antibiotik, tetapi memiliki efek antimikroba).

Selain itu, perawatan yang digunakan:

  • blocker pompa proton - Omeprazole, Lansoprazole, Rabeprazole (mengurangi keasaman di perut);
  • H2-histamine receptor blocker - Ranitidine, Famotidine, Zantaq (mengurangi volume total jus lambung);
  • antasida, alginat - Maalox, Gastal, Tams, Gaviscon, Palmagel (menetralkan asam klorida);
  • spasmolytics - Drotaverine, Papaverine (untuk menghilangkan gejala yang menyakitkan dan menormalkan usus);
  • multivitamin - untuk memulihkan tubuh secara keseluruhan;
  • obat penenang - akar valerian, Corvalol, minyak mint.

Obat tradisional dalam pengobatan gastroduodenitis kronis

Dimasukkannya Essentuki dan Borjomi dalam makanan bermanfaat. Anda perlu minum segelas air di pagi hari dan sebelum tidur, kursus berlangsung dua hingga tiga minggu. Maka pastikan untuk istirahat.

Tanpa pengobatan phytotherapy juga tidak cukup. Gunakan infus valerian, licorice, yarrow, mint, marigold dan St. John's wort. Herbal tidak hanya berkontribusi pada penyembuhan erosi, tetapi juga memiliki efek menenangkan dan rileks.

Pencegahan gastroduodenitis

Untuk menghindari penyakit saluran pencernaan akan membantu nutrisi dan diet yang tepat. Tentu saja, seiring dengan ketaatan pada rezim motorik dan gaya hidup sehat. Jika Anda telah didiagnosis menderita gastroduodenitis kronis, jangan putus asa. Ikuti semua rekomendasi perawatan, dan eksaserbasi penyakit akan menjadi hal di masa lalu.

Pembesaran gastroduodenitis

Gastroduodenitis kronis adalah penyakit radang di mana selaput lendir lambung dan duodenum dipengaruhi. Bahkan, ada penggabungan dua proses menjadi satu, yaitu gastritis dan duodenitis.

Untuk proses patologis ditandai dengan onset alternatif periode remisi dan eksaserbasi. Penyakit ini mempengaruhi sifat regeneratif selaput lendir saluran pencernaan, yang berarti bahwa ia kehilangan sifatnya karena penyembuhan sendiri.

Lesi pada membran mukosa dapat menjadi fokal dan difus, yaitu terbatas dan luas. Penyakit ini ditandai oleh perkembangan proses patologis, yang mensyaratkan munculnya perubahan atrofi pada permukaan mukosa - konsekuensi yang tidak dapat diubah.

Eksaserbasi gastroduodenitis kronis paling sering terjadi pada latar belakang situasi stres, gangguan makan, aktivitas fisik. Kekambuhan lebih sering terjadi pada periode musim gugur dan musim semi. Penyakit ini merupakan masalah yang sangat umum sehingga hingga hari ini masih menjadi masalah yang mendesak di kalangan ahli pencernaan dan dokter anak.

Insidiousness penyakit ini terletak pada kenyataan bahwa pada awal proses, pasien hampir tidak khawatir dengan gejala apa pun. Ini memerlukan banding kemudian ke spesialis. Eksaserbasi gastroduodenitis membutuhkan penanganan segera, karena dapat menimbulkan konsekuensi serius.

Manifestasi klinis kambuh mirip dengan penyakit lain pada saluran pencernaan, oleh karena itu, hampir tidak mungkin untuk mengenalinya sendiri. Berapa lama eksaserbasi gastroduodenitis bertahan, bagaimana manifestasinya dan metode apa yang dapat memperpanjang remisi?

Faktor pemicu

Eksaserbasi gastroduodenitis kronis dapat dikaitkan dengan faktor endogen dan eksogen. Pertama, pertimbangkan penyebab endogen yang berkembang di tubuh Anda sendiri. Dasar pengembangan terletak faktor agresif dan protektif pada saluran pencernaan. Jus lambung, asam klorida, empedu, sekresi pankreas - semua ini mengacu pada faktor agresif.

Perlindungan dari mereka adalah suplai darah yang memadai, sekresi lendir, prostaglandin, buffer bikarbonat. Pelanggaran regulasi saraf dapat memicu ketidakseimbangan. Itulah sebabnya gastroduodenitis kronis pada tahap akut paling sering disebabkan oleh gangguan neurologis, cedera, dan dystonia vegetatif-vaskular (VVD).

Ada juga banyak faktor buruk dari luar yang dapat berperan dalam menyebabkan reaksi inflamasi:

  • nutrisi yang tidak tepat. Ini mungkin termasuk penyalahgunaan lemak, asin, goreng, tepung. Secara negatif mempengaruhi kondisi selaput lendir makanan kering dan makanan cepat saji;
  • kebiasaan buruk: alkoholisme, merokok;
  • puasa, diet radikal;
  • racun aktif secara kimia;
  • situasi stres, kecemasan, perasaan;
  • Helicobacter pylori;
  • Tidur yang tidak memadai, istirahat yang tidak memadai.

Varietas

Tergantung pada karakteristik endoskopik, spesialis membagi gastroduodenitis ke dalam bentuk berikut:

  • Dangkal. Proses ini ditandai dengan pembengkakan dan kemerahan pada selaput lendir, serta peningkatan pembentukan lendir. Seiring dengan ini, kelenjar lambung dipertahankan dan, sebagai aturan, ada tingkat keasaman normal. Proses ini hanya melibatkan selaput lendir, dan semua struktur lambung dan duodenum lainnya tidak terganggu.
  • Erosive. Hal ini ditandai dengan terbentuknya cacat pada permukaan selaput lendir. Selama remisi, erosi dapat menyembuhkan, dan selama eksaserbasi, mereka muncul kembali hanya di daerah lain. Penyakit ini merespon dengan baik terhadap pengobatan dan para ahli menyebutnya sebagai bentuk stres.
  • Hiperplastik. Ada penebalan selaput lendir dengan pembentukan pertumbuhan. Disertai rasa sakit di perut bagian atas dan muntah. Bentuk ini bisa berubah menjadi tumor ganas.
  • Hemoragik. Merupakan variasi dari tipe erosif. Ini berbeda hanya pada kenyataan bahwa darah mulai mengalir dari erosi. Pasien muncul gejala khas dalam bentuk muntah "bubuk kopi" dan kotoran hitam.
  • Atrofi Hal ini ditandai dengan penipisan selaput lendir dan kematian kelenjar. Ini mempengaruhi produksi asam klorida, menghasilkan keasaman berkurang. Gastroduodenitis atrofi dianggap sebagai bentuk prakanker. Paling sering diamati pada orang tua.

