Utama / Gastritis

Dokter apa yang merawat perut?

Gastritis

Tidak tahu dokter mana yang harus dihubungi?

Kami akan segera menemukan Anda spesialis dan klinik yang tepat!

Penyakit perut - patologi terbaru dari saluran pencernaan (GIT). Dokter yang merawat lambung tergantung pada spesifikasi penyakitnya.

Peradangan selaput lendir (gastritis) paling umum. Proses akut dipicu, sebagai suatu peraturan, oleh infeksi makanan beracun. Pada saat yang sama, selain tanda-tanda kerusakan lokal (muntah, kram perut, mual), pasien memiliki gejala keracunan umum. Penyakit ini dipicu oleh makan makanan berkualitas rendah. Pasien semacam itu membutuhkan bantuan ahli infeksi (spesialis penyakit menular).

Gastritis yang jauh lebih jarang terjadi setelah minum, seringkali bersifat acak, zat kimiawi yang agresif (asam, basa, dll.). Hal ini dapat menyebabkan pengangkatan lambung (gastrektomi). Pasien seperti itu dirawat di rumah sakit di departemen bedah rumah sakit dan sedang dirawat oleh ahli bedah.

90% kasus semua gastritis adalah bentuk kronis yang terbentuk di bawah pengaruh jangka panjang dari berbagai faktor. Ada beberapa alasan berikut:

  • infeksi Helicobacter pylori persisten;
  • diet yang tidak benar (makanan langka; penyalahgunaan lemak, makanan yang digoreng, makanan cepat saji, soda; makan makanan dengan bahan tambahan makanan buatan);
  • proses autoimun.
  • keturunan yang buruk;
  • stres psikologis;
  • penyalahgunaan alkohol, tembakau, narkoba.

Ketika proses peradangan diatur, perubahan ireversibel terjadi di mukosa lambung, produksi asam klorida terganggu ke arah:

  • hipofungsi (prekanker);
  • hiperfungsi (bahaya perkembangan proses ulseratif).

Bentuk kronis - kompetensi ahli gastroenterologi - spesialis dalam pengobatan penyakit pencernaan.

Dokter mengobati lambung

Perut adalah bagian dari tubuh yang bertanggung jawab untuk pencernaan dan rasa lapar. Kebanyakan orang dengan sembrono mengobatinya, mengisi dengan junk food dan produk-produk sintetis buatan. Konsekuensi dari sikap ini adalah kunjungan ke ahli gastroenterologi, prosedur diagnostik yang tidak menyenangkan, seperti FGS.

Ahli gastroenterologi menangani semua masalah yang terlokalisasi di perut:

Bagaimana memahami apa yang sakit perut? Perhatikan di mana rasa sakitnya: perut berada di bawah diafragma, di atas pusar, di tengah perut. Pada beberapa orang, perut dapat dideteksi secara visual setelah makan yang sehat. Bersendawa yang sering menunjukkan bahwa banyak gas terbentuk di perut Anda - ini tidak normal. Mulas - juga berbicara tentang masalah perut. Sudah waktunya untuk mendaftar dengan ahli gastroenterologi.

Anda juga akan tertarik pada:

Dokter apa yang merawat usus dan lambung pada orang dewasa?

Penyakit usus dapat diduga karena rasa sakit di perut, masalah dengan tinja dan kehilangan nafsu makan. Patologi dan infeksi pada organ pencernaan ini memerlukan intervensi dari seorang spesialis medis.

Namun, sedikit orang yang tahu dokter mana yang merawat usus pada orang dewasa. Sebagai aturan, ahli gastroenterologi, yang sarannya dapat diperoleh dari setiap klinik setempat, bertanggung jawab atas pelanggaran fungsi tubuh ini. Tetapi dalam beberapa kasus, Anda mungkin memerlukan bantuan profesional lainnya.

Kapan harus mengunjungi gastroenterologis?

Pada lesi kronis usus besar dan usus kecil, Anda perlu menghubungi ahli gastroenterologi. Jika penyakit ini ditandai oleh perjalanan panjang dengan periode eksaserbasi dan remisi, perlu untuk selalu berada di bawah pengawasan spesialis ini. Setiap penyimpangan pada bagian organ pencernaan memiliki gejala sendiri, tetapi tidak semua orang memperhatikannya tepat waktu.

Diperlukan kunjungan ke ahli gastroenterologi jika Anda memiliki keluhan seperti itu:

  • gangguan tinja persisten;
  • sakit perut;
  • mual, muntah;
  • kembung;
  • suhu tubuh tingkat rendah;
  • adanya darah di tinja;
  • nafsu makan menurun;
  • penurunan berat badan yang cepat.

Gejala-gejala ini membuat hidup menjadi sengsara.

Untuk menghindari masalah dengan pencernaan, Anda harus memperhatikan kesehatan Anda dan berkonsultasi dengan dokter tepat waktu.

Penyakit apa yang dirawat oleh ahli gastroenterologi?

Saat ini, adalah ahli gastroenterologi yang merupakan spesialis sempit paling dicari di bidang kedokteran. Ini difasilitasi oleh nutrisi yang buruk, kebiasaan buruk dan ekologi yang buruk. Seorang ahli gastroenterologi memperlakukan semua organ yang terlibat dalam proses pencernaan.

Alasan untuk mengunjungi dokter ini adalah penyakit pada saluran pencernaan:

  • penyakit perut: gastritis, bisul, polip, formasi onkologis;
  • penyakit kandung empedu: kolesistitis;
  • penyakit pankreas: pankreatitis;
  • penyakit limpa: kista, tumor;
  • penyakit hati: sirosis, kanker hati.

Penyakit usus yang ditangani oleh ahli gastroenterologi meliputi:

  • dysbacteriosis;
  • enterokolitis;
  • invasi parasit;
  • radang usus besar;
  • divertikulitis;
  • duodenitis;
  • gastroenteritis;
  • maag

Untuk melengkapi gambar, kita harus menyebutkan organ manusia yang diamati oleh seorang gastroenterologis:

  • perut;
  • duodenum;
  • kerongkongan;
  • kantong empedu;
  • pankreas;
  • hati;
  • usus besar dan kecil;
  • saluran empedu.

Penyakit usus yang paling umum didiagnosis yang ditangani oleh ahli gastroenterologi adalah dysbacteriosis, duodenitis, dan tukak duodenum.

Bagaimana cara mempersiapkan penerimaan gastroenterologis?

Memilih hari untuk mengunjungi dokter, jangan lupa tentang aturan seperti:

  • buat daftar semua keluhan (mungkin termasuk gejala seperti sering buang air besar, sendawa setelah makan, sakit di perut);
  • pergi ke toilet sebelum kunjungan ke dokter sehingga tinja tidak mengganggu perasaan dokter;
  • pergi ke konsultasi dengan perut kosong.

Di kantor dokter, jangan lupa untuk memberikan informasi tentang penyakit kronis dan alergi terhadap obat-obatan.

Bagaimana cara seorang gastroenterologis memeriksa usus?

Gastroenterologi modern memiliki banyak metode baru untuk mendiagnosis penyakit usus.

Tetapi sebelum menerapkannya, ahli gastroenterologi memeriksa pasien dan berbicara dengannya tentang keluhan dan gambaran klinis.

Selama pemeriksaan, pasien harus berbaring telentang dan benar-benar santai. Dengan tekanan ringan, dokter menentukan bagian usus mana yang terkena penyakit.

Setelah pemeriksaan, spesialis menganjurkan agar Anda lulus tes darah umum dan biokimia, analisis feses, dan jika perlu, memberikan arahan untuk prosedur berikut:

  • fibrogastroscopy;
  • pemeriksaan ultrasonografi rongga perut;
  • Sinar-X
  • pencitraan resonansi magnetik.

Berkat pemeriksaan endoskopi, dimungkinkan untuk mengidentifikasi borok di organ pencernaan, serta erosi, gastritis dan perubahan patologis lainnya.

Untuk menentukan lokasi yang tepat dari agen penyebab, dokter dapat meresepkan pemeriksaan ultrasonografi rongga perut. Penelitian ini membantu mengidentifikasi adenoma, kista dan tumor. Pemeriksaan rontgen memberikan peluang untuk melihat akumulasi gas, cairan atau feses.

Dengan bantuan pencitraan resonansi magnetik, patologi seperti kista dan polip, batu feses, melemahnya otot-otot dasar panggul dan lainnya dapat diidentifikasi.

Jika setelah pemeriksaan ini tidak ada prasyarat untuk merujuk ke spesialis lain, ahli gastroenterologi memilih pengobatan sendiri.

Sebagai aturan, terapi melibatkan minum obat dan mengikuti diet khusus, yang membantu mengurangi beban pada organ pencernaan. Dengan perawatan yang tepat waktu kepada dokter, peluang deteksi penyakit ini meningkat secara signifikan. Jika tidak, penyakit yang diabaikan dirawat dengan intervensi bedah dari ahli bedah.

Kapan seorang ahli bedah membutuhkan bantuan?

Dari banyak penyakit pada tahap awal, Anda bisa sembuh dengan perawatan konservatif. Namun, jika pasien pergi ke dokter pada tahap akhir penyakit, ahli bedah menangani masalah tersebut.

Spesialis ini memberikan bantuan dalam patologi tersebut:

  • komplikasi ulkus duodenum: perforasi, perdarahan, penetrasi, keganasan;
  • radang usus buntu akut;
  • paraproctitis;
  • obstruksi usus akut.

Kondisi ini memerlukan intervensi bedah segera.

Dokter apa yang mengobati penyakit dubur?

Salah satu bagian dari usus besar adalah rektum. Proktologis menangani penyakit pada bagian saluran pencernaan ini.

Anda dapat mengasumsikan patologi rektum pada gejala berikut:

  • diare atau sembelit;
  • tinja yang menyakitkan;
  • keputihan keluar dari anus;
  • kotoran darah dalam tinja;
  • penampilan bengkak di anus.

Jika sebelumnya bidang aktivitas proktologis adalah penyakit dubur murni, maka hari ini spesialis ini memperlakukan organ yang berdekatan. Masalah paling umum yang dirujuk pasien ke proktologis adalah wasir.

Untuk mendiagnosis penyakit ini, proktologis menggunakan metode berikut:

  • tes darah;
  • diagnosis jari;
  • analisis feses;
  • kolonoskopi (endoskopi digunakan untuk diagnosis);
  • irrigoscopy (pemeriksaan x-ray).

Jika terjadi komplikasi yang berbahaya, seperti prolaps rektum, ahli bedah adalah ahli proktologis. Spesialis ini melakukan operasi pada usus besar.

Dokter apa yang mengobati infeksi usus?

Untuk lesi usus infeksius, perlu berkonsultasi dengan spesialis penyakit menular. Spesialis ini mengobati penyakit menular yang disertai dengan pelanggaran mikroflora usus.

Ini termasuk:

  • infeksi makanan beracun;
  • kolera;
  • shigellosis;
  • salmonellosis.

Jangan menunda kunjungan ke spesialis penyakit menular dengan gejala seperti mual, muntah, konstipasi, atau diare. Untuk mengunjungi dokter ini, tidak perlu pelatihan khusus. Namun, jika tes dijadwalkan, dua belas jam sebelum prosedur, Anda harus menahan diri untuk tidak makan, minum obat, dan merokok. Sebagai aturan, untuk mengidentifikasi infeksi usus, dokter meresepkan tes darah serologis.

Jangan menunda kunjungan ke dokter untuk nanti!

