Utama / Disentri

Makanan untuk pankreatitis dan kolesistitis

Disentri

Diet untuk pankreatitis dan kolesistitis adalah salah satu tahap utama dari perawatan patologi. Menu yang dikompilasi dengan benar, dengan mempertimbangkan kebutuhan organ yang meradang, memungkinkan Anda untuk mentransfer penyakit ke tahap remisi yang stabil.

Apa itu kolesistitis dan pankreatitis

Cholecystitis adalah peradangan pada kantong empedu yang disebabkan oleh perkembangan kolestasis. Penyebab yang terakhir menjadi penyumbatan saluran empedu / parsial. Perkembangan kolesistitis dapat disebabkan oleh faktor-faktor berikut: makan berlebihan secara teratur, kecanduan daging berlemak, makanan pedas.

Tanda-tanda potensial dari bentuk patologi akut adalah:

  • mual, muntah;
  • kulit menguning;
  • rasa saliva pahit;
  • peningkatan suhu tubuh;
  • rasa sakit di hipokondrium kanan.

Eksaserbasi dapat menyebabkan asupan alkohol dan makanan terlalu berlemak / pedas. Penyebab perkembangan pankreatitis akut adalah radang kelenjar yang disebabkan oleh pelanggaran aliran keluar jus pankreas. Akibatnya, sel-sel pankreas mulai mencerna diri mereka sendiri, yang menyebabkan perkembangan proses patologis.

Tanda-tanda khas pankreatitis adalah:

  • sakit parah pada hipokondrium kiri, terkadang herpes zoster;
  • mual, muntah;
  • diare;
  • peningkatan pembentukan gas;
  • peningkatan suhu tubuh yang signifikan.

Penyakit saling terkait erat. Cholecystitis dapat memicu pelanggaran terhadap keluarnya jus pankreas, menyebabkan perkembangan pankreatitis. Sebaliknya, membuang enzim pencernaan pankreas ke dalam lumen saluran empedu menyebabkan kolesistitis.

Pedoman diet dasar

Nutrisi makanan untuk kolesistitis dan pankreatitis sangat penting pada periode eksaserbasi penyakit. Pembatasan makanan menghilangkan beban dari organ yang meradang dan membantu tubuh pulih dalam waktu yang lebih singkat. Selama tiga hari pertama sejak awal serangan, pasien harus sepenuhnya menolak untuk makan. Hanya air matang dan Borjomi kecil (tidak lebih dari 200 ml) yang diizinkan.

Setelah rasa sakit mereda, menu pasien mengembang. Dia akan diizinkan teh hangat tanpa pemanis, crouton buatan sendiri, telur dadar uap protein, bubur nasi, dimasak dalam susu encer, pure sup sayur. Setelah 7 hari, keju cottage rendah lemak dan sayuran kukus dapat ditambahkan ke dalam diet. Hanya kubis yang dilarang, karena menyebabkan pembentukan gas.

Jika reaksi saluran pencernaan (GIT) tetap normal - seseorang tidak mengalami mual, muntah, diare, dan nyeri - maka Anda dapat memasukkan hidangan seperti:

  • souffle;
  • ikan uap;
  • bakso dada ayam atau kalkun;
  • soba dan semolina.

Peradangan gabungan dari kedua organ disebut kolesistopankreatitis. Dalam hal ini, pasien diberi resep diet No. 5. Prinsip utamanya adalah:

  • diet fraksional - hingga 6 kali sehari;
  • porsi kecil;
  • makanan harus hangat;
  • dasar diet - protein;
  • hanya memasak dengan uap, memanggang kertas timah dan memasak klasik diperbolehkan;
  • untuk memasak sup, diizinkan menggunakan sayur atau kaldu yang dihilangkan;
  • penolakan penuh terhadap makanan yang digoreng, acar, minuman berkafein.

Daftar produk yang diizinkan

Produk yang dapat dimasukkan dengan aman ke dalam menu untuk kolesistitis dan pankreatitis harus mengandung sejumlah besar protein dan minimum lemak.

Pengembang nutrisi makanan merekomendasikan:

  • Daging varietas rendah lemak. Daging adalah sumber utama protein. Diizinkan makan daging sapi, daging sapi muda, ayam (mereka terlebih dahulu menghilangkan kulitnya), kalkun dan kelinci. Itu direbus atau dikukus. Hidangan pengasinan diperbolehkan, tetapi cukup.
  • Ikan rendah lemak. Itu diizinkan untuk melayani sebagai souffle, aspic, direbus atau dikukus.
  • Roti berskala ringan. Diizinkan untuk menyajikan kerupuk, roti bakar, roti kemarin. Diperbolehkan untuk memasak pai dengan ikan atau keju cottage, tetapi dalam proses mengaduk adonan, memanggang tidak digunakan.
  • Susu asam, produk susu. Menu dapat mencakup keju cottage rendah lemak, yogurt rendah lemak, kefir, krim asam (terbatas).
  • Telur Disajikan seperti telur dadar uap atau dimasak dengan cara direbus.
  • Produk sereal. Soba, oatmeal, beras dan semolina diperbolehkan. Disajikan sebagai hidangan terpisah atau sebagai lauk.
  • Sup Disiapkan pada sayuran, kaldu daging kedua.
  • Sayuran. Anda bisa makan dalam bentuk hidangan, dikukus atau direbus.
  • Sayuran, buah-buahan dengan rasa manis. Adalah baik untuk memanggang apel dan pir di dalam oven. Anda bisa menyajikan buah-buahan kering.
  • Souffle, marshmallow, karamel. Madu diizinkan dalam jumlah kecil.
  • Minyak. Krim dan sayuran, tetapi dalam jumlah terbatas diperbolehkan.

Daftar produk yang akan dikecualikan

Apa yang bisa Anda makan dengan penyakit ini sekarang diketahui. Tapi apa yang dilarang makan? Daftar produk yang dilarang diwakili oleh item berikut: teh hitam kental yang diseduh, kopi, minuman dengan gas, alkohol (itu bisa menjadi faktor pemicu eksaserbasi salah satu patologi).

Daging berlemak dan berlemak juga dilarang. Yang terakhir termasuk daging babi. Lemak hewani yang terkandung dalam produk memaksa organ pencernaan bekerja dalam mode intensif, merangsang produksi empedu dan jus pankreas. Terbatas untuk:

  • Kue kering segar.
  • Kaldu daging yang kaya.
  • Jamur Kaldu dari mereka benar-benar dilarang, seperti jamur itu sendiri.
  • Sayuran mengiritasi mukosa lambung. Ini bawang, bawang putih, coklat kemerahan, lobak.
  • Coklat dan krim.
  • Saus, bumbu dengan rasa pedas.
  • Merokok dan diasinkan. Mereka mengiritasi selaput lendir lambung, sulit bagi tubuh untuk dicerna, dan menyebabkan gangguan pencernaan.

Diet untuk pankreatitis akut

Pada periode eksaserbasi patologi, pasien membentuk sindrom nyeri yang kuat, tidak ada keinginan untuk makan. Kesehatan pasien secara signifikan lebih buruk. Selama 3-5 hari pertama, puasa terapi direkomendasikan. Selama periode ini, pasien hanya bisa minum. Itu harus air tanpa gas.

