Utama / Pankreatitis

Kotoran dengan bau asam: penyebab, pengobatan, pencegahan

Pankreatitis

Pengujian penyakit usus dengan bau feses semakin banyak digunakan di dunia. Para dokter Inggris telah mengembangkan seluruh sistem untuk menentukan gangguan usus oleh bau feses yang busuk.

Dan tidak ada yang aneh di dalamnya - bakteri patogen dan mikroorganisme menyebabkan makanan membusuk dan melepaskan racun berbahaya tertentu yang berkontribusi pada pembentukan bau yang tidak menyenangkan dari kotoran. Sistem pengujian serupa dibuat berdasarkan karakteristik sensor pengenalan bau pada penyakit tertentu.

Alasan

Bau asam dari tinja - gejala yang mengkhawatirkan. Alasannya mungkin bersembunyi tidak hanya pada gangguan pencernaan. Patologi dipengaruhi oleh penyakit usus kronis, perkembangan infeksi yang mengancam jiwa - dysbacteriosis, gangguan transportasi massa makanan, dan kerusakan pankreas. Jika tubuh manusia tidak dapat secara memadai memastikan proses penyerapan zat-zat vital dalam usus, maka penyakit kronis berkembang. Kurangnya penyerapan dan munculnya feses yang sangat ofensif dapat disebabkan oleh:

  • Alergi makanan;
  • infeksi usus;
  • penyakit seliaka;
  • intoleransi makanan;
  • Penyakit Crohn;
  • peradangan.

Mengapa feses memiliki bau menyengat yang tidak sedap? Konsistensi dan bau tinja dipengaruhi oleh bakteri dan mikroorganisme yang ada di usus. Ketika berbagai pelanggaran bakteri diaktifkan dan mulai berkembang biak dengan cepat. Pertumbuhan mikroflora patogen meningkat. Akibatnya, mikroba lebih banyak meracuni usus dengan racunnya, dan memicu peningkatan pembusukan makanan. Diare yang berbau asam mengindikasikan gangguan kronis pada proses pencernaan dan infeksi usus. Kotoran kotor dan longgar pada orang dewasa dapat terjadi dengan insufisiensi pankreas.

Itu penting! Jika diare dengan aromanya, sebaiknya konsultasikan ke dokter. Diare yang berbau busuk seringkali disertai dengan sakit perut, muntah dan mual, perut kembung, demam. Semua kondisi ini bisa sangat berbahaya.

Secara normal buang air besar pada orang sehat terjadi tidak lebih dari dua kali sehari. Massa tinja memiliki konsistensi lunak. Pengosongan terjadi tanpa usaha dan tanpa rasa sakit. Warna tinja berwarna coklat, dan pada bayi berwarna kuning muda. Bau tinja biasanya tidak sedap, tetapi tanpa fermentasi dan pembusukan.

Bagaimana kotoran berbau

Apa aroma tinja tergantung? Jawabannya jelas - dari makanan yang diambil pada malam hari. Tinja tanpa bau yang tidak enak praktis tidak terjadi - makanan tertentu memicu "rasa" tinja yang sesuai. Ketika makan daging, ada kotoran berbau tajam, setelah mengambil produk susu atau bir, bau asam dapat terjadi. Bau busuk muncul pada penyakit dan aliran empedu ke bagian usus.

  • Bau asam terjadi jika seseorang mengonsumsi gula, kacang polong, kacang-kacangan, buah-buahan secara berlebihan. Makanan yang kaya karbohidrat menyebabkan fermentasi dan dispepsia.
  • Bau busuk berkembang dengan gangguan fungsi pankreas dan pankreatitis. Bau busuk juga terjadi dengan hipersekresi usus jika diare terjadi.
  • Bau busuk - tanda gangguan pencernaan. Muncul ketika pencernaan protein yang buruk dalam sistem pencernaan.
  • Aksen berminyak pada bau menandakan paparan bakteri dan dekomposisi lemak.

Perawatan

Dalam proses terapi dan koreksi gangguan pencernaan perlu mematuhi diet tertentu. Tubuh makan terlalu berbahaya, alkohol, daging berlemak, gorengan dan makanan pedas. Dalam kasus pelanggaran yang jelas, perlu berkonsultasi dengan dokter. Untuk terapi, obat yang diresepkan dapat memulihkan pencernaan.

Ketika infeksi terdeteksi, pengobatan membutuhkan penggunaan antibiotik. Dalam kasus keracunan, obat yang meringankan keracunan digunakan. Jika infeksi tidak terdeteksi, cukup mengikuti pola makan dan mengonsumsi vitamin kompleks.

Catat! Diare dewasa diobati dengan obat tinja. Kotoran yang sangat ofensif dan sering buang air besar mengindikasikan infeksi. Dalam beberapa situasi berbahaya, perawatan di rumah sakit mungkin diperlukan.

Pencegahan

Untuk menghindari berbagai gangguan pada buang air besar dan pencernaan, penting untuk mengolah makanan dengan benar saat memasak.

Daging tentu harus mengalami perlakuan panas yang kuat. Jangan memasak daging dan sayuran di atas talenan yang sama. Sayuran dapat terinfeksi salmonella atau patogen lainnya. Infeksi bakteri pada usus tidak boleh diizinkan.

Dengan berbagai patologi, obesitas, penyakit kronis, penting untuk menyesuaikan pola makan Anda sendiri. Menu tidak boleh mengandung makanan yang menyebabkan fermentasi di usus atau mengiritasi dinding lambung. Langkah-langkah ini secara signifikan akan mengurangi risiko komplikasi.

Perlu untuk mengamati tidak hanya diet, tetapi juga minuman. Minum air dalam jumlah besar harus dilakukan setiap hari. Perlu banyak minum, menggunakan air bersih, dan menghilangkan soda. Diizinkan minum teh, minuman buah, kolak. Jus segar jus segar lebih baik ditolak.

Olahraga harian dan berjalan-jalan di udara segar meningkatkan kesehatan. Aktivitas motor menstabilkan sistem pencernaan dan meningkatkan motilitas organ. Makanan yang masuk ke dalam tubuh diserap jauh lebih cepat.

Semua tindakan di atas berkontribusi pada fakta bahwa organ pencernaan akan segera mulai bekerja seperti jam. Makanan mencegah perkembangan sembelit dan diare, memperkuat sistem kekebalan tubuh dan menyediakan tinja dan buang air besar yang normal.

Bau kotoran berbau busuk pada orang dewasa. Alasan untuk perubahan aroma tinja pada bayi

Indikator penting yang membantu mendiagnosis penyakit usus, adalah bau tinja. Patogen yang menyebabkan busuk makanan bisa memengaruhinya. Biasanya, baunya tidak sedap, tetapi tidak keras. Jika asam atau busuk, itu memberi banyak amonia, pemutih, kepahitan - ini menunjukkan pelanggaran pada saluran pencernaan.

Alasan untuk perubahan

Bau tinja tergantung dari makanan yang dikonsumsi. Jika seseorang makan banyak daging, maka kotoran berbau lebih tajam. Aromanya melemah ketika banyak makanan nabati, produk susu, dan susu masuk ke dalam ransum harian. Ikan, bawang putih, bawang merah, dan kvass dapat memengaruhi bau. Ketika tinja diare berbau lebih jelas, tetapi dengan sembelit, rasanya hampir tidak ada.

Mengapa bau berubah? Ini dipengaruhi oleh mikroorganisme yang hidup di usus. Dengan kegagalan apa pun, mereka mulai berkembang pesat, yang mengarah pada pertumbuhan mikroflora patogen. Akibatnya, bakteri meracuni usus dengan racunnya, yang mengintensifkan proses pembusukan makanan.

