Utama / Gastritis

Pertanyaan

Gastritis

Kanker perut berbahaya tidak hanya sebagai neoplasma ganas, tetapi juga karena komplikasinya, yang merupakan bahaya langsung bagi kehidupan pasien. Komplikasi paling umum dari kanker lambung, yang dapat menyebabkan kematian seorang pasien, adalah perforasi atau perforasi tumor, tumpang tindih lumen lambung (stenosis) dan perdarahan. Faktor terpenting dalam keberhasilan pengobatan kanker ini adalah diagnosis dini, penentuan derajatnya, radioterapi dan kemoterapi setelah operasi, memberikan prognosis positif pada pasien.

Umur

Pertanyaan berapa banyak mereka hidup dengan kanker lambung, apakah ada arti dalam operasi tidak diragukan lagi membuat khawatir banyak orang. Untuk memprediksi hasil terapi dalam onkologi, istilah "tingkat kelangsungan hidup lima tahun" digunakan, yang mengasumsikan bahwa jika pasien hidup selama 5 tahun setelah perawatan, ia dianggap sepenuhnya sehat. Jika penyakit ditemukan terlambat, dan hasilnya sudah ditentukan sebelumnya, pasien harus merasakan perawatan dan partisipasi kerabat dan teman, memastikan kualitas hidup yang layak, sampai kematian terjadi.

Kelangsungan hidup keseluruhan untuk kanker lambung setelah operasi adalah sekitar 20% dari semua pasien.

Tingkat rendah ini dibenarkan oleh penemuan penyakit pada tahap selanjutnya. Namun, setiap kasus individu adalah individu, dan tingkat kelangsungan hidup pasien tertentu dan harapan hidupnya setelah operasi tidak dapat mematuhi statistik umum.

Di negara-negara dengan tingkat perawatan medis yang tinggi, kanker terdeteksi pada tahap awal, dan oleh karena itu statistik kematian dan pandangan positif terlihat optimis. Maka dengan kondisi diagnosa awal, kelangsungan hidup lima tahun untuk kanker lambung di Jepang adalah sekitar 80-90%.

  • Tahap 0, terdeteksi pada tahap awal, setelah perawatan yang tepat dan dengan nutrisi yang tepat, harus disembuhkan sepenuhnya;
  • Tahap I terdeteksi pada 10-20% pasien, dengan tingkat kelangsungan hidup lima tahun 60–80%;
  • Kelas II-III penyakit, di mana kelenjar getah bening regional terpengaruh, kanker didiagnosis pada sepertiga pasien, kelangsungan hidup adalah 15-50%;
  • Tahap IV penyakit dengan metastasis ke organ ditentukan pada setengah dari yang sakit, dengan tingkat kelangsungan hidup lima tahun tidak lebih dari 5-7%.

Selain tingkat pengabaian penyakit, faktor-faktor seperti:

  1. Sifat tumor;
  2. Kondisi pasien dan adanya penyakit yang menyertai;
  3. Perawatan sebelum dan sesudah operasi.

Prognosis positif pada pasien dengan onkologi lambung terutama ditentukan oleh kemungkinan operasi radikal, dan hanya sebagian kecil pasien yang tidak dioperasikan hidup lebih dari 5 tahun. Penyebaran metastasis yang jauh juga secara signifikan mengurangi harapan hidup pasien. Dalam situasi seperti itu, bahkan operasi tidak menyelamatkan - kematian terjadi dalam waktu kurang dari 2 tahun.

Penyebab Kanker

Kanker muncul dari sel-sel tumor alien secara genetik dengan tanda-tanda agresi, yang ditandai oleh:

  • pertumbuhan yang cepat dengan kemampuan untuk berbagi setiap 30 menit;
  • perkecambahan dalam jaringan, diikuti oleh kehancurannya;
  • metastasis, di mana sel-sel menyebar melalui limfatik dan pembuluh darah ke organ lain, setelah itu tumbuh neoplasma sekunder;
  • peningkatan vaskularisasi, atau pelepasan zat khusus yang merangsang pertumbuhan pembuluh darah, yang memerlukan peningkatan aliran darah dan nutrisi ke neoplasma dengan “pencurian” simultan dari jaringan sehat di sekitarnya;
  • pembentukan toksin, atau keracunan seluruh organisme oleh racun yang dipancarkan oleh tumor ganas, yang menyebabkan kelelahan total.
  • virus yang mampu mengubah genom sel (papillomavirus, virus Epstein-Barr);
  • pengangkutan Helicobacter pylori;
  • bahan kimia-karsinogen yang bertindak selektif dan mengubah DNA sel;
  • diet yang tidak tepat dengan penggunaan berlebihan makanan pedas dan goreng yang sistematis, mengiritasi mukosa lambung;
  • radiasi pengion yang mengubah genom sel (radiasi, sinar-X);
  • tar dan nikotin, yang merupakan karsinogen kuat;
  • defisiensi imun;
  • kecenderungan genetik.

Selain alasan di atas untuk pembentukan sel tumor di perut, ada beberapa penyakit yang dapat memicu perkembangan kanker, termasuk:

  1. Gastritis atrofi kronis;
  2. Erosi atau tukak lambung;
  3. Polip;
  4. Refluks duodenogastrik.

Jenis penyakit onkologis

Klasifikasi tumor ganas lambung dilakukan sesuai dengan kriteria berikut:

  • tipe sel tumor secara histologis;
  • tahap klinis;
  • jenis pertumbuhan tumor.


Menurut jenis sel histologis, jenis-jenis kanker lambung berikut dibedakan:

  • karsinoma sel cincin terbentuk dari sel piala penghasil lendir;
  • karsinoma sel skuamosa akibat degenerasi sel epitel lambung;
  • adenokarsinoma, yang berkembang dari sel sekretori selaput lendir organ;
  • kanker kelenjar yang dihasilkan dari transformasi sel-sel kelenjar;
  • kanker tidak berdiferensiasi, yang merupakan tumor yang berkembang dari sel yang belum matang, tidak berdiferensiasi pada mukosa lambung.

Kanker yang tidak berdiferensiasi memiliki pertumbuhan yang cepat, keberadaan metastasis dan keganasan yang paling menonjol dan sering menyebabkan hasil yang menyedihkan, seperti kematian pasien.

  1. Jenis usus, di mana sel-sel saling berhubungan, dan tumor tumbuh lambat di rongga organ (kanker kelenjar, adenokarsinoma);
  2. Jenis difus, ditandai oleh fakta bahwa sel-sel tumor tidak saling berhubungan, dan neoplasma itu sendiri tidak menonjol ke dalam rongga (kanker tidak terdiferensiasi).

