Utama / Disentri

Mengapa ada darah di kotoran orang dewasa - 8 alasan utama

Disentri

Penyebab darah pada tinja pada orang dewasa bisa berbeda. Paling sering, gejala yang mengganggu ini disebabkan oleh penyakit usus besar. Saat berdarah dari lambung atau usus kecil, darah memiliki waktu untuk bercampur dengan tinja, sehingga tidak terlihat. Kehadiran darah hanya ditunjukkan oleh warna tinja - mereka menjadi gelap, kadang-kadang hitam (tinggal). Mengetahui gejala utama penyakit ini, dokter yang berpengalaman dapat memahami apa yang menyebabkan darah dalam tinja dan memberikan pasien perawatan yang diperlukan secara tepat waktu.

Penyebab utama darah pada tinja pada orang dewasa

Munculnya darah dalam tinja dapat menyebabkan kondisi patologis berikut:

  • wasir;
  • celah anal;
  • tukak peptik atau 12 ulkus duodenum;
  • diverticulosis;
  • poliposis;
  • proktitis;
  • invasi cacing;
  • Penyakit Crohn;
  • kanker usus

Penyakit inilah yang dapat menyebabkan pelanggaran integritas dinding usus dan menyebabkan pendarahan internal. Dalam hal ini, darah merah muncul di tinja atau menjadi gelap, hampir hitam.

Namun, feses dapat berubah menjadi hitam karena alasan yang tidak berbahaya terkait dengan penggunaan makanan atau obat-obatan tertentu. Misalnya, bercak merah menyerupai darah muncul ketika makan beberapa sayuran, buah-buahan, atau buah beri (bit, tomat, blueberry, kismis). Kotoran dapat berubah menjadi hitam setelah pengobatan dengan obat yang mengandung arang aktif atau empedu hewan. Dalam beberapa kasus, warna tinja dapat berubah setelah mengonsumsi produk yang mengandung warna buatan.

Jika warna buang air besar berubah di latar belakang kesehatan yang baik, jangan panik. Kita perlu mengingat produk apa yang ada di meja Anda sehari sebelumnya, dan memperhatikan penampilan feses dalam sehari. Jika semuanya kembali normal, maka tidak ada alasan untuk khawatir. Dalam kasus di mana gejala mengkhawatirkan berlanjut dan kondisi umum memburuk, perubahan warna tinja dapat menunjukkan perkembangan patologi berbahaya yang membutuhkan perawatan tepat waktu.

Campuran darah dalam feses mungkin tidak terlihat oleh mata telanjang, tetapi ini tidak berarti bahwa tidak ada perdarahan. Untuk kondisi seperti itu, ada istilah khusus - darah tersembunyi dalam tinja orang dewasa, penyebab fenomena ini mungkin karena perdarahan agak lemah, atau sumbernya sangat tinggi di sepanjang saluran pencernaan. Dalam hal ini, campuran darah tidak signifikan, tetapi terus-menerus hadir dan menunjukkan adanya keadaan berbahaya seperti:

  1. tukak lambung
  2. radang usus besar
  3. poliposis,
  4. onkologi

Darah dalam tinja: karakteristik

Ketika gejala yang mengkhawatirkan muncul, sangat penting untuk memperhatikan bagaimana darah terlihat. Bisa berwarna merah tua atau tinja bernoda hitam. Tetapi kondisi yang paling berbahaya adalah darah yang tersembunyi, yang tidak terlihat oleh mata telanjang dan keberadaannya hanya dapat dideteksi dengan bantuan analisis khusus. Penyakit apa yang ditandai oleh perbedaan sifat darah?

  • Darah merah segar dan cerah, dikeluarkan dalam volume kecil setelah buang air besar, berbicara tentang patologi seperti wasir, fisura dubur atau kanker dubur.
  • Kotoran cair berlimpah dengan darah, disertai dengan sakit perut dan demam menunjukkan infeksi usus atau keracunan makanan.
  • Munculnya tinja dalam darah segar dan lendir adalah gejala penyakit seperti kolitis ulserativa, poliposis, proktitis, perkembangan proses tumor.
  • Gumpalan atau gumpalan darah dalam tinja menunjukkan perkembangan proses inflamasi di usus - penyakit Crohn, dysbacteriosis.
  • Jika tes mengungkapkan adanya darah tersembunyi, itu adalah tanda adanya tukak atau kanker lambung, kerongkongan, rektum, polip usus besar atau invasi cacing.

Mari kita membahas patologi umum, disertai dengan munculnya darah di feses.

Pendarahan dari wasir adalah salah satu penyebab utama.

Pada wasir, keberadaan darah dalam tinja selalu dikaitkan dengan kerusakan pada dinding rektum. Semakin tinggi sumber perdarahan, semakin sedikit darah yang terlihat dengan mata telanjang. Oleh karena itu, paling jelas terlihat ketika sumber pendarahan adalah bagian terakhir dari rektum.

Ketika perdarahan wasir dalam tinja terlihat jelas darah merah dalam bentuk bercak kecil, bekuan atau vena. Buang air besar itu menyakitkan, ada jejak darah pada pakaian dalam dan kertas toilet, seringkali pasien mengalami rasa sakit saat duduk, dan kadang-kadang bahkan saat istirahat.

Risiko perdarahan wasir tergantung pada tingkat keparahan penyakit. Pada tahap awal wasir setelah buang air besar, sejumlah kecil darah merah muncul, dan perdarahan berhenti secara independen. Biasanya bercak darah menghilang dari tinja setelah eksaserbasi mereda. Tetapi jika gejala ini bertahan selama lebih dari dua hari, dan kondisi kesehatan pasien memburuk dan disertai dengan tanda-tanda peringatan lainnya - rasa sakit, iritasi dan pembengkakan pada daerah anus, Anda perlu berkonsultasi dengan proktologis sesegera mungkin.

Stadium penyakit yang parah dapat disertai dengan perdarahan masif dari wasir, yang menyebabkan kehilangan darah yang signifikan dan membawa ancaman langsung terhadap kehidupan dan kesehatan pasien.

Celah anal

Fraktur rektum adalah kondisi yang sangat tidak menyenangkan dan menyakitkan di mana selaput dubur robek. Ketika ini terjadi, pendarahan dari anus, terkadang cukup kuat. Seperti halnya wasir, fisura anus diobati dengan supositoria dan salep dengan efek antiinflamasi dan penyembuhan.

Kesulitan mengobati celah anal adalah bahwa dengan sembelit kronis, penyembuhan berlangsung buruk, seperti tinja yang keras ketika melewati dubur merusak selaput lendir dan penyakit itu kembali mengingatkan dirinya dengan kejengkelan, rasa sakit, dan munculnya darah merah pada tinja.

Darah dalam tinja di penyakit usus besar

Cedera traumatis pada usus besar, misalnya, beberapa bentuk kolitis, cacat ulseratif pada usus bagian bawah juga dapat menyebabkan perdarahan. Pada saat yang sama dalam tinja muncul gumpalan darah yang lebih gelap, kadang-kadang darah dapat bercampur dengan tinja, dan cat secara merata dalam warna coklat kemerahan.

Perubahan warna tinja terjadi beberapa jam setelah timbulnya perdarahan. Jika penampilan tinja telah berubah sekali - ini menunjukkan bahwa pendarahan berhenti dengan sendirinya, tetapi berharap untuk yang terbaik dan menunggu hasil seperti itu berisiko. Pendarahan usus besar seringkali melimpah dan mengancam nyawa. Jika, dengan tidak adanya wasir, darah merah muncul di tinja, ini adalah tanda yang sangat berbahaya yang memerlukan pemeriksaan tepat waktu dan penentuan penyebab patologi.

