Utama / Pankreatitis

Cara makan dengan gastroduodenitis

Pankreatitis

Nutrisi rasional dengan gastroduodenitis menjadi kunci perawatan yang efektif. Perut dan usus yang terkena perlu diet hemat. Hanya dengan cara ini Anda dapat dengan cepat mengembalikan kesehatan selaput lendir dan kembali ke kehidupan penuh. Dalam menyusun diet yang tepat, Anda perlu mengingat beberapa rekomendasi dasar.

Tujuan diet

Diet seimbang dan gaya hidup sehat membantu menghilangkan banyak masalah kesehatan, termasuk gastroduodenitis. Penyakit ini disertai dengan gejala saluran pencernaan yang tidak menyenangkan, seperti:

  1. Berat konstan di perut.
  2. Serangan mual.
  3. Mulas.
  4. Ketidaknyamanan di rongga perut setelah makan.
  5. Diare, yang digantikan oleh sembelit.

Diet dengan gastroduodenitis meredakan gejala-gejala ini, membantu mencegah perkembangan komplikasi.

Prinsip nutrisi

Agar diet efektif, Anda harus ingat beberapa aturan dasar:

  1. Setiap bagian makanan harus dikunyah dengan seksama. Menelan makanan yang tidak digergaji melukai selaput lendir dan memperburuk perjalanan penyakit.
  2. Makanlah setidaknya lima kali sehari dalam porsi kecil. Cobalah makan setiap hari pada saat yang bersamaan.
  3. Jangan makan hidangan yang terlalu dingin atau panas. Semua makanan harus hangat. Bahkan makanan yang disimpan di lemari es, misalnya produk susu, harus disimpan beberapa saat pada suhu kamar sebelum digunakan.
  4. Jika Anda tidak bisa membayangkan hidup Anda tanpa permen, maka pilihlah madu. Produk alami ini tidak akan merusak sistem pencernaan, akan membantu memperkuat sistem kekebalan tubuh. Sehingga tubuh akan lebih mudah mengatasi penyakit.
  5. Sepenuhnya menghilangkan penggunaan makanan yang digoreng. Masak dan panggang daging dan sayuran.
  6. Sebagai minuman, pilihlah air mineral. Komposisi spesifik dipilih setelah berkonsultasi dengan dokter.

Dengan mematuhi rekomendasi tersebut, Anda dapat dengan cepat menyingkirkan penyakit dan tidak membahayakan kesehatan mereka.

Diet yang efektif

Ada beberapa diet dasar yang dirancang untuk pengobatan penyakit pencernaan. Ketika gastroduodenitis berlaku:

  1. Tabel nomor 5. Tugas utamanya adalah melindungi hati dari kerusakan, meningkatkan sekresi empedu. Dasar dari diet ini adalah pengurangan penggunaan lemak tahan api. Pada saat yang sama, jumlah protein dan karbohidrat harus tetap dalam kisaran normal.
    • Memasak hanya diperbolehkan dengan metode merebus atau memanggang. Jika sayuran mengandung banyak pati, mereka dihaluskan. Dilarang makan daging berlemak: domba, bebek, babi. Di piring Anda bisa menambahkan sedikit mentega atau minyak sayur.
    • Anda tidak bisa makan roti segar, produk dengan kue, pai. Permen harus diganti dengan buah kering, marshmallow, atau madu.
    • Kita harus meninggalkan sejumlah produk susu: krim asam, ryazhenka, krim, susu. Mereka perlu diganti oleh kefir atau clabber.
  2. Tabel nomor 1. Diet dengan gastroduodenitis pada tahap akut atau selama fase terakhir perawatan. Ini menyiratkan penolakan total terhadap produk yang merangsang sekresi di perut. Makanan harus dicerna dengan cepat, sehingga bumbu dan iritasi lainnya tidak dapat diterima. Dilarang menggunakan bumbu dapur, daging asap. Tarif harian adalah 1500 kkal.

Pilihan diet tertentu dibuat berdasarkan hasil analisis pasien. Spesialis harus memberikan semua rekomendasi yang diperlukan untuk nutrisi yang tepat.

Pilihan diet tergantung pada bentuk penyakitnya

Gastroduodenitis dapat memiliki berbagai bentuk dan derajat keparahan. Tergantung pada mereka, spesialis memilih program nutrisi tertentu.

Ada varietas berikut:

  1. Diet dalam bentuk akut penyakit. Faktor yang memprovokasi adalah penggunaan makanan berlemak, alkohol, ransum kering makanan. Karena itu, pertama-tama perlu untuk menghilangkan produk berbahaya dari diet. Lupakan makanan asap, makanan kaleng, minuman bersoda. Dalam beberapa hari pertama lebih baik melupakan makanan sekaligus. Cobalah untuk minum lebih banyak teh herbal atau infus rosehip. Setelah itu, tetap berpegang pada menu yang lembut.
  2. Diet untuk gastroduodenitis kronis. Kunci perawatan yang efektif adalah minuman hangat. Makanlah dalam porsi kecil. Singkirkan komponen yang mengiritasi permukaan lambung, misalnya rempah-rempah, saus, produk-produk asap, jamur. Jangan makan gandum dan gandum. Sayuran mentah lebih baik tidak dimakan. Makan mereka kukus atau kukus.
  3. Diet dengan gastroduodenite dengan keasaman tinggi. Konsentrasi berlebihan asam klorida dalam jus lambung dapat menyebabkan bisul. Untuk menghindari hal ini, patuhi diet tertentu. Makanlah 6 kali sehari atau lebih secara bersamaan. Rebus atau panggang hidangan. Cepat persiapkan makanan sehat untuk Anda dengan kapal uap. Minum lebih banyak kolak, jeli, infus rosehip, susu kambing. Gunakan produk susu rendah lemak, pasta, sereal, sup, buah panggang.
  4. Diet dengan gastroduodenitis erosif. Spesies ini disertai dengan munculnya erosi pada dinding usus dan lambung. Hentikan proses ini akan berhasil dengan pembatasan daya yang ketat. Penggunaan kefir, keju cottage, sereal, sup, buah-buahan manis, ikan, dan daging tanpa lemak diperbolehkan. Kukus atau giling makanan.
  5. Diet dengan gastroduodenitis superfisial. Untuk penyembuhan yang berhasil, cukup untuk menghilangkan produk berbahaya dari menu, memperkenalkan lebih banyak sayuran rebus, daging tanpa lemak, keju cottage, pure buah dan jeli. Cobalah untuk minum lebih banyak air mineral.

Rekomendasi spesifik akan diberikan oleh spesialis setelah Anda lulus pemeriksaan medis.

Daftar produk yang dilarang keras

Dalam bentuk apa pun penyakit ini muncul, ada daftar produk yang dilarang untuk digunakan. Itu termasuk:

  1. Kvass.
  2. Kue-kue segar, roti.
  3. Daging atau ikan berlemak.
  4. Produk merokok.
  5. Lemak hewani.
  6. Mustard
  7. Lobak
  8. Cokelat
  9. Tanggal.
  10. Kismis, gooseberry, raspberry.
  11. Es krim
  12. Kubis putih, bayam, bawang, lobak, kacang polong, lobak, mentimun.
  13. Teh hitam yang kuat dan kopi.
  14. Sosis.

Konsumsi produk-produk ini menyebabkan komplikasi penyakit, serta konsekuensi kesehatan yang serius.

Menu perkiraan untuk minggu ini

Makanan sehat belum tentu terasa enak. Jika Anda membuat menu yang tepat untuk seminggu, maka setiap hari Anda akan makan hidangan lezat dan sehat. Diet mingguan dapat direpresentasikan sebagai berikut:

  1. Senin
    • Untuk sarapan, bubur nasi kecil dalam susu rendah lemak. Minumlah secangkir coklat.
    • Setelah beberapa jam, makan apel yang dipanggang dalam oven. Beberapa madu biasanya ditambahkan ke dalamnya.
    • Untuk makan siang - sup sayur, bakso, kukus, dan haluskan brokoli.
    • Sebagai camilan sore hari, beberapa cookie diet cocok, teh dengan susu ditambahkan.
    • Untuk makan malam, Anda bisa memasak soba dengan sepotong kecil ikan bakar.
    • Jika Anda tersiksa kelaparan sebelum tidur, minumlah segelas susu hangat.
  1. Selasa
    • Untuk sarapan, siapkan sendiri bubur susu dari oatmeal, berry mousse.
    • Sarapan kedua bisa dipanggang.
    • Makan siang terdiri dari satu porsi nasi dengan sepotong kecil daging rebus, kolak.
    • Camilan sore terbaik adalah kaldu dogrose.
    • Untuk makan malam, pure sayuran, beberapa marmelade, dan secangkir teh sudah cukup.
    • Saat tidur, minum segelas kefir.
  1. Rabu
    • Untuk sarapan, sebagian kecil keju cottage, teh.
    • Makan siang jeli buah.
    • Makan siang bisa dibuat dari sup susu dengan jelai mutiara, souffle daging.
    • Saat makan siang ada cukup jeli dari buah, pinggul kaldu.
    • Manjakan diri Anda dengan makan malam dengan sereal gandum dengan daging dan susu.
    • Minumlah segelas jeli sebelum tidur.
  1. Kamis
    • Untuk sarapan, bubur semolina, dimasak dalam susu, serta sedikit keju cottage rendah lemak.
    • Setelah beberapa waktu, makanlah apel yang dipanggang.
    • Untuk makan malam, cobalah sup Hercules, dimasak dalam kaldu sayuran, steak wortel kukus.
    • Untuk camilan sore hari, siapkan beberapa biskuit, milkshake dengan sawi putih.
    • Makan malam terdiri dari puding beras, patty ayam, ciuman.
    • Saat tidur, cukup minum susu.
  1. Jumat
    • Sarapan yang luar biasa akan menjadi souffle keju cottage dengan pisang, teh.
    • Untuk makan siang, Anda bisa makan apel panggang dengan madu.
    • Sup nasi, pure sayuran, dan steak kukus cocok untuk makan siang.
    • Untuk camilan sore dedak cukup.
    • Makan malam lezat akan dibuat dari puding beras, salad buah.
    • Sebelum tidur, gunakan segelas yogurt.
  1. Sabtu
    • Untuk sarapan, masak oatmeal dan minum cokelat.
    • Berry mousse cocok sebagai sarapan pagi.
    • Makan siang dapat terdiri dari sup semolina, soba dengan daging.
    • Saat makan siang, batasi pinggul kaldu.
    • Siapkan makan malam sayur rebus, ikan bakar, telur rebus.
    • Menjelang malam sudah cukup kefir.
  1. Minggu
    • Sarapan pertama terdiri dari keju cottage dengan tambahan stroberi segar atau beku, teh.
    • Kemudian, makan salad buah.
    • Saat makan malam, bubur nasi dengan daging, jeli akan dilakukan.
    • Saat makan siang, batasi pemasukan mawar liar.
    • Makan malam akan menjadi kelezatan nyata, jika Anda membuatnya dari pure sayuran dengan daging rebus, infus rosehip.

Minumlah lebih banyak air mineral di antara waktu makan. Amati rezim diperlukan sampai penyembuhan total.

Resep untuk makanan sehat yang lezat.

Makanan seharusnya tidak monoton. Bahkan dari makanan sehat pun Anda bisa memasak makanan lezat dan lezat. Sertakan resep untuk sup, makanan penutup, hidangan utama di menu Anda. Di antara yang paling populer adalah sebagai berikut:

  1. Bakso. Ayam cincang fillet ayam. Campur dengan bubur beras parut. Tambahkan sedikit susu. Bentuk campuran bola-bola kecil. Rebus sampai matang dalam air mendidih.
  2. Apel panggang. Untuk hidangan ini hanya cocok varietas manis dan asam. Lepaskan inti dari apel. Taburkan sedikit lubang dengan gula halus. Masukkan buah ke dalam oven pada suhu rendah. Segera setelah kulit kemerahan terbentuk, keluarkan. Siram sedikit madu. Sajikan di meja.
  3. Salad buah Buah non-asam apapun cocok untuk persiapannya. Lebih baik memberi preferensi pada pisang, apel, persik. Tambahkan beberapa stroberi. Cincang halus semua bahan. Isi dengan yogurt atau susu alami ringan. Ingat bahwa makan salad seperti itu seringkali tidak diinginkan, tetapi setiap beberapa hari Anda dapat memanjakan diri.
  4. Berry mousse. Gunakan buah apa pun, kecuali dilarang. Bilas sampai bersih. Peras jusnya. Blender jus, sisa beri dan air sampai mendidih. Saring komposisi. Didihkan cairan yang tersisa. Beri sedikit gula dan semolina. Jangan lupa aduk terus. Setelah campuran agak dingin, kocok. Sebarkan dengan krim.
  5. Kaldu sayur Rusak kentang dan wortel dalam kubus kecil. Rebus selama sekitar 25 menit dengan api kecil. Setelah itu, biarkan kaldu diseduh selama sekitar 15 menit. Saring. Pada kaldu ini, Anda bisa memasak sup sereal apa pun.
  6. Sup ikan. Pilih potongan pollock yang cocok, kapur sirih biru, cod atau tenggeran sungai Garam itu. Rusak wortel dan seledri dalam lingkaran. Hancurkan dill. Taruh ikan dalam panci dengan dasar yang tebal. Tuang dalam kaldu air atau sayuran. Sebarkan sayuran. Padamkan ikan selama setengah jam dengan api kecil.
  7. Vinaigrette ringan. Untuk itu perlu: bit, wortel dan kentang. Masak sayuran dalam double boiler dan cincang. Campur salad. Dressing dapat membuat minyak biji rami.
  8. Sup semolina. Rebus setengah cangkir susu. Secara bertahap tambahkan satu sendok makan semolina. Rebus selama sekitar 20 menit, aduk terus. Masukkan 20 gram mentega dan satu sendok teh gula pasir.
  9. Siomay malas. Giling keju cottage dengan saringan. Tuang satu sendok makan tepung, satu sendok teh gula dan telur. Uleni adonan. Gulung sosis keluar dari situ. Potong kecil-kecil. Rebus putaran yang diperoleh dalam air mendidih selama 5 menit. Sajikan dengan krim asam rendah lemak.

Mengamati semua peraturan tentang nutrisi yang tepat, Anda bisa mengatasi penyakit ini. Tetapi sebelum Anda membatasi diri dalam gizi, pastikan untuk berkonsultasi dengan dokter Anda.

Diet selama seminggu dengan gastroduodenitis

Gastroduodenitis adalah proses inflamasi akut atau kronis pada selaput lendir, di mana organ-organ sistem pencernaan seperti rongga duodenum dan zona pilorik lambung berada di daerah yang terkena. Munculnya tanda-tanda penyakit ini pada orang yang sebelumnya sehat mengharuskan dia untuk mengikuti diet ketat yang bertujuan membatasi asupan makanan, yang oleh komposisi biokimia mengandung peningkatan konsentrasi keasaman. Tanpa makanan diet yang teratur, perawatan medis tidak akan efektif.

Mengapa penting untuk mengikuti diet dengan gastroduodenitis?

Kebutuhan ekstrem untuk penggunaan makanan diet adalah bahwa radang awal saluran pencernaan, muncul dari sejumlah faktor patogen yang menyebabkan peningkatan keasaman jus lambung. Ini mungkin dampak negatif dari minuman beralkohol, merokok, kecanduan gastronomi sampai terlalu asin, pedas, acar, asap atau hidangan asam.

Jika seorang pasien minum obat untuk menghilangkan fokus patologis peradangan dan mengurangi ketidakseimbangan kimiawi saluran pencernaan, tetapi tidak mengubah pola makannya dengan cara apa pun, terus menciptakan prasyarat yang tidak menguntungkan, manfaat obat akan tidak signifikan atau efek terapeutik akan menjadi kabur, dan gejala penyakit akan segera kembali lagi.

Menu gastroduodenitis

Diet dengan adanya gastroduodenitis harus didasarkan pada kenyataan bahwa semua produk yang digunakan manusia untuk makanan memiliki kandungan lemak, asam organik, dan pengawet yang rendah, yang kehadirannya memperlambat proses pencernaan dan pada akhirnya merangsang tubuh untuk mengembangkan volume tambahan jus lambung dengan konsentrasi garam yang tinggi. asam. Dengan mempertimbangkan faktor-faktor ini, menu rinci dibuat untuk gejala dan hasil tes masing-masing pasien secara individual.

Mari kita pertimbangkan secara lebih terperinci apa yang direkomendasikan untuk dimakan oleh pasien-pasien dengan gastroduodenitis, dan produk-produk mana pada saat pengobatan harus benar-benar ditinggalkan.

Apa yang bisa kamu makan?