Tergantung pada tingkat keparahan proses, 5 tahapan klinis kanker lambung dapat dibedakan, yaitu:

  • Tahap 0 - tumor memiliki ukuran kecil, membran dasar tidak berkecambah dan tidak memiliki metastasis; pengangkatannya pada tahap awal memberikan prognosis positif dalam penyembuhan kanker;
  • Stadium I - neoplasma yang tidak melampaui batas perut, kelenjar getah bening mungkin mengandung sel tumor;
  • Tahap II - tumor tumbuh melalui lapisan otot dinding organ dan hadir di beberapa kelenjar getah bening; namun, prognosisnya kurang menguntungkan, pengangkatan neoplasma dan kemoterapi diperlukan;
  • Stadium III - suatu neoplasma tumbuh melalui semua dinding, dan sel-selnya ditemukan pada 6-7 kelenjar getah bening dan di jaringan ikat di sekitar perut;
  • Stadium IV - tumor yang tidak dapat dioperasi, pengangkatannya yang tidak lagi layak, mempengaruhi sebagian besar kelenjar getah bening, memberikan metastasis ke organ-organ seperti kerongkongan, pankreas, dan hati; prognosisnya sangat tidak menguntungkan, terapi nyeri dilakukan.

Tanda-tanda kanker perut

Mendengar diagnosis mengerikan "kanker lambung", orang bertanya pada diri sendiri: "Berapa lama mereka hidup dengan penyakit ini?" Prognosisnya tidak hanya tergantung pada kondisi fisik orang tersebut, tetapi juga pada tingkat pengabaian patologi ganas. Agar tidak kehilangan waktu yang berharga, seseorang tidak boleh melewatkan gejala dan tanda-tanda yang menunjukkan kemungkinan perkembangan patologi.

  1. Mual;
  2. Mulas yang berkepanjangan;
  3. Perasaan kenyang setelah makan;
  4. Nafsu makan menurun dan penurunan berat badan progresif;
  5. Apatis dan depresi;
  6. Gangguan tidur;
  7. Kulit pucat.

Dan meskipun gejala-gejala ini tidak spesifik, ketika muncul, perlu untuk mengunjungi dokter dan menjalani pemeriksaan lengkap. Deteksi dini kanker akan memberi peluang prognosis yang aman.

Pada tahap selanjutnya penyakit menunjukkan gejala seperti:

  • anemia;
  • penurunan berat badan progresif;
  • sakit perut kronis, menjadi lebih intens dan tak tertahankan, menjalar ke punggung dan punggung bawah;
  • mual dan muntah yang persisten tanpa bantuan;
  • perdarahan gastrointestinal;
  • kelemahan;
  • lendir dan kulit pucat;
  • dispepsia.

Diagnosis penyakit

Gejala penyakit ganas harus menjadi faktor pendorong kunjungan ke dokter. Saat ini, sejumlah metode instrumental dan laboratorium berhasil digunakan dalam onkologi, yang memungkinkan untuk mendeteksi penyakit dan derajatnya.

  1. Fibrogastroduodenoscopy;
  2. Biopsi jaringan yang terkena dengan pemeriksaan histologis lebih lanjut;
  3. MRI dan computed tomography pada saluran pencernaan;
  4. Ultrasonografi organ hati dan perut;
  5. Penanda tumor gastrointestinal dengan penentuan CEA (antigen kanker-embrionik).

Metode terapi

Pertanyaan "Berapa lama Anda bisa hidup setelah operasi untuk kanker perut?" Tidak dapat dijawab dengan jelas.

Pengobatan penyakit dan prognosis positif tergantung pada tahap proses patologis:

  • pada tahap 0 dan I, operasi penyelamatan organ dapat dilakukan dengan melibatkan pengangkatan neoplasma diikuti dengan kemoterapi;
  • Tahap II melibatkan operasi untuk mengangkat sebagian organ dan kelenjar getah bening menggunakan kemoterapi jangka panjang;
  • pada tahap terakhir III dan IV tidak ada tindakan bijaksana dalam melakukan operasi, langkah-langkah sedang diambil untuk membius dan menghilangkan racun dari tubuh sampai pasien meninggal.

Agar seseorang tidak terganggu dengan pertanyaan tentang bagaimana menghadapi kanker lambung dan berapa lama mereka hidup setelah perawatan, perlu untuk mempertimbangkan kesehatan mereka dengan cermat. Untuk mencegah timbulnya dan berkembangnya kanker, perawatan yang tepat waktu dari penyakit akut, kronis dan pra-kanker, berhenti merokok dan alkohol, dan diet seimbang yang tepat sangat penting.

Berapa banyak yang hidup dengan kanker lambung?

Kekalahan lambung oleh proses ganas dalam struktur penyakit onkologis menempati salah satu tempat terkemuka. Kanker perut adalah yang kedua setelah kerusakan paru-paru. "Berapa banyak orang hidup dengan kanker lambung?" Apakah pertanyaan yang paling umum ketika membuat diagnosis pasti.

Insidiousness penyakit adalah tidak adanya manifestasi klinis pada tahap awal, sehingga penyakit ini paling sering didiagnosis dalam 3 tahap.

Tetapi berkat metode diagnostik dan metode medis modern, menjadi mungkin untuk memperpanjang hidup manusia dan meningkatkan kualitas hidup. Namun, prognosisnya masih lebih tergantung pada struktur morfologis tumor, lokalisasi, ukuran, keberadaan metastasis dan banyak lagi.

Klinik terkemuka di luar negeri

Faktor-faktor yang mempengaruhi seberapa banyak mereka hidup dengan kanker lambung

Ada banyak faktor yang mempengaruhi durasi hidup pada kanker lambung:

Lesi stadium ganas:

  • 0 - kanker intraepitel, ketika sel-sel yang ditransformasikan terletak pada permukaan selaput lendir organ;
  • 1 - lesi ganas terbentuk. Mengingat volume penyebaran, 1A diisolasi - kerusakan pada selaput lendir, 1B - keterlibatan lapisan otot dan mukosa dalam proses;
  • 2 - penyebaran kanker ke kelenjar getah bening di sekitarnya, kerusakan pada lapisan otot atau serosa;
  • 3A - kelenjar getah bening regional dan lapisan otot lambung dipengaruhi atau menyebar ke organ sekitarnya; 3B - sel-sel membran serosa dan kelenjar getah bening dilahirkan kembali.
  • 4 - tumor menyebar ke organ sekitarnya, struktur dan kelenjar getah bening.

Harapan hidup juga tergantung pada morfologi histologis dan agresivitas tumor.