Tergantung pada keadaan sekresi asam klorida, gastroduodenitis terjadi dengan keasaman rendah dan tinggi. Tergantung pada faktor penyebabnya, penyakit ini dibagi menjadi bentuk kimiawi yang bersifat infeksius, autoimun. Jenis gastroduodenitis khusus yang dibedakan: granulomatosa dan eosinofilik.

Fitur karakteristik

Seperti halnya penyakit kronis, gastroduodenitis terjadi dalam beberapa tahap. Selama fase eksaserbasi, penyakit ini dapat menyebabkan kram perut, muntah, diare, nyeri setelah makan. Ini semua mencirikan fase aktif, yang berlangsung dari satu minggu hingga satu bulan. Setelah ini datang remisi.

Sorot gejala utama eksaserbasi:

  • serangan mual dan muntah;
  • ketidaknyamanan perut;
  • sekitar dua jam setelah makan, rasa sakit muncul di rongga perut bagian atas yang menusuk atau memotong;
  • plak lidah;
  • pelanggaran kursi;
  • gugup dan mudah marah;
  • asam sendawa;
  • migrain;
  • perubahan rasa;
  • mulas;
  • mulut kering, peningkatan air liur;
  • takikardia, hipotensi;
  • perubahan selera di mulut;
  • kulit pucat;
  • berkeringat;
  • gangguan tidur;
  • penurunan kinerja;
  • kehilangan nafsu makan, kelelahan tubuh;
  • perut gemuruh.

Secara terpisah, sorot gejala bentuk erosif. Para ahli mengatakan ini adalah kondisi pra-ulkus. Ada peningkatan produksi asam klorida, serta gangguan suplai darah dan trofisme. Untuk gastroduodenitis erosif ditandai dengan munculnya tanda-tanda seperti:

  • nyeri epigastrium setelah makan;
  • berat setelah makan;
  • mulas dan sendawa asam;
  • pelanggaran kesejahteraan umum;
  • kehilangan nafsu makan, penurunan berat badan;
  • tanda-tanda anemia.

Dalam tipe atrofi, kekebalan menghasilkan antibodi terhadap sel mereka sendiri. Akibatnya, sel-sel kelenjar lambung mati di bawah aksi antibodi. Perubahan atrofi dinyatakan sebagai berikut: perasaan perut penuh, sindrom nyeri ringan, bersendawa dengan rasa busuk atau pahit, berdeguk di perut, sakit kepala, apatis, kelemahan.

Untuk gastroduodenitis dengan peningkatan keasaman, nyeri puasa adalah karakteristik. Mereka memiliki karakter menusuk atau memotong. Pasien khawatir bersendawa asam, mulas, mual, muntah. Ia memiliki kecenderungan untuk mengalami sembelit.

Fitur penyakit pada anak-anak

Gastroduodenitis kronis pada tahap akut pada anak ditandai dengan variasi gejala yang lebih besar. Ini disebabkan oleh fakta bahwa duodenum memiliki fungsi endokrin. Pada anak-anak, tanda-tanda dystonia vegetatif-vaskular muncul.

Mereka mungkin mengeluh sakit kepala parah, pusing, gangguan tidur, kelemahan. Beberapa saat setelah makan, keringat dan keringat muncul. Gejala karakteristik hipoglikemia juga dapat menjadi perhatian: pusing, gemetar, kelemahan otot.

Pada anak-anak, kejengkelan gastroduodenitis sering dikombinasikan dengan perkembangan pankreatitis reaktif dan diskinesia bilier. Dalam sekitar setengah dari kasus, patologi sistem saraf diamati. Seringkali rasa sakit menyebar, sehingga anak-anak kecil tidak dapat menentukan lokasi yang tepat dari rasa sakit.

Pengobatan gastroduodenitis akut

Pada tanda-tanda pertama kejengkelan untuk memperjelas diagnosis harus menghubungi ahli gastroenterologi Anda. Pengobatan gastroduodenitis kronis adalah serangkaian kegiatan yang meliputi: terapi obat, diet, pengobatan yang tepat, resep tradisional, tirah baring, fisioterapi, psikoterapi.

Pengobatan gastroduodenitis harus ditujukan untuk mencapai tujuan-tujuan berikut:

  • Menghilangkan reaksi inflamasi.
  • Pemulihan fungsi sekretori.
  • Normalisasi penerimaan dan pengeluaran sekresi empedu.
  • Eliminasi ketidakseimbangan perut, duodenum dan sistem saraf.

Obat-obatan

Dokter memilih obat tergantung pada jenis gastroduodenitis dan memprovokasi faktor perkembangannya. Misalnya, jika infeksi Helicobacter pylori terdeteksi, maka tidak ada cara untuk melakukannya tanpa agen antibakteri.

Sering menggunakan kombinasi dua atau tiga antibiotik. Dengan peningkatan keasaman, antasida dan antihistamin digunakan, serta inhibitor pompa proton. Untuk memerangi perubahan atrofi, tentukan persiapan bismut.

Diet

Nutrisi yang tepat sangat penting dalam pengobatan radang lambung dan duodenum. Pertama, mari kita bicara tentang produk yang tidak termasuk lemak, pedas, diasap, diasinkan, dll., Minuman beralkohol, kaldu kaya, teh kental, dan kopi.

Sayuran dan buah-buahan harus diproses secara termal, kecuali tomat. Produk-produk seperti lobak, kol, bayam, mentimun, bawang, mengiritasi selaput lendir, sehingga selama periode kambuh mereka harus ditinggalkan. Produk bisa dipanggang, dikukus, direbus, dan direbus.

Setiap organisme adalah individu, jadi jika suatu produk secara pribadi menyebabkan kejengkelan, maka itu harus ditinggalkan. Pada hari-hari awal eksaserbasi, makanan harus terdiri dari ramuan dan kolak tanpa gula: rosehip, kakao, teh herbal.

Beberapa hari kemudian, diizinkan untuk menambahkan sup sayur dan kaldu rendah lemak dengan sedikit sereal dalam makanan. Ini mungkin nasi, oatmeal, atau semolina. Sehubungan dengan hidangan daging, lebih baik memberikan preferensi untuk varietas rendah lemak: kelinci, ayam, daging sapi. Ikan kukus juga diperbolehkan.

Resep rakyat

Selain pengobatan dan diet, mempercepat proses penyembuhan akan membantu tips pengobatan tradisional. Untuk persiapan obat-obatan non-tradisional, tanaman berikut diambil sebagai dasar: yarrow, chamomile, St. John's wort, hop, valerian, dill.