Pada hari-hari pertama setelah perkembangan proses peradangan selaput lendir di rongga duodenum dan perut, berdekatan dengan bagian saluran pencernaan ini, pasien mengalami gejala yang paling intens dan nyata. Agar kondisi pasien tidak memburuk dan tetap stabil, perlu makan makanan yang diizinkan berikut ini, serta makanan yang disiapkan atas dasar mereka:

  • kaldu ayam dimasak dengan sedikit biji-bijian sereal;
  • sup susu, ketika jumlah keju keras yang diperlukan ditambahkan ke air mendidih dan disiapkan sebelum sepenuhnya matang;
  • susu murni (kandungan kalsiumnya memberikan reaksi kimia lokal dan penurunan keasaman);
  • sayuran segar, direbus dalam air atau dikukus;
  • telur rebus lunak, daging tanpa lemak (dada ayam, kelinci sirloin, calfloin), ikan tidak berlemak;
  • roti harus dari adonan tidak beragi, dipanggang tanpa menggunakan ragi penghuni pertama;
  • beri jelly dari stroberi, rasberi, stroberi, lingonberry (pastikan untuk menambahkan gula untuk mengimbangi keasaman);
  • bubur sereal, diisi dengan kaldu ayam atau benar-benar kering.

Makanan harus diatur berdasarkan prinsip bahwa pasien harus makan dalam porsi kecil, agar tidak membebani organ radang saluran pencernaan, lebih baik membagi makanan menjadi 5-6 pendekatan sepanjang hari.

Apa yang tidak disarankan untuk dimakan?

Seiring dengan makanan dan piring yang diizinkan, ada daftar makanan yang dilarang yang dilarang untuk dimakan, agar tidak memperburuk perjalanan gastroduodenitis. Daftar ini terlihat seperti ini:

  • panekuk, roti gandum hitam, roti, kue dan gula-gula lainnya, yang meliputi ragi, margarin atau lemak kelapa sawit;
  • semua jenis hidangan yang telah disiapkan dengan menggoreng minyak sayur atau lemak hewani;
  • produk susu dari semua jenis (kecuali susu segar);
  • sosis, semua jenis produk asap, produk acar dan kalengan;
  • bawang, jamur, kol, Swedia, tomat, ceri, kismis merah;
  • daging berlemak (babi, domba, bebek).

Tergantung pada tingkat keparahan perjalanan penyakit, ahli gastroenterologi yang hadir dapat memperluas daftar makanan yang berpotensi dilarang jika dianggap akan bermanfaat bagi pasien dan mempercepat proses pemulihannya.

Menu sampel setiap hari

Agar diet dapat diatur seakurat mungkin dan tidak ada pertanyaan tentang makanan apa yang harus dimakan untuk orang yang sakit, disarankan segera setelah membuat diagnosis untuk membuat menu harian selama seminggu, yang terlihat seperti ini:

Makanan dengan gastroduodenitis: diet, menu, resep

Gastroduodenitis adalah proses inflamasi pada selaput lendir lambung dan duodenum. Penyakit ini dapat berkembang dalam bentuk akut dan kronis.

Diet untuk gastroduodenitis adalah komponen penting dari perawatan penyakit ini.

Kebutuhan untuk mengikuti diet dengan gastroduodenitis

Diet untuk gastroduodenitis diperlukan tanpa gagal, karena penggunaan produk individu dapat mempengaruhi kondisi membran mukosa lambung dan duodenum yang terkena, yang memperburuk penyakit.

Makanan untuk gastroduodenitis dipilih secara individual dalam setiap kasus. Pilihan diet untuk pasien tergantung pada bentuk penyakit, serta adanya patologi yang bersamaan.

Saat mengidentifikasi gejala penyakit, pengobatan proses inflamasi pada orang dewasa harus terjadi dengan penggunaan diet secara wajib, yang disebabkan oleh faktor-faktor berikut:

  • Beberapa makanan menyebabkan iritasi kimia pada lambung (makanan asap, makanan berlemak, sayuran mentah);
  • penggunaan produk iritasi dengan latar belakang perkembangan patologi dapat menyebabkan pembentukan ulkus atau perkembangan tumor ganas;
  • diperbolehkan untuk makan makanan dalam bentuk hancur dengan gastroduodenitis, yang memfasilitasi proses pencernaannya. Benjolan keras yang memasuki kerongkongan juga dapat melukai membran mukosa yang terkena.

Prinsip-prinsip umum nutrisi dalam gastroduodenitis adalah sebagai berikut:

  • makanan harus teratur dan dilakukan pada satu waktu, secara berkala;
  • Penting untuk makan dalam porsi kecil. Dalam hal apapun makan berlebihan tidak diperbolehkan;
  • Jangan makan makanan dingin atau panas. Itu harus hangat;
  • nutrisi yang tepat untuk berbagai bentuk gastroduodenitis melibatkan memasak dengan merebus, merebus, memanggang;
  • makanan harus sering - hingga 5-6 kali sehari.

Menu untuk gastroduodenitis dikompilasi oleh dokter setelah menentukan bentuk penyakit pada pasien.

Memilih diet yang tepat

Diet adalah bagian penting dari proses perawatan untuk segala bentuk penyakit ini.

Bentuk akut gastroduodenitis menyiratkan kepatuhan pada diet ketat. Selama beberapa hari pertama setelah timbulnya tanda-tanda penyakit, kelaparan direkomendasikan.

Dalam hal ini, pasien harus minum air yang cukup untuk mencegah dehidrasi (setidaknya 2 liter air murni setiap hari).

Pada tahap akut penyakit harus mengikuti diet nomor 1 atau varietasnya. Nilai total energi harian dalam hal ini adalah 1800 kkal.

Prinsip dasar diet dalam hal ini:

  • mengurangi jumlah karbohidrat;
  • Asupan garam harus dibatasi 6-8 g per hari.

Setelah tahap akut, spesialis meninjau diet pasien.

Dalam kasus gastroduodenitis kronis, diet melibatkan penyediaan rutin tubuh dengan minum berlebihan, penghapusan semua produk yang mengiritasi mukosa lambung, penggunaan makanan yang disiapkan dengan memanggang atau merebus.

Gastroduodenitis dengan keasaman tinggi dan rendah membutuhkan pengaturan nutrisi fraksional. Dalam kasus pertama, penggunaan produk susu, sereal, ikan, kaldu rendah lemak sekunder. Makanan asam dilarang, diasapi, dan diawetkan.

Perhatian juga membutuhkan pertanyaan tentang bagaimana makan dengan gastroduodenitis dengan keasaman rendah.

Dasar makanannya adalah sup dalam kaldu rendah lemak, lauk sereal rebus, buah-buahan dan berry manis, minuman susu (ryazhenka, kefir). Legum terlarang, buah-buahan kering.

Ketika gastroduodenitis dengan keasaman rendah mengurangi asupan garam.

Diagnosis "gastroduodenitis erosif" menunjukkan puasa yang berkepanjangan, serta kepatuhan terhadap diet 1, 1A dan 1B. Penting untuk mengonsumsi lemak hewani dalam jumlah yang diukur secara ketat.

Dalam bentuk penyakit yang atrofi, nutrisi diperlihatkan sesuai dengan prinsip diet No. 2. Dalam hal ini, penting untuk mempertimbangkan bahwa makanan cair dan padat harus dikonsumsi secara terpisah.

Keunikan nutrisi dengan gastroduodenitis superfisial

Dengan bentuk penyakit ini, diet khusus juga diperlukan. Diet untuk gastroduodenitis superfisial didasarkan pada prinsip-prinsip berikut:

  • konsumsi produk susu rendah lemak (keju cottage, kefir, susu);
  • dimasukkan dalam diet bit rebus, kentang, wortel;
  • konsumsi daging kelinci, ayam rebus dan kukus, ikan, ikan salmon merah muda;
  • menyediakan banyak minuman. Disarankan untuk minum air mineral, kolak.

Jumlah makan - 5-6 kali sehari.

Fitur tabel diet yang berbeda

Diet dengan gastroduodenitis menyediakan untuk pengamatan sistem khusus, atau "tabel".

Ketika memperburuk penyakit ini dianjurkan untuk mematuhi menu nomor tabel 1. Ini memberikan prinsip-prinsip berikut:

  • Dasar ransum terdiri dari hidangan panggang yang dimasak dengan cara direbus dalam air atau dikukus;
  • Anda perlu makan dalam porsi kecil, hingga 6 kali sehari, dengan makan terakhir harus dilakukan sebelum tidur. Ini adalah segelas kefir atau susu rendah lemak;
  • penggunaan daging tanpa lemak, kentang rebus, wortel, madu, marshmallow.

Diet nomor 1 pada gastroduodenitis melarang penggunaan telur goreng atau rebus, sereal tipe kasar, sayuran kaleng dan acar.

Kepatuhan pada tabel nomor 5 menyediakan penggunaan piring rebus dan dikukus. Jumlah garam dapat ditingkatkan hingga 10 g per hari (selama eksaserbasi, dosis ini hingga 6 g).

Menurut diet 5 saat gastroduodenitis, hidangan dingin tidak bisa, tetapi Anda bisa makan lebih panas (dengan suhu hingga 60 derajat).