Setelah rasa sakit mereda, Anda dapat memasukkan sayuran, sup, ditumbuk dengan sereal, cincang sampai halus, dalam menu - Anda hanya perlu memasaknya dengan air, kaldu sayur tanpa garam dan rempah-rempah. Saat memasak sup, dibolehkan menggunakan oatmeal atau soba. Ketika eksaserbasi tidak bisa makan millet, yachku dan jagung bubur jagung. Dalam perjalanan penyakit kronis, jenis-jenis croup ini harus dibatasi sebanyak mungkin.

Saat keadaan menu menstabilkan, ia diizinkan untuk mengembang dengan merebus daging sapi dan ayam. Pasien mulai menyajikan oatmeal yang dimasak dalam air dan kentang tumbuk. Sebelum disajikan, ia diencerkan dengan kaldu sampai menjadi sup kental. Garam dan menambahkan susu ke piring ini sangat dilarang.

Setelah 14 hari sejak serangan, diet mungkin termasuk produk susu rendah lemak. Pilihan terbaik adalah susu atau kefir. Keju cottage diperbolehkan, tetapi sampai batas tertentu. Bubur kini diizinkan dimasak di atas susu yang dilarutkan dengan air. Anda bisa makan sayur kukus. Dari minuman disajikan kaldu dari buah mawar liar.

Dalam kasus gejala yang tidak menyenangkan - mual, muntah, nyeri - perlu segera mengeluarkan produk yang menyebabkan eksaserbasi penyakit. 2 bulan setelah eksaserbasi, pasien diberikan makanan diet khusus - tabel nomor 5P. Ini biasanya rendah lemak dan karbohidrat. Makanan harus fraksional hingga 6 kali sehari.

Diet untuk kolesistitis akut

Bentuk kolesistitis akut disertai dengan gejala yang parah. Dalam beberapa hari pertama pasien diizinkan:

  • air murni non-karbonasi;
  • jus sayuran, yang sebelumnya diencerkan dengan air;
  • kompot gurih;
  • rebusan mint, mawar liar atau chamomile.

Kopi dan teh kental dilarang. Periode akut dimana pasien menolak untuk makan tidak lebih dari 4 hari. Setelah itu, diet bisa diperluas secara bertahap. Pada saat yang sama perlu untuk memastikan bahwa saluran makanan tidak kelebihan beban.

Menu harus mencakup:

  • semolina, gandum gulung, nasi rebus yang dimasak dalam susu, diencerkan dengan air;
  • kentang rebus;
  • sayuran tumbuk uap - zucchini, kembang kol, bubur labu;
  • sup sereal lendir;
  • sup sayur;
  • kerupuk basah kuyup.

Semua hidangan yang disajikan harus dihaluskan atau memiliki konsistensi semi-cair. Inklusi padat yang dapat menyebabkan iritasi pada selaput lendir, seharusnya tidak. Perpanjang diet setiap dua hari, termasuk produk-produk berikut dalam menu: ikan tanpa lemak - pollock, sage, hake, cod, daging tanpa lemak - dada ayam, daging sapi muda dengan urat berukir, kalkun, putih telur, keju rendah lemak.

Penggunaan garam dan gula dibatasi. Makan sayuran dan buah-buahan segar tidak diinginkan, karena mereka dapat memicu kejang, fermentasi dan meningkatkan pembentukan gas. Selama masa pemulihan, yang lamanya mencapai rata-rata tiga bulan, pasien juga terbukti mengikuti prinsip nutrisi makanan.

Dalam menu orang tersebut harus hadir:

  • bubur soba;
  • teh yang diseduh dengan lemah, biji kopi;
  • selai, marshmallow atau marshmallow;
  • kuning telur (tidak lebih dari 2 lembar per minggu);
  • sayur dan buah cincang dengan cermat.

Diet untuk cholecystopancreatitis rumit oleh gastritis

Ahli gizi harus memperhitungkan semua patologi yang terkait dengan penyakit yang mendasarinya saat menyusun menu. Dalam kasus gastritis, perlu untuk melakukan penyesuaian yang memperhitungkan tingkat keasaman jus lambung.

Karakteristik gizi tetap tidak berubah: pasien harus makan makanan fraksional hingga 6 kali sehari dalam porsi kecil, tidak boleh ada istirahat panjang antara waktu makan, makan berlebihan dan makan dalam pelarian, serta jatah kering, alkohol dan merokok dilarang. Menu dikembangkan secara individual untuk setiap pasien. Dokter harus memperhitungkan keasaman jus lambung.

Pada keasaman rendah, dianjurkan untuk memasukkan dalam produk susu fermentasi diet. Selain itu, perlu menggunakan jumlah serat yang cukup, yang akan mencegah perkembangan sembelit. Kashi hanya perlu memasak di atas air. Jangan gunakan susu. Dengan meningkatnya keasaman jus lambung dari produk susu fermentasi harus ditinggalkan, tetapi untuk memasak, Anda bisa menggunakan susu.

Resep

Kami menawarkan beberapa resep hidangan yang dapat disajikan di meja selama remisi.

Sup Sayuran dengan Bakso Keju

  • kaldu sayur - 500 ml;
  • wortel, bawang, paprika merah;
  • kentang - 4 buah.;
  • keju dengan rasa netral - 110 gram;
  • telur;
  • tepung - 90 gram;
  • hijau;
  • mentega;
  • garam

Persiapan: parut keju, tambahkan tepung terigu, mentega lunak, garam. Aduk dan taruh di lemari es. Merica dipotong menjadi strip, parut wortel, potong bawang dan kentang menjadi kubus. Jalankan dalam kaldu dan masak selama 15 menit. Dari bola dadih roll dan menabraknya ke dalam sup. Rebus 15 menit lagi. Saat disajikan, taburi dengan cincang hijau.

Roti kentang dengan sosis

  • kentang - 7 umbi berukuran sedang;
  • bawang;
  • hijau;
  • keju keras - 200 gram;
  • labu susu - 250 gram;
  • telur - 3 buah;
  • tepung - 3 sendok;
  • krim asam.

Memasak: rebus kentang, dinginkan. Giling melalui parutan. Masukkan keju parut dan sosis potong dadu ke dalamnya. Masukkan tepung, telur, bawang dan tepung. Bentuk massa chop yang sudah tercampur rata dan masak dalam double boiler. Sajikan dengan krim asam.

Telur dadar berlapis dengan kentang dalam double boiler

  • kentang rebus - 210 gram;
  • telur - 4 buah;
  • susu - 100 ml;
  • rempah-rempah secukupnya dan hijau;
  • keju.

Persiapan: parut kentang, kocok telur dengan susu, garam. Bowl steam dekat cling film. Taruh satu lapis kentang, lalu tuangkan massa dadar dan tutupi dengan parutan keju di atasnya. Masak sekitar 25 menit.

Makanan penutup labu

Bubur labu kupas dipotong-potong. Masukkan ke dalam mangkuk steamer, taburi dengan gula dan kayu manis. Masak selama 20 menit. Dokter kepada pasien mereka yang telah menderita radang kandung empedu dan / atau pankreas, sangat merekomendasikan mengikuti prinsip-prinsip nutrisi makanan untuk waktu yang lebih lama.

Bahkan setelah pemulihan atau transisi ke tahap remisi, ada baiknya membatasi konsumsi produk dari daftar terlarang. Ini terutama berlaku untuk daging asap, acar, alkohol, dan makanan berlemak. Jika tidak, Anda dapat kembali membebani pankreas atau kantong empedu dan mendapatkan kembali eksaserbasi penyakit. Jika penyakit telah berubah menjadi bentuk kronis, maka diinginkan untuk menjaga diet secara konstan.