Dalam hal ini, Anda perlu memperhatikan tanda-tanda jaminan kerusakan usus besar lainnya, yang dapat menyebabkan perdarahan. Tanda-tanda berikut menunjukkan perkembangan penyakit:

  1. penampilan di lendir,
  2. sering ingin buang air besar (hingga 20 kali sehari),
  3. gemuruh di perut
  4. rasa sakit yang lega setelah pergi ke toilet,
  5. mual
  6. penyakit menular - suhu tinggi

Pendarahan pada penyakit usus kecil

Ciri perdarahan enterik adalah bahwa warna tinja terjadi sehari atau lebih setelah perdarahan dimulai. Selain itu, darah yang terlihat dengan mata telanjang biasanya tidak muncul di tinja. Sebagai aturan, ketika berdarah dari usus kecil, darah memiliki waktu untuk berinteraksi sebagian dengan enzim pencernaan, oleh karena itu kotoran tinja tidak berwarna merah, tetapi dalam warna gelap atau hitam. Kotoran hitam cair disebut melena.

Satu penampilan melena menunjukkan bahwa pendarahan terjadi lebih dari sehari yang lalu, dan tidak perlu mengambil tindakan. Melena yang sedang berlangsung, semakin intensif, adalah tanda bahwa perdarahan belum berhenti. Melena mungkin satu-satunya tanda perdarahan, tetapi nilai diagnostiknya sering dipertanyakan, karena nampaknya jauh lebih lambat daripada timbulnya perdarahan.

Tanda-tanda khas perdarahan di usus kecil - penurunan tajam dalam kesehatan, kehilangan nafsu makan, mual, muntah, kadang-kadang warna bubuk kopi, tekanan darah rendah, pucat pada kulit. Ini mungkin bukan sakit perut atau peningkatan feses. Jika ada penyakit kronis pada usus kecil yang dapat menyebabkan perdarahan, maka pasien sangat kehilangan berat badan, kinerjanya menurun, dan terjadi intoleransi terhadap berbagai produk.

Divertikulosis

Munculnya darah dalam tinja pria atau wanita dewasa dapat diprovokasi oleh patologi seperti diverticulosis. Kondisi ini disertai dengan penonjolan dinding tubular dan organ berlubang (esofagus, duodenum, bagian dari usus kecil dan besar). Rongga semacam itu disebut divertikula, dapat menumpuk puing-puing makanan atau massa tinja. Stagnasi jangka panjang massa disertai dengan fermentasi, menyebabkan perkembangan proses inflamasi atau nanah, diikuti oleh perforasi dinding usus.

Divertikulosis pada tahap akut menyebabkan sembelit kronis, yang, bersama dengan demam dan sakit perut, memprovokasi munculnya darah dalam tinja.

Poliposis

Paling sering, polip ditemukan di usus besar dan merupakan pertumbuhan kecil di dinding. Mereka bisa tunggal atau ganda. Bahaya utama dari formasi tersebut adalah bahwa mereka dapat berubah menjadi kanker.

Ketika polip ditemukan di usus, pasien segera ditawari untuk mengangkatnya melalui pembedahan. Jika polip tumbuh dalam ukuran dan mulai tumbuh, sembelit kronis dan sakit perut muncul, ada lendir dan darah di tinja.

Penyakit ini tidak bisa diobati dengan obat. Polip kecil dapat diangkat secara endoskopi, tanpa membuat sayatan di rongga perut. Dari entitas besar harus menyingkirkan hanya dengan bantuan operasi.

Penyakit Crohn

Penyakit radang kronis parah yang mempengaruhi usus sepanjang panjangnya. Ini adalah patologi langka yang dapat disebabkan oleh stres kronis, merokok, infeksi virus, atau alergi makanan.

Disertai dengan keracunan tubuh yang parah, demam, lemas, sakit di perut dan diare dengan darah di tinja.

Deteksi darah pada tinja orang dewasa

Jika gejala yang mengkhawatirkan muncul, Anda harus berkonsultasi dengan proktologis. Dokter akan memeriksa jaringan rektum dengan bantuan sigmoidoscope dan menunjuk sejumlah pemeriksaan laboratorium dan instrumental tambahan:

Jika Anda mencurigai penyakit pada organ internal lakukan USG atau gastroskopi.

Tes darah okultisme tinja mengungkapkan adanya senyawa besi, oleh karena itu beberapa hari sebelum itu diresepkan diet dengan kandungan rendah makanan yang mengandung zat besi sehingga analisis tidak memberikan hasil positif palsu. Penelitian ini dijadwalkan jika pasien memiliki penyakit usus atau gangguan tinja yang tidak jelas asalnya.

Analisis ini dapat memberikan hasil positif palsu dalam kasus di mana pasien mengkonsumsi produk daging, soba, susu atau ikan laut kurang dari sehari sebelum analisis. Oleh karena itu, ketika penelitian ditentukan, pasien diberikan daftar produk dari mana harus berpantang untuk mendapatkan hasil yang dapat diandalkan.

Metode pengobatan

Setelah penyakit pendarahan ditegakkan, dokter akan secara individual memilih rejimen pengobatan yang optimal:

  • Wasir dan celah dubur diobati dengan obat-obatan, penyesuaian gaya hidup dan nutrisi. Oleskan pil venotonic, obat penghilang rasa sakit, supositoria, salep, gel dengan efek anti-inflamasi dan penyembuhan. Untuk menghilangkan sembelit, obat pencahar yang diresepkan (Duphalac, Fitomucil). Pasien dianjurkan untuk mempertahankan gaya hidup aktif dan sehat, untuk meninjau diet, meningkatkan konten produk yang berkontribusi pada fungsi normal usus.
  • Dalam kasus infeksi usus, dokter akan meresepkan penggunaan agen antibakteri, nutrisi medis, dan persiapan untuk mengkompensasi hilangnya cairan dan elektrolit. Untuk mencegah perkembangan dysbiosis, anjurkan mengonsumsi pro dan prebiotik. Dalam kasus yang parah, pasien dirawat di rumah sakit dan dirawat di rumah sakit.
  • Dengan kolitis ulserativa, kondisi pasien parah, perawatannya panjang dan rumit. Seringkali, terapi obat tidak bekerja dan Anda harus menjalani operasi. Pasien harus mengikuti diet ketat dan minum obat yang manjur. Dalam beberapa kasus, kolitis ulserativa dapat berkembang dan mengakibatkan komplikasi seperti perforasi dinding usus atau menyebabkan perkembangan proses onkologis.
  • Kanker usus besar diobati dengan operasi dengan penggunaan kemo dan terapi radiasi lebih lanjut. Hanya dengan metode radikal seperti itu seseorang dapat menghentikan penyakit dan mencegah penyebaran metastasis. Pemulihan setelah operasi lama, tidak menghalangi perkembangan berbagai jenis komplikasi.
  • Poliposis. Dokter menilai penampilan polip di usus sebagai kondisi prakanker, oleh karena itu, mereka bersikeras pengangkatan tumor. Seperti yang telah kita catat, ada dua metode intervensi utama - prosedur endoskopi (dilakukan dengan kolonoskop) atau operasi klasik dengan pisau bedah. Setelah pencabutan, polip harus dikirim untuk pemeriksaan histologis. Jika keberadaan sel kanker tidak dikonfirmasi, tidak ada perawatan tambahan yang diperlukan. Anda hanya perlu diperiksa secara teratur di masa mendatang untuk mencegah terulangnya penyakit.
  • Penyakit Crohn dirawat terutama dengan cara konservatif, intervensi bedah hanya mungkin dengan perkembangan komplikasi (perforasi dinding usus, obstruksi usus, pendarahan internal). Selama eksaserbasi penyakit, agen antibakteri digunakan, persiapan kortikosteroid diresepkan dalam kursus singkat untuk menghilangkan gejala yang menyakitkan.