Makanan medis pada tabel nomor 5 menyediakan untuk penggunaan roti basi, sup sayuran (tidak harus ditumbuk), ikan dan daging ayam, produk susu rendah lemak.

Anda tidak bisa makan kacang-kacangan, hidangan asam pertama (sup, sup kubis), permen, minyak goreng.

Makanan apa yang bisa kamu makan?

Dalam bentuk gastroduodenitis akut dan kronis dapat digunakan:

  • kerupuk, roti basi;
  • sup sayuran dalam tampilan lusuh (pada periode kejengkelan) atau dengan potongan sayuran utuh (pada arus kronis);
  • hidangan daging cincang (tidak digoreng);
  • jeroan rebus;
  • keju cottage rendah lemak;
  • omelet kukus;
  • brokoli;
  • penjual susu (tanpa bacon);
  • jeli atau jeli buah buatan sendiri;
  • teh dan kopi yang lemah;
  • rebusan mawar liar.

Produk terlarang dan tidak diinginkan

Tabel diet untuk gastroduodenitis menyiratkan penolakan produk seperti:

  • roti segar;
  • daging asap;
  • makanan kaleng;
  • buah-buahan dan sayuran asam, serta buah;
  • mustard;
  • polong-polongan;
  • sereal kasar dengan kandungan serat yang tinggi (barley, millet);
  • acar, fermentasi, sayuran kalengan.

Tidak diinginkan untuk makan (minum):

  • kaldu yang kuat (termasuk sayuran dan jamur);
  • kopi kental, teh;
  • minuman berkarbonasi;
  • coklat;
  • es krim;
  • bayam;
  • kubis putih.

Menu sampel untuk pasien dengan gastroduodenitis

Menu untuk minggu ini mungkin terlihat seperti ini:

Senin Untuk sarapan, Anda bisa memasak bubur nasi dengan susu setengahnya dengan air dan apel panggang dengan keju cottage. Untuk makan siang - sup sayur dan bakso kukus. Untuk makan malam, masak soba dengan ikan rebus.

Selasa Sarapan - oatmeal dengan susu, jeli berry. Makan siang - nasi dan daging rebus, kaldu dogrose atau sawi putih diseduh. Makan malam - pure sayuran, segelas teh lemah.

Rabu Sarapan - keju cottage rendah lemak, teh atau jeli buah. Makan siang - souffle daging dipanggang. Makan malam - bubur gandum dengan daging tanpa lemak.

Kamis Sarapan - semolina dan keju cottage rendah lemak. Makan siang - sup dengan roti gandum, potongan daging uap. Makan malam - puding beras, kerupuk.

Jumat Sarapan - keju cottage casserole, pisang, teh. Makan siang - sup nasi, pure sayuran, potongan daging kukus. Makan malam - salad buah, casserole beras-susu.

Sabtu Sarapan - bubur dari oatmeal, apel panggang. Makan siang - sup dengan soba, pure sayuran, daging tanpa lemak. Makan malam - sayur rebus, ikan bakar.

Minggu Sarapan - keju cottage dengan stroberi, makan siang - bubur nasi dan jeli, makan malam - pure sayuran dan daging rebus.

Resep

Resep masakan yang bisa disiapkan dengan penyakit ini beragam. Anda dapat menyiapkan hidangan tersebut:

Bakso. Untuk menyiapkannya, ambil daging dari varietas yang diizinkan (ayam, babi tanpa lemak), giling menjadi daging cincang. Untuk 500 g daging cincang, ambil 250 g beras rebus dan bubur, campur dengan sedikit susu. Dari komposisi ini untuk membentuk bola, rebus dalam air asin ringan;

Sup ikan. Ketika gastroduodenit berguna untuk makan varietas ikan rendah lemak. Untuk hidangan ini, Anda perlu mengambil varietas seperti hake, pollock, cod. Setelah mengolah dan memotong ikan menjadi beberapa bagian, asinkan sedikit. Taruh di bagian bawah wajan, tuangkan kaldu sayuran, atasnya dengan irisan seledri dan wortel. Didihkan ikan selama sekitar 30 menit di bawah tutup tertutup;

Apel panggang. Ketika gastroduodenit dilarang menggunakan permen, tetapi makanan penutup ini bisa dimakan oleh semua pasien. Untuk menyiapkan, ambil beberapa apel asam dan manis, potong intinya, masukkan keju cottage dicampur dengan sedikit gula, atau selai di dalamnya. Masukkan ke dalam oven, masak sampai kulit cokelat keemasan muncul.

Gejala dan pengobatan gastroduodenitis pada orang dewasa adalah masalah yang mendesak, karena banyak yang menderita penyakit ini. Koreksi diet merupakan komponen integral dari terapi kompleks. Menu untuk pasien dipilih berdasarkan tingkat perkembangan proses patologis, serta tahap di mana ia berada.

Makanan diet dengan gastroduodenitis

Gastroduodenitis, yaitu radang lambung dan duodenum, tidak lebih dari bentuk kronis gastritis. Dalam artikel ini, kami mempertimbangkan apa yang harus menjadi nutrisi yang tepat untuk gastroduodenitis dangkal, akut, kronis, serta apa yang harus dimakan dengan keasaman tinggi.

Diet dengan gastroduodenitis harus mencakup menu teladan untuk minggu ini, yang mencakup resep lezat dan sehat. Juga dalam materi di bawah ini Anda akan disajikan dengan informasi tentang cara makan dengan benar untuk menjaga hasil diet.

Prinsip dasar diet untuk gastroduodenitis kronis

Tingkat rata-rata harian makanan untuk gastroduodenitis kronis harus mencakup:

  • 10 g sayuran dan 60 g protein hewani;
  • 80 g lemak;
  • 230 g karbohidrat.

Berdasarkan informasi di atas, daftar makanan yang diizinkan untuk diet dengan gastroduodenitis adalah sebagai berikut:

  • buah dan jus buah;
  • pasta;
  • sereal;
  • buah-buahan kering;
  • susu;
  • krim;
  • pati;
  • gula;
  • daging ayam;
  • ikan;
  • telur;
  • garam;
  • krim asam;
  • teh
  • Asupan kalori harian rata-rata dengan diet ini adalah 1900 kilokalori.

Prinsip dasar diet nutrisi untuk gastroduodenitis adalah sebagai berikut:

  • Minimalkan makanan yang sulit dicerna (jamur, pisang, kerang);
  • sangat disarankan untuk tidak terlibat dalam makanan lezat, tetapi untuk memilih mereka daripada hidangan nasional;
  • makan 4 hingga 6 kali sehari, dalam porsi kecil;
  • itu diinginkan bahwa antara setiap makan harus ada istirahat identik;
  • makanan sebaiknya pada suhu kamar;
  • makan permen hanya dalam bentuk alami (madu, selai);
  • mineral dan air murni direkomendasikan dari minuman.

Saat berdiet untuk pengobatan gastroduodenitis, makanan disarankan untuk digunakan sebagai berikut:

  • kaldu sayur, daging, dan ikan rendah lemak;
  • sup krim;
  • irisan daging dan bakso uap;
  • telur rebus dan telur dadar;
  • keju cottage rendah lemak;
  • jus segar;
  • ramuan herbal;
  • teh lemah;
  • haluskan sayur dan buah;
  • sayang, selai, selai jeruk.

Pada tahap akut

Seperti halnya pada gastroduodenitis kronis, pada tahap akut, gastroduodenitis perlu sering diberi makan fraksional, setidaknya 4 kali sehari. Sebelum Anda menggunakan produk makanan ini atau itu, Anda harus memotongnya dengan saksama atau membawanya ke konsistensi cair. Semua hidangan yang sesuai dalam diet hanya direbus, direbus, dan dipanggang. Jangan lupa tentang obat tradisional: infus herbal, pinggul kaldu.

Ketika gastroduodenitis, yang berada pada tahap akut, diet memungkinkan produk menu:

  • telur;
  • sereal;
  • susu, keju cottage;
  • pasta;
  • jeli, selai, madu;
  • daging tanpa lemak;
  • minyak nabati;
  • buah-buahan, sayur-sayuran.

Seperti yang Anda tahu, ketika gastroduodenitis pada tahap akut, ada rasa sakit yang parah di pankreas. Karena itu, selama periode ini, sangat disarankan untuk berhenti makan sampai rasa sakitnya benar-benar mereda, untuk menghindari kerusakan.

