Utama / Maag

Batu empedu - Penyebab, Gejala dan Pengobatan

Maag

Kantung empedu adalah organ yang menumpuk empedu yang diproduksi oleh hati. Yang terakhir diperlukan untuk pencernaan makanan. Jika perlu, itu dilemparkan ke dalam duodenum. Empedu adalah zat kompleks dengan sejumlah besar bilirubin dan kolesterol.

Batu di kandung empedu terbentuk karena stagnasi empedu, di mana kolesterol dipertahankan dalam kandung kemih dan mengendap. Proses ini disebut proses pembentukan "pasir" - batu mikroskopis. Jika Anda tidak menghilangkan "pasir", batu-batu saling terkait, membentuk batu. Batu di saluran empedu dan di kantong empedu terbentuk untuk waktu yang lama. Dibutuhkan 5-20 tahun.

Batu empedu mungkin tidak menampakkan diri untuk waktu yang lama, tetapi penyakit ini masih tidak disarankan untuk berjalan: batu dapat melukai dinding kandung empedu dan peradangan menyebar ke organ tetangga (pasien sering menderita gastritis, bisul, pankreatitis). Apa yang harus dilakukan jika batu empedu, dan bagaimana cara mengatasi masalah ini tanpa operasi, kami akan pertimbangkan dalam artikel ini.

Bagaimana batu empedu terbentuk?

Kantung empedu adalah kantung kecil, berisi 50-80 ml empedu, cairan yang dibutuhkan tubuh untuk mencerna lemak dan menjaga mikroflora normal. Jika empedu mandek, komponennya mulai mengendap dan mengkristal. Jadi batu terbentuk, yang selama bertahun-tahun meningkat dalam ukuran dan kuantitas.

Selain itu, salah satu penyebab paling umum dari penyakit ini adalah:

  1. Peradangan parah di kantong empedu.
  2. Kontraktilitas kandung empedu berkurang, yang menyebabkan stagnasi empedu terjadi.
  3. Ketika empedu mengandung sejumlah besar kalsium, kolesterol, pigmen empedu, itu adalah bilirubin yang tidak larut dalam air.
  4. Paling sering, penyakit seorang wanita dipicu oleh obesitas, sejumlah besar persalinan, dan hormon estrogen.
  5. Keturunan. Pembentukan batu empedu disebabkan oleh faktor genetik. Jika orang tua menderita penyakit, anak mereka juga memiliki risiko mengembangkan patologi.
  6. Perawatan obat - Siklosporin, Klofibrate, Octreotide.
  7. Mode daya. Puasa atau interval panjang di antara waktu makan dapat menyebabkan kolelitiasis. Membatasi diri dengan asupan cairan tidak dianjurkan.
  8. Batu empedu dapat disebabkan oleh diabetes, anemia hemolitik, sindrom Caroli, penyakit Crohn, dan sirosis hati.
  9. Sebagai konsekuensi dari pembedahan, yang mengangkat bagian bawah usus.
  10. Alkohol Penyalahgunaannya memicu stagnasi di kandung kemih. Bilirubin mengkristal, dan batu muncul.

Seperti yang Anda ketahui, empedu terdiri dari berbagai komponen, sehingga komposisi batu dapat berbeda. Jenis-jenis batu berikut dibedakan:

  1. Kolesterol - memiliki bentuk bulat dan diameter kecil (sekitar 16-18 mm);
  2. Jeruk nipis - mengandung banyak kalsium dan sangat jarang;
  3. Campuran - struktur berlapis yang berbeda, dalam beberapa kasus terdiri dari pusat berpigmen dan kulit kolesterol.

Selain itu, batu bilirubin dapat dibentuk di kantong empedu, yang berukuran kecil dan terlokalisasi baik di kantung dan di saluran. Namun, paling sering batunya dicampur. Rata-rata, ukurannya berkisar dari 0,1 mm hingga 5 cm.

Gejala batu empedu

Gambaran klinis gejala dengan penampilan batu empedu cukup beragam. Simtomatologi tergantung pada komposisi, jumlah dan lokalisasi batu. Sebagian besar pasien dengan batu besar tunggal yang terletak langsung di kantong empedu, seringkali tidak menyadari penyakit mereka. Kondisi ini disebut bentuk laten (laten) dari JCB.

Adapun tanda-tanda spesifik, batu di kantong empedu membuat diri mereka merasa dengan gejala-gejala seperti:

  • rasa sakit di hipokondrium kanan (proyeksi hati dan saluran empedu) - intensitas dari ketidaknyamanan yang diekspresikan ke kolik hati;
  • sindrom dispepsia - manifestasi gangguan pencernaan - mual, kembung, feses tidak stabil;
  • peningkatan suhu tubuh adalah konsekuensi dari aksesi infeksi bakteri sekunder.
  • jika batu turun ke saluran empedu, rasa sakit terlokalisasi di perut bagian bawah, di pangkal paha, memberikan ke paha.

Pada 70% orang, penyakit ini sama sekali tidak menyebabkan ketidaknyamanan, seseorang mulai merasa tidak nyaman hanya ketika batu telah tumbuh dan menyumbat saluran empedu dan manifestasi khasnya adalah kolik bilier, serangan nyeri akut dengan penyumbatan saluran empedu dengan batu. Serangan nyeri akut ini, yaitu kolik, dapat berlangsung dari 10 menit hingga 5 jam

Diagnostik

Diagnosis melibatkan ahli gastroenterologi. Diagnosis ditegakkan menggunakan keluhan pasien dan beberapa penelitian tambahan.

Untuk memulai, pasien melakukan ultrasonografi organ perut. - metode utama dan paling efektif untuk diagnosis kolelitiasis. Mendeteksi adanya batu empedu, penebalan dinding kantong empedu, deformasi, perluasan saluran empedu. Keuntungan utamanya adalah non-invasif (non-invasif), keamanan, aksesibilitas, dan kemungkinan multi holding.

Jika situasinya lebih serius, maka dokter menggunakan cholecystocholangiography (pemeriksaan X-ray dengan pengenalan agen kontras).

Konsekuensi

Perjalanan penyakit batu empedu mungkin rumit oleh kondisi berikut:

  • selulitis dari dinding kantong empedu;
  • fistula bilier;
  • Sindrom Miritsi (meremas saluran empedu bersama);
  • perforasi kantong empedu;
  • pankreatitis bilier;
  • kolesistitis akut dan kronis;
  • gembur-gembur dari kantong empedu;
  • obstruksi usus;
  • kanker kandung empedu;
  • peradangan purulen akut (empyema) dan gangren gangren.

Secara umum, keberadaan batu di kandung kemih tidak berbahaya selama tidak menghalangi saluran empedu. Batu-batu kecil biasanya keluar sendiri, dan jika ukurannya sebanding dengan diameter saluran (sekitar 0,5 cm), maka rasa sakit - kolik - muncul bersamaan dengan saluran. Butir pasir "menyelinap" lebih jauh ke dalam usus kecil - rasa sakitnya hilang. Jika kerikil begitu besar sehingga macet, maka situasi ini sudah memerlukan intervensi medis segera.

Batu empedu: pengobatan tanpa operasi

Deteksi batu empedu tidak selalu menyiratkan operasi wajib, dalam banyak kasus, pengobatan tanpa operasi diindikasikan. Tetapi pengobatan sendiri yang tidak terkendali di rumah penuh dengan penyumbatan saluran empedu dan serangan darurat di meja operasi ke ahli bedah yang bertugas.

Oleh karena itu, lebih baik tidak menggunakan koktail yang dipertanyakan dari ramuan koleretik yang dilarang dan minyak sayur, yang direkomendasikan oleh beberapa tabib tradisional, tetapi mendaftar untuk berkonsultasi dengan ahli gastroenterologi.

Obat-obatan berikut ini diresepkan untuk pengobatan konservatif penyakit batu empedu:

  1. Persiapan berkontribusi pada normalisasi komposisi empedu (Ursofalk, Liobil);
  2. Persiapan enzim yang meningkatkan proses pencernaan, khususnya - proses pencernaan lipid (Creon).
  3. Dalam hal rasa sakit yang disebabkan oleh kontraksi kandung empedu, pasien direkomendasikan berbagai pelemas otot (platafillin, drotaverin, no-spa, metacin, pyrencipin).
  4. Stimulator sekresi asam empedu (fenobarbital, zixorin).