Darah dalam tinja adalah tanda yang mengkhawatirkan yang tidak bisa diabaikan. Jika gejala seperti itu terjadi, Anda harus berkonsultasi dengan dokter dan menjalani pemeriksaan yang diperlukan untuk menentukan penyebab patologi. Setelah mengklarifikasi diagnosis, proktologis, gastroenterologis atau spesialis penyakit menular akan melakukan perawatan.

Penyebab lendir dalam tinja pada orang dewasa - diagnosis dan metode perawatan

Dengan masalah rumit ini jangan terburu-buru ke dokter, tetapi sia-sia. Lendir dewasa pada tinja adalah alasan serius untuk memeriksa lambung, usus, dan memulai perawatan. Kunjungan ke dokter akan membantu menghindari konsekuensi serius. Penyakit apa yang ditandai dengan munculnya sekresi lendir, seberapa berbahaya gejalanya, apa yang menjadi faktor pemicu, sehingga rahasia mulai keluar bersama feses? Ini adalah pertanyaan penting yang membutuhkan jawaban terperinci.

Apa itu lendir dalam tinja

Tubuh manusia yang terorganisir dengan bijak secara konstan mengeluarkan lendir untuk melindungi jaringan dan organ. Zat seperti jeli berminyak warna putih atau transparan dibentuk oleh sekresi, yang diproduksi oleh kelenjar usus. Bagian itu terdiri dari sel-sel epitel, leukosit pada permukaan selaput lendir. Rahasia ini memainkan peran penting:

  • melindungi terhadap pengaruh komponen toksik feses;
  • melindungi lapisan usus dari aksi mekanis serat makanan kasar;
  • mencegah sembelit kronis karena sulitnya buang air besar.

Tubuh orang dewasa terus-menerus menghasilkan dan menampilkan konten kental - ini normal. Berkat lendir, tinja dapat dengan mudah bergerak melalui saluran usus dan keluar melalui anus. Ketika radang usus berubah, ada masalah serius dengan pelepasan pelumas. Sebagai hasilnya:

  • dengan tidak adanya retak, kerusakan pada selaput lendir, perdarahan, pengembangan wasir;
  • kemungkinan patologi serius dengan sekresi berlebihan;
  • perubahan warna dari debit menandakan adanya masalah yang membutuhkan perawatan.

Bagaimana kelihatannya

Norma - lendir transparan dalam tinja pada orang dewasa keluar dalam jumlah kecil dan terdiri dari sel-sel epitel mati. Ketika lesi patologis usus, perubahan di perut, reaksi protektif terhadap proses iritasi terjadi. Pelumas yang melindungi selaput lendir, membantu menghilangkan zat asing, mikroorganisme patogen, mulai dikembangkan secara intensif.

Tergantung pada patologinya, isi kental dapat bervariasi dalam warna dan bentuk:

  • putih atau transparan - masalah usus bagian distal;
  • kuning - memprovokasi antibiotik, polip, wasir;
  • serpihan keabu-abuan di permukaan tinja - bukti kekalahan usus langsung, turun;
  • hijau - infeksi bakteri;
  • pink - proses dengan nanah;
  • serpihan kecil dicampur dengan kotoran - masalah usus kecil;
  • dicampur dengan darah - lidah, celah, radang hemoragik;
  • tumor hitam - kanker.

Alasan

Ada banyak alasan munculnya lendir pada tinja pada orang dewasa. Beberapa dari mereka berhubungan dengan gaya hidup, sedangkan penyakit lainnya menjadi faktor pemicu. Alasan khas untuk pembentukan sekresi lendir:

  • air yang buruk;
  • adanya serat makanan kasar;
  • puasa yang berkepanjangan;
  • hipotermia organ panggul;
  • asupan obat;
  • berenang di kolam dengan air dingin;
  • penyalahgunaan alkohol;
  • praktik diet yang sering;
  • situasi yang penuh tekanan;
  • makan sayuran yang tidak dicuci, buah-buahan
  • merokok;
  • nutrisi tidak seimbang.

Kal dengan lendir pada orang dewasa adalah sinyal dari adanya perubahan patologis. Pembuangan menyebabkan penyakit:

  • sindrom iritasi usus besar, disertai diare, muntah, sembelit;
  • dysbacteriosis - ketidakseimbangan mikroflora;
  • tumor di perut, usus;
  • Penyakit Crohn;
  • alergi terhadap zat yang masuk ke lambung;
  • lesi usus menular - demam tifoid, disentri, kolitis, radang usus.

Ini tidak biasa ketika rahasia seperti jeli di kotoran orang dewasa muncul sebagai hasilnya:

  • invasi cacing;
  • infeksi virus;
  • penyakit pernapasan;
  • wasir dengan retakan dan borok;
  • bisul perut, duodenum;
  • polip;
  • pankreatitis;
  • radang usus besar;
  • kolitis spastik;
  • diverticulosis usus;
  • proktitis;
  • fibrosis kistik.

Lendir putih dalam tinja

Apa yang menyebabkan munculnya keputihan seperti jeli pada orang dewasa? Gejala-gejala ini dalam tinja menunjukkan adanya penyakit lambung, patologi saluran usus. Penyebab tanda-tanda tersebut adalah:

  • radang rektum, serta sigmoid dan turun;
  • respons defensif terhadap rangsangan patogen;
  • lesi jamur pada anus;
  • diet yang tidak sehat;
  • kurangnya mikroorganisme yang menguntungkan - dysbacteriosis.

Lendir dewasa pada tinja terbentuk sebagai akibat dari:

  • lesi bakteri pada fisura dubur;
  • penyakit radang usus besar;
  • iritasi dinding usus selama reaksi alergi, intoleransi laktosa, dermatitis atopik;
  • lesi pada mukosa usus;
  • penggunaan obat-obatan antibakteri;
  • radang selaput lendir rektum;
  • kandidiasis;
  • gangguan mikroflora normal;
  • penyakit pankreas, hati, kantong empedu.

Lendir dewasa bukan tinja

Ketika seorang pasien memiliki rahasia kental keluar dari anus bukan massa feses, ini berarti bahwa orang tersebut tidak dapat memegang isi rektum. Dalam kondisi ini, ada rasa sakit di perut bagian bawah, demam. Mereka memprovokasi munculnya gejala-gejala seperti:

  • sembelit yang berkepanjangan;
  • obstruksi usus;
  • invasi cacing;
  • inversi usus;
  • infeksi bakteri;
  • ulkus dubur;
  • neoplasma;
  • polip;
  • benda asing di usus.