Ini mungkin disebabkan oleh faktor-faktor berikut:

  • alergi makanan;
  • dispepsia;
  • radang usus besar;
  • penyakit hati;
  • enteropati;
  • rotavirus atau "flu usus";
  • dysbacteriosis;
  • peradangan.

Pada orang yang sehat, tinja memiliki bau, dan tidak membusuk. Buang air besar harus tidak menyakitkan. Tidak dapat diterima bahwa tinja itu cair dan memiliki komposisi darah, lendir, nanah. Warna tinja tidak banyak berubah: mereka biasanya memiliki warna cokelat pada pria dan wanita.

Perubahan apa yang ditunjukkan oleh aroma spesifik kursi?

Bau tajam dan feses pada orang dewasa diamati ketika pankreas tidak berfungsi, di mana empedu tidak memasuki saluran pencernaan.

Bau busuk dan tajam dari tinja dapat memanifestasikan dirinya dalam penyakit perut yang terkait dengan penggunaan sejumlah besar produk yang mengandung protein.

Jika dia memberi sesuatu yang asam, itu mungkin mengindikasikan masalah pencernaan. Ini terjadi kadang-kadang setelah makan produk karbohidrat, serta minuman yang dibuat menggunakan proses fermentasi.

Ketika feses berbau lemah, ini mengindikasikan kurangnya pencernaan makanan dan kemungkinan berkembangnya sembelit.

Kotoran berminyak dengan bau yang berbau menandakan dekomposisi lemak, tetapi jika kotoran berbau seperti telur busuk (belerang), ini mengindikasikan keracunan dengan hidrogen sulfida dan karbon disulfida.

Kursi yang mengeluarkan cuka, amoniak, karet, amoniak, memiliki aroma kimiawi, merupakan indikator pertumbuhan koloni bakteri dalam tubuh. Bau amoniak terjadi ketika pemisahan dan asimilasi nitrogen tidak tepat. Manis - dapat muncul ketika terinfeksi kolera.

Ketika feses berbau seperti aseton, kita berbicara tentang kemungkinan pengembangan diabetes mellitus, gizi buruk (puasa, makan banyak protein, lemak, kekurangan karbohidrat), aktivitas fisik yang berat, penyalahgunaan alkohol.

Jika bahan limbah berbau ikan busuk, dan dengan ini, tinja cair diamati, itu adalah masalah kutu oleh parasit - cacing.

Kotoran asam pada anak-anak

Jika dari massa tinja anak-anak memberi sesuatu yang asam, alasannya mungkin terkait dengan perkembangan penyakit. Kita berbicara tentang patologi berikut:

  • dispersi fermentasi;
  • radang usus besar;
  • dysbacteriosis;
  • masalah dengan saluran pencernaan.

Bau asam kotoran pada bayi tidak selalu menunjukkan masalah serius. Kadang-kadang diprovokasi oleh perut dangkal pada bayi. Ini dapat memanifestasikan dirinya pada seorang anak pada HB (menyusui), dan ketika diberi makan dengan formula buatan. Pemberian makanan campuran juga dapat memengaruhi hal ini, setelah bayi lahir sebelum tahun pemberian makanan pendamping ASI.

Bau asam tinja pada anak hingga 2 tahun menunjukkan kemungkinan alergi makanan. Jika muntah dan demam teramati, ini adalah gejala infeksi rotavirus.

Bagaimana jika kotoran anak benar-benar tidak berbau? Untuk panik karena ini tidak sepadan. Sebagai contoh, untuk bayi yang baru lahir ini adalah fenomena yang cukup normal, yang diamati dalam 2-3 hari pertama hidupnya. Kotoran asli (meconium) memiliki warna hijau gelap atau warna tar, sementara mereka tidak berbau. Kotoran bayi juga tidak memiliki bau khas setelah asupan antibiotik jangka panjang.

Ganti tinja pada orang dewasa

Munculnya rasa yang tidak biasa - busuk, asam, pahit, atau memberikan sesuatu yang logam - merupakan indikator penyakit serius pada tubuh atau pelanggaran proses pencernaan yang biasa.

Penyebab paling umum dari rasa yang kuat dan aneh adalah perubahan mikroflora usus. Bau asam dapat muncul saat mengonsumsi makanan nabati dalam jumlah besar. Kotoran mulai berbau busuk dengan kekurangan atau tidak adanya enzim pencernaan di usus. Kotoran, lem, dapat diamati pada disentri. Munculnya bau abnormal dapat disertai dengan kembung, sakit perut, diare, perut kembung. Dengan gejala seperti itu, penting untuk membuat janji dengan dokter untuk menentukan penyebabnya.

Diagnostik dan analisis

Untuk meresepkan pengobatan, perlu dilakukan analisis kimia terhadap ekskreta. Yang sangat penting dalam perumusan diagnosis adalah identifikasi partikel makanan yang tidak tercerna dalam tinja. Ini termasuk residu lemak atau serat otot dari produk daging.

Pemeriksaan makroskopis untuk bakteri, protozoa dan parasit juga akan diperlukan. Analisis akan menilai keadaan fungsi enzimatik lambung, kantong empedu, melihat apakah ada peradangan atau dysbiosis di usus kecil. Anda mungkin juga perlu tes darah.

Ketika perubahan sifat-sifat feses disertai dengan gejala lain, dokter meresepkan pemeriksaan ultrasonografi usus, FGDS, MSCT perut, dan kadang-kadang biopsi usus kecil.

Pencegahan dan nutrisi

Jika pencernaan yang buruk adalah penyebab bau tinja yang aneh, pasien harus mengikuti diet khusus. Makanan asap, daging berlemak, rempah-rempah dan saus panas harus dihilangkan dari diet. Kondisi penting lainnya - pengabaian alkohol total.

Menyingkirkan infeksi akan membantu mengonsumsi antibiotik. Ketika pemberian makanan resep obat yang dapat meringankan keracunan. Jika infeksi tidak terdeteksi, itu akan cukup bagi pasien untuk makan dengan benar dan mengambil vitamin.

Untuk menghindari masalah dengan pencernaan dan buang air besar, penting untuk mengolah makanan dengan benar. Daging harus dipanaskan, sayuran harus dicuci dengan baik. Perlu menggunakan air murni yang cukup per hari. Dari diet yang terbaik adalah menghilangkan soda dan jus segar. Pekerjaan sistem pencernaan meningkatkan aktivitas fisik, jadi jangan lupakan latihan harian, yang bisa dilakukan di rumah.

Kotoran janin pada orang dewasa

Tinja (feses) adalah massa berbentuk yang terdiri atas kotoran manusia, partikel yang tidak tercerna, enzim, komponen empedu dan berbagai bakteri yang hidup pada membran epitel usus dan terlibat dalam pembentukan imunitas. Biasanya, kotorannya harus berwarna coklat muda, bentuk sosis padat dan bau khas yang lembut. Jika kotoran pada orang dewasa menjadi bau, dalam beberapa kasus ini disebabkan oleh kebiasaan makan. Koreksi diet harus membantu menyelesaikan masalah, tetapi jika ini tidak terjadi, Anda harus berkonsultasi dengan dokter dan menghilangkan patologi sistem pencernaan dan ekskresi.

Makanan apa yang bisa menyebabkan bau menyengat?

Bau tajam, busuk tinja terkadang dapat dikaitkan dengan kebiasaan diet dan proses pembusukan yang memicu beberapa makanan. "Juara" di antara mereka adalah sayuran yang kaya akan produksi yang mudah menguap - semua varietas bawang merah dan bawang putih. Jika seseorang mengkonsumsinya dalam jumlah yang meningkat, tinja dapat memperoleh bau busuk yang terkait dengan penghancuran flora patogen, yang dalam jumlah kecil mungkin ada di selaput lendir usus. Peningkatan bau dapat diamati dengan sering mengonsumsi kubis, kacang-kacangan, makanan dengan jumlah lemak yang besar.

