Utama / Usus

Untuk apa empedu?

Usus

Mengapa kita membutuhkan empedu, apa itu dan apa fungsinya dalam proses pencernaan? Apakah kehadirannya di dalam tubuh begitu penting? Mengetahui jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini, Anda dapat menghindari beberapa masalah kesehatan.

  • Untuk apa empedu?
  • Bagaimana hati seseorang
  • Cara kerja hati

Empedu adalah rahasia yang diproduksi oleh hati. Ini adalah elemen penting yang terlibat dalam pencernaan. Komposisi empedu meliputi air, asam lemak, kolesterol dan zat anorganik.

Untuk memahami mengapa empedu diperlukan, perlu untuk mengungkapkan mekanisme tubuh selama pencernaan.

Sekresi empedu (proses pembentukan empedu, koleresis) terjadi terus menerus, baik selama penyerapan makanan dan tanpa adanya itu. Selain itu, intensitas pelepasannya tergantung pada jenis makanan, jumlah dan keadaan lain yang berkaitan dengan asupan makanan.

Dalam 5-10 menit setelah dimulainya makan, ekskresi empedu dimulai dan berlangsung selama makanan ada di perut. Di perut, empedu bercampur dengan lemak dan melarutkannya (mengemulsi), meningkatkan penyerapan asam amino dan vitamin, mencegah makanan membusuk. Ini diperlukan bagi seseorang untuk mendapatkan nutrisi yang terkandung dalam makanan, dan untuk kemajuan lebih lanjut di sepanjang saluran pencernaan.

Dalam hal terjadi istirahat dalam asupan makanan, empedu memasuki kantong empedu, di mana ia mengubah komposisi, berkonsentrasi. Di sini disimpan sampai kedatangan porsi makanan baru, sehingga nanti, pencampuran dengan empedu yang dikeluarkan oleh hati, pindah ke duodenum dan melanjutkan proses pencernaan.

Fungsi utama yang harus dilakukan empedu adalah penyerapan (penyerapan) lemak dari makanan dan membersihkan tubuh dari racun, mengubahnya menjadi tidak beracun, menghilangkan racun.

Mengingat peran empedu dalam proses pencernaan dan secara umum dalam fungsi normal tubuh, seseorang harus mengikuti aturan makan dan mencoba menjalani gaya hidup sehat, aktif secara fisik.

• tidak aktif dalam kerakusan, serta kerakusan itu sendiri,
• makan banyak lemak (daging babi, krim asam lemak, krim, mentega, dll.) Dan karbohidrat (kue, permen, kue kering, dll.),
• jarang, tetapi dalam jumlah besar,
• makan di malam hari, di malam hari dan berbaring setelah makan malam,
• terlibat dalam minuman berkarbonasi.

• serat makanan (buah-buahan, sayuran, sereal, kacang-kacangan, lentil, kacang kering),
• minyak sayur,
• gunakan lebih banyak cairan
• vitamin.

Empedu: komposisi, sifat, fungsi dan warna, bagaimana dan berapa banyak yang diproduksi

Empedu adalah cairan yang diproduksi dan dikeluarkan oleh hati, menguraikan lemak menjadi asam lemak, yang dapat diserap dalam tubuh oleh saluran pencernaan. Ini terutama kolesterol, asam empedu (juga disebut garam empedu), bilirubin (produk pemecahan atau sel darah merah), air, garam tubuh (seperti kalium dan natrium), tembaga dan logam lainnya.

Pada manusia

Hati secara sistematis mengeluarkan sejumlah empedu per hari, yang diperlukan untuk proses pencernaan yang efektif. Empedu menumpuk di kantong empedu dan disimpan sampai dibutuhkan untuk pemecahan lemak aktif. Ini memiliki rasa pahit dan aroma tertentu.

Peran empedu dalam pencernaan diremehkan, kami tidak memperhatikan kondisi empedu seperti yang diminta dari kami. Beberapa bahkan tidak tahu apa itu empedu.

Adalah suatu kesalahan untuk melupakan keadaan empedu, karena itu adalah cara utama menghilangkan racun. Hati menyaring segala sesuatu yang masuk ke dalam tubuh melalui pencernaan, melalui pernapasan dan melalui penyerapan kulit, dan empedu di hati melakukan fungsi pemurnian. Semakin beracun habitat kita, semakin aktif kita seharusnya, menjaga vitalitas organ dan zat detoksifikasi kita. Kondisi empedu, hati dan sisa sistem empedu bahkan lebih penting jika homeostasis tubuh terganggu.

Komposisi dan sifat

Komposisi empedu manusia mencakup 85% air dan kombinasi garam empedu, fosfolipid dan kolesterol. Elektrolit, mineral, protein dan bilirubin juga merupakan bagian dari campuran. Bilirubin adalah limbah dari penghancuran sel darah tua yang dikeluarkan dari empedu, memberikan empedu warna coklat atau kehijauan, dengan penyakit empedu hitam dapat terbentuk, dan dalam prosesnya, sifat fisik empedu terus berubah.

Garam empedu adalah komponen empedu, yang berasal dari modifikasi kimia kolesterol. Mereka diproduksi dan dikeluarkan dari sel-sel hati, memungkinkan empedu untuk mencampurkan lemak dengan air, elektrolit, dan molekul organik lainnya yang ada dalam empedu. Peran utama mereka adalah menghancurkan lemak untuk mencegah kristalisasi dan pembentukan batu empedu. Ini berarti bahwa garam empedu secara alami ada dalam tubuh kita dan dapat diperoleh dari luar.

Sumber terbuka yang tersedia pada topik ini menggunakan istilah "garam empedu" dan "asam empedu" secara bergantian. Secara teknis, mereka masih memiliki karakteristik struktural dan biologis yang berbeda. Asam empedu muncul sebagai akibat dari emulsifikasi dan pembelahan kolesterol dalam empedu hati. Di sisi lain, garam empedu adalah istilah kolektif untuk asam empedu terkonjugasi dan empedu alkohol empedu. Ketika asam empedu dikombinasikan dengan glisin atau taurin, garam empedu terbentuk.

Asam empedu dan garam empedu

Asam empedu adalah konsekuensi dari proses emulsifikasi dan penggunaan kolesterol. Berpartisipasi dalam pembubaran kolesterol, lipid, vitamin dan nutrisi tertentu, membuatnya cocok untuk transportasi ke hati. Ini mencegah pengendapan kolesterol dalam empedu kandung empedu, yang kembali ke kantong empedu ketika proses pencernaan selesai.

Dengan komponen lain, itu diangkut ke kantong empedu, di mana campuran terkonsentrasi, membentuk empedu. Mereka juga diproduksi dan disekresikan dari sel-sel hati, seperti asam empedu, dan disintesis dari kolesterol. Setelah sekresi dan reabsorpsi dalam usus, ia kembali ke hati, di mana ia dikeluarkan dan dikeluarkan kembali dalam empedu. Proses penumpukan genangan garam empedu. Siklus ini disebut sirkulasi darah enterohepatik (yaitu di dalam hati) dan diperlukan untuk mempertahankan sirkulasi empedu.

Fungsi empedu

Lemak pengemulsi adalah sesuatu yang secara umum diketahui tentang empedu, jadi apa fungsi dari empedu?

Karena berfungsi sebagai pembersih untuk molekul lemak, membantu memecahnya menjadi potongan-potongan kecil untuk penyerapan di usus. Ketika makanan yang dikonsumsi mencapai usus kecil, empedu mulai bekerja, menghancurkan lemak sehingga dapat didistribusikan dalam tubuh. Ini disebut emulsifikasi. Prosesnya meliputi vitamin yang larut dalam lemak, seperti A, D, E, K, dan asam lemak esensial. Bahkan mineral yang larut dalam lemak, seperti zat besi, kalsium dan magnesium, tidak dapat digunakan oleh tubuh kecuali mereka terbelah dan tidak didistribusikan.

Ini juga menetralkan asam lambung, meningkatkan pH, menyiapkan nutrisi untuk penyerapan di usus kecil. Ini membantu dengan "pekerjaan kotor" untuk menghilangkan racun dan limbah lain dari hati.

Daftar fungsi garam empedu

Pencernaan garam empedu

Fungsi empedu dalam pencernaan diaktifkan ketika otak memberi sinyal pelepasan asam lambung dan empedu untuk membantu pemecahan makanan. Garam empedu memecah molekul lemak besar, mengubahnya menjadi lemak sederhana, membuatnya lebih larut dalam air.

Bantu garam asam empedu dalam dekomposisi dan penyerapan vitamin A, D, E, dan K

Asam empedu mempengaruhi molekul yang larut dalam air dan larut dalam lemak. Ini membuat mereka menjadi peserta penting dalam sintesis vitamin dan mineral, seperti vitamin A, D, E, K, zat besi, kalsium dan magnesium - komponen yang larut dalam lemak yang diperlukan untuk tubuh kita. Mereka dapat digunakan oleh tubuh hanya setelah dihancurkan oleh aksi enzim empedu dan jus pencernaan lainnya. Jumlah yang tidak mencukupi dalam tubuh menyebabkan kekurangan vitamin dan komponen nutrisi, serta metabolisme kolesterol yang lemah.

Garam empedu memberikan dukungan penting bagi mereka yang pernah menjalani operasi kantong empedu.

Penambahan asam empedu sangat berguna bagi mereka yang telah mengangkat kantong empedu. Ini disebabkan oleh fakta bahwa setelah operasi, empedu yang diproduksi oleh hati tidak lagi diatur. Kantung empedu mengumpulkan empedu dan menyerap air darinya (sekitar 90%), melepaskannya sesuai kebutuhan. Tanpanya, empedu mengalir langsung dari hati ke usus. Oleh karena itu, itu tidak akan sefokus dan seefektif sebelum operasi. Aditif garam dapat membantu mengatasi masalah ini.