Perawatan konservatif modern, yang memungkinkan untuk menjaga organ dan salurannya, mencakup tiga metode utama: melarutkan batu dengan obat-obatan, menghancurkan batu dengan ultrasound atau laser, dan kolelitolisis perkutan (metode invasif).

Pelarutan batu (terapi litolitik)

Melarutkan batu empedu dengan obat-obatan membantu menyembuhkan batu empedu tanpa operasi. Obat utama yang digunakan untuk pembubaran batu di kantong empedu adalah asam ursodeoksikolat (Ursosan) dan asam chenodesoksikolat (Henofalk).

Terapi litolitik diindikasikan dalam kasus-kasus berikut:

  1. Batu-batu itu berukuran kecil (dari 5 hingga 15 mm) dan mengisi tidak lebih dari 1/2 kantong empedu.
  2. Fungsi kontraktil kantong empedu adalah normal, permeabilitas saluran empedu baik.
  3. Batu memiliki sifat kolesterol. Komposisi kimia dari batu dapat ditentukan menggunakan duodenal sounding (ulkus duodenum) atau kolesistografi oral.

Ursosan dan Henofalk mengurangi tingkat zat yang berkontribusi pada pembentukan batu (kolesterol) dalam empedu dan meningkatkan tingkat zat yang melarutkan batu (asam empedu). Terapi litolitik hanya efektif di hadapan batu kolesterol kecil, pada tahap awal penyakit. Dosis dan lamanya pengobatan ditentukan oleh dokter berdasarkan data USG.

Menghancurkan batu (lithotripsy extracorporeal)

Extracorporeal shock-wave lithotripsy (penghancuran) adalah teknik yang didasarkan pada generasi gelombang kejut, yang mengarah pada penghancuran batu menjadi banyak butiran pasir. Saat ini, prosedur ini digunakan sebagai tahap persiapan sebelum terapi litholytic oral.

  1. Gangguan pembekuan darah;
  2. Penyakit radang kronis pada saluran pencernaan (kolesistitis, pankreatitis, bisul).

Efek samping dari USG lithotripsy meliputi:

  1. Risiko obstruksi saluran empedu;
  2. Kerusakan pada dinding fragmen batu empedu akibat getaran.

Indikasi untuk ESWL adalah tidak adanya pelanggaran saluran empedu, batu kolesterol tunggal dan multipel dengan diameter tidak lebih dari 3 cm.

Cholelitholysis transhepatik perkutan

Ini jarang digunakan karena mengacu pada metode invasif. Kateter dimasukkan ke dalam kantong empedu melalui kulit dan jaringan hati, dan 5-10 ml campuran sediaan khusus disuntikkan melalui tetesan. Prosedur harus diulang, dalam 3-4 minggu adalah mungkin untuk melarutkan hingga 90% dari concrements.

Anda tidak hanya dapat melarutkan kolesterol, tetapi juga jenis batu empedu lainnya. Jumlah dan ukuran batu tidak masalah. Berbeda dengan dua sebelumnya, metode ini dapat digunakan tidak hanya pada individu dengan kolelitiasis asimptomatik, tetapi juga pada pasien dengan manifestasi klinis penyakit yang jelas.

Operasi untuk menghilangkan batu dari kantong empedu

Namun demikian, harus dipahami bahwa perawatan bedah tidak dapat dilakukan dengan:

  • kolik bilier sering;
  • Gelembung “Terputus” (kehilangan kemampuan kontraktil);
  • batu besar;
  • eksaserbasi kolesistitis yang sering;
  • komplikasi.

Dalam kebanyakan kasus, operasi untuk menghilangkan batu dari kantong empedu direkomendasikan untuk pasien yang penyakitnya disertai dengan kekambuhan yang sering, serangan nyeri hebat, batu besar, suhu tubuh tinggi, dan berbagai komplikasi.

Perawatan bedah dapat berupa laparoskopi dan terbuka (kolesistolitotomi, kolesistektomi, papilfosterterotomi, kolesistostomi). Pilihan operasi ditentukan untuk setiap pasien secara individual.

Kekuasaan

Biasanya, diet ditentukan segera setelah tanda-tanda batu empedu pertama muncul. Ini secara khusus dirancang untuk pasien seperti itu, itu disebut - diet terapeutik nomor 5, harus dipatuhi secara konstan.

Ketika batu di empedu tidak dianjurkan penggunaan produk tersebut:

  • daging berlemak;
  • berbagai daging asap;
  • margarin;
  • bumbu pedas;
  • telur rebus;
  • kopi kental;
  • daging dan ikan kaleng;
  • makanan asinan;
  • kaldu: daging, ikan, dan jamur;
  • roti segar dan kue kering;
  • minuman berkarbonasi;
  • alkohol

Makanan disiapkan dengan memasak atau memanggang, dan Anda sering perlu makan 5-6 kali sehari. Diet untuk batu di kantong empedu harus mengandung sayuran dan minyak nabati maksimal. Sayuran dengan mengorbankan protein nabati merangsang pemecahan kolesterol berlebih, dan minyak nabati meningkatkan motilitas usus, membantu mengurangi kandung kemih, dan dengan demikian mencegah penumpukan empedu di dalamnya.

Gejala batu empedu, pengobatan dan diet yang tepat

Batu di kantong empedu adalah patologi berbahaya: ketika mereka berkembang, formasi ini mampu menyebabkan kerusakan pada kesehatan, melukai dinding dan memicu proses inflamasi yang berpindah ke organ lain. Timbul dalam pelanggaran proses metabolisme dari komponen empedu, penyakit batu empedu untuk waktu yang lama tidak memanifestasikan dirinya dalam gejala spesifik.

Oleh karena itu, sering ditemukan ketika formasi sudah menembus ke dalam saluran, atau bahkan menghalangi mereka. Suatu kondisi yang ditandai oleh adanya batu empedu disebut cholelithiasis. Pada wanita, itu didiagnosis dua hingga tiga kali lebih sering daripada pada lawan jenis. Dokter tidak menemukan pembenaran yang memadai untuk fenomena seperti itu.

Penyebab Batu Empedu

Alasan utama untuk pembentukan batu adalah pelanggaran komposisi empedu - keseimbangan antara kolesterol dan asam empedu. Empedu dengan kelebihan kolesterol dan defisiensi asam empedu disebut lithogenic.

Empedu yang sehat memiliki konsistensi cair dan tidak membentuk batu. Faktor-faktor yang memicu pembentukan mereka meliputi:

  • Peningkatan kolesterol dalam komposisi empedu, karena apa yang mengubah sifatnya;
  • Pelanggaran arus keluar dan stagnasi empedu;
  • Infeksi kandung empedu dan perkembangan kolesistitis selanjutnya.

Faktor-faktor berikut menyebabkan sulitnya aliran empedu dan stagnasinya:

  • Adanya penyakit tertentu: diskinesia (gangguan fungsi kontraktil) pada saluran empedu, perut kembung (peningkatan tekanan pada saluran gastrointestinal menyulitkan aliran empedu), serta intervensi bedah pada saluran pencernaan dalam sejarah (vagotomi, dll);
  • Gaya hidup menetap;
  • Kehamilan (tekanan uterus pada organ peritoneum juga mencegah keluarnya empedu);
  • Pola makan yang salah dengan interval yang signifikan antara waktu makan, serta puasa dan penurunan berat badan yang tiba-tiba.

Peningkatan kolesterol dalam empedu disebabkan oleh alasan berikut:

  • Konsumsi makanan berlebih dengan kolesterol tinggi (lemak hewani);
  • Disfungsi hati ketika produksi asam empedu menurun;
  • Adanya obesitas, yang diamati pada sekitar 2/3 pasien;
  • Penggunaan kontrasepsi oral jangka panjang yang mengandung estrogen (pada wanita);
  • Kehadiran penyakit lain seperti diabetes mellitus, anemia hemolitik, sirosis hati, alergi, penyakit Crohn dan kondisi autoimun lainnya.