  • exophytic, ketika tumor memiliki penampilan polip, cacat ulseratif atau "kembang kol" dengan pertumbuhan lumen organ;
  • infiltratif, di mana kanker menyebar di sepanjang dinding lambung.
  • koneksi lambung dan usus;
  • esofagus-lambung atau jantung;
  • sepertiga bagian bawah kerongkongan;
  • tubuh lambung;
  • wilayah (output) antral;
  • kekalahan total.

Adanya komplikasi:

  • asites, pembesaran hati;
  • perdarahan, ditandai dengan muntah tak terkendali yang tak terkendali (“bubuk kopi”), diare hitam, nyeri di perut atau di seluruh perut, takikardia (jantung berdebar) dan memutihkan kulit;
  • stenosis pilorik, karena itu lewatnya benjolan makanan di saluran pencernaan tidak mungkin karena tumpang tindih lumen dengan tumor. Memanifestasikan massa stagnan (pada malam makanan dimakan).

Selama pemeriksaan, menjadi jelas apakah neoplasma ganas dapat dioperasi. Selain itu, durasi kursus kemoterapi dan investasi juga diperhitungkan.

Selain itu, berapa banyak orang yang hidup dengan kanker lambung memengaruhi apakah penyakit kambuhan didiagnosis, serta adanya komorbiditas, kesehatan umum, dan usia orang tersebut.

Ahli klinik terkemuka di luar negeri

Profesor Moshe Inbar

Justus Deister

Profesor Jacob Schechter

Michael Friedrich

Berapa banyak yang hidup dengan kanker lambung?

Prognosis yang paling menguntungkan dalam mengidentifikasi patologi ganas pada tahap awal. Karena perawatan yang tepat waktu dari orang tersebut, melakukan pemeriksaan fisik dan metode diagnostik modern, kanker dapat dikenali pada tahap pertama, di mana tingkat kelangsungan hidup lima tahun lebih dari 80%.

Pada tahap ini, intervensi bedah dilakukan untuk menghilangkan fokus onkologis, kemoterapi dan radiasi digunakan untuk mencegah metastasis dan kematian sel kanker yang tersisa.

Sedangkan untuk tahap 2-3, tingkat kelangsungan hidup bisa mencapai 35-40%. Banyak tergantung pada tingkat keparahan dari proses ganas dan jumlah kelenjar getah bening yang terkena.

Pada derajat ke-4, tumor lambung yang tidak dapat dioperasi sering didiagnosis, oleh karena itu tujuan pemberian terapi radiasi dan "kimia" adalah untuk mencegah metastasis, mengurangi ukuran tumor dan meningkatkan kualitas hidup manusia.

Untuk kanker lambung adalah metastasis yang khas dan kekambuhan penyakit. Metastasis paling sering terlokalisasi di hati, peritoneum, tulang, pankreas, paru-paru, ovarium, dan kelenjar getah bening supraklavikula. Kadang-kadang fokus sekunder dapat melebihi 10 sentimeter dengan diameter, sebagai akibatnya pasien dapat meninggal akibat produk beracun dari aktivitas tumor dan disfungsi organ.

Kelangsungan hidup pada tahap ini tidak melebihi 5%. Pasien khawatir tentang sakit parah, penurunan berat badan yang cepat, kelemahan parah dan kesulitan bernafas.

Berapa banyak orang yang hidup dengan kanker lambung tergantung pada banyak faktor mengenai karakteristik dan karakteristik konglomerat tumor, serta kondisi umum pasien. Selain itu, perlu untuk dicatat sikap psiko-emosional pasien, karena telah lama terbukti bahwa dengan gaya hidup yang optimis dan keinginan besar untuk hidup lama, orang dapat secara signifikan meningkatkan kualitas hidup dan memperluas jalur hidup mereka.

Kanker lambung stadium 3 dan berapa lama mereka hidup setelah operasi dengan kanker tersebut

Berapa banyak orang yang hidup dengan kanker lambung, yang operasi biasa tidak membantu?

Biasanya mereka tertarik pada ini ketika penyakit berbahaya telah melewati tahap 4, di mana metastasis muncul di jaringan kerongkongan, hati dan kelenjar di bawah perut.

Pada saat ini, hanya terapi medis untuk anestesi yang dilakukan sehingga pasien tidak terganggu oleh gejala kanker.

Bagaimana tumor perut bermanifestasi?

Kanker organ internal seperti perut memperburuk semua masalah yang ada dengan pencernaan. Karena itu, ada sensasi terbakar di dada, sendawa busuk, dorongan untuk muntah dan diare, kadang-kadang memberi jalan kepada sembelit.

Orang yang menderita tumor di perut, makan sangat sedikit, karena mereka cepat merasa kenyang. Kelenjar getah bening mereka menjadi meradang dan menyakitkan. Berapa tahun hidup dengan diagnosis seperti itu?

Sebagai hasil dari kanker lambung progresif, di mana harapan hidup diukur hanya selama bertahun-tahun, metastasis tumbuh menjadi organ tetangga.

Sel-sel kanker memengaruhi jaringan hati, pankreas, paru-paru, ovarium, dan bahkan otak.

Ukuran tumor dari organ yang terdaftar mungkin berbeda, tergantung pada bagaimana penyakit berkembang.

Yang terburuk adalah bagi orang-orang yang telah didiagnosis menderita kanker infiltratif.

Dengan penyakit berbahaya jenis ini menderita rasa sakit yang hebat, karena organ-organ internal dipengaruhi oleh metastasis dengan sangat cepat. Ini penuh dengan kematian dalam beberapa bulan, bukan tahun.

Ketika makanan tidak bisa melewati lambung karena kanker, pasien, setelah makan apa pun, segera muntah.

Karena makanan praktis tidak diserap oleh tubuh, seseorang yang memiliki metastasis di hati dan organ lain di dekat lambung dengan cepat kehilangan berat badan.

Terkadang kanker menyebabkan kelelahan ekstrem, ditandai dengan kelemahan umum dan proses fisiologis yang tertunda. Penyakit ini dapat menyebabkan anemia, menyebabkan pucat.

Pada kanker lambung, gejala seperti tinja hitam mungkin muncul. Bahkan untuk stadium 4 penyakit ini ditandai dengan muntah, sebanding dengan konsistensi dengan bubuk kopi.

Gejala ini menunjukkan pendarahan internal, yang dipicu oleh perforasi dinding organ sistem pencernaan, oleh karena itu, memerlukan intervensi bedah segera.

Gejala kanker lambung stadium 4 yang tidak spesifik, akibatnya mereka hidup hanya beberapa tahun, dapat dikaitkan dengan peningkatan perut.