Dengan darah

Situasi yang sangat serius - alokasi isi darah kental. Ini pertanda penyakit berbahaya. Lendir dengan darah dalam tinja orang dewasa memiliki fitur spesifik dalam penampilan tergantung pada diagnosis. Catatan ahli:

  • pengotor patologis - garis-garis dengan benjolan lendir - penyakit Crohn, onkologi;
  • gumpalan darah pada massa tinja menunjukkan perdarahan dengan wasir, kanker dubur (lendir dapat dideteksi pada kertas toilet setelah buang air besar);
  • jelly mass - proctitis, polip, bisul perut.

Ada kebutuhan mendesak untuk menjalani pemeriksaan dan memulai pengobatan ketika sekresi lendir dengan darah dalam gerakan usus pertama kali muncul. Gejala, tergantung pada sifat sekresi, patologi sinyal:

  • adanya campuran lendir dalam darah dari konsistensi berair - infeksi saluran pernapasan;
  • isi lendir berwarna merah tua - sirosis hati, vena usus, bisul, atau kanker lambung;
  • pelepasan banyak pada tinja - rektum diverticulosis, kolitis iskemik.

Lendir kuning

Ketika sebuah kursi muncul dengan lendir pada orang dewasa, warna kuning debit dapat menunjukkan adanya polip, gejala wasir. Sekresi kental melindungi selaput lendir dari kerusakan. Munculnya tinja dengan lendir kuning menandakan masalah seperti:

  • radang bakteri usus;
  • gangguan penyerapan produk;
  • minum antibiotik yang memengaruhi mikroflora usus yang sehat;
  • hipotermia pada daerah panggul;
  • infeksi usus;
  • tumor kanker.

Lendir bening

Untuk penampilan sekresi seperti jeli di kotoran pada orang dewasa ada banyak alasan. Lendir seperti lendir yang tebal dan transparan adalah bukti adanya kolitis selaput. Isi kental dapat membungkus massa tinja atau dalam bentuk kotoran lendir. Mereka memprovokasi fenomena:

  • merokok;
  • antibiotik;
  • minum kopi;
  • obat untuk perut kembung;
  • obat antiinflamasi nonsteroid;
  • wasir;
  • penyakit usus menular;
  • sembelit kejang;
  • radang usus besar;
  • masuk angin dengan pilek.

Pink goo

Pembentukan sekresi lendir merah muda pada tinja orang dewasa menunjukkan munculnya masalah serius. Situasi ini membutuhkan diagnosis yang akurat dan perawatan segera. Lendir merah muda selama buang air besar dapat menandakan adanya:

  • sirosis hati;
  • tukak lambung;
  • kolitis alergi;
  • Penyakit Crohn;
  • varises di usus;
  • kolitis ulserativa.
  • polip usus besar;
  • enterokolitis;
  • divertikulum usus;
  • perdarahan kapiler di usus besar bagian atas.

Penyebab darah di tinja orang dewasa

Penyebab darah pada kotoran orang dewasa mungkin berbeda. Kotoran berdarah, atau hemocolitis - gejala banyak penyakit yang mempengaruhi berbagai bagian saluran pencernaan dan terjadi melanggar integritas membran mukosa. Penampilan sistematis darah dalam tinja biasanya merupakan tanda patologi yang serius, oleh karena itu, dengan gejala pertama, pemeriksaan komprehensif diperlukan.

Pendarahan di berbagai bagian saluran pencernaan

Menurut penampilan tinja, dapat diasumsikan bagian perdarahan saluran pencernaan mana yang terjadi. Untuk ini, warna darah dievaluasi: semakin tinggi lesi, semakin gelap darah. Kotoran yang mengandung darah gelap (tarry feses, melena) memberi sinyal penyakit pada saluran pencernaan bagian atas - lambung, usus kecil, atau bagian awal usus besar.

Perhatian! Foto konten yang mengejutkan.
Untuk melihat, klik tautannya.

Perforasi ulkus

Jika darah gelap dalam tinja disertai dengan rasa sakit yang hebat di perut, perforasi lambung atau tukak usus mungkin disarankan. Dalam kondisi ini, kursi akan secara signifikan mencair, warna gelap jenuh. Perforasi ulkus adalah komplikasi serius dari tukak lambung, yang mengarah pada perkembangan peritonitis - peradangan akut peritoneum. Ini adalah penyebab paling umum dari darah hitam dalam tinja.

Perforasi maag membutuhkan intervensi medis yang mendesak, jadi Anda perlu tahu tanda-tandanya. Ada tiga periode:

  1. Syok nyeri - terjadi pada saat perforasi ulkus. Tiba-tiba ada rasa sakit yang tajam di perut, diperburuk oleh gerakan. Awalnya, itu terlokalisasi di perut bagian atas, kemudian menyebar ke bawah, adalah mungkin untuk kembali ke bahu kanan, daerah supraklavikula dan skapula kanan. Pasien dalam periode ini tidak bisa bangun di tempat tidur dan mengambil posisi paksa - berbaring miring dengan kedua kaki terselip di perutnya. Perut ditarik, otot-otot perut tegang dan berhenti berpartisipasi dalam pernapasan. Suhu tubuh naik, keringat dingin muncul di dahi, tekanan darah turun, nadi melambat.
  2. Kesejahteraan imajiner - denyut nadi, tekanan, dan suhu selaras. Nyeri akut mereda, meskipun rasa sakit tetap ada saat meraba perut.
  3. Peritonitis difus purulen - dimulai 10-12 jam setelah serangan tanpa pengobatan. Gejala pertama adalah muntah. Kulit dan selaput lendir menjadi kering, suhu tubuh naik, napas bertambah cepat. Pada periode ini, perawatan medis mungkin sudah terlambat.

Pada tanda pertama perforasi ulkus, ambulans harus dipanggil.

Darah merah dalam tinja

Darah merah cerah di tinja menunjukkan perkembangan patologi bagian bawah saluran pencernaan: kolitis ulserativa, divertikulosis usus, peradangan infeksi, tumor jinak atau ganas, penyakit Crohn.

Kolitis ulserativa

Kolitis ulserativa adalah penyakit radang yang mempengaruhi selaput lendir usus besar dan dimanifestasikan oleh proses ulseratif-destruktif. Kolitis ulserativa selalu terjadi dalam bentuk kronis, sehingga pasien mungkin tidak memperhatikan gejalanya untuk waktu yang lama atau tidak menganggapnya penting. Ini adalah penampilan darah dalam tinja yang sering menjadi tanda kolitis ulserativa, dengan mana pasien pergi ke dokter. Pendarahan pada ulcerative colitis terjadi pada 90% pasien, tetapi jumlah darah bisa berbeda - dari tanda yang hampir tidak terlihat pada kertas toilet atau bercak darah pada tinja hingga kehilangan darah yang besar.

Selain pendarahan, berikut ini adalah karakteristik kolitis ulserativa:

  • lendir dan nanah dalam tinja;
  • diare beberapa kali sehari;
  • sembelit - terjadi lebih jarang daripada diare, penampilan mereka menunjukkan proses inflamasi di rektum dan / atau kolon sigmoid;
  • dorongan palsu untuk mengosongkan usus, di mana, alih-alih buang air besar, darah keluar dari usus dengan nanah atau lendir;
  • kotoran malam yang mengganggu tidur;
  • inkontinensia tinja;
  • kembung;
  • nyeri di perut kiri, intensitas sedang atau rendah;
  • tanda-tanda keracunan umum - demam, muntah, jantung berdebar, penurunan berat badan, dehidrasi.