Resimen penerimaan adalah seorang dokter, itu adalah individu untuk setiap pasien. Resep tradisional digunakan untuk tujuan terapeutik dan profilaksis. Pertimbangkan metode yang paling efektif:

  • Jus. Anda bisa menggunakan jus kentang dan kol. Hanya jus segar yang harus digunakan, yang dikonsumsi di setengah dari kamp sebelum makan. Kursus perawatan adalah sepuluh hari, maka Anda perlu istirahat sepuluh hari. Jus paling baik diencerkan dalam proporsi yang sama dengan air. Mereka menghentikan gejala penyakit dan menormalkan proses pencernaan.
  • Infus mint. Tuang setengah gelas mint kering dengan satu liter air mendidih dan diamkan dalam termos. Di pagi hari, minum setengah gelas dengan perut kosong, dan kemudian jumlah yang sama harus diambil sebelum makan siang dan makan malam.
  • Biji rami. Produk harus diubah menjadi tepung. Satu sendok makan rami dituangkan dengan dua gelas air dan dibakar. Setelah air mendidih, produk direbus dengan api kecil selama dua puluh menit. Maka dia harus dibiarkan berdiri selama satu jam. Ambil infus harus di pagi hari dengan perut kosong selama tiga bulan. Setelah akhir bulan jangan lupa untuk istirahat sepuluh hari.
  • Infus celandine. Rumput diisi dengan alkohol dan dibiarkan meresap selama dua minggu. Mulailah menggunakan lima tetes, dengan menambah dosis satu tetes per hari. Dosis maksimum adalah lima puluh tetes, maka dosis harus dikurangi dalam urutan terbalik.

Eksaserbasi gastroduodenitis kronis dapat dikaitkan dengan kesalahan nutrisi, infeksi Helicobacter pylori, atau bahkan situasi yang membuat stres. Proses patologis menyebabkan ketidaknyamanan yang hebat, menyebabkan rasa sakit dan gangguan pencernaan dalam bentuk mulas, bersendawa, perut kembung.

Gastroduodenitis memiliki berbagai bentuk, beberapa di antaranya disebut kondisi pra-ulkus atau bahkan prakanker oleh beberapa ahli. Untuk menghindari perkembangan komplikasi berbahaya, hubungi dokter spesialis tepat waktu. Menghilangkan penyakit hanya bisa tindakan rumit.

Pengobatan gastroduodenitis bukan hanya terapi obat. Untuk mengatasi peradangan, perlu mengubah gaya hidup dan mengatur pola makan. Ikuti semua rekomendasi dokter, hentikan kebiasaan buruk, jangan biarkan pikiran negatif menguasai pikiran Anda, dan menjadi sehat!

Gejala dan pengobatan gastroduodenitis pada tahap akut

Gastroduodenitis kronis adalah penyakit pada saluran pencernaan, yang ditandai dengan proses inflamasi konstan dari selaput lendir lambung dan duodenum.

Bentuk patologi ini memiliki periode di mana pasien mengalami eksaserbasi gastroduodenitis terkait dengan ketidakpatuhan dengan diet yang ditentukan atau karena alasan lain, di antaranya adalah stres berkepanjangan, kebiasaan buruk - penyalahgunaan alkohol, merokok.

Fitur dari periode gastroduodenitis akut

Biasanya, bentuk kronis dari penyakit ini tidak menunjukkan gejala - pasien tidak mengeluh nyeri di daerah epigastrik. Namun, gastroduodenitis pada tahap eksaserbasi dapat membuat seseorang cemas.

Bentuk akut dan eksaserbasi penyakit kronis tidak perlu bingung - kondisi patologis ini sangat berbeda satu sama lain.

Berapa lama eksaserbasi berlangsung tergantung pada pasien itu sendiri dan kepatuhan terhadap pengobatan yang ditentukan oleh dokter.

Nutrisi yang tepat, pengobatan, dan kepatuhan terhadap rezim kerja dan istirahat akan dengan cepat menghilangkan manifestasi yang tidak menyenangkan dan kesehatan yang buruk.

Namun, jika pasien selama eksaserbasi terus makan berbagai makanan ringan, junk food, makanan pedas atau goreng, minum alkohol, dan sebagainya, maka timbulnya masa lega akan sangat tertunda.

Dalam hal ini, minum obat tidak akan membantu untuk sepenuhnya menghilangkan kondisi patologis.

Perjalanan gastroduodenitis pada orang dewasa dan anak-anak sangat mirip - tahap eksaserbasi dan remisi terus-menerus bergantian. Tergantung pada kejadian faktor selaput lendir yang mengiritasi, kambuh mungkin lebih atau kurang umum pada pasien yang berbeda.

Namun, harus dicatat bahwa jika eksaserbasi gastroduodenitis xp dan gejala khasnya tidak muncul selama 2 tahun atau lebih, pasien menjalani tahap remisi klinis. Ini tidak berarti pemulihan total, tetapi berfungsi sebagai alasan untuk sedikit kegembiraan - selaput lendir secara bertahap kembali ke keadaan sehat.

Penyebab penyakit

Tidak mungkin untuk mengatakan secara tegas tentang penyebab kasus klinis gastroduodenitis kronis dan eksaserbasi patologi.

Ada sejumlah faktor yang secara langsung atau tidak langsung menyebabkan radang lambung dan duodenum.

Setiap pasien dapat memiliki prasyarat sendiri, yang berkontribusi pada perkembangan kondisi patologis pada saluran pencernaan.

Dalam manual modern, alasan utama untuk pengembangan gastroduodenitis adalah:

  • kecenderungan genetik untuk penyakit radang dan ulseratif pada saluran pencernaan;
  • tidak patuh dengan diet (makanan ringan dalam perjalanan, melewatkan makan, kelaparan yang disengaja);
  • pelanggaran penuh, diet rasional dan penggunaan berbagai produk yang mengiritasi selaput lendir lambung dan duodenum;
  • kekurangan elemen-elemen jejak tertentu dalam tubuh;
  • pelanggaran instruksi penggunaan obat-obatan tertentu, yang menyebabkan ketidakseimbangan mikroflora;
  • faktor lingkungan;
  • stres berkepanjangan, kondisi mental dan emosi yang tidak stabil;
  • kebiasaan buruk - penyalahgunaan alkohol dan junk food, merokok;
  • adanya helicobacteria spesifik di daerah pilorus lambung;
  • invasi cacing;
  • infeksi virus dan bakteri pada mulut, faring;
  • penyakit kronis yang panjang pada kelenjar pencernaan - hati, pankreas;
  • pelanggaran pasokan jaringan saluran pencernaan dengan oksigen;
  • patologi sistem kekebalan tubuh.

Selain itu, perubahan respons lingkungan jus lambung juga dapat memengaruhi perkembangan peradangan.

Peningkatan atau penurunan keasaman isi lambung mungkin disebabkan oleh peningkatan produksi asam klorida dalam beberapa kasus, atau karena penguncian sfingter yang longgar, yang mencegah benjolan makanan memasuki duodenum dan menempel kembali.

Jika selaput lendir lambung dan duodenum meradang, maka pemrosesan makanan dan penyerapan nutrisi, vitamin dan mineral terganggu.

Seseorang yang sakit pada tahap awal perkembangan patologi tidak mengalami gejala spesifik, namun, selama periode eksaserbasi, kondisinya semakin memburuk.