Jika metastasis tidak hanya mengenai dinding organ pencernaan, tetapi juga jaringan hati, maka kulit pasien menguning.

Ketika ada tanda-tanda keracunan tubuh karena aktivitas vital sel kanker, sangat mendesak untuk memulai perawatan.

Terapi apa yang membantu kanker?

Ini adalah perawatan yang mempengaruhi berapa tahun pasien kanker akan hidup. Prosedur dan pengobatan tertentu mengurangi penderitaan dan memengaruhi umur panjang.

Misalnya, intervensi bedah akan membantu menghilangkan obstruksi usus yang sering terjadi selama proses ganas di lambung.

Selama operasi, dokter dapat menghapus koneksi antara bagian perut dan organ pencernaan lainnya yang tidak terpengaruh oleh metastasis.

Dalam beberapa situasi, perlu bahwa pasien dijahit untuk memungkinkan benjolan diangkut sepanjang saluran pencernaan.

Tidak akan ada hasil dari operasi menghilangkan situs metastasis dari organ pencernaan.

Faktanya adalah bahwa pada stadium 4 penyakit, sel-sel kanker muncul di mana-mana di dalam tubuh: mereka menyerang jaringan hati, paru-paru dan otak.

Karena itu, dalam situasi ini, dokter melakukan operasi yang disebut gastrostomi. Ini dilakukan dengan menggunakan anestesi lokal dan merupakan pengangkatan fistula lambung ke bagian anterior dinding perut dan pemasangan probe untuknya untuk dimasukkan ke dalam saluran pencernaan dari campuran makanan.

Kemoterapi dianggap sebagai metode paling populer untuk mendukung kesehatan pasien yang menderita kanker stadium 4.

Ini merupakan alternatif pembedahan, membutuhkan dokter untuk memotong rongga perut dan memasukkan probe ke dalamnya.

Kemoterapi, berkontribusi pada perpanjangan hidup pada kanker, direkomendasikan untuk dikombinasikan dengan penggunaan obat-obatan sitotoksik.

Namun, perawatan seperti itu setelah penyakit berlanjut ke stadium 4, Anda tidak bisa menularkan kepada orang dengan kekebalan lemah.

Sensasi menyakitkan dalam kasus kanker lambung yang tidak dapat diobati dengan bantuan operasi dapat dihilangkan dengan obat-obatan khusus.

Biasanya, rasa sakit yang parah mulai mengganggu seorang penderita kanker setelah terjadi disintegrasi tumor yang membusuk di tubuhnya.

Pada saat ini, pasien yang tidak dapat dioperasi harus mengambil asam klorida dengan kalium permanganat, yang diperlukan untuk mencuci organ pencernaan.

Berapa lama Anda bisa hidup dengan kanker?

Sulit bagi dokter untuk menjawab pertanyaan tentang berapa tahun mereka hidup dengan metastasis di perut, hati, dan organ lainnya.

Faktanya adalah bahwa beberapa faktor mempengaruhi waktu hidup setelah membuat diagnosis seperti kanker organ pencernaan, yang utama adalah usia pasien.

Orang-orang muda dapat hidup lebih lama dengan penyakit yang fatal, karena tubuh mereka masih dapat menahan proses ganas.

Fakta bahwa selama beberapa tahun atau sedikit lebih lama adalah mungkin untuk melawan kanker, dipengaruhi oleh keadaan kesehatan secara umum.

Mengurangi harapan hidup menjadi hanya beberapa bulan, bahkan jika organ dengan metastasis dijahit dengan tabung khusus untuk pengenalan makanan, dapat menyebabkan kanker ulseratif infiltratif.

Jika dokter mendiagnosis pasien dengan tumor dengan tipe yang berbeda, maka ia memiliki peluang untuk hidup lebih lama.

Berapa lama mereka hidup, menderita kanker, sangat tergantung pada skala lesi lambung dan organ-organ tetangga metastasis.

Kemampuan untuk menunda hal yang tak terhindarkan adalah bagi mereka yang telah menjalani perawatan yang memadai dan mengatasi keadaan emosional mereka yang terguncang berkat bantuan seorang psikoterapis.

Tetapi jika metastasis telah tumbuh pada area besar organ internal, maka seseorang seharusnya tidak mengandalkan prognosis yang menguntungkan.

Paling sering, pasien yang menderita kanker lambung, hidup selama sekitar 5 tahun. Tetapi ini hanya mungkin setelah operasi, yang memungkinkan tubuh mendapatkan nutrisi.

Meski begitu, untuk bisa sembuh dari kanker selama bertahun-tahun, Anda harus mengikuti semua rekomendasi dokter. Beberapa orang yang menderita kanker dapat hidup selama sekitar 5 tahun setelah perawatan khusus di sebuah klinik di luar negeri.

Tingkat kelangsungan hidup lima tahun setelah terapi medis yang mahal terhadap kanker stadium 4, di mana metastasis terbentuk di semua organ internal, tidak termasuk hati, tidak lebih dari 15%.

Perawatan di klinik asing dapat memperpanjang usia pasien dengan tumor organ pencernaan selama 8 bulan, karena teknologi inovatif digunakan di sana.

Jika seseorang menderita kanker yang membuatnya tidak mungkin untuk melakukan operasi, maka peluangnya untuk hidup selama beberapa tahun sangat minim.

Memang, dalam situasi seperti itu, tidak ada yang dapat mempengaruhi organisme pasien untuk menerima nutrisi, dan metastasis tidak mempengaruhi jaringan hati.

Penyakit kanker di mana metastasis pertama mempengaruhi perut, dan kemudian organ lain, sangat berbahaya. Mereka tinggal bersamanya untuk waktu yang singkat, dan seberapa tepatnya - tergantung pada banyak faktor.

Sebagai aturan, mereka yang menderita tumor hidup lebih lama setelah operasi dan menggunakan obat-obatan tertentu.

Kanker perut adalah penyakit yang sangat serius yang ditandai dengan reproduksi sel-sel abnormal yang tidak terkontrol. Patologi ini beberapa kali lebih sering didiagnosis pada pria, dan pada usia setelah 50 tahun. Pada artikel ini kita akan berbicara tentang bagaimana kanker lambung berkembang (gejala dan manifestasi penyakit pada tahap awal), serta apa metode pengobatan yang ditawarkan pengobatan modern.

Informasi umum

Kanker perut adalah penyakit yang bersifat onkologis, yang ditandai dengan perkembangan neoplasma ganas dari epitel membran mukosa. Tumor dapat terbentuk di bagian mana pun dari organ ini. Risiko sakit meningkat secara signifikan pada pria dan wanita setelah 50 tahun. Adapun masalah distribusi geografis dari patologi ini, di Rusia penyakit ini berada di tempat kedua dalam hal frekuensi diagnosis di antara semua neoplasma ganas. Jadi, untuk setiap 100 ribu orang sehat, ada sekitar 36 pasien. Situasi lebih buruk hanya di Jepang, Skandinavia, dan Brasil.