Jawaban atas pertanyaan tentang siapa yang menyembuhkan usus kadang membingungkan seorang lelaki sederhana di jalan. Penyakit organ pencernaan ini memengaruhi seluruh tubuh, dan karenanya mungkin memerlukan keterlibatan berbagai spesialis di bidang kedokteran.

Jika gejala menunjukkan masalah pencernaan, Anda mungkin perlu bantuan dokter seperti:

Ahli gastroenterologi menangani usus bagian atas, proktologis memeriksa rektum dan usus besar, dan ahli bedah menyediakan perawatan darurat untuk penyakit akut.

Jika penyebab penyakit ini adalah infeksi usus, Anda perlu mengunjungi kantor spesialis penyakit menular. Masing-masing dokter akan datang untuk menyelamatkan dan melakukan segala upaya untuk menyingkirkan penyakit sesegera mungkin.

Ingatlah bahwa ketidaknyamanan di area usus harus menjadi alasan untuk merujuk spesialis ini, dan di tempat pertama - ke ahli gastroenterologi.

Dokter mana yang bisa menyembuhkan lambung

Jika Anda merasakan sakit di daerah perut, masih perlu mengunjungi klinik atau pusat spesialis. Di sana dokter akan memeriksa sifat rasa sakit Anda dan membuat diagnosis. Jadi, dokter mana yang merawat perut, pankreas, dan organ perut lainnya, dan siapa yang terbaik untuk diobati dengan rasa sakit seperti ini?

Rasa sakit di daerah ini adalah gejala umum pada orang modern. Seseorang tidak memperhatikannya, yang lain mencoba mengobati sendiri, meminum ramuan. Tentu saja, yang terakhir ini bukan tanpa akal sehat, tetapi tetap saja dokter menyarankan untuk tidak mengobati sendiri, tetapi untuk segera berkonsultasi dengan spesialis.

Rencana Aksi pada Gejala Pertama

Ketika rasa sakit di perut dan kerongkongan terjadi, hal pertama yang dilakukan orang biasa adalah pergi ke dokter untuk membuat janji. Dokter ini akan meraba perut pasien, memeriksa kondisinya secara visual. Terapis juga dapat meresepkan pemeriksaan ultrasonografi pada saluran pencernaan Anda, untuk mengidentifikasi sifat perubahan organ, dan bahkan mungkin membangun tumor dalam bentuk tumor dan kista.

Setelah pemeriksaan, jika bentuk parah penyakit terdeteksi, dokter akan meresepkan rujukan ke spesialis yang lebih sempit. Misalnya, dokter mana yang mengobati gastritis? Atau kepada siapa harus pergi untuk sakit di perut dan usus? Dalam hal ini, rujukan ke ahli gastroenterologi, proktologis, atau, dalam kasus terburuk, dikirim segera ke dokter bedah. Selain itu, para dokter ini juga memiliki spesialisasi sempit mereka sendiri.

Beberapa diagnosis dikelola oleh beberapa dokter. Sebagai contoh, pankreatitis dan pankreas dipelajari oleh beberapa spesialis - ahli gastroenterologi, ahli bedah, dan bahkan ahli endokrin.

Kapan harus mengunjungi dokter

Dalam kasus tidak dapat menunda dengan penyakit. Jika sekalipun Anda merasa sakit dan tiba-tiba ada rasa sakit di daerah perut, Anda harus segera menghubungi dokter Anda. Gejala yang paling populer tetap:

  • mual;
  • kehilangan nafsu makan;
  • muntah;
  • ketidaknyamanan di saluran pencernaan.

Jika Anda memiliki gejala berikut, maka Anda tidak boleh menunda kunjungan ke dokter. Sensasi yang tidak menyenangkan di daerah ini terbentuk secara lokal. Dan dengan menemukan "hot spot" ini Anda bahkan dapat menentukan diagnosis. Rasa sakit di bawah tulang rusuk menunjukkan kerusakan pada bagian masukan lambung.

Selain itu, ini mungkin mengindikasikan bahwa kerongkongan rusak. Nyeri di bagian kanan atas perut ke pusar kemungkinan besar adalah pangastritis atau patologi usus. Maag dan kanker sangat sulit ditentukan. Untuk ini, Anda harus lulus tes khusus.

Kunjungi ke terapis atau ahli gastrologi

Jika sebelumnya Anda telah mengunjungi terapis yang mengirim Anda ke dokter spesialis, maka Anda perlu mendapatkan perawatan yang tepat, karena gastritis dan penyakit gastrointestinal lainnya adalah masalah yang sangat serius, dan Anda tidak dapat bercanda dengannya dalam hal apa pun.

Diagnostik

Nah, Anda sudah berada di resepsi di gastroenterologis. Untuk menggambarkan kondisi dan rasa sakit Anda, para ahli merekomendasikan untuk menggunakan ekspresi khusus. Nyeri di daerah ini dapat:

Selain itu, rasa sakit di perut tidak selalu terkait dengan pencernaan. Ini mungkin merupakan pelanggaran hati, kantong empedu. Dan hanya seorang dokter yang dapat menentukan apa masalahnya.

Survei

Untuk membuat diagnosis yang akurat, Anda harus lulus ujian. Jika seorang ahli gastroenterologi pada pertemuan pertama Anda membuat Anda diagnosis, Anda perlu berpikir, dan dokter ini benar-benar ahli dalam bidangnya?

Biasanya, pada penerimaan pertama, dokter akan mengetahui fitur diet Anda, sifat sakit perut atau sensasi tidak menyenangkan lainnya. Selanjutnya, spesialis merekomendasikan untuk menjalani pemeriksaan sistem pencernaan. Bagaimanapun, hanya studi mendalam tentang masalah yang dapat mendiagnosis dan menyembuhkan tubuh dengan benar dalam waktu singkat. Di antara survei yang paling populer adalah:

  • tes dasar (darah, urin, dll.);
  • fibrogastroscopy - pemeriksaan lambung menggunakan endoskopi;
  • biopsi lambung dan usus (sesuai indikasi);
  • Ultrasonografi organ dalam.

Kunjungan berulang ke dokter

Selain jenis-jenis pemeriksaan utama, seorang spesialis dapat memesan jenis-jenis studi gejala tambahan:

  • Tes pernapasan - pasien bernafas dalam tas khusus, yang mengalami ruang hampa. Setelah itu, udara di dalam kantung diperiksa untuk mengetahui keberadaan mikroorganisme berbahaya.
  • Analisis jus lambung - analisis diambil menggunakan alat karet khusus - probe.
  • Saluran pencernaan sinar-X.

Tahap pertama perawatan melibatkan diet khusus. Pasien harus menolak makanan berlemak, pedas, yaitu yang berbahaya bagi lambung. Selain diet, obat-obatan yang diresepkan itu bisa menghilangkan rasa sakit. Mereka tidak menyembuhkan penyakit, tetapi hanya memfasilitasi portabilitas penyakit.

Bahaya sakit perut

Seperti halnya penyakit apa pun, rasa sakit pada saluran pencernaan dapat berkembang menjadi penyakit yang lebih serius. Biasanya rasa sakit tersebut adalah gejala gastritis dan sakit maag. Jika Anda mengalami sakit perut, maka dokter dapat membuat diagnosa berikut:

  • Gastritis akut - peradangan akut pada mukosa lambung.
  • Ulcer - lesi trofik di mukosa lambung.
  • Pankreatitis - radang pankreas.
  • Esophagitis - radang selaput lendir kerongkongan.
  • Kanker perut.
  • Kolitis ulserativa adalah penyakit kronis pada mukosa usus.

Apa dokter lain yang merawat diagnosis ini?

Selain terapis dan gastroenterologis, dengan nyeri khas, mereka dikirim ke dokter berikut:

Apa yang dirawat oleh ahli onkologi?

Seorang ahli onkologi dikirim untuk kanker lambung. Hal ini ditentukan dengan menggunakan pemeriksaan ultrasonografi, endoskopi dan histologis, biopsi. Setelah pemeriksaan panjang, ahli onkologi dirujuk ke dokter atau ke gastroenterologis. Onkologi semacam itu tidak terjadi pada tubuh yang sehat. Itu didahului oleh kondisi prakanker.

Kanker perut adalah penyakit yang mengerikan, tetapi pada saat yang sama ada kemungkinan penyembuhan total dari penyakit ini. Itu tergantung pada stadium penyakitnya.

Pada kanker lambung, jenis-jenis penelitian berikut ini biasanya diresepkan:

  • USG endoskopi;
  • pemeriksaan fluoroskopi;
  • computed tomography;
  • pengukuran penanda tumor tumor.

Dokter yang kompeten mampu meresepkan pengobatan berkualitas tinggi.

Apa yang memperlakukan proktologis

Bidang studi utama proktologis adalah penyakit pada usus besar dan bagian usus. Dengan demikian, penyakit karakter inflamasi, infeksi, onkologis dan lainnya termasuk dalam ruang lingkup spesialisasi dokter ini.

Jika rasa tidak nyaman terjadi di usus dan usus dua belas jari, para ahli menyarankan Anda segera menghubungi dokter ini. Pendekatan ini akan membantu menghentikan perkembangan penyakit dan komplikasi.

Apa yang dilakukan ahli bedah?

Dokter bedah adalah spesialis yang menangani kasus-kasus yang memerlukan perawatan bedah. Kompetensinya mencakup kerusakan pada jaringan lunak yang melanggar integritas jaringan. Dokter bedah adalah spesialisasi yang diterapkan di semua bidang kedokteran. Karena itu, dokter ini dapat bekerja di bidang kedokteran gigi, neurologi dan bidang lainnya.

Di bidang penelitian ahli bedah pergi penyakit berikut:

  • tumor;
  • kelainan bawaan;
  • berdekatan dengan orientasi terapeutik penyakit;
  • berbagai cedera;
  • penyakit radang jaringan lunak.

Dengan demikian, rasa sakit di perut dan di semua bagian rongga perut adalah fenomena yang agak berbahaya. Dengan "lonceng" pertama Anda harus berlari dengan cepat ke dokter dan melakukan pemeriksaan. Jika ada masalah, dokter atau ahli gastrologi akan segera mengeluarkan Anda perawatan, atau mengirimkannya ke dokter spesialis di bidang ini. Yang utama adalah tidak menunda, dan penyakit akan dikalahkan berkat intervensi medis dari spesialis.

Ke dokter mana untuk mengobati rasa sakit di perut?

Ekologi yang buruk, makanan cepat saji yang berlimpah dalam makanan, demam yang terus-menerus, memaksa seseorang untuk makan "saat bepergian", obat-obatan yang tidak terkontrol, khususnya - obat penghilang rasa sakit, menyebabkan perkembangan penyakit pada saluran pencernaan. Banyak orang dewasa dan anak-anak secara berkala mengalami sakit perut. Jika Anda tidak merespons secara tepat waktu, penyakit serius dapat berkembang, seperti gastritis dan tukak lambung. Tentang apa yang dokter rawat perut, ke mana harus mencari bantuan dengan sakit perut, bagaimana cara memeriksanya, artikel itu menceritakan.

Dokter apa yang harus saya tuju jika perut saya sakit?

Dokter yang merawat perut disebut ahli gastroenterologi. Sebagai aturan, ini ditujukan langsung ke pasien yang telah mencurigai perkembangan penyakit pada organ pencernaan. Ahli gastroenterologi adalah dokter yang bertanggung jawab untuk mendiagnosis, merawat, dan mencegah berbagai patologi saluran pencernaan. Dengan demikian, gastroenterologi berkaitan dengan fungsi organ-organ yang terkait dengan saluran pencernaan, dalam kondisi normal dan dalam berbagai patologi.