Gejala gastroduodenitis pada tahap eksaserbasi

Tanda-tanda utama eksaserbasi penyakit ini adalah:

  • sensasi tidak menyenangkan, yang sering digantikan oleh sakit perut akut;
  • serangan mual dan muntah;
  • peningkatan pembentukan gas, sendawa yang tidak menyenangkan;
  • tinja kesal (sembelit, diare);
  • penampilan plak spesifik pada lidah;
  • kelemahan, penurunan kinerja, kelelahan;
  • pucat pada kulit, selaput lendir gusi;
  • pelanggaran proses metabolisme karena kekurangan vitamin dan mineral, rambut dan kuku rapuh;
  • gangguan tidur.

Gejala dan pengobatan eksaserbasi gastroduodenitis harus konsisten. Tidak layak memperlakukan sesuatu yang tidak dikeluhkan oleh orang sakit. Penting untuk menghilangkan penyebab dan konsekuensi dari kondisi patologis.

Diagnosis patologi

Untuk membuat diagnosis diferensial, dokter meresepkan sejumlah studi dan tes laboratorium:

  • FEGDS;
  • Ph-metry, yang memungkinkan untuk mengevaluasi keasaman isi lambung;
  • tes urease.

Selain itu, pemeriksaan mikroskopis dari bahan biopsi mukosa adalah metode tambahan yang diinginkan untuk pemeriksaan kompleks, yang memungkinkan untuk mengidentifikasi Helicobacter pylori dan menentukan tingkat infeksi saluran pencernaan.

Diagnosis dan perawatan dalam kondisi akut dilakukan di rumah sakit di bawah pengawasan dokter.

Pengobatan gastroduodenitis akut

Eksaserbasi gastroduodenitis harus diobati, dan pengobatan memiliki beberapa tujuan utama:

  • dengan cepat menghilangkan gejala penyakit yang tidak menyenangkan dan menyakitkan;
  • menormalkan proses metabolisme dalam tubuh;
  • untuk mencegah terjadinya komplikasi serius dalam bentuk tukak lambung atau duodenum;
  • mencapai remisi berkelanjutan.

Gastroduodenitis kronis pada tahap akut membutuhkan perawatan di rumah sakit, di mana pasien akan berada di bawah pengawasan staf medis setiap saat, saat istirahat dan mengikuti diet ketat, yang ditunjukkan pada penyakit ini.

Terapi gastroduodenitis harus ditujukan untuk meringankan kondisi pasien dan menghilangkan penyebab proses inflamasi yang memperburuk pada saluran pencernaan.

Perawatan obat-obatan

Pilihan obat untuk memperburuk penyakit tergantung pada penyebab kondisi ini:

  • antibiotik dalam mendeteksi Helicobacter pylori;
  • antihistamin, blocker reseptor dan pompa proton dengan keasaman tinggi;
  • NSAID;
  • kompleks vitamin dan mineral;
  • obat penenang.

Diet dengan gastroduodenitis

Aturan nutrisi dan produk yang disetujui tidak mengiritasi dinding lambung dan duodenum, yang secara signifikan mempercepat proses penyembuhan:

  1. Paket makan harus termasuk sarapan pertama dan kedua, makan siang, teh sore dan makan malam.
  2. Selama makan, penting untuk mengunyah makanan secara menyeluruh, tidak terburu-buru dan makan dalam potongan kecil. Nutrisi seperti itu secara signifikan mengurangi beban pada saluran pencernaan dan menyediakan pemrosesan benjolan makanan yang lebih baik.
  3. Produk yang harus dikecualikan sepenuhnya:

  • minuman beralkohol;
  • makanan cepat saji, camilan cepat, keripik;
  • goreng, makanan berlemak dengan tambahan pedas, pedas;
  • makanan kaleng, acar, daging asap.
  • buah jeruk;
  • kopi, teh, cokelat;
  • minuman berkarbonasi.

Selama periode eksaserbasi peradangan kronis mukosa gastrointestinal, perlu untuk benar-benar mengikuti diet ketat.

Gastroduodenitis - gejala dan pengobatan, eksaserbasi, diet

Transisi cepat di halaman

Penyakit pada saluran pencernaan - momok masyarakat modern. Kurangnya kebiasaan makan yang benar, diperburuk oleh stres yang sering dan kekebalan yang lemah, menyebabkan proses inflamasi di perut dan usus. Salah satu penyakit ini adalah gastroduodenitis.

Tidak seperti gastritis konvensional, proses inflamasi meluas tidak hanya ke mukosa lambung, tetapi juga mempengaruhi duodenum. Pada saat yang sama, dalam berbagai bentuk gastroduodenitis, gejalanya bisa sangat beragam, dengan dominasi tanda-tanda tertentu.

Gastroduodenitis - apa itu?

Gastroduodenitis adalah proses inflamasi yang menyebar ke mukosa lambung dan duodenum. Seringkali penyakit terjadi secara kronis dengan eksaserbasi berulang, dipicu oleh kesalahan gizi atau situasi yang membuat stres.

Dalam kebanyakan kasus, gastroduodenitis dikaitkan dengan peningkatan keasaman lambung. Namun, perkembangan peradangan pada latar belakang fungsi pembentukan asam yang normal atau berkurang tidak dikecualikan.

Dalam kasus terakhir, bentuk atrofi gastroduodenitis, yang merupakan kondisi prakanker, paling sering didiagnosis.

Penyebab utama gastroduodenitis:

  • Makanan irasional - kecanduan pedas dan goreng, sering mengonsumsi makanan panas / dingin, makanan ringan (makanan cepat saji), makanan tidak teratur, makan makanan dengan pewarna dan aditif buatan lainnya.
  • Kebiasaan buruk - penyalahgunaan alkohol, merokok.
  • Infeksi dengan bakteri Helicobacter pylori - memprovokasi gastroduodenitis dengan keasaman tinggi.
  • Penyakit pada saluran pencernaan - kolesistitis, hepatitis, pankreatitis, enterokolitis, keracunan makanan, dysbacteriosis, dan infeksi usus.
  • Efek iritasi dari beberapa obat - aspirin jangka panjang, terapi antibiotik.

Peningkatan risiko gastroduodenitis diamati pada orang dengan kerentanan herediter terhadap peningkatan keasaman di lambung dan proses inflamasi lainnya pada saluran pencernaan, serta ketidakseimbangan hormon dalam tubuh.

Gejala gastroduodenitis pada orang dewasa

Penyakit ini berkembang dalam gelombang dengan periode yang ditandai gejala menyakitkan gastroduodenitis dan perbaikan sementara kondisi ketika gejala penyakit minimal. Kejadian pertama dari penyakit ini dimanifestasikan oleh serangan tiba-tiba rasa sakit kram atau rasa sakit di bidang epigastrium.