Garam empedu meringankan gejala kegagalan kandung empedu

Secara umum, garam empedu murni membantu mengkompensasi kegagalan kantong empedu dan meningkatkan fungsinya. Selain itu, Anda akan merasakan kelegaan dari penyakit tertentu pada kantong empedu dengan memasukkan garam empedu dalam diet harian Anda. Mereka menghilangkan radang saluran empedu, membantu menormalkan aliran empedu dan meredakan rasa sakit kandung empedu secara keseluruhan. Orang yang mengeluh gas, kembung juga bisa menggunakan garam empedu. Gejala-gejala ini dapat disebabkan oleh banyak faktor, tetapi jika kandung empedu, garam empedu dengan kolin akan menjadi solusi yang efektif.

Berapa banyak empedu yang dikeluarkan dalam tubuh manusia

Hati orang dewasa menghasilkan antara 400 ml dan 1000 ml empedu setiap hari. Untuk memenuhi fungsinya, diperlukan bantuan hati, saluran empedu dan saluran empedu. Jaringan ini berfungsi sebagai akar, batang dan cabang untuk produksi, penyimpanan, dan distribusi empedu. Itulah sebabnya sering disebut pohon empedu. Yang lain menyebutnya sistem empedu atau sistem hepatobilier.

Saluran empedu dimulai di hati sebagai saluran yang sangat kecil yang disebut saluran empedu. Mereka mengumpulkan empedu dari sel-sel hati, di mana itu dibuat, bercabang ke saluran yang lebih besar. Ada dua saluran utama yang mengangkut empedu dari hati, yang disebut saluran hati kanan dan kiri. Mereka bergabung membentuk kanal hati terkonjugasi, yang terhubung dengan saluran kistik yang berasal dari kandung empedu. Saluran bersama ini disebut saluran empedu biasa. Namanya diambil dari fakta bahwa ia menggabungkan saluran empedu hati dan kantong empedu. Ini juga terhubung ke saluran pankreas di ampul Vater. Selanjutnya, itu dikosongkan ke usus kecil atau duodenum melalui sfingter Oddi. Sfingter ini adalah otot yang memungkinkan isi saluran mengalir dalam satu arah, tidak membiarkan isi usus kecil jatuh kembali ke saluran empedu.

Sejumlah empedu dikirim ke kantong empedu, yang menyimpan empedu, sehingga tersedia dalam jumlah besar dan dalam bentuk terkonsentrasi untuk dikeluarkan saat dimakan. Makan menyebabkan pelepasan hormon yang disebut cholecystokinin (HCK). Ini memberi sinyal pada kantong empedu untuk mengurangi dan melepaskan empedu. Ini secara bersamaan menyebabkan relaksasi sfingter Oddi, yang memungkinkan aliran empedu yang dikeluarkan mengalir ke usus kecil, di mana ia mengemulsi dan memecah menjadi molekul-molekul lemak dan vitamin yang larut dalam lemak yang lebih kecil. Fungsi harmonis sistem empedu ini tergantung pada ketegangan dan relaksasi kandung empedu dan sfingter otot-otot Oddi.

Apa warna empedu manusia. Jenis empedu

"Empedu putih" adalah cairan tidak berwarna, kadang-kadang ditemukan dalam sistem empedu yang tersumbat. Kurangnya pigmen dalam "empedu" ini, seperti empedu coklat, tidak dijelaskan secara memuaskan. Namun, sebuah penelitian dilakukan, yang tujuannya adalah untuk mengevaluasi etiologinya. Pada anjing, "empedu putih" berkembang setiap kali baik saluran empedu dan saluran kistik diikat. Sebagai perbandingan, empedu hijau gelap ("hitam") terjadi ketika hanya saluran empedu umum yang diikat, meninggalkan kandung empedu dalam komunikasi dengan saluran yang tersumbat. Tekanan dalam saluran ekstrahepatik yang mengandung "empedu putih" bisa secara signifikan lebih tinggi daripada ketika diisi dengan "empedu hitam". Aliran di saluran ekstrahepatik dinilai menggunakan albumin serum manusia radioiodinated (RICHSA). Ketika empedu hitam hadir, arah aliran datang dari saluran ekstrahepatik ke kantong empedu. Setiap kali empedu putih terbentuk, aliran balik dari saluran ekstrahepatik ke hati diamati. Jadi, peran kantong empedu, tampaknya, adalah pengurai sistem empedu, yang memungkinkan empedu mengalir dari hati, bahkan dalam halangan. Dengan tidak adanya aktivitas penyerapan air pada kandung empedu, sekresi saluran empedu yang tidak berwarna nampaknya merupakan “penyiraman kembali” hati dan menggantikan hadirnya empedu di dalam saluran selama oklusi.

Empedu hitam adalah hasil dari beberapa jenis perdarahan internal (mungkin pada beberapa jenis abses), di mana darah terdeoksigenasi dan mulai membeku dan menjadi sangat gelap. Jika abses meradang dan pecah, hampir semua bahan hitam akan keluar dan abses mulai sembuh. Dokter Hippocrates dan Galen menyebut ini sebagai penghapusan kelebihan empedu gelap dari sistem manusia.

Manifestasi klinis empedu hitam morbid

Empedu hitam yang tidak sehat menciptakan banyak tanda dan gejala yang berbeda, tergantung di mana ia berada di dalam tubuh. Komplikasi empedu hitam jinak terutama akan menyebabkan gangguan fungsional, tetapi empedu hitam abnormal akan menyebabkan perubahan degeneratif yang menyakitkan pada organ dan jaringan.

Empedu hitam ganas dan empedu kuning adalah efek yang berbeda secara mendasar pada tubuh. Empedu hitam dapat mempengaruhi korteks kepala, psikhik dan sistem saraf. Jika gejala ini menjadi kronis dan parah, dapat timbul gejala sensorik atau neurologis, seperti neuroestetik, insomnia, gugup, gelisah, sering sakit kepala, hipertensi, pusing, mual, kemerahan pada mata, dan tinitus. Seiring waktu, tics full-blown, kejang, dan bahkan pitam, kejang atau sinkop dapat berkembang.

Empedu hitam yang tidak sehat di perut dan saluran pencernaan bagian tengah dapat menyebabkan kejang atau sendawa empedu, mulas, nafsu makan yang menyimpang dan mengidam makanan, nafsu makan yang buruk dan mual, serta tukak gastroduodenal kronis yang beracun. Reaksi alkali empedu di usus dapat menyebabkan kolik, gas, nyeri, iritasi usus, gurgling di usus dan bahkan penyumbatan usus. Dengan empedu hitam yang memburuk, obstruksi, nyeri, kolik, refluks dan gejala disfungsional akan semakin parah.

Pada tulang dan sendi, empedu hitam yang menyakitkan dapat menyebabkan nyeri artritis yang parah, atau bahkan melumpuhkan dan perubahan degeneratif pada sendi dan struktur pendukung. Kondisi artritis ini bahkan mungkin memiliki komponen autoimun, seperti pada rheumatoid arthritis.

Diagnosis batu empedu dan batu empedu

Ahli gastroenterologi Anda mungkin curiga ada batu empedu atau obstruksi saluran empedu berdasarkan gejala dan hasil tes darah yang menunjukkan kadar bilirubin tinggi. Bilirubin adalah produk limbah di dalam darah yang disebabkan oleh kerusakan sel darah merah yang normal.

Seorang ahli gastroenterologi dapat mendiagnosis dan mengobati batu saluran empedu sekaligus sebagai teknologi endoskopi invasif minimal. Tes diagnostik umum dan prosedur untuk mengkonfirmasi keberadaan batu meliputi:

Tes darah

Selain tes bilirubin, darah Anda dapat diuji untuk melihat adanya peningkatan sel darah putih yang digunakan oleh tubuh untuk melawan infeksi, serta tingkat abnormal enzim pankreas dan hati.

Ultrasonografi perut

Prosedur non-invasif ini menggunakan gelombang suara, bukan sinar-X, untuk menghasilkan gambar yang dapat mendeteksi batu empedu dan saluran empedu dalam saluran empedu yang umum. Probe ultrasound membaca data melalui perut, dan gambar dikirim ke monitor komputer. Ultrasonografi perut biasanya digunakan pada wanita hamil.

CT scan

CT scan perut juga dapat mengidentifikasi batu empedu dan merupakan prosedur non-invasif. Selama computed tomography, gambar ditampilkan pada monitor komputer.

ERCP

Endoskopi retrograde kolangiopancreatography (ERCP) adalah teknik endoskopi khusus yang digunakan untuk mempelajari kandung empedu, pankreas, dan saluran hati, dan memiliki keuntungan tambahan sebagai alat terapi. ERCP digunakan selama lebih dari 30 tahun. Ini dianggap sebagai metode standar untuk diagnosis dan pengobatan penyakit pada saluran empedu.

MRHPT

Magnetic resonance cholangiopancreatography adalah teknologi terbaru yang digunakan dalam kedokteran. Prosedur diagnostik non-invasif ini dilakukan dengan menggunakan teknologi MRI, yang menggunakan magnet dan gelombang radio untuk mendapatkan gambar komputer dari saluran empedu. Pewarna kontras disuntikkan pertama kali melalui kulit dekat kantong empedu untuk memperbaiki gambar.

Apa fungsi empedu pada manusia?

Empedu adalah cairan spesifik dengan bau khas dan rasa pahit, diproduksi oleh hati. Melakukan fungsi utama dalam proses mencerna lemak, mencegah penumpukan kolesterol. Tanpa jus pencernaan ini, pencernaan normal menjadi tidak mungkin. Perubahan dalam kualitas empedu atau kekurangannya menyebabkan batu di hati, saluran empedu dan kandung kemih. Masalah menyebabkan gangguan metabolisme, perkembangan patologi berbahaya pada sistem pencernaan.