Dengan keasaman tinggi

Diet untuk gastroduodenitis dengan keasaman tinggi menyiratkan kepatuhan dengan aturan wajib:

  • tidak termasuk dari diet makanan yang mengandung serat (lobak, dedak, muesli);
  • meninggalkan produk yang meningkatkan sekresi jus lambung (minuman beralkohol dan minuman bersoda, jeruk, roti hitam, kopi, jamur, saus);
  • di hadapan gastroduodenitis, suhu makanan yang dikonsumsi harus bervariasi antara 15 dan 60 derajat;
  • Jangan biarkan makanan yang terlalu panas atau terlalu dingin dalam diet Anda.

Diet dengan gastroduodenite dengan keasaman tinggi memungkinkan untuk hidangan dan makanan berikut dalam menunya:

  • daging tanpa lemak bebek, angsa, kelinci, ayam;
  • ikan sungai: hinggap, ikan mas crucian;
  • susu kambing, domba dan sapi;
  • gandum, gandum;
  • makanan laut;
  • tomat, wortel, bayam, kacang hijau, zucchini, bit, labu;
  • Hijau: peterseli, dill dan bawang hijau;
  • raspberry, stroberi, stroberi;
  • infus herbal: chamomile, apsintus, yarrow, mint, sage.

Susu dalam diet untuk pengobatan gastroduodenitis makan secara eksklusif dalam lemak, dan dari permen berkalori tinggi harus ditinggalkan.

Makanan dengan gastroduodenitis superfisial

Diet untuk gastroduodenitis superfisial harus mencakup nutrisi yang baik:

  • dengan gastroduodenitis, makan 4 kali sehari;
  • makan terakhir adalah 2 jam sebelum tidur;
  • Dalam kasus apapun jangan makan berlebihan, sehingga menciptakan beban tambahan pada perut;
  • porsi harus kecil, mengandung makanan rendah kalori;
  • meningkatkan jumlah lemak hewani dan nabati, serta protein;
  • jumlah karbohidrat harus dikurangi setengahnya;
  • di hadapan sedikit gejala gastroduodenitis, sepenuhnya menyerah makanan yang digoreng dan dihisap;
  • dalam hal apapun tidak dapat makan makanan yang terlalu dingin atau terlalu panas dengan penyakit seperti gastroduodenitis.

Juga dengan gastroduodenitis superfisial, dalam menu diet akan menjadi obat tradisional yang efektif:

  • infus mint;
  • tingtur celandine pada alkohol;
  • jelatang susu kaldu;
  • jus kubis putih.

Infus di atas untuk pengobatan gastroduodenitis dianjurkan untuk digunakan pada perut kosong, 2-3 sendok makan, selama seluruh waktu diet

Menu untuk minggu ini

Kami mempersembahkan kepada Anda suatu menu teladan untuk minggu diet gastroduodenal:

Senin

  • Sarapan: 200 g bubur beras;
  • Makan siang: sup sayur dengan sayuran;
  • Makan malam: bubur soba dan kue ikan rendah lemak.

Selasa

  • oatmeal dengan buah-buahan kering, segelas susu kambing;
  • 200 g daging ayam panggang dan kefir;
  • sup kubis dan jus wortel.

Rabu

  • 150 gram keju cottage tanpa lemak dan secangkir teh herbal;
  • sup soba dengan bakso tanpa lemak;
  • sayuran kukus - 250 g

Kamis

  • semolina dengan madu atau selai, teh hitam tanpa pemanis;
  • irisan daging ayam dengan sayuran hijau dan krim asam rendah lemak;
  • 200 g beras rebus, kolak apel.

Jumat

  • smoothie buah;
  • kentang tumbuk dalam kombinasi dengan potongan daging ayam rendah lemak;
  • kubis rebus dengan kentang dan zucchini, segelas kefir tanpa lemak.

Sabtu

  • oatmeal, teh dengan lemon;
  • soba, 150 g daging kelinci rebus dan segelas jus apel;
  • dipanggang bertengger dengan sayuran.

Minggu

  • telur dadar kukus dengan tomat dan sayuran hijau, jeruk segar;
  • zucchini rebus, apel, dan wortel;
  • salad buah untuk minum pinggul kaldu.

Sebagai camilan dalam diet dengan gastroduodenitis, produk-produk seperti apel panggang, jelly, mousse berry, 200 ml kefir tanpa lemak diperbolehkan.

Resep

Resep diet untuk gastroduodenitis bervariasi dan sangat mudah disiapkan. Mari kita lihat yang paling berguna:

Makanan penutup yang mudah untuk diet dengan gastroduodenitis:

Krim dadih untuk pengobatan gastroduodenitis

Bahan: telur ayam, satu sendok makan gula dan mentega, dua sendok makan krim asam rendah lemak, vanilin.

  • kocok telur dengan gula;
  • lalu panaskan dengan api kecil, aduk terus;
  • setelah 5 menit, angkat dan campur dengan mentega;
  • lalu campur dengan vanilla dan krim asam;
  • tambahkan keju yang dihasilkan campuran gula-telur dan kocok.

Resep untuk sup yang tidak biasa dalam menu diet dengan gastroduodenitis:

Sup susu semolina untuk pengobatan gastroduodenitis

Sup susu semolina

Bahan-bahan: satu sendok makan semolina, 150 ml susu, satu sendok teh mentega dan gula.

  • didihkan susu;
  • dengan hati-hati menyaring sereal;
  • kemudian tuangkan sereal ke dalam susu;
  • masak selama 25 menit, aduk terus;
  • lalu tambahkan gula dan mentega.

Mungkin resep diet termudah untuk pengobatan gastroduodenitis:

Pangsit malas untuk pengobatan gastroduodenitis

Bahan: 400 g keju cottage rendah lemak, satu sendok makan tepung, satu sendok teh gula, satu sendok makan krim asam, telur ayam.

  • gosok dadih melalui saringan;
  • lalu tambahkan semua bahan yang tersisa dan aduk hingga rata;
  • membentuk sosis kecil dari massa yang dihasilkan;
  • kemudian potong-potong dan buang dalam air mendidih;
  • masak selama 5-10 menit;
  • makan dengan krim asam.

Selanjutnya adalah resep, yang direkomendasikan untuk digunakan 2-3 kali dengan diet di atas untuk menyembuhkan gastroduodenitis:

Berry mousse untuk pengobatan gastroduodenitis

Bahan: 200 g beri favorit Anda, satu sendok makan semolina, 50 ml air dan satu sendok makan gula.

  • beri, peras dan rebus;
  • kemudian tambahkan semolina dengan gula dan nyalakan api lambat;
  • ketika sereal sudah siap, singkirkan massa dari api dan kocok dalam mixer;
  • lalu tambahkan jus beri.

Sebuah resep yang dapat digunakan setiap hari saat diet untuk pengobatan gastroduodenitis:

Omelet uap untuk pengobatan gastroduodenitis

Bahan: segelas air, 5 butir telur ayam, satu sendok teh minyak zaitun, dan sejumput garam.

  • lumuri hidangan memasak telur dadar dengan minyak zaitun;
  • tuangkan air dan nyalakan api lambat;
  • kocok telur dengan pengocok, tambahkan sejumput garam ke dalamnya;
  • tuangkan campuran ke dalam panci;
  • tutup dan masak selama setengah jam.

Durasi dan pemeliharaan hasilnya

Durasi diet gastroduodenal tergantung pada tingkat keparahan penyakit Anda. Karena menu dikompilasi selama seminggu, dengan kepatuhan sempurna, Anda memiliki setiap kesempatan untuk memulihkan untuk persyaratan di atas. Jika perlu, makanan jenis ini bisa diperpanjang hingga sebulan.

Sehubungan dengan nutrisi ketika meninggalkan diet dengan gastroduodenitis, selama periode ini dianjurkan untuk menggunakan:

  • kaldu sayur;
  • sup krim;
  • ikan haring;
  • roti kering;
  • produk susu;
  • telur ayam;
  • buah-buahan dan berry manis;
  • jus buah, kuah dogrose, teh hijau.

Ketika menyingkirkan gastroduodenitis, secara bertahap tambahkan ke diet produk ini:

  • kefir, yoghurt, yogurt, ryazhenka;
  • tomat;
  • minyak sayur;
  • semangka;
  • sup daging tanpa lemak;
  • apel yang dipanggang;
  • casserole;
  • roti daging dan ikan rendah lemak;
  • sayang, selai, selai, selai.

Pada akhir diet untuk pengobatan gastroduodenitis, sangat penting untuk terus mengamati pembatasan dalam makanan, menggabungkannya dengan aktivitas fisik yang moderat, sehingga secara bertahap beralih ke gaya hidup sehat yang kemungkinan besar akan menurunkan risiko pengembangan penyakit ini.