Tanda-tanda pertama gastroduodenitis, serta eksaserbasi lebih lanjutnya, memberikan gejala yang jelas, meskipun agak sulit untuk mencurigai gastroduodenitis dalam kebanyakan kasus. Gejala gastroduodenitis pada orang dewasa, dan pengobatannya, tergantung pada jenis lesi mukosa (atrofi, superfisial, erosif).

Setiap bentuk gastroduodenitis ditandai oleh perubahan tertentu pada selaput lendir organ yang terkena dan munculnya gejala yang sesuai.

Gastroduodenitis superfisial

Terwujud peradangan katarak parah pada mukosa lambung (biasanya departemen piloriknya) dan duodenum 12. Hiperemia yang cerah, pembengkakan dan penebalan lipatan membran mukosa terdeteksi selama fibrogastroduodenoscopy.

  • Dalam bentuk penyakit ini, sensasi menyakitkan yang diucapkan muncul kedepan.

Gastroduodenitis Erosive

Ini merupakan bahaya tertentu, karena erosi non-penyembuhan jangka panjang terbentuk pada selaput lendir. Rasa sakitnya akut, sering di pagi hari sebelum makan. Nafsu makan berkurang tajam, termasuk karena mual yang konstan.

  • Kurangnya perawatan penuh dengan pembentukan borok yang dalam, gejala utamanya adalah muntah dengan darah dan feses berwarna gelap.

Gastroduodenitis atrofi

Terjadi pada latar belakang peradangan berkepanjangan pada latar belakang kemampuan sekresi lambung yang rendah. Secara bertahap, dinding lambung dan selaput lendir duodenum menebal, yang menyebabkan perlambatan dalam evakuasi makanan dan penurunan produksi asam klorida dan enzim yang diperlukan untuk membelah makanan.

Rasa sakit disertai dengan kembung dan sembelit. Dan meskipun tanda-tanda gastroduodenitis yang terjadi dengan atrofi mukosa tidak diucapkan seperti pada bentuk lain, penyakit ini cukup berbahaya.

  • Dengan perubahan atrofi, risiko kanker tinggi.

Seringkali, bentuk campuran gastroduodenitis terdeteksi. Namun, semua perubahan mukosa dicatat secara menyeluruh hanya dengan pemeriksaan endoskopi - FGDS.

Pembengkakan gastroduodenitis, gambaran

Eksaserbasi penyakit ini mengulangi gambaran proses inflamasi akut. Pada saat yang sama, dengan setiap kekambuhan penyakit, gejala gastroduodenitis secara bertahap memburuk. Keluhan pasien:

Rasa sakit

Nyeri epigastrium terjadi pada perut kosong atau beberapa saat setelah makan. Nyeri kram pada gastroduodenitis sering menunjukkan peningkatan keasaman, hampir hilang selama makan, dan muncul kembali setelah 1-1,5 jam.

Nyeri pegal-pegal muncul terutama dengan level rendah / normal dari pembentukan asam dan menyebabkan kecurigaan dari perubahan atrofi pada membran mukosa.

  • Jika gastritis yang biasa ditandai dengan lokalisasi nyeri epigastrium, dengan gastroduodenitis, nyeri dapat menyebar sedikit lebih rendah dan menyebar ke daerah umbilikal.

Mual / muntah, sendawa dan mulas

Mual yang terjadi selama gastroduodenitis sulit diatasi dengan minum obat khusus dan jarang berakhir dengan muntah. Juga, untuk penyakit ini dan tingkat keasaman lambung yang tinggi, nyeri ulu hati adalah khas, dipicu oleh refluks isi asam dari duodenum dan lambung ke kerongkongan (refluks).

  • Refluks duodenogastrik pada gastroduodenitis, yang terjadi dalam waktu lama, dapat memicu peradangan pada sepertiga bagian bawah kerongkongan dan memperburuk kondisi pasien.

Sintesis asam hidroklorat yang tidak memadai (keadaan hypoacid) menyebabkan bersendawa dengan aftertaste yang tidak menyenangkan (retensi makanan di lambung dan pencernaan yang tidak memadai). Kadang-kadang, bahkan ketika mengambil porsi kecil makanan, ada perasaan kenyang di perut dan udara dimuntahkan.

gejala eksaserbasi gastroduodenitis, foto

Gangguan kursi

Dengan gastroduodenitis, diare dan sembelit juga sering terjadi. Mungkin pergantian mereka. Ini menyebabkan kembung karena akumulasi gas (perut kembung), terutama dengan keasaman rendah.

Gejala umum

Gangguan pencernaan mempengaruhi kondisi tubuh secara keseluruhan. Pasien sering mengeluh sakit kepala, kelelahan, masalah tidur, lekas marah, kurang nafsu makan.

  • Tanda karakteristik adalah kelemahan yang jelas setelah makan: seseorang benar-benar tertidur setelah makan, bahkan dengan cukup istirahat di malam hari.

Sering ditandai kulit pucat, terkupas di telapak tangan dan tanda-tanda kekurangan vitamin lainnya. Dengan perjalanan penyakit yang panjang, penurunan berat badan bisa terjadi.

Tanpa pengobatan yang tepat, kejang gastroduodenitis berlangsung 1-2 bulan. Pada saat yang sama, nyeri spontan agak menurun setelah 1-2 minggu, meskipun palpasi zona epigastrium tetap terasa nyeri selama 2-3 minggu.

Pengobatan gastroduodenitis, obat-obatan

Pengobatan harus segera dimulai dengan tanda-tanda pertama gastroduodenitis. Rejimen pengobatan termasuk terapi obat (untuk mencapai remisi) dan diet yang harus diikuti tidak hanya selama pengobatan, tetapi juga selama beberapa bulan hingga bertahun-tahun setelah terapi obat.

  • Dengan gastroduodenitis kronis dan kekambuhan yang sering, makanan diet secara ketat diamati hampir semua kehidupan.

Terapi obat-obatan

Kursus obat dalam pengobatan gastroduodenitis ditentukan tergantung pada keluhan, kondisi pasien dan data diagnostik yang diperoleh (tingkat keasaman, perubahan pada mukosa). Ditunjuk:

  1. Ketika mendeteksi Helicobacter - obat antibakteri (Biseptol, Co-trimoxazole, Metronidazole, Amoxicillin), perjalanan 7-10 hari;
  2. Untuk menekan peningkatan keasaman - antasida (Rennie, Almagel, Fosfalyugel, Vikalin), penghambat histamin (Cimetidine) dan penghambat pompa proton (Omeprazole, Omez);
  3. Dengan perubahan atrofi dan pengurangan aktivitas enzimatik - enzim (Pancreatin, Mezim Forte) tentu saja tidak lebih dari 10 hari;
  4. Untuk menghilangkan mual dan muntah - antiemetik (Reglan);
  5. Pada sindrom nyeri parah - antispasmodik (No-Spa);
  6. Bentuk Erosive - perlu menggunakan cara yang merangsang regenerasi jaringan (minyak buckthorn laut) dan melindungi selaput lendir (De-nol);
  7. Terapi vitamin.