Menurut para ahli, selama 30 tahun terakhir, keadaan telah berubah secara dramatis. Dokter mengatakan penurunan bertahap dalam insiden kanker. Sebagai contoh, di Amerika, patologi ini didiagnosis relatif jarang (hanya lima kasus per 100 ribu populasi).

Hari ini, para ilmuwan telah membuktikan bahwa onkologi tidak dapat muncul dalam perut yang benar-benar sehat. Penyakit ini selalu didahului oleh tahap yang disebut prekanker, ketika ada perubahan dalam sifat sel yang melapisi bagian dalam organ ini. Rata-rata, kondisi ini berlangsung dari 10 hingga sekitar 20 tahun.

Gejala kanker lambung pada tahap awal bisa dikacaukan dengan gastritis atau maag. Awalnya, sebuah tumor kecil terbentuk. Seiring waktu, itu dapat tumbuh dalam ukuran, tumbuh dalam dan dalam luas. Pada tahap ini, penyakit memanifestasikan dirinya sebagai pelanggaran pencernaan normal. Akibatnya, seseorang mulai menurunkan berat badan tanpa alasan. Tumbuh melalui dinding lambung, tumor dapat berpindah ke organ lain (usus besar, pankreas).

Penyakit ini ditandai oleh penampakan awal metastasis (pemisahan sel kanker dari tumor dan distribusinya lebih lanjut ke seluruh tubuh). Mereka paling sering mempengaruhi kelenjar getah bening dan hati. Juga, paru-paru, tulang, ruang peritoneum, ovarium dapat terlibat dalam proses patologis. Secara bertahap, pekerjaan semua organ yang terpengaruh berubah, yang berakibat fatal.

Alasan utama

Saat ini, penyebab pasti penyakit ini belum sepenuhnya dipahami. Para ahli hanya membedakan satu set faktor, tindakan yang bersama-sama mengarah pada pembentukan kanker.

  • Bakteri Helicobacter pylori. Para ilmuwan telah lama membuktikan bahwa bakteri ini tidak hanya dapat bertahan hidup dengan baik di lingkungan yang asam, tetapi juga menjadi penyebab tukak lambung dan gastritis. Seperti yang ditunjukkan oleh praktik medis, terkadang patologi ini terlahir kembali menjadi kanker. Helicobacter pylori secara bertahap merusak selaput lendir organ, asam klorida mulai menginfeksi dinding lambung yang tidak terlindungi, menyebabkan banyak erosi. Ulserasi semacam itu dianggap sebagai media yang sangat baik untuk berfungsinya sel kanker.
  • Makanan tidak sehat. Kehadiran dalam makanan goreng, berlemak, pedas dan makanan asin beberapa kali meningkatkan kemungkinan mengembangkan neoplasma ganas.
  • Kehadiran dalam tubuh nitrat dan nitrit. Diasumsikan bahwa zat ini memiliki aktivitas kimia yang tinggi. Mereka dapat merusak integritas kebiasaan sel-sel mukosa lambung dan menembus ke dalam struktur mereka. Sumber nitrat dan nitrit di negara kita, pada umumnya, adalah sayuran. Selain itu, garam nitrat dan asam nitrat dalam jumlah besar ditemukan dalam makanan asap, beberapa keju, tembakau, bir.
  • Kebiasaan buruk. Selain adanya nitrat dan nitrit dalam minuman beralkohol tinggi dalam dosis tinggi, etil alkohol itu sendiri dapat bertindak sebagai pemicu tumor ganas. Para ilmuwan telah menunjukkan bahwa semakin lama seseorang merokok, semakin tinggi kemungkinan gejala kanker lambung dan usus akan terdeteksi pada usia muda.
  • Obat jangka panjang. Antibiotik, obat antiinflamasi, kortikosteroid - semua obat ini memiliki sejumlah efek samping, termasuk perkembangan tukak lambung. Seperti yang Anda tahu, itu bisa tumbuh menjadi tumor nyata.
  • Paparan radiasi.

Kelompok risiko juga termasuk orang dengan kelebihan berat badan, kecenderungan turun temurun dan penyakit onkologis lainnya.

Penyakit apa yang bisa mendahului kanker lambung?

  1. Anemia karena kekurangan vitamin B12. Vitamin ini memainkan peran langsung dalam pembentukan banyak sel tubuh.
  2. Polip perut.
  3. Beberapa subspesies gastritis kronis (bentuk atrofi, penyakit Menetries, dll.).
  4. Bisul perut. Menurut para ahli, dalam 12% kasus, patologi ini berkembang menjadi kanker lambung.

Gejala dan manifestasi penyakit

Penyakit ini pada tahap awal perkembangan, sebagai suatu peraturan, tidak memiliki tanda-tanda khusus. Pasien mungkin merasakan kelelahan yang konstan, mengeluh kelelahan dan penurunan berat badan yang tidak masuk akal. Setelah makan pasien mungkin mengalami mulas, perasaan berat di perut, kembung, atau bahkan gangguan pencernaan. Gejala kanker perut seperti ini pada tahap awal (foto pasien dapat dilihat dalam literatur medis) harus menjadi alasan untuk mencari saran medis.

Ketika penyakit berkembang dan tumor tumbuh, semua gejala baru dapat muncul:

  • Bangku patah
  • Ketidaknyamanan di perut bagian atas.
  • Saturasi cepat.
  • Tingkatkan ukuran perut.
  • Anemia defisiensi besi.
  • Muntah dengan darah.

Semua gejala di atas paling sering menunjukkan kanker lambung. Gejala, manifestasi penyakit tidak cukup untuk mengkonfirmasi diagnosis, karena dapat menunjukkan patologi lain pada saluran pencernaan. Sangat penting untuk menjalani pemeriksaan terperinci.

Klasifikasi penyakit

Berdasarkan sel-sel yang mendasari neoplasma, jenis-jenis kanker lambung berikut dibedakan:

  • Adenokarsinoma. Ini adalah bentuk penyakit yang paling umum. Pembentukan tumor terjadi atas dasar sel-sel yang secara langsung bertanggung jawab untuk produksi lendir.
  • Leiomyosarcoma. Neoplasma terutama terdiri dari sel-sel otot organ.
  • Limfoma. Di jantung tumor adalah sel limfatik.
  • Kanker perut padat. Foto-foto patologi ini hanya dapat dilihat dalam literatur khusus, karena jarang terdeteksi.
  • Kanker cincin stempel. Pemeriksaan neoplasma semacam itu di bawah mikroskop mengungkapkan kesamaan bentuk dengan cincin, yang merupakan alasan namanya. Bentuk penyakit ini ditandai dengan peningkatan cepat sel-sel abnormal dan metastasis dini.