Divertikulosis usus

Diverticulosis usus adalah penyakit di mana tonjolan seperti kantong terbentuk di dinding usus besar. Penyakit ini adalah karakteristik dari orang yang lebih tua, seiring dengan bertambahnya usia, elastisitas dinding usus berkurang, dan tekanan yang terkait dengan perut kembung atau sembelit menyebabkan pembentukan divertikula.

Divertikulosis dapat berlanjut tanpa rasa sakit, tidak terlihat oleh pasien, jarang ada nyeri sedang di bagian kiri perut. Gangguan tinja dapat muncul dalam bentuk sembelit atau diare, serta kembung.

Wasir

Wasir adalah penyakit yang sangat umum dikaitkan dengan kongesti vena di usus bagian bawah. Ketika wasir dinding pembuluh darah kehilangan elastisitasnya, yang mengarah pada pembentukan wasir. Penyakit ini sering tidak bergejala untuk waktu yang lama, tetapi dengan peningkatan node ada rasa sakit dan perdarahan dari anus. Ada bentuk wasir eksternal dan internal, tergantung pada pembuluh mana yang terkena. Perkembangan wasir difasilitasi oleh pekerjaan menetap, pola makan abnormal yang mempromosikan sembelit, penyalahgunaan alkohol, merokok, dan kehamilan dan melahirkan.

Ada 4 tahap wasir:

  1. Ini ditandai dengan peningkatan wasir, gatal, keputihan berdarah saat buang air besar - dari waktu ke waktu ada darah di tinja atau di kertas toilet.
  2. Terjadi kehilangan wasir saat buang air besar atau aktivitas fisik. Pendarahan dari anus adalah moderat, wasir yang jatuh secara spontan atau dengan jari.
  3. Wasir rontok bahkan dengan tekanan fisik kecil, jangan spontan diatur, hanya secara manual. Pendarahan menjadi lebih terlihat dan sering, pasien merasakan beratnya, pembengkakan anus.
  4. Wasir terus-menerus rontok, tidak dapat diposisikan, perdarahan sering dan berat, nyeri, radang jaringan di sekitar anus. Anemia berkembang karena pendarahan yang konstan.
Jika darah gelap dalam tinja disertai dengan rasa sakit yang hebat di perut, perforasi lambung atau tukak usus mungkin disarankan.

Dari tahap wasir tergantung pada pilihan perawatan. Pada tahap awal, metode pengobatan non-bedah digunakan - ligasi wasir dengan cincin lateks, fotokoagulasi inframerah, skleroterapi, dan ligasi pembuluh darah. Untuk meringankan gejala wasir, obat topikal antiinflamasi diresepkan dalam bentuk salep dan supositoria rektal, yang membantu menghentikan pendarahan dan menghindari munculnya rasa sakit saat buang air besar. Disarankan untuk mengubah gaya hidup Anda, termasuk pola makan, serta menghentikan kebiasaan buruk. Aktivitas fisik yang kuat dikontraindikasikan.

Jika wasir belum didiagnosis pada tahap awal, dan jika pengobatan karena satu dan lain alasan tidak memiliki efek yang diinginkan, penyakit ini secara bertahap rumit dan menjadi kronis. Pada tahap selanjutnya beralih ke operasi.

Celah anal

Gejala mirip wasir memiliki lesi lain di usus bagian bawah - celah di anus. Ini dapat menjadi konsekuensi dari trauma feses keras mukosa usus pada sembelit kronis, penyakit menular (sifilis, gonore, AIDS), leukemia dan patologi lainnya yang menyebabkan perburukan suplai darah ke mukosa dubur. Perkembangan celah anal juga berkontribusi pada pola makan yang tidak sehat, menyebabkan sembelit, penyalahgunaan alkohol dan tembakau, seks anal, gaya hidup yang menetap. Penyakit ini lebih sering terjadi pada wanita.

Fisura ani bersifat akut dan kronis. Fisura anal akut biasanya terjadi akibat cedera dubur. Itu tidak memerlukan perawatan khusus dan menyembuhkan selama beberapa minggu.

Fisura anal kronis cenderung berkembang.

Dengan tidak adanya perawatan yang memadai, kedalamannya terus meningkat. Gejalanya adalah:

  • sakit parah selama dan setelah tindakan buang air besar;
  • pembengkakan dubur;
  • spasme sfingter dubur berhubungan dengan radang jaringan saraf.

Penyakit Crohn

Penyakit Crohn adalah penyakit radang kronis, yang ditandai dengan kerusakan pada semua lapisan tabung pencernaan, pembentukan bisul dan jaringan parut pada selaput lendir, dan peradangan kelenjar getah bening regional. Kemungkinan perforasi ulkus, yang mengarah pada pembentukan fistula dan abses.

Penyakit Crohn dapat mempengaruhi bagian mana pun dari saluran pencernaan, termasuk rongga mulut, tetapi lokalisasi yang paling umum adalah bagian akhir dari usus kecil, ileum. Penyakit ini berkembang pada anak-anak dan orang dewasa. Gejala penyakit Crohn mirip dengan manifestasi kolitis ulserativa, yang memperumit diagnosis. Ini ditandai dengan:

  • sakit perut;
  • gangguan feses persisten atau nokturnal;
  • perut kembung, gemuruh;
  • garis-garis darah merah dan lendir di kotoran;
  • keinginan palsu untuk buang air besar;
  • muntah yang menyebabkan dehidrasi;
  • tanda-tanda keracunan umum - demam, penurunan berat badan mendadak, kurang nafsu makan, kelemahan umum dan apatis;
  • anemia;
  • radang selaput lendir mata dan mulut;
  • peradangan di daerah perianal;
  • nyeri sendi;
  • pembesaran kelenjar getah bening dan nyeri tekan.

Pencampuran darah dalam massa fecal mungkin disembunyikan, karena deteksi itu ditentukan analisis darah tersembunyi.

Kanker kolorektal

Kanker kolorektal mungkin asimtomatik untuk waktu yang lama, dalam kasus tersebut, tumor terdeteksi secara kebetulan selama pemeriksaan lanjutan. Penelitian skrining yang memungkinkan untuk mendiagnosis kanker usus pada tahap yang relatif dini adalah analisis darah okultisme tinja - tampilan pencampuran darah dalam tinja sering berfungsi sebagai manifestasi pertama penyakit.

Seiring perkembangan tumor darah dalam feses menjadi semakin banyak, itu menjadi terlihat dalam feses dalam bentuk garis-garis, sensasi menyakitkan selama buang air besar bergabung. Lebih lanjut perdarahan meningkat, fungsi usus terganggu, nyeri muncul. Kanker penting untuk didiagnosis pada tahap awal, sehingga semua pasien berisiko (orang dengan riwayat keluarga yang menderita kanker kolorektal, serta semua orang di atas 50 tahun) disarankan untuk melakukan tes feses untuk darah gaib setahun sekali.

Apa yang harus dilakukan jika darah ditemukan dalam tinja

Dengan penampilan berulang darah dalam tinja, Anda perlu berkonsultasi dengan dokter, dokter umum, proktologis atau gastroenterologis. Jika perlu, pemeriksaan gastroenterologis, konsultasi dengan ahli onkologi, spesialis penyakit menular atau ahli bedah akan dijadwalkan.

Anda harus segera mencari bantuan medis jika penampilan darah dalam tinja disertai dengan gejala berikut:

  • peningkatan suhu tubuh hingga nilai demam;
  • sakit perut yang intens, terlepas dari departemen;
  • perdarahan lain, seperti dari hidung;
  • perdarahan subkutan, hematoma;
  • kemunduran kesehatan secara umum, gangguan kesadaran, kelemahan;
  • mual, muntah, darah muntah.