Alasan ketiga adalah infeksi kandung empedu, yang terjadi dengan cara menaik dari usus atau melalui aliran darah dan getah bening dan akibatnya menyebabkan kolesistitis (radang dinding mukosa kandung kemih) dan kolangitis (radang saluran empedu). Kolesistitis kronis dan batu empedu adalah keadaan yang saling tergantung, ketika salah satu penyakit mendukung, mempercepat dan memperumit perjalanan yang lain.

Berdasarkan komposisi kimianya, jenis batu empedu ini dibedakan:

  1. Batu bilirubin. Mereka terbentuk dengan perubahan dalam komposisi darah dan dengan beberapa kelainan bawaan. Concrements jenis ini bisa di kantong empedu, serta di saluran ekskresi dan hati. Mereka memiliki struktur padat, karena mengandung garam kalsium. Ini adalah batu-batu kecil di kantong empedu, yang ukurannya satu sentimeter, tidak lebih. Mereka memiliki bentuk yang tidak teratur dan biasanya banyak. Batu bilirubin mungkin berwarna hitam dan cokelat, karena komponen yang dominan. Batu hitam mengandung kalsium bilirubinate, pigmen hitam, mereka tidak mengandung kolesterol. Coklat mengandung kalsium bilirubinat yang kurang terpolimerisasi dan mengandung sedikit protein dan kolesterol. Batu pigmen adalah formasi radiopak, membuatnya mudah untuk didiagnosis.
  2. Kolesterol. Jenis ini paling umum dan karena itu dipelajari lebih detail daripada jenis batu empedu lainnya. Komponen utama mereka adalah kolesterol mikro kristal, sehingga mereka memiliki struktur yang homogen. Batu kolesterol dalam kantong empedu mencapai ukuran yang signifikan - hingga 2 cm, memiliki warna putih atau kekuningan, bentuk lonjong atau bulat. Batu-batu ini terlokalisir tepat di kantong empedu, dan bukan di salurannya. Batu kolesterol tidak dapat dideteksi selama radiografi.
  3. Calcareous (dikalsinasi). Ada yang cukup langka, terbentuk dari garam kalsium dan kristal kolesterol. Kantung empedu dengan batu seperti itu biasanya memiliki dinding yang meradang. Kalkulus calcareous berbentuk formasi bulat, tunggal atau ganda. Ini mungkin batu besar lebih dari 10 mm atau kecil (diameternya kurang dari 10 mm). Kalsium dapat dideteksi menggunakan sinar-x.
  4. Campur Komposisi batu yang kompleks disebabkan oleh peningkatan kalsinasi pada batu kolesterol dan pigmen. Akibatnya, formasi terbentuk dengan struktur berlapis yang jelas. Paling sering batu campuran memiliki pusat berpigmen dan mantel kolesterol.

Dengan demikian, pelanggaran komposisi struktural empedu memainkan peran penting dalam penampilan batu primer. Pembentukan batu-batu sekunder adalah hasil dari kolestasis dan infeksi pada kantong empedu. Batu primer terbentuk terutama di kantong empedu karena stagnasi dan konsistensi empedu yang tebal. Kalkuli sekunder dapat dibentuk baik di kandung kemih itu sendiri maupun di saluran, empedu dan intrahepatik.

Gejala

Tanda-tanda utama batu empedu tergantung pada lokalisasi batu - manifestasi dari GCB akan dikaitkan dengan ukuran dan bentuk yang terakhir. Gejala yang dialami oleh semua pasien dengan batu empedu adalah sebagai berikut:

  • rasa sakit di bawah tulang rusuk di sisi kanan (paroxysmal, menusuk);
  • mual;
  • rasa pahit di mulut;
  • perut kembung dan masalah usus lainnya;
  • udara sendawa;
  • pengembangan penyakit kuning.

Kadang-kadang gejala seperti demam dan kedinginan juga diperhatikan - ini bisa terjadi ketika batu mulai bergerak di sepanjang saluran. Namun, paling sering peningkatan suhu menunjukkan aksesi infeksi dan perkembangan kolesistitis, gejala yang merupakan ciri khas dari proses inflamasi.

Faktor predisposisi yang menyebabkan kolik hati adalah keadaan stres dan kelelahan fisik, makan makanan pedas, berlemak, dan digoreng, asupan alkohol berlebihan.

Gejala pertama penyakit ini adalah memburuknya kesejahteraan umum dan rasa sakit, yang, meskipun terlokalisasi di bawah tulang rusuk di sisi kanan, memberikan ke bagian lain dari tubuh. Rasa sakit berkembang karena fakta bahwa batu di kantong empedu, mulai keluar, mengiritasi dan meregangkan dinding saluran. Atau sindrom nyeri dapat disebabkan oleh peregangan kandung kemih karena penumpukan empedu di dalamnya.

Perhatikan bahwa gejala dalam kasus saluran tersumbat adalah sebagai berikut: sklera dan kulit orang menjadi kuning, tepat di bawah tulang rusuk orang merasa berat, muntah muncul dengan campuran empedu yang tidak membawa bantuan. Kondisi ini sangat berbahaya, karena dapat menyebabkan kejang dan peningkatan suhu yang kritis.

Diagnostik

Seringkali, batu di saluran kandung empedu ditemukan secara kebetulan selama USG atau x-ray. Seorang spesialis yang memenuhi syarat dalam hasil penelitian akan menentukan tidak hanya ukuran batu dan adanya peradangan, tetapi juga menentukan perkiraan komposisi batu, menilai risiko kolik bilier.

Untuk informasi lebih lanjut tentang penyakit ini dapat ditugaskan:

  • tes darah (umum dan biokimia);
  • cholecystocholangiography;
  • CT scan, MRI;
  • retroangi cholangiography (selama prosedur endoskopi, dokter dapat menghilangkan batu kecil).

Komplikasi

Jika tindakan yang diperlukan tidak diambil untuk mengobati batu empedu, kondisi orang yang sakit dapat memburuk karena komplikasi berikut:

  1. Kolesistitis dalam bentuk akut.
  2. Penyumbatan saluran empedu, yang merupakan dasar untuk pengembangan infeksi, kolesistitis kronis dan pankreatitis.
  3. Pecahnya kantong empedu dan, akibatnya, peritonitis.
  4. Penetrasi batu empedu besar ke dalam usus dengan penyumbatan selanjutnya.
  5. Peningkatan risiko kanker kandung empedu.

Bagaimana cara mengobati batu empedu?

Jika ada batu di kantong empedu, tetapi tidak ada gejala klinis yang jelas dan komplikasi penyakit, tidak perlu untuk perawatan khusus. Pada saat yang sama, para ahli sedang menunggu taktik. Dengan perkembangan kolesistitis kalkulus akut atau kronik yang parah, perawatan bedah direkomendasikan, tujuan utamanya adalah untuk mengangkat kantong empedu (kolesistektomi).

Saat ini, ada beberapa metode mengobati batu empedu tanpa operasi, mereka memungkinkan untuk menjaga integritas kantong empedu dan saluran:

  1. Ini dicapai dengan melarutkan batu-batu dengan bantuan sediaan khusus yang mengandung asam (enofalk, ursosan). Namun, dengan perawatan tersebut, setelah beberapa saat, batu empedu dapat terbentuk kembali.
  2. Sangat baik menghancurkan batu-batu di kantong empedu dan saluran empedu gelombang kejut lithotripsy. Metode ini paling sering digunakan untuk menggiling kalkulus tunggal pada pasien yang tidak mengalami radang kandung empedu atau saluran bersamaan.

Perawatan konservatif kolesistolisis selama remisi didasarkan pada nutrisi dan rejimen yang tepat, gaya hidup aktif, penggunaan obat secara sistematis dan sistematis yang berkontribusi pada penghancuran batu.

Untuk pengobatan penyakit batu empedu secara paralel diresepkan obat-obatan berikut:

  • obat-obatan yang berkontribusi terhadap normalisasi komposisi empedu (ursofalk, liobil);
  • stimulator sekresi asam empedu (fenobarbital, zixorin);
  • untuk rasa sakit yang disebabkan oleh berkurangnya kandung empedu, pasien direkomendasikan berbagai pelemas otot (platafillin, drotaverin, no-spa, metacin, pyrencipin).
  • persiapan enzim yang meningkatkan proses pencernaan, khususnya - proses pencernaan lipid (creon).