Jika seorang pasien tidak tahu dokter mana yang harus dituju ketika dia menderita sakit perut, dia dapat mendatangi dokter umum atau dokter keluarga, yang, berdasarkan keluhan pasien, akan merujuknya ke ahli gastroenterologi atau spesialis lebih khusus yang merawat organ saluran pencernaan:

  • Hepatologis: mendiagnosis dan mengobati penyakit pada hati, kantong empedu dan saluran empedu;
  • Coloproctologist: mengkhususkan diri pada penyakit usus besar dan dubur;
  • proktologis: mengobati penyakit rektum (wasir, polip, fisura anus sering menjadi alasan untuk mengatasinya).

Pengobatan penyakit gastrointestinal tidak selalu mungkin dilakukan dengan cara yang konservatif. Perawatan bedah dilakukan oleh ahli bedah gastroenterologi - spesialis lain di bidang ini. Itu tergantung pada hasil dari penyakit dan kondisi seperti hernia perut, perdarahan usus, penyakit usus adhesif, obstruksi usus.

Saat ini, profesi seorang gastroenterologis dianggap sangat diminati, karena kejadian patologi gastroenterologis pada orang modern berkembang pesat. Paradoksnya, dengan prevalensi penyakit pencernaan seperti itu, departemen gastroenterologi sering diwakili oleh 1-2 spesialis di klinik kota.

Kami merekomendasikan untuk mengetahui tanda-tanda pankreatitis berulang.

Spesialis anak-anak

Selain gastroenterologis yang terlibat dalam pasien dewasa, ada spesialis anak-anak. Mereka memeriksa dan merawat anak-anak sejak lahir hingga usia 18 tahun. Selain penyakit gastroenterologis yang didapat, mereka mengkhususkan diri dalam diagnosis dan terapi patologi saluran pencernaan bawaan, seperti poliposis usus, atresia esofagus, fistula trakeo-esofageal, stenosis pilorik, dan lain-lain.

Itu penting! Kunjungan ke ahli gastroenterologi anak-anak ketika tanda-tanda pertama penyakit gastrointestinal muncul pada anak akan membantu untuk menghindari penyakit menjadi kronis.

Di antara penyakit pada saluran pencernaan, yang paling sering harus berurusan dengan gastroenterologis anak-anak, adalah: gastritis, kolitis, pankreatitis, gangguan fungsional, infestasi cacing. Di antara alasan untuk mengunjungi dokter pada bayi tahun pertama kehidupan, kolik usus, regurgitasi sering dan berlimpah, dan gangguan tinja yang paling sering dicatat.

Penyakit apa pada saluran pencernaan yang dirawat oleh ahli pencernaan?

Ahli gastroenterologi memperlakukan semua organ yang berhubungan dengan saluran pencernaan, mulai dari kerongkongan, tempat makanan dikunyah oleh seseorang, berakhir dengan dubur. Spesialis ini harus dihubungi jika mereka diduga atau diduga:

  • penyakit kerongkongan: akalasia, polip, divertikula, varises esofagus;
  • gangguan sfingter di perbatasan esofagus dan lambung;
  • penyakit perut: gastritis, bisul, papilitis, polip, erosi, tumor;
  • patologi ulkus duodenum;
  • gangguan pankreas: pankreatitis, nekrosis pankreas, fibrosis kistik, onkologi, kista, diabetes mellitus;
  • penyakit limpa: abses, kista, neoplasma ganas;
  • penyakit usus: duodenitis, kolitis, enteritis, adhesi, obstruksi, perut kembung, borok, tumor, dysbacteriosis, invasi cacing;
  • patologi hati, saluran empedu dan saluran empedu: hepatitis, kolesistitis, sindrom Gilbert, sirosis hati, onkologi;
  • penyakit rektum dan patologi anus.

Kapan saya perlu ke dokter?

Sekarang Anda tahu dokter mana yang harus diatasi ketika perut Anda sakit, usus, kolitis di samping, kembung muncul, ketidaknyamanan di kerongkongan (terbakar, sakit, kesulitan menelan), anus (kram, nyeri, terbakar). Alasan untuk mengunjungi departemen gastroenterologi adalah gejala gangguan saluran pencernaan seperti:

  • mulas;
  • sering bersendawa;
  • cegukan yang sering dan tak henti-hentinya;
  • penurunan berat badan yang tajam atau set cepatnya;
  • perut kembung, pembentukan gas;
  • tidak melewati mual;
  • tinja terganggu;
  • berat di perut;
  • sakit pada perut kosong;
  • kepahitan dan rasa tidak enak lainnya di mulut;
  • bau mulut;
  • plak tebal di lidah;
  • rasa sakit yang terkait dengan makanan;
  • kejang usus;
  • perubahan warna tinja, dll.

Selain gejala yang secara langsung menunjukkan masalah dengan saluran pencernaan, bantuan ahli gastroenterologi juga diperlukan ketika ruam yang tidak menular muncul di tubuh, kemunduran tajam pada kondisi rambut, kuku dan gigi, yang dapat mengindikasikan kerusakan metabolisme dan penyerapan nutrisi yang buruk.

Fitur diagnosis dan pengobatan penyakit gastroenterologi

Untuk diagnosis dan resep perawatan lebih lanjut, ahli gastroenterologi mewawancarai, memeriksa pasien, meraba rongga perut, dan kemudian mengirimnya untuk tes dan pemeriksaan instrumental, jika perlu. Di antara studi laboratorium yang paling sering digunakan:

  • analisis darah dan urin umum;
  • tes darah untuk mendeteksi Helicobacter Pylori;
  • tinja (untuk telur cacing, untuk dysbiosis);
  • pemeriksaan sitologi biomaterial yang diambil dari perut;
  • studi jus lambung untuk keasaman.

Metode diagnosis yang penting, yang paling sering digunakan dalam kasus penyakit yang dicurigai pada saluran pencernaan, meliputi:

Tergantung pada diagnosis, untuk perawatan dapat diterapkan:

  • obat-obatan;
  • obat herbal;
  • metode fisioterapi;
  • intervensi bedah.

Pengobatan penyakit pada saluran pencernaan sering membutuhkan pendekatan terpadu. Karena kebanyakan dari mereka disebabkan oleh pola makan dan gaya hidup yang tidak sehat, pola makan, perubahan gaya hidup, dan menghindari kebiasaan buruk adalah komponen penting dari terapi.

Apa nama dokter yang merawat lambung dan usus

Apa nama dokter yang merawat usus dan dysbacteriosis?

1 Spesialis dalam Gastroenterologi

Dokter yang merawat lambung dan usus disebut gastroenterologis. Selain lambung dan usus, ahli gastroenterologi memperlakukan semua organ saluran pencernaan: hati, kantong empedu, kerongkongan, dll.

Banyak penyakit pada tahap awal dapat disembuhkan dengan perawatan medis, tanpa intervensi bedah. Namun, jika penyakit ini dimulai, operasi tidak bisa dihindari. Ini dilakukan oleh seorang ahli bedah.

Saat ini, ada banyak metode diagnostik dalam gastroenterologi, di mana diagnosis yang benar dapat dibuat dan tahapnya tidak akan menebus spesialis tenaga kerja.

Dengan tidak adanya kebutuhan untuk intervensi bedah, ahli gastroenterologi memperlakukan perut secara mandiri.

2 Penyakit Terkait

Saat ini, seorang ahli gastroenterologi adalah salah satu spesialis yang paling dicari. Karena keramaian dan kesibukan yang terus-menerus, makanan ringan, produk berkualitas rendah, gaya hidup kurang gerak dan ekologi yang buruk, penyakit pada organ pencernaan adalah yang paling umum.

Ahli gastroenterologi mengobati penyakit seperti:

Dysbiosis usus adalah pelanggaran mikroflora alami tubuh. Bakteri bermanfaat di usus tidak hanya memengaruhi proses asimilasi zat bermanfaat, tetapi juga merangsang sistem kekebalan tubuh manusia. Pada dysbiosis, bakteri usus menguntungkan mati, yang mengarah pada pengembangan mikroflora patogen. Gejala utama dysbiosis adalah diare, sembelit, perut kembung. Penyebab dysbacteriosis banyak - alergi, minum antibiotik, gastritis kronis, dll.

Biasanya dysbacteriosis diobati dalam beberapa tahap. Pada tahap pertama, usus dibersihkan sepenuhnya. Ahli gastroenterologi meresepkan pembersihan usus dengan sorben. Sangat jarang untuk meresepkan obat pencahar dan enema, yang efeknya saat ini kontroversial. Di satu sisi, mereka membantu mengeluarkan lingkungan patogen, di sisi lain, mereka juga menghancurkan bifidobacteria dan lactobacilli yang bermanfaat.

Dalam kasus di mana strain bakteri menguntungkan sangat rusak, seperti halnya dengan antibiotik atau enema, perlu untuk mengkompensasi kerugian dengan bantuan probiotik, yang mencakup lacto-dan bifidobacteria yang bermanfaat. Tanpa membelah jus lambung, mereka langsung memasuki usus. Biasanya dua minggu setelah mengambil bakteri hidup, ada peningkatan yang signifikan pada usus.

Ada juga obat-obatan kompleks untuk pengobatan dysbiosis. Mekanisme kerja dari suplemen diet tersebut terletak pada kombinasi bifidobacteria dan lactobacilli dengan enzim yang bermanfaat.

Rejimen pengobatan untuk dysbacteriosis diresepkan secara individual oleh ahli gastroenterologi.

Jangan mengobati sendiri. Jika Anda memiliki rasa sakit di perut dan masalah usus, pastikan untuk membuat janji dengan ahli gastroenterologi.

3 Rekomendasi umum dokter

KAMI MENYARANKAN!

Selain perawatan medis, ahli pencernaan sering meresepkan diet. Inti dari diet pada penyakit lambung, usus, hati, dan kantong empedu adalah membantu mencegah stres pada organ pencernaan, sambil memastikan pasokan vitamin dan mineral yang bermanfaat. Harus diingat bahwa makanan yang diresepkan oleh ahli gastroenterologi mungkin berbeda secara signifikan dari rekomendasi ahli endokrin dan ahli gizi.

Setelah operasi, ahli gastroenterologi akan meresepkan Anda diet hemat berdasarkan makanan "ringan": kaldu sapi di atas air kedua, daging ayam dan kelinci, keju cottage rendah lemak, sayuran rebus dan buah-buahan panggang (apel).

4 Bagaimana mempersiapkan, pergi ke resepsi?

Dianjurkan untuk membuat daftar keluhan lengkap sebelum konsultasi - tidak seperti yang lain, itu akan membantu untuk menegakkan diagnosis secara akurat. Perhatikan bahkan gejala yang paling kecil - bersendawa setelah makan, merasakan kepahitan di mulut, sering mengosongkan usus, dll. Bahkan, bahkan gejala yang paling tidak penting menurut pendapat Anda dapat mengindikasikan penyakit tertentu.

Cara cepat mengatasi Ulcer dan Gastritis, bacalah wawancara dengan kepala Institute of Gastrointestinal Tips dari Akademi Ilmu Pengetahuan Rusia, Sergey V. Korotov Baca wawancara

Tidak seperti fibrogastroscopy, prosedur colonoscopy dan irography membutuhkan persiapan yang jauh lebih lama. Sehari sebelum prosedur, atur hari puasa. Setelah sarapan ringan, disarankan untuk tidak makan apa pun. Agar tidak jatuh glukosa, dianjurkan untuk minum teh manis di siang hari. Dianjurkan untuk benar-benar membersihkan usus dengan mencucinya dengan pencahar atau enema.