Di mana empedu diproduksi dan di mana ia disimpan

Empedu sebagai media multifungsi yang aktif secara biologis memiliki nilai khusus bagi tubuh. Gagasan tentang organ mana yang menghasilkan empedu, bagaimana sekresi terjadi, mengarah pada pemahaman tentang mekanisme ekskresi empedu:

  • Empedu diproduksi di sel-sel hati - hepatosit. Tampak seperti cairan kuning keemasan.
  • Hati memproduksi empedu hampir terus menerus. Pada tahap ini, itu disebut muda. Hati adalah satu-satunya organ di mana empedu terbentuk. Hingga 1 liter dapat mencapai jumlah empedu per hari.
  • Dengan kapiler rahasia dikumpulkan di saluran hati. Di sini terkonsentrasi dan diperkaya dengan beberapa bahan. Warna berubah - menjadi lebih gelap.
  • Melalui saluran hati yang umum, empedu memasuki tempat penyimpanan - kantong empedu. Dalam komposisi dan konsistensi, tidak identik dengan hati. Status empedu dewasa didapat di kandung kemih.
  • Kantung empedu adalah tempat penyimpanan dari mana empedu diambil untuk berpartisipasi dalam proses metabolisme. Proses ekskresi empedu terjadi secara refleksif pada saat kedatangan benjolan makanan di usus.
  • Jika perlu, beberapa sekresi hati segera dikirim ke duodenum, di mana ia menyadari fungsi mencerna makanan berlemak.
  • Dalam duodenum, enzim pankreas aktif diaktifkan, yang tidak menghasilkan empedu. Namun, karena stimulasi, itu secara aktif terlibat dalam pemecahan protein, lemak dan karbohidrat.
Dengan demikian, empedu diproduksi di kelenjar terbesar tubuh, hati, dan disimpan dalam kantung kecil, kantong empedu.

Proses ekskresi bilier yang konstan terjadi karena penurunan tekanan pada sistem pencernaan. Ini disediakan oleh sistem refleks yang mengatur fungsi pencernaan normal. Perintah diberikan dari otak.

Terdiri dari apa

Komposisi dan sifat-sifat empedu berhubungan dengan fungsi utamanya dalam pemecahan lemak. Zat aktif yang paling penting adalah asam empedu primer dan sekunder. Tanpa air, mereka membentuk 70% di antara komponen lainnya. Asam primer terbentuk dalam sel hati, dan asam sekunder berasal dari asam empedu primer. Transformasi ini terjadi di usus, di mana enzim lokal bertindak sesuai dengannya. Dalam komposisi empedu, asam ini dalam keadaan terikat dan disebut "garam empedu".

Selain garam, bagian penting dalam struktur ditempati oleh ion kalium dan natrium. Ini menjelaskan lingkungan alkali dari massa empedu.

Tergantung pada apa warna empedu seseorang, buatlah klasifikasi.

Jenis empedu berikut dibedakan:

  1. Hati (muda) - dikirim ke usus langsung dari hati. Karena kadar air yang tinggi, itu adalah cairan jerami-emas hampir jernih.
  2. Cystic (dewasa) - menonjol dari empedu. Konsistensi semi kental lebih terkonsentrasi. Baunya secara spesifik lebih terasa. Warna berkisar dari hijau tua hingga coklat.
Karena komposisi multikomponennya, jus pencernaan hati melakukan seluruh kompleks fungsi vital dalam tubuh.

Konsistensi empedu hati lebih cair, tetapi tidak berbeda dengan isi berbuih. Struktur ini mencakup komponen-komponen berikut:

  • air - isinya dalam empedu hati mencapai 80%;
  • garam empedu - senyawa asam empedu dengan taurin dan glisin;
  • fosfolipid - konten mencapai 20%;
  • pigmen empedu - masuk ke rahasia setelah runtuhnya sel darah merah, mereka mempengaruhi warnanya;
  • lendir - mengandung zat yang diperlukan untuk aktivasi enzim usus tertentu;
  • kolesterol - diekskresikan melalui empedu;
  • protein dan vitamin - hadir sebagai zat aktif biologis yang diperlukan.

Mengapa empedu

Pembentukan empedu dilakukan terus menerus - begitu hebatnya pentingnya sekresi hati bagi tubuh. Berbagai sifat empedu mencirikannya sebagai komponen khusus dalam hierarki zat aktif biologis. Apa fungsi empedu yang dikeluarkan oleh hati dapat ditelusuri kembali ke contoh berbagai reaksi metabolisme.

Peran paling penting dimainkan oleh empedu dalam pencernaan:

  1. Melakukan fungsi pemecahan lipid (lemak) dan penyerapan penuh lebih lanjut. Di usus, karena asam empedu, lemak dipecah menjadi tetesan kecil - mengemulsi. Di bawah pengaruh enzim, mereka berubah menjadi bentuk yang mudah dicerna dan mudah diserap oleh dinding usus kecil.
  2. Mempercepat pemecahan protein dan karbohidrat. Ini mengambil fungsi aktivasi enzim pankreas memasuki duodenum dalam keadaan tidak aktif.
  3. Membawa fungsi menetralkan asam jus lambung, mengubah pencernaan dari lambung ke usus, karena lingkungan asam lambung menghambat aksi enzim duodenum. Tindakan jus empedu menciptakan lingkungan yang basa, merangsang pencernaan.
  4. Memperkuat peristaltik usus. Komponen empedu merangsang fungsi sekresi lendir, berkontribusi pada pergerakan benjolan makanan (chyme).
  5. Menetralkan efek destruktif pepsin pada sel-sel pankreas, mengaktifkan kerja hormon dan enzimnya.

Sama pentingnya dalam fungsi penyerapan dan ekskresi empedu tubuh manusia, ditujukan untuk:

  • akumulasi dan penghapusan terak dan produk penguraian dari tubuh - segala sesuatu yang tidak dapat dihilangkan dengan urin larut dan dihilangkan dalam kotoran (produk dari pemecahan lemak, eritrosit, kolesterol);
  • netralisasi mikroorganisme yang masuk ke dalam tubuh dengan makanan - karena sifat antiseptik empedu, kerusakan bakteri yang secara tidak sengaja memasuki saluran pencernaan terjadi.

Penyakit apa yang berhubungan dengan produksi empedu yang tidak tepat dan hasilnya

Pelanggaran mekanisme sekresi empedu pada latar belakang penyakit yang berhubungan dengan hati, gangguan fungsi ekskresi empedu dapat memicu kondisi berbahaya bagi tubuh. Ini termasuk:

  • Bile stasis (cholestasis) - terjadi dalam kasus fungsi sel-sel hati tidak mencukupi untuk mengembangkan komponen-komponennya; karena pelanggaran aliran empedu ke duodenum dari kandung kemih. Mungkin akut dan kronis. Tanpa perawatan yang memenuhi syarat, penyakit ini penuh dengan sirosis hati.
  • Penyakit batu empedu - terjadi sebagai akibat dari ketidakseimbangan dalam komposisi sekresi hati. Pembentukan batu memprovokasi hadir kolesterol dalam komposisi komponen. Dikombinasikan dengan kalsium dan bilirubin, itu berubah menjadi inklusi padat. Batu bisa mengendap di kantong empedu dan bahkan saluran hati. Terhadap latar belakang ini, penyumbatan saluran mungkin terjadi. Peradangan kandung kemih dengan ancaman pecah. Pemecahan masalah lebih sering dilakukan dengan operasi pengangkatan.
  • Gastritis refluks bilier. Penyakit ini terjadi karena fungsi katup tidak mencukupi dan berhubungan dengan refluks empedu ke dalam duodenum dan lambung. Asam empedu menghancurkan selaput lendir struktur ini, melanggar proses pencernaan.
  • Steatorrhea - pelanggaran fungsi asimilasi lemak. Mereka dieliminasi dari tubuh selama buang air besar dalam bentuk tidak tercerna. Cal menjadi gemuk dan memiliki karakteristik warna. Mikroflora dari saluran GI bawah berubah menjadi lebih buruk. Berkembang dengan latar belakang fungsi hati yang tidak mencukupi atau tidak adanya produksi empedu. Tubuh tidak memiliki zat vital.

Terjadinya kondisi ini sering dikaitkan dengan gaya hidup dan gizi seseorang.

Mobilitas, pola makan yang tidak seimbang, kebiasaan buruk, dan stres dapat memicu gangguan fungsi sekresi empedu.

Dokter mana yang harus dihubungi

Pengobatan penyakit empedu dan hati dengan latar belakang gangguan fungsi sekresi empedu adalah spesialisasi spesialis gastroenterologi. Arah ke spesialis ditentukan oleh terapis distrik. Spesialis USG terlibat dalam kegiatan diagnostik. Jika solusi dari masalah tidak mungkin tanpa operasi, perawatan dilakukan oleh ahli bedah.

Metode diagnostik

Untuk diagnosis yang benar, laboratorium dan metode penelitian instrumen digunakan, dengan mempertimbangkan analisis keluhan pasien. Bersamaan dengan tes darah, urin dan feses yang biasa, komposisi kualitatif dari sekresi hati juga sedang diperiksa. Metode fraksional duodenal terdengar, ketika pemilihan jus pencernaan berasal dari berbagai bagian sistem pencernaan.

Jika Anda mencurigai adanya penyakit batu empedu, hasil yang dapat diandalkan menunjukkan USG.

Sorotan pengobatan

Taktik terapi tentang patologi yang terkait dengan fungsi sekresi empedu, tergantung pada hasil diagnosis. Obat-obatan toleran mungkin diresepkan. Mereka dibagi ke dalam kelompok-kelompok berikut:

  • choleretics - merangsang fungsi hati dengan sekresi;
  • cholekinetics - meningkatkan motilitas kandung empedu;
  • cholespasmolytics - rilekskan katup ekskresi kandung empedu;
  • persiapan yang mencegah pembentukan batu.

Persyaratan wajib untuk perawatan konservatif fungsi sekresi empedu adalah diet ketat seimbang, aktivitas fisik dan kepatuhan ketat terhadap instruksi dari dokter yang hadir.