Ketika ukuran batu di kandung empedu meningkat, lithotripsy (obat-obatan, gelombang kejut) atau operasi direkomendasikan untuk perawatan pasien. Indikasi untuk lithotripsy adalah:

  • sering sakit,
  • batu besar dan banyak,
  • adanya penyakit yang menyertai

Obat lithotripsy dilakukan dengan obat xenochol dan hoenofalk, yang dapat dipakai untuk waktu yang lama - selama beberapa dekade. Dengan perawatan ini, batu-batu besar di kantong empedu dihancurkan menjadi ukuran yang lebih kecil, setelah itu residu mereka dilarutkan dengan bantuan obat oral (mereka biasanya diresepkan beberapa minggu sebelum shockot lithotripsy).

Lithotripsy gelombang kejut extracorporeal

Gelombang kejut extracorporeal lithotripsy (penghancuran) adalah teknik yang didasarkan pada generasi gelombang kejut, yang mengarah pada penghancuran batu menjadi banyak butiran pasir. Saat ini, prosedur ini digunakan sebagai tahap persiapan sebelum terapi litholytic oral.

Indikasi untuk ESWL adalah tidak adanya pelanggaran saluran empedu, batu kolesterol tunggal dan multipel dengan diameter tidak lebih dari 3 cm.

Kontak pembubaran batu (lokal)

Kontak litholysis adalah teknik yang melibatkan pengenalan ke dalam kantong empedu atau saluran empedu dari pelarut organik khusus (metil tersier butil eter atau propionat). Efektivitas dari metode ini adalah 90%, namun, setelah pembubaran batu, pasien memerlukan terapi suportif. Dengan bantuan litolisis kontak dalam waktu sekitar 14-16 jam batu kolesterol dengan berbagai ukuran dan jumlah benar-benar larut.

Perawatan bedah

Saat melakukan prosedur bedah, kantong empedu dapat diangkat bersama dengan batu di dalamnya, atau hanya batu. Saat ini dalam praktik bedah dalam pengobatan kolesistolitiasis, beberapa jenis operasi digunakan:

  • kolesistektomi klasik (terbuka) (pengangkatan kandung empedu);
  • kolesistektomi laparoskopi;
  • laparoskopi kolesistolitotomi (operasi pengawetan organ yang melibatkan pengangkatan batu).

Diet dan aturan nutrisi

Komposisi diet sangat penting dalam penyakit ini. Disarankan untuk mematuhi diet fraksional, makan 5-6 kali sehari. Asupan makanan itu sendiri memiliki efek koleretik, oleh karena itu, masuknya sejumlah kecil makanan ke dalam perut pada saat yang sama merangsang aliran empedu dan mencegah stagnasi. Tetapi dengan sebagian besar makanan, kantong empedu secara naluriah dapat menyusut, dan ini akan menyebabkan gangguan.

Dianjurkan untuk mengecualikan produk dan hidangan berikut dari menu:

  • Legum, lobak, lobak, terong, mentimun, artichoke, asparagus, bawang, bawang putih;
  • Hidangan goreng, asam dan pedas;
  • Kaldu kaya;
  • Daging berlemak (babi, domba, sapi) dan ikan, serta lemak babi, hati dan jeroan;
  • Sosis, daging asap, makanan kaleng, acar;
  • Mentega (untuk membatasi, diinginkan untuk ditambahkan ke bubur);
  • Kopi, coklat, dan alkohol.
  • Daging dan ikan tanpa lemak;
  • Buah-buahan dan sayuran: labu, wortel, zucchini, kembang kol, apel, semangka, prem;
  • Keju, keju cottage, susu dengan kandungan lemak tidak lebih dari 5%;
  • Menir, terutama soba dan oatmeal;
  • Kompot, minuman buah, air mineral, blueberry, delima, jus quince.

Diet harus cukup protein hewani, lemak hewani juga tidak dilarang, tetapi biasanya tidak ditoleransi dengan baik, oleh karena itu, lebih memilih lemak nabati. Pada cholelithiasis, sangat bermanfaat untuk mengkonsumsi makanan yang kaya akan magnesium.

Pencegahan kambuh

Jika seseorang memulai proses patologis pembentukan batu di kantong empedu, cukup sulit untuk menghentikannya sepenuhnya tanpa operasi. Pasien setelah perawatan wajib harus secara teratur menjalani pemeriksaan pencegahan. Bahkan setelah operasi, pasien diberi resep obat-obatan litholytic.

Poin penting adalah koreksi gaya hidup, terutama nutrisi.

Melawan kegemukan seringkali membantu meminimalkan risiko pembentukan kembali batu dan secara signifikan mengurangi frekuensi kambuh.

Apa yang harus dilakukan jika batu empedu terdeteksi: diagnosis dan perawatan

Penyakit batu empedu (cholelithiasis) dianggap sebagai salah satu penyakit yang paling umum. Hal ini ditandai dengan terbentuknya batu keras di kantong empedu dengan berbagai ukuran dan bentuk. Lebih sering, wanita menderita penyakit ini, serta orang-orang yang menyalahgunakan makanan berlemak dan protein.

Kantung empedu adalah organ penting yang terlibat dalam proses pencernaan. Ini menumpuk empedu yang diproduksi oleh hati, yang diperlukan untuk pencernaan makanan. Ini memiliki saluran sempit yang terbuka ke usus kecil dan memberikan empedu untuk mencerna makanan berlemak, kolesterol, bilirubin. Dari empedu terbentuk formasi berbatu yang menyumbat saluran empedu.

Apa itu penyakit batu empedu?

Untuk penyakit ini ditandai dengan terbentuknya kandung empedu atau duktus, batu keras. Ada patologi akibat metabolisme kolesterol. Empedu terdiri dari bilirubin dan kolesterol, dan batu di kandung kemih terbentuk karena stagnasi. Pada saat yang sama, kolesterol dipertahankan dalam tubuh dan membentuk endapan padat di kantong empedu, dari mana pasir terbentuk.

Seiring waktu, jika Anda tidak memulai perawatan, butiran-butiran pasir tetap bersatu, membentuk konglomerat padat. Pada pembentukan batu tersebut membutuhkan waktu 5 hingga 25 tahun, dan pasien untuk waktu yang lama tidak mengalami ketidaknyamanan.

Yang berisiko terkena kolelitiasis adalah orang tua, serta pasien yang mengonsumsi obat yang memengaruhi metabolisme kolesterol. Predisposisi herediter, diet yang tidak sehat (makan berlebihan dan puasa), beberapa penyakit pada saluran pencernaan, gangguan metabolisme dapat memicu perkembangan penyakit.

Lihat video tentang efek puasa pada kantong empedu:

Gejala batu empedu

Dalam kasus nyeri akut, segera konsultasikan ke dokter.

Tingkat keparahan dan tingkat gejala tergantung pada ukuran batu dan lokasi mereka. Semakin lama penyakit berlangsung, semakin menyakitkan gejalanya. Salah satu gejala penyakit batu empedu yang paling menonjol adalah nyeri parah dan akut, yang disebut kolik hati atau empedu.

Ini terlokalisasi di hipokondrium kanan, dan beberapa jam setelah serangan, itu mencakup seluruh wilayah kantong empedu. Rasa sakit dapat diberikan ke leher, punggung, di bawah tulang belikat dan di jantung.

  • mulas;
  • kepahitan di mulut;
  • bersendawa;
  • rasa sakit di bawah tulang rusuk di sebelah kanan;
  • kelemahan umum.

Penyebab serangan itu sering kali adalah penggunaan makanan berlemak, pedas dan goreng, alkohol. Nyeri dapat memicu stres, kelebihan fisik, kejang kandung empedu, yang disebabkan oleh pergerakan batu. Penyumbatan saluran empedu disertai dengan nyeri tarikan yang konstan, perasaan berat di sisi kanan.

Ditandai dengan munculnya mual dan muntah yang parah, pelanggaran kursi, distensi perut. Dalam beberapa kasus, ada peningkatan suhu, demam, dan dengan penyumbatan saluran empedu utama - ikterus dan feses putih.