Pengobatan diet pankreatitis dan kolesistitis

Diet untuk pankreatitis dan kolesistitis bukan hanya prinsip nutrisi abstrak; itu adalah bagian dari perawatan, yang tanpanya obat-obatan yang diterima akan menghabiskan uang Alasannya sederhana: pankreas dan kantong empedu mengambil bagian utama dalam pencernaan makanan (organ-organ inilah yang memecah makanan menjadi elemen struktural utama yang “dapat dimengerti” oleh usus).

Bergantung pada sifat proses inflamasi (bisa akut atau kronis), Anda harus memberikan istirahat pada organ untuk sementara waktu atau dengan lembut merangsang pekerjaan mereka. Dalam kasus pertama, mereka akan dapat pulih, di kedua - tidak berhenti berkembang.

Diet dalam proses akut

Nutrisi untuk pankreatitis dan kolesistitis pada tahap akut atau selama eksaserbasi proses kronis harus menyediakan organ dengan istirahat lengkap, memungkinkan mereka untuk pulih. Untuk ini:

  1. dalam tiga hari pertama Anda tidak bisa makan, Anda hanya bisa minum air matang non-karbonasi dan kadang-kadang - 100-200 ml per hari "Borjomi" atau "Kvass Glade", dari mana semua gas sebelumnya dibuang;
  2. hingga 3 hari, jika sakit perut hilang, Anda bisa memperluas diet. Teh hangat tanpa pemanis, sup sayur tanah tanpa digoreng, bubur gandum atau bubur nasi yang dimasak dalam susu dan air (1: 1), kerupuk, telur dadar ayam dimasukkan ke dalamnya;
  3. seminggu kemudian, mereka bisa membiarkan keju cottage rendah lemak, sayuran kukus (kecuali kol);
  4. jika produk di atas tidak menambah rasa sakit di perut, jangan memancing diare dan muntah, ikan tanpa lemak, souffle atau irisan daging yang terbuat dari ayam putih atau daging kalkun, ditambahkan bubur semolina dan soba;
  5. hanya setelah 1-2 bulan mereka pergi ke tabel 5p direkomendasikan untuk kepatuhan dengan waktu yang lama - sekitar satu tahun - waktu.

Diet untuk pankreatitis kronis

Ini disebut "tabel 5p", dan ditandai sebagai "lembut, dengan jumlah karbohidrat yang berkurang (terutama gula) dan kandungan lemak yang sangat rendah":

  • konten kalori harian dengan ini - 2.600 - 2.800 kkal;
  • protein sekitar 120 g / hari (tidak lebih dari 60% protein hewani);
  • lemak nabati - sekitar 15 g / hari, hewan - 65 g / hari;
  • karbohidrat - tidak lebih dari 400 g;
  • gula - hanya 1 sendok makan / hari;
  • bukannya sukrosa - 20-30 g sorbitol atau xylitol per hari;
  • garam - tidak lebih dari 10 g;
  • cairan - 2,5 liter, tanpa gas;
  • Roti putih (kemarin) - tidak lebih dari 250 g / hari.

Prinsip-prinsip tabel 5p

Untuk meningkatkan pencernaan pada organ yang sakit, prinsip-prinsip nutrisi berikut harus diikuti:

  1. makanan - 5-6 kali sehari, dalam porsi kecil;
  2. suhu asupan makanan sekitar 40 derajat;
  3. berat total makanan per hari tidak boleh lebih dari 3 kg;
  4. Dasar dari diet - makanan protein;
  5. makanan yang digoreng, asin, dan diasinkan harus dikecualikan;
  6. sayuran harus direbus atau dikukus;
  7. sup - atau sayuran, atau 3 kaldu daging;
  8. minum minuman berdasarkan bunga sawi putih;
  9. Telur ayam (dan sebaiknya hanya protein) harus dikonsumsi 2-3 kali seminggu dalam bentuk omelet dan telur rebus.

Kiat! Dalam diet harus cukup jumlah produk dengan serat. Selain itu, Anda perlu makan setiap hari setidaknya 1 cangkir yogurt dan beberapa buah pir.

Apa yang Anda bisa dan tidak bisa makan

Produk mana untuk pankreatitis dan kolesistitis yang diizinkan, dan yang tidak bisa makan, lihat tabel:

Diet untuk pankreatitis dan kolesistitis

Komponen utama dari perawatan penyakit pada hati, pankreas dan kantong empedu adalah diet. Diet untuk penyakit pankreas dan kantong empedu menyiratkan banyak nuansa. Jenis-jenis proses inflamasi ini melanggar keadaan fungsional sistem pencernaan, menyebabkan kelainan pada proses pencernaan. Ketaatan terhadap diet tertentu pada penyakit semacam itu merupakan bagian integral dari terapi.

Saat menahan serangan dan dalam periode eksaserbasi patologi, diet membantu menormalkan kerja saluran pencernaan dan mempercepat penghapusan pembengkakan selaput lendir. Untuk bentuk kronis dari diet penyakit makanan adalah cara untuk memperpanjang remisi. Menu ini dikompilasi menggunakan rekomendasi dari Diet nomor 5p.

1. Diet apa yang diperlukan untuk pankreatitis dan kolesistitis?

Kantung empedu dan pankreas menyediakan proses pencernaan dasar. Pada penyakit pada organ-organ ini, diet merupakan bagian integral dari terapi.

Efektivitas perawatan obat, prosedur bedah dan metode lain dalam mengobati proses patologis dapat dikurangi secara signifikan jika pasien tidak mengikuti diet tertentu.

Kesalahan rutin dalam penyusunan menu dapat menyebabkan perkembangan aktif peradangan dan menyebarkannya ke organ lain.

Prinsip diet dalam periode eksaserbasi patologi:

  • Membangun menu sehari-hari harus terutama dari daging yang kaya protein, produk ikan, sereal, sayuran, buah-buahan. dalam beberapa hari pertama, puasa medis dianjurkan, air mineral alkali dapat dikonsumsi (periode pemburukan serangan)
  • setelah menghentikan serangan, Anda dapat menambahkan sup tumbuk, bubur di atas air, teh gurih dan lemah, uap telur dadar ke dalam makanan;
  • perluasan diet diperbolehkan pada hari kesepuluh setelah serangan dan pelepasan serangan (Anda dapat makan sedikit susu dan produk susu, sup, sereal, beberapa jenis buah-buahan dan sayuran, daging tanpa lemak dan ikan);
  • Untuk memastikan remisi yang stabil, pedoman diet yang ketat direkomendasikan untuk diikuti setidaknya 6-12 bulan.

2. Diet untuk kolesistitis kronis dan pankreatitis

Dalam bentuk kronis kolesistitis dan pankreatitis, pedoman diet harus diikuti sepanjang hidup. Patologi memprovokasi proses ireversibel pada organ pencernaan, mengganggu keadaan fungsionalnya. Kesalahan dalam nutrisi akan mengurangi periode remisi. Produk yang dapat memicu iritasi selaput lendir organ pencernaan, sekresi empedu yang berlebihan dan enzim pencernaan dikeluarkan dari makanan. Menu dibuat sesuai dengan aturan Diet 5p.

Prinsip-prinsip tabel 5p

Diet 5p menyiratkan ketaatan sejumlah aturan dalam persiapan menu dan makan berbagai hidangan. Penting untuk memperhitungkan komposisi produk dan prinsip dampaknya terhadap saluran pencernaan. Penggunaan makanan tertentu dapat mengurangi kecenderungan pasien untuk pulih dan memperburuk kondisinya, memicu eksaserbasi proses inflamasi.