Empedu

1. Ensiklopedia medis kecil. - M.: Ensiklopedia medis. 1991-1996 2. Pertolongan pertama. - M.: The Great Russian Encyclopedia. 1994 3. Kamus ensiklopedis istilah medis. - M.: ensiklopedia Soviet. - 1982-1984

Lihat apa "empedu" dalam kamus lain:

kulit - kata benda, jumlah sinonim: 2 • tree (3) • tree (2) kamus sinonim ASIS. V.N. Trishin. 2013... Kamus Sinonim

Empedu manusia - Empedu [1] [2], empedu [3] (Latin bilis, Bahasa Yunani lainnya. Χολή) berwarna kuning, coklat atau kehijauan, rasanya pahit, memiliki bau aneh yang dipancarkan oleh hati dan cairan yang terkumpul di kantong empedu... Wikipedia

Bile - Bile [1] (lat. Bilis, chole Yunani lainnya) adalah jus pencernaan yang dikeluarkan oleh sel hati khusus dan mengandung asam empedu, kolesterol, fosfolipid dan pigmen empedu, khususnya bilirubin. Empedu dikumpulkan di saluran empedu hati, dan...... Wikipedia

empedu, empedu, dan; g. 1. Cairan pahit berwarna kuning-hijau atau coklat tua yang dikeluarkan oleh hati. 2. Iritasi, kemarahan. Berapa banyak kesedihan di dalam kamu! Ada begitu banyak empedu dan kedengkian dalam kata-katanya! J. terakumulasi di kamar mandi. J. mencekik seseorang l. Kencing pada siapa pun l. w nya dan...... Kamus Ensiklopedia

TAPI - TAPI, empedu, pl. tidak, perempuan 1. Cairan kuning atau kehijauan dari rasa pahit, diproduksi oleh hati. Tumpahan empedu. || Sama seperti kantong empedu. Ikan pembersih, empedu yang tidak sengaja dihancurkan. 2. Iritasi, kemarahan (buku). "Dia menumpahkan seluruh laut... Kamus Penjelasan Ushakov

TAPI - TETAPI, dan dan B berharap, dan, istri. 1. Rahasia cairan pahit kuning-hijau 3, diproduksi oleh sel-sel hati kelenjar. Tumpahan empedu. G. mencekik seseorang n., Mawar kepada siapa n. (Terjemahan: tentang iritasi yang kuat, kemarahan). 2. Tunda Keadaan jengkel,...... Kamus Ozhegov

empedu - empedu, empedu, empedu, empedu, empedu, empedu, empedu, empedu, empedu, empedu (Sumber: "Paradigma penuh penekanan setelah A. Zaliznyak")... Bentuk kata-kata

Empedu medis kalengan - Persiapan (Chole coservata medicata) yang mengandung empedu alami sapi atau babi. Diterapkan secara eksternal untuk arthrosis akut dan kronis, radang sendi, radang kandung lendir, tendovaginitis, spondylarthrosis, radiculitis sekunder dan...... Wikipedia

Bile A - lihat. Bile duodenal (Bile duodenal)... Medical Encyclopedia

Empedu B - lihat Empedu empedu (Empedu)... Medical Encyclopedia

Empedu - lihat. Empedu hati (Empedu hati)... Ensiklopedia Medis

Di mana empedu diproduksi

Segala sesuatu dalam tubuh manusia diatur secara harmonis dan halus. Setiap organ bertanggung jawab atas proses tertentu yang terjadi dalam tubuh dan memungkinkannya berfungsi dengan benar. Sistem pencernaan diperlukan untuk pencernaan yang tepat dari produk yang masuk ke tubuh manusia untuk mengekstraksi zat-zat yang diperlukan untuk mendukung kehidupan. Empedu juga berperan aktif dalam pencernaan. Tapi, bertentangan dengan kepercayaan populer, itu diproduksi bukan di kantong empedu. Dari mana empedu itu berasal?

Di mana empedu diproduksi

Apa itu empedu?

Hampir setiap orang setidaknya sekali dalam hidupnya telah melihat seperti apa empedu itu. Ini adalah cairan dengan warna hijau kekuningan atau coklat, memiliki rasa pahit dan aroma khusus yang berbeda. Ini dibagi menjadi dua jenis - kistik dan empedu, perbedaan mereka akan diberikan di bawah ini.

Zat ini memiliki komposisi kimia yang agak rumit dan spesifik. Komponen utamanya adalah asam empedu khusus (sekitar 67%), yang berasal dari asam kolanoat. Pertama-tama, ini adalah asam chenodesoxycholic dan cholic (disebut primer), dan juga memancarkan asam sekunder dalam sekresi kuning - allocholic, lithocholic, deoxycholic, dan ursodeoxycholic. Semua komponen ini dalam empedu hadir dalam bentuk senyawa kimia tertentu dengan berbagai zat. Ini adalah senyawa asam yang menentukan sifat sekresi pencernaan ini.

Penyakit kantong empedu sangat menyulitkan kehidupan dan memaksakan banyak pembatasan tentang gizi

Komposisi ini juga mengandung ion kalium dan natrium, yang menyebabkan empedu memperoleh reaksi alkali, dan beberapa senyawa asam disebut garam empedu. Ini termasuk pigmen merah, memberikan empedu warna khusus - bilirubin, anion organik (steroid, glutathione), zat-imunoglobulin, sejumlah logam, termasuk merkuri, timah, tembaga, seng dan lain-lain, serta xenobiotik. Empedu memperoleh warna kehijauan karena pigmen biliverdin.

Meja Komposisi kimiawi dari empedu (mmol, l).

Peran dan pentingnya empedu dalam tubuh manusia - komposisi dan fungsi dalam pencernaan

Fungsi utama empedu adalah penyelesaian proses pencernaan di usus. Ini diproduksi oleh hepatosit (sel hati), dan kemudian melewati tubulus ke kandung empedu dan duodenum.

Jumlah empedu yang diproduksi per hari rata-rata 1200-2000 ml. Dia berkumpul di kandung kemih, dan dengan awal penggunaan makanan mulai pindah ke usus. Ada dua jenis empedu: hati (muda) dan kistik (dewasa).

Apa itu

Empedu adalah cairan bening, sedikit kental. Bayangannya bisa kuning, kehijauan atau coklat. Baunya spesifik, dan rasanya pahit. Jika empedu berada dalam kandung kemih untuk waktu yang lama, maka lendir dan kotoran lainnya muncul di dalamnya, yang diperlukan untuk pemrosesan makanan yang masuk.

Dengan kurangnya sekresi atau pelanggaran komposisinya, kesulitan mencerna lemak dan protein dimulai. Itulah sebabnya banyak orang yang menderita masalah dengan kandung empedu, tampak kelebihan berat badan.

Komponen

98% dari empedu adalah air. 2% sisanya ditempati oleh komponen lain:

Sebagian besar komposisi organik empedu ditempati oleh asam, terutama chenodeoxycholic dan cholic. Sekunder, juga bagian dari empedu, adalah ursodeoxycholic, deoxycholic, lithocholic dan asam allocholic. Mereka berinteraksi dengan glisin dan taurin.

Selain itu, komposisi empedu diwakili oleh bahan-bahan organik berikut:

  • ion logam;
  • fosfolipid;
  • bilirubin;
  • senyawa protein;
  • biliverdin;
  • lesitin;
  • vitamin A, B dan C;
  • lendir;
  • kolesterol

Dalam sekresi kandung empedu, konsentrasi komponen-komponen ini lima kali lebih tinggi daripada di hati.

Mekanisme pembentukan dan ekskresi empedu

Hati mengeluarkan empedu terus menerus. Berkat hepatosit, beberapa zat disaring, yang dari darah masuk ke pembuluh empedu. Kemudian dilakukan reabsorpsi garam dan air, yang membantu akhirnya membentuk komposisi rahasia. Proses ini dilakukan di saluran empedu dan kandung kemih.

Empedu itu, yang masuk langsung ke usus, disebut hati. Namun, sebagian besar diekskresikan ke dalam kantong empedu. Rahasia kistik terakumulasi, memperoleh konsentrasi dan kepadatan yang lebih tinggi. Warnanya juga berubah, menjadi lebih gelap.

Aliran empedu tidak terjadi saat perut kosong. Hanya setelah makan, suatu zat dilepaskan ke dalam duodenum.

Properti

Apa empedu dalam tubuh manusia? Pertama-tama, ia memiliki efek antimikroba yang kuat. Karena ini, zat ini melindungi organ dari mikroorganisme patogen dan virus. Tetapi dengan pelanggaran konsentrasi empedu, perubahan dimulai dalam tubuh.

Misalnya, dengan peningkatan kadar asam, sifat antiseptik rahasia terlahir kembali menjadi destruktif. Meningkatnya flora asam menghancurkan semua nutrisi dan merusak organ dalam.

Perubahan jumlah komponen empedu adalah karena penyalahgunaan makanan berlemak, gaya hidup tidak aktif dan efek racun pada hati.

Fungsi empedu utama meliputi:

  • pembelahan lemak;
  • pencernaan makanan;
  • penghancuran patogen di usus;
  • bantuan dalam produksi misel;
  • melarutkan asam lemak dan meningkatkan penyerapannya;
  • mengaktifkan produksi hormon pencernaan;
  • aktivasi motilitas usus kecil;
  • netralisasi efek negatif asam tidak aktif, yang merupakan bagian dari jus lambung, dengan demikian melindungi usus;
  • meningkatkan penyerapan zat-zat yang tidak larut dalam air (asam amino, asam lemak dan vitamin);
  • stimulasi produksi lendir;
  • pencegahan kombinasi komponen protein dan bakteri;
  • pelestarian mikroflora yang bermanfaat;
  • partisipasi dalam pembentukan tinja.

Nilai zat umum

Sekresi empedu sangat penting bagi kesehatan manusia. Kurangnya usus disebut "hypochobia", dan kurangnya sekresi mutlak dalam tubuh - "acholia".

Dalam patologi seperti itu, vitamin yang tidak larut, asam lemak dan lemak tidak lagi diserap, dengan hasil bahwa sebagian besar lemak mulai dihilangkan dari tubuh bersama dengan kotoran, dan residu lipid memadatkan benjolan makanan di usus, sehingga mencegah aksi enzim di atasnya.

Selanjutnya dimulai penyumbatan usus, konstipasi dan masalah berat badan. Lalu mungkin keracunan tubuh beracun.