Lihat juga:

Salep dan krim untuk dermatitis
CACAT HATI: pengobatan, deskripsi, gejala, komplikasi, pencegahan
Mengobati batu ginjal dengan obat tradisional, Agave
Sekarat jantung: penyebab dan pengobatan
Chamomile untuk pankreatitis pankreas

Informasi dalam artikel ini dimaksudkan untuk informasi umum dan tidak boleh digunakan untuk diagnosis mandiri masalah kesehatan atau untuk tujuan medis. Temui dokter Anda terlebih dahulu. Semua hak cipta atas materi adalah milik masing-masing pemiliknya.

Apa nama dokter yang merawat usus dan dysbacteriosis?

1 Spesialis dalam Gastroenterologi

Dokter yang merawat lambung dan usus disebut gastroenterologis. Selain lambung dan usus, ahli gastroenterologi memperlakukan semua organ saluran pencernaan: hati, kantong empedu, kerongkongan, dll.

Banyak penyakit pada tahap awal dapat disembuhkan dengan perawatan medis, tanpa intervensi bedah. Namun, jika penyakit ini dimulai, operasi tidak bisa dihindari. Ini dilakukan oleh seorang ahli bedah.

Saat ini, ada banyak metode diagnostik dalam gastroenterologi, di mana diagnosis yang benar dapat dibuat dan tahapnya tidak akan menebus spesialis tenaga kerja.

Dengan tidak adanya kebutuhan untuk intervensi bedah, ahli gastroenterologi memperlakukan perut secara mandiri.

2 Penyakit Terkait

Saat ini, seorang ahli gastroenterologi adalah salah satu spesialis yang paling dicari. Karena keramaian dan kesibukan yang terus-menerus, makanan ringan, produk berkualitas rendah, gaya hidup kurang gerak dan ekologi yang buruk, penyakit pada organ pencernaan adalah yang paling umum.

Ahli gastroenterologi mengobati penyakit seperti:

Dysbiosis usus adalah pelanggaran mikroflora alami tubuh. Bakteri bermanfaat di usus tidak hanya memengaruhi proses asimilasi zat bermanfaat, tetapi juga merangsang sistem kekebalan tubuh manusia. Pada dysbiosis, bakteri usus menguntungkan mati, yang mengarah pada pengembangan mikroflora patogen. Gejala utama dysbiosis adalah diare, sembelit, perut kembung. Penyebab dysbacteriosis banyak - alergi, minum antibiotik, gastritis kronis, dll.

Biasanya dysbacteriosis diobati dalam beberapa tahap. Pada tahap pertama, usus dibersihkan sepenuhnya. Ahli gastroenterologi meresepkan pembersihan usus dengan sorben. Sangat jarang untuk meresepkan obat pencahar dan enema, yang efeknya saat ini kontroversial. Di satu sisi, mereka membantu mengeluarkan lingkungan patogen, di sisi lain, mereka juga menghancurkan bifidobacteria dan lactobacilli yang bermanfaat.

Dalam kasus di mana strain bakteri menguntungkan sangat rusak, seperti halnya dengan antibiotik atau enema, perlu untuk mengkompensasi kerugian dengan bantuan probiotik, yang mencakup lacto-dan bifidobacteria yang bermanfaat. Tanpa membelah jus lambung, mereka langsung memasuki usus. Biasanya dua minggu setelah mengambil bakteri hidup, ada peningkatan yang signifikan pada usus.

Ada juga obat-obatan kompleks untuk pengobatan dysbiosis. Mekanisme kerja dari suplemen diet tersebut terletak pada kombinasi bifidobacteria dan lactobacilli dengan enzim yang bermanfaat.

Rejimen pengobatan untuk dysbacteriosis diresepkan secara individual oleh ahli gastroenterologi.

Jangan mengobati sendiri. Jika Anda memiliki rasa sakit di perut dan masalah usus, pastikan untuk membuat janji dengan ahli gastroenterologi.

3 Rekomendasi umum dokter

KAMI MENYARANKAN!

Selain perawatan medis, ahli pencernaan sering meresepkan diet. Inti dari diet pada penyakit lambung, usus, hati, dan kantong empedu adalah membantu mencegah stres pada organ pencernaan, sambil memastikan pasokan vitamin dan mineral yang bermanfaat. Harus diingat bahwa makanan yang diresepkan oleh ahli gastroenterologi mungkin berbeda secara signifikan dari rekomendasi ahli endokrin dan ahli gizi.

Setelah operasi, ahli gastroenterologi akan meresepkan Anda diet hemat berdasarkan makanan "ringan": kaldu sapi di atas air kedua, daging ayam dan kelinci, keju cottage rendah lemak, sayuran rebus dan buah-buahan panggang (apel).

4 Bagaimana mempersiapkan, pergi ke resepsi?

Dianjurkan untuk membuat daftar keluhan lengkap sebelum konsultasi - tidak seperti yang lain, itu akan membantu untuk menegakkan diagnosis secara akurat. Perhatikan bahkan gejala yang paling kecil - bersendawa setelah makan, merasakan kepahitan di mulut, sering mengosongkan usus, dll. Bahkan, bahkan gejala yang paling tidak penting menurut pendapat Anda dapat mengindikasikan penyakit tertentu.

Cara cepat mengatasi Ulcer dan Gastritis, bacalah wawancara dengan kepala Institute of Gastrointestinal Tips dari Akademi Ilmu Pengetahuan Rusia, Sergey V. Korotov Baca wawancara

Tidak seperti fibrogastroscopy, prosedur colonoscopy dan irography membutuhkan persiapan yang jauh lebih lama. Sehari sebelum prosedur, atur hari puasa. Setelah sarapan ringan, disarankan untuk tidak makan apa pun. Agar tidak jatuh glukosa, dianjurkan untuk minum teh manis di siang hari. Dianjurkan untuk benar-benar membersihkan usus dengan mencucinya dengan pencahar atau enema.

Lihat juga:

Chamomile untuk pankreatitis pankreas
Pengobatan pankreatitis dengan lintah
Oat untuk perawatan hati: pembersihan, resep, fitur resep
Kelalaian ginjal: tanda, gejala, pengobatan
Parenkim hati: diagnosis, pengobatan

Informasi dalam artikel ini dimaksudkan untuk informasi umum dan tidak boleh digunakan untuk diagnosis mandiri masalah kesehatan atau untuk tujuan medis. Temui dokter Anda terlebih dahulu. Semua hak cipta atas materi adalah milik masing-masing pemiliknya.

Seorang dokter yang merawat gastritis, mana yang merawat?

Ahli gastroenterologi adalah dokter yang mengobati gastritis dan proses peradangan lainnya di perut. Selain itu, spesialis ini mengobati dan penyakit lain pada organ saluran pencernaan - usus dan kerongkongan. Ia juga terkena penyakit pada organ lain yang terlibat dalam proses pencernaan, seperti hati, kantong empedu dan pankreas. Jika dokter memiliki kualifikasi tambahan, sebagai hepatologis dan proktologis, maka ia dapat dengan aman dipercayakan dengan perawatan patologi yang terkait dengan fungsi usus atau hati.

Hal utama ketika memilih seorang spesialis adalah tidak membuat kesalahan dan tidak menemukan amatir yang hanya dapat memperburuk keadaan. Untuk ini, Anda perlu tahu beberapa aturan.

Pilih dokter yang hadir dengan benar

Rekomendasi awal. Jika dokter yang merawat yang Anda rujuk, segera setelah berbicara dengan Anda, mulai memanggil diagnosis, seperti gastritis, dan meresepkan perawatan, maka Anda harus waspada dan berpikir untuk memilih spesialis lain. Seorang ahli gastroenterologi sejati yang berkualitas hanya bisa memberikan ramalan awal yang berhati-hati, dan ia membuat kesimpulan hanya setelah mendapatkan hasil:

  • Ultrasonografi perut (perut);
  • tes utama (darah, urin, dll.);
  • biopsi mukosa lambung;
  • FGS (Fibrogastroscopy - pemeriksaan lambung dengan endoskopi).

Kemudian spesialis meresepkan obat yang lebih kuat, dapat memberi nasihat dan obat tradisional. Ini seharusnya tidak takut. Untuk referensi: Di ​​klinik terbaik di Eropa, ahli gastroenterologi menawarkan pasiennya ramuan yang bermanfaat dan obat homeopati.

Apa tip terakhir? Ketika memilih dokter mana yang akan menderita gastritis atau penyakit lain, kriteria kesopanan dari setiap profesional medis profesional, serta kesiapan untuk menjawab semua pertanyaan Anda secara terperinci dan jelas adalah penting.

Perlu dicatat bahwa dalam pengobatan penyakit gastrointestinal, jika pasien percaya pada profesionalisme dan literasi spesialis, serta dalam kebenaran prosedur yang ditentukan, maka dalam 60% kasus ia dengan cepat membaik.

Materi menarik tentang topik ini!

Ada penyakit yang bisa disebut familial, salah satunya adalah pilorik, seorang ahli gastroenterologi yang berpengalaman bisa menceritakan secara detail. Pylorus adalah area yang.

Penyebab ulkus dan gejala duodenum dalam banyak hal mirip dengan manifestasi yang sama.

Ulkus duodenum sering menyerang pria berusia antara 30 dan 50 tahun.

Komentar pembaca artikel Dokter

Tinggalkan umpan balik atau komentar

Tambahkan komentar Batalkan balasan

PANCREATITIS
JENIS PANCREATITIS
SIAPA YANG TERJADI?
PASOKAN DAYA DASAR

PERHATIAN! INFORMASI, DITERBITKAN PADA SITUS, MEMAKAI ALAM BELAJAR SECARA EKSKLUSIF DAN BUKAN REKOMENDASI ​​ATAS APLIKASI. WAJIB

KONSULTASIKAN DOKTER PENGOBATAN ANDA!

Pekerjaan yang terus-menerus, tergesa-gesa, ekologi yang buruk, kehadiran makanan cepat saji dalam makanan, pengobatan yang tidak terkontrol, dan sering kali tidak dapat dibenarkan (terutama obat penghilang rasa sakit) menyebabkan fakta bahwa kebanyakan orang sekarang semakin dihadapkan dengan penyakit pada saluran pencernaan.

Masalah ini tidak hanya dihadapi orang dewasa, tetapi juga anak-anak. Penting untuk merespons sakit perut dan menghubungi spesialis di bidang ini. Apa yang dokter rawat perut dan kapan perlu segera mencari bantuan - semua orang harus tahu ini.

Dokter mana yang berspesialisasi dalam saluran pencernaan

Ahli gastroenterologi adalah dokter yang merawat perut. Merupakan tanggung jawabnya untuk menetapkan diagnosis yang akurat dengan memeriksa pasien, serta penunjukan pengobatan untuk menghilangkan penyakit.

Akibatnya, gastroenterologi adalah ilmu yang meneliti fungsi organ pencernaan manusia, mengungkapkan tingkat atau keberadaan proses patologis.

Ketika seorang pasien pertama kali menemukan penyakit pada sistem pencernaan, ia sering tidak tahu siapa yang harus mengatasi masalah ini. Seorang terapis datang untuk menyelamatkan, menjelaskan dokter mana yang merawat perut, dan memberikan arahan kepada spesialis yang lebih sempit dalam kegiatan ini.