Diet dengan gastroduodenitis - makanan yang dilarang, diizinkan, resep lezat

Diet dengan gastroduodenitis adalah salah satu elemen utama terapi kompleks. Pastikan untuk mematuhi diet ketat selama periode eksaserbasi, nutrisi yang tepat lebih lanjut untuk mencegah kambuh. Diet berkontribusi pada pemulihan yang cepat, menormalkan mikroflora, meningkatkan fungsi pelindung tubuh, mengembalikan pencernaan yang tepat.

Diet berada pada tahap akut

Dalam kebanyakan kasus, eksaserbasi penyakit gastrointestinal berkontribusi pada diet yang tidak tepat, rejimen yang terganggu, kebiasaan buruk. Untuk membantu tubuh pulih, Anda perlu melakukan diet yang tepat, berhenti minum alkohol, merokok, obat-obatan, mengurangi penggunaan obat-obatan, menormalkan pola makan.

Aturan diet pada tahap kejengkelan:

  • Anda perlu makan hingga 6 kali sehari dalam porsi kecil. Setelah makan harus tetap sedikit rasa lapar. Untuk mencegah makan berlebihan, disarankan untuk minum segelas air mineral non-karbonasi sebelum makan.
  • Makan terakhir harus 2 jam sebelum tidur. Tidak diizinkan makan malam yang padat dan hangat, makanan yang sulit dicerna.
  • Penting untuk makan perlahan, kunyah setiap porsi secara menyeluruh. Dilarang makan ikan kering, saat bepergian. Jangan bicara sambil makan.
  • Makanan harus pada suhu yang nyaman - tidak panas dan tidak terlalu dingin. Ini adalah hidangan hangat yang berkontribusi pada pencernaan cepat, operasi normal dari sistem pencernaan. Makanan panas, dingin mengiritasi selaput lendir, memicu mulas, bersendawa.
  • Selama periode eksaserbasi dilarang mengonsumsi minuman beralkohol, minuman berkarbonasi, teh kental, kopi, permen, produk-produk asap, makanan kaleng, goreng, berlemak, hidangan pedas.
  • Dalam ransum harian harus ada hidangan pertama - sup dengan daging, kaldu sayuran, borscht hijau, sup kol, soba, beras, bubur gandum, sayuran rebus, produk susu.
  • Dari lemak, biarkan minyak sayur, mentega. Saus panas terlarang, mayones, saus tomat, mustard.
  • Penting untuk meninggalkan makanan cepat saji, produk dengan kandungan penambah rasa, rasa, bahan tambahan kimia - keripik, kacang-kacangan, kerupuk, ikan kering dalam sachet, cumi-cumi dan produk sejenis lainnya menjadi bir.

Daftar produk yang diizinkan:

  • susu;
  • krim asam;
  • kefir;
  • keju cottage;
  • ryazhenka;
  • mentega;
  • yogurt;
  • keju;
  • soba;
  • beras;
  • oatmeal;
  • semolina, jagung;
  • roti gandum;
  • biskuit kerupuk, roti pendek, kepulan;
  • aprikot kering, kismis, prem;
  • kacang;
  • kentang;
  • bit;
  • wortel;
  • kembang kol;
  • zucchini;
  • kacang polong muda;
  • hijau - dill, peterseli, bawang;
  • mentimun kecil;
  • daging babi tanpa lemak;
  • unggas, domba, sapi muda, kelinci;
  • ikan laut;
  • hati;
  • minyak sayur;
  • telur;
  • air mineral non-karbonasi;
  • teh hijau;
  • kompot buah kering;
  • pasta

Dari produk-produk yang diizinkan dapat muncul dengan hidangan sehat dan lezat yang sangat banyak. Diet tidak akan monoton, menjengkelkan. Setelah hilangnya gejala-gejala yang menyakitkan, dianjurkan untuk terus mengikuti diet sehat, tetapi makanan yang digoreng, bumbu, saus, salad dengan mayones, cokelat, kopi, alkohol secara berkala diperbolehkan. Segala sesuatu dalam jumlah sedang, dalam kerangka nalar.

Diet dengan tingkat keasaman tinggi

Masalah dengan saluran pencernaan sering disertai dengan peningkatan keasaman jus lambung. Keadaan berbahaya adalah terjadinya mulas, sendawa, iritasi pada selaput lendir, peradangan. Mual, rasa sakit di perut, perasaan sesak, kehilangan nafsu makan, kecernaan komponen-komponen yang berguna semakin buruk, tubuh melemah, racun menumpuk. Untuk menormalkan tingkat keasaman, minum obat khusus, ikuti makanan diet khusus.

Dalam hal ini, kepatuhan terhadap semua aturan yang ditentukan di bagian sebelumnya diperlukan. Harus diingat bahwa produk-produk berikut berkontribusi pada peningkatan keasaman:

  • kopi;
  • teh kental;
  • sayang;
  • buah jeruk;
  • stroberi;
  • raspberry;
  • prem;
  • aprikot;
  • ceri;
  • bit;
  • terong;
  • tomat;
  • merica manis dan pahit;
  • permen dengan banyak krim;
  • selai;
  • kue-kue segar;
  • makanan goreng;
  • rempah-rempah;
  • sup bit;
  • coklat;
  • alkohol;
  • minuman berkarbonasi;
  • makanan cepat saji

Diet dengan keasaman tinggi memberikan penolakan terhadap produk-produk ini, semua buah asam, alkohol, merokok.

Mengurangi keasaman:

  • keju cottage rendah lemak;
  • susu hangat;
  • sedikit krim, zaitun;
  • kacang;
  • menir gandum;
  • kaldu beras atau dari biji rami;
  • semangka;
  • melon;
  • pisang;
  • biji bunga matahari, labu;
  • kentang;
  • jus wortel;
  • telur mentah;
  • pasta premium;
  • roti putih;
  • buah-buahan kering.

Tentang normalisasi keasaman menunjukkan peningkatan kesehatan secara keseluruhan, kurang mulas, bersendawa, nafsu makan meningkat.

Menu mingguan dengan resep

Piring harus dikukus, dipanggang, direbus, direbus. Sangat dilarang menggunakan goreng. Garam, gula digunakan seminimal mungkin. Rempah-rempah tidak digunakan, sayuran diizinkan. Daging harus memilih varietas rendah lemak, ikan laut.

Mode harian

Aturan pertama untuk pemulihan yang sukses adalah normalisasi diet.

  1. Pagi harus dimulai dengan segelas air mineral non-karbonasi, kentang, jus wortel. Memulai hari seperti itu akan membantu sistem pencernaan untuk memulai dengan benar, mengurangi tingkat keasaman, meningkatkan nafsu makan. Sarapan diperlukan dari 7 pagi hingga 9. Hidangan untuk sarapan - buah, keju, roti panggang, telur, sayur, salad buah.
  2. Dianjurkan sekitar jam 12 siang, sarapan kedua direkomendasikan, yang terdiri dari makanan ringan. Ini bisa berupa buah, roti lapis, biskuit, yogurt, buah-buahan kering, kacang-kacangan.
  3. Makan harus pukul 14.00-15.00. Pastikan untuk memasukkan hidangan pertama - sup dengan sayuran, kaldu daging, borsch hijau, sup kol. Pada saat kedua mereka menyajikan kentang tumbuk, sayuran kukus, salad, lauk oatmeal, soba, sereal beras. Serta sepotong ayam, daging kelinci, bakso, ikan. Makan siang yang selesai adalah secangkir teh hijau, segelas susu, air mineral, minuman jamu.
  4. Makan malam harus dari pukul 17.00-18.00. Hidangan dari keju cottage, bubur susu atau mentega, salad dari sayuran, buah-buahan, pangsit, pangsit, casserole diperbolehkan.
  5. Makan malam kedua harus tidak lebih dari 2 jam sebelum tidur. Anda bisa makan pisang, apel manis, minum segelas kefir, yogurt, smoothie, makan kue.

Untuk mematuhi diet seperti itu harus tidak hanya dalam periode eksaserbasi, tetapi juga terus-menerus untuk mencegah kekambuhan di masa depan.

Menu untuk minggu ini

Dari daftar produk yang diizinkan, buat menu untuk minggu ini. Resep untuk hidangan diet sangat besar, bahkan dengan kekurangan waktu, Anda dapat membuat sarapan yang lezat, makan siang atau makan malam.

Bagaimana cara makan dengan berbagai bentuk gastroduodenitis?

Gastroduodenitis adalah penyakit serius pada selaput lendir duodenum dan lambung yang bersifat inflamasi, yang, jika tidak diikuti dengan diet yang ditentukan oleh dokter, dapat menjadi kronis. Penyebab penyakit mungkin berbeda, tetapi yang paling umum adalah diet yang tidak seimbang.