Hampir selalu, bau busuk muncul jika sering ada produk dalam diet seseorang yang:

  • mengandung sejumlah besar bahan tambahan kimia (stabilisator, penambah rasa, perasa, pengawet);
  • disimpan dalam suhu yang tidak memadai atau kondisi sanitasi;
  • mengandung jejak kegagalan pengemasan (kaleng bengkak dan kusut, kantong bocor, dll.).

Perhatikan! Jika pada saat yang sama ketika pasien memiliki bau tinja yang tajam, pasien memiliki gejala-gejala lain, seperti muntah, demam atau sakit kram di perut bagian bawah, keracunan makanan beracun (keracunan) adalah penyebab paling mungkin.

Bau tinja telah berubah: kemungkinan penyebabnya

Jika seseorang makan dengan benar, tetapi fesesnya menjadi bau, penyebabnya mungkin gangguan pada kerja tubuh, terjadi dengan latar belakang patologi internal atau faktor eksternal.

Gangguan mikroflora

Suatu kondisi di mana keseimbangan mikroorganisme yang menguntungkan dan kondisional terganggu dalam usus disebut dysbacteriosis. Patogen kondisional adalah bakteri yang biasanya hadir dalam tubuh manusia dalam jumlah kecil, tetapi laten dan tidak menyebabkan kerusakan pada tubuh. Dengan terciptanya kondisi yang merugikan, pertumbuhan cepat koloni patogen bersyarat dimulai, yang mengarah pada infeksi usus, gastroenteritis dan kolitis infeksi usus. Bakteri bermanfaat mendukung pencernaan normal, ambil bagian dalam pembentukan kekebalan sistemik dan lokal dan meningkatkan daya tahan tubuh terhadap efek patogen.

Dalam hampir 70% kasus, dysbacteriosis usus berkembang dengan latar belakang terapi antibakteri atau antimikroba, karena obat-obatan dari kelompok ini tidak hanya menghancurkan patogen, tetapi juga bakteri menguntungkan. Kenali patologi dari gejala berikut:

  • perubahan konsistensi bau dan feses;
  • perut kembung, kembung dan kembung di usus;
  • gemuruh di perut di antara waktu makan;
  • bau mulut;
  • sering keinginan palsu untuk buang air besar.

Dalam beberapa kasus, dengan latar belakang dysbacteriosis yang diucapkan, seseorang mungkin mengalami ruam kulit, jerawat, dan jerawat. Bau tinja menjadi bau karena flora patogen dominan dan produk metaboliknya.

Untuk pengobatan dysbacteriosis, diet yang mengandung sejumlah besar produk susu fermentasi (mengandung asam bakteri bakteri laktat yang diperlukan) dan serat nabati (sereal, sayuran, buah-buahan) ditentukan. Perawatan obat melibatkan mengambil bifidopreparations (Bifidumbacterin, Narine, Normobact, Lactofiltrum).

Alergi makanan

Alergi terhadap makanan tertentu juga dapat menyebabkan bau kuat yang tiba-tiba dari kotoran manusia. Alergen makanan yang paling populer adalah:

  • produk madu dan lebah;
  • susu sapi (terutama protein susu - laktoglobulin menyebabkan alergi);
  • ikan dan makanan laut;
  • buah jeruk;
  • coklat dan mentega kakao atau biji kakao.

Alergi makanan dapat bermanifestasi dengan berbagai cara. Yang paling khas adalah manifestasi kulit: gatal, ruam, kering, dan mengelupas. Gejala gastrointestinal juga mungkin: dispepsia, sakit perut, diare, perut kembung. Dalam bentuk alergi makanan yang parah secara klinis, tanda alergi sistemik ditambahkan: lakrimasi, aliran hidung, bersin, laringospasme.

Pengobatan alergi adalah proses yang panjang. Tahap awal adalah diagnosis komprehensif, yang meliputi tes imunologis dan tes untuk identifikasi alergen. Terapi simtomatik dilakukan dengan menggunakan penghambat histamin ("Claritin", "Suprastin", "Tavegil", "Loratadin"). Untuk pemulihan total, diperlukan pembersihan toksin dan toksin dalam usus, serta terapi khusus yang terdiri dari pemberian mikro-alergen alergen di bawah kulit. Metode ini memungkinkan Anda untuk mengembangkan kekebalan yang stabil, sehingga tubuh tidak lagi mengenali alergen sebagai agen asing.

Kekurangan enzim

Fermentopati adalah patologi di mana produksi enzim pencernaan yang diperlukan untuk pencernaan dan pemisahan produk-produk tertentu dihentikan sebagian atau seluruhnya. Mungkin bawaan atau terjadi karena berbagai gangguan dalam fungsi organ internal. Salah satu bentuk fermentopati pada orang dewasa adalah defisiensi laktase - kurangnya enzim yang bertanggung jawab untuk penyerapan gula susu. Gejala defisiensi laktase pada pasien di atas usia 18 dapat berupa nyeri perut, tinja berbusa atau berair dengan bau tajam, ofensif, penurunan berat badan terkait dengan buruknya penyerapan protein susu.

Semua tanda-tanda patologi muncul terutama setelah mengonsumsi produk susu atau produk berdasarkan susu sapi utuh. Perlu dicatat bahwa kekurangan laktase yang sebenarnya jarang didiagnosis - pasien tersebut dipaksa untuk mengikuti diet khusus yang tidak termasuk produk susu sepanjang hidup mereka. Kekurangan laktase sementara diobati dengan bantuan persiapan enzim ("Lactazar", "Lactase").

Kotoran janin dengan suhu

Jika massa tinja menjadi cair, mereka memiliki bau busuk yang tajam, kondisi kesehatan mereka secara umum telah memburuk, ini bisa menjadi tanda infeksi usus. Mereka bisa bakteri (salmonellosis, disentri) atau virus (rotavirus dan infeksi enterovirus). Gejala-gejalanya hampir sama dalam semua kasus: pertama, pasien mengalami banyak muntah yang mengandung partikel makanan yang tidak tercerna, setelah itu suhu naik (hingga 39 ° -40 °), terjadi diare janin, dan gejala dehidrasi meningkat. Tanda-tanda umum keracunan, yang meliputi kurang nafsu makan, mual, kantuk dan kelemahan, bertahan dengan infeksi usus selama 3-5 hari, setelah itu ada perbaikan.

Pengobatan infeksi usus dan keracunan selalu kompleks. Dasarnya adalah terapi detoksifikasi dan rehidrasi. Salah satu bahaya dehidrasi adalah pencucian ion kalium dan magnesium yang cepat, yang dapat menyebabkan gagal jantung akut, sehingga tugas penting dalam pengobatan infeksi usus akut adalah pemulihan keseimbangan air-elektrolit. Untuk tujuan ini, campuran garam khusus, misalnya, Hydrovit atau Regidron, ditugaskan untuk pasien. Enterosorbents (Polyphepan, Activated Carbon, Neosmectin) digunakan untuk menghilangkan bakteri dan toksinnya.

Perawatan lebih lanjut dilakukan dengan menggunakan obat-obatan berikut:

  • obat antidiare (Lopedium, Diara, Loperamide);
  • obat yang bekerja sentral untuk menghentikan muntah (“Tsirukal”);
  • obat antimikroba spektrum luas (Nifuroxazide, Enterofuril);
  • probiotik dan prebiotik untuk kolonisasi usus dengan bakteri menguntungkan dan pemulihan keseimbangan mikroflora normal (Linex, Bifiform);
  • obat antivirus untuk infeksi virus (Ergoferon, Arbidol);
  • antispasmodik untuk menghilangkan kejang usus paroxysmal ("Drotaverin", "Spasmol").