Juga, perawatan medis mendesak diperlukan ketika perdarahan tidak berhenti untuk waktu yang lama dan terancam kehilangan darah yang besar.

Ketika darah dalam tinja muncul pada orang dewasa atau anak-anak, seseorang seharusnya tidak melakukan pengobatan sendiri - ini tidak akan mengarah pada pemulihan, itu hanya akan meningkatkan risiko komplikasi parah.

Dahak dengan darah di tinja - apa penyebab perkembangan patologi ini

Munculnya perdarahan dari anus adalah gejala yang sangat mengkhawatirkan, yang membutuhkan konsultasi mendesak dari dokter spesialis. Fenomena seperti itu terlihat menakutkan bagi siapa pun, tetapi di sini sangat penting untuk tetap tenang dan tidak panik. Ada kemungkinan bahwa lendir dengan darah dalam tinja dipicu oleh patologi minor, misalnya, iritasi pada mukosa usus atau rektum, dan bukan penyakit serius.

Fitur debit berdarah

Pengeluaran darah selama buang air besar dapat terjadi pada setiap orang, terlepas dari usia dan status sosialnya. Jawaban atas pertanyaan mengapa darah dilepaskan bersama dengan tinja sangat tergantung pada bagaimana tampilannya. Dalam hal pencampuran dengan lendir, semuanya dapat dijelaskan dengan cukup sederhana - ini menunjukkan bahwa masalahnya terletak pada pelanggaran fungsi lambung atau usus kecil. Faktanya adalah bahwa sampai darah mencapai anus, ia akan memiliki waktu untuk kehilangan sebagian besar volumenya di usus dan di rektum, secara bersamaan bercampur dengan lendir.

Namun, pemilihan mungkin memiliki karakter yang berbeda. Bertolak belakang dengan kepercayaan umum, ini adalah faktor yang sangat penting dalam diagnosa modern, karena dapat mengatakan banyak tentang hal itu, berdasarkan diagnosa yang benar.

Misalnya, jika darah memiliki rona merah tua, ini berarti bahwa patologi harus dicari di bagian bawah saluran pencernaan, yaitu, langsung di rektum atau kolon sigmoid, atau di daerah anus. Gumpalan merah marun menunjukkan masalah pada usus besar atau usus transversal. Terkadang darah tidak bisa dilihat sama sekali, yaitu disembunyikan. Anda dapat menemukannya menggunakan penelitian laboratorium khusus.

Penyebab keluarnya lendir dari darah

Dalam kebanyakan kasus, tinja dengan lendir dan darah menunjukkan bahwa tubuh memiliki proses inflamasi yang lama (kronis). Ini disebabkan oleh infeksi berbagai bakteri, virus atau jamur. Lesi infeksi menyebabkan gangguan yang signifikan pada mikroflora usus, dan ini sangat berbahaya dalam hal reproduksi mikroorganisme patogen yang tidak terkontrol. Inti dari aksi patogen terletak pada kenyataan bahwa mereka merusak dinding pembuluh darah yang terletak dekat dengan selaput lendir, yang memicu munculnya kotoran darah.

Namun, peradangan bukan satu-satunya faktor pemicu. Kedokteran modern tahu cukup banyak alasan yang dapat menyebabkan perkembangan patologi yang serupa:

  1. Wasir. Darah merah cerah dalam berbagai volume (termasuk yang cukup besar) kemungkinan besar mengatakan bahwa seseorang memiliki peradangan wasir. Dalam hal ini, bekuan dan lendir jarang terdeteksi dalam sekresi, tetapi mereka mungkin masih ada. Pengobatan wasir adalah hak prerogatif dokter saja. Konfirmasi diagnosis pertama kali diperlukan, yang dilakukan atas dasar pemeriksaan yang sesuai dalam pengaturan klinis. Gejala utama penyakit ini adalah perasaan adanya benda asing di rektum, sindrom nyeri persisten, diperburuk oleh pergerakan usus, sembelit kronis, gatal dan rasa terbakar di anus.
  2. Anemia Darah yang bercampur dengan lendir juga dapat mengindikasikan penyakit yang cukup umum seperti anemia. Ini adalah kekurangan zat besi dalam darah, yang secara otomatis mempengaruhi kemampuan darah untuk membeku. Alokasi tidak signifikan, tetapi sangat sering. Mencari penyebab patologi, sangat penting untuk lulus analisis untuk menentukan tingkat sel mikro ini. Jika diagnosis anemia dikonfirmasi, pasien diberi resep obat khusus yang mengandung zat besi.
  3. Varises pada kerongkongan. Penyakit berbahaya, yang tidak hanya disertai oleh pendarahan yang melimpah dari anus, tetapi juga oleh muntah darah. Ada tinja yang longgar, nyeri di hipokondrium, berat di perut, terutama setelah makan. Pemeriksaan ini dilakukan untuk mendeteksi pembuluh darah melebar di kerongkongan, serta keberadaan darah di dalamnya. Bercak akan memiliki penampilan garis-garis, lendir dalam kasus ini praktis tidak terdeteksi. Perawatan dilakukan dengan obat vetonisasi.
  4. Celah anal. Gejala-gejala patologi ini dalam banyak hal mirip dengan manifestasi wasir. Semua debit lendir yang sama sedikit dengan pencampuran kecil darah, sensasi menyakitkan di daerah anorektal, terutama di dekat anus. Hadir dan sembelit. Untuk mengidentifikasi celah anal cukup sederhana - dapat ditemukan tepat di sebelah sphincter atau di dubur. Perawatan terdiri dari mengambil agen farmakologis regenerasi, anti-inflamasi, analgesik dan hemostatik.
  5. Ulkus dan proses erosif di perut dan duodenum. Penyakit seperti itu secara tradisional disertai dengan rasa sakit yang hebat dan pendarahan hebat. Semakin diabaikan penyakit, semakin kuat keluarnya cairan. Penyakit ini didiagnosis tanpa banyak kesulitan, sebagai suatu peraturan, ada cacat melalui usus atau lambung, serta perubahan erosif yang signifikan pada mukosa organ-organ ini. Jika proses patologis telah muncul di bagian atas saluran pencernaan, maka dari anus saat buang air besar akan melepaskan lendir dengan garis-garis darah dalam tinja. Perawatannya panjang dan tidak selalu menjamin pembuangan lengkap masalah. Ada kemungkinan bahwa operasi akan dibutuhkan.
  6. Penyakit Crohn. Penyakit berat, disertai dengan pembentukan ulkus yang luas, termasuk yang berlubang. Ini ditandai dengan perjalanan yang kronis, pasien menderita sembelit yang persisten, atau sebaliknya diare, ada sindrom nyeri yang kuat di perut, kerusakan sendi dan dermatitis terjadi. Pengobatan penyakit Crohn tentu harus komprehensif, dan termasuk terapi obat dan diet yang dipilih dengan cermat. Pengeluaran darah dari anus akan menjadi kronis, dan volumenya sering dapat berubah bahkan dalam satu hari.
  7. Invasi parasit. Berbagai cacing parasit di tubuh manusia, kutu dan makhluk tidak menyenangkan lainnya juga dapat memicu perdarahan dari anus. Penyakit yang paling umum yang menyebabkan patologi ini adalah disentri dan salmonellosis. Dalam hal ini, lendir dikeluarkan bersama dengan darah. Ini bukan hanya rahasia usus, tetapi juga produk limbah parasit. Perawatan ini tradisional, dan terdiri dari asupan singkat obat-obatan yang membunuh organisme pihak ketiga.
  8. Lesi jinak di saluran pencernaan. Pembentukan tumor mengarah pada fakta bahwa pembuluh darah di dekatnya rusak, yang sekarang ditujukan untuk memberi makan neoplasma. Karena itu, darah dalam tinja akan terlihat seperti vena yang ditandai dengan baik. Patologi seperti itu perlu intervensi bedah, meskipun sifatnya jinak. Faktanya adalah bahwa itu tidak hanya mengganggu fungsi normal saluran pencernaan, tetapi dalam beberapa kasus dapat merosot menjadi tumor ganas.
  9. Kanker Kanker rektum adalah hal terburuk yang dapat terjadi pada bagian tubuh manusia ini. Pengeluaran darah dalam kasus ini akan memiliki rona merah terang, dan hampir selalu ada, bahkan saat buang air besar. Semakin dini kanker ditentukan, semakin tinggi peluang penyembuhan, sambil mempertahankan fungsi seluruh saluran pencernaan. Oleh karena itu, jika terjadi gejala seperti itu, perlu mengunjungi spesialis khusus, dan menjalani semua prosedur penelitian dan diagnostik.