Penyebab serangan kolesistitis atau pankreatitis bahkan bisa menjadi pengantar tunggal untuk diet produk yang dilarang.

Prinsip Diet 5p:

  • Tabel pengobatan kelima diresepkan pada setiap tahap perkembangan pankreatitis, baik dalam kasus kambuhnya, dan dalam remisi penyakit. makanan harus lengkap dan teratur (tiga makanan utama dan dua makanan ringan di siang hari);
  • kelaparan dan makan berlebih dikecualikan (jika aturan ini tidak diikuti, risiko kejang berulang meningkat secara substansial);
  • makanan yang dikonsumsi harus mudah dicerna dan tidak membuat beban tambahan pada organ pencernaan;
  • produk dengan serat kasar dan serat makanan yang tinggi tidak termasuk dalam makanan;
  • ukuran maksimum satu porsi tidak boleh lebih dari 200-250 g;
  • jangan makan makanan yang terlalu panas atau dingin (suhu makanan tidak boleh lebih dari 50 derajat);
  • untuk memasak disarankan untuk menggunakan metode merebus, merebus atau mengukus;
  • konsumsi kopi harus dibatasi, alkohol disarankan untuk sepenuhnya menghilangkan.

Apa yang Anda bisa dan tidak bisa makan

Dengan kolesistitis dan pankreatitis, produk makanan dikeluarkan dari diet, yang dapat memicu kesulitan mencerna makanan dan mengosongkan usus, meningkatkan iritasi pada selaput lendir. Kategori larangan termasuk pedas, acar, asin, gorengan dan makanan berlemak, sayuran asam, buah-buahan dan beri, alkohol, kopi kental dan minuman berkarbonasi.

Mustahil menggunakan legum, jamur, kue, cokelat, saus, bumbu jika ada patologi kandung empedu dan pankreas.

Produk yang diizinkan:

  • buah manis;
  • sayuran non-asam;
  • dill dan peterseli;
  • produk susu;
  • produk susu fermentasi;
  • daging dan ikan tanpa lemak;
  • pasta;
  • sereal

Diet untuk pankreatitis dan kolesistitis

Kolesistitis atau radang kandung empedu adalah penyakit yang kompleks. Ini memiliki efek negatif pada fungsi hati. Orang-orang dari kelompok umur yang berbeda beresiko sakit. Dalam pengobatan bentuk penyakit yang didiagnosis, dokter meresepkan diet dan versi yang tepat dari intervensi medis. Penolakan independen untuk minum obat atau mengubah dosis tidak diperbolehkan. Diet adalah komponen mendasar dari perawatan. Penting bagi pasien untuk mengamati prinsip makanan diet, untuk membuat menu yang patut dicontoh selama seminggu. Langkah-langkah ini mencegah pembentukan proses inflamasi baru.

Makanan dalam berbagai bentuk penyakit

Bentuk akut dari penyakit ini adalah diet hemat untuk organ pencernaan. Air yang cukup harus dikonsumsi, lebih disukai pada hari-hari pertama sakit. Tabel diet nomor 5 menjadi dasar nutrisi untuk periode penyakit.Pasien mengikuti rekomendasi sampai tahap pemulihan lengkap. Ini periode yang panjang.

Ketika eksaserbasi kolesistitis kalkulus, asupan makanan fraksional adalah prinsip dasar pengobatan. Seseorang harus dengan ketat mengamati rezim penerimaan dan mewakili kehidupan tanpa produk terlarang. Nafsu makan normal. Penyerapan nutrisi mencapai puncaknya. Perburukan mereda. Fungsi kantong empedu secara bertahap membaik.

Kolesistitis akut berdampak buruk pada kerja saluran pencernaan. Pasien perlu menormalkan keseimbangan air. Air merupakan komponen penting dari diet sehat. Kepatuhan dengan rezim minum - kondisi yang diperlukan. Ini membantu menghilangkan racun dari tubuh dan menjaga keseimbangan ion dalam sel.

Cholecystopancreatitis adalah penyakit yang kompleks. Pankreas terpengaruh. Ketika pengobatan kolesistopankreatitis spesifik. Nutrisi makanan adalah komponen bersama dengan obat-obatan. Dokter meresepkan diet nomor 5.

Prinsip dasar nutrisi pasien dirancang khusus untuk mempersiapkan kantong empedu untuk operasi normal, tanpa beban mendadak. Penyakit ini mempengaruhi fungsi organ-organ tetangga. Terutama pada pankreas dan hati. Beban pada hati harus dikurangi. Saluran empedu akan berfungsi seperti biasa. Pencegahan pembentukan batu. Empedu tidak boleh menumpuk. Membutuhkan arus keluar yang konstan. Jika semua rekomendasi dipatuhi, penyakit tidak akan berkembang.

Ketika pankreatitis dilarang minum makanan. Dianjurkan untuk menunggu 15 menit setelah makan. Anda perlu makan dalam suasana santai, jangan terburu-buru, mengunyah makanan dengan hati-hati. Dengan tidak adanya keinginan untuk makan, tidak untuk memaksa. Kekecewaan dalam diet berdampak buruk pada pembuangan empedu dari tubuh. Berkontribusi pada kejengkelan. Perawatan tidak berhasil. Pembatasan makanan tidak harus tercermin dalam jumlah kalori. Untuk pencegahan kolesistitis dan pankreatitis, dokter mungkin memerlukan menu contoh untuk koreksi.

Makanan untuk kolesistitis

Kolesistitis kronis dan perawatannya melibatkan nutrisi fraksional. Pada periode eksaserbasi bentuk kronis, penyakit ini diobati dengan diet nomor 5. Remisi penyakit menunjukkan bahwa diet nomor 5a tidak digunakan. Pada tahap remisi, tabel diet mungkin direkomendasikan untuk seumur hidup sebagai tindakan profilaksis utama untuk komplikasi penyakit. Makanan teratur. Jumlah metode optimal adalah sekitar 5-6 kali sehari.

Sangat diinginkan untuk menghormati satu kali. Pada titik ini, sejumlah empedu diproduksi. Porsi kecil. Pada suatu waktu tidak dianjurkan untuk menggunakan lebih dari 250 gram produk. Ini akan memungkinkan empedu diproduksi pada waktu yang tepat, dalam jumlah yang dibutuhkan untuk itu. Anda tidak bisa makan berlebihan. Mengambil dingin atau panas penuh dengan kejang pada saluran empedu. Minum harus hangat. Jumlah minimum garam dalam makanan. Konten kalori tidak lebih rendah dari 2.500 kkal. Saat menyusun sendiri menu, pertimbangkan nilai energi produk. Nutrisi dapat disesuaikan tergantung pada keadaan dan kebiasaan makan.

Diet tidak termasuk:

  • Minuman beralkohol;
  • Kopi atau teh kental;
  • Minuman yang memiliki derajat aerasi, termasuk air mineral dengan gas;
  • Coklat;
  • Makanan pedas, asin, goreng;
  • Hidangan kaleng atau acar;
  • Sup dingin;
  • Piring yang mengandung jamur;
  • Makanan kaya lemak hewani;
  • Makanan penutup diizinkan untuk selai, buah kering, tikus, jeli.

Hati-hati dengan permen dan muffin. Mungkin ada komplikasi yang dapat menyebabkan stagnasi, penebalan empedu. Ini mengarah pada pembentukan batu. Empedu empedu adalah tempat berkembang biaknya infeksi. Fermentasi produk yang tidak diinginkan dalam saluran pencernaan. Ini memiliki efek negatif pada mukosa hati. Diet akan memiliki efek positif pada kondisi seluruh sistem pencernaan. Berat badan akan mulai menurun. Keseimbangan mikroflora usus datang. Tingkatkan kekebalan.