Untuk seluruh periode perawatan pasien ditunjukkan diet hemat, tidak termasuk produk susu, keripik dan crouton dengan rasa, lemak, makanan pedas dan goreng.

Perhatikan! Dengan terapi yang dipilih dengan benar, normalisasi feses harus terjadi pada hari kelima perawatan.

Bau kotoran yang kuat pada penyakit usus

Jika seseorang merasa memuaskan, tetapi secara berkala memperhatikan bahwa bau busuk telah muncul dalam tinja, perlu untuk memeriksa usus untuk menyingkirkan penyakitnya. Untuk mulai dengan, perlu untuk lulus analisis tinja untuk cacing (termasuk mengikis untuk enterobiosis) dan coprogram. Studi-studi ini akan menentukan komposisi kimia tinja, mendeteksi tanda-tanda proses inflamasi dan mengidentifikasi kemungkinan abnormalitas pada proses pencernaan (misalnya, dalam proses inflamasi, peningkatan jumlah detritus ditentukan dalam tinja).

Setelah menerima hasil diagnosa laboratorium, dokter akan membuat diagnosis awal dan meresepkan pemeriksaan tambahan jika ada indikasi untuk ini. Diagnostik sekunder dapat mencakup perangkat keras dan metode instrumental, misalnya, kolonoskopi, rektoromanoskopi, ultrasonografi, atau irrigoskopi. Dalam beberapa kasus, diagnosis yang akurat mungkin memerlukan konsultasi dan pemeriksaan proktologis.

Peradangan usus (kolitis dan enteritis)

Usus manusia terdiri dari dua bagian: usus besar dan usus kecil. Usus kecil terletak tepat setelah perut, dan peradangannya disebut enteritis. Peradangan pada membran epitel usus besar disebut colitis dan terjadi pada setiap pasien keempat dengan penyakit pada sistem pencernaan. Kotoran janin pada orang dewasa adalah karakteristik terutama dari kolitis kronis, karena bentuk akut dari patologi adalah gejala, dan presentasi klinis mereka mirip dengan gejala infeksi usus.

Peradangan kronis pada usus kecil atau besar dapat terjadi karena beberapa alasan, termasuk alergi makanan dan obat-obatan, kesalahan nutrisi, penyalahgunaan alkohol, merokok. Tumor di usus juga dapat memicu proses inflamasi, oleh karena itu, diagnostik endoskopi profilaksis diindikasikan untuk semua orang, terlepas dari kesehatannya, setidaknya setahun sekali.

Tanda-tanda kolitis kronis atau enteritis adalah:

  • kram usus yang menyakitkan, disertai kembung dan perut kembung;
  • pembengkakan dan tekanan di perut bagian tengah atau bawah;
  • mual (jarang muntah);
  • bau tidak sedap dari tinja;
  • gangguan tinja.

Perawatan kedua patologi melibatkan diet terapeutik (tabel nomor 4 oleh Pevzner), terapi fisik, pijat. Koreksi obat dapat terdiri dari pengobatan simtomatik (karminatif berdasarkan simetikon, antispasmodik, obat antidiare atau obat pencahar), antibiotik. Selain itu, pasien harus diberi resep obat yang mempercepat penyembuhan selaput lendir yang rusak (tablet "Methyluracil").

Itu penting! Jika peradangan telah muncul sebagai akibat dari gangguan peredaran darah dalam pembuluh-pembuluh usus, pasien juga merupakan obat-obatan yang dipilih untuk pencegahan trombosis (agen-agen antiplatelet dan antikoagulan).

Kandidiasis usus

Jamur dari genus Candida adalah mikroorganisme patogen bersyarat, yaitu, mereka biasanya hadir dalam mikroflora manusia, tetapi dalam jumlah kecil yang tidak memungkinkan pengembangan infeksi jamur. Jika fungsi pelindung tubuh melemah, Candida mulai aktif menggandakan dan melepaskan racun yang menyebabkan keracunan akut dan meracuni usus.

Hampir tidak mungkin untuk mengidentifikasi kandidiasis usus tanpa diagnosis laboratorium, karena biasanya tidak ada gejala khusus untuk penyakit ini. Manifestasi utama sariawan usus berhubungan dengan perubahan buang air besar dan penampilan massa tinja. Pasien mungkin terganggu oleh keinginan palsu yang sering untuk mengosongkan usus, nyeri dengan intensitas yang bervariasi di perut bagian bawah, dan gangguan tinja. Kotoran di kandidiasis menjadi ofensif, partikel putih mirip dengan dadih mungkin ada, serta sejumlah kecil lendir keabu-abuan. Gejala lain penyakit ini termasuk:

  • kurang nafsu makan, terjadi dengan latar belakang mual sedang (dalam kasus yang jarang terjadi, muntah tunggal adalah mungkin sebagai tanda keracunan tubuh);
  • gatal di cincin anal saat tinja;
  • gemuruh di perut;
  • kram usus;
  • perut kembung;
  • sindrom perut kembung ("ledakan" pelepasan sejumlah besar gas berbau).

Pengobatan kandidiasis dilakukan dengan bantuan obat antijamur (dalam bentuk sediaan oral). Daftar mereka ditunjukkan pada tabel di bawah ini.

Antimikotik untuk pengobatan sariawan usus pada orang dewasa

Bau feses yang busuk dan busuk: penyebab keadaan dan metode diagnosis

Bau feses dapat memberi tahu banyak tentang kondisi usus pasien. Di zaman kuno, justru dengan penampilan tinja itulah dukun dan tabib mendiagnosis dan bisa menemukan perawatan yang benar dan perlu bagi pasien saat ini. Teknik diagnostik modern telah meminimalkan kontak langsung dari dokter dengan sekresi tubuh: penelitian ditujukan untuk menentukan komposisi seluler dan biokimia, penampilan kurang penting.

Penyebab bau tidak sedap

Kotoran adalah hasil dari aktivitas vital tubuh manusia, dengan itu tidak perlu dan zat limbah berasal. Pentingnya utama dalam pembentukan bau tinja dimainkan oleh mikroorganisme yang menghuni usus manusia, dan bukan makanan yang dimakan sehari sebelumnya.

Penyebab utama aroma tidak enak dapat dibagi menjadi dua kategori utama: patogen dan non-patogen.

Penyebab alami

  • Dominasi protein dalam makanan. Membusuk dan mendaur ulang, adalah basa nitrogen yang membentuk bau tajam yang tidak menyenangkan.
  • Kotoran yang menipis. Semakin lembut kal, aromanya semakin kuat dan tajam. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa dalam kasus ini ada lebih banyak uap air di tinja, yang menguap dan mengeluarkan bau ini. Selama konstipasi, fesesnya tebal, residu keringnya jauh lebih tinggi dalam persentase, bau kotoran seperti itu kurang terasa.
  • Penggunaan produk dengan aroma yang kuat. Produk-produk seperti ikan, bawang putih, bawang bisa mengkhianati bau mereka terhadap tinja.