Apa yang harus dilakukan

Darah dengan lendir di tinja adalah sinyal bahwa Anda harus mengunjungi rumah sakit, khususnya proktologis, yang berurusan dengan berbagai patologi wilayah anorektal. Ada kemungkinan bahwa konsultasi dengan ahli gastroenterologi juga akan diperlukan, terutama jika masalahnya terletak pada saluran pencernaan bagian atas.

Setiap orang yang peduli dengan kesehatannya harus memahami bahwa perdarahan dari anus selalu memiliki penyebab spesifik, dan itu tidak pernah positif.

Jika setidaknya setetes darah ditemukan di tinja atau di atas kertas toilet, jangan sampai Anda menunda mengunjungi klinik.

Kunjungan ke dokter diperlukan jika pasien memiliki:

  • Pendarahan dubur dengan kotoran lendir tidak berhenti untuk jangka waktu yang relatif lama (tidak kurang dari seminggu);
  • ada mual yang terus-menerus, sering berkembang menjadi muntah yang menyiksa (bercak darah juga ada pada muntah);
  • ada sindrom nyeri yang nyata di perut (baik di bagian atas dan di bagian bawah);
  • memar dan memar muncul di tubuh, meskipun faktanya di tempat ini tidak ada dampak fisik;
  • mimisan terjadi;
  • suhu tubuh naik, termasuk dubur;
  • kondisi umum cepat memburuk - kelemahan, sakit kepala, tremor tungkai, pucat, peningkatan keringat, dll.

Saat ini, ada banyak studi khusus yang akan membantu menentukan sifat masalah dengan akurasi tinggi, sehingga Anda dapat meresepkan pengobatan yang efektif.

Ini bisa berupa kolonoskopi, rektoskopi, irrigoskopi, laparoskopi atau gastroduodenoskopi. Pilihan prosedur akan dilakukan oleh dokter yang tertarik pada pemulihan cepat pasien.

Kotoran dalam tinja: jenis, penyebab, dan metode pengobatan

Kebanyakan orang cenderung tidak memeriksa kotoran mereka sendiri dengan cermat, dan desain pipa ledeng modern seringkali mengganggu penelitian semacam itu. Jika berbagai jenis kotoran dan inklusi terdeteksi secara tidak sengaja di dalam tinja, maka ada perasaan yang harus diwaspadai: beberapa di antaranya mungkin merupakan manifestasi klinis patologi yang pertama. Kotoran terpisah adalah dasar yang berat untuk kunjungan ke dokter dan pemeriksaan medis lebih lanjut, yang harus mencakup pengujian.

Komposisi normal, warna dan konsistensi kursi

Orang dewasa yang sehat menghasilkan rata-rata 300 g kotoran per hari per hari, dan buang air besar biasanya terjadi 1 kali per hari.

Harap dicatat: secara normal, feses memiliki konsistensi yang hampir seragam.

Komponen utama kotoran adalah:

  • air - 75%;
  • serat yang tidak dapat dicerna (khususnya, serat tanaman) - 8%;
  • bakteri mati - 8%;
  • senyawa lipid (lemak) - 4%;
  • garam - 4%;
  • protein - 1%.

Dengan tidak adanya penyakit akut dan kronis, serta gangguan usus, warna tinja orang dewasa bervariasi dari coklat muda hingga coklat tua.

Perubahan warna adalah salah satu tanda perkembangan patologi. Warna kehijauan adalah salah satu gejala enteritis regional (penyakit Crohn), abu-abu menunjukkan masalah dengan pankreas, abu-abu muda atau hampir putih menunjukkan pelanggaran aktivitas fungsional hati (khususnya, dengan penyakit Botkin). Warna kuning berbicara tentang penyakit kantong empedu.

Apa saja pengotornya?

Kotoran berikut ini paling sering terdeteksi dalam tinja:

Kehadiran pengotor dapat mengindikasikan perkembangan penyakit (kadang-kadang patologi yang cukup serius dari sistem pencernaan), tetapi seringkali itu disebabkan oleh sifat dari diet.

Sisa makanan dalam tinja

Jika Anda menemukan biji-bijian atau biji jagung utuh dalam tinja (misalnya, biji bunga matahari), ini bukan alasan untuk membunyikan alarm. Beberapa produk dicerna sangat keras, terutama jika dikunyah dengan buruk. Juga, enzim pencernaan benar-benar tidak dapat mengatasi vena yang ada dalam produk daging, serta tulang ikan dan fragmen cangkang telur.

Alasan kunjungan ke dokter adalah adanya serat daging yang tidak tercerna dalam tinja, serta keju atau telur. Gejala ini menunjukkan kurangnya enzim pencernaan.

Harap dicatat: keberadaan partikel besar makanan yang tidak tercerna disebut lientorey. Pada deteksi serat daging berbicara tentang pencipta.

Alasan kurangnya enzim mungkin:

  • sekresi jus pankreas yang tidak adekuat (setelah reseksi sebagian pankreas atau dengan latar belakang pankreatitis);
  • penghambatan sekresi enzim di usus;
  • atrofi diucapkan dari mukosa lambung.

Sisa-sisa makanan dapat muncul di bangku selama evakuasi yang dipercepat dengan latar belakang peristaltik yang meningkat. Dalam hal ini, beberapa produk tidak punya waktu untuk mencerna dan berasimilasi. Fenomena ini merupakan ciri khas dari sindrom iritasi usus besar.

Jika tinja memiliki kilau berminyak, ini adalah tanda steatorrhea, yaitu adanya sejumlah besar senyawa lipid (lemak).

Kemungkinan penyebab steatorrhea:

  • sejumlah besar lemak dalam makanan;
  • penyakit pada hati, kantong empedu dan saluran (sirosis, hepatitis, kolesistitis, dll.);
  • penyakit pada pankreas (peradangan, penyempitan, borok dan tumor);
  • hemochromatosis (penumpukan zat besi pada organ dengan latar belakang gangguan metabolisme);
  • patologi usus (inflamasi, autoimun, dan neoplastik);
  • penyakit endokrin dan patologi kelenjar endokrin;
  • penyakit bawaan (herediter);
  • manifestasi sistemik penyakit kulit;
  • asupan obat pencahar yang berlebihan.