Penyebab pembentukan batu

Kantung empedu memiliki volume tidak lebih dari 70-80 ml, dan empedu di dalamnya tidak boleh berlama-lama dan menumpuk. Proses perpindahannya ke usus harus kontinu. Dengan stagnasi yang berkepanjangan, kolesterol dan endapan bilirubin, di mana mereka mengkristal. Proses ini mengarah pada pembentukan batu dengan berbagai ukuran dan bentuk.

Penyebab cholelithiasis (penyakit batu empedu):

  • obesitas;
  • obat hormonal;
  • keturunan;
  • sirosis hati;
  • penyalahgunaan alkohol;
  • diet tidak teratur, puasa;
  • minum obat yang memengaruhi metabolisme kolesterol (Octreotide, Cyclosporin);
  • proses inflamasi di kantong empedu;
  • pada wanita, banyak kelahiran;
  • diabetes mellitus;
  • operasi usus;
  • peningkatan kadar kalsium dalam empedu.

Seringkali, batu empedu disebabkan oleh penggunaan makanan berlemak dan pedas, patologi endokrin, dan kerusakan hati toksik.

Jenis batu empedu, dan ukuran apa yang mereka capai

Jenis batu tergantung pada komposisinya.

Ada beberapa jenis batu, berbeda dalam komposisi. Itu tergantung pada komponen penyusun empedu.

  • kolesterol;
  • berkapur;
  • dicampur
  • bilirubin.

Batu kolesterol adalah formasi halus bulat dengan struktur homogen. Mereka dapat mencapai ukuran sekitar 15-20 mm, dan penyebab pembentukannya adalah kelainan metabolisme pada orang gemuk. Terlokalisasi secara eksklusif di kantong empedu dan muncul tanpa adanya proses inflamasi.

Calcareous, terdiri dari kalsium, dan penyebab pembentukannya adalah peradangan pada kantong empedu. Sekitar bakteri atau partikel kecil kolesterol, garam kalsium menumpuk, yang dengan cepat memadat dan membentuk batu dengan berbagai bentuk dan ukuran.

Batu campuran terjadi sebagai akibat dari meningkatnya peradangan di hati dan kantong empedu. Garam kalsium berlapis pada formasi kolesterol dan pigmen, membentuk formasi heterogen padat dengan struktur berlapis.

Bilirubin, dibentuk terlepas dari adanya peradangan, dan alasannya adalah pelanggaran komposisi protein darah atau cacat bawaan yang terkait dengan peningkatan kerusakan sel darah merah. Batu-batu ini kecil dan lebih sering terlokalisasi di saluran empedu.

Jarang, ada batu kapur, dan lebih sering - batu campuran, yang ukurannya berkisar dari 0,5 mm hingga 5-6 cm.

Diagnosis penyakit batu empedu

JCB tidak menunjukkan gejala untuk waktu yang lama, dan pasien dirawat oleh dokter hanya dengan rasa sakit yang parah. Kolik hati membutuhkan pemeriksaan oleh ahli gastroenterologi untuk memastikan diagnosis. Dokter wajib meresepkan hitung darah lengkap dan biokimia.

Pada studi biokimia, peningkatan kadar bilirubin terlihat jelas, dan secara umum, peningkatan leukosit dan ESR cepat (laju sedimentasi eritrosit).

Diagnosis lebih lanjut membutuhkan USG kandung empedu, yang menunjukkan adanya batu di kandung empedu dan saluran di 90-95% kasus, serta kolesedoskopi. Formasi kapur terlihat jelas pada sinar-X, dan ultrasonografi menggunakan endoskop memungkinkan Anda melihat batu empedu pada pasien yang sangat gemuk dan gemuk.

ERPG (endoskopi retrograde cholangiopancreatography) secara efektif mengidentifikasi formasi berbatu di saluran empedu.

Ketika batu empedu lebih baik untuk tidak menyentuh

Metode penghancuran dengan ultrasound terdiri dari penggilingan batu-batu di bawah pengaruh kompresi tinggi dan getaran dari gelombang kejut.

Dokter bedah akan membantu menyingkirkan batu-batu besar, tetapi jika penyakit itu tidak muncul dengan sendirinya, maka tidak perlu mengobatinya. Hal utama yang perlu dilakukan adalah mengikuti diet, menjalani gaya hidup sehat, melepaskan kebiasaan buruk.

Kerikil kecil dapat larut dengan bantuan obat-obatan, tetapi mereka harus dirawat untuk waktu yang sangat lama, dan pengaruhnya singkat. Selain itu, penggunaan obat-obatan tersebut menghancurkan sel-sel hati dan menyebabkan banyak komplikasi.

Jika 1-2 kerikil kecil ditemukan, mereka dapat dihancurkan dengan bantuan gelombang kejut. Setelah itu, pasir halus yang dihasilkan secara mandiri meninggalkan tubuh. Dalam kasus apa pun tidak dapat makan obat koleretik (termasuk berbasis tanaman). Pergerakan batu yang tidak terkontrol di sepanjang kantong empedu mengancam dengan komplikasi berbahaya.

Metode pengobatan

Perawatan obat hanya digunakan pada tahap awal pengembangan JCB.

Dalam hal ini, dokter meresepkan obat-obatan berikut:

Mengapa batu empedu muncul

Kantung empedu adalah organ internal orang tersebut, yang terletak di bawah hati dan bertindak sebagai semacam wadah empedu, yang diproduksi oleh hati. Artikel ini akan menceritakan tentang apa yang menyebabkan batu empedu pada anak-anak dan orang dewasa, bagaimana cara merawatnya.

Deskripsi dan gejala penyakit

Penyakit batu empedu adalah penyakit yang cukup umum pada kantong empedu, yang merupakan bagian dari sistem pencernaan, di mana seseorang membentuk batu. Penyebab dari fenomena ini dianggap sebagai pelanggaran proses metabolisme penting dalam tubuh.

Itu penting! Dengan sendirinya, penyakit batu empedu pada wanita dan pria tidak separah efeknya, karena dengan tidak adanya pengobatan yang tepat waktu, itu dapat memicu perkembangan kolesistitis (radang akut kantong empedu). Ini, pada gilirannya, secara signifikan dapat memperburuk kondisi pasien dan mengarah pada kebutuhan untuk pembedahan yang mendesak.

Selama perkembangan penyakit seperti itu, batu bisa tetap berada di organ itu sendiri dan di salurannya. Dalam kasus terakhir, kemungkinan komplikasi beberapa kali lebih tinggi, karena, dengan volume yang besar, batu mampu memblokir fungsi saluran empedu, sehingga menciptakan kegagalan dalam perjalanan empedu ke organ.

Pembentukan batu empedu memiliki gejala khasnya sendiri. Dalam keadaan ini, pasien paling sering menderita apa yang disebut empedu kolik, yang biasanya terjadi setelah konsumsi makanan berlemak, goreng atau pedas, serta konsumsi minuman beralkohol.

Serangan rasa sakit lain pada seseorang dapat disebabkan oleh stres atau olahraga berlebihan.

Juga, dalam keadaan seperti itu, seseorang akan menderita rasa sakit yang menyebar di bawah tulang rusuk atau di daerah skapula, oleh karena itu, kadang-kadang penyakit ini sulit didiagnosis, berdasarkan gejala pasien saja.

Itu penting! Manifestasi utama penyakit batu empedu sangat tergantung pada pengabaian patologi dan jumlah batu yang terbentuk. Dengan demikian, semakin besar batu dan semakin sulit kasus spesifik, gejala pasien akan semakin jelas.

Karakteristik berikutnya adalah penyakit kuning. Biasanya itu berkembang karena penyumbatan saluran-saluran tubuh. Dalam kondisi ini, orang tersebut juga akan mengamati keringat berlebih, perubahan warna tinja, rasa pahit di mulut dan muntah.

Jika proses inflamasi terjadi, suhu tinggi dapat naik dan demam dimulai.

Kesejahteraan umum pasien dalam posisi ini juga tidak memuaskan. Pucat, lemas, mual, dan kehilangan nafsu makan adalah tanda-tanda khas dari eksaserbasi penyakit batu empedu.

Dengan penyumbatan saluran empedu pada manusia, kulit dan putih mata bisa menjadi kuning. Jika waktu tidak diobati, maka pasien dapat mengalami kejang, kehilangan kesadaran dan serangan kolik bilier yang berkepanjangan.