Ahli gastroenterologi dibagi menjadi beberapa jenis:

  • Coloproctologist: berurusan dengan penyakit kolorektal, serta penyakit usus besar;
  • Ahli hepatologi: mengkhususkan diri dalam pengobatan penyakit pada hati, saluran empedu, dan kantong empedu dengan mendiagnosis, memeriksa tes dan mewawancarai seorang pasien;
  • proktologis: berurusan dengan pengobatan penyakit rektum (seringkali pasien yang memiliki masalah dengan adanya wasir, polip, celah anal) menoleh padanya.

Ahli bedah gastroenterologi adalah salah satu ahli penting dalam bidang ini. Dia berurusan dengan pasien yang membutuhkan pembedahan karena adanya patologi yang tidak setuju untuk perawatan dengan cara yang konservatif. Dokter melakukan operasi untuk menghilangkan perdarahan usus, hernia perut, penyumbatan usus, penyakit radang usus, dll.

Spesialis gastrointestinal anak

Anak menderita sakit perut, dokter mana yang mengobati penyakit seperti itu? Adalah logis bahwa selain gastroenterologis dewasa, ada juga anak-anak. Tubuh anak berbeda dari orang dewasa, oleh karena itu, spesialis yang lebih sempit harus berurusan dengan pasien tersebut. Dokter ini menangani anak-anak sejak lahir hingga dewasa.

Saat ini, semakin banyak anak memiliki masalah dengan saluran pencernaan karena pola makan yang tidak sehat, penggunaan makanan dan minuman yang berbahaya: keripik, limun, kerupuk, dan banyak lagi yang sangat diinginkan anak.

Tetapi perlu dicatat bahwa selain penyakit yang didapat dari lambung, ada juga kelainan bawaan yang membutuhkan perawatan dan perawatan tepat waktu: poliposis usus, fistula trakeo-esofagal, atresia esofagus, stenosis penyimpangan, dan lainnya.

Poin penting adalah bahwa pada saatnya penyakit yang teridentifikasi hampir selalu sembuh, tetapi bentuk yang terabaikan mengarah pada fakta bahwa itu menjadi kronis permanen.

Alasan paling umum untuk mengunjungi spesialis gastroenterologi pediatrik dengan bayi baru lahir adalah kolik parah, yang seringkali merupakan fenomena sementara yang membutuhkan obat yang membantu pengeluaran gas dan menormalkan mikroflora usus.

Penyakit apa yang ditangani oleh spesialis gastroenterologi?

Spesialis dalam kategori ini merawat organ-organ saluran pencernaan. Seseorang mungkin memiliki masalah, mulai dengan kerongkongan, di mana makanan yang dikunyah pergi, berakhir dengan penyakit di dubur. Pasien harus menghubungi spesialis jika mereka menemukan masalah seperti:

  • patologi dalam karya sfingter, yang terletak di antara perbatasan lambung dan kerongkongan;
  • penyakit kerongkongan: adanya polip, akalasia, varises di kerongkongan, divertikula;
  • penyakit perut: bisul, gastritis, papilitis, erosi, tumor, polip;
  • penyakit pada pankreas: nekrosis pankreas, pankreatitis, fibrosis kistik, diabetes mellitus, kista, onkologi;
  • patologi di duodenum;
  • penyakit yang terjadi di limpa: kista, abses, neoplasma ganas;
  • patologi rektum dan anus;
  • penyakit usus: kolitis, duodenitis, adhesi, enteritis, obstruksi, ulkus, perut kembung, tumor, cacing, dysbacteriosis;
  • berbagai penyakit hati, patologi di kantong empedu dan saluran empedu: kolesistitis, hepatitis, sindrom Gilbert, onkologi, sirosis hati, kelengkungan saluran empedu.

Kapan saya harus mengunjungi dokter?

Setelah menangani pertanyaan dokter mana yang merawat lambung dan usus, pasien kemudian harus mengetahui gejala spesifik yang memerlukan kunjungan ke departemen gastroenterologi. Gejala-gejala ini termasuk:

  • mulas;
  • sering bersendawa;
  • cegukan yang tidak sering berlalu;
  • berat yang tajam atau penurunan yang cepat;
  • pembentukan gas yang parah, kembung;
  • mual, yang tidak berlangsung lama;
  • gangguan tinja (sembelit, gangguan pencernaan);
  • kehadiran berat terus-menerus di perut;
  • kepahitan di mulut;
  • rasa sakit yang timbul saat perut kosong;
  • bau aneh dari mulut;
  • rasa sakit saat makan;
  • plak pada bahasa yang memiliki tanda-tanda tidak seperti biasanya (kepadatan tinggi, kuning, warna putih, sejumlah besar);
  • kejang di usus;
  • perubahan warna tinja, tidak terkait dengan asupan makanan dan banyak lagi.

Jika seseorang tidak memiliki gejala langsung yang mengindikasikan penyakit gastrointestinal, tetapi ada ruam pada tubuh, yang tidak terkait dengan asal infeksi, maka seorang ahli pencernaan juga akan membantunya. Setelah menangani pertanyaan dokter mana yang merawat perut, orang harus tahu bahwa ia juga menangani pasien yang memiliki gangguan metabolisme dan penyerapan nutrisi mineral yang buruk. Kehadiran patologi ini diindikasikan oleh kemunduran tajam rambut, gigi, kulit, set cepat atau penurunan berat badan.

Gejala kondisi parah yang disertai rasa sakit di perut

Kondisi di mana Anda harus segera mencari bantuan dari dokter:

  • sakit parah yang menusuk di saluran pencernaan;
  • mual persisten, dorongan untuk muntah;
  • nyeri tumpul, kram perut;
  • muntah berulang yang parah;
  • adanya nyeri dan demam gastrointestinal;
  • pada anak-anak: penolakan makan, kulit pucat, penolakan minum, kelemahan umum.

Tukak lambung: gejala dan tanda

Jika seseorang khawatir tentang rasa sakit di perut yang membangunkannya bahkan dalam tidur, mulas dan frustrasi, serta muntah dan anemia, maka ini menunjukkan adanya sakit maag. Dokter apa yang mengobati penyakit ini? Seorang ahli gastroenterologi menangani masalah kesehatan jenis ini. Para ahli mencatat bahwa paling sering ulkus tidak mengganggu orang banyak sampai benar-benar menghancurkan dinding usus, yang mengarah pada perforasi, kerusakan pembuluh darah, dan yang paling berbahaya - pendarahan internal. Komplikasi seperti itu sifatnya luar biasa.

Mustahil bercanda dengan tukak lambung, jika tidak diobati, penyakit ini dapat berujung pada hasil yang sangat buruk. Karena itu, seseorang perlu memperhatikan gejala-gejala yang mengindikasikan adanya ulkus:

  • rasa panas dan nyeri di perut, yaitu antara pusar dan dada;
  • rasa sakit yang tidak masuk akal karena kelaparan;
  • nyeri tumpul di saluran pencernaan;
  • perut kembung, sendawa.

Dalam kasus lanjut, ketika seseorang mengalami perdarahan, ia akan merasakan kelelahan, kelemahan yang konstan. Kehadiran darah dalam tinja dan muntah menunjukkan perdarahan hebat. Dalam hal ini, kursi akan memiliki kotoran lendir, warnanya bervariasi dari hitam menjadi merah.

Gastritis: penyebab gejala

Peradangan gastritis berkontribusi tidak hanya untuk nutrisi yang buruk, ekologi, tetapi juga kehadiran dalam tubuh manusia dari berbagai rangsangan, bakteri.

  1. Bakteri helicobacter pylori yang dapat mengendap di perut seseorang.
  2. Iritasi ekologis dan kimia yang merugikan mukosa lambung. Ini bisa termasuk asap rokok, alkohol, obat penghilang rasa sakit dan obat antipiretik.
  3. Berbagai infeksi virus yang memicu serangan gastritis.

Dokter apa yang mengobati gastritis lambung dan bagaimana caranya? Ahli gastroenterologi adalah dokter yang memiliki keterampilan dan pelatihan khusus dalam diagnosis, pengobatan, dan pencegahan penyakit pada saluran pencernaan. Kelompok risiko untuk penyakit-penyakit ini termasuk orang yang menyalahgunakan alkohol, merokok, minum obat penghilang rasa sakit dan obat antipiretik, serta mereka yang berusia di atas 60 tahun.

Gejala-gejala gastritis meliputi:

  • rasa sakit yang sering terjadi antara tulang rusuk bawah dan pusar;
  • ketidaknyamanan di rongga perut;
  • mual, muntah;
  • kehilangan nafsu makan;
  • perasaan terus-menerus makan berlebihan, kembung, sendawa;
  • parah bisa tinja dan muntah dengan darah.

Fitur gastroenterologi

Dokter mana yang merawat lambung dan pankreas dan kapan harus mencari bantuan? Tentu saja, jika seseorang sebelumnya menderita penyakit serupa, ia akan segera beralih ke ahli gastroenterologi. Tetapi ketika dia pertama kali menemukan penyakit pada saluran pencernaan, dia pertama kali pergi ke terapis, yang sudah akan merujuknya ke spesialis yang lebih sempit. Dokter mana yang merawat lambung dan pankreas, dan bagaimana ini terjadi? Seorang ahli gastroenterologi yang kompeten saat ini sangat diminati. Tugas pertamanya adalah menentukan diagnosis pasien yang paling akurat. Untuk ini, pasien ditentukan serangkaian tes dan studi. Setelah dokter yakin akan kebenaran dari diagnosis yang ditetapkan, ia meresepkan pengobatan. Itu akan tergantung pada spesifikasi penyakitnya.

Metode pengobatan gastroenterologi

Obati metode pengobatan:

  • obat-obatan;
  • fisioterapi;
  • diet khusus;
  • gaya hidup yang benar;
  • jika perlu, operasi.

Dokter apa yang merawat perut jika seseorang memiliki tanda-tanda keracunan infeksi? Dalam hal ini, hubungi spesialis penyakit menular. Jika kondisi pasien parah, pasien adalah anak-anak atau orang tua, maka pertama-tama perlu memanggil ambulans dan, jika perlu, dirawat di rumah sakit di rumah sakit.

Pertanyaan medis: dokter mana yang merawat usus?

Dokter yang merawat lambung dan usus disebut gastroenterologis. Selain lambung dan usus, ahli gastroenterologi memperlakukan semua organ saluran pencernaan: hati, kantong empedu, kerongkongan, dll.

Banyak penyakit pada tahap awal dapat disembuhkan dengan perawatan medis, tanpa intervensi bedah. Namun, jika penyakit ini dimulai, operasi tidak bisa dihindari. Ini dilakukan oleh seorang ahli bedah.

Saat ini, ada banyak metode diagnostik dalam gastroenterologi, di mana diagnosis yang benar dapat dibuat dan tahapnya tidak akan menebus spesialis tenaga kerja.

Biasanya ahli pencernaan mulai bekerja sesuai dengan skema umum. Untuk keluhan perut, ia akan mengarahkan Anda untuk melakukan tes darah (umum dan biokimiawi) dan menunjuk fibrogastroscopy. Fibrogastroscopy akan membantu menghilangkan atau mengkonfirmasi keberadaan borok, gastritis, erosi lambung dan patologi lainnya. Jika menurut keluhan Anda, mustahil untuk menentukan dengan tepat organ mana di tubuh Anda yang sakit, dokter akan merujuk Anda ke pemeriksaan ultrasonografi rongga perut. Jika patologi yang lebih parah diidentifikasi (kista, tumor, adenoma), pasien dirujuk untuk pencitraan resonansi magnetik atau computed tomography.

Dengan tidak adanya kebutuhan untuk intervensi bedah, ahli gastroenterologi memperlakukan perut secara mandiri.