Vitamin yang tidak diproses dalam usus juga dikeluarkan dari tubuh dengan feses, yang mengarah ke hipovitaminosis. Konsekuensi dari patologi tersebut adalah proses pembusukan di usus, gangguan flora dan perut kembung. Juga, kurangnya empedu dapat menyebabkan peningkatan jumlah mikroba dan infeksi tubuh.

Dengan penurunan jumlah sekresi yang dihasilkan atau tidak ada sama sekali, seseorang dapat mengembangkan penyakit serius:

  • Steatorrhea.
  • Penyakit batu empedu.
  • Penyakit refluks gastroesofagus (GERD).

Steatorrhea

Salah satu fungsi sekresi empedu adalah emulsifikasi lemak. Setelah penghentian pemasukannya ke usus halus, penyerapan lemak dihentikan, sehingga mereka dikeluarkan dari tubuh bersama dengan kotoran. Fenomena yang sama mungkin terjadi dengan kekurangan asam empedu, mis. pelanggaran komposisi empedu.

Massa tinja pada saat yang sama menjadi berwarna terang (putih atau abu-abu). Patologi ini disebut steatorrhea. Ini menyebabkan kekurangan vitamin, asam lemak, dan beberapa lemak.

Penyakit batu empedu

Salah satu alasan utama munculnya patologi ini adalah gangguan dalam komposisi empedu. Itu menjadi tidak seimbang. Rahasia semacam itu disebut lithogenic. Dia mendapatkan sifat yang sama dengan diet tidak sehat yang konstan, ketika dia makan banyak makanan dengan lemak hewani.

Juga, komposisi empedu terganggu oleh penyakit endokrin, kegagalan metabolisme lipid, infeksi hati atau racun.

Patologi ini juga disebut gastritis refluks. Ketika itu ada di perut atau kerongkongan kembali rahasia. Kadang-kadang terjadi pada permukaan mukosa, akibatnya lesi tipe nekrobiotik berkembang.

Penyebab utama GERD adalah efek merusak pada mukosa esofagus, yang disebabkan oleh peningkatan pH.

Rekomendasi

Untuk mempertahankan jumlah normal dari empedu yang diproduksi dan berfungsinya sistem pencernaan, disarankan untuk mematuhi aturan-aturan berikut:

  1. Secara teratur terlibat dalam olahraga untuk menyediakan tubuh dengan aktivitas fisik yang diperlukan, yang membantu merangsang produksi sekresi.
  2. Patuhi nutrisi yang tepat, mis. menolak atau membatasi asupan makanan yang digoreng, asin dan berlemak, serta menambah jumlah sereal yang dikonsumsi, buah-buahan dan sayuran segar.

Jika jumlah empedu yang dihasilkan normal, fungsi usus yang benar dan tidak terputus, normalisasi metabolisme dan penguatan sistem kekebalan tubuh dipertahankan.

Kesimpulannya

Empedu memainkan peran penting dalam fungsi tubuh manusia, terutama dalam sistem pencernaan. Rahasianya dihasilkan oleh hati, dan kemudian menumpuk di kantong empedu. Ini sangat penting bagi seluruh tubuh. Selain pencernaan, empedu juga terlibat dalam pergerakan usus halus dan stimulasi fungsi sekretori.

Menilai dari kenyataan bahwa Anda membaca kalimat ini sekarang - kemenangan dalam perang melawan penyakit hati tidak ada di pihak Anda.

Dan apakah Anda sudah memikirkan operasi? Dapat dimengerti, karena hati adalah organ yang sangat penting, dan fungsinya yang tepat adalah jaminan kesehatan dan kesejahteraan. Mual dan muntah, kulit kekuning-kuningan, rasa pahit di mulut dan bau yang tidak sedap, penggelapan urin dan diare. Semua gejala ini sudah biasa bagi Anda secara langsung.

Tapi mungkin lebih tepat mengobati bukan efeknya, tapi penyebabnya? Kami merekomendasikan membaca kisah Olga Krichevskaya, bagaimana dia menyembuhkan hati. Baca artikelnya >>

Empedu

Rasa kuning, coklat atau kehijauan, pahit, memiliki cairan bau yang khas. Sekresi empedu dilakukan oleh sel-sel hati. Empedu dikumpulkan dalam saluran empedu hati, dan dari sana - melalui saluran empedu umum - memasuki kantong empedu, yang berfungsi sebagai reservoir untuk menyimpan stok, dan ke dalam duodenum, di mana ia berpartisipasi dalam pencernaan. Fungsi utama empedu untuk proses pencernaan adalah emulasi lemak dan aktivasi motilitas usus kecil. Dua pertiga terdiri dari asam empedu.

Empedu: karakteristik, jenis, penyakit yang berhubungan dengan empedu

Cairan yang menumpuk di kantong empedu dan disekresikan oleh hati disebut empedu. Zat ini terlibat dalam proses pencernaan, memiliki bau aneh dan rasa pahit, selain itu mungkin memiliki warna kehijauan, kekuningan atau kecoklatan.

Empedu diproduksi oleh hati, lebih khusus oleh sel-sel khusus organ - hepatosit. Cairan dikumpulkan di saluran hati dan memasuki kantong empedu melalui saluran umum. Kantung empedu adalah sejenis reservoir, yang memungkinkan duodenum disuplai dengan empedu, yang diperlukan selama fase aktif pencernaan.

Empedu bayi

Hati mulai menghasilkan empedu di hari pertama kehidupan seseorang. Pada usia yang sangat dini, cairan ini mengandung peningkatan jumlah asam empedu. Pada tahun pertama kehidupan, indikator-indikator ini turun, dan empedu seorang anak biasanya mencapai indikator 19,7 mg eq / l.

Empedu pada anak usia 6-9 tahun mengandung lebih sedikit asam - biasanya, maksimal 5,2 mg eq / l. Komposisi biokimiawi empedu kistik dan hati pada remaja dan anak-anak usia sekolah dasar juga istimewa.

  • Pada anak-anak usia 5 hingga 10 tahun, empedu empedu biasanya meliputi: lipid (1583 ± 569), kolesterol (337 ± 240), asam kolat (1601 ± 215).
  • Empedu hati pada anak-anak dari 5 hingga 10 tahun biasanya meliputi: lipid (594 ± 188), kolesterol (61 ± 32), asam kolat (328 ± 148).

Empedu dewasa

Di hati, pembentukan empedu terjadi terus menerus. Saat makan, produksi empedu meningkat.

Tingkat peningkatan pembentukan empedu dapat tergantung pada banyak faktor, termasuk waktu nutrisi dalam perut.

Empedu meningkatkan motilitas usus.

Empedu hati

Empedu, yang diproduksi oleh hati, disebut "muda," tetapi empedu yang menumpuk di kantong empedu adalah "dewasa." Pada orang dewasa:

  • Keasaman empedu hati bervariasi dari 7,3 hingga 8,2 pH.
  • Berat jenisnya adalah dari 1,01 hingga 1,02.
  • Air - rata-rata 96%.
  • Residunya kering - 26.
  • Asam - 35.
  • Pigmen - mulai 0,8 hingga 1.
  • Fosfolipid - 1.
  • Kolesterol normal hingga 3.
  • Klorin - hingga 90.
  • Kalsium - dari 2,4 menjadi 2,5.
  • Sodium - 164.
  • Kalium - 5.

Empedu kistik

Keasaman empedu kandung empedu bervariasi dari 6,5-8,8 pH.

  • Berat jenisnya adalah dari 1,02 hingga 1,048.
  • Air - rata-rata 84%.
  • Sisanya kering - 133,5.
  • Asam - 310.
  • Pigmen - mulai dari 3.1 hingga 3.2.
  • Fosfolipid - 8.
  • Kolesterol - dari 25 hingga 26.
  • Klorin - mulai 14,5 hingga 15.
  • Kalsium - dari 11 hingga 12.
  • Sodium - 280.
  • Potasium - 15.

Komposisi empedu

Asam empedu adalah komponen utama empedu. Dalam hal ini, asam primer dan sekunder dapat dibedakan, yaitu asam cholic, chenodeoxycholic dan lithocholic, deoxycholic. Segera perlu dicatat bahwa asam yang disebutkan di atas tidak lain adalah turunan dari asam kolanat. Karena enzim mikroba di usus, asam primer diubah menjadi sekunder, mereka mudah diserap dan dengan darah masuk ke hati. Melalui proses ini asam tipe sekunder menjadi komponen empedu penuh.

Asam dalam empedu disajikan dalam bentuk khusus, ini adalah senyawa dengan taurin dan glisin. Empedu termasuk dalam komposisinya sejumlah besar kalium dan ion natrium, karena itu kita dapat berbicara tentang reaksi alkali.

Perlu juga dicatat bahwa empedu termasuk bilirubin, kolesterol, protein, fosfolipid, berbagai logam dan xenobiotik.

Pecahan empedu

Empedu terlibat dalam pencernaan. Fungsinya di dalam tubuh sangat bagus. Hati diproduksi oleh hati dan disimpan di kantong empedu memengaruhi perubahan pencernaan antara lambung dan usus. Berkat empedu, efek pepsin dihilangkan, yang secara negatif dapat mempengaruhi enzim. Jadi empedu memastikan fungsi penuh pankreas. Ini diperlukan untuk aktivasi enzim yang bertanggung jawab untuk pencernaan protein.

Bilirubin dan kolesterol tidak dapat dikeluarkan dari tubuh melalui ginjal, oleh karena itu, empedu memaksakan fungsi ini pada dirinya sendiri. Jadi kolesterol, steroid, bilirubin, dan beberapa zat lain diekskresikan dalam tinja, meskipun sekitar 30% kolesterol diserap di usus.

Penyakit Empedu

Patologi yang terkait langsung dengan empedu beragam dalam etiologinya. Seseorang dapat menderita penyakit seperti itu, pada umumnya, pada usia berapa pun. Ada beberapa penyakit utama dan paling umum: refluks gastritis dan GERD, serta penyakit batu empedu dan steatorrhea.