Penyebab patologis

  • Dysbacteriosis. Pelanggaran rasio antara mikroflora usus menguntungkan dan kondisional mengarah pada dominasi proses peluruhan dan fermentasi pada pencernaan makanan yang normal. Akibatnya, mungkin ada bau feses yang tajam dan peningkatan pembentukan gas.
  • Proses infeksi dan cacing. Selama infeksi, keseimbangan mikroflora terganggu dan, sebagai akibat dari proses inflamasi, fungsi sel-sel selaput lendir dari saluran pencernaan berkurang. Hal ini menyebabkan munculnya banyak serat yang tidak tercerna, pati dan inklusi lainnya dalam tinja. Selain itu, tinja mencair secara signifikan, proses fermentasi diaktifkan, meteorisme terbentuk dan bau meningkat.
  • Patologi onkologis. Penyakit onkologi menyebabkan gangguan pencernaan dan hilangnya saluran usus dari proses pencernaan. Akibatnya, proses peluruhan serat makanan yang tidak tercerna, yang mandek di usus, diaktifkan.
  • Melena. Perdarahan gastrointestinal mengarah pada pembentukan tinja janin yang tajam, yang merupakan hasil dari oksidasi dan fermentasi hemoglobin. Karena ia memiliki penampilan yang tenang, ia secara signifikan menipis.
  • Penyakit hati. Patologi parenkim hepatik, kandung empedu dan saluran menyebabkan pembentukan empedu yang tidak mencukupi dan pelepasannya ke dalam lumen tuba gastrointestinal. Sebagai akibatnya, pencernaan dan peristaltik usus terganggu dengan pembentukan proses pembusukan.
  • Kekurangan enzim. Penyakit pankreas, sindrom malabsorpsi menyebabkan gangguan pencernaan dengan peningkatan proses pembusukan.
  • Sindrom iritasi usus. Patologi fungsional usus, akibatnya ada pelanggaran dan disosiasi gelombang peristaltik. Pada saat yang sama, tinja tidak stabil (sekarang diencerkan, sekarang sembelit), proses fermentasi dan pembusukan diintensifkan, dan tinja menjadi janin.

Kemungkinan gejala yang menyertai

Penyakit yang dicurigai hanya mungkin terjadi jika ada gejala feses yang bersamaan:

  • Perubahan parameter tinja lainnya (warna, konsistensi, seluler dan komposisi biokimia). Mengindikasikan pelanggaran pencernaan pada tingkat defisiensi enzimatik.
  • Munculnya pengotor patologis (darah, lendir, lapisan berbusa, film fibrin). Mereka menunjukkan adanya proses infeksi atau formasi erosi dan ulserasi (darah), radang kelenjar hemoragik.
  • Nyeri di perut. Sering sindrom non-spesifik, yang dapat merupakan hasil dari patologi organik, dan tanda gangguan fungsional pada sindrom iritasi usus.
  • Perut kembung. Ini menunjukkan aktivasi proses fermentasi dan ketidakseimbangan antara flora usus patogen dan non-patogen.

Kapan saya perlu ke dokter?

Seorang dokter harus dikonsultasikan jika bau busuk feses muncul dalam kombinasi dengan tanda-tanda patologi gastrointestinal lainnya:

  • kotoran berminyak dengan bau yang tidak enak - patologi pankreas harus dicari, karena pencernaan lemak terganggu;
  • bau telur busuk (hidrogen sulfida) - menunjukkan proses dysbiosis dan fermentasi aktif di dalam usus;
  • bau cuka (amonia) - dapat mengindikasikan dysbiosis dan meningkatkan proses pembusukan;
  • bau manis - ketika terinfeksi kolera;
  • Aroma aseton - menunjukkan puasa protein atau mungkin menjadi tanda pertama diabetes mellitus, juga muncul setelah minum alkohol dalam jumlah besar;
  • Bau ikan busuk dapat mengindikasikan kutu cacing.

Diagnosis penyebab patologi

Diagnosis dilakukan berdasarkan keluhan dari pasien. Jika, bersama dengan perubahan bau, ada tanda-tanda lain yang menunjukkan adanya proses patologis di saluran pencernaan, mereka memerlukan analisis mendalam dan penunjukan pemeriksaan tambahan:

  • Coprogram. Identifikasi komposisi seluler dan biokimia dari tinja, yang akan memungkinkan untuk menilai kurangnya pencernaan, adanya pengotor patologis, darah.
  • Ultrasonografi dari sistem pencernaan. Mendeteksi gangguan struktural organ parenkim dari sistem pencernaan (hati, pankreas), disfungsi kandung empedu dan pembentukan batu di dalamnya, diskinesia bilier.
  • Diagnosis endoskopi. FGD, rectoromanoskopi, kolonoskopi, yang mampu mengungkapkan pelanggaran struktur selaput lendir saluran pencernaan, adanya formasi seperti tumor, borok dan erosi tersebar luas di antara metode.

Kotoran dengan bau asam

Apa itu dan mengapa itu terjadi, apa penyebab dan gejala dari bau asam tinja, bagaimana memperlakukan tinja dengan bau asam, pencegahan dan apa yang harus dilakukan jika tinja berbau seperti bau asam.

Bau tinja tergantung pada makanan yang sebelumnya dimakan atau masalah kesehatan. Bakteri dan mikroorganisme memulai proses pembusukan makanan dan melepaskan racun berbahaya yang membentuk bau.

Alasan

Penyebab paling umum adalah makanan awal dimakan. Jarang, tetapi alasan serius: penyakit usus kronis, infeksi, gangguan transportasi makanan, kerusakan pankreas.

Munculnya kotoran janin dapat berkontribusi pada:

  • alergi makanan;
  • infeksi usus;
  • penyakit seliaka;
  • intoleransi makanan;
  • Penyakit Crohn;
  • peradangan.

Alasan di atas menyebabkan diare dan peningkatan gas, yang berbau asam. Kemungkinan pengembangan muntah pada infeksi usus akut.

Diare yang berbau asam mengindikasikan gangguan pencernaan kronis dan infeksi usus. Kotoran yang kotor dan longgar pada orang dewasa dapat muncul dengan jumlah pankreas yang tidak mencukupi.

Adalah normal untuk pergi ke toilet dari tiga kali sehari menjadi sekali dalam dua hari, kotorannya harus terlihat lembut, dan prosesnya bisa berjalan tanpa usaha dan rasa sakit. Pada orang dewasa, warna tinja berwarna coklat, pada bayi warnanya kuning muda, baunya tidak menyenangkan, tetapi tanpa bau fermentasi dan gelap atau warna lain.

Tergantung bau apa

Penampilan dan bau tinja dipengaruhi oleh bakteri dan mikroorganisme yang ditemukan di usus. Jika terjadi gangguan pencernaan, bakteri berkembang biak lebih cepat, pertumbuhan mikroflora yang terganggu meningkat, dan mikroba meracuni usus dengan racun, yang memicu makanan cepat busuk dan bau yang tidak sedap.

Alasannya sama untuk semua orang, tetapi ada beberapa perbedaan antara anak dan orang dewasa.

Bau asam kotoran pada anak

Bau asam pada anak-anak mungkin disebabkan oleh gangguan pencernaan. Pada bayi dan bayi, ini mungkin karena alergi makanan karena susu formula atau makanan campuran, dalam kasus yang jarang terjadi karena menyusui. Pada anak hingga usia 2 tahun, bau asam feses dapat disertai dengan muntah dan demam akibat infeksi rotavirus.

Ada beberapa penyakit pada anak-anak yang disertai dengan bau feses yang asam:

  • dysbacteriosis;
  • dispersi fermentasi;
  • radang usus besar;
  • masalah dengan saluran pencernaan.

Mendiagnosis penyakit secara mandiri adalah hal yang mustahil, jadi konsultasikan dengan dokter Anda.

Bau asam tinja pada orang dewasa

Bau asam dapat terjadi ketika mengonsumsi makanan nabati dalam jumlah besar. Jika Anda mengonsumsi sedikit makanan dengan kandungan serat, lama kelamaan ini akan memperburuk mikroflora usus. Bau asam bisa disertai diare, perut kembung, sakit perut, dan kembung. Penting untuk berkonsultasi dengan dokter untuk diagnosis.