Jika penyakitnya tidak terlalu lanjut, pasien mungkin mengalami kolik sendiri dan muncul secara berkala. Untuk menghilangkan sensasi tidak menyenangkan dengan cepat dalam kondisi ini, disarankan untuk menggunakan bantal pemanas di area yang sakit selama beberapa menit.

Alasan

Ada beberapa faktor yang berkontribusi pada pembentukan batu empedu. Mereka adalah:

  • Meningkatnya kolesterol dalam komposisi empedu manusia, itulah sebabnya batu-batunya berubah.
  • Pelanggaran tajam terhadap total aliran empedu dan stagnasinya.
  • Penetrasi ke dalam rongga infeksi organ, yang menyebabkan perkembangan radang kandung empedu.

Pada gilirannya, peningkatan kolesterol pada manusia terjadi karena alasan berikut:

  • Berlari obesitas.
  • Gangguan hati yang serius dan penyakit kronisnya.
  • Diet yang tidak benar, terutama yang dominan dalam diet lemak hewani.
  • Penggunaan kontrasepsi oral tertentu dalam waktu lama.
  • Efek dari penyakit kronis yang parah, seperti anemia atau reaksi alergi.

Selain itu, faktor-faktor berikut dapat berkontribusi pada stagnasi empedu dan pembentukan batu di organ seperti itu:

  1. Kurangnya gaya hidup aktif dan kurangnya aktivitas fisik.
  2. Masa kehamilan ketika tekanan uterus terjadi pada organ internal wanita.
  3. Kepatuhan diet terlalu ketat.
  4. Patologi bawaan dari kantong empedu.

Langkah-langkah diagnostik

Setelah serangan kolik pertama, seseorang disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter dan mulai mendiagnosis penyakitnya, karena perawatan yang dimulai segera akan mempercepat dan menyederhanakan periode total terapi.

Diagnosis tradisional penyakit batu empedu melibatkan prosedur berikut:

  1. Pemeriksaan ultrasonografi pada abdomen dan ginjal. Cara mempersiapkan prosedur - baca di sini.
  2. Palpasi perut dan anamnesis.
  3. Sinar-X.
  4. Tes darah dan urin klinis umum.
  5. CT
  6. Pemeriksaan endoskopi.

Metode pengobatan

Perawatan batu di kantong empedu dipilih untuk setiap pasien secara individual, tergantung pada pengabaian kondisi, jumlah dan ukuran batu. Terapi obat tradisional menyediakan seperti:

  1. Mengambil analgesik dan obat antiinflamasi.
  2. Terapi simtomatik (penerimaan antipiretik, obat antiemetik, sorben). Ini dipilih tergantung pada gejala pasien.
  3. Penerimaan persiapan untuk pembubaran batu. Untuk ini, obat Urolesan dapat digunakan.

Metode pengobatan ini efektif pada tahap awal penyakit. Dalam hal ini, sebagian besar obat akan dikontraindikasikan pada penyakit akut saluran pencernaan, kehamilan, serta anak-anak.

Metode pengobatan selanjutnya adalah USG lithotripsy. Ini melibatkan penggilingan batu dengan mempengaruhi USG pada mereka. Pada saat yang sama, mereka kemudian diekskresikan oleh saluran empedu.

Metode ini efektif, tetapi dapat merusak dinding kantong empedu dan menyebabkan penyumbatan salurannya.

Kontraindikasi untuk pengobatan semacam itu adalah penyakit gastrointestinal kronis dan gangguan perdarahan.

Dalam kasus batu besar dan peradangan, operasi kolesistektomi atau kandung empedu digunakan. Ini akan membantu untuk sepenuhnya menyelesaikan masalah ini pada manusia. Setelah perawatan seperti itu, pasien akan cepat pulih, tetapi akan membutuhkan terapi obat dan diet tambahan.

Makanan diet

Diet untuk cholelithiasis memainkan peran yang sangat penting, karena itu dari itu akan sangat tergantung pada perjalanan penyakit secara keseluruhan, kesejahteraan seseorang dan pekerjaan organ yang terkena.

Dengan demikian, diet memberikan kepatuhan dengan rekomendasi dokter berikut:

  1. Pasien ditunjukkan nutrisi fraksional dalam porsi kecil. Sehari harus 5-6 kali makan.
  2. Makan berlebihan harus dihindari, karena ini akan mengurangi kantong empedu dan memperburuk penyakit.
  3. Karena fakta bahwa lemak hewani biasanya ditoleransi dengan buruk oleh pasien, lebih baik untuk menggantinya dengan yang nabati. Meskipun demikian, jika seseorang dianggap lemak hewan, maka mereka dapat ditambahkan ke makanan dalam jumlah kecil.
  4. Anda tidak bisa makan setelah jam tujuh malam, terutama yang berat untuk mencerna hidangan.
  5. Dilarang mengatur puasa sukarela. Diet dalam bentuk apa pun juga sangat dilarang.
  6. Penting untuk menjaga keseimbangan air yang normal di dalam tubuh dan mencegah dehidrasi. Dalam hal ini, minuman diperbolehkan menggunakan rebusan buah kering, kefir rendah lemak, teh hijau, dan jus buatan non-asam.
  7. Dasar dari diet harus sup dan sereal. Soba dan oatmeal yang sangat berguna.
  8. Dari produk susu Anda bisa makan keju, keju cottage rendah lemak, dan yogurt.
  9. Karena sejumlah besar mikro menguntungkan, orang dengan penyakit batu empedu perlu makan daging dan ikan tanpa lemak rebus.
  10. Buah-buahan diizinkan apel, prem.
  11. Dari sayuran berguna untuk makan zucchini, wortel, dan kol. Dari jumlah tersebut, berguna untuk membuat sup.

Agar tidak menyebabkan eksaserbasi penyakit, seseorang harus berhenti menggunakan produk berikut ini:

  1. Salo.
  2. Kopi dan kakao.
  3. Kue manis dan cokelat.
  4. Minuman bersoda manis.
  5. Minuman beralkohol yang kuat.
  6. Kue segar.
  7. Produk setengah jadi.
  8. Makanan cepat saji.
  9. Daging dan ikan berlemak.
  10. Hidangan goreng, pedas atau asam.
  11. Sayuran kalengan, lemak pate, dan makanan kaleng.
  12. Sosis dalam bentuk apa pun.
  13. Hati.
  14. Kaldu lemak.
  15. Legum
  16. Bawang dan bawang putih.
  17. Bumbu dan saus pedas.

Perlu dicatat bahwa diet harus secara khusus diikuti dengan hati-hati selama eksaserbasi penyakit, ketika seseorang perlu menormalkan kondisinya sesegera mungkin. Peran yang baik dalam hal ini akan dimainkan oleh nutrisi yang tepat.

Itu penting! Dalam hal seseorang telah memiliki kantong empedu dihapus, diet ini perlu diikuti seumur hidup. Ini dibenarkan oleh fakta bahwa tanpa adanya organ seperti itu tidak akan ada yang melakukan fungsinya, oleh karena itu, seseorang harus secara maksimal memfasilitasi pencernaan.

Pencegahan

Untuk mencegah perkembangan kolelitiasis pada anak dan orang dewasa, Anda harus mengikuti rekomendasi dokter ini:

  1. Hindari produk kolesterol. Ini termasuk lemak, goreng, dan pedas.
  2. Hindari makan berlebihan dan obesitas.
  3. Segera konsultasikan dengan dokter ketika tanda-tanda batu empedu pertama muncul.
  4. Pimpin gaya hidup sehat dan hentikan kebiasaan buruk.
  5. Obati penyakit yang dapat menyebabkan pembentukan batu empedu.
  6. Setiap enam bulan menjalani diagnosa preventif dan pemeriksaan oleh dokter.

Pengalaman kerja lebih dari 7 tahun.

Keahlian profesional: diagnosis dan pengobatan penyakit pada saluran pencernaan dan sistem empedu.

Batu empedu - ketika sangat membutuhkan perawatan

Batu di kantong empedu adalah kondisi patologis tubuh yang berkembang dengan latar belakang pelanggaran komposisi kimia empedu.