Pada kolesistitis kronis, diet mengurangi jumlah serangan. Pada kolesistitis akut, bersama dengan diet, perlu untuk mengikuti pengobatan yang ditentukan. Piring harus sesederhana mungkin. Produk yang benar harus digosok atau dihancurkan. Kolesistitis yang bermakna tidak kambuh jika produk dengan kadar magnesium yang meningkat dimasukkan dalam tabel perawatan. Mineral diserap dalam jumlah yang tepat, tanpa membebani organ yang sakit. Hindari hidangan dengan banyak bumbu.

Pasien harus hadir dalam menu:

  • Berbagai jenis sup;
  • Daging atau ikan rendah lemak;
  • Sedikit minyak sayur;
  • Produk yang mengandung bakteri susu fermentasi dengan persentase lemak minimum;
  • Sayuran musiman, buah-buahan dengan rasa asam;
  • Jus atau kolak yang baru diperas;
  • Berbagai jenis sereal dan pasta;
  • Putih telur;
  • Keju Pengecualian adalah varietas tajam dan berlemak;
  • Saus berbahan dasar susu atau kaldu sayur;
  • Roti gandum atau bekatul.

Tentu sereal akan berguna soba, beras atau oatmeal. Mereka memiliki efek positif pada mukosa usus, tidak mengiritasi hati. Daging yang disukai adalah daging sapi muda, daging kelinci. Kamu bisa makan ayam. Sebelum digunakan, perlu untuk menghapus lemak dan film yang terlihat. Hidangan pertama selalu termasuk dalam makanan. Lebih disukai pada kaldu sayuran menggunakan sayuran hijau. Penggunaan sorrel dilarang. Ini mengandung asam, yang akan membuat iritasi yang tidak perlu pada organ.

Untuk menjaga semua nutrisi dan manfaat bagi kantong empedu, hidangan disiapkan sesuai dengan aturan. Memasak dengan uap lebih disukai. Produk rebus diperbolehkan. Tidak dilarang memanggang makanan atau rebusan. Anda harus makan sepenuhnya. Pada saat yang sama membatasi konsumsi makanan yang mengandung asam. Pasien menjaga kesehatannya, yang memiliki efek positif pada kualitas hidup.

Menu sampel

Beberapa sampel hidangan untuk persiapan diet.

  • casserole produk keju cottage dengan penambahan kismis, kopi lemah dengan susu;
  • daging sapi rebus dengan oatmeal, rebusan rosehip;
  • semolina dengan penambahan selai apel, teh susu;
  • kue malas, jeli buah;
  • sup mie susu, teh benteng kecil dengan roda;
  • bakso millet dan ayam, teh susu;
  • casserole ayam, minuman kopi.

Waktu makan siang:

  • salad buah, berpakaian dengan madu;
  • keju cottage rendah lemak, pisang;
  • telur dadar dengan roti dedak;
  • tomat atau apel, teh dengan kekuatan kecil;
  • casserole sayur, kompot buah;
  • labu panggang dan jus;
  • teh, sebagian dari aneka buah kering.
  • potongan daging ayam kukus dengan soba, salad rumput laut, kolak aprikot;
  • sup sayuran dengan jelai mutiara, isi paprika dengan daging sapi muda, kolak;
  • sup ikan dengan kentang tumbuk, salad dengan cincang hijau dan tomat, dibumbui dengan minyak sayur;
  • sup ayam; kolak;
  • sup bit dengan sepotong daging sapi, kolak;
  • kubis rebus, souffle daging tanpa lemak, roti;
  • pilaf sapi, salad sayuran.
  • apel yang dipanggang dalam oven, beri jelly;
  • salad sayur dengan minyak zaitun;
  • kefir rendah lemak, roti gandum;
  • salad wortel, apel dan kismis;
  • tomat dengan keju Adygei;
  • biskuit, teh, keju rendah lemak;
  • keju dadih, roti, teh.
  • salad sayuran, telur orak-arik dengan dill;
  • biskuit dengan sup nasi susu;
  • pilaf dengan buah kering, rebusan rosehip;
  • pasta dengan keju, susu hangat;
  • zucchini direbus dengan ikan, ryazhenka;
  • sup sayur, kefir;
  • bubur labu dengan nasi, susu hangat.

Cholecystitis adalah peradangan pada kantong empedu. Organ kecil sistem pencernaan ini mengeluarkan empedu rahasia khusus. Dia aktif terlibat dalam proses mencerna makanan, membantu pemecahan protein dan lemak.

Penyebab penyakit:

  • Penetrasi mikroflora patogen (streptococci, enterococci). Penyebar infeksi dibawa dengan darah atau getah bening karena penyakit inflamasi yang disebabkan manusia.
  • Infeksi dengan parasit (cacing gelang, Giardia).
  • Stagnasi empedu karena kehamilan, olahraga, stres.
  • Makan berlebihan, pola makan salah, aktivitas motorik rendah.
  • Batu itu menghambat aliran empedu.
  • Organ yang terluka.

Secara akut, ada rasa sakit di sisi kanan di bawah tulang rusuk. Ini adalah tanda utama dari kondisi berbahaya. Juga, seseorang bisa merasa sakit dan muntah, menggigil. Suhu naik, denyut nadi semakin cepat. Jika batu telah menghalangi saluran empedu, maka empedu tidak memasuki usus, yang menyebabkan kolik. Warna kulit, mata sklera berwarna kuning.

Kolesistitis kronis adalah peradangan yang berkembang secara bertahap. Pasien tampak sakit di hati setelah makan, kembung, regurgitasi, rasa pahit di mulut.

Ketika peradangan terjadi bersamaan dengan batu, kolesistitis terhitung dimulai. Tanpa kalkulus, penyakit ini disebut kolesistitis tanpa batu. Kedua spesies ditemukan dalam bentuk akut dan kronis. Tanda utama kolesistitis kalkulus adalah kolik.

Nutrisi yang tepat dengan kolesistitis

Spesialis harus meresepkan diet untuk merawat dan memulihkan tubuh. Jika karena alasan kesehatan pasien harus minum obat apa pun, perlu untuk memberi tahu dokter tentang hal ini. Sejumlah obat mencegah aliran empedu.

Saat eksaserbasi

Pada awalnya sangat penting untuk tidak membebani saluran pencernaan. Haus manis teh, rebusan rosehip (diencerkan dengan air, jangan menyalahgunakan selama gastritis atau bisul). Air mineral non-karbonasi yang cocok, jus segar.

Ketika serangan rasa sakit dihentikan, pasien dapat diberi makan dengan sup yang sudah dibersihkan, bubur lendir, teh, yang ditambahkan crunch.

Jika rasa tidak nyaman telah hilang, biarkan makanan berprotein: keju cottage rendah lemak, sepotong daging, ikan (rebus dan lap).

Ketika, setelah eksaserbasi penyakit, gejalanya mereda, tidak mungkin untuk segera kembali ke diet biasa untuk mencegah serangan baru. Ahli gizi mengembangkan tabel perlakuan khusus nomor 5a. Hal ini ditandai dengan berkurangnya lemak dalam makanan dengan pengawetan yang cukup dari lemak dan karbohidrat. Aturan dasar - makanan hanya dihapus. Untuk makan ketika penyakit sering diperlukan dalam porsi kecil.