Tahap penyakit

Saat ini, para ahli secara kondisional mengidentifikasi beberapa tahap patologi, di mana Anda dapat mengklasifikasikan kanker lambung. Gejala dan manifestasi penyakit pada tahap awal perkembangan mungkin tidak ada, yang secara signifikan mempersulit diagnosisnya.

Istilah "kelangsungan hidup lima tahun" secara luas digunakan untuk memprediksi pengobatan onkologi. Jika setelah terapi pasien hidup selama 5 tahun, ia dapat dianggap sehat. Pasien seperti itu memiliki setiap kesempatan bahwa ia tidak akan pernah lagi menghadapi kanker jenis ini.

Kelangsungan hidup keseluruhan untuk penyakit ini, menurut statistik, adalah 20% di antara semua pasien. Persentase yang relatif rendah ini disebabkan oleh keterlambatan diagnosis penyakit. Namun, setiap kasus adalah individu, apakah itu adalah tahap awal penyakit atau kanker lambung grade 4 dengan metastasis. Berapa banyak orang yang hidup dengan diagnosis seperti itu tergantung terutama pada ketepatan waktu perawatan dan kepatuhan dengan semua rekomendasi dokter.

  • Tahap nol. Pada tahap ini, hanya mukosa lambung yang terlibat dalam proses patologis. Perawatan dilakukan melalui operasi endoskopi. Dalam 90% kasus, pasien pulih sepenuhnya.
  • Tahap pertama. Tumor menembus lebih dalam ke selaput lendir, metastasis terbentuk di kelenjar getah bening di sekitar perut. Dengan perawatan yang tepat waktu, probabilitas pemulihan adalah 60 hingga 80%.
  • Tahap kedua Neoplasma tidak hanya memengaruhi jaringan otot. Kelangsungan hidup lima tahun dalam mendiagnosis penyakit ini adalah 56%.
  • Tahap ketiga. Sel patologis menembus ke dalam dinding organ, kelenjar getah bening benar-benar terpengaruh. Dengan diagnosis kanker lambung, stadium 3, harapan hidup rendah (15 dari seratus orang dapat hidup lima tahun atau lebih).
  • Tahap keempat. Tumor kanker menembus sangat tidak hanya ke dalam organ itu sendiri, tetapi juga memberikan metastasis ke bagian lain dari tubuh (pankreas, hati, ovarium, paru-paru). Dalam bentuk ini, penyakit ini didiagnosis pada 80% pasien. Namun, hanya lima orang dari seratus yang mungkin hidup selama lima tahun atau bahkan lebih.

Para ahli memperingatkan: bahkan penyembuhan onkologi sepenuhnya jauh dari memiliki pandangan positif dalam setiap kasus. Faktanya adalah bahwa penyakit ini memiliki kecenderungan kambuh, yang hanya sesekali dapat dihilangkan dengan intervensi bedah berulang. Deteksi terlambat penyakit di negara kita dijelaskan dengan sangat sederhana. Pertama, banyak dokter tidak memiliki pengetahuan yang cukup dalam bidang kedokteran ini untuk mengkonfirmasi penyakit pada waktunya. Kedua, pasien sangat terlambat menghubungi untuk mendapatkan bantuan, misalnya, ketika diagnosisnya adalah "kanker lambung, stadium 3". Berapa lama pasien seperti itu hidup? Tentu saja, mengabaikan kesehatan sendiri memerlukan prediksi yang lebih buruk.

Diagnostik

Perawatan dapat berhasil hanya jika spesialis pada tahap awal dapat mengkonfirmasi kanker lambung. Manifestasi tanda-tanda pertama penyakit ini harus diwaspadai dan menjadi alasan untuk meminta saran dari ahli gastroenterologi.

Saat ini, gastroskopi (EGDS) dianggap sebagai metode utama penelitian patologi. Selama prosedur ini, dokter menilai kondisi umum selaput lendir tubuh, membuat biopsi pada area yang mencurigakan. Pemeriksaan histologis dari bahan yang diperoleh memungkinkan untuk menentukan sifat neoplasma (ganas / jinak). Kadang-kadang juga ditunjuk:

  • Pemeriksaan rontgen pada saluran pencernaan.
  • Pemeriksaan ultrasonografi pada rongga perut.
  • CT
  • Tes darah biokimia untuk mendeteksi anemia.

Perawatan

Apakah mungkin mengatasi kanker lambung? Manifestasi tumor ganas, keberadaan metastasis, ukuran neoplasma, tingkat perkecambahannya di daerah tetangga - semua faktor ini terutama menentukan taktik tindakan terapeutik. Kedokteran modern menawarkan tiga pilihan untuk mengobati jenis patologi ini: pengangkatan tumor melalui operasi, kemoterapi, dan terapi radiasi. Strategi perawatan khusus dipilih oleh dokter setelah pemeriksaan penuh pasien.

Dalam kasus diagnosis dini suatu tumor (nol atau tahap pertama), ketika tidak ada metastasis, eksisi lengkap tumor kanker dimungkinkan. Selama operasi, dokter mengangkat bagian dinding lambung, jaringan di sekitarnya, dan kelenjar getah bening.

Terapi radiasi dianjurkan untuk menghentikan pertumbuhan sel-sel abnormal dan mengurangi ukuran tumor itu sendiri. Kemoterapi harus diambil dengan diagnosis "kanker lambung 4 derajat dengan metastasis". Sayangnya, berapa lama pasien hidup setelah perawatan tidak dapat dikatakan dengan pasti. Sangat sering, dokter meresepkan radiasi dan kemoterapi untuk meningkatkan efek positif.

Diet

Tentu saja, dengan diagnosis seperti itu, perhatian khusus dianjurkan untuk diberikan tidak hanya secara langsung pada terapi, tetapi juga pada diet harian. Para ahli menyarankan untuk menghindari produk yang mengandung nitrat. Faktanya adalah bahwa zat-zat ini mampu dilahirkan kembali menjadi nitrit dan membentuk nitrosamin. Yang terakhir, pada gilirannya, sering bertindak sebagai penyebab utama kanker lambung. Pembentukan nitrosamin dapat dicegah dengan konsumsi makanan secara teratur dengan antioksidan, vitamin C dan E. Selain itu, diet harian pasien dengan diagnosis seperti itu harus mencakup makanan dengan indeks glikemik rendah. Makanan seperti ini dicerna secara perlahan, membantu menjaga kadar gula darah stabil.