Ahli gastroenterologi juga merawat usus. Pasien secara keliru dikirim ke proktologis, percaya bahwa dialah yang merawat usus. Seorang ahli gastroenterologi mengobati penyakit usus virus dan penyakit kronis. Pengecualian adalah virus salmonella dan penyakit lain yang menular di alam. Skema pemeriksaan medis usus sederhana, sangat sedikit berbeda dari diagnosis penyakit usus. Sebagai studi tentang organ itu sendiri, pasien diminta untuk menjalani prosedur kolonoskopi atau irografi, yang paling akurat akan menunjukkan kondisi usus.

2 Penyakit yang terhubung

Saat ini, seorang ahli gastroenterologi adalah salah satu spesialis yang paling dicari. Karena keramaian dan kesibukan yang terus-menerus, makanan ringan, produk berkualitas rendah, gaya hidup kurang gerak dan ekologi yang buruk, penyakit pada organ pencernaan adalah yang paling umum.

Ahli gastroenterologi mengobati penyakit seperti:

  • hepatitis (A, B, C, E dan D);
  • glomerulonefritis, pielonefritis, nefropati, kristaluria;
  • gastritis, tukak lambung;
  • dyspancreatism;
  • mononukleosis infeksius;
  • infeksi, yang fokusnya adalah saluran pencernaan;
  • penyakit urolitiasis dan batu empedu;
  • toksoplasmosis;
  • dysbiosis usus

Dysbiosis usus adalah pelanggaran mikroflora alami tubuh. Bakteri bermanfaat di usus tidak hanya memengaruhi proses asimilasi zat bermanfaat, tetapi juga merangsang sistem kekebalan tubuh manusia. Pada dysbiosis, bakteri usus menguntungkan mati, yang mengarah pada pengembangan mikroflora patogen. Gejala utama dysbiosis adalah diare, sembelit, perut kembung. Penyebab dysbacteriosis banyak - alergi, minum antibiotik, gastritis kronis, dll.

Jawaban atas pertanyaan dokter mana yang mengobati dysbacteriosis cukup dapat diprediksi: seorang ahli gastroenterologi. Seorang dokter yang sangat terspesialisasi menangani usus di dalam dan luar. Seorang ahli gastroenterologi bahkan dapat mengobati sejumlah penyakit menular, tetapi ia tidak berhak dirawat di rumah sakit dengan diagnosis serupa di departemen gastroenterologi. Rawat inap dalam kasus ini hanya diperbolehkan di bangsal penyakit menular.

Biasanya dysbacteriosis diobati dalam beberapa tahap. Pada tahap pertama, usus dibersihkan sepenuhnya. Ahli gastroenterologi meresepkan pembersihan usus dengan sorben. Sangat jarang untuk meresepkan obat pencahar dan enema, yang efeknya saat ini kontroversial. Di satu sisi, mereka membantu mengeluarkan lingkungan patogen, di sisi lain, mereka juga menghancurkan bifidobacteria dan lactobacilli yang bermanfaat.

Setelah pembersihan usus telah terjadi, ahli gastroenterologi secara individual memilih obat-obatan. Di sini semuanya tergantung pada keadaan usus pada saat perawatan. Jika populasi bakteri menguntungkan belum menderita, ahli gastroenterologi akan meresepkan prebiotik - bahan kimia yang tidak terdistorsi selama proses pencernaan. Begitu berada di usus, mereka berfungsi sebagai sumber nutrisi untuk bifidobacteria dan lactobacilli.

Dalam kasus di mana strain bakteri menguntungkan sangat rusak, seperti halnya dengan antibiotik atau enema, perlu untuk mengkompensasi kerugian dengan bantuan probiotik, yang mencakup lacto-dan bifidobacteria yang bermanfaat. Tanpa membelah jus lambung, mereka langsung memasuki usus. Biasanya dua minggu setelah mengambil bakteri hidup, ada peningkatan yang signifikan pada usus.

Ada juga obat-obatan kompleks untuk pengobatan dysbiosis. Mekanisme kerja dari suplemen diet tersebut terletak pada kombinasi bifidobacteria dan lactobacilli dengan enzim yang bermanfaat.

Rejimen pengobatan untuk dysbacteriosis diresepkan secara individual oleh ahli gastroenterologi.

Jangan mengobati sendiri. Jika Anda memiliki rasa sakit di perut dan masalah usus, pastikan untuk membuat janji dengan ahli gastroenterologi.

3 Rekomendasi umum dokter

Selain perawatan medis, ahli pencernaan sering meresepkan diet. Inti dari diet pada penyakit lambung, usus, hati, dan kantong empedu adalah membantu mencegah stres pada organ pencernaan, sambil memastikan pasokan vitamin dan mineral yang bermanfaat. Harus diingat bahwa makanan yang diresepkan oleh ahli gastroenterologi mungkin berbeda secara signifikan dari rekomendasi ahli endokrin dan ahli gizi.

Sebagian besar diet didasarkan pada pengecualian dari makanan yang sulit dicerna, seperti: daging asap, sosis, daging berlemak, jamur, produk tepung, dll. Diet harus didiversifikasikan dengan makanan yang diperkaya dengan serat makanan. Itu harus termasuk buah-buahan kering, buah-buahan dan sayuran, daging tanpa lemak, roti gandum, dan sereal.

Setelah operasi, ahli gastroenterologi akan meresepkan Anda diet hemat berdasarkan makanan "ringan": kaldu sapi di atas air kedua, daging ayam dan kelinci, keju cottage rendah lemak, sayuran rebus dan buah-buahan panggang (apel).

Penolakan untuk merokok dan alkohol adalah prasyarat bahkan untuk pengobatan dysbiosis, belum lagi penyakit serius dan periode pasca operasi. Asap tajam dari tembakau masuk ke mulut, turun ke lendir ke perut, sehingga membuatnya iritasi. Perokok bahkan mungkin tidak merasakan efek negatif dari asap tembakau, sedangkan zat beracun berdampak buruk pada proses pencernaan. Kandungan alkohol yang tinggi dalam alkohol juga mengiritasi dinding lambung dan usus. Ragi dalam alkohol menyebabkan fermentasi di usus besar, menghancurkan mikroflora yang bermanfaat.

4 Bagaimana mempersiapkan, pergi ke resepsi?

Jika penyakit Anda berhubungan dengan lambung atau usus, Anda harus berkonsultasi dengan ahli gastroenterologi. Tidak perlu persiapan khusus untuk menerima dokter - ia tidak akan melakukan pemeriksaan khusus di tempat. Dianjurkan untuk berkonsultasi dengan perut kosong - jika Anda dijadwalkan untuk donor darah, fibrogastroskopi, dan pemeriksaan ultrasonografi organ perut.

Dianjurkan untuk membuat daftar keluhan lengkap sebelum konsultasi - tidak seperti yang lain, itu akan membantu untuk menegakkan diagnosis secara akurat. Perhatikan bahkan gejala yang paling kecil - bersendawa setelah makan, merasakan kepahitan di mulut, sering mengosongkan usus, dll. Bahkan, bahkan gejala yang paling tidak penting menurut pendapat Anda dapat mengindikasikan penyakit tertentu.

Jangan lupa untuk memberikan informasi tentang penyakit kronis dan alergi Anda ke obat-obatan. Jadi, selama prosedur fibrogastroskopi, solusi khusus disemprotkan ke laring untuk pasien, yang melemaskan otot-otot halus di daerah ini, serta kerongkongan dan perut, sehingga memudahkan prosedur. Anda tidak akan mengalami banyak rasa sakit selama itu. Pastikan untuk membawa handuk dan seprai.

Tidak seperti fibrogastroscopy, prosedur colonoscopy dan irography membutuhkan persiapan yang jauh lebih lama. Sehari sebelum prosedur, atur hari puasa. Setelah sarapan ringan, disarankan untuk tidak makan apa pun. Agar tidak jatuh glukosa, dianjurkan untuk minum teh manis di siang hari. Dianjurkan untuk benar-benar membersihkan usus dengan mencucinya dengan pencahar atau enema.

Penyakit pada sistem pencernaan - salah satu yang paling parah, mereka dapat menyebabkan kematian. Sakit perut, masalah usus dan gejala lainnya memerlukan perhatian medis segera. Untuk diagnosis tepat waktu dan perawatan diri berikutnya, konsultasikan dengan ahli gastroenterologi. Dia akan dapat memberikan perawatan medis secara tepat waktu dengan melakukan diagnosis dan, jika perlu, meresepkan terapi obat.

Apa yang dokter rawat perut dan usus, gastritis dan bisul

Jika Anda merasakan sakit di daerah perut, masih perlu mengunjungi klinik atau pusat spesialis. Di sana dokter akan memeriksa sifat rasa sakit Anda dan membuat diagnosis. Jadi, dokter mana yang merawat perut, pankreas, dan organ perut lainnya, dan siapa yang terbaik untuk diobati dengan rasa sakit seperti ini?

Rasa sakit di daerah ini adalah gejala umum pada orang modern. Seseorang tidak memperhatikannya, yang lain mencoba mengobati sendiri, meminum ramuan. Tentu saja, yang terakhir ini bukan tanpa akal sehat, tetapi tetap saja dokter menyarankan untuk tidak mengobati sendiri, tetapi untuk segera berkonsultasi dengan spesialis.

Rencana Aksi pada Gejala Pertama

Ketika rasa sakit di perut dan kerongkongan terjadi, hal pertama yang dilakukan orang biasa adalah pergi ke dokter untuk membuat janji. Dokter ini akan meraba perut pasien, memeriksa kondisinya secara visual. Terapis juga dapat meresepkan pemeriksaan ultrasonografi pada saluran pencernaan Anda, untuk mengidentifikasi sifat perubahan organ, dan bahkan mungkin membangun tumor dalam bentuk tumor dan kista.

Setelah pemeriksaan, jika bentuk parah penyakit terdeteksi, dokter akan meresepkan rujukan ke spesialis yang lebih sempit. Misalnya, dokter mana yang mengobati gastritis? Atau kepada siapa harus pergi untuk sakit di perut dan usus? Dalam hal ini, rujukan ke ahli gastroenterologi, proktologis, atau, dalam kasus terburuk, dikirim segera ke dokter bedah. Selain itu, para dokter ini juga memiliki spesialisasi sempit mereka sendiri.

Seorang ahli gastroenterologi tidak hanya mengobati gastritis. Dokter ini mengobati tukak lambung, memeriksa kerongkongan, serta proses peradangan lainnya pada saluran pencernaan. Dia juga berspesialisasi dalam penyakit pada organ-organ yang terlibat dalam keberhasilan kerja pencernaan - hati, kantong empedu dan pankreas.

Beberapa diagnosis dikelola oleh beberapa dokter. Sebagai contoh, pankreatitis dan pankreas dipelajari oleh beberapa spesialis - ahli gastroenterologi, ahli bedah, dan bahkan ahli endokrin.

Kapan harus mengunjungi dokter

Dalam kasus tidak dapat menunda dengan penyakit. Jika sekalipun Anda merasa sakit dan tiba-tiba ada rasa sakit di daerah perut, Anda harus segera menghubungi dokter Anda. Gejala yang paling populer tetap:

  • mual;
  • kehilangan nafsu makan;
  • muntah;
  • ketidaknyamanan di saluran pencernaan.