Pengobatan gastroduodenitis yang efektif pada orang dewasa dan anak-anak hanya dapat diresepkan oleh ahli gastroenterologi yang berkualitas. Dalam hal apapun tidak boleh mengambil solusi soda dengan mulas. Sering tidak aktifnya asam dalam lambung dengan soda dipenuhi dengan peningkatan refleks keasaman dan penurunan kondisi pasien.

Diet selama eksaserbasi gastroduodenitis

Selama periode gejala gastroduodenitis yang diucapkan, direkomendasikan untuk mematuhi aturan berikut:

  1. Rezim suhu makanan dan minuman - penolakan panas dan dingin.
  2. Mengunyah dengan seksama - satu sendok harus dikunyah 20-25 kali.
  3. Nutrisi medis - makan dalam porsi kecil, rata-rata, 6 kali sehari.

Untuk gastroduodenitis akut, diet No. 1 ditentukan. Nutrisi medis meliputi:

  • sup bubur dengan kaldu rendah lemak;
  • irisan daging rendah lemak, ayam rebus dan ikan laut;
  • pure sayuran dan bubur;
  • semua jenis produk susu (keju cottage rendah lemak, keju tawar, kefir, krim asam), dengan hati-hati dengan susu murni (dapat menyebabkan kembung);
  • telur rebus, telur orak-arik;
  • roti putih kering atau biskuit, roti abu-abu;
  • kue kering yang belum selesai tanpa krim;
  • buah-buahan dan sayuran (lebih baik direbus, dipanggang);
  • jus harus diencerkan;
  • teh lemah, kopi lemah dengan susu, air mineral.

Pembatasan menyangkut garam dan gula. kelebihan dari yang terakhir dalam makanan dapat menyebabkan fermentasi di usus dan perut kembung. Anda harus sepenuhnya meninggalkan alkohol, makanan yang digoreng untuk dikukus atau direbus.

Di luar memperburuk pembatasan makanan tidak begitu ketat (tabel nomor 5). Namun, perlu diingat - setiap kesalahan dalam diet menyebabkan eksaserbasi gastroduodenitis.

Prognosis pengobatan

Ahli gastroenterologi memberikan prognosis yang paling baik untuk kejadian gastroduodenitis pertama kali, pengobatan tepat waktu dan kepatuhan ketat pada diet selama minimal 3 bulan.

Perubahan ireversibel pada selaput lendir saluran GI yang terkena (atrofi, penyembuhan erosi dengan pembentukan bekas luka) membutuhkan kepatuhan yang konstan terhadap diet dan pengobatan segera eksaserbasi.

Untuk mengurangi risiko kambuh, Anda dapat menggunakan metode fisioterapi, yang dilakukan hanya pada latar belakang remisi. Hanya diet yang akan mencegah perkembangan lebih lanjut dari perubahan patologis dan mencegah terjadinya komplikasi.

Gastroduodenitis pada tahap akut

Kondisi lingkungan yang buruk, gizi buruk dan sering stres dapat menyebabkan eksaserbasi gastroduodenitis pada manusia. Patologi dimanifestasikan oleh kejang yang menyakitkan dan gangguan pencernaan, yang secara signifikan mengurangi kualitas hidup, membatasi kebebasan bergerak.

Terapi obat tepat waktu dan diet terapeutik akan membantu melupakan patologi saluran pencernaan dan kambuhnya yang berbahaya.

Patogenesis dan perjalanan gastroduodenitis kronis

Gastroduodenitis adalah penyakit mukosa lambung dengan keterlibatan bertahap dalam proses inflamasi duodenum. Ada banyak alasan yang memicu timbulnya patologi yang ditandai dengan seringnya perubahan pada tahap remisi dan eksaserbasi.

Di bawah pengaruh faktor neurogenik atau kerusakan agen infeksi terjadi pada mukosa lambung dengan fokus pembentukan peradangan di dalamnya. Kondisi ini selalu disertai dengan produksi sejumlah besar leukosit.

Patologi berkembang pesat: bentuk oksigen aktif terbentuk, mengurangi perlindungan antioksidan dan mengarah ke proses oksidatif yang luas. Hasil peradangan adalah pelanggaran aktivitas fungsional saluran pencernaan dan duodenum.

Selaput lendir organ dalam ini mengalami ulserasi, berubah bentuk, dan lama-kelamaan digantikan oleh jaringan fibrosa yang kasar.

Jenis gastroduodenitis

Bentuk kronis dari masing-masing penyakit menjadi konsekuensi dari tahap akut dan berbahaya dengan eksaserbasinya. Masing-masing, tetapi tidak gastroduodenitis. Patologi sering langsung didiagnosis dalam bentuk lamban dengan gejala parah atau kabur.

Gastroduodenitis akut berkembang jika keracunan dengan racun kimia dan sayuran, keracunan dengan makanan atau bahan kimia rumah tangga. Setelah perawatan, penyakit ini hilang tanpa konsekuensi khusus bagi tubuh.

Ada banyak klasifikasi gastroduodenitis kronis, tetapi dokter menggunakan yang berikut saat membuat diagnosis:

  1. Gastroduodenitis katarak. Mukosa lambung utuh, bengkak dan perubahan warna telah muncul.
  2. Gastroduodenitis eritematosa. Fokus inflamasi kecil muncul pada selaput lendir lambung dan duodenum.
  3. Gastroduodenitis Erosive. Epitel usus menembus ke dalam rongga lambung, mukosa mengalami ulserasi, ada bahaya menempel infeksi bakteri sekunder.

Eksaserbasi gastroduodenitis kronis dapat terjadi pada semua tahap penyakit. Peluang kambuh meningkat dengan datangnya musim semi, ketika sayuran awal, buah-buahan, dan sayuran segar muncul dalam makanan manusia.

Etiologi eksaserbasi

Penyebab dan eksaserbasi gastroduodenitis kronis adalah faktor endogen dan eksogen. Kadang-kadang pembentukan fokus infeksi terjadi di bawah aksi beberapa agen peradangan.

Faktor internal meliputi:

  • Pengurangan resistensi tubuh yang terus-menerus. Produksi antibodi, yang menghancurkan sel-sel selaput lendir saluran pencernaan, meningkat.
  • Gangguan pada sistem endokrin. Produksi glukokortikoid oleh kelenjar adrenal menyebabkan penurunan pembentukan lendir pelindung dan prostaglandin.
  • Faktor neurogenik. Dengan depresi berkepanjangan atau ketidakstabilan emosional, kejang pada pembuluh darah, arteri lambung dan duodenum terjadi dengan perkembangan peradangan.
  • Keturunan. Jika orang tua didiagnosis dengan gastroduodenitis kronis, maka dengan probabilitas 50% anak akan cenderung mengalami patologi.