Setelah kolesistitis dalam bentuk akut, juga diasumsikan bahwa diet tertentu akan diamati.

Dalam perjalanan penyakit kronis

Dokter membedakan dua kondisi: kejengkelan dan remisi (gejala nyeri dan gejala tidak menyenangkan hilang).

Untuk situasi pertama, rekomendasi untuk nutrisi pasien sama dengan serangan kolesistitis akut. Pada hari-hari pertama eksaserbasi, kelaparan diindikasikan agar tidak membebani usus pasien. Sudah selama periode remisi tidak lengkap, pasien diberi resep diet untuk kolesistitis di nomor 5. Nutrisi medis ini juga diresepkan untuk keadaan remisi stabil, ketika pasien pulih. Ini dapat mencegah komplikasi yang tidak menyenangkan - terjadinya batu.

  • Merebus, memanggang (tetapi tanpa kulit), mengukus, merebus diperbolehkan. Anda tidak bisa menggoreng.
  • Semuanya disiapkan dalam bentuk kentang tumbuk, irisan daging, dan souffle. Kulit ayam, tendon daging dikeluarkan.
  • Daging, makanan yang mengandung banyak serat, sup perlu digiling, sereal mendidih, dan potong sayuran.
  • Mereka sering makan, tetapi sedikit demi sedikit, lebih disukai pada saat bersamaan. Jadi aliran empedu kembali normal. Melempar terlalu banyak itu berbahaya dalam kesakitan.
  • Dari lemak nabati lebih baik menggunakan bunga matahari, buckthorn laut, biji rami, minyak zaitun. Hewan juga penting, tetapi tidak tahan api. Diperbolehkan untuk menambahkan bubur atau yang kedua sedikit mentega.
  • Produk yang dapat meningkatkan fermentasi (susu murni, makanan kaleng, kue kering) terbatas.
  • Menu harus mencakup banyak hidangan sayur dan buah. Sifat penyembuhannya membantu mengatasi konsekuensi penyakit yang tidak menyenangkan: delima memiliki efek koleretik, pir mengurangi rasa sakit dan mulas, apel memiliki efek anti-inflamasi.
  • Dengan kolesistitis tanpa tulang, tidak dikontraindikasikan untuk makan satu telur per hari.
  • Bumbu dan saus yang dilarang - saus tomat, mayones, cuka, adjika, mustard.
  • Garam terbatas.
  • Makanan dan minuman tidak lebih rendah dari suhu kamar.
  • Penting untuk makan makanan yang jenuh dengan lipotropik (bit, ikan, keju cottage), serat makanan, pektin (apel).

Diet nomor 5 tidak begitu ketat, ini memungkinkan pasien untuk memiliki diet yang lebih bervariasi: sosis, sosis susu berkualitas tinggi, makanan laut (udang, rumput laut), dan tomat - sedikit dari segalanya. Anda bisa makan roti gandum kemarin.

Kacang digunakan dengan hati-hati: ketika eksaserbasi kolesistitis dan penyakit yang didiagnosis pertama, mereka disarankan untuk tidak makan. Dengan pankreatitis pada tahap akut, kacang dilarang selama setahun penuh. Jumlah yang diizinkan tidak lebih dari satu sendok makan biji yang dihancurkan oleh blender beberapa kali seminggu. Kacang-kacangan harus dibeli hanya tidak bersih: lemak dalam kernel yang telah dibersihkan dan diproses dapat menjadi tengik dan kehilangan sifat-sifat yang bermanfaat. Lebih baik memilih kenari dari kacang-kacangan (dengan mencampurkannya dengan madu, Anda bisa membuat makanan penutup yang lezat), cedar. Kacang yang populer bisa menjadi alergen yang kuat, ini adalah makanan berat bagi lambung. Dalam dosis kecil biji labu diperbolehkan.

Apa yang bisa Anda makan setelah serangan

  • Daging sapi, kalkun, ayam, kelinci, daging kuda.
  • Varietas ikan rendah lemak (navaga, cod, pike).
  • Produk susu asam. Keju tanpa garam, kefir, keju cottage rendah lemak. Yoghurt bermanfaat (tanpa aditif, pengisi buah dan beri, alami, dengan bifidobacteria). Susu tidak dianjurkan untuk diminum, itu digunakan sebagai dasar untuk bubur.
  • Sup sayur kering dan bubur sereal, dibumbui dengan mentega, krim asam.
  • Roti basi Kerupuk, roti. Biskuit hanya melepas.
  • Telur dadar panggang dengan putih telur. Kuning telur hanya sebagai bahan masakan, tidak lebih dari satu per hari.
  • Banyak sayuran (mentimun segar, wortel, kentang, zucchini, labu). Kubis putih mentah kasar dan berat untuk pencernaan, harus dipadamkan. Alternatif yang baik adalah kol, sauerkraut yang telah dicuci bersih.
  • Mousses, souffle, jeli, krim dari buah matang dan non-asam (alpukat, pisang, pir, apel, anggur) dan beri untuk permen. Sangat berguna untuk makan buah dan buah segar, tetapi mereka harus dibersihkan, seperti buah kering (aprikot kering, plum, kismis).
  • Selai, madu, selai diizinkan, marshmallow, selai jeruk, marshmallow - sedikit, makan untuk pencuci mulut.
  • Sereal yang diizinkan - semolina, soba, gandum, beras (hidangan jadi digosok). Millet tidak diinginkan. Susu untuk sereal harus diencerkan dengan air. Bihun rebus diizinkan.
  • Mentega dibatasi hingga 30 gram. selama sehari. Jika menu memiliki salad, Anda dapat memilih minyak sayur untuk mengisi bahan bakar.
  • Minum: teh lemah (bisa dengan lemon), mawar liar, abu gunung, wortel yang dimasak di rumah, jus tomat, sawi putih.
  • Bumbu: dill, kayu manis, peterseli, vanila.

Apa yang dilarang

  • Lemak dan daging asap (babi, angsa, bebek), lemak babi.
  • Ikan asin, kaviar.
  • Kakao
  • Kopi kental hitam.
  • Soda.
  • Jamur
  • Legum (lentil, kacang polong, buncis).
  • Roti segar, pai goreng.
  • Permen: kue, kue, makanan penutup, es krim, cokelat, susu kental, kue kering.
  • Ryazhenka, krim, keju cottage, krim asam dengan kandungan lemak tinggi.
  • Kaldu, direbus dari daging, ikan, jamur.
  • Rempah-rempah, rempah-rempah, mustard, lobak, mayones.
  • Bubur yang mudah hancur.
  • Jeroan.
  • Makanan kaleng, acar, acar buatan sendiri.
  • Margarin
  • Telur
  • Sayuran (kol, bawang putih, bawang, lobak, lobak, coklat kemerahan).
  • Buah asam (jeruk, lemon, jeruk bali).
  • Alkohol (minuman beralkohol meningkatkan risiko pembentukan batu, memicu kolik dengan kolesistitis kalkulus).
  • Produk setengah jadi, makanan cepat saji (pizza, hamburger).
  • Jus kemasan produksi industri.