Jika Anda memiliki gejala berikut, maka Anda tidak boleh menunda kunjungan ke dokter. Sensasi yang tidak menyenangkan di daerah ini terbentuk secara lokal. Dan dengan menemukan "hot spot" ini Anda bahkan dapat menentukan diagnosis. Rasa sakit di bawah tulang rusuk menunjukkan kerusakan pada bagian masukan lambung.

Selain itu, ini mungkin mengindikasikan bahwa kerongkongan rusak. Nyeri di bagian kanan atas perut ke pusar kemungkinan besar adalah pangastritis atau patologi usus. Maag dan kanker sangat sulit ditentukan. Untuk ini, Anda harus lulus tes khusus.

Kunjungi ke terapis atau ahli gastrologi

Jika sebelumnya Anda telah mengunjungi terapis yang mengirim Anda ke dokter spesialis, maka Anda perlu mendapatkan perawatan yang tepat, karena gastritis dan penyakit gastrointestinal lainnya adalah masalah yang sangat serius, dan Anda tidak dapat bercanda dengannya dalam hal apa pun.

Diagnostik

Nah, Anda sudah berada di resepsi di gastroenterologis. Untuk menggambarkan kondisi dan rasa sakit Anda, para ahli merekomendasikan untuk menggunakan ekspresi khusus. Nyeri di daerah ini dapat:

Selain itu, rasa sakit di perut tidak selalu terkait dengan pencernaan. Ini mungkin merupakan pelanggaran hati, kantong empedu. Dan hanya seorang dokter yang dapat menentukan apa masalahnya.

Survei

Untuk membuat diagnosis yang akurat, Anda harus lulus ujian. Jika seorang ahli gastroenterologi pada pertemuan pertama Anda membuat Anda diagnosis, Anda perlu berpikir, dan dokter ini benar-benar ahli dalam bidangnya?

Biasanya, pada penerimaan pertama, dokter akan mengetahui fitur diet Anda, sifat sakit perut atau sensasi tidak menyenangkan lainnya. Selanjutnya, spesialis merekomendasikan untuk menjalani pemeriksaan sistem pencernaan. Bagaimanapun, hanya studi mendalam tentang masalah yang dapat mendiagnosis dan menyembuhkan tubuh dengan benar dalam waktu singkat. Di antara survei yang paling populer adalah:

  • tes dasar (darah, urin, dll.);
  • fibrogastroscopy - pemeriksaan lambung menggunakan endoskopi;
  • biopsi lambung dan usus (sesuai indikasi);
  • Ultrasonografi organ dalam.

Pada gejala pertama gastritis atau tukak lambung, diet hemat dan obat-obatan yang dapat menghilangkan tanda-tanda penyakit diresepkan.

Kunjungan berulang ke dokter

Selain jenis-jenis pemeriksaan utama, seorang spesialis dapat memesan jenis-jenis studi gejala tambahan:

  • Tes pernapasan - pasien bernafas dalam tas khusus, yang mengalami ruang hampa. Setelah itu, udara di dalam kantung diperiksa untuk mengetahui keberadaan mikroorganisme berbahaya.
  • Analisis jus lambung - analisis diambil menggunakan alat karet khusus - probe.
  • Saluran pencernaan sinar-X.

Tahap pertama perawatan melibatkan diet khusus. Pasien harus menolak makanan berlemak, pedas, yaitu yang berbahaya bagi lambung. Selain diet, obat-obatan yang diresepkan itu bisa menghilangkan rasa sakit. Mereka tidak menyembuhkan penyakit, tetapi hanya memfasilitasi portabilitas penyakit.

Pada tahap kedua, setelah pemeriksaan penuh, spesialis meresepkan obat-obatan khusus yang melawan proses peradangan lambung dan usus.

Bahaya sakit perut

Seperti halnya penyakit apa pun, rasa sakit pada saluran pencernaan dapat berkembang menjadi penyakit yang lebih serius. Biasanya rasa sakit tersebut adalah gejala gastritis dan sakit maag. Jika Anda mengalami sakit perut, maka dokter dapat membuat diagnosa berikut:

  • Gastritis akut - peradangan akut pada mukosa lambung.
  • Ulcer - lesi trofik di mukosa lambung.
  • Pankreatitis - radang pankreas.
  • Esophagitis - radang selaput lendir kerongkongan.
  • Kanker perut.
  • Kolitis ulserativa adalah penyakit kronis pada mukosa usus.

Apa dokter lain yang merawat diagnosis ini?

Selain terapis dan gastroenterologis, dengan nyeri khas, mereka dikirim ke dokter berikut:

Apa yang dirawat oleh ahli onkologi?

Seorang ahli onkologi dikirim untuk kanker lambung. Hal ini ditentukan dengan menggunakan pemeriksaan ultrasonografi, endoskopi dan histologis, biopsi. Setelah pemeriksaan panjang, ahli onkologi dirujuk ke dokter atau ke gastroenterologis. Onkologi semacam itu tidak terjadi pada tubuh yang sehat. Itu didahului oleh kondisi prakanker.

Kanker perut adalah penyakit yang mengerikan, tetapi pada saat yang sama ada kemungkinan penyembuhan total dari penyakit ini. Itu tergantung pada stadium penyakitnya.

Pada kanker lambung, jenis-jenis penelitian berikut ini biasanya diresepkan:

  • USG endoskopi;
  • pemeriksaan fluoroskopi;
  • computed tomography;
  • pengukuran penanda tumor tumor.

Dokter yang kompeten mampu meresepkan pengobatan berkualitas tinggi.

Apa yang memperlakukan proktologis

Bidang studi utama proktologis adalah penyakit pada usus besar dan bagian usus. Dengan demikian, penyakit karakter inflamasi, infeksi, onkologis dan lainnya termasuk dalam ruang lingkup spesialisasi dokter ini.

Jika rasa tidak nyaman terjadi di usus dan usus dua belas jari, para ahli menyarankan Anda segera menghubungi dokter ini. Pendekatan ini akan membantu menghentikan perkembangan penyakit dan komplikasi.

Apa yang dilakukan ahli bedah?

Dokter bedah adalah spesialis yang menangani kasus-kasus yang memerlukan perawatan bedah. Kompetensinya mencakup kerusakan pada jaringan lunak yang melanggar integritas jaringan. Dokter bedah adalah spesialisasi yang diterapkan di semua bidang kedokteran. Karena itu, dokter ini dapat bekerja di bidang kedokteran gigi, neurologi dan bidang lainnya.

Di bidang penelitian ahli bedah pergi penyakit berikut:

  • tumor;
  • kelainan bawaan;
  • berdekatan dengan orientasi terapeutik penyakit;
  • berbagai cedera;
  • penyakit radang jaringan lunak.

Dengan demikian, rasa sakit di perut dan di semua bagian rongga perut adalah fenomena yang agak berbahaya. Dengan "lonceng" pertama Anda harus berlari dengan cepat ke dokter dan melakukan pemeriksaan. Jika ada masalah, dokter atau ahli gastrologi akan segera mengeluarkan Anda perawatan, atau mengirimkannya ke dokter spesialis di bidang ini. Yang utama adalah tidak menunda, dan penyakit akan dikalahkan berkat intervensi medis dari spesialis.

Dokter apa yang merawat usus dan lambung pada orang dewasa?

Penyakit usus dapat diduga karena rasa sakit di perut, masalah dengan tinja dan kehilangan nafsu makan. Patologi dan infeksi pada organ pencernaan ini memerlukan intervensi dari seorang spesialis medis.

Namun, sedikit orang yang tahu dokter mana yang merawat usus pada orang dewasa. Sebagai aturan, ahli gastroenterologi, yang sarannya dapat diperoleh dari setiap klinik setempat, bertanggung jawab atas pelanggaran fungsi tubuh ini. Tetapi dalam beberapa kasus, Anda mungkin memerlukan bantuan profesional lainnya.

Pada lesi kronis usus besar dan usus kecil, Anda perlu menghubungi ahli gastroenterologi. Jika penyakit ini ditandai oleh perjalanan panjang dengan periode eksaserbasi dan remisi, perlu untuk selalu berada di bawah pengawasan spesialis ini. Setiap penyimpangan pada bagian organ pencernaan memiliki gejala sendiri, tetapi tidak semua orang memperhatikannya tepat waktu.

Diperlukan kunjungan ke ahli gastroenterologi jika Anda memiliki keluhan seperti itu:

  • gangguan tinja persisten;
  • sakit perut;
  • mual, muntah;
  • kembung;
  • suhu tubuh tingkat rendah;
  • adanya darah di tinja;
  • nafsu makan menurun;
  • penurunan berat badan yang cepat.

Gejala-gejala ini membuat hidup menjadi sengsara.

Untuk menghindari masalah dengan pencernaan, Anda harus memperhatikan kesehatan Anda dan berkonsultasi dengan dokter tepat waktu.

Saat ini, adalah ahli gastroenterologi yang merupakan spesialis sempit paling dicari di bidang kedokteran. Ini difasilitasi oleh nutrisi yang buruk, kebiasaan buruk dan ekologi yang buruk. Seorang ahli gastroenterologi memperlakukan semua organ yang terlibat dalam proses pencernaan.

Alasan untuk mengunjungi dokter ini adalah penyakit pada saluran pencernaan:

  • penyakit perut: gastritis, bisul, polip, formasi onkologis;
  • penyakit kandung empedu: kolesistitis;
  • penyakit pankreas: pankreatitis;
  • penyakit limpa: kista, tumor;
  • penyakit hati: sirosis, kanker hati.

Penyakit usus yang ditangani oleh ahli gastroenterologi meliputi:

  • dysbacteriosis;
  • enterokolitis;
  • invasi parasit;
  • radang usus besar;
  • divertikulitis;
  • duodenitis;
  • gastroenteritis;
  • maag

Untuk melengkapi gambar, kita harus menyebutkan organ manusia yang diamati oleh seorang gastroenterologis:

  • perut;
  • duodenum;
  • kerongkongan;
  • kantong empedu;
  • pankreas;
  • hati;
  • usus besar dan kecil;
  • saluran empedu.

Penyakit usus yang paling umum didiagnosis yang ditangani oleh ahli gastroenterologi adalah dysbacteriosis, duodenitis, dan tukak duodenum.

Memilih hari untuk mengunjungi dokter, jangan lupa tentang aturan seperti:

  • buat daftar semua keluhan (mungkin termasuk gejala seperti sering buang air besar, sendawa setelah makan, sakit di perut);
  • pergi ke toilet sebelum kunjungan ke dokter sehingga tinja tidak mengganggu perasaan dokter;
  • pergi ke konsultasi dengan perut kosong.

Di kantor dokter, jangan lupa untuk memberikan informasi tentang penyakit kronis dan alergi terhadap obat-obatan.

Gastroenterologi modern memiliki banyak metode baru untuk mendiagnosis penyakit usus.

Tetapi sebelum menerapkannya, ahli gastroenterologi memeriksa pasien dan berbicara dengannya tentang keluhan dan gambaran klinis.

Selama pemeriksaan, pasien harus berbaring telentang dan benar-benar santai. Dengan tekanan ringan, dokter menentukan bagian usus mana yang terkena penyakit.

Setelah pemeriksaan, spesialis menganjurkan agar Anda lulus tes darah umum dan biokimia, analisis feses, dan jika perlu, memberikan arahan untuk prosedur berikut:

  • fibrogastroscopy;
  • pemeriksaan ultrasonografi rongga perut;
  • Sinar-X
  • pencitraan resonansi magnetik.

Berkat pemeriksaan endoskopi, dimungkinkan untuk mengidentifikasi borok di organ pencernaan, serta erosi, gastritis dan perubahan patologis lainnya.