Lendir dalam tinja

Harap dicatat: kehadiran sejumlah lendir di dalam tinja (dalam bentuk benjolan atau inklusi) adalah norma untuk anak-anak kecil yang disusui. ASI ditandai dengan kadar lemak tinggi, yang enzim pencernaan tubuhnya belum dapat mengatasinya sepenuhnya.

Pada setiap orang yang sehat, sel-sel dinding usus menghasilkan lendir, yang diperlukan untuk memfasilitasi keluarnya kotoran melalui bagian bawah saluran pencernaan. Sejumlah kecil lendir tidak berwarna (hampir transparan) sering diamati dalam norma dan tidak memprihatinkan.

Jika lendir diekskresikan dalam volume besar atau memiliki warna coklat atau kekuningan, ini dapat menunjukkan patologi berikut:

  • peningkatan motilitas usus;
  • penyakit radang dari genesis non-infeksi;
  • infeksi usus akut (disentri, demam tifoid, dll.);
  • tumor jinak atau ganas;
  • invasi cacing;
  • fibrosis kistik;
  • kolitis ulserativa.

Harap dicatat: sering lendir dalam jumlah besar adalah tanda klinis pertama dari enteritis regional (penyakit Crohn). Campuran lendir yang signifikan juga cukup sering diperbaiki untuk sembelit kronis.

Menurut tingkat distribusi komponen mukosa dalam tinja, dimungkinkan untuk menentukan ketinggian fokus patologis. Jika lendir relatif merata membasahi tinja, maka proses inflamasi terlokalisasi di usus bagian atas, tetapi jika kotoran terdeteksi di permukaan (lebih sering dalam bentuk benjolan), maka bagian bawah terpengaruh.

Kotoran dengan darah

Kehadiran darah dalam tinja adalah alasan tanpa syarat untuk mencari perhatian medis, karena itu dapat menjadi manifestasi klinis dari penyakit berikut:

  • penyakit usus autoimun (penyakit Crohn);
  • kolitis ulserativa;
  • neoplasma ganas pada saluran pencernaan;
  • tumor jinak dari dinding usus (polip);
  • kolitis iskemik;
  • penyakit menular (amebiasis, disentri, dll.);
  • wasir;
  • proktitis;
  • celah dan borok pada daerah dubur dan dubur;
  • angiodysplasia usus;
  • patologi darah (gangguan koagulasi);
  • beberapa invasi cacing (khususnya, ascariasis).

Volume darah bervariasi tergantung pada sifat penyakit dan tingkat keparahan patologi. Di dalam tinja lebih sering hanya terdapat garis-garis kecil dan tidak mencolok, tetapi dalam kasus patologi serius, hingga 200 ml dan lebih banyak dapat dilepaskan selama buang air besar. Dalam hal ini, kita berbicara tentang pendarahan usus, yang membutuhkan tindakan segera.

Harap dicatat: dalam beberapa patologi, hanya darah yang dicampur dengan lendir usus yang dikeluarkan selama tindakan buang air besar.

Warna darah dalam tinja memungkinkan, dengan tingkat probabilitas yang tinggi, untuk menentukan perkiraan lokasi tempat pendarahan. Warna merah tua dan lokasi darah di atas tinja menunjukkan bahwa ada patologi sigmoid, turun atau dubur. Darah segar juga dikeluarkan selama fisura anus dan wasir. Darah yang lebih gelap dan gumpalan darah, relatif bercampur merata dengan tinja, menunjukkan bahwa sumber perdarahan ada di bagian atas usus besar (usus besar) atau di usus kecil. Pewarnaan hitam pada tinja dapat mengindikasikan bahwa darah dikeluarkan di lambung atau kerongkongan (warna tertentu disebabkan oleh fakta bahwa darah terpapar dengan asam klorida dari jus lambung).

Harap dicatat: warna kemerahan dari kursi atau garis-garis merah anggur tidak selalu karena adanya darah - pastikan untuk mengingat apakah Anda makan bit sehari sebelumnya?

Inklusi asing

Inklusi bulat atau lonjong warna putih atau kuning muda dapat berupa telur parasit atau fragmen usus (segmen) individu dewasa dari cacing pita (khususnya - rantai babi dan sapi). Dengan beberapa infestasi cacing, cacing utuh (cacing gelang, cacing kremi atau whipworm) terdeteksi. Deteksi parasit tentu merupakan alasan untuk berkonsultasi dengan dokter.

Harap dicatat: Dalam beberapa kasus, benjolan lendir yang padat dapat dikacaukan dengan parasit usus.

Kehadiran film dalam feses dapat disebabkan oleh patologi yang agak serius dari usus besar - kolitis pseudomembran, sering disebabkan oleh terapi antibiotik yang lama atau tidak rasional.

Fragmen jaringan nekrotik terdeteksi selama pembusukan tumor ganas, serta selama invaginasi terhadap latar belakang obstruksi usus.

Saat mengambil sediaan farmakologis dalam bentuk butiran, partikelnya juga sering ditentukan dalam tinja. Karbon aktif memberi kotoran warna hitam.

Dalam kotoran terkadang t. formasi batu pankreas, empedu dan usus - coprolit. Kompaksi usus (batu) bukanlah batu yang benar, tetapi massa tinja yang sangat padat, terbentuk dengan latar belakang sembelit kronis. Patologi ini lebih sering terjadi pada pasien usia lanjut. Koprolit sejati terdiri dari inti organik dengan garam mineral yang meningkat secara bertahap. Kehadiran batu seperti itu dalam tinja menunjukkan penyakit pankreas atau saluran empedu.

Pus dalam tinja

Kehadiran nanah di feses adalah bukti tanpa syarat dari perkembangan patologi asal inflamasi. Dalam kebanyakan kasus, nanah ditentukan secara paralel dengan darah dan lendir.

Nanah mungkin memiliki warna kekuningan atau kehijauan dan muncul dengan penyakit-penyakit berikut:

  • proktitis;
  • radang usus infeksius;
  • kolitis ulserativa;
  • disintegrasi kanker (pada stadium akhir kanker);
  • abses terobosan dalam lumen usus;
  • divertikulitis;
  • penyakit usus autoimun (penyakit Crohn).

Penting: ingat bahwa jika nanah dikeluarkan selama buang air besar, pengobatan sendiri sama sekali tidak dapat diterima. Tidak ada efek positif dalam kasus ini.

Perawatan

Deteksi sebagian besar kotoran yang disebutkan adalah dasar untuk menghubungi klinik ke ahli gastroenterologi. Seorang terapis lokal juga dapat merujuk pasien ke spesialis dan menetapkan serangkaian tes.

Spesialis yang sarannya mungkin diperlukan:

Penting: ketika sejumlah besar darah dilepaskan karena memburuknya kondisi umum, tim ambulans harus dipanggil. Pendarahan besar-besaran adalah kondisi yang mengancam jiwa dan membutuhkan rawat inap pasien di unit perawatan intensif atau perawatan intensif.

Karena keberadaan pengotor bukanlah penyakit, tetapi hanya salah satu gejalanya, patologi utamanya diobati. Jika dicurigai invasi cacing penting untuk menentukan jenis parasit.

Untuk membuat atau mengklarifikasi diagnosis, dalam banyak kasus pasien dirujuk untuk pemeriksaan oleh endoskopi.

Vladimir Plisov, Peninjau Medis

39.188 total dilihat, 1 kali dilihat hari ini