Menu sampel untuk minggu ini

  • telur dadar;
  • bersulang dengan selai aprikot;
  • bubur beras;
  • oatmeal susu;
  • salad sayuran parut;
  • oatmeal buah dalam bak air;
  • casserole keju cottage;
  • puding semolina;
  • vinaigrette;
  • siomay yang malas;
  • mie;
  • potongan daging sapi muda;
  • daging sapi giling;
  • riggaton minyak;
  • ikan haring dengan nasi;
  • teh hijau (Anda bisa menambahkan lemon - tidak lebih dari satu lobulus, madu);
  • minuman sawi putih;
  • kopi dengan susu.
  • sup: vegetarian, bihun susu, sup bit, sup kol tanpa asam, borscht di atas air, dengan krim asam;
  • labu pilaf dimasak dalam pot;
  • wortel rebus;
  • souffle daging;
  • aspic dari hake;
  • bakso ayam;
  • hiasan beras;
  • kentang tumbuk;
  • cod kukus;
  • gulungan kubis;
  • souffle kelinci;
  • burger kalkun dalam double boiler;
  • tanduk dengan saus krim;
  • mie;
  • kroket kentang;
  • boneka zucchini;
  • bit rebus dengan keju;
  • puding keju cottage;
  • jeli kismis hitam dengan gula;
  • rebusan buah kering.
  • keju;
  • sebuah kue;
  • selai apel;
  • jus;
  • buah matang, tidak lebih dari dua;
  • pir panggang;
  • roti wafel;
  • kerupuk;
  • teh dengan susu;
  • yogurt;
  • marshmallow;
  • acidophilus;
  • marshmallow
  • makaroni dengan keju;
  • soba;
  • potongan kentang, bit dan wortel;
  • pollock rebus;
  • kembang kol panggang;
  • salad wortel-apel;
  • manna;
  • telur dadar;
  • gorengan squash;
  • kue keju dadih;
  • sup sayur;
  • sosis panggang dengan sayuran;
  • keju dan mie casserole;
  • couscous;
  • bulgur tidak terisi;
  • air mineral;
  • kompot buah;
  • jus raspberry;
  • minum dari aprikot dan prem kering;
  • cookie yang tidak diasinkan;
  • susu asam.

Jika Anda ingin makan sore hari, Anda tidak harus kelaparan, kefir akan membantu Anda mendapatkan cukup tanpa makan berlebihan.

Makanan untuk cholecystopancreatitis

Ketika peradangan pankreas dan kantong empedu secara simultan terjadi, diet nomor 5 ditugaskan, yang ditunjukkan ketika periode akut penyakit telah berlalu. Susu gandum adalah resep populer yang populer untuk pankreatitis. Untuk pasien dengan kolesistitis, perawatan seperti itu tidak selalu cocok, Anda perlu berkonsultasi dengan dokter: cholelithiasis adalah kontraindikasi untuk menerima obat ini.

Diet setelah kolesistektomi

Untuk kolesistitis kalkulus dan tanpa tulang, kolesistektomi dilakukan sesuai indikasi.

Setelah operasi, Anda tidak bisa makan 12 jam. Kemudian, untuk memuaskan rasa lapar, bubur kentang tumbuk, sup sayur, agar-agar diizinkan. Setelah 4-5 hari, tambahkan pure sayuran, keju cottage, hidangan daging dan ikan, direbus dan dicincang. Bekatul baik untuk meningkatkan aliran empedu.

Dalam tiga bulan pertama, dokter akan merekomendasikan meja pasien nomor lima. Penerapan ketat prinsip-prinsip dasar diet dan nutrisi fraksional penting untuk pemulihan kerja organ-organ saluran pencernaan. Setelah waktu ini, spesialis akan menentukan apakah relaksasi mungkin dilakukan, tetapi dalam satu atau lain bentuk, pasien harus mengikuti diet ini sampai akhir hayatnya. Alkohol dilarang keras dalam dua tahun pertama. Di masa depan, tergantung pada kondisi kesehatan, pembatasan ini mungkin sedikit rileks: dalam kasus luar biasa, anggur merah diperbolehkan (tidak lebih dari segelas), bir non-alkohol. Tubuh banyak pasien yang telah menjalani operasi ini, adalah minuman beralkohol yang ditoleransi dengan sangat buruk.

Terkadang seorang pasien dapat mengalami sindrom postcholecystectomy. Gejalanya adalah mual, muntah, nyeri tumpul di bawah tulang rusuk kanan, berkeringat berlebihan, sakit kuning. Mereka dapat muncul segera setelah operasi atau beberapa tahun kemudian. Dalam situasi seperti itu, sangat penting untuk menghubungi spesialis yang akan meresepkan perawatan yang mencakup diet dengan jumlah minimum makanan berlemak.

Pankreatitis dan kolesistitis adalah penyakit radang saluran pencernaan. Dengan pankreatitis, pankreas menderita, dan dengan kolesistitis - kantong empedu. Penyebab penyakit ini mungkin berbagai faktor (efek samping dari penggunaan obat-obatan, gaya hidup yang tidak aktif, keracunan makanan, gangguan hormonal, dll.), Tetapi yang utama adalah makan yang tidak tepat. Diet untuk pankreatitis dan kolesistitis adalah dasar perawatan.

Diet untuk pankreatitis dan kolesistitis adalah dasar dari perawatan penyakit-penyakit ini.

Produk yang diizinkan dan dilarang

Daftar produk yang diizinkan:

  • Kefir segar dan keju cottage rendah lemak (1%) tidak lebih dari 5%;
  • produk susu dengan kadar lemak tidak lebih tinggi dari 2,5%;
  • keju ringan tidak tajam;
  • roti putih kering;
  • sereal (semolina, oatmeal, beras, soba);
  • daging rendah lemak (unggas, sapi, kelinci);
  • sayuran setelah perlakuan panas;
  • buah-buahan dan beri (bukan asam), dikukus, direbus, dipanggang;
  • bagian protein dari telur;
  • ikan tanpa lemak;
  • teh hitam lemah, teh herbal;
  • biskuit kering, donat.

Makanan untuk kolesistitis dan pankreatitis

Cholecystitis dan pankreatitis adalah penyakit yang ditandai oleh perkembangan yang tidak terlihat dan dapat dengan cepat menjadi kronis tanpa adanya pengobatan yang tepat waktu. Pada penyakit-penyakit ini, tidak hanya terapi obat yang diperlukan, tetapi juga kepatuhan terhadap diet khusus. Dengan normalisasi diet dan revisi diet dapat mengurangi risiko eksaserbasi seminimal mungkin.

Makanan untuk kolesistitis dan pankreatitis

Item menu utama

Kantung empedu, seperti pankreas, mengeluarkan enzim yang mengatur pemecahan makanan yang dikonsumsi menjadi nutrisi yang mudah dicerna. Oleh karena itu, koreksi diet adalah salah satu faktor kunci dalam pengobatan dan pencegahan proses inflamasi pada organ pencernaan.

Saran diet untuk pankreatitis dan kolesistitis

Pasien dengan kolesistitis dan pankreatitis disarankan untuk mengikuti diet pada tabel nomor 5. Inti dari diet ini adalah sebagai berikut:

  1. Makan 4-5 kali sehari dalam porsi sedang.
  2. Penghapusan total makan berlebihan dan periode puasa yang berkepanjangan.
  3. Suhu makanan yang dikonsumsi harus tidak lebih tinggi dari 45 C.
  4. Makanan seharusnya tidak mengandung serat kasar yang membuat stres pada organ-organ saluran pencernaan. Makanan harus dicincang atau ditumbuk, agar penyerapannya lebih mudah.
  5. Konsumsi serat harus dibatasi.
  6. Makanan harus dikukus, dipanggang atau direbus. Tidak diperbolehkan makan makanan yang digoreng dan bumbunya.
  7. Jumlah telur yang dikonsumsi harus diminimalkan - tidak lebih dari 3 potong per minggu. Dari kuning telur harus ditinggalkan, karena mengandung banyak kolesterol.
  8. Untuk periode eksaserbasi disarankan untuk sepenuhnya meninggalkan kopi dan teh kental.
  9. Minuman beralkohol sepenuhnya dilarang.
  10. Anda tidak bisa memasak hidangan dengan bumbu dalam jumlah besar dalam proses memasak.
  11. Makanan harus mengandung lebih banyak protein dan sedikit lemak.