Juga, penyebab eksaserbasi mungkin adalah reaksi alergi: urtikaria, dermatitis kontak. Faktor eksogen atau eksternal yang memicu penyakit ini meliputi:

  1. Helicobacter pylori. Patogen secara aktif berkembang biak pada selaput lendir saluran pencernaan. Zat beracun yang dilepaskan oleh mereka merusak sel dan menyebabkan degenerasi jaringan.
  2. Makan berlebihan Meregangkan rongga perut menyebabkan tekanan berlebihan pada sistem pencernaan. Sekresi asam hidroklorik yang melimpah membuat dinding lambung terasa sakit.
  3. Gangguan diet. Camilan dalam menjalankan atau mengeringkan ransum, interval yang signifikan antara waktu makan membuat ketidakseimbangan dalam sekresi jus lambung, memicu metabolisme yang tidak memadai.
  4. Kesalahan daya. Penganut gorengan, pedas, makanan berlemak pada menu sehari-hari hampir selalu menderita gejala sakit gastroduodenitis.
  5. Nikotin. Senyawa asap beracun menyebabkan kram gastrointestinal persisten.

Gejala eksaserbasi gastroduodenitis sering terjadi setelah mengonsumsi etil alkohol. Kekuatan minuman beralkohol tidak masalah, bir dan anggur murah dianggap bahkan lebih berbahaya daripada vodka atau brendi brendi.

Tanda-tanda kejengkelan

Gejala sakit gastroduodenitis kronis terjadi setelah setiap makan. Ada rasa sakit di bidang epigastria, sendawa asam dan mulas yang menyakitkan. Seseorang mulai menurunkan berat badan, berusaha menghindari makan makanan.

Proses pencernaan lebih lanjut mengurangi keparahan tanda-tanda peradangan pada selaput lendir, dan kunjungan ke dokter ditunda tanpa batas waktu.

Keputusan yang salah menyebabkan gejala gastroduodenitis kronis pada tahap akut:

  • memotong kram menyakitkan di bagian bawah perut;
  • munculnya tanda-tanda keracunan: tremor pada ekstremitas atas dan bawah, kelemahan, apatis, kelelahan, susah tidur;
  • hipertensi, bergantian dengan penurunan tekanan ke nilai-nilai berbahaya;
  • kulit pucat, daerah nasolabial memiliki sianosis yang jelas;
  • sakit kepala berbentuk migrain;
  • gangguan irama jantung;
  • kehilangan nafsu makan, penurunan berat badan;
  • gangguan saluran pencernaan: muntah, mual, sembelit atau diare, perut kembung, sendawa, air liur berlebihan.

Fase eksaserbasi kadang ditandai dengan demam. Hipertermia disertai dengan demam, kedinginan, keringat dingin. Seseorang mungkin memiliki beberapa gejala atau sekaligus.

Terlepas dari gambaran klinis, pasien harus dirawat di rumah sakit, karena ada risiko perdarahan internal.

Diagnostik

Pemeriksaan pasien dimulai dengan pemeriksaan eksternal, keluhan pendengaran, mempelajari riwayat. Melakukan analisis biokimia adalah prosedur wajib dalam diagnosis eksaserbasi akut gastroduodenitis kronis:

  1. Meningkatnya konten dalam urin leukosit dan produk metabolisme protein secara langsung menunjukkan adanya proses inflamasi di dalam tubuh.
  2. Konsentrasi rendah sel darah merah menunjukkan kondisi kesehatan yang buruk, penurunan resistensi.

Jika infeksi sekunder telah bergabung dengan patologi, spesimen ditaburkan dalam media nutrisi untuk mendeteksi patogen patogen dan menentukan sensitivitasnya terhadap antibiotik.

Sebuah penelitian yang sangat diperlukan dalam diagnosis adalah studi tentang permukaan selaput lendir lambung dan duodenum. Endoskopi tipis dengan kamera terintegrasi dimasukkan ke dalam organ berlubang untuk mendeteksi lokalisasi fokus peradangan dan menilai keadaan membran.

Dalam kasus yang diduga neoplasma jinak atau ganas, pemeriksaan histologis dan sitologis sampel jaringan dilakukan.

Untuk mengecualikan kemungkinan patologi yang dapat menyebabkan eksaserbasi, pasien diberikan salah satu dari prosedur berikut:

  • pemeriksaan ultrasonografi;
  • computed tomography;
  • pencitraan resonansi magnetik;
  • pemeriksaan fluoroskopi.

Pada siang hari, isi saluran pencernaan diambil sampelnya untuk mengukur tingkat PH. Prosedur ini sangat diperlukan untuk terapi obat lebih lanjut.

Terapi eksaserbasi gastroduodenitis

Karena bakteri Helicobacter pylori menjadi penyebab umum penyakit kronis, antimikroba seperti Amoxicillin, Amoxiclav, Clarithromycin sedang dirawat. Itu mapan selama pengobatan Metronidazole. Dokter merekomendasikan pasien untuk minum obat:

  1. Obat yang mengurangi produksi kelenjar asam klorida. Ini adalah Omeprazole, Omez, Ultop.
  2. Antasida. Ini Renny, Gastal, Maalox.
  3. Antispasmodik. Ini adalah Drotaverinum, No-shpa, Spazmalgon, Spazgan.
  4. Probiotik seperti Linex, Acipol, Bifidumbacterin.
  5. Persiapan bismut (de-nol).

Untuk meningkatkan daya tahan tubuh, dokter meresepkan penggunaan imunomodulator dan imunostimulan (di antaranya - Immunal, Tsitovir, Viferon). Baik membantu memperkuat kesehatan vitamin kompleks dengan elemen pelacak.

Diet terapi dengan eksaserbasi

Makanan dengan gastroduodenitis pada tahap akut harus fraksional. Makanan harus dikonsumsi dalam porsi kecil 6-7 kali per hari. Preferensi harus diberikan pada produk yang dikukus atau sedikit direbus dalam sedikit air.

Dari diet harian harus dikecualikan:

  • daging berlemak, ikan;
  • minuman beralkohol;
  • kopi kental, teh;
  • membuat kue pastry atau puff pastry;
  • coklat;
  • kubis, kentang, bayam, kacang polong, kacang polong;
  • kaldu kaya.

Diet harus disertai dengan asupan dua liter air murni non-karbonasi setiap hari. Apa yang harus dimasukkan dalam menu harian pasien:

  1. Dada ayam, puyuh, daging kelinci.
  2. Sup haluskan
  3. Sereal sereal.
  4. Pinggul kaldu, apotek chamomile.
  5. Varietas ikan rendah lemak.
  6. Buah-buahan atau berry non-asam.
  7. Keju rendah lemak, produk susu fermentasi.
  8. Roti putih kering.
  9. Sayang

Agar tidak kembali gejala yang tidak menyenangkan dan perawatan tidak memakan waktu luang, Anda perlu mengikuti diet selama beberapa bulan dari awal eksaserbasi. Dokter tidak lelah untuk memperingatkan bahwa penyakit ini lebih mudah dicegah daripada minum pil setelah beberapa genggam.