Diet dengan gastroduodenitis - menu

Selain perawatan medis, aspek penting yang mengarah ke pemulihan adalah diet terapi yang dirancang khusus dan kepatuhan ketat terhadap diet. Inti dari diet dalam asupan makanan yang dihancurkan - setidaknya 6 kali sehari dalam porsi kecil.

Apa yang tidak bisa dengan gastroduodenitis:

  • pedas
  • asin;
  • daging asap;
  • daging berlemak, jamur, kaldu ikan;
  • minuman berkarbonasi, air;
  • alkohol;
  • kopi kental;
  • makanan asinan;
  • roti hitam, kerupuk, muffin, pai goreng atau panggang, belyashi, dll.;
  • konservasi;
  • umbi bawang, mentimun, lobak, lobak, bayam, bawang putih, lobak, coklat kemerahan;
  • kubis putih, merah, kubis Brussel;
  • es krim, cokelat;
  • kacang-kacangan, biji-bijian;
  • sereal kasar - jelai mutiara, soba, dll;
  • sayuran segar, berry, buah tidak dalam tampilan terhapus;
  • buah-buahan asam, sayuran, buah. Tidak termasuk anggur, raspberry, blackberry, ara, gooseberry.

Dasar dari diet adalah persiapan pure, hidangan bubur, mereka memiliki efek paling lembut pada saluran pencernaan.

Makanan padat untuk periode perawatan dan rehabilitasi merupakan kontraindikasi.

Produk yang direkomendasikan untuk gastroduodenitis

  • sereal: beras, semolina, oatmeal, lebih disukai serpih, soba (cincang);
  • produk susu semuanya berkarbonasi, seperti tan, ayran;
  • sayuran: wortel, bit, labu, zucchini, zucchini. Brokoli, kembang kol, kentang - sedikit, cobalah membatasi konsumsinya;
  • hijau: bisa berupa adas segar dalam jumlah kecil;
  • pasta;
  • daging: kelinci, ayam, puyuh, kalkun, daging sapi muda, daging sapi tanpa lemak;
  • spesies ikan rendah lemak: hake, parrot, hinggap, tombak, kapur sirih, dll.
  • Roti kemarin, gandum, biskuit, biskuit, tanpa tambahan apa pun;
  • varietas keju rendah lemak, telur rebus, rebus atau dalam bentuk telur dadar, kukus, varietas makanan ham, sosis, aneka pasta;
  • minyak sayur, krim dalam jumlah kecil;
  • madu, marshmallow, selai, ciuman, kolak, marshmallow, selai jeruk, puding;
  • bukan kopi yang kuat, teh, sawi putih, kakao, teh herbal, kaldu rosehip. Air mineral non-karbonasi, jus dari buah-buahan, sayuran, segar.
  • Sarapan: direbus dengan semolina air, sepotong roti kemarin, secangkir coklat dengan susu.
  • Sarapan kedua: pir dipanggang dalam oven.
  • Makan siang: sup, dimasak berdasarkan kaldu sayuran. Sepasang bakso kukus, wortel, atau bit bit. Secangkir teh hijau atau teh herbal, Anda bisa menghiasi pinggul.
  • Makan siang: biskuit, segelas susu hangat, Anda bisa kenyang, dan Anda bisa mengencerkan susu kental dengan air hangat.
  • Makan malam: bubur nasi, direbus dalam air, sepotong kecil ikan kukus bisa direbus atau dipanggang tanpa bumbu. Segelas jus sayuran segar.
  • Satu jam sebelum tidur: segelas kefir non-asam hangat atau minum bio-yogurt.

Menu sampel untuk hari itu dengan gastroduodenitis

Semua hidangan disiapkan dengan cara direbus atau dikukus, digoreng, direbus tidak dianjurkan. Makanan harus hangat, tidak dengan cara apa pun panas atau dingin. Bubur bisa direbus dalam air, susu. Sangat diinginkan untuk menggosok sereal dalam penggiling kopi, menggulung daging, ikan dalam penggiling daging, dan memarut sayuran. Sup, gunakan bubur, sup sempurna, sup krim. Sup untuk memasak atas dasar kaldu sayuran, sesaat sebelum makan, Anda bisa menambahkan ikan, daging. Makanan padat tidak termasuk. Selain itu, Anda perlu melatih diri Anda untuk mengunyah setiap bagian makanan secara menyeluruh, baik itu roti, keju, ham atau keju cottage.

Piring yang bermanfaat, termasuk gelatin, agar-agar - agar-agar, mousse, aspic. Namun demikian, ragam casserole perlu dipastikan tidak ada kerak.

Diet untuk gastroduodenitis kronis

Dalam perjalanan penyakit kronis, dietnya kurang ketat, meskipun dietnya tetap sama - sering ada porsi kecil.

Menu sampel untuk hari itu

  • Sarapan: casserole keju cottage, segelas jeli berry hangat.
  • Sarapan kedua: secangkir teh hangat, beberapa irisan keju yang tidak mengandung lemak, rendah lemak, dan sepotong roti kemarin.
  • Makan siang: saus tanpa mentimun, sup sereal pada daging sekunder atau kaldu ikan, daging uap atau kue ikan, segelas jus pada suhu kamar.
  • Makan siang: salad ringan varietas buah manis, dengan saus bio-yoghurt, secangkir sawi putih yang diencerkan dengan susu.
  • Makan malam: sepasang bakso uap, bubur soba, segelas kaldu herbal.
  • Satu jam sebelum tidur: secangkir yogurt atau yogurt.

Diet dengan gastroduodenitis pada tahap akut

Selama periode eksaserbasi penyakit, diet menjadi lebih ketat. Biasanya diamati dalam 5-7 hari.

Menu sampel untuk satu hari

  • Sarapan: secangkir teh hangat tidak kental atau diseduh sawi putih. Omelet dari dua telur ayam dimasak dalam double boiler.
  • Sarapan kedua: secangkir kompot hangat atau kaldu rosehip dengan beberapa potong biskuit.
  • Makan siang: sup krim sayur, bubur gandum, segelas susu hangat.
  • Snack: sepotong labu panggang, jus wortel segar.
  • Perjamuan: bubur soba parut susu kental, segelas susu hangat.
  • Satu jam sebelum tidur: segelas yogurt hangat.

Selama eksaserbasi penyakit, perlu untuk meninggalkan semua jenis kol, terutama kol putih, kacang-kacangan, paprika, untuk membatasi konsumsi tomat. Labu tumbuk yang baik, wortel, zucchini, zucchini, bit, pra-rebus. Diizinkan beberapa kentang tumbuk.

Diet untuk gastroduodenitis superfisial

Diet dengan bentuk penyakit yang dangkal bertujuan untuk menghambat perkembangan penyakit lebih lanjut. Produk utama dengan bentuk gastroduodenitis yang dangkal adalah makanan laut (udang, kerang, kerang, cumi-cumi, dll.), Jenis ikan, daging. Susu dan produk susu, sayuran segar diperbolehkan, bukan buah asam, tetapi Anda tidak boleh terbawa.

Menu sampel untuk hari itu

  • Sarapan: kue keju dipanggang dalam oven, disajikan dengan selai atau selai, cangkir kopi atau teh tidak kuat, diencerkan dengan susu.
  • Sarapan kedua: apel atau pir manis.
  • Makan siang: salad sayuran segar, sup krim pada kaldu daging sekunder dengan bakso, kentang tumbuk.
  • Makan siang: jeli buah, secangkir teh hangat herbal, atau ramuan.
  • Makan malam: 100 g udang rebus (harus dikunyah), bubur beras.
  • Satu jam sebelum tidur: secangkir susu hangat.

Diet dengan gastroduodenitis erosif

Erosi terbentuk pada permukaan selaput lendir perut, duodenum. Mereka menyebabkan rasa sakit hebat yang tajam, sensasi terbakar. Jika diet tidak diikuti, erosi dapat berubah menjadi tukak lambung, yang penuh dengan perforasi, perdarahan intraperitoneal, yang bisa berakibat fatal dari waktu ke waktu. Diet untuk gastroduodenitis erosif sangat ketat.

Menu sampel untuk hari itu

  • Sarapan: keju cottage rendah lemak, dibumbui dengan bio-yoghurt, segelas susu hangat.
  • Sarapan kedua: kompot, sepasang galet dengan selai atau selai.
  • Makan siang: sup dalam kaldu ikan dengan bakso ikan, sayuran, kentang tumbuk bubur beras dengan sayuran yang dimasak dalam double boiler, sepotong roti kemarin, secangkir kopi dengan krim atau susu.
  • Makan siang: puding, secangkir teh herbal hangat.
  • Makan malam: "landak" terbuat dari daging sapi muda atau sapi dan nasi, nasi matang atau bubur soba, segelas jeli.
  • Satu jam sebelum tidur: secangkir kefir rendah lemak dan tidak asam.