Artikel ini telah mendaftar metode dasar cara mendiagnosis kanker lambung pada tahap awal. Setelah dokter mengkonfirmasi keberadaan penyakit dan meresepkan perawatan yang sesuai, muncul pertanyaan tentang cara makan. Diet pasien harus seimbang dan kaya vitamin. Dianjurkan untuk makan buah dan sayuran (lebih disukai mentah), ayam dan ikan tanpa lemak (sumber protein).

Kita harus melepaskan semua lemak dan goreng, permen dan kue kering, dilarang jatuh daging merah. Dalam konsultasi dengan dokter dapat dikeluarkan dari garam diet. Faktanya adalah bahwa konsumsi dalam jumlah besar berkontribusi pada pembentukan borok pada dinding yang sudah melemah karena perawatan lambung.

Prognosis dan pencegahan

Kanker perut (foto-foto pasien dengan penyakit ini disajikan dalam artikel ini) paling sering didiagnosis pada stadium tumor yang tidak dapat disembuhkan. Hanya dalam 40% kasus, dokter mengungkapkan neoplasma, di mana ada kemungkinan prediksi keberhasilan penyembuhan. Di sini kita berbicara tentang penyakit pada tahap awal dan tanpa metastasis. Perjalanan cepat patologi paling umum dalam diagnosis kanker lambung, stadium 3. Harapan hidup pasien seperti itu dan kondisi umum mereka praktis tidak berbeda dari mereka yang dalam kasus penyakit tahap keempat. Dalam kedua situasi, prognosis untuk pasien sangat buruk.

Perawatan bedah, ditambah dengan berbagai metode terapi antitumor, memberikan kelangsungan hidup lima tahun pada 12% pasien. Jika gejala kanker lambung pada tahap awal diketahui oleh pasien sendiri, dan mereka segera meminta bantuan dokter, tingkat kelangsungan hidup meningkat menjadi 70%.

Berkenaan dengan masalah pencegahan, para ahli saat ini sangat merekomendasikan bahwa semua penyakit diobati tepat waktu, menjalani gaya hidup sehat dan makan dengan benar. Selain itu, sangat penting untuk menghilangkan kebiasaan buruk, dengan perhatian khusus pada pengobatan.

Sebagai kesimpulan, perlu dicatat bahwa kanker lambung semakin banyak didiagnosis saat ini. Gejala dan manifestasi penyakit ini harus menjadi alasan untuk berkonsultasi dengan spesialis. Semakin cepat dokter mengkonfirmasi patologi dan meresepkan pengobatan yang sesuai, semakin tinggi kemungkinan prognosis yang menguntungkan. Kehilangan waktu atau kurangnya perhatian pada tubuh sendiri seringkali merupakan kehidupan seseorang.

Di dunia modern, ada penyakit yang tidak mudah dikalahkan, terutama jika tidak terdeteksi pada tahap awal - itu adalah kanker. Ia dirawat dengan berbagai cara, salah satunya adalah operasi. Dan ketika tampaknya penyakit itu sudah hilang, dan semuanya ada di belakang, dia tiba-tiba kembali. Mengapa kanker kambuh setelah operasi, apa saja gejalanya dan bagaimana mencegah kembalinya penyakit, mari kita bicara lebih jauh.

Apa itu kekambuhan kanker?

Kekambuhan onkologi adalah kembalinya penyakit ganas setelah masa remisi.

Diambil untuk membedakan kambuhnya semua kanker dan tumor.

Penyebab kekambuhan neoplasma dapat menjadi aktivasi sel kanker, yang tetap setelah perawatan dan operasi, dan tetap menganggur selama beberapa waktu. Ini bisa menjadi periode waktu yang cukup lama.

Dipercayai bahwa penyakit ini kembali memanifestasikan dirinya jika metastasis muncul setelah periode waktu tertentu setelah tumor diangkat. Mereka dapat dideteksi tidak hanya di daerah tumor, tetapi juga di jaringan, di organ yang jauh, dan kelenjar getah bening.

Fakta bahwa kekambuhan tidak terjadi setelah pemulihan, tidak ada yang bisa menjamin. Tetapi ada beberapa faktor yang dapat membantu dokter menentukan kemungkinan suatu penyakit kembali dan memberi tahu pasien.

Faktor penyakit berulang

Mari kita pilih beberapa faktor yang menjadi penyebab terjadinya proses ganas berulang:

  • Di mana letak tumor. Jika itu adalah kanker kulit pada tahap pertama, maka kekambuhan penyakit secara praktis tidak mungkin, tetapi kanker payudara berulang dari kuadran dalam atau onkologi rektum lebih mungkin terjadi.
  • Pada tahap apa penyakitnya. Jadi, pada tahap awal penyakit, ketika sel-sel ganas tidak menembus penghalang jaringan dan tidak menyebar melalui sistem peredaran darah dan limfatik, penyembuhan total tanpa kekambuhan penyakit mungkin terjadi.
  • Bagaimana struktur histologis tumor. Tumor superfisial, sebagai suatu peraturan, tidak membentuk keganasan berulang. Dan kanker infiltratif sering kambuh bahkan setelah operasi.
  • Metode dan jumlah pengobatan apa yang digunakan. Yang paling efektif adalah metode terapi kombinasi. Ini memberikan tingkat kesembuhan yang lebih tinggi.
  • Berapa usia pasien. Diketahui bahwa kekambuhan kanker pada usia muda adalah fenomena yang sangat langka, yang tidak dapat dikatakan pada orang-orang yang berusia lebih tua. Juga diketahui bahwa kanker sekunder tumbuh sangat cepat dan agresif.

Penyebab kekambuhan kanker setelah operasi

Salah satu metode pengobatan kanker adalah operasi pengangkatan tumor ganas. Namun, bahkan setelah intervensi dan kemoterapi, kekambuhan patologi mungkin terjadi. Alasan kembalinya penyakit ini termasuk yang berikut:

  • Salah satu alasannya adalah tidak sepenuhnya mengangkat sel kanker selama operasi. Ini dimungkinkan karena fakta bahwa mereka mulai terbentuk bukan dalam satu, tetapi di beberapa tempat organ yang terkena.
  • Perawatan yang cacat atau penggunaan metode yang tidak efektif.
  • Aktivitas fisik yang berat.
  • Cedera pada bagian tubuh yang dioperasikan.
  • Penggunaan obat-obatan narkotika, merokok dan kecanduan minuman beralkohol yang kuat.
  • Patologi kronis.
  • Penyakit menular.
  • Kerusakan sistem endokrin.