Gejala

Gejala yang dapat terjadi dengan tinja asam:

Bau kotoran yang tidak menyenangkan bisa menjadi pertanda penyakit serius. Hubungi dokter Anda segera jika Anda mengalami gejala-gejala berikut:

  • Darah dalam tinja
  • Kursi hitam
  • Bangku pucat
  • Temperatur di atas 39 derajat
  • Nyeri perut
  • Penurunan berat badan cepat
  • Menggigil

Perawatan

Jika tidak ada infeksi dalam tubuh, cukup mengikuti diet: jangan makan berlebihan, jangan minum alkohol dan menolak makanan berlemak dan pedas.

Jika perubahan pola makan tidak membantu memulihkan pencernaan, maka Anda harus berkonsultasi dengan dokter yang akan meresepkan antibiotik. Ketika meracuni dana yang ditentukan yang meringankan keracunan. Jika tidak ada infeksi, itu sudah cukup

Pencegahan

Memproses makanan selama memasak, mencuci dengan air panas, uap atau dengan cara apa pun yang nyaman. Anda tidak boleh memasak daging dengan sayuran di satu permukaan, karena dagingnya mungkin mengandung flora patogen, yang akan hilang hanya setelah dimasak, yaitu perlakuan panas.

Anda harus minum air bersih yang cukup, sekitar 1-2 liter per hari, tergantung aktivitas di siang hari. Hindari air soda dan jus segar.

Jalan kaki dan olahraga setiap hari akan membantu menstabilkan sistem pencernaan karena sirkulasi darah yang lebih baik ke seluruh tubuh. Makanan yang masuk akan lebih mudah dan lebih baik diserap.

Sesuaikan pola makan Anda dan pertahankan, itu akan mencegah perkembangan sembelit dan diare. Anda tidak boleh makan makanan yang monoton, mengubah diet dan menambah serta mengecualikan produk secara berkala.

Imunologi dan biokimia

Kotoran janin

Apa yang menyebabkan bau tinja?

Kotoran biasanya memiliki bau yang tidak menyenangkan, tetapi ini adalah bau yang umum dan tidak biasa. Kotoran yang menyengat memiliki bau busuk yang luar biasa kuat. Dalam banyak kasus, kotoran berbau tidak sedap dikaitkan dengan makanan yang Anda makan dan bakteri yang menjajah usus besar. Tetapi feses ofensif dapat mengindikasikan masalah kesehatan yang serius. Diare dan perut kembung (gas) dapat menyertai feses yang menyinggung. Kotoran seperti itu seringkali lunak atau cair, dan tidak ada buang air besar yang teratur.

Penyebab Kotoran Janin

Seringkali penyebab kotoran busuk adalah perubahan dalam diet Anda. Penyebab umum lainnya adalah gangguan pencernaan kronis, penyerapan dan transportasi di usus kecil (malabsorpsi). Enteropati (penyakit kronis usus halus) terjadi ketika tubuh tidak mampu menyerap jumlah nutrisi yang diperlukan dari makanan yang Anda makan. Sebagai aturan, ini terjadi ketika ada infeksi usus atau penyakit mukosa usus, di mana penyerapan nutrisi makanan tidak mungkin terjadi.

Penyebab umum malabsorpsi

  • Penyakit seliaka - reaksi terhadap gluten dengan kerusakan pada selaput lendir usus kecil dan pelanggaran penyerapan normal nutrisi
  • Penyakit radang usus, seperti penyakit Crohn atau kolitis
  • Intoleransi karbohidrat - ketidakmampuan untuk mencerna gula dan pati
  • Alergi makanan, seperti protein susu

Gejala malabsorpsi yang umum adalah diare pada janin.

  • Jika Anda memiliki penyakit radang usus, maka reaksi terhadap makanan tertentu dimanifestasikan oleh diare atau sembelit, meteorisme. Gas juga dapat memiliki bau yang tidak sedap.
  • Infeksi usus juga dapat disertai dengan bau feses yang tidak sedap. Tak lama setelah infeksi berkembang, kram perut dapat terjadi, diikuti oleh tinja yang ofensif dan longgar.
  • Beberapa obat-obatan dapat menyebabkan ketidaknyamanan pencernaan dan diare. Jika Anda alergi terhadap bahan-bahan, suplemen makanan, maka mengonsumsi beberapa multivitamin juga dapat menyebabkan feses dengan bau yang tidak sedap. Kotoran bau yang tidak enak dapat terjadi setelah pemberian antibiotik dan tetap sampai flora bakteri usus normal dipulihkan.
  • Diare ofensif dapat menjadi efek samping dari overdosis multivitamin atau vitamin tunggal atau mineral. Diare yang terkait dengan multivitamin atau overdosis adalah tanda perawatan medis darurat. Vitamin A, D, E, atau K dosis tinggi dapat menyebabkan efek samping yang mengancam jiwa.
  • Kondisi lain yang dapat menyebabkan feses janin termasuk pankreatitis kronis, fibrosis kistik dan sindrom usus pendek (operasi pengangkatan sebagian usus halus yang mengganggu penyerapan nutrisi).

Tanda-tanda kotoran janin

Gejala-gejala yang mungkin berhubungan dengan kotoran janin meliputi:

  • Tinja cair (diare)
  • Kotoran lembut
  • Sering buang air besar
  • Nyeri perut
  • Mual
  • Muntah
  • Perut kembung
  • Kembung

Kotoran berbau tidak sedap bisa menjadi pertanda penyakit serius. Hubungi dokter Anda segera jika Anda memiliki gejala berikut:

  • Darah di bangku
  • Kursi hitam
  • Bangku pucat
  • Demam
  • Nyeri perut
  • Penurunan berat badan yang tidak diinginkan
  • Menggigil

Bagaimana feses janin didiagnosis?

Diagnosis tinja berbau busuk ditetapkan oleh dokter setelah Anda menjawab pertanyaan tentang tinja Anda

  • konsistensi
  • ketika Anda pertama kali melihat bau yang tidak enak
  • seberapa sering desakan itu
  • apa yang telah berubah dalam diet Anda (menganalisis dengan baik apa yang Anda makan sebelum feses Anda menjadi bau), makanan yang baru saja Anda makan.

Anda akan diberikan analisis feses kimia dan analisis feses untuk mengetahui adanya infeksi bakteri, virus, atau parasit. Mungkin perlu tes darah.

Prognosis untuk kesehatan tergantung pada apa yang menyebabkan tinja berbau busuk. Sebagian besar kondisi yang menyebabkan feses ofensif dapat diobati. Namun, penyakit seperti sindrom iritasi usus atau penyakit Crohn akan membutuhkan perubahan dalam diet dan pengobatan sepanjang hidup.

Pencegahan

Perubahan yang diperlukan dalam diet dapat membantu mencegah tinja janin. Jika Anda memiliki penyakit usus yang terkait dengan reaksi terhadap makanan tertentu, dokter Anda dapat membuat rencana diet yang tepat untuk Anda. Diet yang dipilih dengan baik dapat membantu mengurangi sakit perut, kembung dan tinja berbau.

Hindari infeksi bakteri bawaan makanan dengan cara memasak yang benar. Tidak ada batasan pada diet, penting untuk memasak daging sapi, unggas, babi dan telur untuk menghilangkan kontaminasi bakteri mereka. Jangan minum susu mentah (tidak dipasteurisasi). Jangan memasak daging dan sayuran di atas talenan yang sama. Mempersiapkannya di satu papan dapat menyebabkan infeksi sayuran dengan salmonella atau bakteri lain. Cuci tangan Anda secara menyeluruh setelah memegang daging mentah dan menggunakan toilet.