Perhatikan! Selama periode eksaserbasi, diet harus ketat. Sisa waktu memungkinkan pelonggaran diet, tetapi sejumlah hidangan harus sepenuhnya dihapus dari diet untuk menghindari kambuh.

Apa yang harus ada dalam menu?

Diet untuk pankreatitis akut dan kronis

Hidangan berikut diizinkan:

  • sup - tanpa memasak zazharki, pada kaldu kedua dari daging tanpa lemak;
  • produk roti - roti kemarin, roti dengan dedak diizinkan;
  • memanggang - bukan kue mentega, tanpa isi krim;
  • produk susu - non-asam dan non-lemak (tidak lebih dari 3,5% lemak);
  • daging varietas rendah lemak - ayam, kelinci, kalkun, tanpa kulit dan lemak;
  • ikan - varietas ikan rendah lemak dalam rebus atau panggang;
  • sosis - sosis matang alami, sosis ayam rendah lemak;
  • minyak sayur - dalam komposisi hidangan tidak lebih dari 1-2 st.l. per hari;
  • sereal - beras, semolina, soba, gandum;
  • sayuran musiman - hanya setelah perlakuan panas;
  • buah-buahan dan beri - setelah perlakuan panas atau buah-buahan kering;
  • telur - direbus tidak lebih dari 1 pc per hari (tanpa kuning telur);
  • marshmallow dan marshmallow alami, jeli buatan sendiri dari varietas buah dan beri yang tidak asam;
  • minuman - teh herbal, kompot buah kering, kaldu rosehip, ciuman, teh lemah dan kopi dengan susu;
  • madu dalam jumlah kecil.

Diet dengan remisi pankreatitis

Di luar periode eksaserbasi, dokter mengizinkan konsumsi makanan apa pun, tetapi dalam jumlah terbatas. Dengan makan berlebih dan penyalahgunaan makanan yang layak dibatasi, kemungkinan kambuh menjadi lebih tinggi.

Produk yang bermanfaat untuk pankreatitis dan kolesistitis

Apa yang perlu Anda batasi?

Untuk pelanggaran saluran pencernaan, produk tersebut dilarang:

  • kaldu jenuh;
  • sup jamur;
  • sup asam;
  • roti dan kue kering segar;
  • daging dan ikan berlemak, lemak babi;
  • ikan kaleng dan daging memiliki industri dan memasak sendiri;
  • telur ikan;
  • daging asap;
  • pasta dan bumbunya;
  • mustard dan lobak dalam berbagai variasi;
  • hidangan pedas;
  • rempah-rempah;
  • sayuran dengan kandungan serat tinggi: kol, lobak, rutabaga, lobak, kol;
  • sayuran dengan kandungan tinggi dari produksi yang mudah menguap dan zat yang mengiritasi mukosa lambung - bawang, bawang putih, coklat kemerahan;
  • buah dan buah musiman asam;
  • gula-gula dengan kandungan krim lemak, cokelat, es krim, kakao, gula, kue kering;
  • teh kental dan kopi tanpa gula;
  • minuman berkarbonasi;
  • alkohol

Produk berbahaya untuk pankreatitis dan kolesistitis

Perhatikan! Untuk menormalkan saluran pencernaan, dianjurkan untuk mengambil air mineral khusus - Essentuki, Borjomi, Naguttskaya. Mereka biasanya dijual sebagai minuman berkarbonasi tinggi. Anda dapat minum air ini hanya setelah Anda melepaskan karbon dioksida dari itu, yaitu, Anda perlu mengocok botol beberapa kali secara menyeluruh sebelum meminumnya.

Fitur diet selama periode eksaserbasi

Diet untuk penyakit hati dan kantung empedu

Tahap akut ditandai oleh gangguan parah pada saluran pencernaan:

  • ketidaknyamanan dan rasa sakit di hipokondrium kanan;
  • mual;
  • muntah;
  • kelemahan

Selama periode ini, makanan harus selembut mungkin agar tidak mengiritasi lambung dan usus. Karena itu, dalam 2 hari pertama disarankan untuk tidak makan makanan dan hanya minum air bersih non-karbonasi. Diperbolehkan mengganti air dengan kaldu pinggul.

Produk yang direkomendasikan dan dilarang

Mulai dari hari ke-3, teh lemah dengan roti basi diperbolehkan. Diperbolehkan menggunakan sup bubuk atau bubur susu. Telur dadar protein yang diizinkan dimasak dalam double boiler.

Pada hari ke 7, keju cottage rendah lemak, sup sayuran dan lauk pauk diperbolehkan. Namun bagi mereka Anda perlu memilih sayuran yang tidak mengandung serat kasar. Pada 9-10 hari dalam diet diperbolehkan memasuki daging dan ikan tanpa lemak, dikukus. Mungkin penggunaan bakso dan bakso kukus. Diet seperti itu berlangsung hingga 3-4 minggu setelah eksaserbasi penyakit. Setelah periode yang ditentukan, Anda dapat pergi ke menu yang biasa, kecuali untuk hidangan yang dilarang.

Sereal yang dilarang dengan pankreatitis

Diet untuk penyakit kronis

Dalam kasus kronis, diet digunakan untuk mencegah kekambuhan. Diet membantu mengembalikan fungsi normal saluran pencernaan. Selama periode ini, pasien tidak direkomendasikan produk yang mengiritasi selaput lendir saluran pencernaan - dengan kandungan tinggi volatile, asam, dan sejumlah besar serat.

Dalam perjalanan penyakit kronis, organ-organ saluran pencernaan berada di bawah tekanan, dan karena itu diet harus lembut, tetapi seimbang. Disarankan untuk menghapus makanan dari diet, yang mengarah pada peningkatan pembentukan gas, merangsang peningkatan aktivitas sekresi lambung.

Dalam persiapan diet memperhitungkan faktor-faktor berikut:

  • umur;
  • adanya penyakit penyerta;
  • kondisi umum tubuh;
  • adanya komplikasi;
  • pelanggaran serupa dalam sejarah keluarga;
  • sensitivitas individu terhadap makanan.

Berdasarkan faktor-faktor di atas, menu untuk setiap kasus dipilih secara ketat secara individual. Dalam bentuk patologi awal, sedikit relaksasi dari diet diizinkan. Pada tahap yang lebih lanjut, kepatuhan terhadap diet ketat lebih dari 8 minggu dapat direkomendasikan kepada pasien.

Menu sampel pada nomor diet 5

Perhatikan! Diet hanyalah bagian dari perawatan. Terapi harus termasuk obat tambahan, yang digunakan untuk meredakan gejala akut, meringankan kondisi saluran pencernaan.

Pilihan menu untuk kolesistitis dan pankreatitis

Diet untuk patologi saluran pencernaan, meskipun terbatas, tidak sedikit. Dimungkinkan untuk menggunakan sejumlah besar produk dan menggabungkan berbagai opsi memasak. Contoh menu untuk minggu ini disajikan pada tabel di bawah ini.