Setiap penyakit individu membutuhkan diagnosis komprehensif dan terapi yang dipilih dengan cermat. Dengan respons medis yang tepat waktu dan perawatan yang efektif, prognosis paling sering menguntungkan.

Batu empedu

Karena diet yang tidak sehat, gangguan metabolisme lemak, aktivitas fisik, atau gangguan sifat neuroendokrin, empedu dapat mengubah komposisinya. Seringkali menjadi tidak seimbang, yang dapat menyebabkan batu di kandung empedu dan saluran.

Batu empedu memiliki komposisi spesifik, yang meliputi kalsium, kolesterol dan bilirubin. Batu tersebut dapat berupa kolesterol, pigmen atau campuran. Secara eksternal, batu itu bisa dari berbagai bentuk, para ahli mengeluarkan oval, bola, dan polihedron yang tidak beraturan. Adapun ukurannya, angka ini dapat bervariasi dari sebutir pasir hingga beberapa sentimeter. Menurut kepadatannya, mereka bisa rapuh dan keras. Batu terbentuk dengan cepat, tetapi mereka tumbuh maksimal - 1 cm dalam 6 bulan.

Mendeteksi batu empedu terutama di kantong empedu. Ketika mendiagnosis seorang dokter dapat melihat satu atau lebih dari 10 perjanjian. Batu berukuran kecil bersifat mobile dan karena itu risiko gangguan aliran empedu meningkat secara signifikan. Saluran dapat menjadi tersumbat, mengarah ke kondisi serius, yang harus diangkat dengan bantuan operasi.

Pertumbuhan batu sering disertai dengan peradangan lambat, berulang berulang, yang hasilnya, sebagai aturan, menjadi sklerosis dan perubahan distrofik organ. JCB termasuk dalam daftar penyakit paling umum yang ditemukan pada orang-orang dari berbagai usia.

Gejala dan diagnosis

Batu empedu tidak selalu memberi sinyal sendiri. Seseorang dapat hidup untuk waktu yang lama dengan masalah ini dan bahkan tidak bisa menebaknya. Paling sering, batu terdeteksi pada pemeriksaan rutin, yang dilakukan dengan bantuan diagnosa ultrasonografi, sinar-X.

Jika kita mempertimbangkan gejala yang jelas dari penyakit batu empedu, kita dapat membedakan penyakit kuning dan rasa sakit. Kolik bilier paling sering merupakan konsekuensi dari pergerakan batu. Rasa sakit dikhawatirkan karena peningkatan tekanan pada saluran empedu dan kandung kemih, karena aliran empedu akibat obstruksi berupa batu terganggu.

Gejala yang tersisa, yang dapat disertai dengan cholelithiasis, juga merupakan karakteristik dari penyakit lain. Di sini Anda bisa menyoroti rasa sakit yang bisa diberikan ke lengan bawah dan tulang belikat di sisi kanan.

Saat ini, metode diagnostik terbaik untuk memeriksa pasien dengan cholelithiasis adalah USG. Untuk mendiagnosis kondisi pasien secara komprehensif, dokter yang hadir dapat merekomendasikan untuk menjalani CT dan kolesistoangiografi.

Obati penyakit batu empedu di kompleks. Diet wajib. Jika terapi ini konservatif, maka penggunaan gelombang kejut dimungkinkan. Tetapi metode ini efektif dan hanya diberikan jika kantong empedu tidak meradang, dan batunya kecil (hingga 1,5-2 cm). Sediaan asam empedu dapat diresepkan.

Steatorrhea

Kebetulan empedu tidak ada atau mengandung terlalu sedikit asam, itulah sebabnya lemak berhenti diserap dan dikeluarkan dari tubuh bersama dengan feses. Pelanggaran seperti itu dalam praktik medis disebut steatorrhea. Dalam kondisi ini, kekurangan asam lemak, vitamin dan lemak ditentukan. Sebagai akibatnya, patologi saluran GI bagian bawah mungkin muncul terlebih dahulu.

Gastritis refluks dan GERD

Peradangan jaringan lambung, yang telah berkembang karena membuang isi duodenum ke dalamnya, disebut refluks gastritis.

Penyakit berulang di mana isi duodenum dan lambung terus-menerus masuk ke kerongkongan disebut penyakit refluks gastroesofagus.

Segera harus dikatakan bahwa jika refluks jarang diamati, proses inflamasi atau kerusakan lain pada selaput lendir tidak terdiagnosis, maka dalam praktik medis proses semacam itu dianggap sebagai fenomena fisiologis. Hal lain, jika pengecoran isi, misalnya, lambung ke kerongkongan menyebabkan kekalahan selaput lendir saluran yang menghubungkan lambung dan mulut. Jika masalahnya kronis, maka sudah menjadi patologi yang membutuhkan perawatan individu.

Pola makan yang tidak benar, stres konstan, kelebihan berat badan - semua faktor ini dapat mempengaruhi perkembangan penyakit refluks gastroesofagus. Tetapi alasan yang paling sering muncul:

  • Nada PS yang buruk (sphincter bawah).
  • Peningkatan tekanan di dalam rongga perut.
  • Kegagalan dalam proses yang terkait dengan pengosongan lambung.

Adapun gejalanya, GERD dimanifestasikan oleh mulas, sendawa asam dan jarang nyeri dada, yang dapat diberikan ke leher, tulang belikat atau rahang bawah.

Dampaknya pada empedu

Untuk meningkatkan jumlah asam empedu langsung dalam empedu, dokter meresepkan koleretik. Untuk merangsang fungsi kontraktil kandung empedu, resepkan obat dengan efek koleretik. Juga selama terapi, obat-obatan yang dapat mengubah komposisi empedu dapat direkomendasikan untuk digunakan - ini adalah asam chenodeoxycholic dan ursodeoxycholic.

Stagnasi empedu

Stagnasi empedu, atau disebut kolestasis, adalah patologi yang terkait dengan gangguan produksi empedu atau beberapa komponennya dan masuknya dari kantong empedu melalui saluran empedu ke dalam duodenum.

Statistik menunjukkan bahwa sekitar 15-16% orang menderita empedu yang mandek. Ini tidak mengherankan, karena patologi ini mungkin merupakan hasil dari faktor-faktor yang tampaknya tidak penting seperti pola makan yang tidak sehat, stres, gaya hidup menetap dan sejenisnya.

Kolestasis terdiri dari dua jenis:

  • patologi intrahepatik, berkembang di saluran empedu atau sel-sel hati;
  • patologi ekstrahepatik akibat penyumbatan saluran empedu yang terletak di luar hati.

Selain itu, stagnasi empedu dapat berbentuk akut dan kronis. Pada kasus pertama, gejalanya muncul secara tak terduga, dan manifestasi lebih lanjut dari penyakit ini memiliki gambaran klinis yang cerah.

Kolestasis kronis ditandai dengan peningkatan gejala yang lambat: prosesnya dapat berlangsung berminggu-minggu bahkan berbulan-bulan. Gambaran klinis dioleskan, gejalanya ringan.

Kolestasis diklasifikasikan berdasarkan mekanisme kemunculannya. Penyakitnya mungkin:

  • parsial, ketika jumlah empedu yang dihasilkan berkurang secara signifikan;
  • disosiatif, di mana komponen empedu tertentu tidak menonjol dalam jumlah yang tepat;
  • total, ketika proses aliran empedu dari kantong empedu ke duodenum terganggu.

Stasis empedu: penyebab

Ada banyak alasan mengapa kolestasis mulai berkembang. Stasis empedu dapat terjadi sebagai akibat dari:

  • asupan makanan yang tidak teratur dan tidak teratur;
  • konsumsi berlebihan makanan yang digoreng, diasap, terlalu berat atau berlemak;
  • penyalahgunaan alkohol;
  • pekerjaan menetap dan gaya hidup secara umum;
  • ketidakseimbangan hormon dalam tubuh;
  • disfungsi saluran empedu;
  • ada di kantong empedu dan / atau batu saluran empedu atau tumor;
  • kelainan bawaan organ yang relevan;
  • infeksi saluran cerna;
  • keracunan makanan;
  • minum obat tertentu;
  • Gangguan terkait SSP;
  • beberapa penyakit (kolelitiasis dan tukak peptik, serta pankreatitis dan gastritis);
  • stres, terutama berlarut-larut.

Stasis empedu: gejala

Gejala umum dari empedu stasis adalah: rona kulit yang bersahaja, menguningnya sklera, nyeri pada hipokondrium kanan, rasa pahit di mulut. Karena disfungsi hati - organ yang bertanggung jawab untuk proses pencernaan dan pembersihan zat-zat berbahaya - kondisi pasien menjadi jauh lebih buruk. Pasien mulai merasa lelah, lemah dan lesu.

Pasien memiliki kekuningan pada kulit, selaput lendir dan sklera, kulit gatal, nyeri pada hipokondrium kanan, bau mulut, mulas dan rasa pahit, mual dan bahkan muntah, diare. Pasien kehilangan nafsu makan dan berat badan. Bahkan dengan palpasi, seringkali mungkin untuk menentukan bahwa ukuran hati membesar.

Gejala-gejala tersebut, bahkan jika mereka bermanifestasi lemah, adalah alasan untuk segera mencari bantuan medis. Kunjungan terlambat ke dokter dan mengabaikan masalah penuh dengan komplikasi serius seperti sirosis, gagal hati, osteoporosis, kolesistitis.

Diagnosis dan pengobatan empedu stagnan

Dokter harus mendiagnosis penyakitnya. Diagnosis akhir ditentukan setelah mewawancarai pasien, pemeriksaan visual fisik, hasil analisis urin dan darah, USG perut, CT. Jika perlu, spesialis mengarahkan pasien ke studi seperti:

  • retroangi cholangiopancreatography;
  • kolangiografi;
  • kolangiografi resonansi magnetik;
  • biopsi jaringan hati.