Untuk menentukan lokasi yang tepat dari agen penyebab, dokter dapat meresepkan pemeriksaan ultrasonografi rongga perut. Penelitian ini membantu mengidentifikasi adenoma, kista dan tumor. Pemeriksaan rontgen memberikan peluang untuk melihat akumulasi gas, cairan atau feses.

Dengan bantuan pencitraan resonansi magnetik, patologi seperti kista dan polip, batu feses, melemahnya otot-otot dasar panggul dan lainnya dapat diidentifikasi.

Jika setelah pemeriksaan ini tidak ada prasyarat untuk merujuk ke spesialis lain, ahli gastroenterologi memilih pengobatan sendiri.

Sebagai aturan, terapi melibatkan minum obat dan mengikuti diet khusus, yang membantu mengurangi beban pada organ pencernaan. Dengan perawatan yang tepat waktu kepada dokter, peluang deteksi penyakit ini meningkat secara signifikan. Jika tidak, penyakit yang diabaikan dirawat dengan intervensi bedah dari ahli bedah.

Dari banyak penyakit pada tahap awal, Anda bisa sembuh dengan perawatan konservatif. Namun, jika pasien pergi ke dokter pada tahap akhir penyakit, ahli bedah menangani masalah tersebut.

Spesialis ini memberikan bantuan dalam patologi tersebut:

  • komplikasi ulkus duodenum: perforasi, perdarahan, penetrasi, keganasan;
  • radang usus buntu akut;
  • paraproctitis;
  • obstruksi usus akut.

Kondisi ini memerlukan intervensi bedah segera.

Salah satu bagian dari usus besar adalah rektum. Proktologis menangani penyakit pada bagian saluran pencernaan ini.

Anda dapat mengasumsikan patologi rektum pada gejala berikut:

  • diare atau sembelit;
  • tinja yang menyakitkan;
  • keputihan keluar dari anus;
  • kotoran darah dalam tinja;
  • penampilan bengkak di anus.

Jika sebelumnya bidang aktivitas proktologis adalah penyakit dubur murni, maka hari ini spesialis ini memperlakukan organ yang berdekatan. Masalah paling umum yang dirujuk pasien ke proktologis adalah wasir.

Untuk mendiagnosis penyakit ini, proktologis menggunakan metode berikut:

  • tes darah;
  • diagnosis jari;
  • analisis feses;
  • kolonoskopi (endoskopi digunakan untuk diagnosis);
  • irrigoscopy (pemeriksaan x-ray).

Jika terjadi komplikasi yang berbahaya, seperti prolaps rektum, ahli bedah adalah ahli proktologis. Spesialis ini melakukan operasi pada usus besar.

Untuk lesi usus infeksius, perlu berkonsultasi dengan spesialis penyakit menular. Spesialis ini mengobati penyakit menular yang disertai dengan pelanggaran mikroflora usus.

Ini termasuk:

  • infeksi makanan beracun;
  • kolera;
  • shigellosis;
  • salmonellosis.

Jangan menunda kunjungan ke spesialis penyakit menular dengan gejala seperti mual, muntah, konstipasi, atau diare. Untuk mengunjungi dokter ini, tidak perlu pelatihan khusus. Namun, jika tes dijadwalkan, dua belas jam sebelum prosedur, Anda harus menahan diri untuk tidak makan, minum obat, dan merokok. Sebagai aturan, untuk mengidentifikasi infeksi usus, dokter meresepkan tes darah serologis.

Jawaban atas pertanyaan tentang siapa yang menyembuhkan usus kadang membingungkan seorang lelaki sederhana di jalan. Penyakit organ pencernaan ini memengaruhi seluruh tubuh, dan karenanya mungkin memerlukan keterlibatan berbagai spesialis di bidang kedokteran.

Jika gejala menunjukkan masalah pencernaan, Anda mungkin perlu bantuan dokter seperti:

Ahli gastroenterologi menangani usus bagian atas, proktologis memeriksa rektum dan usus besar, dan ahli bedah menyediakan perawatan darurat untuk penyakit akut.

Jika penyebab penyakit ini adalah infeksi usus, Anda perlu mengunjungi kantor spesialis penyakit menular. Masing-masing dokter akan datang untuk menyelamatkan dan melakukan segala upaya untuk menyingkirkan penyakit sesegera mungkin.

Ingatlah bahwa ketidaknyamanan di area usus harus menjadi alasan untuk merujuk spesialis ini, dan di tempat pertama - ke ahli gastroenterologi.

Dokter mana yang merawat usus dan lambung pada orang dewasa dan anak-anak?

Di antara semua jenis organ internal manusia, usus memainkan peran besar, penyakit yang segera menyebabkan melemahnya sistem kekebalan tubuh dan pengembangan penyakit sekunder. Infeksi dan patologi usus memerlukan intervensi segera dari spesialis medis, hanya sedikit orang yang mengetahui dokter mana yang menangani masalah tersebut.

Menurut statistik, hampir semua penyakit manusia berhubungan langsung atau tidak langsung dengan usus. Oleh karena itu, permintaan seorang spesialis mudah dijelaskan. Setiap klinik lokal harus ditemukan oleh dokter seperti ahli gastroenterologi. Adalah dokter ini yang mengambil di kantornya baik pasien dewasa dan anak-anak dengan gangguan dan disfungsi usus.

Kapan saya harus pergi ke dokter?

Untuk memahami dalam kasus apa seorang dokter dibutuhkan untuk usus, Anda hanya perlu memperhatikan kondisi dan kesejahteraan Anda. Biasanya, adanya gangguan dan perkembangan penyakit usus menunjukkan gejala khas. Namun, sayangnya, sebagian besar orang dengan riang merujuk ke fitur tersebut, menganggap mereka hanya sementara. Faktanya, mikroflora usus yang sehat adalah faktor fundamental dalam imunitas yang kuat.

Untuk mengunjungi ahli gastroenterologi cukup dari gejala-gejala ini:

  • gangguan tinja yang teratur;
  • rasa sakit di perut bentuk akut dan kronis tentu saja;
  • gangguan pada sistem pencernaan.

Jika kita berbicara tentang proses inflamasi sekum, dalam hal ini ahli bedah menangani usus. Ini adalah bagian dari organ internal yang tidak tunduk pada perawatan ahli gastroenterologi dan memerlukan intervensi dari spesialis lain. Dalam kualifikasi seorang ahli gastroenterologi adalah penyakit seperti kolitis dan enterokolitis, dan jika kita berbicara tentang hernia atau tumor, Anda harus kembali merujuk ke ahli bedah.

Untuk referensi! Kesalahan besar dari banyak pasien klinik adalah pilihan proktologis untuk pengobatan penyakit usus. Hanya ahli gastroenterologi yang tahu cara menyembuhkan penyakit menular dan virus dari organ internal ini.

Dokter mana yang merawat usus dan lambung?

Pertanyaan sebenarnya dari dokter mana yang memeriksa usus adalah yang paling umum, karena kebanyakan orang lebih suka menyelesaikan masalah pencernaan mereka sendiri. Secara resmi, dokter yang pasiennya datang dengan keluhan pada organ saluran pencernaan adalah seorang ahli pencernaan. Adalah keliru untuk percaya bahwa spesialis seperti itu secara eksklusif adalah dokter usus; dalam bidang pengetahuan dan kualifikasinya ada penyakit pada saluran pencernaan.

Untuk referensi! Jika seseorang memiliki gangguan fungsi organ pencernaan, serta gangguan usus, Anda harus segera mengunjungi ahli gastroenterologi.

Karena kenyataan bahwa seseorang beralih ke spesialis pada waktu yang tepat, ia memiliki setiap kesempatan untuk mengidentifikasi penyakit secara tepat waktu dan dengan cepat menyembuhkannya. Kalau tidak, penyakit yang paling sering diabaikan harus diobati dengan intervensi bedah dari ahli bedah. Tetapi saat ini, gastroenterologi modern memiliki banyak metode baru untuk diagnosis dan deteksi penyakit usus dan organ lain dari saluran pencernaan.

Skema kerja dokter seperti itu sederhana. Awalnya, pasien diperiksa dan dilakukan percakapan tentang gambaran klinis dan adanya keluhan, setelah itu giliran analisis umum dan biokimia, serta fibrogastroscopy, berlangsung. Berkat metode yang terakhir, dokter akan mengidentifikasi atau menyangkal keberadaan borok di organ pencernaan, serta gastritis, erosi, dan perubahan patologis lainnya.

Dalam hal pasien tidak dapat secara akurat menentukan lokasi agen penyebab, dokter menentukan pemeriksaan USG tambahan dari seluruh rongga perut, sehingga kista, adenoma dan bahkan tumor dalam tubuh dapat dideteksi. Jika fakta ini dikonfirmasi, ahli gastroenterologi akan meresepkan pencitraan resonansi magnetik tambahan. Dan jika tidak ada prasyarat untuk merujuk ke ahli bedah, ahli gastroenterologi secara independen memilih program pengobatan.

Penyakit apa yang dirawat oleh seorang ahli pencernaan

Selain fakta bahwa seorang ahli pencernaan mengobati dysbiosis usus, ada daftar penyakit yang berhubungan dengan organ internal ini. Oleh karena itu, kita hari ini, dokter khusus ini dianggap sebagai spesialis sempit yang paling dicari dalam bidang kedokteran. Ekologi yang buruk, gaya hidup yang buruk, kebiasaan buruk dan diet yang tidak teratur menyebabkan perkembangan penyakit pada sistem pencernaan.

  • semua jenis hepatitis;
  • bisul dan gastritis;
  • pielonefritis, glomeru-nefritis, nefropati, dan kristaluria;
  • dyspancreatism;
  • toksoplasmosis;
  • mononukleosis infeksius;
  • infeksi pada organ pencernaan;
  • batu empedu dan urolitiasis;
  • dysbacteriosis.

Alasan paling sering untuk merujuk ke ahli pencernaan adalah dianggap dysbiosis usus, penyakit abad ke-21. Paling sering, fenomena ini terjadi setelah terapi obat yang parah atau karena kematian bakteri usus yang menguntungkan. Dan hanya dokter yang sangat terspesialisasi yang akan dapat menyelesaikan masalah yang terkait dengan lambung dan usus.

Masih berpikir bahwa menyingkirkan parasit itu sulit?

Karena Anda membaca ini, pasti, Anda belum menemukan cara untuk menghilangkan parasit...

Anda sudah membaca tentang berbagai obat-obatan dan cara-cara tradisional untuk memerangi infeksi ini? Itu benar - parasit sebenarnya sangat berbahaya bagi manusia! Makhluk-makhluk ini dapat berkembang biak dengan kecepatan yang luar biasa, dapat hidup lama dan menyebabkan penyakit dan patologi yang parah dan serius.

Depresi, suasana hati rendah, kurang tidur, nafsu makan buruk, sistem kekebalan tubuh lemah, dysbiosis dan sakit perut. Tentunya semua gejala ini harus Anda rasakan sendiri.

Apakah bermanfaat? Bagikan di jejaring sosial!

2 Komentar pada Dokter mana yang merawat usus atau lambung?

tolong beri tahu saya apa yang harus dilakukan.. Saya, atas rekomendasi video, tentang menggunakan soda kue untuk menghilangkan cacing - saya minum dan enema, setelah itu saya merasa tidak nyaman dan frustrasi di perut saya... dan sekarang bagaimana memulihkannya.

Keputusan yang paling benar adalah berkonsultasi dengan dokter. Dalam hal ini, lebih baik ke ahli gastroenterologi. Tidak perlu mengobati sendiri!