Penyakit ini berkembang terutama pada usia dewasa pada pria dan wanita. Konkresi dapat melokalisasi di saluran dan di organ empedu.

Mengapa batu terbentuk?

Kantung empedu adalah rongga tempat rahasianya dihasilkan oleh hati. Untuk pemrosesan makanan normal, perlu mengandung jumlah bahan kimia yang normal dan memiliki viskositas tertentu.

Selain itu, harus dalam keadaan cair dan tepat waktu untuk memasuki usus untuk mencerna makanan. Tetapi jika ada penundaan empedu dalam organ, maka kalkulus mulai terbentuk.

Untuk alasan ini, risiko munculnya batu empedu selama kehamilan meningkat karena penyesuaian hormon tubuh. "Salahkan" pada progesteron ini.

Jika isinya meningkat, otot-otot kandung kemih mulai rileks, yang mengarah pada stagnasi dan pembentukan kalkulus.

Dari alasan pembentukan batu empedu, berikut ini menonjol:

  • konsentrasi tinggi kolesterol secara rahasia - pembentukan "pasir" dimulai, yang, setelah kontak terus-menerus dengan empedu kental, mulai "tumbuh", berubah menjadi keruwetan;
  • defisiensi hormon pada wanita atau fungsi hati yang tidak normal - sebagai akibat dari proses ini, muncul gangguan pada komponen kimia empedu yang normal, yang mengarah pada penurunan jumlah asam empedu;
  • kontraksi otot organ empedu terganggu - terjadi stagnasi empedu. Kolesterol, protein, garam kalsium yang terkandung dalam rahasia, mulai mengendap dan berlama-lama di dalam tubuh;
  • peradangan di saluran empedu - mengganggu aliran sekresi ke dalam usus, menyebabkan munculnya kalkulus.

Selain alasan yang mengarah pada pembentukan batu, ada sejumlah faktor yang juga memainkan peran penting dalam proses ini:

  • metabolisme patologis sebagai akibat makan berlebih, makan makanan dengan kolesterol tinggi;
  • penurunan berat badan yang tajam;
  • peningkatan berat badan;
  • diet penurunan berat badan yang tidak terkontrol;
  • peradangan di hati, pankreas;
  • gangguan endokrin;
  • keturunan genetik;
  • usia dewasa;
  • gaya hidup menetap.

Mengapa batu kandung empedu lebih banyak terbentuk pada wanita daripada pada pria, dan apa yang dilakukan proses ini? Tubuh seorang wanita, dalam masa subur atau masa menopause, tergantung pada jumlah progesteron dan estrogen, yang kandungannya pada pria jauh lebih sedikit.

Oleh karena itu, ada peningkatan risiko konkret dengan kehamilan berulang atau menggunakan kontrasepsi.

Jenis batu

Konkresi dalam jumlah, bentuk, ukuran dan struktur, dapat bervariasi. Tunggal dan banyak, bulat dan lonjong, kecil dan besar.

Dengan bentuk batu dibagi:

  • kolesterol - mengandung kristal kolesterol;
  • pigmen - mengandung bilirubin dan garam kalsium;
  • formasi campuran - terdiri dari kolesterol, bilirubin, garam kalsium.

Batu kolesterol umum dan umum. Proses pembentukan mereka, di kantong empedu, dapat berlangsung selama bertahun-tahun, sering kali mencakup rentang hidup pasien hingga 10 tahun.

Penyakit ini, pada tahap awal perkembangan, terjadi secara laten dan ditemukan secara kebetulan selama pemeriksaan karena alasan lain. Ketika batu empedu meningkat dan memasuki saluran, gejala klinis mulai muncul.

Gejala penyakitnya

Konkresi pada organ terkadang tidak mengganggu pasien dalam waktu lama. Tanda-tanda pertama dari proses patologis mulai muncul ketika ada kesalahan dalam diet, disertai dengan gejala-gejala tertentu:

  • rasa sakit dan berat di perut di sebelah kanan - pada awal perkembangan penyakit tidak signifikan, tetapi seiring waktu, intensitasnya meningkat;
  • kepahitan di mulut;
  • mual;
  • mulas;
  • gangguan usus, dalam bentuk tinja yang longgar;
  • kenaikan suhu menjadi 37,1 - 37,3;
  • Ketegangan dan kembung.

Tetapi gejala-gejala penyakit muncul ketika batu-batu dari kantong empedu mulai bergerak ke dalam saluran atau, karena sejumlah besar dari mereka, dinding-dinding kantong kemih mulai meregang.

Muncul paroxysmal akut, nyeri kram, terlokalisasi di hipokondrium kanan, dengan kekambuhan di lengan, di bawah skapula, rahang.

Jika batu-batu di saluran empedu berukuran kecil, maka mereka dapat secara independen, setelah melewati mereka, masuk ke 12-duodenum. Dalam hal ini, sindrom nyeri segera berhenti, dan batu keluar dengan feses.

Kadang-kadang gejala atipik kolik mungkin terjadi. Dalam hal ini, rasa sakit diproyeksikan di dada dan disertai oleh takikardia, mensimulasikan serangan angina.

Berapa lama serangan berlangsung dalam waktu tergantung pada ukuran batu. Tetapi jika kolik berlangsung selama beberapa jam, maka rasa sakit secara khusus mulai terlokalisasi dalam proyeksi organ empedu. Penyebab serangan semacam itu adalah kejang pada otot polos saluran atau dinding kandung kemih.

Pada periode antara serangan, nyeri konstan yang disebabkan oleh voltase kapsul hati, yang disebabkan oleh stagnasi empedu pada saluran kecil, bertahan. Sindrom nyeri memicu perkembangan mual dan muntah.

Gejala yang menyertai ini ditandai dengan tanda-tanda yang menarik dalam proses patologis pankreas. Semakin keterlibatannya, semakin kuat presentasi klinis penyakit. Seringkali mual adalah konstan, dan empedu hadir dalam muntah.

Gejala akut

Jika batu di kantong empedu mulai bergerak dan memblokir saluran, penyakit kuning berkembang ketika sklera mata menguning. Ini karena bilirubin memasuki darah dari kandung kemih.

Di usus, karena kekurangan stercobilin, tidak ada pewarnaan feses, sehingga fesesnya berwarna terang. Air seni menjadi gelap, mendapat naungan bir, karena urobilin yang tinggi.

Proses patologis jangka panjang di kandung kemih, disertai dengan perubahan komposisi kuantitatif kolesterol. Ini memanifestasikan dirinya ruam pada kulit tangan, bahu, kelopak mata dalam bentuk biji-bijian.

Dengan perkembangan peradangan, yaitu kolesistitis kalkulus, reaksi suhu tubuh dari angka subfebrile hingga 39 derajat adalah mungkin, disertai dengan kemunduran umum dalam kondisi dalam bentuk sakit kepala, kelemahan, dan kurang nafsu makan.

Kurangnya empedu, yang diperlukan untuk proses pencernaan normal, mempengaruhi fungsi usus. Seringkali sembelit diganti dengan tinja cair dan disertai dengan distensi perut.

Masalah yang bersifat hati memberikan pelanggaran pada latar belakang emosional pasien. Seiring waktu, ada perubahan karakter, lekas marah, konflik, perubahan suasana hati, yang secara langsung menjadi tergantung pada kesejahteraan umum pasien.

Pemeriksaan objektif mengungkapkan:

  • lidah kering, dilapisi dengan mekar kekuningan;
  • sclera kuning mata;
  • perut tegang di kanan di hipokondrium, di mana hiperestesi kulit tercatat (hipersensitivitas);
  • Pada pemeriksaan palpatorny, kandung empedu yang meningkat dan nyeri ditelusuri.

Gejala yang menunjukkan batu empedu memerlukan pemeriksaan dan perawatan pasien di rumah sakit.

Kemungkinan komplikasi

Memprovokasi eksaserbasi penyakit karena beberapa alasan, yaitu:

  • pelanggaran diet;
  • penyalahgunaan alkohol;
  • kerja fisik yang berat;
  • situasi yang membuat stres.

Jika sindrom nyeri permanen, maka ini menunjukkan proses inflamasi, yaitu, kolesistitis atau kolangitis. Gerakan aktif pasien berkontribusi pada peningkatan rasa sakit. Eksaserbasi penyakit ini memicu demam ke jumlah yang tinggi.