Setelah diagnosis, dokter meresepkan perawatan yang sesuai. Terapi kolestasis terutama ditujukan untuk menghilangkan semua penyebab yang menyebabkan stagnasi empedu. Jika penyakit ini dipicu oleh batu, mereka harus entah bagaimana dihilangkan. Ketika patologi terjadi sebagai akibat dari pengobatan, obat-obatan ini dikeluarkan.

Dokter meresepkan diet pasien, yang meminimalkan (atau sepenuhnya dikecualikan) makanan pedas, berlemak dan goreng dan daging asap. Diet dikurangi menjadi penggunaan buah-buahan yang kaya vitamin, sayuran non-pedas, beberapa buah beri (tentu manis), jus alami, produk susu (dengan lemak terendah atau nol), roti gandum dan gandum. Dianjurkan untuk makan sup yang dimasak dalam kaldu sayuran, sereal. Alkohol dan merokok tidak termasuk.

Makanan dan minuman seperti kopi, coklat dan coklat, buah dan beri asam (cranberry, kismis merah, dll.), Sawi, makanan kaleng, kaviar, ikan berlemak dan daging, bayam, lobak dan lobak, kue, sup untuk daging dan ikan kaldu - untuk menggunakan sangat dilarang.

Perawatan obat biasanya meliputi:

  • persiapan multivitamin;
  • agen yang meliputi asam empedu chenodeoxycholic dan ursodeoxycholic;
  • vitamin K;
  • antibiotik;
  • obat-obatan yang mempercepat produksi empedu;
  • antihistamin.

Dengan perjalanan penyakit yang sangat parah atau tanpa adanya efek terapi obat yang diresepkan, operasi untuk ekspansi bedah lumen saluran empedu diindikasikan.

Karena kolestasis adalah salah satu penyakit yang paling umum, tindakan harus diambil untuk mencegahnya. Pencegahan stasis empedu meliputi rekomendasi berikut:

  • kebutuhan untuk mematuhi nutrisi yang tepat (teratur dan sehat);
  • pendidikan jasmani dan olahraga, olahraga optimal, jalan kaki harian, kolam renang;
  • meminimalkan penggunaan alkohol dan menghentikan kebiasaan buruk lainnya, khususnya merokok.

Selain itu, jika memungkinkan, Anda harus menghindari tekanan dan memantau kesehatan Anda. Jika dicurigai mengalami stagnasi empedu, Anda harus segera mengunjungi dokter gastroenterologi.

Obat-obatan toleran

Hingga saat ini, dana kolagog sangat banyak digunakan dalam praktik gastroenterologis klinis. Mereka direkomendasikan dalam rangka perawatan kompleks, serta pencegahan penyakit tertentu yang terkait dengan hati dan kantung empedu. Keefektifan obat-obatan tersebut adalah mereka menghentikan serangan rasa sakit, melunakkan perjalanan penyakit, meringankan kondisi pasien, dan mencegah perkembangan komplikasi, munculnya gangguan baru, yang mungkin terjadi dalam kasus dekompensasi patologi yang ada.

Kebutuhan untuk menggunakan obat koleretik secara langsung berkaitan dengan karakteristik empedu, perannya dalam tubuh dari sudut pandang fisiologi. Empedu adalah zat cair biologis yang diproduksi oleh sel-sel hati yang terkumpul di kantong empedu. Rasa pahit cair, dengan bau aneh. Warnanya kuning, coklat atau hijau, tergantung pada berapa lama diproduksi.

Empedu dalam tubuh melakukan beberapa fungsi penting:

  • mempromosikan pencernaan lemak yang berasal dari makanan;
  • mengaktifkan enzim yang terkandung dalam pankreas dan usus kecil, di mana makanan dicerna sepenuhnya;
  • mempromosikan penyerapan kalsium dan kolesterol yang optimal, serta vitamin.

Enzim diaktifkan oleh empedu menetralkan aksi pepsin, yang berasal dari perut dengan makanan, yang menciptakan kondisi yang diperlukan untuk aktivasi enzim dalam pencernaan.

Pencernaan lemak terjadi dengan bantuan asam empedu, yang juga meningkatkan motilitas usus. Proses ini mempromosikan pembentukan perlindungan mukosa dan mencegah akses ke selaput lendir mikroorganisme berbahaya dan perlekatan protein ke dalamnya. Empedu ini mencegah sembelit dan infeksi usus.

Berkat empedu, tubuh menghilangkan kolesterol, steroid hormon, dan zat berbahaya lainnya yang dikeluarkan dalam feses. Empedu, disintesis oleh hati, memasuki kantong empedu melalui saluran khusus, dan kemudian, lagi melalui sistem saluran ini, ke dalam duodenum. Di sana dia melakukan tugas biologisnya. Dengan kata lain, empedu di kantong empedu, seperti di reservoir, sementara tetap sampai makanan memasuki duodenum.

Empedu memainkan peran penting dalam tubuh, dan oleh karena itu efektivitas obat koleretik menjadi jelas. Obat-obatan tersebut diklasifikasikan menurut komposisi kimianya, yaitu tindakan terapeutik. Klasifikasi lengkap obat koleretik terlihat seperti ini:

1. Choleretiki - obat yang merangsang produksi empedu, yang terdiri dari dua jenis:

  • koleretik sejati;
  • hidrokoloretik.

2. Cholekinetics - obat yang merangsang proses pengeluaran empedu dengan meningkatkan motilitas kandung empedu.

3. Cholespasmolytics - obat yang meningkatkan aliran empedu dengan mengendurkan saluran empedu dan otot-otot kantong empedu. Ada tiga jenis:

  • agen antikolinergik;
  • antispasmodik sintetis;
  • obat antispasmodik dibuat dari bahan baku asal tanaman.

4. Cara mengurangi indikator litogenitas bilious - mencegah pembentukan batu di kantong empedu dan melarutkan batu-batu yang sudah ada. Ada dua jenis:

  • produk yang mengandung asam empedu ursodeoxycholic atau chenodeoxycholic;
  • produk yang mengandung pelarut yang sangat efektif dari senyawa organik yang berasal dari lemak, seperti metil tert-butil eter.

Choleretic benar

Obat koleretik sejati adalah jenis obat koleretik yang meningkatkan produksi empedu yang lebih aktif dengan meningkatkan pembentukan asam empedu. Sediaan semacam itu mengandung asam empedu dan dibuat berdasarkan bahan mentah asal hewan atau sayuran (empedu hewan tertentu, ekstrak tumbuhan).

Sebagian besar koleretik sejati, yang komponennya adalah asam empedu aktif, adalah agen koleretik obat yang dibuat khusus pada bahan mentah hewani. Paling sering empedu menjadi bahan mentah, penggunaannya memiliki efek penyembuhan, ekstrak pankreas atau hati, mukosa usus kecil beberapa hewan. Dalam hal ini, hewan itu harus benar-benar sehat. Ada juga agen kolagog gabungan yang kompleks: di samping komponen asal hewan, mereka termasuk ekstrak tanaman obat yang memiliki efek koleretik yang sesuai.

Koleretik sintetis

Agen koleretik sintetis adalah senyawa kimia yang diperoleh dengan orgsintesis dan memiliki sifat untuk merangsang produksi empedu. Komposisi zat sintetis termasuk senyawa aktif, yang selain efek koleretik memiliki sejumlah sifat terapeutik, yaitu:

  • memiliki efek antispasmodik - menghilangkan rasa sakit yang terjadi pada penyakit pada saluran empedu dan kantong empedu;
  • efek hipolipidemik - mengurangi jumlah kolesterol dalam darah;
  • efek antibakteri - menghancurkan mikroorganisme yang mempromosikan pengembangan radang saluran empedu;
  • efek anti-inflamasi - menekan proses inflamasi yang sudah ada di saluran, di mana empedu dikeluarkan;
  • mengganggu perkembangan di usus proses seperti fermentasi dan / atau membusuk, sehingga menghilangkan berbagai fenomena dispepsia (kembung, kursi tidak stabil dan lain-lain).

Herbal Choleretics

Tumbuhan obat dengan sifat koleretik (diproduksi dalam bentuk decoctions, ekstrak, tincture), mengoptimalkan fungsi hati, mempercepat produksi empedu, secara bersamaan menurunkan tingkat viskositasnya dan mencegah stagnasi. Selain itu, herbal meningkatkan kandungan kolat dalam empedu dan pada saat yang sama memiliki efek kolekinetik. Dengan demikian, obat-obatan yang mengandung zat-zat herbal yang aktif secara eksklusif tidak hanya meningkatkan volume empedu yang diproduksi, tetapi juga berkontribusi pada eliminasi dini. Efek ini menyediakan terapi komprehensif, termasuk efek diuretik, antimikroba, dan antiinflamasi.

Hidrokoloretika

Hydrocholoretics adalah obat yang juga meningkatkan volume empedu yang diproduksi, tetapi dalam kasus ini, efeknya dicapai dengan mengencerkan empedu dengan air. Meningkatkan kadar air dalam empedu mengurangi viskositasnya dan, oleh karena itu, memfasilitasi dan mempercepat proses eliminasi, sehingga mencegah stagnasi empedu dan pembentukan batu.

Cholekinetics

Obat kolinetik meningkatkan aktivitas kantong empedu, sambil merelaksasikan otot-otot saluran empedu. Efektivitas kolekinetik terkait dengan fitur anatomi. Saluran empedu berfungsi sebagai penghubung antara kantong empedu dan duodenum. Di atasnya empedu dari organ pertama pergi ke yang kedua. Jika nada saluran naik, saluran menyempit dan ini mencegah cairan bergerak. Jika nada kantong empedu berkurang, organ kehilangan kemampuan untuk mendorong cairan ke dalam saluran.

Akibatnya, peningkatan simultan motilitas kandung empedu dan relaksasi saluran menciptakan kondisi optimal untuk aliran empedu. Pada saat yang sama, organ pertama berkurang secara aktif, sehingga mengeluarkan isinya, yang tidak punya waktu untuk mandek, dan organ yang lain rileks, memberikan jarak yang cukup lebar, di mana cairan bebas dan cepat masuk ke usus.