Relaps pada tahap awal hampir tanpa gejala, tetapi salah satu manifestasinya adalah penentuan jaringan patologis di lokasi intervensi bedah dari formasi nodular. Karena itu perlu untuk menjalani pemeriksaan rutin, karena gejala pada tahap awal minimal.

Mendiagnosis Relaps

Untuk menentukan berapa banyak formasi patologis telah meningkat, dokter dapat meresepkan tes berikut:

  • Pemeriksaan rontgen.
  • Pemeriksaan ultrasonografi.
  • Tes laboratorium.
  • Biopsi jaringan patologis.

Di mana relaps dapat terjadi

Kekambuhan neoplasma ganas tidak selalu terjadi di tempat yang pertama kali terdeteksi dan dihilangkan.

Di mana yang paling sering ditemukan pengembangan kembali tumor:

  • Perulangan lokal. Kanker muncul di jaringan yang sama atau sangat dekat dengannya. Proses itu tidak menyebar ke organ dan jaringan di dekatnya.
  • Relaps regional. Sel-sel ganas ditemukan di kelenjar getah bening dan jaringan di sekitar lokasi di mana kanker itu dihapus.
  • Kekambuhan jangka panjang. Perubahan patologis ditemukan di daerah terpencil dari kanker primer utama.

Pertimbangkan gejala-gejala kanker yang kambuh dari penyakit-penyakit tertentu.

Gejala kembalinya kanker ovarium

Bahkan penyembuhan 100% tidak menjamin bahwa penyakit tidak akan kembali. Jika operasi untuk kanker ovarium ditunda, maka ada kemungkinan kanker ovarium dapat kambuh lagi.

Untuk deteksi dini harus memperhatikan gejala-gejala berikut:

  • Kelesuan dan kelemahan menjadi lebih sering.
  • Di perut bagian bawah ada perasaan sakit dan berat.
  • Cepat lelah.
  • Ada pelanggaran siklus haid.
  • Ada kerusakan pada organ panggul.
  • Pelanggaran buang air kecil dan buang air besar.
  • Pleurisy metastasis atau asites muncul.

Gejala kekambuhan kanker rahim

Seperti disebutkan sebelumnya, gejala pertama kembalinya penyakit ini sangat kecil sehingga Anda bahkan tidak bisa memperhatikannya. Namun, Anda perlu tahu apa gejalanya jika ini adalah kambuhnya kanker rahim:

  • Kerusakan, apatis.
  • Pusing.
  • Gangguan pencernaan.
  • Kenaikan suhu tubuh hingga 38 derajat ke atas.
  • Nyeri berkala di punggung bawah dan panggul, lebih buruk di malam hari.
  • Dichromatic atau cairan encer.

Gejala umum onkologi setelah operasi

Mari kita pilih beberapa tanda umum yang menjadi ciri khas untuk kambuhnya kanker:

  • Perasaan lelah yang konstan.
  • Sakit kepala, pusing.
  • Gangguan pada sistem pencernaan.
  • Disfungsi usus dan kandung kemih.
  • Segel atau tumor di bagian tubuh mana pun.
  • Keputihan atau pendarahan yang tidak biasa.
  • Nyeri yang sering.
  • Mengubah ukuran dan sifat tahi lalat, tanda lahir.
  • Batuk atau suara serak yang persisten.

Saya ingin mencatat sekali lagi bahwa kekambuhan kanker yang paling sering pada tahap awal tidak terlalu terlihat bagi pasien. Karena itu, perlu dipantau secara teratur oleh spesialis dan diuji untuk sel-sel kanker.

Cara mengobati penyakit yang kembali setelah operasi

Saat ini, obat-obatan berhasil melawan kanker pada tahap awal, dan mengobati kekambuhan pada tahap awal dapat memberi seseorang kesempatan yang lebih baik untuk pulih.

Relaps setelah pengangkatan kanker mungkin awal dan terlambat. Relaps dini terjadi 2-4 bulan setelah operasi, dan terlambat - 2-4 tahun atau lebih.

Para ilmuwan telah menemukan bahwa setelah operasi, sel-sel kanker mulai aktif berkembang setelah 4-6 bulan, sehingga disarankan untuk melakukan terapi spesifik segera setelah tanda-tanda utama onkologi terdeteksi di organ yang dioperasikan.

Apa itu terapi antikanker?

  • Intervensi bedah. Eksisi keganasan, jika sel-sel tumor belum menembus ke jaringan lain.
  • Terapi radiasi.
  • Kemoterapi.
  • Pengobatan dengan imunoterapi.
  • Mempertimbangkan jenis dan stadium kanker, ablasi frekuensi radio, cryodestruction, atau terapi hormon dilakukan.

Sebagai aturan, tidak satu metode pengobatan digunakan, tetapi beberapa metode, yang memberikan hasil yang baik. Kemoterapi sering digunakan bersamaan dengan terapi radiasi.

Perlu dicatat bahwa kambuh kanker, sebagai suatu peraturan, tidak dapat diobati dengan menggunakan metode dan obat yang sama yang digunakan dalam pengobatan pendidikan dasar. Sel-sel ganas mungkin memiliki resistensi terhadap kemoterapi, sehingga tidak lagi dapat digunakan untuk kambuh.

Terapi radiasi digunakan jika tumor tidak dapat diangkat dengan operasi dan metastasis telah terbentuk. Juga, jenis perawatan ini komplementer untuk kemoterapi.

Cara untuk mencegah kekambuhan

Untuk mencegah kekambuhan setelah kanker, Anda harus mengikuti beberapa rekomendasi:

  • Terus-menerus diamati oleh seorang ahli onkologi. Setidaknya 2 kali setahun menjalani pemeriksaan medis. Lakukan tes laboratorium, pantau kondisi kelenjar getah bening, dan lakukan inspeksi untuk mengetahui keberadaan segel, tumor.
  • Ikuti gaya hidup sehat. Jangan merokok, jangan menyalahgunakan roh.
  • Amati nutrisi yang tepat. Diet harus kaya dan seimbang.
  • Dianjurkan mengonsumsi vitamin dan suplemen gizi, tetapi hanya setelah berkonsultasi dengan dokter.
  • Disarankan olahraga ringan, olahraga. Pergantian kerja dan istirahat yang tepat, gaya hidup aktif.

Seperti diketahui, kambuh kanker terjadi dalam bentuk yang lebih agresif dan sementara. Untuk mencegah hal ini, perlu untuk mengikuti saran dokter, menjalani gaya hidup sehat, dan jika Anda masih menghadiri ketakutan akan kembalinya penyakit, mencari bantuan psikologis.