Bau kotoran pada janin pada orang dewasa

Tinja (feses) adalah massa berbentuk yang terdiri atas kotoran manusia, partikel yang tidak tercerna, enzim, komponen empedu dan berbagai bakteri yang hidup pada membran epitel usus dan terlibat dalam pembentukan imunitas. Biasanya, kotorannya harus berwarna coklat muda, bentuk sosis padat dan bau khas yang lembut. Jika kotoran pada orang dewasa menjadi bau, dalam beberapa kasus ini disebabkan oleh kebiasaan makan. Koreksi diet harus membantu menyelesaikan masalah, tetapi jika ini tidak terjadi, Anda harus berkonsultasi dengan dokter dan menghilangkan patologi sistem pencernaan dan ekskresi.

Bau kotoran pada janin pada orang dewasa

Makanan apa yang bisa menyebabkan bau menyengat?

Bau tajam, busuk tinja terkadang dapat dikaitkan dengan kebiasaan diet dan proses pembusukan yang memicu beberapa makanan. "Juara" di antara mereka adalah sayuran yang kaya akan produksi yang mudah menguap - semua varietas bawang merah dan bawang putih. Jika seseorang mengkonsumsinya dalam jumlah yang meningkat, tinja dapat memperoleh bau busuk yang terkait dengan penghancuran flora patogen, yang dalam jumlah kecil mungkin ada di selaput lendir usus. Peningkatan bau dapat diamati dengan sering mengonsumsi kubis, kacang-kacangan, makanan dengan jumlah lemak yang besar.

Bawang dan bawang putih memicu proses pembusukan di dalam tubuh

Hampir selalu, bau busuk muncul jika sering ada produk dalam diet seseorang yang:

  • mengandung sejumlah besar bahan tambahan kimia (stabilisator, penambah rasa, perasa, pengawet);
  • disimpan dalam suhu yang tidak memadai atau kondisi sanitasi;
  • mengandung jejak kegagalan pengemasan (kaleng bengkak dan kusut, kantong bocor, dll.).

Perhatikan! Jika pada saat yang sama ketika pasien memiliki bau tinja yang tajam, pasien memiliki gejala-gejala lain, seperti muntah, demam atau sakit kram di perut bagian bawah, keracunan makanan beracun (keracunan) adalah penyebab paling mungkin.

Tanda-tanda keracunan makanan

Bau tinja telah berubah: kemungkinan penyebabnya

Jika seseorang makan dengan benar, tetapi fesesnya menjadi bau, penyebabnya mungkin gangguan pada kerja tubuh, terjadi dengan latar belakang patologi internal atau faktor eksternal.

Gangguan mikroflora

Suatu kondisi di mana keseimbangan mikroorganisme yang menguntungkan dan kondisional terganggu dalam usus disebut dysbacteriosis. Patogen kondisional adalah bakteri yang biasanya hadir dalam tubuh manusia dalam jumlah kecil, tetapi laten dan tidak menyebabkan kerusakan pada tubuh. Dengan terciptanya kondisi yang merugikan, pertumbuhan cepat koloni patogen bersyarat dimulai, yang mengarah pada infeksi usus, gastroenteritis dan kolitis infeksi usus. Bakteri bermanfaat mendukung pencernaan normal, ambil bagian dalam pembentukan kekebalan sistemik dan lokal dan meningkatkan daya tahan tubuh terhadap efek patogen.

Gejala utama dysbiosis usus pada orang dewasa

Dalam hampir 70% kasus, dysbacteriosis usus berkembang dengan latar belakang terapi antibakteri atau antimikroba, karena obat-obatan dari kelompok ini tidak hanya menghancurkan patogen, tetapi juga bakteri menguntungkan. Kenali patologi dari gejala berikut:

  • perubahan konsistensi bau dan feses;
  • perut kembung, kembung dan kembung di usus;
  • gemuruh di perut di antara waktu makan;
  • bau mulut;
  • sering keinginan palsu untuk buang air besar.

Dalam beberapa kasus, dengan latar belakang dysbacteriosis yang diucapkan, seseorang mungkin mengalami ruam kulit, jerawat, dan jerawat. Bau tinja menjadi bau karena flora patogen dominan dan produk metaboliknya.

Tanda-tanda tambahan dysbiosis

Untuk pengobatan dysbacteriosis, diet yang mengandung sejumlah besar produk susu fermentasi (mengandung asam bakteri bakteri laktat yang diperlukan) dan serat nabati (sereal, sayuran, buah-buahan) ditentukan. Perawatan obat melibatkan mengambil bifidopreparations (Bifidumbacterin, Narine, Normobact, Lactofiltrum).

Bioproduk susu fermentasi Narine

Alergi makanan

Alergi terhadap makanan tertentu juga dapat menyebabkan bau kuat yang tiba-tiba dari kotoran manusia. Alergen makanan yang paling populer adalah:

  • produk madu dan lebah;
  • susu sapi (terutama protein susu - laktoglobulin menyebabkan alergi);
  • ikan dan makanan laut;
  • buah jeruk;
  • coklat dan mentega kakao atau biji kakao.

Gejala alergi makanan

Alergi makanan dapat bermanifestasi dengan berbagai cara. Yang paling khas adalah manifestasi kulit: gatal, ruam, kering, dan mengelupas. Gejala gastrointestinal juga mungkin: dispepsia, sakit perut, diare, perut kembung. Dalam bentuk alergi makanan yang parah secara klinis, tanda alergi sistemik ditambahkan: lakrimasi, aliran hidung, bersin, laringospasme.

Perubahan feses pada alergi makanan

Pengobatan alergi adalah proses yang panjang. Tahap awal adalah diagnosis komprehensif, yang meliputi tes imunologis dan tes untuk identifikasi alergen. Terapi simtomatik dilakukan dengan menggunakan penghambat histamin ("Claritin", "Suprastin", "Tavegil", "Loratadin"). Untuk pemulihan total, diperlukan pembersihan toksin dan toksin dalam usus, serta terapi khusus yang terdiri dari pemberian mikro-alergen alergen di bawah kulit. Metode ini memungkinkan Anda untuk mengembangkan kekebalan yang stabil, sehingga tubuh tidak lagi mengenali alergen sebagai agen asing.

Kekurangan enzim

Fermentopati adalah patologi di mana produksi enzim pencernaan yang diperlukan untuk pencernaan dan pemisahan produk-produk tertentu dihentikan sebagian atau seluruhnya. Mungkin bawaan atau terjadi karena berbagai gangguan dalam fungsi organ internal. Salah satu bentuk fermentopati pada orang dewasa adalah defisiensi laktase - kurangnya enzim yang bertanggung jawab untuk penyerapan gula susu. Gejala defisiensi laktase pada pasien di atas usia 18 dapat berupa nyeri perut, tinja berbusa atau berair dengan bau tajam, ofensif, penurunan berat badan terkait dengan buruknya penyerapan protein susu.

Fermentopati pada orang dewasa

Semua tanda-tanda patologi muncul terutama setelah mengonsumsi produk susu atau produk berdasarkan susu sapi utuh. Perlu dicatat bahwa kekurangan laktase yang sebenarnya jarang didiagnosis - pasien tersebut dipaksa untuk mengikuti diet khusus yang tidak termasuk produk susu sepanjang hidup mereka. Kekurangan laktase sementara diobati dengan bantuan persiapan enzim ("Lactazar", "Lactase").