Hasil dari paparan obat kolekinetik adalah pengosongan kandung empedu dari empedu dan masuknya ke dalam usus, yang meningkatkan proses pencernaan dan mencegah stagnasi.

Cholespasmolytics

Obat cholespasmolytic membantu meningkatkan aliran empedu dengan mengendurkan saluran empedu. Dana tersebut dibagi menjadi dua kelompok:

  • obat antispasmodik sintetis;
  • persiapan herbal antispasmodik.

Selain itu, cholespasmolytics diklasifikasikan sesuai dengan nuansa efek farmakologisnya, tetapi hasil akhir dari paparan tersebut adalah sama untuk semua obat. Agen cholespasmolytic meredakan kejang dan memperlebar lumen saluran empedu, sehingga memudahkan pengeluaran cairan ke usus. Obat-obatan semacam itu sebagian besar direkomendasikan untuk digunakan dengan kursus singkat untuk mengurangi atau menghilangkan rasa sakit yang menyertai penyakit tertentu yang terkait dengan organ yang relevan.

Empedu dengan aksi litolitik

Dana yang digunakan untuk mengurangi indikator litogenisitas empedu, pada umumnya, dirancang untuk melarutkan batu yang sudah ada di kantong empedu, serta untuk mencegah pembentukan batu baru. Karena efek koleretik merupakan karakteristik dari obat-obatan tersebut, mereka dianggap bersifat koleretik dengan tingkat kondisionalitas tertentu, karena mereka mencegah stasis empedu di kantong empedu.

Perlu dicatat bahwa dalam setiap kelompok agen koleretik ada obat dengan efek litolitik. Mereka memiliki beberapa sifat yang dapat digunakan untuk berbagai patologi saluran empedu, serta untuk anomali hati.

Persiapan herbal toleran

Choleretic herbal adalah bentuk farmakologis siap pakai, yaitu, infus, tablet dan bubuk dari mana solusi disiapkan untuk pemberian oral. Obat herbal juga diwakili oleh tanaman kering, atau lebih tepatnya, dengan daun, batang, dan akar yang dihancurkan, yang memiliki efek yang diinginkan. Kisaran obat herbal dengan sifat koleretik saat ini di pasaran sangat luas.

Obat herbal ditandai dengan efek ringan, yang tidak terjadi dengan persiapan sintetis dan alami yang mengandung komponen empedu. Produk-produk cholagogue herbal memiliki efek menguntungkan secara umum pada semua organ yang relevan - pada saluran empedu, pada hati dan kantong empedu. Ini menjelaskan keefektifannya. Untuk alasan ini, para ahli merekomendasikan penggunaan obat herbal sedapat mungkin, asalkan pasien tidak memiliki intoleransi terhadap herbal tertentu atau reaksi alergi terhadap mereka.

Obat koleretik modern

Obat-obatan toleran yang digunakan dalam pengobatan modern, disajikan dalam dua kategori utama:

  • obat koleretik sintetis;
  • sarana gabungan termasuk dalam struktur baik sayuran, dan komponen hewani.

Kategori pertama meliputi obat-obatan yang mengandung sejumlah elemen aktif, seperti Nikodin, Osalmid dan lainnya. Benar, yaitu, obat koleretik alami (Allohol, Liobil dan lain-lain), jika dibandingkan dengan yang sintetis, lebih mudah ditoleransi oleh pasien. Mereka tidak memicu diare dan efek samping lainnya. Selain itu, mereka memiliki beberapa kualitas terapi positif tambahan, di antaranya dapat dicatat:

  • efek antispasmodik;
  • efek penurun lipid:
  • sifat antibakteri;
  • efek anti-inflamasi.

Selain preparasi di atas, preparasi modern dengan sifat koleretik meliputi semua preparasi yang dibuat atas dasar asam empedu dehydrocholic dan ursodeoxycholic. Tempat khusus ditempati oleh obat cholespasmolytic yang disebut Duspatalin. Anda dapat berkenalan dengan daftar luas nama obat modern dengan sifat koleretik dalam buku referensi khusus, di mana, selain nama obatnya, efeknya ditunjukkan, serta kemungkinan efek samping yang mungkin terjadi saat mengambil obat.

Secara umum, indikasi untuk penggunaan cara modern dengan efek koleretik adalah berbagai patologi organ seperti hati, kantung empedu dan saluran empedu. Secara total, obat koleretik modern diperlukan di hadapan penyakit seperti:

  • Diskinesia saluran empedu - pilihan obat tergantung pada jenis disfungsi.
  • Stagnasi empedu - dalam kasus seperti itu, obat yang paling efektif adalah kolekinetik, menghilangkan stagnasi.
  • Cholecystitis - obat koleretik untuk penyakit ini direkomendasikan pada setiap tahap. Jika ada batu di kantong empedu, hanya preparat yang mengandung asam empedu ursodeoksikolat aktif yang digunakan. Jika tidak ada batu, penggunaan koleretik dari kategori apa pun direkomendasikan, tetapi dokter harus membuat janji.
  • Pankreatitis - ditunjukkan secara kolagogik, merangsang proses pencernaan dan mengurangi beban pada pankreas.
  • Giardiasis - koleretik dengan masalah seperti itu ditunjuk pada tahap awal terapi. Biasanya merekomendasikan obat yang sama seperti pada diskinesia bilier.

Untuk memilih obat yang efektif, Anda harus dipandu dalam kategori koleretik apa yang ditunjukkan dalam kasus tertentu. Selain itu, dalam setiap kategori ada beberapa perbedaan antara cara, yang, pada prinsipnya, tidak mempengaruhi indikasi untuk penggunaannya, karena efek obat dari kategori yang sama adalah sama. Pengetahuan klinis yang profesional dan lengkap tentang penggunaan cholagogue hanya memiliki dokter yang harus meresepkan obat.

Obat-obatan untuk anak-anak

Ada sejumlah obat kolagog yang direkomendasikan untuk anak-anak. Dana tersebut diwakili oleh kelompok-kelompok berikut:

  • obat koleretik, yang meliputi komponen empedu alami (Allohol);
  • obat koleretik sintetis (Nikodin, Osalmid dan lain-lain);
  • Choleretics herbal dengan sifat obat (Flamin, Holosas, Holos dan lain-lain);
  • obat kolekinetik (Valerian, Magnesia, dan lainnya);
  • antikolinergik dengan sifat cholespasmolytic (Atropin, Papaverine, Papazol, No-Spa, Spasmol, Spazoverin, dll.).

Dokter menganjurkan anak-anak mengonsumsi koleretik sayuran, jika tidak ada alergi terhadap herbal tertentu dan komponennya, atau intoleransi individu. Penting untuk menghitung dosis dengan benar, yang tergantung pada berat anak. Dosis ditunjukkan dalam petunjuk penggunaan obat dan untuk setiap obat mungkin sangat berbeda. Dosis yang disarankan harus benar-benar dipatuhi, setelah berkonsultasi dengan dokter Anda.

Selain menggunakan obat koleretik untuk anak-anak, dokter dapat merekomendasikan penggunaan minuman mineral alkali, seperti Borjomi atau Essentuki. Air seperti itu adalah hidrokoleretik alami dan memiliki efek yang sesuai, mengencerkan empedu, mengurangi viskositasnya dan memfasilitasi aliran yang lebih mudah dan lebih cepat.

Perlu juga diingat bahwa anak-anak yang usianya di bawah 12 tahun tidak diinginkan untuk menggunakan ramuan obat-obatan herbal, karena ramuan dan tincture yang dibuat dari mereka mengandung sejumlah besar bahan aktif dan hampir mustahil untuk memprediksi bagaimana tubuh anak akan bereaksi terhadap mereka.

Obat untuk wanita hamil

Tidak semua obat koleretik diizinkan dikonsumsi selama kehamilan. Wanita dalam periode ini hanya direkomendasikan dana yang:

  • tidak mempengaruhi kontraksi rahim, yaitu, jangan memprovokasi aktivitasnya;
  • tidak bisa menembus cangkang plasenta ke janin;
  • jangan menyebabkan penurunan kesehatan yang jelas.

Ada sejumlah obat yang pasti bisa disebut aman untuk wanita selama kehamilan. Diantaranya adalah Cholenzim, Holosas, Valerian, Magnesium Sulphate, Atropine, No-Spa, Spasmol dan beberapa lainnya. Selama kehamilan, seorang wanita tidak boleh melakukan pengobatan sendiri dan mengambil agen koleretik atas kebijakannya sendiri, tanpa terlebih dahulu berkonsultasi dengan dokter. Selain itu, sangat penting untuk mematuhi dosis yang direkomendasikan oleh spesialis. Indikasi dan kontraindikasi selama kehamilan, serta dosis obat harus ditentukan dalam petunjuk obat, tetapi ini bukan alasan untuk mengobati sendiri.

Selain itu, ada kategori dana dengan sifat koleretik, yang diizinkan selama kehamilan hanya di bawah pengawasan medis dan ketat untuk tujuan yang dimaksud. Secara teori, obat-obatan seperti itu tidak menimbulkan bahaya bagi wanita hamil, tetapi studi tentang efeknya pada janin dan tubuh ibu belum dilakukan karena alasan etis yang jelas. Instruksi untuk obat-obatan ini diresepkan bahwa penggunaannya selama kehamilan diizinkan dengan izin dokter dan di bawah pengawasan medis berikutnya. Kategori cholagoge ini termasuk Odeston, Cholestil, Febihol, Eufillin dan beberapa obat lain.

Adapun ramuan obat koleretik, tidak dianjurkan untuk menggunakannya selama kehamilan. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa kaldu dan tincture dari obat-obatan tersebut mengandung banyak bahan aktif dan bagaimana mereka mempengaruhi janin dan kesejahteraan ibu tidak dapat diprediksi. Jika ada kebutuhan seperti itu, Anda dapat menggunakan bentuk farmakologis siap pakai berbasis herbal, misalnya tablet. Namun sebelumnya Anda harus selalu berkonsultasi dengan ahli gastroenterologi dan ginekolog.