Gaya hidup sehat akan menjadi pencegahan yang sangat baik untuk gastroduodenitis kronis.

Pengobatan gastroduodenitis kronis pada orang dewasa dan anak-anak

Gastroduodenitis penyakit adalah jenis gastritis kronis dengan keasaman normal atau tinggi. Penyakit ini berkembang sebagai akibat dari transisi peradangan dari lambung ke duodenum. Akibatnya, proses inflamasi diamati di kedua organ.

Pengobatan gastroduodenitis

Eksaserbasi gastroduodenitis kronis membutuhkan perawatan yang panjang dan konsisten. Skema umum perawatan dari tahap penyakit ini meliputi kegiatan-kegiatan berikut:

  • obat-obatan yang menghilangkan penyebab eksaserbasi dan gejala gastroduodenitis;
  • kepatuhan terhadap diet terapi khusus;
  • penggunaan obat tradisional untuk mempercepat pemulihan.

Pada tahap eksaserbasi, pasien ditunjukkan tirah baring. Diamati selama 7-8 hari untuk menghilangkan gejala penyakit yang jelas, termasuk rasa sakit, perut kembung, muntah. Pasien disarankan untuk mematuhi aturan berikut:

  • Jangan biarkan tegangan mental dan fisik berlebih.
  • Pada hari-hari awal, patuhi prinsip diet terapeutik No. 1, lalu - tabel No. 5.
  • Hindari puasa dan makan secara teratur.
  • Menolak ngemil terlambat.
  • Produk susu asam setiap hari.
  • Hilangkan kebiasaan merokok.
  • Jika memungkinkan, hindari situasi yang membuat stres.

Obat untuk gastroduodenitis pada tahap akut

Paling sering gastroduodenitis dangkal kronis diobati dengan bantuan persiapan tablet. Untuk yang lebih parah, solusi untuk pemberian intravena atau intramuskuler dapat digunakan. Kelompok obat utama yang digunakan:

  • Gastal;
  • Maalox;
  • Phosphalugel;
  • Almagel.
  • Tetrasiklin;
  • Amoksisilin;
  • Metronidazole;
  • Klaritromisin.
  • Papaverine;
  • Buscopan;
  • Tidak shpa.

Antisekresi dan inhibitor pompa proton

  • Ranitidine;
  • Omeprazole;
  • Lansoprazole.

Obat Maalox menetralkan asam klorida yang terkait dalam lambung, sehingga mengurangi efek negatifnya pada mukosa lambung. Plus obat - tersedia dalam bentuk tablet dan sachet suspensi, yang memiliki rasa yang menyenangkan. Minus - Maalox tidak memiliki efek anestesi. Indikasi utama untuk penggunaannya:

  • tukak lambung pada tahap akut;
  • hernia diafragma;
  • manifestasi dispepsia;
  • rasa sakit dan ketidaknyamanan di sepertiga atas perut;
  • gastroduodenitis akut dan kronis.

Berkat efek antisekresi Ranitidine, dimungkinkan untuk menciptakan kondisi yang menguntungkan untuk menghilangkan peradangan pada mukosa lambung. Selain itu, obat meningkatkan proses reparatif. Keuntungan Ranitidine - penggunaannya tidak terikat pada asupan makanan, kerugiannya adalah ketidakmungkinan penggunaannya selama kehamilan dan menyusui. Indikasi utama untuk penggunaan Ranitidine:

  • ulkus peringatan saluran pencernaan setelah operasi;
  • Sindrom Zollinger-Ellison;
  • pencegahan ulkus stres;
  • esofagitis erosif.

Diet

Pada keasaman rendah jus lambung dengan latar belakang eksaserbasi gastroduodenitis kronis, diet No. 2 direkomendasikan, dan jika meningkat atau normal, diet No. 1 direkomendasikan. Selama remisi, mereka dipindahkan ke meja perawatan No. 15. Diet nomor 1, 2 dan 15 memiliki prinsip-prinsip umum berikut:

  • Hanya makan makanan hangat (tidak panas atau dingin).
  • Semua hidangan harus lunak, dan potongan makanan - kecil.
  • Simpan di antara waktu makan 2-3 jam.
  • Makan malam tidak lebih dari 2 jam sebelum tidur.
  • Anda perlu makan fraksional - 5-6 kali sehari dalam porsi kecil hingga 200-250 g.

Lebih baik memberi preferensi pada produk yang dikukus, direbus atau sedikit direbus dalam sedikit air. Dianjurkan agar menu termasuk yang berikut:

  • sup krim;
  • dada ayam;
  • sereal sereal;
  • buah dan buah non-asam;
  • rebusan chamomile, mawar liar;
  • daging kelinci;
  • sayang;
  • roti putih kering;
  • ikan rendah lemak;
  • produk susu dan keju cottage rendah lemak.

Penting untuk menolak semua makanan manis, pedas, asin, berlemak dan goreng. Selain itu, diet tidak boleh termasuk makanan berikut:

  • kubis;
  • kentang;
  • bayam;
  • kacang polong;
  • alkohol;
  • daging dan ikan berlemak;
  • kaldu kaya;
  • membuat kue pastry atau puff pastry;
  • kopi kental dan teh.

Obat tradisional

Eksaserbasi gastroduodenitis hanya diobati dengan obat-obatan. Obat tradisional digunakan sebagai terapi tambahan. Sebelum menggunakannya, Anda perlu berkonsultasi dengan dokter. Obat tradisional yang efektif:

  • Biji rami. Mereka perlu digiling menjadi tepung. 1 sdm berikutnya. l rami tuangkan 2 sdm. air. Cairan harus direbus, didihkan di atas api kecil selama 20 menit. Infus selama 1 jam, perut kosong selama sebulan di 0,5 st. Kemudian istirahat 10 hari. Buat 2 siklus lagi.
  • Infus celandine. Pada 1 sdm. l bahan baku kering ambil 200 ml vodka atau alkohol. Bahan perlu dicampur, lalu dikirim ke tempat yang gelap selama 2 minggu. Sebelum menerapkan alat disaring. Dosis tingtur awal adalah 5 tetes. Ini secara bertahap meningkat sebesar 1 tetes per hari ke level 50 tetes. Selanjutnya, kurangi dosis dalam urutan terbalik.
  • Infus mint. Liter air mendidih tuangkan 0,5 sdm. mint kering. Tuang ke dalam termos, biarkan diseduh untuk malam hari. Di pagi hari minum setengah cangkir dengan perut kosong. Ambil jumlah yang sama sebelum makan siang dan makan malam.