Diet dengan gastroduodenitis dengan keasaman tinggi

Dengan rasa sakit yang kuat, roti dan sayuran segar dikeluarkan dari diet, memilih buah dengan hati-hati. Hanya buah manis dan matang yang diizinkan. Bubur, buah, sayur harus dimakan dalam bentuk lusuh. Diet ketat diamati seperti yang ditentukan oleh dokter. Pengobatan dengan air mineral terapeutik ditentukan - Borjomi, Essentuki, Narzan.

Menu sampel untuk hari itu

  • Sarapan: semolina semolina, direbus dalam air. Mug susu hangat. Satu biskuit atau beberapa biskuit kecil, Anda bisa dengan lapisan tipis mentega.
  • Sarapan kedua: sepotong labu panggang atau apel manis parut, segelas kolak.
  • Makan siang: sup krim sereal atau sup krim pada kaldu sayur, satu telur, rebus, rebus atau rebus, segelas jeli berry.
  • Makan siang: secangkir teh hangat atau pinggul kaldu, jeli buah atau selai jeruk.
  • Makan malam: 2 kue ikan yang dimasak dalam double boiler, kentang tumbuk semi-cair, segelas jus wortel segar.
  • Satu jam sebelum tidur: segelas susu hangat.

Diet dengan gastroduodenitis pada anak-anak

Anak-anak sangat sulit untuk mematuhi aturan ketat diet terapeutik, sehingga orang tua harus mencoba tidak hanya untuk diversifikasi menu, tetapi juga untuk menunjukkan imajinasi, menghias hidangan yang selesai untuk menarik perhatian anak, mengalihkan perhatian dari penyakit. Istirahat di antara waktu makan tidak boleh lebih dari 3,5-4 jam.

Setelah mendiagnosis penyakitnya, anak-anak diberikan makanan yang sedikit berbeda dari yang ada pada orang dewasa:

  • Hari pertama seorang anak diberi minuman hangat dan berlimpah, lebih disukai jenuh dengan vitamin, teh herbal, ramuan dan infus tanaman obat, kolak tegang sempurna untuk ini. Minum tentu memberi hangat;
  • Pada hari kedua, si anak dapat menambahkan ke dalam daging daging atau kaldu ikan, sebuah ramuan sereal beras;
  • Pada hari ketiga, anak yang cukup kelaparan dapat diberi makan nasi, oatmeal, atau semolina. Nasi rebus, oatmeal harus dipintal dalam blender atau penggiling. Bubur direbus dalam air, Anda bisa menambahkan kecil, sekitar 5-10 g, sepotong mentega. Anda juga bisa memberikan beberapa biskuit, tanpa bahan tambahan;
  • Pada hari keempat - sup krim atau sup pure sayuran, dengan tambahan satu sendok teh minyak sayur atau 5 g krim. Untuk permen, Anda bisa membuat buah pir atau apel;
  • Pada hari kelima, menu ditambahkan ke pure dari berbagai sayuran yang telah mengalami perlakuan panas. Potongan daging, bakso dari ikan, daging. Anda bisa memberikan produk susu, biskuit, biskuit.

Mulai dari hari kelima, anak terus diet, sampai pemulihan penuh, diet.

Contoh diet untuk anak-anak per hari

  • Sarapan: bubur nasi bubur susu dengan mentega 5 g, secangkir teh yang sedikit dimaniskan, hangat, tidak kuat.
  • Sarapan kedua: pure sayuran atau buah.
  • Makan siang: pure sup sayur, sepotong ikan rebus dengan tumbuk zucchini, sepotong roti kemarin, segelas jeli.
  • Snack: beberapa biskuit atau sepasang biskuit, segelas susu hangat atau minum yogurt.
  • Makan malam: semolina semolina, 100 g keju cottage rendah lemak, Anda bisa isi dengan 2-3 sendok makan susu, krim atau 1-2 sendok makan krim asam, segelas kaldu rosehip.
  • Satu jam sebelum tidur: secangkir yogurt hangat atau ryazhenka.

Diet dengan tabel gastroduodenitis nomor 5

Tabel nomor 5 dapat disebut transisi ke nutrisi baik normal. Diet untuk pemulihan. Menu ini memungkinkan Anda untuk makan makanan non-parut, memungkinkan jus tomat, diet sosis atau susu, tomat segar, ikan haring asin basah, capelin, sprat asin tanpa bumbu. Anda dapat memvariasikan diet dengan kacang polong hijau, tumis kubis asam.

Contoh menu tabel nomor 5 per hari

  • Sarapan: bubur labu dengan nasi dalam susu, seiris casserole keju cottage, cangkir teh manis yang tidak kuat.
  • Sarapan kedua: pir panggang, kopi hangat atau sawi putih dengan susu.
  • Makan siang: sup makanan laut, di mana Anda dapat menambahkan sayuran, 100 g sauerkraut, tidak asam, beberapa sosis, salad sayuran segar.
  • Makan siang: mousse atau puding, segelas jus.
  • Makan malam: sepotong ikan rebus atau uap dengan sayuran, kentang tumbuk atau zucchini, jeli buah, secangkir teh lemah atau kaldu rosehip.
  • Satu jam sebelum tidur: secangkir kefir atau minum yoghurt.

Pelajari lebih lanjut tentang "tabel diet nomor 5" - baca di sini.

Suplemen video untuk diet nomor 5

Dalam video ini, dokter memberi tahu secara rinci tentang diet nomor 5 a, b, p:

Tabel diet gastroduodenit nomor 1

Tabel diet nomor 1, pada gilirannya, dibagi menjadi beberapa opsi berikut: No. 1a, No. 1b, No. 1 (dihapus), No. 1 (tidak dihapus).

  • Tabel No. 1a diresepkan untuk pasien yang menderita tukak lambung dan gastroduodenitis pada fase akut. Ransum termasuk cairan, bubur semi-cair - benjolan, sup - kentang tumbuk, sup - krim. Telur rebus dalam "tas", omelet kukus, souffle, kissel, mousses, jelly.
  • Tabel 1b diindikasikan untuk pasien yang kondisinya telah melewati fase akut penyakit. Haluskan sayuran dimasukkan ke dalam makanan, biskuit roti putih diizinkan.
  • Tabel nomor 1 ditunjuk selama periode remisi gastroduodenitis akut. Dibagi menjadi - tabel nomor 1 (piring dibersihkan) dan tabel nomor 1 (piring tidak dihapus). Diet kurang hemat, lebih intens. Produk-produk berikut dimasukkan ke dalam makanan: pasta, kue bolu kering, pure sayuran dan buah, kolak, keju keras non-akut, ikan rebus atau ikan kukus, daging.

Menu sampel tabel diet nomor 1 (bubur makanan) untuk hari itu

  • Sarapan: telur, dimasak dalam "tas", digosok bubur dari oatmeal di atas air, teh lemah, diencerkan dengan susu.
  • Sarapan kedua: sepotong labu panggang, ditaburi gula, segelas kaldu rosehip atau teh herbal.
  • Makan siang: sup susu dengan mie, tumbuk zucchini, bakso, dimasak dalam double boiler, secangkir jelly.
  • Snack: sepotong kue bolu kering, segelas susu hangat.
  • Makan malam: ikan jeli, kentang tumbuk, teh lemah, diencerkan dengan susu.
  • Satu jam sebelum tidur: secangkir minum yogurt.

Menu contoh menu diet nomor 1 (bukan piring gosok) untuk hari itu

  • Sarapan: telur orak yang dimasak dalam double boiler, 100-150 g keju cottage, Anda bisa isi dengan 1-2 sendok makan krim asam, bukan kopi kental, diencerkan dengan krim.
  • Sarapan kedua: jeli buah atau mousse, pinggul kaldu.
  • Makan siang: pure sup sayur dengan roti crouton putih, daging dimasak dalam double boiler dengan sayuran, secangkir kolak.
  • Snack: marshmallow atau permen, segelas susu hangat.
  • Makan malam: bakso dimasak dalam ketel ganda, bubur gandum (cincang), teh herbal.
  • Satu jam sebelum tidur: secangkir hangat, dengan sedikit gula, kefir.

Baca lebih lanjut tentang diet "Tabel nomor 1" - baca di sini.

Diet, bersama dengan obat-obatan, adalah bagian dari perawatan, sehingga harus ditanggapi dengan serius. Mematuhi waktu makan, jangan makan makanan yang dikecualikan dari diet, jangan makan banyak sekaligus, lebih baik, daripada 6 kali sehari, masukkan 7 dan 8 kali sehari. Jangan lupa bahwa makanan harus dikunyah secara menyeluruh untuk waktu yang lama. Dan pastikan untuk minum banyak cairan.