Jika sindrom nyeri diperpanjang dan disertai oleh suhu, perubahan dalam formula darah, maka gejala klinis ini akan menunjukkan phlegmon. Sebuah kalkulus, memberikan tekanan pada dinding organ, menyebabkan perubahan distrofik, yang menyebabkan penipisannya.

Jika gelembung pecah, maka peritonitis berkembang. Ini adalah kondisi akut yang mengancam jiwa yang membutuhkan bantuan segera.

Komplikasi kolelitiasis bisa berupa pembentukan fistula antara duodenum dan kandung kemih. Jika kalkulus itu sendiri keluar dan masuk ke usus, ada kemungkinan obstruksi usus berkembang, disertai dengan rasa sakit yang tajam di perut dengan berhentinya gas dan keluarnya feses.

Periode yang lama dari penyakit ini dapat mengarah pada perkembangan onkologi, pankreatitis akut atau kronis. Jika saluran intrahepatik panjang atau sebagian tidak bisa dilewati, ada kemungkinan berkembangnya sirosis sekunder hati.

Setiap komplikasi dalam perjalanan penyakit merupakan ancaman bagi kehidupan pasien. Pengobatan dini penyakit, menghindari penyebaran proses patologis.

Diagnostik

Jika ada keluhan tentang masalah dengan sistem pencernaan, pasien sering memiliki pertanyaan, dokter mana yang harus dikonsultasikan. Pada pemeriksaan awal, pasien dikirim ke terapis, yang akan mengumpulkan anamnesis dan data objektif tentang penyakit.

Kemudian, dengan mempertimbangkan polimorfisme gejala, metode penelitian laboratorium dilakukan untuk klarifikasi dan diagnosis banding:

  • darah untuk ESR, hemoglobin, leukositosis;
  • analisis tinja umum;
  • urin untuk analisis umum;
  • biokimia darah untuk tes fungsi hati.

Setelah pemeriksaan awal dan laboratorium, pasien dikirim ke ahli gastroenterologi, yang menentukan metode pemeriksaan instrumen untuk mengklarifikasi diagnosis:

  • USG;
  • radiografi atau fluoroskopi rongga perut;
  • CT atau MRI;
  • kolesistografi oral adalah metode alternatif USG, tetapi kurang informatif.

Perawatan

Apakah perlu untuk menghapus batu secara bedah atau lebih konservatif? Pertanyaan ini diselesaikan hanya oleh dokter yang hadir, dengan mempertimbangkan gejala klinis dan hasil pemeriksaan.

Pengobatan penyakit ini bertujuan memperbaiki komposisi empedu, mengurangi viskositas, lebih cepat keluar dari kandung kemih, serta mencegah pembentukan batu baru dan mengurangi ukuran batu yang ada.

Pengobatan penyakit melibatkan penggunaan obat-obatan berikut:

  • berkontribusi terhadap aliran empedu - Allohol, Holosas, Urolesan, Flamin;
  • menghilangkan kejang otot polos - Spasmalgon, No - shpa, Duspatalin;
  • obat penghilang rasa sakit - Analgin, Tempalgin, Novigan;
  • anti-inflamasi - Ibuprofen, parasetamol;
  • antibiotik - dengan indikasi;

Perawatan konservatif ditentukan oleh dokter dengan mempertimbangkan kondisi pasien, waktu sakit, adanya komplikasi. Ahli gastroenterologi memilih obat berdasarkan karakteristik individu pasien, menentukan dosis dan jalannya pengobatan.

Selain itu, perawatan medis, dengan batu tunggal, ukuran tiga sentimeter, atau tiga batu, ukuran 15 mm, gelombang kejut lithotripsy digunakan.

Metode ini dapat menghancurkan batu hingga ultrasonografi tiga mm, diikuti dengan pembubarannya, menggunakan Ursofalk. Metode ini membutuhkan bukti, tetapi jarang digunakan.

Pembubaran batu empedu

Untuk melarutkan henoterapi diterapkan kalkulus. Metode ini didasarkan pada penggunaan obat-obatan yang mengandung asam ursodeoxycholic, yang melarutkan kristal kolesterol dan mengurangi penyerapannya di usus kecil. Obat-obatan ini termasuk:

Dengan bantuan persiapan ini, hanya batu kolesterol yang bisa dilarutkan, yang tidak bisa dihilangkan dengan cara operasi. Ukurannya harus tidak lebih dari dua sentimeter.

Efek positif dari jenis perawatan ini diamati dalam kasus batu yang terbentuk, tetapi dengan tidak adanya gejala penyakit.

Alat ini ditugaskan sesuai dengan kesaksian, secara individual. Kursus dan durasi perawatan ditentukan oleh dokter. Prasyarat untuk perawatan adalah memonitor sampel hati sekali dalam seperempat dan mengontrol ultrasound setiap enam bulan.

Perawatan bedah

Operasi batu empedu memiliki indikasi sendiri:

  • formasi besar yang mengisi lebih dari sepertiga batu empedu;
  • sering terserang kolik;
  • organ empedu menganggur;
  • penyakit batu empedu, disertai dengan berbagai komplikasi.

Operasi untuk kolesistektomi, mungkin dengan beberapa cara:

  • memperluas akses klasik ke organ dengan membuka peritoneum;
  • metode laparoskopi, yang lebih disukai. Keuntungannya adalah invasif yang rendah, periode pemulihan yang singkat, berkurangnya lama tinggal di rumah sakit.

Kolesistektomi dapat menyembuhkan pasien kolelitiasis. Namun, kemungkinan munculnya batu di saluran empedu tetap ada. Oleh karena itu, perlu untuk secara ketat mengikuti rekomendasi dokter, mengikuti diet dan diperiksa secara teratur.

Diet

Setelah mengklarifikasi diagnosis, pengobatan ditentukan. Tapi, pertama-tama, dengan batu di kantung empedu, diet ditampilkan. Karena ada pelanggaran metabolisme kolesterol, nutrisi terapeutik merupakan prasyarat untuk pencegahan eksaserbasi dan komplikasi selama perjalanan penyakit.

Tanpa kepatuhan pada diet, perawatan medis tidak akan berhasil. Pasien dengan penyakit saluran empedu harus mengikuti aturan nutrisi:

  • makanan fraksional, hingga enam kali sehari;
  • kepatuhan terhadap makanan;
  • porsi makanan satu kali membuat tidak lebih dari 300 gram;
  • pengolahan makanan dilakukan hanya dengan mengukus, dengan merebus atau merebus;
  • makanan hangat, tidak lebih tinggi dari 30 - 35 derajat;
  • rejim garam berkurang diperkenalkan, tidak lebih dari 10 gram garam per hari;

Pasien dengan batu di kantong empedu ditunjukkan nutrisi yang sesuai dengan tabel No. 5, nilai energi yang 2.500 kilokalori.

Diet, untuk pasien hati, didasarkan pada produk yang dapat atau tidak dapat dikonsumsi.

Produk yang Dilarang

Kehadiran batu, membutuhkan pengecualian dari diet makanan tertentu yang meningkatkan produksi empedu. Ini termasuk:

  • daging sapi gemuk, domba, babi;
  • daging kental dan kaldu jamur;
  • roti gandum segar dan kue kering;
  • kacang polong, buncis;
  • makanan asap dan kalengan;
  • keju tajam;
  • kopi dan minuman berkarbonasi berwarna;
  • kubis putih dan kubis brussel;
  • saus panas;
  • rempah-rempah dan rempah-rempah.

Produk yang Diizinkan

Makanan pasien yang menderita penyakit batu empedu harus lengkap dan bergizi, termasuk semua yang Anda butuhkan.

Produk yang diizinkan meliputi:

  • daging ayam, kalkun, kelinci;
  • soba, nasi, semolina, oatmeal, dimasak dalam air;
  • roti kering kemarin, biskuit;
  • pasta;
  • varietas ikan tanpa lemak (zander, cod, pollock);
  • produk susu rendah lemak;
  • protein ayam;
  • sayuran rebus;
  • kolak atau jeli;
  • air mineral tanpa gas seperti Borjomi, Yessentuki.