Kotoran janin dengan suhu

Jika massa tinja menjadi cair, mereka memiliki bau busuk yang tajam, kondisi kesehatan mereka secara umum telah memburuk, ini bisa menjadi tanda infeksi usus. Mereka bisa bakteri (salmonellosis, disentri) atau virus (rotavirus dan infeksi enterovirus). Gejala-gejalanya hampir sama dalam semua kasus: pertama, pasien mengalami banyak muntah yang mengandung partikel makanan yang tidak tercerna, setelah itu suhu naik (hingga 39 ° -40 °), terjadi diare janin, dan gejala dehidrasi meningkat. Tanda-tanda umum keracunan, yang meliputi kurang nafsu makan, mual, kantuk dan kelemahan, bertahan dengan infeksi usus selama 3-5 hari, setelah itu ada perbaikan.

Pengobatan infeksi usus dan keracunan selalu kompleks. Dasarnya adalah terapi detoksifikasi dan rehidrasi. Salah satu bahaya dehidrasi adalah pencucian ion kalium dan magnesium yang cepat, yang dapat menyebabkan gagal jantung akut, sehingga tugas penting dalam pengobatan infeksi usus akut adalah pemulihan keseimbangan air-elektrolit. Untuk tujuan ini, campuran garam khusus, misalnya, Hydrovit atau Regidron, ditugaskan untuk pasien. Enterosorbents (Polyphepan, Activated Carbon, Neosmectin) digunakan untuk menghilangkan bakteri dan toksinnya.

Bubuk untuk persiapan larutan Regidron

Perawatan lebih lanjut dilakukan dengan menggunakan obat-obatan berikut:

  • obat antidiare (Lopedium, Diara, Loperamide);
  • obat yang bekerja sentral untuk menghentikan muntah (“Tsirukal”);
  • obat antimikroba spektrum luas (Nifuroxazide, Enterofuril);
  • probiotik dan prebiotik untuk kolonisasi usus dengan bakteri menguntungkan dan pemulihan keseimbangan mikroflora normal (Linex, Bifiform);
  • obat antivirus untuk infeksi virus (Ergoferon, Arbidol);
  • antispasmodik untuk menghilangkan kejang usus paroxysmal ("Drotaverin", "Spasmol").

Obat Enterofuril dalam bentuk suspensi

Untuk seluruh periode perawatan pasien ditunjukkan diet hemat, tidak termasuk produk susu, keripik dan crouton dengan rasa, lemak, makanan pedas dan goreng.

Perhatikan! Dengan terapi yang dipilih dengan benar, normalisasi feses harus terjadi pada hari kelima perawatan.

Tanda-tanda Infeksi Saluran Cerna

Bau kotoran yang kuat pada penyakit usus

Jika seseorang merasa memuaskan, tetapi secara berkala memperhatikan bahwa bau busuk telah muncul dalam tinja, perlu untuk memeriksa usus untuk menyingkirkan penyakitnya. Untuk mulai dengan, perlu untuk lulus analisis tinja untuk cacing (termasuk mengikis untuk enterobiosis) dan coprogram. Studi-studi ini akan menentukan komposisi kimia tinja, mendeteksi tanda-tanda proses inflamasi dan mengidentifikasi kemungkinan abnormalitas pada proses pencernaan (misalnya, dalam proses inflamasi, peningkatan jumlah detritus ditentukan dalam tinja).

Setelah menerima hasil diagnosa laboratorium, dokter akan membuat diagnosis awal dan meresepkan pemeriksaan tambahan jika ada indikasi untuk ini. Diagnostik sekunder dapat mencakup perangkat keras dan metode instrumental, misalnya, kolonoskopi, rektoromanoskopi, ultrasonografi, atau irrigoskopi. Dalam beberapa kasus, diagnosis yang akurat mungkin memerlukan konsultasi dan pemeriksaan proktologis.

Apa warna kotorannya?

Peradangan usus (kolitis dan enteritis)

Usus manusia terdiri dari dua bagian: usus besar dan usus kecil. Usus kecil terletak tepat setelah perut, dan peradangannya disebut enteritis. Peradangan pada membran epitel usus besar disebut colitis dan terjadi pada setiap pasien keempat dengan penyakit pada sistem pencernaan. Kotoran janin pada orang dewasa adalah karakteristik terutama dari kolitis kronis, karena bentuk akut dari patologi adalah gejala, dan presentasi klinis mereka mirip dengan gejala infeksi usus.

Peradangan kronis pada usus kecil atau besar dapat terjadi karena beberapa alasan, termasuk alergi makanan dan obat-obatan, kesalahan nutrisi, penyalahgunaan alkohol, merokok. Tumor di usus juga dapat memicu proses inflamasi, oleh karena itu, diagnostik endoskopi profilaksis diindikasikan untuk semua orang, terlepas dari kesehatannya, setidaknya setahun sekali.

Tanda-tanda kolitis kronis atau enteritis adalah:

  • kram usus yang menyakitkan, disertai kembung dan perut kembung;
  • pembengkakan dan tekanan di perut bagian tengah atau bawah;
  • mual (jarang muntah);
  • bau tidak sedap dari tinja;
  • gangguan tinja.

Kondisi usus dengan kolitis

Perawatan kedua patologi melibatkan diet terapeutik (tabel nomor 4 oleh Pevzner), terapi fisik, pijat. Koreksi obat dapat terdiri dari pengobatan simtomatik (karminatif berdasarkan simetikon, antispasmodik, obat antidiare atau obat pencahar), antibiotik. Selain itu, pasien harus diberi resep obat yang mempercepat penyembuhan selaput lendir yang rusak (tablet "Methyluracil").

Tablet metilurasil

Itu penting! Jika peradangan telah muncul sebagai akibat dari gangguan peredaran darah dalam pembuluh-pembuluh usus, pasien juga merupakan obat-obatan yang dipilih untuk pencegahan trombosis (agen-agen antiplatelet dan antikoagulan).

Kandidiasis usus

Jamur dari genus Candida adalah mikroorganisme patogen bersyarat, yaitu, mereka biasanya hadir dalam mikroflora manusia, tetapi dalam jumlah kecil yang tidak memungkinkan pengembangan infeksi jamur. Jika fungsi pelindung tubuh melemah, Candida mulai aktif menggandakan dan melepaskan racun yang menyebabkan keracunan akut dan meracuni usus.

Gejala kandidiasis usus

Hampir tidak mungkin untuk mengidentifikasi kandidiasis usus tanpa diagnosis laboratorium, karena biasanya tidak ada gejala khusus untuk penyakit ini. Manifestasi utama sariawan usus berhubungan dengan perubahan buang air besar dan penampilan massa tinja. Pasien mungkin terganggu oleh keinginan palsu yang sering untuk mengosongkan usus, nyeri dengan intensitas yang bervariasi di perut bagian bawah, dan gangguan tinja. Kotoran di kandidiasis menjadi ofensif, partikel putih mirip dengan dadih mungkin ada, serta sejumlah kecil lendir keabu-abuan. Gejala lain penyakit ini termasuk:

  • kurang nafsu makan, terjadi dengan latar belakang mual sedang (dalam kasus yang jarang terjadi, muntah tunggal adalah mungkin sebagai tanda keracunan tubuh);
  • gatal di cincin anal saat tinja;
  • gemuruh di perut;
  • kram usus;
  • perut kembung;
  • sindrom perut kembung ("ledakan" pelepasan sejumlah besar gas berbau).

Perkembangan kandidiasis usus

Pengobatan kandidiasis dilakukan dengan bantuan obat antijamur (dalam bentuk sediaan oral). Daftar mereka ditunjukkan pada tabel di bawah ini.

Antimikotik untuk pengobatan sariawan usus pada orang dewasa